Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1253

gambar

Overgeared

OG_1253

Bab 1253

Apakah benar mengatakan jika lima great demon telah muncul?

Alasan mengapa berbagai media mempertanyakan ini sederhana: Hand of Sitri. Salah satu dari lima great demon yang datang ke dunia ini bukan great demon, tapi hanya ‘bagian’ dari great demon itu.

Perhatian publik pasti akan menjauh dari Hand of Sitri.

Apa gunanya menyaksikan tangan great demon ke-12, ketika mereka bisa menyaksikan great demon ke-13 dan 19 bertarung?

Orang-orang berharap Hand of Sitri menjadi yang pertama dikalahkan. Media di setiap negara tidak terlalu memperhatikan Benteng Kalatan. Namun akhirnya…

Para penyiar yang menunjukkan situasi di Benteng Kalatan mulai meningkat. Siaran yang menunjukkan situasi di Benteng Kalatan, Benteng Henlutu, Benteng Lilchard, Benteng Peltrino, dan Kanal Haspachi. Dibanjiri dengan permintaan dari pemirsa, mereka menunjukkan lebih banyak tentang Benteng Kalatan.

Mereka tidak punya pilihan selain melakukannya.

-Hiiiiiik !!

Ganasnya pemandangan yang ditunjukkan melalui kamera, membuat para komentator berteriak. Hand of Sitri yang sebesar dinding benteng, menghancurkan paladin Cruch Rebecca seperti lalat. Kamera bergetar dari gempa yang terjadi, setiap kali itu bergerak. Dan dampaknya disampaikan kepada pemirsa.

“Kyaaaack!”

“I-iblis …! iblis!”

Setiap kali tangan yang menutupi langit itu menyentuh tanah, mereka menyaksikan rekan-rekan mereka sekarat. Para priest dari Cruch Rebecca yang ketakutan, tersebar ke segala arah dan melarikan diri.

Kepemimpinan Damian yang saat ini melayani masa jabatan ketiganya sebagai paus dengan dukungan penuh dari Cruch, tidak berguna.

Hand of Sitri merah, seperti kulit bayi yang baru lahir. Itu mengalahkan, meraih, dan membunuh semua yang bergerak. Pemandangan itu begitu mengerikan, sehingga keberanian mereka untuk bertarung hilang.

“Bajingan kejam! Sifat yang kejam!”

Bahkan pemimpin Templar yang membentangkan sayap putihnya dan membuat identitasnya diketahui dunia, terguncang. Cincin cahaya melayang di atas kepala archangel mencurahkan divinity yang sangat besar. Tapi, dia tidak bisa menghentikan tangan merah itu.

Pembunuhan sepihak berlanjut.

Momentum Hand of Sitri saat menghancurkan orang-orang di benteng itu begitu dahsyat, sehingga tampaknya bisa menginjak-injak seluruh benua, tanpa pernah berhenti.

-Apakah ini tidak lebih kuat dari Saleos? Tanah hancur, setiap kali tangan diayunkan.

-Tampaknya, bahkan Grid akan dihancurkan dalam satu pukulan.

-Mungkin ada hukuman mati langsung pada saat itu.

Para paladin dari Cruch Rebecca terkenal, karena persenjataannya yang kuat. Mereka memiliki pertahanan dan buff yang sedikit di bawah level guardian, dan mereka adalah tanker yang bisa memimpin di medan perang. Namun, mereka berubah menjadi abu-abu, segera setelah mereka dihancurkan oleh Hand of Sitri.

Ini adalah pembantaian yang melampaui tingkat pukulan mematikan. Hand of Sitri yang membunuh lusinan paladin dan priest, setiap kali menyentuh tanah mengingatkan kita pada ‘bos terakhir’.

“Isabel-chan, apa yang harus kita lakukan?”

Paus Damian mendapatkan julukan Zombie Demon King karena bertahan empat jam dalam Subjugasi Demon King di Kompetisi Nasional tahun ini. Keyakinannya telah meningkat tajam sejak saat itu.

Tapi sekarang, dia kehilangan semangat. Seperti, ketika dia merasa putus asa terhadap Drevigo. Dia menyaksikan para anggota Cruch bertebaran dan dikalahkan, tanpa mengikuti kepemimpinannya. Dan, matanya memerah.

Saat dia merasa tertekan, Isabel memegang tangannya.

“Tidak masalah. Dewi akan memberi kita perlindungan.”

Gemetar gemetar.

Isabel tidak menyadarinya, api tangannya gemetar seperti pohon aspen. Dia juga meringkuk di hadapan keganasan Hand of Sitri. Damian malu jika Isabel mencoba meyakinkannya, bahkan dalam keadaan seperti itu.

Damian menegakkan hatinya dan menyatakan,

“Itu benar. Tidak masalah. Inilah Aku. Raja iblis zombie ini akan melindungi anggota Cruch.”

Damian berbicara sambil menunjukkan ekspresi yang paling tampan. Dia memegang tangan Isabella yang gemetar dengan erat, dan mengeluarkan Holy Sword.

 Kilatan emas berputar dan menyebarkan kekuatan iblis, yang telah jatuh di daerah itu.

“Paus adalah zombie… raja iblis?”

“Ah, tidak, aku akan membunuh raja iblis, seperti zombie itu.”

Dia menyadari kesalahannya dan kehilangan momentum, saat mencoba memperbaikinya.

“Bagaimanapun juga, percayalah padaku.”

Damian bertekad untuk memenuhi tanggung jawabnya sebagai paus.

Isabel dan Putri Rebecca lainnya berjuang untuk mengurangi korban, meskipun di tengah kekacauan. Damian mengingatkan dirinya sendiri, jika dia yang harus melindungi mereka, dan memusatkan divine power ke Holy Sword.

Hand of Sitri yang telah mengancam archangel seperti mengejar seekor lalat, tiba-tiba berbalik ke arah Damian.

Hand of Sitri penuh dengan dark power milik iblis. Bagi mereka yang setia dengan naluri mereka, divine power paus adalah hal yang paling menjijikkan.

Itu wajar bagi Damian untuk menjadi target pertama great demon, ketika dia memiliki ‘keilahian Rebecca’.

“H-Hajimemasite.” (Senang bertemu denganmu)

Lawan itu hanya tangan, tapi rasanya seperti Damian bertemu matanya untuk beberapa alasan. Damian tersenyum canggung dan melambaikan tangan sambil berkeringat.

Lalu, Hand of Sitri mulai mengamuk. Jari-jarinya menyapu bumi dan mengabaikan archangel dan Templar, saat dia bergegas menuju Damian.

“H-Hiyaaaack!”

Rasanya, seperti kastil akan runtuh. Damian berteriak, ketika tangan merah memenuhi visinya dan dia mengayunkan Holy Sword. Kemudian, pilar emas ilahi melonjak dan mengenai telapak Hand of Sitri.

Hand of Sitri berhenti bergerak untuk pertama kalinya, sejak kedatangannya. Energi iblis hitam yang dipancarkan seperti asap tersebar seperti kebohongan, dan menghilang. Tentu saja, ini hanya sesaat.

Gerakan jari Sitri kembali, dan kekuatan iblis itu bangkit sekali lagi.

Pada saat yang sama, suara tembakan terdengar. Peluru hijau menembus telapak Hand of Sitri melalui celah kekuatan iblis, yang belum sepenuhnya dipulihkan. Ini menyebabkan telapak Hand of Sitri berhenti sebentar.

Teriakan Yura merasuki telinga Damian,

“Tidak apa-apa! Terus seperti ini!”

“H-Hai!” (Iya)

Paus dan Demon Slayer.

Kombinasi terkuat yang tidak ada dalam sejarah, mulai mengukir luka di tangan raksasa great demon Sitri, yang dijuluki Dewa iblis.

***

 

Storm of the Fire God adalah dunia mental Grid.

Tepatnya, itu adalah efek samping dari dunia mental Red Phoenix. Namun, Grid menanggung 9th Red Phoenix Hearth, dan dia menjadikannya miliknya sendiri. Itu berarti, Storm of the Fire God adalah dunia yang ada karena Grid.

Semua konsep yang ada di dalamnya, diekspresikan dalam dunia mental Grid. Sehingga secara alami, itu adalah milik Grid.

Namun, Beleth mencegat sword energy yang tak terbatas, dan menggunakannya sebagai senjatanya.

‘Bagaimana ini mungkin?’

Itu tidak masuk akal menurut akal sehat. Mengapa dia kehilangan kepemilikan atas sesuatu di dunia mentalnya?

Ketika Grid dipenuhi dengan pertanyaan-pertanyaan yang tidak terjawab, dia terbang dan dengan tipis lolos dari puing-puing tembok yang beterbangan. Lalu, dia mengayunkan pedangnya.

Tumit Beleth diarahkan ke dada Grid, hanya untuk diblokir oleh pisau gelap dan terpental.

Grid memblokir serangan berturut-turut Beleth dengan God Hand, dan menarik mundur sambil mengertakkan gigi.

“Lihat ini. Dia tidak bisa menyentuh God Hand.”

God Hand adalah milik Grid.

Tidak dapat dipungkiri, jika mereka bertindak sendiri setelah meninggalkan Grid. Namun, Beleth tidak menggunakan God Hand sebagai senjatanya. Jadi, mengapa sword energy yang tak terbatas…

“…Ah!”

Keraguan Grid menjadi lebih dalam, hanya untuk tiba-tiba menghilang. Dia teringat kejadian pada hari, ketika dia mendapatkan sword energy yang tak terbatas.

[Kekuatan Absolute mengalir ke 9th Red Phoenix Hearth.]

[Efek medan baru, ‘Unlimited Sword Energy’, telah ditambahkan ke Storm of the Fire God.]

Sistem itu pasti menyatakannya.

Sword energy yang tak terbatas dalam Storm of the Fire God adalah kekuatan Absolute. Dengan kata lain, itu adalah kekuatan ‘kursi pertama’, Hayate, bukan kekuatan Grid.

Grid hanya meminjam kekuatan Hayate, untuk sementara waktu.

‘Aku mengerti. Inilah sebabnya, mengapa Beleth bisa menggunakannya sebagai senjata. Hayate, pemilik sebenarnya dari sword energy yang tak terbatas, tidak ada di sini…’

Grid diingatkan akan ketidak-mampuan Beleth untuk menyentuh api dari Storm of the Fire God.

“Pada akhirnya, aku tidak bisa menggunakan sword energy yang tak terbatas.”

Jadi, apa yang bisa ia gunakan untuk menjatuhkan monster seperti itu?

Grid sangat bermasalah, hanya agar tubuhnya secara bertahap berubah putih.

Akhirnya, Thunder God dipicu.

Itu hanya mungkin, karena skill pasif Automatic Transformation, dan bantuan God Hands dalam menghentikan serangan proyektil. Jika bukan karena Automatic Transformation dan God Hand, dia tidak akan bisa menyerang dan bertahan melawan Beleth puluhan kali. Dan, tidak ada kemungkinan bagi Thunder God untuk memicu.

Grid yang pasif selama pertempuran ini, membanjiri Beleth dengan kilat. Dia telah sepenuhnya melihat keterbatasan Beleth.

“Semua serangan Beleth diklasifikasikan sebagai serangan fisik, bukan sihir.”

Beleth belum pernah menggunakan sihir sebelumnya. Kecuali sihir terbang dari suatu tempat dan digunakan sebagai senjatanya. Satu-satunya benda yang bisa digunakan Beleth adalah pecahan-pecahan tanah dan dinding.

Ini berarti, dia tidak bisa mengenai Grid, ketika Grid berada dalam keadaan Thunder God.

[….!]

Seperti yang diharapkan. Semua serangan Beleth yang menggunakan pecahan tembok kota sebagai senjata, hanya melewati tubuh Grid yang telah berubah menjadi kilat. Dan, Grid tidak menerima kerusakan.

Ekspresi bingung muncul di wajah Beleth untuk pertama kalinya, dan itu memberi Grid kegembiraan.

“Divinity.”

Dia harus bertahan selama 13 menit?

“Open Potential.”

Tidak, dia akan membunuh great demon ini.

Transcended Linked Kill Wave Pinnacle yang dibatalkan pada pertempuran sebelumnya, menelan Beleth. Jika Beleth yang berteriak, tidak mencurahkan kekuatan black magic, Grid akan menang seperti yang ia prediksi.

Batuk…! Batuk!”

Keadaan Thunder God membuat Grid kebal terhadap semua serangan fisik. Tapi, dia akan mengambil dua kali lipat kerusakan dari serangan sihir.

Black magic Beleth yang menembusnya, benar-benar menghancurkan dirinya. Setelah Grid runtuh, dia tidak bisa berdiri dengan mudah. Beleth perlahan mengambil beberapa langkah ke Grid yang compang-camping, yang sedang batuk darah.

[Kamu memiliki banyak bakat untuk seorang manusia. Ronove dan Dantalion akan menderita kekalahan telak, jika mereka bertemu denganmu.]

Tidak ada lagi kemarahan dalam ekspresi Beleth. Manusia yang mampu menghancurkan para great demon di tingkat 20-an.

Beleth sangat puas, jika dia dapat mengakhiri pria yang mungkin sekuat Muller di masa depan. Itu terjadi, saat dia mengarahkan jarinya ke jantung Grid, yang dibebaskan dari kondisi Thunder God…

[….!!]

Tanah yang diinjak Beleth tiba-tiba menghilang. Beleth tidak siap dan menghilang jauh ke dalam tanah.

Tanpa melewatkan waktu dan kesempatan, Grid dengan susah payah berdiri. Lalu, dia meludahkan ke arah lubang yang sangat dalam,

“Inilah sebabnya, kamu harus berhati-hati dengan langkahmu.”

Skill untuk mengubah medan.

Efek tipuan dari Earth God memperpanjang perjuangan antara Grid dan Beleth. Sekarang, hanya ada satu menit yang tersisa…

Pemandangan Grid ‘yang tertinggi’ bertarung melawan great demon peringkat ke-13, sendirian. Itu membawa sensasi besar dan banyak emosi lainnya ke dunia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1253"

Follow Us