Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1241

gambar

Overgeared

OG_1241

Bab 1241

“Itu untuk hari ini.”

“Kamu juga?”

“Aku juga.”

“Kamu adalah prajurit senior, dan kamu bahkan tidak bisa bertahan selama 10 menit? Ck, kamu bodoh.”

“Diam. Aku beruntung tidak kewalahan dalam 10 detik.”

Umur half-draconian adalah 150 tahun. Kemampuan fisik alami mereka sangat baik, sehingga mereka jarang mati, karena penyakit atau kecelakaan. Namun, half-draconian tidak memiliki populasi yang tinggi.

Itu hampir tidak dipertahankan pada 300 orang, selama milenium terakhir. Apakah karena mereka saling membunuh di festival (kompetisi pemeringkatan), yang memberi peringkat kerabat mereka?

Tidak. Itu bisa dilihat dari efek kontrak antara Grid dan Hao jika agresivitas half-draconian agak ditekan di antara mereka, yang berasal dari ras yang sama. Sangat jarang sebuah festival menimbulkan korban. Meski begitu, alasan populasi kecil dari half-draconian itu sederhana.

Kapasitas pemuliaan mereka rendah.

Ada terlalu banyak janin yang mati, karena mereka tidak tahan darah evil dragon Bunhelier, yang mengalir melalui tubuh ibu.

Benar sekali. 30 dari 300.

Alasan mengapa Helena dikejar oleh sejumlah kecil half-draconian, 10% dari populasi, adalah karena mereka setia pada naluri reproduksi ras. Bayinya yang belum lahir akan menyerupai Helena, dan akan cukup kuat untuk menangani darah Bunhelier.

“Bisakah Helena membuat rekor baru hari ini?”

“Itu tidak mudah… Untuk menambah rekor, dia harus memasuki dunia baru. Pencerahan seperti itu tidak mungkin, dalam satu atau dua hari.”

“Aku harap dia sabar, dan tidak berlebihan.”

Juless, Zepiro, Caspar, Nabalt, dan Helga.

Mereka adalah lima dari hanya 20 prajurit senior di seluruh ras half-draconian itu. Meskipun demikian, mereka gagal menerobos awal punggungan ketujuh. Jika mereka bekerja bersama, maka mereka dapat dengan mudah menerobos. Tapi untuk half-draconian, perkelahian harus dilakukan sendiri. Tidak ada konsep kerja sama.

Mereka memandangi puncak gunung di kejauhan. Matahari sepertinya meledak. Setiap kali lampu merah menyala di langit abu-abu, ada suara samar ledakan melalui badai salju. Sekarang, neraka akan terbuka di lapangan. Setengah dari puncak yang tinggi akan hancur, dan Helena akan menjadi satu-satunya makhluk hidup di darat.

Duguen, duguen, dugeun.

Hati para pejuang senior berdebar kencang. Mereka membayangkan, Helena membantai monster top dan kepercayaan serta kasih sayang mereka kepadanya yang sangat besar. Mereka ingin berpasangan dengan Helena, bagaimanapun caranya. Mereka ingin dipilih olehnya untuk menjadi ayah bagi anaknya, dan mengukir tanda mereka di dunia.

‘…Aku harus kuat.’

Ini bukan waktunya untuk linglung. Mereka perlu berjuang, mendapatkan pengalaman, dan membangun skill mereka di punggungan keenam.

“Aku belum minum untuk waktu yang lama.”

Sudah waktunya bagi Jad untuk kembali. Dia mengatakan akan kembali dengan 100 kereta alkohol, sehingga mulut mereka sudah berair.

Kelima prajurit senior itu menghapus air liur yang mengalir, karena memikirkan alkohol buatan manusia. Mereka menunggu rombongan gerobak di awal punggungan keenam. Lebih dari satu jam berlalu dan mereka merasa sedikit cemas, karena mereka tidak bisa melihat tanda-tanda prosesi.

“Apakah mereka ditunda oleh monster?”

“Apa yang kamu bicarakan? 15 prajurit kelas rendah dan 5 menengah dikirim ke punggungan ketiga untuk mengawal prosesi. Bagaimana mereka bisa ditunda oleh monster?”

“Apakah mereka diperlambat oleh Sanju?”

“Mereka jelas tahu, bagaimana menghindari Sanju. Bagaimana ini bisa terjadi?”

“Hmm… Lebih baik pergi keluar dan menemui mereka.”

Caspar yang paling berhati-hati dari lima prajurit senior, melangkah maju. Dia diingatkan tentang kelemahan umat manusia. Hanya ada segelintir manusia kuat seperti grandmaster, duke, dan Red Knight satu digit.

Sebagian besar manusia sangat lemah, sehingga sangat mungkin mereka menahan para pejuang.

‘Akan sulit bagi Jauntuk bertarung, sambil melindungi manusia yang menyeret gerobak.’

Beberapa gerbong mungkin hilang. Dia tidak ingin ini terjadi.

Mengepak.

Dia membentangkan sayapnya, dan mulai meluncur ke bawah. Dia bergerak dalam sekejap dari puncak punggungan keenam ke tengah punggungan kelima, dan memeriksa jejak di sekelilingnya. Tapi, salju putih bersih tanpa jejak. Tidak ada jejak kaki manusia, apalagi kuku kuda.

“Apakah mereka masih hanya di punggung gunung keempat?”

Setelah menyelidiki jejak, Caspar terbang ke puncak punggungan kelima dan membentangkan sayapnya lagi. Dia menunggu arah angin yang tepat, dan turun ke punggung gunung keempat.

“…..”

Ada beberapa gerakan di punggung gunung keempat. Itu hanya dipenuhi dengan monster lain-lain.

Itu aneh.

Setelah berurusan dengan ‘pengorbanan’ yang dikirim oleh Frontier, mereka perlu memerintahkan lord setempat untuk mengumpulkan anggur, makanan, dan pakaian dan menyiapkan kereta. Berdasarkan proses lain-lain ini, adalah normal untuk tiba di punggungan kelima sekarang. tapi, mereka bahkan belum mencapai punggungan keempat.

“Apakah acara itu berlangsung lama?”

Dia tidak bisa mengesampingkan kemungkinan, jika domba kurban yang dikirim oleh Frontier memiliki skill yang tidak terduga. Bukankah Helena selalu memberi tahu mereka?

Akan sombong untuk mengevaluasi kemampuan manusia, berdasarkan pada kekaisaran.

‘Ada pengecualian dari Unbeatable King. Tidak aneh jika butuh waktu lebih lama dari yang diharapkan. ‘

Caspar teringat akan catatan tentang Unbeatable King, orang yang telah meracuni kekaisaran sejak lama. Namun demikian, dia tidak memperhitungkan kehilangan kerabatnya. Penilaiannya adalah jika ada terlalu banyak berlebihan dalam catatan Madra.

Itu alami.

Idiot apa di dunia yang akan percaya, jika manusia membantai ratusan ribu pasukan kekaisaran sendiri?

Bahkan, jika ini adalah orang yang nyata, kemungkinan seseorang seperti Unbeatable King berada di Fronties hampir nol.

Caspar membunuh monster seperti mereka adalah ngengat, dan melewati puncak punggungan keempat, untuk mencapai tengah punggungan ketiga.

“…!”

Tiba-tiba, terjadi longsoran salju. Ratusan bola salju bergulir dari atas seperti tsunami. Hal yang bahkan lebih spektakuler adalah fakta, jika volume bola salju bertambah setiap menit.

Caspar mendapat merinding. Dia menyadari, jika sisik dragon-nya akan tidak berguna di depan bola salju besar, yang mengandung batu. Dia akan terbunuh saat dia bertabrakan dengan bola salju.

“Bah!”

Half-draconian bukan tipe yang menyerah pada alam. Caspar mendengus untuk menghilangkan rasa takutnya, dan melebarkan sayapnya untuk terbang. Dia mendapat mabuk perjalanan dari pemandangan yang bergetar.

Bola salju yang volumenya mencapai lebih dari 10 meter, hanya melewati telapak kakinya dan dia bisa merasakan suhunya.

“Kuoock…!”

Berapa lama waktu berlalu? Longsor berhenti, ketika dia melayang di langit. Ratusan bola salju jatuh dari atas ke tanah, menciptakan gunung baru.

“Apakah itu ditujukan padaku?”

Waktu longsoran salju itu terlalu indah, untuk menjadi kebetulan. Kecemasan muncul dalam hati Caspar, ketika dia melihat ke puncak gunung yang tenang.

Apakah kelompok Jad terkena masalah di Frontier?

Apakah manusia dengan sengaja menyebabkan longsoran salju di sini, ketika mereka tahu half-draconian akan datang?

Apa yang terjadi pada saudara-saudaranya, yang pergi menemui Jad?

…Dia tidak memiliki kecemasan atau kecurigaan seperti itu. Caspar bahkan tidak menganggap, jika ini adalah situasi buatan manusia. Sanju ada di setiap punggung gunung.

Mereka adalah monster yang bahkan membuat Helena terganggu.

“Prosesi panjang gerobak mungkin menarik perhatian sanju, penguasa pegunungan.”

Sanju tidak menyukai orang luar, yang memasuki rumah mereka. Half-draconian tahu fakta ini, sejak mereka pertama kali tiba di punggung gunung. Dengan demikian, mereka menghafal lokasi sarang sanju dan menghindari tempat-tempat ini sebanyak mungkin.

Ini hanya mungkin, karena mereka memiliki segelintir elit.

Manusia biasa tidak memiliki kemampuan untuk menghindari tatapan sanju. Kelompok Jad akan memimpin prosesi untuk menghindari sarang sanju, tapi prosesi manusia yang lambat dan berisik, mungkin menarik perhatian sanju.

Jika sanju bangun…

“Prosesi akan dimusnahkan.”

Selain itu, dia akan berada dalam bahaya. Sanju Pegunungan Chaos adalah binatang buas yang disebutkan dalam mitos kuno. Mereka lemah dibandingkan dengan hydra, tapi mereka kuat dan sulit untuk ditangani dalam domain mereka.

Itu terjadi, ketika Caspar sedang terburu-buru melarikan diri dari sini…

Ada suara keras dan sanju jatuh dari puncak gunung. Itu juga pada kecepatan yang luar biasa.

‘Apa?’

Caspar ketakutan, ketika dia bertemu mata merah dari sanju yang jatuh. Dia tidak pernah bermimpi, jika sanju akan meninggalkan sarang untuk menyerangnya.

“Sialan!”

Caspar dengan cepat berubah. Ukuran tubuhnya meningkat dan sisik muncul di sekujur tubuhnya, saat dia bersiap untuk serangan sanju. Namun, sanju baru saja dilewati oleh Caspar. Lalu, jatuh ke tanah.

Makhluk itu meringkuk di gunung kecil yang dibuat oleh bola salju, dan tersentak.

“…!”

Caspar terlambat memperhatikan, jika bulu kelabu sanju benar-benar diwarnai merah, dan matanya melebar. Bulu sanju sepenuhnya berlumuran darah. Sanju mengerang saat sekarat.

‘Apa?’

Di wilayah sanju, ada aturan yang menguntungkan satu sisi untuk sanju. Inilah sebabnya, mengapa Helena dan 30 pengikutnya memutuskan, jika mereka tidak dapat membahayakan sanju dan menghindarinya.

Namun demikian, sanju mulai berubah menjadi abu abu.

Seekor binatang buas dari mitos sekarat diam-diam.

Caspar ragu, apakah dia melihat dengan benar. Dia khawatir, jika dia telah dikutuk oleh sanju.

Itu terjadi, ketika kekacauan Caspar mencapai puncak…

“Betapa membosankan.”

Cahaya bersinar, dan seorang pria muncul. Dia mengeluarkan rasa keterasingan yang terlalu aneh bagi manusia. Bau ini…

“…Vampir?”

Kenapa ada vampir di sini?

Bukankah ras ini dikutuk, sehingga mereka tidak bisa meninggalkan wilayah mereka?

Pria berambut perak mengalihkan perhatiannya ke Caspar yang waspada. Lalu, dia tersenyum dan mengulurkan tangan ke langit.

“Sini.”

Flash!

Sebuah lingkaran sihir ditarik di udara dalam sekejap, dan berubah merah. Selusin manusia jatuh dari lingkaran sihir, bersama dengan cahaya. Ketegangan Caspar yang mengelilinginya melambung tinggi.

“Aaaack!”

“Ini gila! Kami tidak bisa terbang!”

Namun, lebih dari setengah manusia yang mengelilingi Caspar jatuh ke tanah. Ada beberapa manusia yang tidak bisa terbang, yang masih mempertahankan martabat mereka. Satu manusia buru-buru menanam pohon dan menggantung dari cabang, sementara yang lain membentangkan sayap perak dan perlahan turun.

Hanya dua orang di sekitar Caspar, yang mempertahankan penerbangan lengkap. Itu adalah vampir tak dikenal dan manusia berambut hitam.

Caspar kembali tenang dan bertanya pada dua orang,

“Siapa kamu?”

“Bukankah kamu harus mengayunkan tinjumu, sebelum mengajukan pertanyaan? Half-draconian sedang menggerakkan mulutnya ke depan tangannya?”

“…!”

Naluri Caspar yang telah tertekan oleh kebingungan, dan perasaan waspada kini mulai menggelegak. Dia merasakan perjuangan yang kuat menuju vampir berambut perak, yang berbicara dengan arogan padanya dan mengayunkan cakarnya. Namun, cakarnya hancur dan tersebar sebagai bubuk, bahkan sebelum mereka mencapai vampir.

Caspar terjebak dalam badai angin kencang.

Suara vampir itu bisa terdengar selama badai,

“Apakah kamu tahu siapa diriku?”

“Bagaimana mungkin Aku mengetahuinya?”

“Aku menunjukkan sihir ini padamu, tapi kamu tidak tahu siapa diriku? Kamu adalah kadal desa yang tidak terlalu berpengetahuan.”

“…!”

Hati Caspar tenggelam. Makhluk paling sombong di dunia. Satu-satunya vampir yang mempelajari sihir manusia. Hanya satu keberadaan yang muncul di pikiran.

“B-Braham?”

Badai yang mengelilingi Caspar, menjadi ganas. Dia berubah menjadi abu-abu, dan menjadi nutrisi untuk party Braham. Semua barang yang ia jatuhkan dengan tenang mengisi inventaris pemimpin partai, Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1241"

Follow Us