Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1264

gambar

Overgeared

OG_1264

Bab 1264

Banyak yang mungkin memperhatikan.

Sifat-sifat ras dwarf bukan tentang kekuatan dan ketangkasan. Tapi sebaliknya, itu merupakan obsesi yang melampaui kematian. Itu adalah kekuatan sejati para dwarf dan kekuatan pendorong di balik koneksi dengan karya-karya mereka.

Keinginan agar karya mereka menjadi karya agung, mengilhami mereka untuk menyuntikkan jiwa mereka ke dalam karya.

Inilah sebabnya, mengapa perlengkapan ego adalah simbol integritas. Item ego yang hanya bermimpi menjadi yang terbaik, berdiri tegak seperti pohon tinggi dan memimpin tuannya di jalan yang benar.

Pada suatu waktu, dunia menguduskan perlengkapan ego dan tuan mereka. Kemudian, dunia segera mengetahui fakta jika perlengkapan perang yang jahat, yang diklasifikasikan sebagai ‘Peralatan iblis’, juga memiliki ego.

“…!”

Grid kaget. Itu karena teriakan binatang buas yang datang dari lorong yang dalam, setelah pintu masuk Pandemonium dibuka. Itu terdengar menyeramkan, tajam, dan jahat.

Dia lebih suka mendengar jeritan great demon.

“…Apakah itu suara angin?”

Itu terjadi ketika Grid memeriksa ulang, apakah itu angin yang bergema di kegelapan…

“Kepribadian ego berbeda seperti manusia semua berbeda,”

Antrino berbicara, ketika dia melihat Grid dengan penuh minat.

Tangan menyentuh janggutnya yang rumit, sehalus dan seindah tangan pengrajin dwarf lainnya. Di dunia ini, rasanya seperti mengatakan ‘tangan ramping dan halus’ hanya ada untuk para dwarf.

“Bagaimana suasana hati pencipta, ketika melebur mineral? Bergantung pada tujuan pencipta, ketika melunakkan mineral, ego yang lurus dan benar. Atau ego jahat dan pembunuh, dapat dilahirkan. Kami menyebut perlengkapan iblis yang terakhir, dan telah menyegelnya di Pandemonium.”

“….”

Grid diingatkan tentang Thorn of Deep Grievance.

Awalnya, Thorn of Deep Grievance hanyalah api biasa. Kemudian setelah ditinggalkan oleh pembuatnya, Grid. Dan itu dibiarkan sendirian di satu sisi bengkel. Itu secara bertahap menyimpan dendam terhadap Grid.

Darah Ibellin, dipenuhi dengan kemarahan dan rasa malu, membangkitkan ego. Ego dipenuhi dengan dendam terhadap Grid dan sangat ganas.

Peralatan iblis yang tersegel di Pandemonium, akan memiliki cerita mereka sendiri, seperti Thorn of Deep Grievance.

Para prajurit dwarf perlahan mengelilingi Grid. Mereka enggan mengekspos Pandemonium, yang bisa disebut rasa malu mereka, kepada orang luar.

Yang mengejutkan, adalah Raja Charles yang membentak mereka.

“Keluar dari jalan!”

Mata merah Raja Charles terbakar. Janggutnya yang seputih salju, tampak seperti akan meleleh.

“Janji adalah janji! Karena dia telah membuka pintu Pandemonium, biarkan dia masuk dan keluar Pandemonium!”

Ini bukan bantuan. Raja Charles merencanakan pembalikan.

“Sekarang, Pagma’s Descendants.”

“Apa?”

“Aku telah memberimu akses ke Pandemonium, karena kamu telah berjanji untuk membebaskan jiwa permaisuri. Namun, jika Kamu melakukan hal-hal lain tanpa membebaskan jiwa permaisuri. Maka, Aku akan menghukum Kamu dengan benar.

Selain itu, terlepas dari keberhasilan atau kegagalanmu, Aku pasti akan mengambil kembali jiwa permaisuri.”

“Aku menepati janjiku. Kamu harus menepati janjimu.”

Raja Charles mengiriminya pesan seperti itu, dan Grid kehilangan jalan untuk kembali pada kata-katanya. Jika Grid tidak bisa membebaskan jiwa permaisuri, maka bukan hanya hidupnya akan dalam bahaya. Dan, pertukaran dengan Talima, juga akan menjadi tidak mungkin.

“Dia cukup pintar.”

Seperti dwarf lainnya, Raja Charles memiliki kepribadian yang berubah-ubah, yang tidak memperhatikan situasi di sekitarnya. Namun, kepalanya bekerja di saat-saat penting. Itu adalah gaya yang akan sangat melelahkan, jika dia pergi sebagai musuh.

‘…Sebaliknya, itu meyakinkan untuk berada di sisi yang sama.’

Ada senyum kecil di wajah Grid. Bagaimanapun, air sudah tumpah. Hubungannya dengan Talima menjadi bengkok, sejak jiwa permaisuri dwarf berdiam di God Hand. Namun, sekarang ada kesempatan untuk memulihkan air itu.

Tidak perlu menganggap situasi saat ini secara negatif.

“Oke, tapi kamu harus membuat satu janji.”

“Apa?”

“Jika aku membebaskan jiwa permaisuri, maka minta maaf lah atas semua kekasaranmu sejauh ini.”

“…Dimengerti,” jawab Raja Charles.

Dia juga tahu identitas Grid. Blacksmith yang keahliannya diakui oleh Dewa Hexetia …

Raja Charles jelas telah mendengar reputasi Grid, yang membuatnya jauh di sini. Bahkan, ketika mereka diisolasi oleh Fire Dragon Trauka. Itu benar untuk meminta maaf, jika Grid benar-benar membebaskan jiwa permaisuri, dan membuktikan jika dia berbeda dari Pagma.

“Ngomong-ngomong, apakah pemangsa Pandemonium benar-benar membantunya?”

Itu adalah monster yang dilemparkan ke ujung Pandemonium.

Pemangsa yang melahap semua ego lainnya, dan menumbuhkan negativitas. Itu adalah keberadaan yang cerdas, yang tidak akan menyentuh jiwa permaisuri, yang merupakan ego yang tidak bisa dicerna.

Hanya garis keturunan kerajaan, yang bisa memaksanya mengeluarkan jiwa permaisuri.

“Sayang sekali, tapi Kamu memiliki kewajiban untuk mengambil karma Pagma. Jatuh ke neraka, alih-alih Pagma. Kematian dan kebangkitanmu akan meringankan kesedihan sesama saudaraku.”

Raja Charles melirik Pelot. Dan, Pelot menjelaskannya kepada Grid,

“Kamu akan melihat total 10 kamar, jika Kamu berjalan di sepanjang koridor Pandemonium. Ribuan perlengkapan perang di setiap kamar, akan menggodamu dengan berbagai cara. Tolong abaikan mereka dan hanya melihat ke depan. Kehadiran di ujung koridor, akan membebaskan jiwa permaisuri.”

Itu mudah. Masalahnya adalah itu bukan sesuatu, yang bisa dilakukan orang dengan mudah.

Pasif dasar dari para dwarf adalah untuk mengabaikan kata-kata yang masuk ke telinga mereka. Sehingga, mereka tidak jatuh pada godaan dari perlengkapan perang. Namun, manusia mudah terombang-ambing.

Bahkan yang paling serakah pun, tidak akan mampu dengan mudah mengatasi semua godaan yang disarankan oleh ribuan ego.

 

“Aku hanya berdoa, dia akan ditangkap oleh orang yang tidak jahat.”

Pelot sangat menyukai Grid, dan ingin mempercayainya. Dia berharap Grid akan membebaskan jiwa permaisuri. Oleh karena itu, dia memberi Grid kesempatan. Tapi jujur, dia tidak mengharapkan hasilnya.

Grid memperhatikan sikap Pelot yang sedih, dan menyadari jika Pandemonium adalah tempat yang tidak bisa diremehkan. Dia menarik napas panjang. Dia membungkuk dan memasuki Pandemonium, ketika ribuan dwarf menyaksikan.

***

 

[Anda adalah player pertama yang memasuki Pandemonium.]

[Hadiah penemuan pertama telah meningkatkan fire resistance hingga 50%, selama periode entri Pandemonium.]

[Hadiah penemuan pertama telah meningkatkan mental resistance sebesar 50%, selama periode entri Pandemonium.]

[Tiket Penghapusan Berat Item (1 jam) telah diperoleh, sebagai hadiah penemuan pertama.]

Itu hadiah kompensasi yang aneh. Itu sangat buruk, dibandingkan dengan kompensasi awal yang biasa. Namun, Grid tidak terguncang.

‘Harus ada reaksi untuk itu.’

Seperti yang diharapkan.

[Panas lava yang mendidih di bawah tanah, sudah mulai membakar kulitmu.]

Apakah dia berjalan sekitar 30 menit?

Dia tidak tahu, kapan dia mulai merasakannya, tapi panas menyapu dirinya. Namun, untuk blacksmith legendaris, Grid. Tingkat panas ini seperti sauna pemula. Selain itu…

-Hei! Kamu di sana! Tidakkah Kamu ingin tahu pulau, tempat harta Bajak Laut Rams dimakamkan?

“Aku punya banyak uang.”

-Berikan aku kekuatan sihir! Aku akan mengajarimu sihir terbaik!

“Apakah kamu lebih baik dalam sihir daripada Braham?”

-Kamu tidak ingin merayu lawan jenis dengan menggantungku di lehermu?

“Aku sudah menikah.”

Grid tidak jatuh pada godaan barang-barang ego, yang terperangkap di setiap kamar. Tingkat godaan yang disajikan oleh item ego, terlalu rendah baginya. Tidak heran karena Grid memiliki kekayaan, kekuatan, dan koneksi.

“Aku bahkan tidak membutuhkan buff ketahanan mental.”

Sejujurnya, dia sangat gugup. Tapi sepertinya itu bukan sesuatu yang besar. Grid terus berjalan maju dengan tenang, sampai dia melewati pintu kamar ke-10.

Di sini, dia mengalami komplikasi. Salah satu dari ribuan suara yang berasal dari kamar ke-10 menghentikan Grid.

[dilindungi email]) * & # [dilindungi email]!

Itu adalah bahasa yang benar-benar tidak bisa ia mengerti, tapi entah bagaimana itu akrab.

‘Apa artinya ini?’

Grid memfokuskan pikirannya. Dia mengabaikan ribuan suara lain-lain, dan mendengarkan bahasa yang aneh. Dia ingat di mana dia mendengar bahasa aneh ini.

Mata Griff melebar. Buku harian seseorang yang sendirian. Itu mengingatkannya pada Diary Unbeatable King.

Itu benar, bahasanya mirip dengan bahasa Madra, yang telah menghabiskan ratusan tahun sendirian, dan kehilangan bahasa manusia.

“Bagaimana ini bisa terjadi?”

Itu adalah waktu, ketika Madra dipaksa menjadi death knight dan menjadi gila. Grid telah menafsirkan isi buku harian Madra, sebagai jenis teriakan. Akhirnya, dia lupa kata-kata manusia dan menjerit dari rasa sakit yang mendominasi pikirannya. Sekarang, dia menyadari itu adalah bahasa.

Bahasa sesuatu selain manusia.

Sebuah pintu besi yang berkarat.

Grid bersemangat dengan pemikiran, jika petunjuk dalam buku harian itu tidak lagi tidak dapat diuraikan, dan mencoba membuka pintu. Namun, pintu besi yang terkunci tidak akan terbuka.

Semua jenis ejekan terdengar dari ego lain.

-Orang ini adalah seseorang yang bahkan tidak bisa membuka pintu?

-Kamu tahu, bukankah aku sudah memberi-tahumu, jika para dwarf memiliki langkah besar?

-Orang yang datang begitu lama, adalah pria yang tidak berguna.

Di tengah ejekan konstan, Grid mengeluarkan kunci. Itu adalah Master Key.

Denting!

Kunci lama.

Kunci yang sepertinya tidak akan pernah terbuka, karena lubang kunci rusak parah… itu dibuka dengan suara ceria.

-Ehhhhh! Aku percaya padamu!

-Kiyaaaah! Pegang aku, manusia! Aku akan memberimu kekuatan untuk melarikan diri dari sini!

Perlengkapan perang yang terkunci di kamar ke-10, penuh dengan kegembiraan. Mereka dengan antusias menyambut kunjungan penyusup. Mereka memperlakukan penyusup sebagai tuan rumah, dan penuh harapan untuk melarikan diri dari sini.

“….”

Grid masih memusatkan perhatiannya dan itu tidak lama, sebelum dia menemukan sumber bahasa yang dia dengar… bola putih murni.

- (%! # [dilindungi email] ~!

“….”

Semakin dekat dia, semakin jelas jadinya. Teriakan bola itu sangat mirip dengan Unbeatable King dalam buku hariannya.

Ini bahasanya. Grid yang percaya diri mengulurkan tangan, dan memegang bola di tangannya.

[‘Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos’ telah dipilih.]

[dilindungi email] $ # @ $!

[Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos tertawa. Satu-satunya yang bisa mengendalikannya adalah Galgunos.]

[Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos akan mengutukmu.]

[Anda telah menolak.]

[Efek kelas Pagma. Keturunan telah memungkinkanmu untuk melengkapi Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos.]

[Kepemilikan Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos telah diperoleh.]

[dilindungi email] # $ ?!

[Segel dwarf dicap di Orb yang Terbuat dari Tulang Galgunos. Efek merek telah memaksimalkan pengukur berat orb. Semua kecepatan berkurang secara drastis. Anda tidak bisa lagi membawa barang lagi.]

“Seperti yang diharapkan, sisanya tidak berguna.”

Grid telah melewati semua 10 kamar. Dan selain bola ini, tidak ada barang lain yang menarik minatnya. Grid mengambil Tiket Penghapusan Berat Item, dan menggunakannya tanpa ragu-ragu.

“Aku akan membawanya ke Sticks.”

Sticks adalah great sage. Dia diberkati dengan pengetahuan dan akan mampu menganalisis, dan menguasai bahasa melalui percakapan dengan bola ini. Grid tidak ragu dan berjalan keluar dari kamar ke-10, dengan langkah-langkah ringan.

Setelah berjalan jauh, dia akhirnya mencapai tempat terakhir Pandemonium.

Dia bisa melihat tebing yang mengalir dengan lava di depannya. Di bawah tebing ada helm yang dirantai rapat. Itu adalah helm yang menutupi seluruh wajah.

Itu tidak meleleh di lava, tapi malah tersenyum dengan corongnya.

-Hahat! Hahahat! Jiwa permaisuri dibawa oleh manusia? Ini adalah komedi lain!




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1264"

Follow Us