Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1239

gambar

Overgeared

OG_1239

Bab 1239

Hanya ada satu alasan, mengapa half-draconian menikmati aksi pertempuran. Itu untuk menjadi lebih kuat. Tujuan mereka adalah untuk mendapatkan lebih banyak pengalaman, menjadi lebih kuat, dan membunuh orang lebih mudah.

Benar. Konsepnya benar-benar berbeda dari pemujaan kekuasaan Twilight Orc.

Para Twilight Orc bermimpi menjadi prajurit yang disegani, sementara half-draconian setia pada keinginan primitif mereka. Itu adalah keinginan Evil Dragon Bunhelier untuk membantai.

“…Kuaaack!”

Praba ditikam dengan duri yang tajam, dan sayapnya dibentangkan dengan geraman. Dia menggunakan gelombang kejut untuk meledakkan dirinya ke belakang. Dia terbang sampai ke ujung panggung, sambil menatap batang besi Laden.

“Itu terbuat dari apa?”

Sisik half-draconian tidak hanya keras, tapi juga licin. Itu berarti, jika lebih dari setengah dampak yang diterimanya dapat hilang, dan itu tidak akan mudah rusak. Secara fisik tidak mungkin untuk batang besi tipis, yang beratnya sama dengan longsword untuk dengan mudah mematahkan sisik half-draconian.

Praba memperhatikan ada rahasia yang disembunyikan di batang besi itu. Namun, dia tidak tahu persis apa itu, karena kecerdasannya yang terbatas. Bagaimana dia bisa mengenali kekuatan dewa Benua Timur yang lama terlupakan?

Di bawah panggung, Jad menyaksikan pertempuran dengan ekspresi kaku dan bergumam,

“…Senjata itu bukan masalah.”

Pandangannya tertuju pada Laden, bukan batang besi.

“Dia sangat mengenal kami.”

Di dalam pertempuran, Praba harus memperhatikan tongkat besi yang menghancurkan sisiknya. Tapi, pihak ketiga, Jad, berbeda.

Dalam pandangannya, batang besi hanyalah masalah sekunder. Dia menilai, jika mereka harus waspada terhadap kemampuan Laden, untuk memahami dan menyerang kepribadian dan karakteristik half-draconian itu.

“Sepertinya dia telah bertarung dengan kami, ratusan kali…”

Kemampuan fisik Laden berada di bawah Praba, dalam segala hal. Secara khusus, tidak ada kelebihan dalam hal kekuatan dan kecepatan. Meski begitu, Laden menangkap segala macam kebiasaan merek,a seperti bagaimana half-draconians menggunakan sayap dan ekor mereka, waktu yang dibutuhkan untuk menembakkan Breath, dan bagaimana menargetkan celah.

Dia tampak, seperti telah bertarung melawan half-draconian seumur hidupnya.

“Apakah dia dari pasukan kekaisaran?”

Tidak, kulitnya terlalu cantik untuk itu. Para knight dan tentara kekaisaran di sekitar rumah half-draconian itu memiliki luka yang tak terhitung jumlahnya di tubuh mereka, sementara tubuh Laden relatif bersih.

Secara khusus, tidak ada luka yang dalam, yang tampaknya disebabkan oleh cakar half-draconian.

Praba menembakkan Breath. Laden tampaknya mengharapkan ini, dan mengubah perisainya untuk memblokirnya. Dia melaju dengan cepat dan bergegas di depan Praba. Jika dia membidik sisi atau belakang, maka Praba bisa melakukan serangan balik. Tapi, Praba tidak memiliki kesempatan untuk menggunakan ekor, jika dia datang dari depan.

“Ini konyol!”

Pikiran Praba sangat sederhana. Dia mengulurkan tangannya ke arah Laden yang datang dari depan, seperti ngengat. Cakarnya yang tajam memantulkan sinar matahari dan bersinar, menyilaukan visi Laden.

Namun, Laden tenang. Dia mencondongkan tubuh ke depan sambil menyerbu ke depan, seperti yang direncanakan.

Cakar Praba memotong rambut Laden, bukan dahinya. Tidak seperti cakar kait dari binatang buas lainnya, cakar half-draconian lurus seperti pisau. Dan dengan demikian, itu agak rentan terhadap musuh yang menyerang dari bawah.

“…!”

Rasa dingin merambat ke tulang belakang Praba. Dia akhirnya sadar, setelah melihat Laden menghindari cakar, dengan jarak kurang dari satu sentimeter.

“Orang ini, apakah dia menargetkan kelemahanku?”

‘Apa artinya ini?’

Praba ditikam lagi dan lagi di dada.

“Batuk.”

Dia batuk darah dan HP-nya sangat rendah. Namun demikian, Praba memperhatikan. Kerusakan Laden telah menurun secara signifikan, dibandingkan beberapa saat yang lalu.

‘Orang ini berada pada batasnya.’

Alasan mengapa Laden dapat menyebabkan kerusakan besar pada Praba dalam pukulan pertamanya dan kedua adalah, karena efek kerusakan proporsional dari skill Kill with Ferocious Pierce.

Begitu pertempuran berlanjut, duri itu tidak lagi menjadi ancaman bagi Praba, yang HP-nya turun menjadi 20%. Praba menahan guncangan dengan mudah, dan buru-buru mengejar Laden. Dia menyerang Laden tanpa ragu-ragu.

Setelah ditendang di perut, Laden terbang ke tepi panggung dan berguling. Dia menderita luka dalam yang parah, dan batuk darah. Praba meninggalkan kebiasaannya.

Awalnya, dia harus menembakkan Breath dari kejauhan. Sebaliknya, dia terbang dan mendekati Laden, menusuk kuku kakinya. Cakar Praba dimasukkan ke dalam celah antara duri Triple Layers, dan diblokir.

“Armor dan perisai itu menyebalkan.”

Itu terjadi ketika Praba mendecakkan lidahnya, dan mencoba mencabut kuku kakinya…

Duri-duri itu dengan mudah menghancurkan cakar Praba, tanpa melepaskannya. Itu adalah efek pemecah senjata. Triple Layers milik Laden hanya merupakan replika dari Triple Layers milik Grid. Tapi, itu berkinerja lebih baik dari aslinya. Itu karena, tingkat pengerjaan Grid saat ini lebih tinggi daripada ketika aslinya dibuat.

“Kukuk! Kuhahahat!”

 Praba tertawa terbahak-bahak, saat cakarnya yang indah pecah. Itu adalah kegembiraan dan antisipasi yang dirasakan, saat membunuh bug di depannya.

“Ya! Tunggu selama mungkin!”

 Praba berteriak, ketika dia mengabaikan serangan duri, yang telah jatuh ke tingkat tusuk sate. Dia mengarahkan tinju dan kakinya ke Laden.

“Kuek…!”

Ekspresi Laden menjadi gelap. Dia frustrasi oleh Praba yang mengganti cakarnya dengan tinju, saat dia menyadari peran yang dimainkan Triple Layers. Semprotan yang terjadi, setiap kali Laden menggunakan batang besi untuk memblokir serangan yang merusak sisik Praba. Tapi, Laden tidak bisa menemukan ruang untuk melawan dan bertanya-tanya, apakah dia bisa mengalahkan monster ini.

“Laden!”

“Tolong angkat kepalamu, Laden!”

Laden berbaring meringkuk seperti kura-kura dengan perisainya, dan bisa melihat di bawah panggung. Puluhan ribu penduduk mendukungnya. Mereka adalah orang-orang yang bersumpah untuk melindungi Laden. Tapi, dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk melindungi mereka.

Dia melihat kekalahan terlepas dari senjata, dua perisai, dan armor yang dibuat Grid sepanjang malam.

‘…Maaf, Yang Mulia.’

Dia ingin memenuhi harapan rajanya, tapi tubuhnya yang terluka tidak akan bergerak. Terlalu banyak tulang yang patah. Lutut Laden akhirnya tertekuk. Beratnya pemboman berkelanjutan Praba terhadap perisai itu, mendorong tubuh Laden sampai batas.

“Ugh…!”

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Laden, saat dia bergidik. Dia hampir kehilangan perisainya. Bahkan, perisai ringan pun terasa berat.

“Ini akhirnya.”

Selama 10 menit pertama pertempuran melawan Praba, Laden penuh harapan. Tingkat Praba jauh lebih rendah daripada tingkat half-draconian virtual. Dia mungkin tidak menang melawan hipotesis half-draconian. Tapi, dia memutuskan ada peluang melawan Praba.

Dia bersemangat membangun martabat Frontier dan memenuhi harapan Raja Grid. Sekarang setelah 20 menit, dia menyadari jika itu hanya khayalan singkat.

“Aku tak tahu malu.”

Orang-orang memuji Laden sebagai jenius, dan dia tidak menyangkalnya. Alasan dia dapat menerima kemudahan yang diberikan Duke Steim adalah, karena dia percaya jika dia memiliki bakat untuk memenuhi harapan Duke Steim.

Pada akhirnya, ini hanya kesombongan. Dia tidak memenuhi syarat.

Saat itulah Laden menyadari ini…

Gelombang gemuruh yang terjadi, setiap kali Praba mengayunkan tinju dan kakinya, tiba-tiba melambat. Tinju dan kaki Praba tampak lambat dan Laden hampir tidak bisa mengikuti dengan matanya. Rasanya, seperti dia bisa menghindarinya. Visinya mencengkeram ekor Praba, membidik celah kecil antara perisai dan tanah.

“…Apa?!”

Wajah Praba menegang, ketika dia mencoba menusuk leher Laden, dengan serangan mendadak. Dia sejujurnya menjadi mati rasa, ketika melihat Laden menghindari ekornya, dengan sedikit memutar kepalanya.

“Bersinar cerah sebelum mati?”

Praba telah melakukan banyak pembunuhan dan mengalaminya. Itu adalah kenyataan, jika binatang buas dan orang sering mengerahkan kekuatan mereka, ketika mereka berada di ambang kematian.

Itu adalah Laden saat ini.

Karena itu, Praba memutuskan untuk mundur sejenak. Dia mengharapkan untuk melihat Laden mati segera, tapi itu tidak terjadi

Ini adalah seorang jenius yang mendeteksi Shadow King Kasim, ketika dia masih muda. Laden terus berkembang selama bertahun-tahun dan bertarung ratusan kali dengan virtual half-draconian Heltavon kemarin.

Pada saat ini, dia berada dalam pertempuran hidup dan mati dengan Praba. Ini berarti, dia mendapatkan pengalaman yang cukup untuk, bakat alami untuk berkembang.

[Seorang jenius telah dilahirkan kembali melalui kekalahan.]

Pada saat yang sama, pesan dunia muncul.

Gelombang kejut dilepaskan dari Laden. Praba tidak melipat sayapnya, bahkan setelah melihat tombak yang dilemparkan Laden dalam gerakan kejutan. Namun, gelombang kejut ini cukup kuat untuk membuat Praba secara refleks melipat sayapnya.

“Keuk!”

Praba pertama kali mencoba naik ke langit. Dia perlu waktu untuk mencari tahu situasinya. Namun, Laden tidak memberinya kesempatan. Darah merah yang disemprotkan ke seluruh panggung, seperti cat.

Semua darah telah dia tumpahkan dikumpulkan di Black Tortoise Thorn. Dan dia bergegas ke Praba, yang untuk sementara tidak bergerak, setelah melipat sayapnya.

“Kamu!”

Praba membentangkan sayapnya untuk menciptakan gelombang kejut. Tapi ada perasaan, jika energi tak berwujud ini pun dibaca oleh Laden. Bakatnya memaksimalkan indranya dengan mengaktifkan sel-sel seluruh tubuhnya, menyerupai Freely Move milik Grid.

Laden melarikan diri dari gelombang kejut dan dengan cepat mencapai hidung Praba.

Praba secara naluriah merasakannya. Dia tidak akan bisa menghentikan kekuatan batang besi merah ini.

Karena itulah…

“Ohhhhh!”

Praba menembakkan Breath, sementara pada saat yang sama, dia membuang tangannya. Breath hitam mengarah tepat ke wajah Laden, sementara cakar tajamnya mengarah ke dada Laden.

Hanya saja, sebelum semua serangan menghantam Laden, tongkat besi Laden menusuk Praba. Breath yang terbang ke ujung hidung Laden menghilang, seolah itu bohong. Itu adalah fenomena yang berarti kematian Praba.

“Waaahhhhhhhh!”

Semua orang di Frontier bersorak ketika mereka menyaksikan Praba berubah menjadi abu. Jendela-jendela rumah tertutup rapat dibuka, dan semua orang melihat keluar. Semua Frontier merasa senang.

“Pant… Pant… Pant…”

Sendiri di atas panggung, Laden tersandung dan jatuh. Sebuah bayangan dilemparkan ke tubuhnya, karena dia tidak dapat menggerakkan satu jari pun. Itu bayangan Jad.

Suara dingin Jad, ketika ia melebarkan sayapnya dan terbang ke panggung, menyebabkan kegemparan di Frontier.

“Ini adalah pertarungan yang cukup menyenangkan, jadi aku akan menepati janjiku. Namun, kamu harus mati.”

Jad melihat potensi Laden. Dia tahu jika setelah sedikit lebih lama, orang ini akan melampaui Red Knight satu digit. Namun, Pegunungan Chaos memiliki monster yang lebih kuat dari Laden.

Itu tidak layak menjaga Laden tetap hidup, demi kesenangan di masa depan. Itu perlu untuk menyingkirkan bakat ini, untuk mendominasi Frontier. Tidak ada alasan untuk ragu, ketika ada pembenaran orang-orangnya dirugikan.

Ekor yang dua meter lebih panjang dari Praba perlahan-lahan turun ke leher Laden. Ujung ekor yang tajam, sepertinya bisa dengan mudah membahayakan Laden.

“….”

Laden tidak menentang. Dia hanya menatap ekor dengan diam-diam. Apakah dia menerima kematian?

Tidak. Dia tahu, jika dia tidak akan pernah mati, setelah pertempuran berakhir.

“Transcended Link Flower.”

Itu karena, Grid ada di sini. Energi pedang biru menyapu menuju Jad.

“Linked Kill Flower Pinnacle.”

Kehadiran yang dikagumi semua orang dari Kerajaan Overgeared turun dan menghancurkan Jad.

‘…Grandmaster?’

Mata Jad dipenuhi dengan keheranan, karena dia dengan cepat berubah menjadi kain. Dia tidak tahu, mengapa seseorang dengan keterampilan yang sebanding dengan orang terkuat di Kekaisaran Sahara, berada di perbatasan kerajaan ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1239"

Follow Us