Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1277

gambar

Overgeared

OG_1277

Bab 1277

Pergerakan undead itu lambat, tapi tak henti-hentinya. Mereka yang tertusuk oleh penghalang rumit yang dipasang di seluruh kota, terus maju. Dan akhirnya, mereka mengepung istana.

“Sialan… panah api? Apakah ada lagi panah api?”

“Mereka telah kelelahan, karena pertempuran yang berlangsung selama berminggu-minggu!”

“Eruh, begitu banyak blacksmith yang tersisa… pertahankan formasimu!”

Perintah komandan dikeluarkan, dan terdengar suara drum. Namun, kebanyakan tentara tidak menanggapi. Mereka telah berjuang selama berminggu-minggu, dan tidak dapat beristirahat dengan baik pada siang hari, karena mereka telah mencari daois tersebut.

Perangkap yang dipasang setelah menemukan jika pasukan undead membidik istana kerajaan, mulai menunjukkan nilainya.

Undead tidak bisa membedakan jebakan, dan terkubur di dalam lubang. Para prajurit itu menggerakkan kaki mereka yang berat, menuangkan minyak, dan menyalakannya. Asap hitam mengepul dan bau busuk memenuhi area itu.

Kebakaran yang mengintensifkan setiap kali pakaian dan tubuh undead dibakar, memberi harapan bagi para prajurit.

Gelombang Es.

Kemudian, seorang anak laki-laki muncul di langit dan mengucapkan mantra aneh. Gelombang es dingin muncul dan memadamkan api di medan perang, mengisi semua jebakan yang telah digali dengan keras oleh para prajurit.

“S-Sihir tanpa pesona?”

“Seorang daois dari barat! Serang dia dulu!”

Para prajurit bingung dan takut pada makhluk yang muncul, tapi eselon atas berbeda. Mereka telah menebak, jika musuh adalah orang asing sejak mereka melihat zombie, bukan jiangshi yang bercampur dengan tentara undead.

“Jangan memaafkan mereka, karena menyerang kerajaan kita dan menghina rakyat kita!”

“Waaaaahhhhh!”

Tentara Kars dan tentara undead memasuki perang skala penuh. Jumlah tentara Kars tiga kali lipat dari musuh. Tapi, itu harus menjadi pertempuran yang sengit, karena mereka kelelahan. Namun, hasil yang tidak terduga terjadi.

Tentara Kars mulai membantai pasukan undead secara sepihak. Undead tidak bisa bertarung melawan tentara Kars satu lawan satu, dan benar-benar kewalahan oleh jumlah yang lebih besar.

“….?”

Mata Agnus bergerak-gerak, saat dia memimpin undead dari belakang. Setelah menyusup ke Kars. Dan berperang selama beberapa minggu, dia menyadari untuk pertama kalinya, jika level pasukan Kars jauh lebih tinggi dari yang diharapkan.

“Kikik… Benua Timur benar-benar berbeda, bukan?”

Kontraktor Baal mengubah mayat menjadi undead, dan menggunakannya sebagai anggota tubuh. Dengan kata lain, semakin banyak mayat, semakin kuat jadinya. Hanya saja saat pertempuran berlangsung, jumlah undead berkurang daripada jumlah mayat yang terkumpul.

“Biaya!”

Momentum yang meningkat dari pasukan Kars, menerobos formasi undead yang runtuh. Puluhan orang yang meninggal kehilangan kepala dan jatuh, setiap kali senjata para pejuang yang menunggang kuda diayunkan.

“Kamu pelakunya!”

Salah satu jenderal menemukan Agnus sedang dikawal oleh undead, dan berteriak keras sambil mengangkat kapaknya. Senjata lainnya, pedang sihir, yang merobohkan undead melintas seperti kilat ke arah Agnus.

Saat itu, Agnus bertepuk tangan dan ribuan undead di medan perang, jatuh seperti boneka rusak. Jenderal itu tersenyum, ketika dia menilai, jika musuh di depannya telah menyerah pada perang.

Meski begitu, tangannya yang memegang pedang tidak berhenti, dan mengarah ke leher musuh.

“….?!”

Visi sang jenderal berputar sekali, dan bulan memenuhi matanya. Bulan purnama yang seharusnya memancarkan cahaya ilahi, berwarna merah dan ditutupi ratusan mata.

‘…Apa?’

Tidak ada yang mengikuti. Bidang pandang sang jenderal menjadi hitam, saat dia jatuh ke tanah.

“Umum!”

“I-Ini…!”

Tentara Kars yang bersemangat tinggi tersendat. Death knight itu melangkahi tubuh jenderal yang dipenggal kepalanya itu, dan menatap mereka. Tawa gila Agnus menggema di seluruh medan perang.

“Bunuh mereka! Bunuh mereka semua! Kuhahahahat!”

Agnus telah merebut kembali kekuatan dominasi yang ia gunakan untuk memimpin ribuan undead, dan menggunakannya untuk memanggil tiga death knight dan Lich Mumud, yang secara bertahap mendominasi medan perang.

Di bawah perlindungan Mumud, Agnus mulai menggunakan tiga death knight untuk membidik para petinggi di pasukan Kars. Sistem komando tentara runtuh dalam sekejap.

Namun demikian, para prajurit tetap bertahan.

Meskipun kehilangan para jenderal dan ahli taktik yang memimpin mereka.

Mereka cukup berani untuk memotong dan mematahkan lengan dan kaki para death knight. Pada akhirnya, ketiga death knight mencapai titik, di mana mereka berubah menjadi abu abu-abu. Namun, ini bukanlah akhir.

Itu adalah suar baru keputus-asaan.

Agnus mendapatkan kembali kendali atas dominasi yang digunakan pada para death knight, dan sekali lagi membangkitkan undead yang telah jatuh di medan perang. Jumlah korban tewas berlipat ganda. Ribuan tentara dibunuh oleh death knight dan Lich Mumud membangkitkan undead.

“I-Ini konyol…”

Kekuatan tak terbatas. Pengkhianatan iblis ini di medan perang, membuat pasukan Kars merasa putus asa. Saat itu, teriakan burung terdengar dan langit menjadi cerah seperti fajar. Ratusan mata di bulan neraka, diam-diam memperhatikan manusia di medan perang, menutup mata mereka karena kesakitan.

Hujan api turun. Ribuan undead yang telah dibesarkan Agnus melalui proses yang sulit dengan mudah berubah menjadi abu. Hal yang sama berlaku untuk kekasih di sisi Agnus.

[Almarhum yang Anda buat ‘Luna Caroline’, telah menerima damage besar dan dihancurkan.]

Sama seperti Pagma’s Descendants yang dapat membuat item dan Sword Saint dapat menciptakan skill pedang, Kontraktor Baal memiliki skill khusus kelas untuk membuat orang yang meninggal. Tidak seperti undead biasa, death knight, atau lich, almarhum bisa dipanggil tanpa mendominasi.

Itu berarti, mereka selalu bisa berada di sisinya, dalam keadaan apa pun. Mereka berbeda dari panggilan lain, yang memiliki batasan jumlah operasi. Kekuatan Kontraktor Baal diperkuat, dengan membuat sebanyak mungkin almarhum berperingkat tinggi. Namun…

“Luna!”

Agnus menggunakan skill berharga ini, ke arah yang berbeda. Itu digunakan untuk mengejar kebahagiaan, tanpa pemanjaan kekuasaan. Itu untuk mengejar kebahagiaan palsu…

-Kuaaaack!

Luna Caroline hanya dinilai rare. Dia memiliki kecerdasan yang buruk dan memiliki tubuh yang mudah rusak. Itu karena, proses penciptaan almarhum tidak mulus, dan juga hasil dari obsesi Agnus pada bentuk, bukan mastery.

“Luna!”

Luna Caroline tidak mampu menahan hujan api dari langit, dan terbakar kesakitan. Para prajurit Kars muak dengan pemandangan monster itu, setelah penampilan palsunya hilang. Tapi, itu berbeda untuk Agnus. Dia mengalami masa lalu, saat memeluk tubuh Luna Caroline.

Itu tumpang tindih dengan gambar terakhir dari kekasihnya, yang mengambil nyawanya sendiri, setelah dihina oleh serangga yang pantas mati ratusan kali.

Agnus merasakan sesuatu hancur. Dia mengalihkan pandangannya ke arah burung red phoenix yang terbang, dengan ekspresi yang sangat dingin. Sehingga sulit dipercaya, jika dia adalah orang yang sama yang baru saja menangis dan berjuang, beberapa saat yang lalu.

Seorang wanita terlihat menarik busur dari atas gedung tinggi. Dia pantas mati seratus kali.

“Bunuh…! Bunuh sialan itu!”

Agnus berteriak, tapi dia hanya memiliki beberapa pasukan tersisa. Jumlah undead yang telah mencapai lebih dari 3.000, telah turun menjadi ratusan. Dan mereka diblokir oleh tentara Kars.

Lich Mumud terganggu oleh pesona para daois yang dipimpin secara pribadi oleh Raja Cho. Dan, sebagian dari sihirnya diblokir. Ketiga death knight itu belum sepenuhnya pulih, sehingga Agnus hanya memiliki satu kartu truf lagi yang bisa ia percaya.

“Hal-hal yang tidak berguna! Enyah! Enyah!!”

Agnus berteriak dengan jijik, saat dia mengingat dominasi dari ratusan undead dan Lich Mumud. Dia memanggil Lantier, assassins legendaris yang menuntut dominasi lebih dari Lich Mumud.

Pada saat yang sama, Lantier melebur ke dalam kegelapan, dan muncul di atas gedung yang berjarak ratusan meter.

Namun, panah Jishuka selangkah lebih cepat. Dia telah menarik tali busurnya untuk waktu yang lama. Sembilan anak panah yang ia tembakkan berturut-turut, terus menerus menembus di antara alis Agnus.

HP-nya turun ke nilai terendah dan dagingnya meleleh. Skill unik Kontraktor Baal yang berbeda dari legenda keabadian, diungkapkan.

“Kamu!”

Agnus berubah menjadi undead, dan sangat marah. Dia membuat jalan dan secara ajaib mengumpulkan pecahan tulang di medan perang. Dia terbang di atasnya. Dia memasuki jangkauan serangan Jishuka, yang sedang berjuang dengan Lantier di teras, dan menembakkan sihir ke arahnya.

Dia bisa dengan mudah menekan Jishuka dengan memperkuat Lantier. Tapi saat ini, Agnus tidak bisa membuat keputusan yang tenang sama sekali. Dia lupa tentang skill pertahanan udara terkuat Satisfy ‘Umbrella’, yang memungkinkan panah Jishuka digunakan secara berurutan.

Kemarahan karena kehilangan kekasihnya, terlalu besar.

Jishuka dan Lantier tersapu bersama oleh sihir Agnus. Sihir yang membuat seluruh penginapan meledak, mematahkan lengan kanan Lantier yang memegang belati.

Jishuka tidak melewatkan kesempatan ini. Sebuah jebakan yang telah dipasang, sebelumnya mencegah Agnus maju. Dan dia menggali di celah Lantier, untuk mengiris lehernya dengan belati. Lalu, dia membuka jarak lagi dan dengan cepat menembak.

Jishuka dirawat oleh burung red phoenix. Serangannya yang dipenuhi dengan divine power menimbulkan kerusakan besar pada Lantier, yang bingung dengan pemboman terus-menerus dari kedua sisi.

“Kuack! Kuaaack! Bajingan seperti tikus ini!”

Agnus yang cemas memotong pergelangan kakinya sendiri, setelah Jishuka menang melawan Lantier. Dia lolos dari jebakan, dan bergegas ke Jishuka. Dia mengayunkan pedang. Jisuka tidak dapat melarikan diri, karena Lantier dan bahunya terpotong.

Lukanya dengan cepat membusuk.

“Mati! Aku akan membunuhmu!”

Agnus tidak tertawa. Dia mengejar Jishuka, dengan wajah yang seperti iblis. Jishuka masih fokus pada Lantier. Dia tidak peduli dengan punggungnya, saat dia menggunakan semua skill mengelaknya, untuk menembakkan panah mithril buatan Grid ke Lantier.

“Kuaaack! Lantier…”

Dia mungkin telah direduksi menjadi death knight, tapi dia tetaplah seorang legenda. Itulah mengapa kontraktor Baal sebelumnya, Pagma, dan kontraktor Baal saat ini, Agnus, mendambakannya.

“Aku tidak tahu, apakah pertaruhan ini akan berhasil,” gumam Jishuka, saat Agnus mengejarnya sampai akhir dan pedangnya menembus dadanya.

Dia tersenyum saat melepaskan tali busur yang ia tarik. Tengkorak Lantier hancur.

[Anda telah memenangkan pertempuran melawan legenda.]

“……”

Agnus menegang, saat dia mendorong pedang lebih dalam ke dada Jishuka. Dia merasakan kehidupan yang telah terkuras karena pedangnya, dipulihkan.

[Seorang archer legendaris telah lahir!]

Sebuah pesan dunia muncul dalam visi Jishuka dan Agnus.

***

 

Kira-kira dua menit sebelum kelahiran seorang archer legendaris…

“Grid-sama! Grid-sama!”

Damian yang tinggal di Kerajaan Overgeared setelah menyelesaikan les privat Lord, datang ke Grid. Dia tidak melupakan janji yang dibuat Grid, sebelum dia berangkat ke Talima.

“Item…! Kamu akan membuatkanku item…”

Dia akhirnya menemukan Grid. Wajah Damian penuh kegembiraan setelah menemukan Grid, hanya untuk segera menegang. Dia merasakan kecemasan, ketika dia melihat pedang transparan melayang di sekitar Grid.

Grid tersenyum cerah.

“Kamu datang pada waktu yang tepat. Tolong bantu Aku untuk menguji kekuatan senjata ini.”

“….”

Menjadi terlalu tahan lama adalah kejahatan. Damian menangis, ketika dia mulai menempatkan semua jenis buff pada dirinya sendiri. Itu adalah kelahiran Demon King Zombie, yang membuat dunia lelah di Kompetisi Nasional.

Dia menyatakan, “Aku berbeda dari sebelumnya. Sekarang, Aku tidak bisa jatuh dengan mudah. ​”

Satu menit kemudian…

Damian berbaring di tanah dalam bentuk ‘ dan menatap kosong pada pesan jika seorang archer legendaris telah lahir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1277"

Follow Us