Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1251

gambar

Overgeared

OG_1251

Bab 1251

“Lagipula, mereka semua orang.”

Ras berbeda-beda…

Mereka bervariasi dalam warna kulit, fisik, rasa, ideologi, hukum, dan peraturan. Dan masing-masing ras harus dihormati sebagai individu, dengan budaya yang berbeda. Namun, para kaisar di masa lalu membenci dan mendiskriminasi ras lain.

Itu menyebut mereka tidak beradab dan tidak menyenangkan.

Dan dengan demikian, itu memulai sejarah panjang yang penuh dengan rasa sakit dan kematian yang tak terhitung jumlahnya.

“Mari menunggu.”

Ras Hu dengan kaki pendek dan punggung melengkung… karena karakteristik fisik bawaan mereka, kecepatan berjalan dengan tongkat sangat lambat. Orang-orang menutup mata terhadap mereka, atau menggerutu tentang mereka selalu meninggalkan barisan.

Itu mengatakan, jika mereka menjengkelkan.

Namun, Permaisuri Basara berbeda.

Dia memerintahkan prosesi untuk berhenti sejenak, dan dengan jelas mengatakan kepada semua orang,

“Ada banyak waktu luang, bahkan berdasarkan pada kecepatan gerakan ras Hu. Inilah mengapa, Aku meminta mereka untuk bergabung dengan kita.”

Jangan memfitnah orang lain dengan tidak sabar. Kekaisaran lah yang meminta ras Hu datang.

Basara sekali lagi mengingatkan yang lain, dan membungkuk pada pemimpin ras Hu, yang belakangan bergabung kembali dengan barisan mereka.

Pemimpin ras Hu memiliki ekspresi yang agak rumit di wajahnya, saat dia berbicara,

“Terima kasih.”

“Jangan katakan itu. Kami adalah orang yang harus berterima kasih.”

Populasi ras Hu kurang dari 1.000.

Itu adalah hasil dari isolasi selama bertahun-tahun, karena diskriminasi kekaisaran. Meski begitu, mereka meningkatkan perdamaian dunia.

Permaisuri Basara benar-benar mengagumi mereka yang hangat, yang tidak membenci dunia. Dan fakta jika mereka tidak menutup mata, terhadap kekaisaran yang mendiskriminasi dan menganiaya mereka.

“Yang Mulia, kami ada di sini.”

Basara benar, meskipun ada beberapa penundaan dalam marching karena ras Hu, kekaisaran dan lima kerajaan sekutu mampu mencapai tujuan mereka dalam waktu yang ditentukan.

Kanal Haspachi.

Itu adalah salah satu fitur terkenal dari Kerajaan Arc. Sungai yang mengalir melalui pusat kota itu megah dan tenang. Itu memberikan ilusi jika waktu telah berhenti.

“Apakah semua penduduk telah dievakuasi?”

Basara bertanya, setelah memanjat tebing dan mengamati kota.

Kelpato, Duke dari Arc Kingdom, menjawab dengan sungguh-sungguh,

“Y-Yang Mulia, kami menggunakan tentara dan mengevakuasi mereka semua.”

Mata Basara tertuju pada sudut kota.

“Jika mataku tidak salah, masih ada orang yang tersisa.”

“Mereka adalah orang-orang dari daerah kumuh. Kami tidak memiliki tenaga atau waktu untuk mengevakuasi mereka. Mereka juga kelompok yang melakukan banyak kejahatan. Jadi, ada baiknya mengambil kesempatan ini untuk menghukum mereka.”

“Kejahatan mereka adalah kelaparan. Kerajaan ini lah yang membuat mereka lapar.”

Basara menyatakan dengan dingin dan Immortal King Grenhal setuju.

“Tidak ada kekurangan pekerjaan di kota kanal. Melihat daerah kumuh telah terbentuk, tarif pajak harus ditetapkan sangat tinggi kan?”

“Aku tidak bisa mengatakan apa-apa, karena itu masalah internal kerajaan…”

“Masukkan kota segera dan evakuasi orang-orang.”

Basara menyela kata-kata Kelpato untuk memberi perintah, dan pasukan kekaisaran langsung memasuki kota.

Di sisi lain, Beast King Morse menggeram para prajurit Kerajaan Arc.

“Apakah kamu tidak ingin menyelamatkan orang-orang dari kerajaanmu? Apakah Kamu tidak akan membantu?”

“Kami akan melakukan apa yang kamu katakan!”

Kelpato tidak mengatakan apa-apa, tapi para prajurit dari Kerajaan Arc bergerak dengan tertib.

Morse, Duke kekaisaran, segera memberi perintah dan bertindak, seolah dia bos mereka.

Spear Saint Rachel berbisik kepada Kelpato, yang memiliki ekspresi kaku,

“Kamu seharusnya tidak membela kejahatan dengan alasan apa pun. Kesenjangan antara si kaya dan si miskin tidak bisa dihindari. Bahkan, ada orang miskin di kekaisaran.”

“Yang Mulia…”

Ekspresi Kelpato akhirnya rileks. Dia bosan dengan idealisme dan kepura-puraan dari permaisuri dan duke lainnya. Jadi, dia senang memiliki seseorang yang memahaminya dan bersimpati dengan posisinya.

Mata Rachel sangat dingin, ketika mereka menatapnya.

“Namun, kamu harus benar-benar mematuhi perintah permaisuri. Situasimu tidak penting.”

“….”

Permaisuri Basara ramah dan lembut. Kekaisaran itu berubah, karena dia dan dunia berubah. Namun, bisakah kebaikan mengubah orang?

Benar-benar tidak. Jika kekaisaran memperlakukan orang lain dengan baik, maka dunia tidak akan pernah berubah. Itu harus disertai dengan kekuatan dan kebijaksanaan.

“Jika kamu tidak mematuhi perintah permaisuri di masa depan, maka aku akan meminta Arc Kingdom bertanggung jawab.”

“…Aku akan mengingatnya.”

Persis ketika dia diintimidasi oleh Rachel, sebuah kolom air naik dari tengah kanal. Kemudian, kabut merah menyebar dan menembus kota. Itu menyebar tak terkendali dan menghantam orang-orang yang masih tersisa di daerah kumuh.

Orang-orang yang menghirup kabut, berubah menjadi monster dengan teriakan.

Sekali lagi Rachel memperingatkan Kelpato,

“Apakah kamu mengerti sekarang? Di masa depan, patuh tanpa syarat perintah Yang Mulia Ratu.”

“Y-Ya, aku akan mengingatnya!”

Ronove, great demon ke-27.

Kelpato sudah tahu jika great demon ini bisa menjadikan dirinya menjadi kabut merah, untuk menyebarkan wabah. Tapi, dia tidak pernah bermimpi jika wabah itu akan mengubah manusia menjadi monster, alih-alih membunuh mereka.

Hal yang sama berlaku untuk Basara dan duke kekaisaran.

Catatan keberadaan Ronove terlalu langka.

Kali ini, Basara menangkap jalur kabut merah dan berteriak kepada tentara kekaisaran dan Kerajaan Arc,

“Serahkan pada ras Hu!”

Pada saat yang sama ketika Basara berteriak, ada suara lonceng.

Lonceng datang dari tongkat yang dipegang ras Hu. Itu adalah awal dari pemanggilan dewa asli mereka, yang pernah didefinisikan kekaisaran sebagai kejahatan.

-Ini adalah kabut buruk.

Dering lonceng berlanjut sementara penampakan dewa yang belum membuka matanya, bangkit sejenak sebelum menghilang dan menyebabkan angin kencang.

Kabut merah tidak bisa menahan angin dan tersebar ke segala arah. Itu memungkinkan kekaisaran dan tentara Arc Kingdom aman. Ritual ras Hu dalam mengusir wabah, benar-benar efektif.

Para prajurit kekaisaran yang selalu berpikir dewa-dewa asli itu jahat karena mantan kaisar, Juander… terkejut. Mereka diam-diam merasa enggan tentang ras Hu terlepas dari sikap Basara. Tapi sekarang, mereka akhirnya menyadari kesalahan yang mereka lakukan pada ras Hu, dan merasakan penghargaan yang tulus.

“Sehee, aku pikir giliranmu untuk keluar.”

“Ini benar-benar beruntung.”

Ras Hu bukan hanya kartu Ratu Basara yang disiapkan untuk wabah Ronove.

Saintess Ruby secara pribadi diminta oleh Basara, dan bergabung dengan pasukan penaklukan Ronove. Perannya adalah menyembuhkan para prajurit yang terkena wabah.

Sejujurnya, Ruby takut. Itu karena tidak peduli berapa kali ia mengalaminya, dia tidak bisa terbiasa dengan banyak orang yang berjuang melawan rasa sakit.

Untungnya, wabah itu tidak menyebar. Tindakan ras Hu telah menyelamatkan banyak orang, dan meringankan beban Ruby.

“Hahat! Apa? Mengapa itu tidak membentuk kabut? Apakah great demon ke-27 menginginkan konfrontasi frontal dengan kita?”

“Sepertinya, ritual ras Hu berdampak. Aku tidak berpikir, dia bisa berubah menjadi kabut.”

“Lalu, kita akan menyerang.”

Ranker dan duke kekaisaran yang bergabung dengan ekspedisi penaklukan, adalah veteran yang telah mengalami sejumlah besar pertempuran. Mereka telah bertarung melawan great demon ke-22, Berith. Dan great demon ke-27, Ronove, tampak lusuh dibandingkan Berith.

“Seluruh pasukan, serang!”

“Waaahhhhhhhh!”

Orang-orang dengan kelas yang mengerahkan kekuasaan melalui transformasi, biasanya memiliki perbedaan besar sebelum dan sesudah transformasi. Angin pemurnian yang diciptakan oleh dewa ras Hu, mencegah Ronove menjadi kabut.

Ini berarti, dia tidak dapat mengatasi serangan ratusan ribu pasukan elit, termasuk duke kekaisaran.

***

 

Duke Eccentric Saleos.

Kekuatan great demon di tingkat 10-an yang muncul di depan para player untuk pertama kalinya, berada di luar imajinasi. Penampilannya tidak aneh, dan sebenarnya mirip dengan manusia. Sebaliknya, dia menindas para player dengan kehadiran yang tak tertandingi oleh para great demon di tingkat 20-an.

Para player yang bertemu matanya, tidak tahan dengan rasa takut ini.

Para komentator yang menceritakan situasi di Lilchard Fortress akhirnya menghela nafas.

-Ahh, lihat. Ada kurang dari 20 orang yang dapat berdiri tegak melawan Saleos.

Wajah orang-orang yang berkumpul di Lilchard Fortress sangat luar biasa. Dari ribuan player, tidak satu pun dari mereka yang tidak dikenal. Secara khusus, ada banyak ranker yang sangat dipuji dan Ranker tidak resmi yang jarang muncul di depan umum, seperti Knight.

Karenanya, orang tidak bisa dengan mudah menganggap mereka dikalahkan.

Namun, begitu dimulai, situasinya berjalan ke arah yang sama sekali berbeda, dari yang diharapkan. Kebanyakan orang dinetralkan, bahkan sebelum pertarungan dimulai.

Selain itu, kepribadian Saleos tidak berhenti.

Tak seperti great demon lainnya, dia tidak membuang waktu untuk berbicara tentang hal-hal yang tidak perlu, dan hanya membunuh orang secara efektif. Jumlah lawan benar-benar berkurang, dengan membidik mereka yang tidak mampu dan lemah.

Itu adalah sikap yang sama sekali berbeda dari great demon lainnya, yang mengabaikan manusia, hanya karena mereka manusia rendahan.

Akibatnya, 18 ranker teratas merasakan krisis dan menjadi sangat sulit. Mereka menyadari jika mimpi dan harapan mereka akan hilang, jika mereka terus kehilangan kekuatan tempur dan mencoba menghentikan pembunuhan Saleos.

Namun, ada masalah…

“…Batuk!”

Kekuatan misterius Saleos adalah kekuatan yang bertentangan dengan akal sehat. Dia akan menang ‘tanpa syarat’ melawan musuh mana pun dalam kontes. Saleos menghancurkan semua serangan yang membombardirnya dengan kekuatannya. Dan dia menimbulkan kerusakan besar pada target.

Konsep pertempuran itu sendiri belum ditetapkan.

“Ini… sepertinya, dia membuat serangan balik itu sendiri tidak mungkin.”

“Apa yang bisa kita lakukan, jika serangan mendadak tidak berhasil?”

Tarma memberikan jawaban dingin, kepada orang-orang yang menganalisis situasi. Dia sudah gagal dalam dua serangan diam-diam, dan terluka.

Itu terjadi, ketika atmosfer mendingin…

Saat itu, bayangan hitam naik diam-diam di atas kepala Saleos, saat dia membunuh orang lain. Kemudian, sabit raksasa menangkap leher tebal Saleos dan memotongnya.

Teknik pamungkas Death God Knight.

Itu adalah serangan yang membuat mulut para asssassin bayaran turun, termasuk Tarma. Dan, leher Saleos tampaknya terpotong.

Namun…

[Mempercepat!]

Saat Saleos merasakan logam dingin menyentuh kulitnya, dia langsung menarik napas. Sabit raksasa yang seharusnya memotong kepalanya, hanya memotong setengah dari lehernya.

Mata Knight saat dia melayang dalam kegelapan, dipenuhi dengan keheranan. Kemudian, kepalan tangan Saleos menghantam sisi Knight.

Armor Knight hancur oleh suara keras, dan dia terbang pergi. Knight tidak bisa dengan mudah bangkit lagi.

“Ini gila…”

Strategi apa yang bisa mereka gunakan?

Para player yang mencoba mengatasi ketakutan mereka dan berpartisipasi dalam pertempuran, menjadi sekaku patung batu.

Mereka tidak memiliki persekutuan sejak awal, dan mereka mulai bertanya-tanya, apakah mereka harus berpartisipasi dalam pembantaian sepihak ini. Daripada terobsesi dengan hadiah dari quest yang tidak bisa diselesaikan, mereka berpikir lebih baik melarikan diri sekarang, daripada mati.

Bagaimana dengan ejekan dan tuduhan ratusan juta pemirsa menonton situasi saat ini?

Itu tidak perlu dikhawatirkan. Hak apa yang dimiliki para pengecut yang melarikan diri, dan duduk di depan TV untuk menuduh mereka?

Para player mengatur pikiran mereka dan mulai mundur satu per satu, hanya untuk berhenti.

Langkah. Langkah. Langkah…

Alasan mengapa begitu banyak orang berkumpul.

Sword Saint Kraugel yang pernah dipuji sebagai ‘langit di atas langit’, diam-diam melintasi medan perang. Dia perlahan-lahan bergerak lurus ke depan, pandangannya tertuju pada Saleos, yang telah melampaui ribuan ranker.

[Ya, itu adalah kematian yang tak terhindarkan. Terima itu dengan tenang.]

Saleos memuji keberanian manusia itu untuk berjalan dengan kakinya sendiri, dan melesat maju seperti petir dengan tinju yang terangkat.

Kraugel menghunus pedangnya. Dengan gerakan yang rapi, dia mengayunkan pedangnya dan meninju tinju Saleos. Jelas itu gila, bagi siapa pun yang melihatnya.

Saleos tersenyum dengan cemoohan, sampai dia merasakan sakit yang tajam di tinjunya.

[Aku dipotong?]

Visi mata kiri dan kanan Saleos menjadi miring. Saleos sadar akan penglihatan yang canggung dan menoleh. Dia melihat jika ‘dunia’ di belakangnya terbelah dua.

[Sword… Saint!]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1251"

Follow Us