Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1274

gambar

Overgeared

OG_1274

Bab 1274

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Aku akan menjadi lebih baik setelah minum ramuan.”

Peak Sword tersenyum dan melambaikan tangannya ke Grid yang cemas. Senyum cerahnya membuat ekspresi Grid lebih gelap. Orang mati bisa hidup kembali dan luka ringan bisa disembuhkan. Tapi, itu tetap menyakitkan.

Mungkin ada batasan yang ditetapkan untuk rasa sakit dalam game. Tapi, Grid masih tidak mau menerimanya. Itulah mengapa, banyak dari dua miliar pemain lebih memilih kelas non-tempur atau memilih archer, mage, dll.

“…Jangan berlebihan lain kali,”

Grid menyatakan dengan dingin. Itu dimaksudkan untuk menyembunyikan perasaannya, tapi tidak bisa disembunyikan. Peak Sword tahu sifat Grid, karena dia adalah penggemar pertama Grid.

“Ah masa. Seseorang yang meninggal setiap hari, sensitif tentang tangan seseorang yang sedang patah.”

“Setidaknya, sebulan sebelum Aku mati. Selain itu, tidak sakit setelah kematian, tapi patah tulang sangat menyakitkan.”

“Ini menjadi masalah bagi kami, ketika kamu meninggal. Apakah itu sebulan sekali atau setiap hari. Aku tahu. Aku tahu. Aku mengerti, jadi hilangkan ekspresi itu. God Grid, berhentilah khawatir.”

Pada akhirnya, Grid tersenyum pada Peak Sword, dan kemudian melihat batu yang bersinar di tangannya.

[Fire Stone with Fire Dragon Breath

Peringkat: Myth

Mineral yang lahir setelah menelan napas Fire Dragon Trauka selama 200 tahun.

Seorang penambang yang tidak disebutkan namanya, mempertaruhkan nyawanya dan berhasil menambangnya.

Berat: 10]

Mengapa hanya satu fire stone, yang tumbuh di sarang besar itu?

“Dragon Breath terkadang mengubah sifat materi. Namun, sebagian besar zat tidak tahan terhadap perubahan alam dan akan dihancurkan. Yang ini bisa bertahan,”

Braham menjelaskan alasannya, dan mengetuk fire stone.

Itu adalah sikap yang mengagumi. Mineral dengan peringkat myth itu luar biasa, bahkan bagi Braham.

‘Pedang jenis apa yang akan lahir?’

Bagian yang disayangkan adalah itu bukan ‘besi’ tetapi ‘batu’. Ini bukanlah zaman batu, sehingga nilai peralatan buatan batu pasti akan rendah. Namun, Grid adalah blacksmith legendaris. Dia tidak menyalahkan materi.

Dia harus menggunakan keahliannya untuk mengasah batu itu, sehingga menjadi seperti baja. Fire stone dengan Dragon Breath, yang telah ada sejak awal…

“Aku akan fokus mengerjakannya, selama beberapa hari ke depan.”

Grid tidak khawatir sekarang. Karena dia tahu, dia bisa datang dan pergi dari Talima kapan saja.

Peak Sword bersorak pada Grid yang langsung menuju bengkel.

***

 

“Ini benar-benar berbeda, dari saat Aku datang sebelumnya?”

Inilah kesan Jishuka, saat dia datang ke Benua Timur setelah sekian lama.

Orang-orang Kerajaan Cho dulu cemas dan waspada, terhadap orang asing dari Benua Barat. Sekarang, mereka penuh energi.

Ke mana pun dia pergi, mereka memperlakukan para player dengan baik, dan menyambut mereka. Karena itu, dia bertanya-tanya, apakah ini kekuatan Grid.

‘Grid, kamu telah mengubah dunia, sementara aku mencoba untuk naik beberapa level.’

Dia benar-benar orang yang hebat. Dia pantas mendapatkan cintanya. Jishuka tersenyum bahagia, saat dia mempercepat langkahnya. Dia tiba di ibu kota Kerajaan Cho, hanya dalam dua hari.

‘Aku akan mengambil cuti sehari, sebelum pergi.’

Jalannya masih panjang. Tujuan Jishuka adalah Kerajaan Xing. Quest-nya adalah menemukan ‘Breaking Evil Arrow’ di kuil, di sini.

“Aku tidak tahu, mengapa Aku harus mendapatkannya.”

Breaking Evil Arrow.

Seperti namanya, itu adalah panah yang menghancurkan makhluk najis. Dengan kata lain, itu adalah panah yang memberikan damage tambahan pada eksistensi seperti undead, ghost, dan demonkin. Jishuka tidak puas. Panah Mithril yang berakibat fatal bagi undead dan demonkin, sudah populer di Benua Barat.

‘Tentu saja, Breaking Evil Arrow memiliki damage tinggi, konsep daripada panah mithril.’

Dia diberi-tahu jika itu adalah panah dewa. Breaking Evil Arrow secara alami akan lebih baik daripada panah mithril. Namun, apakah itu lebih baik dari panah mithril yang digunakan oleh Jishuka?

Jishuka tidak yakin, jika ini masalahnya. Itu karena, dia saat ini tidak menggunakan panah mithril normal, melainkan panah mithril yang dibuat oleh Grid. Tidak mungkin untuk terpesona dengan Breaking Evil Arrow dari posisi Jishuka. Ketika dia sudah memiliki panah mithril, yang tiga kali lebih kuat dari panah mithril normal.

Dia merasa tidak enak badan, karena dia perlu membuang waktu beberapa hari untuk mendapatkan anak panah. Dia akan keluar dari misi, jika itu bukan misi kelasnya.

“…Hrmm”

Paviliun sepuluh lantai.

Tatapan mata Jishuka berubah, saat dia memasuki penginapan terbesar dan terindah di ibu kota Cho, Kars.

Wind Lantern Inn.

Dia sudah merasakan sesuatu yang aneh, hanya dari berjalan di jalanan. Penduduk Kars tampak murung, seolah-olah mereka mengalami semacam bencana.

“Mengapa suasana ibu kota begitu suram?”

Semua area lain di Kerajaan Cho memiliki suasana yang cerah. Mengapa orang-orang ibu kota terlihat seperti ini?

Jishula yang waspada memanggil pelayan,

“Tolong menunya. Ah.”

Kerajaan Cho adalah tempat, di mana budaya timur dan barat hidup berdampingan. Bagaimana dia bisa berbicara bahasa Inggris, setelah mengunjungi penginapan Oriental seperti itu?

Jishuka merasakan penyesalan sesaat, tapi untungnya tidak ada masalah komunikasi.

“Ya. Ini menunya.”

“Apakah bahasa Inggris dasar diperlukan, untuk menjadi pelayan….?”

“Hah?”

“Tidak ada, Aku hanya berbicara sendiri.”

Pelayan itu berumur sekitar 15 tahun. Jishuka tersenyum pada bocah itu, dan memberinya koin silver sebagai tip. Anak laki-laki yang telah menikmati kecantikan Jishuka merasa senang, setelah menerima koin. Dan dia memperlakukannya sebagai bangsawan.

Dia segera menyajikan makanan, dan Jishuka bertanya padanya,

“Apa yang terjadi?”

Ekspresi wajah semua orang sangat tidak nyaman.

“Ah, itu…”

Kekuatan kecantikan dan tip sangat mengagumkan.

Anak laki-laki itu dengan tulus menjawab pertanyaan Jishuka,

“Zombie dan skeleton telah muncul setiap malam minggu ini, dan berkeliaran di kota. Semua penduduk ibukota gelisah dan tidak bisa tidur. Mereka tidak bisa tidur sama sekali, karena mereka telah berkelahi dengan sapu sepanjang malam, untuk mengusir zombie dari halaman depan mereka.”

“Undead muncul di tengah ibukota, dengan pertahanan yang begitu ketat?”

“Tidak hanya di tengah. Mereka merangkak keluar dari setiap sudut. Kerajaan mengatakan, jika seorang daois jahat tinggal di ibukota dan memainkan trik… Oleh karena itu, Kamu harus berhati-hati. Pandangan orang terhadap orang asing, tidak terlalu bagus akhir-akhir ini.”

‘Aku tidak bisa memahaminya.’

Dewa penjaga Kerajaan Cho adalah burung red phoenix. Kebangkitan red phoenix dengan bantuan Grid memberkati seluruh bangsa, dan api suci red phoenix memiliki kekuatan untuk menghancurkan semua kejahatan. Namun, undead muncul setiap malam?

‘Jelas, jika seseorang dengan sengaja melepaskan undead…’

Siapa yang begitu kuat, sehingga mereka bisa memanggil undead yang bisa menahan nyala api red phoenix?

Ini benar-benar tingkat skill yang melampaui akal sehat.

‘… Tunggu?’

Rasa dingin merambat di punggung Jishuka. Dia berfokus pada penyebutan ‘zombie’, bukan ‘jiangshi’.

“Apa kamu bilang, mereka adalah skeleton dan zombie?”

“Ya.”

Ada zombie di Benua Timur?

“Bukan tidak mungkin, tapi… sulit untuk melihatnya. Para daois dari Benua Timur membuat jiangshi, bukan zombie.”

Pada akhirnya, ini adalah karya necromancer dari Benua Barat. Jishuka teringat wajah orang gila, dan bertanya kepada pelayan itu lagi,

“Para prajurit pasti juga kelelahan?”

“Ya… Mereka belum bisa tidur selama seminggu, karena mereka telah melawan undead… Semua prajurit mengalami kesulitan.”

“Aku pikir, ini lebih serius dari yang diharapkan?”

Jishuka bangkit dari kursinya, dan berjalan keluar dari penginapan. Dia mengamati dan memahami lokasi penginapan, dan topografi sekitarnya. Tempat terakhir yang ia tatap adalah, lantai atas penginapan.

“Apakah ada ruangan kosong?”

“Ya, tempat itu selalu kosong. Seperti yang Kamu lihat, ini adalah kamar yang menggunakan seluruh lantai paling atas. Sehingga, biaya akomodasi sangat mahal. Bahkan, para bangsawan dan orang kaya dari kerajaan lain enggan tinggal di sana.”

“Aku akan menyewanya untuk beberapa hari.”

“Hah? Tidak ada pelanggan. Suatu malam di kamar itu, sebanding dengan puluhan malam di kamar lain…”

Dia tidak ingin mengisi perut bos yang mengatakan jika dia ingin mengejar ketinggalan. Jishuka melemparkan tas kecil ke pelayan yang mencoba membujuknya.

“Ini sudah cukup.”

“…Terkesiap!”

Mata pelayan itu membelalak, saat membuka tasnya. Itu adalah pertama kalinya, bocah itu melihat begitu banyak koin gold, meskipun dia bekerja di penginapan terbesar di Kars.

Jishuka menghela nafas.

“Aku berhasil menabung sedikit, hanya untuk menggunakannya kembali.”

Dia masih memiliki sedikit sisa untuk membayar hutang pada Grid. Jadi, dia bermasalah. Namun, Jishuka tidak berniat melewatkan kesempatan ini.

Pemilik penginapan menyambutnya,

“Ya ampun, selamat datang, selamat datang! Wind Lantern Inn didedikasikan untuk melayani sang putri!”

“Makanannya adalah layanan kamar.”

“Aku akan melakukannya!”

“Dia tampak seperti hantu yang terobsesi dengan uang.”

Jishuka menatap dingin, saat pemilik penginapan buru-buru lari keluar kamar. Kemudian, dia pergi ke teras dan mengaktifkan Eagle Eye.

‘Baik.’

Itu seperti yang diharapkan. Semua Kars memenuhi bidang pandangnya. Semua rute menuju fasilitas utama, termasuk istana, bisa dilihat.

Sekarang, kalian semua sudah mati.

Jishuka tersenyum lebih dalam, dan matanya bersinar seperti elang yang menangkap mangsanya.

***

 

Batu lemah terhadap panas. Tidak seperti besi, mereka tidak meleleh dalam api. Mereka pecah atau dibakar. Ini bukan tentang peleburan dan penempaan dalam hal membuat sesuatu dari batu.

Ini tentang pekerjaan yang teliti.

‘Ini adalah mineral dengan peringkat myth.’

Itu akan menjadi senjata dengan kekuatan terbesar, hanya dengan membuatnya menjadi pedang. Inilah yang dipikirkan Grid…

“Mengerang…”

Dia segera menyadari, jika dia telah salah menilai. Fire stone with Fire Dragon Breath tidak dapat dipatahkan, tidak peduli seberapa keras dia memukulnya. Tidak ada goresan sama sekali.

‘Apa yang harus aku lakukan?’

Perjuangan Grid berlanjut. Dia terus memukuli fire stone, sampai staminanya habis. Dia bahkan meningkat dengan beralih ke gergaji bermutu tinggi. Namun, fire stone itu tidak bergeming.

“Terengah. Hah…”

Tangan Grid yang memegang palu, mengejang.

‘Apa yang harus dia lakukan?’

Grid terpaksa mengakui, jika metodenya salah. Dia lupa tentang berlalunya waktu, dan berkonsentrasi pada pemikiran. Akhirnya, teriakan ayam jantan bergema di jalan-jalan yang tenang, saat pagi yang baru diumumkan.

Blacksmith itu tertidur, karena tidak berani meninggalkan pekerjaan ketika raja tetap tinggal.

Lalu, dia membuka mata mereka sekaligus.

Pada saat yang sama, petir menyambar di dalam kepala Grid.

Fire stone with Fire Dragon Breath. Itu mungkin telah terkena panas terpanas di dunia. Itu juga selama 200 tahun.

Apakah benar melihatnya seperti batu?

Dia membakar kayu white phosphor. Grid menaikkan suhu tungku hingga maksimum, dan melemparkan fire stone tanpa ragu-ragu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1274"

Follow Us