Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1260

gambar

Overgeared

OG_1260

Bab 1260

“Pagma! Kamu tidak memiliki rasa malu!”

“Apakah kamu kembali untuk mati?!”

“Rasanya panas.”

Para dwarf terkenal, karena mengabdikan diri pada pekerjaan mereka. Dia mendengar jika dwarf adalah tipe yang menutup mata. Bahkan, jika orang gila tiba-tiba muncul. Tampaknya, hanya ada satu pengecualian.

Kerumunan muncul, saat nama Pagma muncul.

“Semua orang, menyingkirlah! Adalah tugasku untuk membunuh Pagma!”

“Mari kita siksa dia selama 10 tahun, bukan hanya membunuhnya!”

“Aku akan menjatuhkan palu di jari kaki kecil miliknya.”

“….”

Para dwarf baru terus-menerus berkumpul. Sudah lama, sejak ruangan itu habis di bengkel kecil.

Grid ditekan kembali ke meja kasir, dan dengan tenang memahami situasinya.

“Haruskah aku melarikan diri?”

Mengapa mereka mengamuk pada Pagma?

Pengalaman Grid terlalu banyak, untuk pertanyaan dan kebingungan seperti itu. Dia tahu, jika sebagian besar tindakan Pagma. Sementara demi keadilan, telah mengkhianati atau melukai orang lain.

Tentu saja akan ada kebencian.

Mendesah.’

Namun, dia tidak menduga jika Pagma akan membuat masalah di Talima, tanah suci blacksmith. Dia berencana untuk berkomunikasi dengan para dwarf, menggunakan hubungan antara Pagma dan Milepeu (pengrajin dwarf).

“Aku harus memberi dwarf waktu untuk menenangkan diri, sebelum semakin dekat.”

Itu adalah saat, ketika Grid mendesah hendak menarik pedang untuk menggunakan Restraint…

“Hei, kalian! Tenang!”

Yang pertama yang mengenali identitas Grid dan pemilik bengkel, Morain. Dia berteriak pada para dwarf untuk menenangkan diri.

“Apakah matamu menjadi busuk, karena melakukan pekerjaan yang gagal setiap hari? Perhatikan baik-baik padanya! Bagaimana Kamu bisa melihat Pagma dari wajah yang biasa, namun tanpa sadar menarik ini?”

“…!”

“Pasti…”

Para dwarf di barisan depan yang dekat dengan Grid, adalah yang pertama yang tenang. Mereka mendengus, saat menatap wajah Grid dengan cermat.

“Penampilannya jelek, dibandingkan dengan Pagma yang indah.”

“Ya, Pagma adalah sampah, tapi penampilannya menawan. Di sisi lain, orang ini hanya sedikit memesona.”

“Kerangka tubuhnya lebih besar, dan matanya setajam elang. Dia sepertinya akan memakan tikus.”

“….”

Mata Grid berkedut. Tidak menyenangkan mendengar evaluasi tentang penampilannya, ketika sulit untuk mengatakan, apakah itu pujian atau kutukan.

“Apakah artinya, aku akan makan tikus?”

Meski begitu, dia pikir itu tidak buruk, untuk dievaluasi sebagai mempesona. Itu juga evaluasi yang sangat tinggi, mengingat dia dibandingkan dengan Pagma.

Berdasarkan mural dan kenangan masa lalu, Pagma memiliki keindahan yang sebanding dengan Kraugel.

Sekarang, Morain memegang pipi Grid yang tersenyum, dan mengaturnya agar bisa dilihat dengan baik oleh para dwarf. Kemudian, dia menyatakan,

“Aku katakan padamu di awal! Dia bukan Pagma, tapi Pagma’s Descendants! Matamu semua tersumbat!”

“Pagma’s Descendants…!”

Para dwarf yang bergegas setelah mendengar nama Pagma, akhirnya mendapatkan kembali akal sehat mereka. Sekarang, semua dwarf sudah tenang.

“Memang, Pagma mati di Kepulauan Behen.”

“Ya, Pagma tidak lagi ada di dunia ini. Tidak peduli seberapa jahat ia dulu, bahkan dia tidak bisa merangkak keluar dari neraka…”

Grid bingung, ketika dia melihat ekspresi kecewa para dwarf.

“Mereka merindukannya, sementara juga merasa dendam padanya?”

Saat Grid memikirkan hal ini…

“Sial… aku harus mengalahkan orang itu.”

“Bagaimana jika dia mati dengan nyaman? Dia seharusnya mati dalam kesakitan yang mengerikan.”

Grid dengan cepat melepaskan ide sebelumnya. Dia menghela nafas lagi ketika ratusan dwarf, termasuk yang menempel di jendela, menatapnya.

Grid tahu itu, karena dia adalah blacksmith legendaris. Dia bisa mengatakan itu pada mereka, yang sedang menilai segala sesuatu tentang dirinya.

“Bukankah keahliannya cukup bagus, sebagai Pagma’s Descendants? Pedang yang dibawanya ada di antara 10 pedang teratas, yang pernah aku lihat sejauh ini.”

“Aku suka keseimbangan antara pelindung bahu dan pelindung kaki. Ada energi dari dual god? Aku akan mengidaminya, jika itu adalah trio.”

“Bukankah dia lebih baik dari Pagma?”

“Aku ingin membongkar sepatu itu.”

Terkesiap, terkesiap, terkesiap.

Napas dwarf menjadi keras. Barang-barang yang dibuat Grid secara langsung, merangsang perasaan pengrajin dwarf. Mereka yang telah hidup selama ratusan tahun, menyaksikan banyak maha karya. Namun, mereka masih terkesan dengan tingkat pekerjaan Grid.

Itu alami. Peralatan Grid termasuk item yang diberi peringkat myth. Karya-karyanya sebanding dengan karya agung lainnya.

Tentu saja, tidak semua dwarf merasakan kekaguman. Beberapa dwarf mengejek.

“Itu semua adalah benda mati. Tidak ada jiwa sama sekali. Hanya ada permukaan mengkilap, seperti sampah yang dibuat Pagma.”

“Itu karena, dia adalah Pagma’s Descendants. Sehingga, dia tidak dapat mencapai hubungan apa pun dengan karya-karyanya kan?”

Grid yang bangga dengan penilaian para dwarf, mengerutkan kening. Itu normal untuk tidak senang, ketika karya-karya yang ia tuangkan semua hasrat dan usahanya, bahan-bahan yang ia kumpulkan setelah mempertaruhkan nyawanya, dan skilll yang diakui oleh dewa blacksmith, ditolak.

Jiwa dan hubungan.

Grid memperhatikan, jika konsep yang mereka diskusikan adalah ‘ego’ yang telah lama ia dambakan.

“Tidak masalah jika kamu bersumpah di Pagma. Tapi… aku tidak bisa mendengarkan pekerjaanku direndahkan.”

Grid tidak perlu menurunkan harga dirinya, hanya karena dia dalam posisi yang buruk.

Saat dia melepaskan harga dirinya, dia sendiri akan menyangkal semua pengalaman yang telah ia kumpulkan, dan semua upaya yang telah ia lakukan.

“Apakah kamu layak untuk mengevaluasi pekerjaan orang lain?”

Grid menyatakan dengan dingin, dan suasananya menjadi berat.

Status transcendent yang matang mendominasi ruang, menyebabkan para dwarf di dalam bengkel mundur dengan takjub. Namun demikian, beberapa dwarf tidak mundur.

Mereka adalah orang-orang yang merendahkan pekerjaan Grid. Tepatnya, mereka adalah pengrajin yang ‘mengalami obsesi melebihi kematian’.

“Bukankah kamu juga mengevaluasi pekerjaan kami?”

Tatapan seorang pengrajin dwarf jatuh ke sarung tangan yang dipegang Grid.

“Kamu akan mengamati dan mengevaluasi semua pekerjaan kami, sampai Kamu memilih item dari tribun. Adalah wajar untuk mengevaluasi semua pekerjaanmu. Kamu harus berhenti menjadi blacksmith, jika Kamu tidak ingin dikritik.”

“Setidaknya, aku tidak menjual hati nuraniku, untuk melakukan bisnis seperti kalian.”

“Hati nurani? Apakah ini suara hati?”

Bau!

Sesuatu yang mengingatkan pada surai singa.

Pelot adalah pemilik gaya rambut ini yang semakin menyoroti wajahnya yang lebih besar.

Pelot menjadi geram, ketika berdebat dengan Grid dan melemparkan palu. Grid sama sekali tidak waspada. Itu karena skill melempar Pelot hanya pada tingkat yang belum sempurna, dan tidak ada niat membunuh dalam lemparan itu.

Lintasan palu hanyalah ancaman sederhana, dan sedikit menyapu bahu Grid.

‘Bukankah ini terlalu ceroboh untuk disebut aancaman?’

Grid mendengus dan diam. Kemudian, God Hand keluar dari inventory-nya, dan memblokir palu Pelot atas nama Grid.

“Ini…?!”

Mata para dwarf melebar dan Grid tersenyum.

“Aku juga punya item ego yang hebat.”

God Hand saat ini adalah hasil dari peningkatan pavranium, yang terbaik dari warisan Pagma. Kebanggaan Grid pada God Hand tak tertandingi, dan dia menerima tanggapan para dwarf begitu saja. Namun, reaksi intens dwarf tidak berakar dari kekaguman.

“K-Kamu bajingan…!”

“Kamu…! Apakah kamu datang ke sini untuk mengejek kami?!”

“Kefasikannya seperti Pagma”

Suasana tenang mulai memanas lagi. Para dwarf menatap Grid dengan mata dipenuhi jijik dan dendam yang dalam. Itu sama, seperti ketika mereka salah memahami kalau Grid sebagai Pagma.

‘…Uh?’

Grid tertegun. Reaksi keras para dwarf membuatnya khawatir.

‘Mungkin?’

Segala macam pertanyaan muncul di benak Grid yang berwajah pucat.

Benarkah ego di pavranium dibuat murni dengan sihir Braham?

Mengingat tingkat golem yang muncul selama invasi Kerajaan Eternal, bukankah ego yang terkandung dalam pavranium sangat menonjol?

Apa yang Pagma lakukan untuk mendapatkan dendam para dwarf?

Selain itu, bagaimana Pagma menggunakan skill Granting an Ego-nya?

Grid merinding. Ketakutan besar menimpanya. Grid ingin berbalik dari kebenaran. Namun, sudah terlambat. Pelot melihat God Hand dan berseru,

“Kamu! Pagma’s Descendants! Benih bencana yang ditinggalkan oleh Milepeu…! Kamu berani berdebat tentang ego di depan kami, ketika Kamu memenjarakan jiwa permaisuri!”

“…!”

Kekhawatirannya menjadi kenyataan. Kaki Grid melemah, saat hatinya tenggelam. Dia duduk di tempat dan menatap God Hand yang melayang di sekitarnya, dengan mata gemetar.

“Pagma … Pagma, dia…”

Braham telah mengarahkan kemarahan besar kepada Garam yangban. Dia menuduh Garam merusak hidupnya, dengan melepaskan Pagma ke Benua Barat. Sampai sekarang, Grid berpikir itu sedikit lompatan. Namun…

“Benih buruk ini…”

…Grid sangat simpatik sekarang. Tentu saja, Pagma menyadari semua dosa yang telah dilakukannya dan menyesalinya. Pada saat terakhir, dia membawa semua karmanya.

Itu juga benar, jika dia menyelamatkan dunia. Namun, bisakah dia disebut pahlawan?

Bukankah itu benar-benar beracun seperti yang dikatakan Braham?

Bukankah dunia akan tenang, bahkan jika racun Pagma belum dilepas di Benua Barat?

“Pagma’s Descendants! Mati!”

“Kami mengutukmu!”

Para dwarf cukup geram untuk kehilangan kesabaran, dan mereka menarik palu mereka. Pada saat ini, palu di tangan mereka bukan alat suci, tapi senjata. Namun, para dwarf bukan ras yang berfokus pada pertempuran.

Hanya segelintir dari mereka adalah pejuang, dan mereka melindungi istana kerajaan.

Para dwarf di tempat ini semuanya warga sipil. Ratusan dari mereka berkumpul dan Grid bisa membantai mereka dalam sekejap, jika dia mau. Namun, Grid menurunkan pedangnya. Hanya ada satu tindakan yang bisa ia lakukan.

“Maafkan Aku!”

Grid menjerit saat dia berlutut di tanah. Para dwarf menjadi mata terbelalak.

[Quest kelas baru ‘Different Path from Pagma’ telah dibuka.]

[Apakah Anda ingin menerima quest?]

[Ini adalah quest dengan dua poin yang berbeda.

Jika Anda menolak quest, isi dari quest kelas sebelumnya akan diubah.]

Jendela notifikasi terbuka di depan Grid.

“Terima quest.”

Grid secara alami memilih jalur yang berbeda dari Pagma, seperti yang telah dilakukannya sejauh ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1260"

Follow Us