Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1275

gambar

Overgeared

OG_1275

Bab 1275

“Apakah kamu makan dulu hari ini? Maaf, Aku seharusnya bangun lebih awal.”

Senyuman lebar dan nada rileks.

Siapa yang akan percaya jika Agnus adalah pemilik mata yang lebih hangat dari matahari ini?

Julukan ‘Mad Dog’ mungkin terlalu kasar untuknya.

‘…Apa?’

Dokter, Hera, memperhatikan kelembutan Agnus dan menggelengkan kepalanya. Apakah normal bagi manusia untuk memperlakukan orang mati sebagai kekasih?

Dia benar-benar gila, seperti rumor.

“…Apakah kamu akan melecehkan orang malam ini?”

Sebulan.

Sudah berapa lama dokter Hera ditangkap oleh Agnus. Tentu saja, dia bisa kabur kapan saja. Dia adalah seorang player, dan satu-satunya hal yang dapat mengikat kebebasan player adalah hukum kerajaan dan kekuatan NPC tertentu.

Namun, Hera tidak lari dari Agnus. Di minggu pertama, itu karena dia takut. Belakangan, dia menjadi tertarik. Mengapa dia menyukai boneka yang membusuk itu?

Di ruang makan yang bau, Agnus mencium pipi busuk boneka dengan gaun indah. Lalu, dia berpaling ke Hera. Mata yang tampak seperti sinar matahari, mendingin seperti merkuri.

“Kamu menanyakan sesuatu yang jelas. Pawai malam tidak akan berhenti, sampai satu-satunya orang yang hidup di kerajaan ini adalah kami bertiga.”

“Tiga… kamu, aku, dan siapa lagi?”

Hera bertanya dengan keberanian, saat dia bergantian melihat antara boneka yang menatap langit-langit tanpa fokus, dan lich bersembunyi di bawah naungan pohon dan mengukir permata.

Agnus menjawab seperti tidak masuk akal,

“Apakah kamu bercanda?”

Dia tampak seperti tidak mengerti. Hera melihat tangannya di pundak boneka itu, dan terpaksa mengakuinya. Agnus percaya, jika boneka dengan nama ‘Luna Carlin’ di atas kepalanya, itu masih hidup.

Garpu yang telah dalam kondisi genting selama beberapa waktu, jatuh ke bawah meja. Itu adalah garpu yang dipegang di tangan Luna Carlin. Piring di depannya tidak tersentuh.

Namun, itu terlihat berbeda di mata Agnus.

“Kamu makan semuanya. Kalau begitu, aku akan menyingkirkannya.”

Agnus membuang sisa makanan dan perkakas ke tempat sampah, dan mengalihkan perhatiannya ke lich Pauld. Penampilan Pauld tidak berbeda dengan ketika dia masih hidup, selain dari kulitnya yang anehnya putih dan dingin.

Dia adalah ‘pemuda abadi’ terlepas dari kenyataan, jika dia tidak bernapas.

Agnus bertanya, “Sudah selesai?”

“Ya.”

Pauld memberi Agnus cincin yang telah ia buat dengan hati-hati, selama seminggu terakhir.

Absurditas’s Ring.

Mahakarya Pauld yang mengurangi konsumsi semua sumber daya untuk dihidupkan kembali, dengan lebih cemerlang untuk mencerminkan era baru. Agnus meletakkan cincin indah yang bersinar di jarinya dan tertawa.

“Aku bisa melakukan lebih banyak malam ini.”

Malam pasti akan datang. Malam yang dingin yang memadamkan api ilahi, yang membasahi tanah ini. Begitu itu datang, undead akan merangkak keluar dan membahayakan yang hidup. Setiap hari, jumlah yang hidup akan berkurang, dan jumlah yang meninggal akan meningkat.

Agnus tersenyum dingin, dan menatap istana di kejauhan.

“Seharusnya, kamu memberikannya padaku.”

***

 

Blacksmith adalah mereka yang menyentuh besi yang masih panas. Kulit hitam para blacksmith yang tidak pernah takut pada api. Namun, api sampai sejauh ini…

“Oh…!”

Grid mulai menggunakan bellow dan tungku yang kemerahan, dan memengaruhi bengkel. Tidak sepanas ini, bahkan saat berdiri di tengah gurun Reidan.

Tubuh blacksmith di belakangnya segera menjadi basah oleh keringat. Seseorang segera melepas pakaiannya dan membuangnya. Ia khawatir, pakaiannya tidak akan tahan panas dan akan terbakar.

Suhunya sungguh sangat panas.

“Ini.”

Blacksmith peringkat 1, Panmir.

Bahkan, dia tidak tahan dan harus mundur selangkah. Dia kehilangan kemampuannya untuk bernafas di ruang yang panas ini, dan ingin mundur seperti blacksmith lainnya. Namun, dia menahannya dan terus menonton.

Api terbaik yang dihasilkan oleh blacksmith terbaik, tercetak di mata dan pikirannya. Tujuan hidupnya direformasi pada saat ini.

“Uhuk uhuk…!”

Panmir akhirnya tidak tahan dan meninggalkan bengkel.

TerkesiapTerkesiap…”

Penggunaan bellow oleh Grid semakin dipercepat. Tungku di depannya berwarna oranye dan hampir meleleh. Meski begitu, Grid tidak menghentikan bellow. Mereka bergerak cepat, tapi teratur. Dia menginjak bellow, seperti itu adalah tarian pedang.

Fire stone di tungku masih memiliki bentuk aslinya. Itu tampak mengejeknya, karena mencoba untuk mendominasi dengan sebanyak ini, setelah menahan nafas fire dragon selama 200 tahun.

Permukaan tungku mulai meleleh, tapi fire stone di tungku masih baik-baik saja. Batu ini jauh melampaui api. Sepertinya, itu berbisik ke Grid untuk memulainya.

Namun, Grid hanya tersenyum.

‘Mari kita lihat, siapa yang akan menang pada akhirnya.’

Masih ada cukup banyak kayu white phosphor di inventory Grid. Itu adalah kuantitas yang bisa menghasilkan setidaknya 300 item. Ratusan kayu bakar dituangkan ke dalam tungku.

Itu tanpa meninggalkan satu pun.

Dia fokus pada momen ini, tanpa memikirkan konsekuensinya. Dia yakin, ini adalah satu-satunya cara, dia bisa mengalahkan orang itu. Seorang blacksmith legendaris. Tidak, itu adalah kalkulasi yang mungkin, karena dia adalah seorang blacksmith yang berhadapan dengan dewa.

Panasnya tak tertandingi. Panasnya tidak berada di alam, yang bisa ditanggung oleh blacksmith legendaris. Setidaknya, jika Grid bukan Duke of Fire atau pun memiliki perlindungan red phoenix.

Tidak akan ada satu orang pun yang bisa tinggal di bengkel sekarang.

Tungku itu siap meledak.

Mungkin bisa mengandung panas yang sangat tinggi, tapi itu hanya pekerjaan manusia. Karya manusia tidak tahan dengan panas sebenarnya dari kayu white phosphor, yang tumbuh dari benih yang ditanam oleh dewa.

Nyala api tumbuh di luar kendali. Itu bergerak seperti tsunami yang melanda Grid, dan menelan seluruh bengkel. Kemudian, bengkel itu meledak. Blacksmith pertama yang menampung ratusan tungku dan merupakan blacksmith terbesar di distrik blacksmith Reinhard, dengan mudah direduksi menjadi abu.

“Aack!”

“Ini… ini tidak bisa dipercaya!”

Panmir senang mendengar suara itu. Blacksmith yang berdiri di seberang jalan, dan mengawasi bengkel cukup beruntung untuk menghindari cedera serius. Hanya saja guncangan mental yang mereka alami, tak tertahankan.

Seberapa besar nyala api yang menyebabkan bengkel meledak?

Prit! Prit!

Peluit terdengar di seluruh kota. Para penonton berkumpul di sekitar blacksmith yang linglung. Pasukan keamanan tiba satu langkah lebih awal, dan mencoba menghentikan mereka memasuki lokasi ledakan, hanya untuk berhenti.

Itu karena perintah Knight Royman, “Stand by.”

“….”

Seluruh area menjadi tenang, seperti menahan nafas. Garis besar bengkel yang ditelan api, perlahan mulai terlihat. Sebuah bangunan dengan hanya kerangka yang tersisa. Grid berdiri di tengah reruntuhan yang menghitam.

Lelehan batu berwarna jingga yang mengalir, seperti mata air dari tungku menarik perhatian orang.

Sempoyongan.

Grid berjuang untuk mengambil langkah, ketika dia menangkap batu yang meleleh dan menarik landasan. Dia tidak menggunakan cetakan, seperti biasa. Palu mulai digerakkan dalam kesunyian.

Proses penempaan dan pendinginan diulangi. Setiap pukulan menyebabkan api ganas muncul, dan batu yang meleleh secara bertahap terbentuk.

Tidak sampai beberapa jam kemudian, orang-orang yang menonton menemukan identitas itu sebagai ‘pedang’. Itu adalah tugas yang panjang dan melelahkan.

Kaaang! Kaaang! Kaaang!

Perlahan tapi pasti, bentuknya menjadi sempurna. Setelah dipadamkan beberapa kali, bilah panas membara secara bertahap mendingin.

Kaaang! Kaaang! Kaaang!

Nyala api menjadi tenang. Fire stone akhirnya menerima sentuhan Grid, dan diubah menjadi pisau. Kemudian, Grid mulai mempertajamnya.

“Uh… Uwah…”

“Apakah ini hasil karya manusia seperti kita…?”

Bilah yang mendapatkan kembali cahayanya, setelah dipoles itu transparan seperti kaca. Tanda bergelombang yang tercipta selama proses penempaan terlihat samar-samar. Itu membuat bilahnya lebih indah.

“…Meneguk.”

Para blacksmith di jalan memiliki firasat. Setiap malam, mereka akan bermimpi membuat pedang indah itu, dengan tangan mereka sendiri. Mereka akan bermimpi dan kemudian merasa putus asa setiap pagi, ketika mereka menyadari, jika itu adalah mimpi yang tidak dapat diraih.

Dalam keheningan yang berlanjut lagi setelah kekaguman, Grid menusuk bilah dengan jarinya dan suara yang jelas bergema. Itu adalah resonansi yang jelas, yang tidak akan pernah mereka dengar lagi di masa depan.

Orang-orang biasa dan blacksmith mulai gemetar. Puluhan ribu orang yang berkumpul di jalanan tidak berani berspekulasi, tentang nilai pekerjaan yang baru saja dibuat Grid.

Kemudian, suara aneh meresap ke telinga Grid. Itu adalah suara pedang baru, yang sering didengar Grid di masa depan.

-Manusia yang membuatku menyerah, ketika aku tidak menyerah pada fire dragon, bahkan jika kamu jauh. Kamu adalah satu-satunya tuanku.

[Fire Dragon Sword telah selesai.]

[Memproduksi item dengan peringkat myth, telah secara permanen meningkatkan semua statistik sebesar +20 dan reputasi di seluruh benua telah meningkat +1.000.]

“…!”

“…!”

“…!”

Blacksmith, tentara, knight, dan bahkan orang biasa tidak bisa menutup mulut mereka. Pedang indah yang baru saja dibuat Grid, melayang di sekitar Grid. Tiba-tiba, Grid mengayunkan pedang ke langit.

Itu adalah sapaannya, untuk menyambut Fire Dragon Sword.

Pedang cahaya memotong udara. Fire Dragon Sword transparan diwarnai merah, dan jejak cahaya merah tetap sebagai efek samping. Sisa cahaya terbakar. Itu kemudian berubah menjadi api besar dan ganas, yang naik ke langit.

Langit sepertinya akan runtuh.

Grid perlahan membelai Fire Dragon Sword ke langit berwarna merah.

“Mari berteman dengan baik di masa depan.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1275"

Follow Us