Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1281

gambar

Overgeared

OG_1281

Bab 1281

Bain memimpikan kebangkitan Eclipse. Dia mencoba untuk mendapatkan kembali reputasi lama Eclipse, yang namanya meneror dan menguasai dunia.

Upaya pertamanya adalah menusuk bagian belakang mantan Lantier, yang tidak menyerah pada murid-muridnya yang bodoh.

Upaya keduanya adalah mempelajari keterampilan Lantier dengan bakat yang tidak mencukupi.

Upaya ketiganya adalah menyelinap ke istana dan mendapatkan kepercayaan kaisar.

Tindakan Bain adalah serangkaian kesulitan. Setiap saat adalah krisis. Rasanya, seperti berjalan di atas kawat baja, dengan batu besar di punggungnya. Dia tidak dapat mengingat, berapa kali dia hampir jatuh dari kabel. Namun, Bain bertahan dan bergerak maju, sedikit demi sedikit.

Lalu, dia mengambil kesempatan. Itu adalah saat ketika Chensler dipukul oleh pedang pengkhianat, Edan, dan ketika amukan yang disebabkan oleh pedang Saharan menyapu Juander dan Chensler.

Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade sejak ia menyusup ke istana, Bain menggunakan teknik Lantier dan menembus bayang-bayang.

Kesulitannya sudah berakhir. Dia akan menyerap red energy Juander, dan menyelesaikan teknik Lantier. Dia akan memerintah sebagai raja kegelapan, dan memerintah dunia!

Kawat baja itu terlahir kembali sebagai jembatan batu yang kokoh. Bain diliputi kegembiraan dan kebahagiaan, dan dia yakin jika dia telah mencapai puncak hidupnya.

Dia mengandalkan kemelut yang diakibatkan oleh Edan, dan berhasil mengamankan Juander.

Lalu, dia segera bergegas ke markas Eclipse. Dia menahan Juander di fasilitas yang telah ia persiapkan selama lebih dari 20 tahun, dan memanfaatkan red energy.

Perlahan dengan mantap, dia menyerap red energy yang sangat besar ke dalam tubuhnya. Kemudian, hantu mantan Lantier muncul.

Tidak seperti Bain, yang memiliki banyak kekurangan, karena dia mempelajari sendiri teknik Lantier, orang ini sistematis dan memiliki sedikit celah. Orang ini tidak dapat menggunakan teknik tingkat lanjut. Tapi, kombinasi dari keterampilan fisik yang merusak dan teknik yang indah, mengingatkan pada mantan Lantier.

“Siapa kamu?”

“Aku adalah murid Kasim.”

“…!”

Sungguh luar biasa. Di saat-saat terakhir, Bain terjerat karma. Itu pada saat yang agak sulit. Akan lebih tidak adil, jika dia bertemu orang ini, ketika dia ingin menyerahkan segalanya!

“Dia…! Aku seharusnya menemukan pria itu, dan membunuhnya!”

Mantan murid Lantier memiliki tujuan yang jelas dan ulet, bahkan jika bakat mereka tidak cukup. Ini mengingatkan Bain pada argumen mantan Lantier, jika mereka akan mencapai puncak di bidangnya masing-masing.

Dia mengingat kata-kata dari mantan Lantier, yang mengatakan jika kedua murid itu terpilih sebagai Lantier. Dan jika bekerja sama, mereka akan lebih kuat dari pada Lantier ke-25.

Tidak, dia seharusnya tidak tertipu oleh kata-kata pria itu. Bain telah menyangkal dan mengkhianatinya. Bain menyingkirkan kenangan lama dengan raungan, dan menyelinap ke dalam bayang-bayang. Niatnya adalah untuk menusuk punggung Faker, tapi Faker tidak mengizinkannya.

Dia mengendalikan bayangan itu dan mengubahnya menjadi jalan yang berduri. Sehingga, Bain tidak punya pilihan selain melompat keluar, dan membuang bayangan itu. Dia segera bersembunyi di bayangan lain dan bersiap menyerang, saat puluhan belati bayangan menghantam tubuhnya.

Itu adalah hasil dari bayangan yang ia sembunyikan, berubah menjadi puluhan bilah.

‘Ini…!’

Dominasi orang lain atas bayang-bayang jauh melebihi dominasi Bain. Bayangan yang sudah da kendalikan telah diambil, dan pertarungan tidak dapat terjadi.

Selain itu, kecepatan orang lain dalam mengendalikan bayangan, hampir dua kali lebih cepat dari kecepatan Bain. Kemampuan fisik juga dua kali lebih tinggi…

“Keuk!”

Tingkat teknik tubuh berbeda. Berbeda dengan mengatasi saat lawan dengan lembut mengelak, dan kemudian melakukan serangan balik dengan tendangan, yang dua kali lebih cepat dan dua kali lebih kuat.

Melalui Faker, Bain dapat melihat sekilas tembok besar yang ia rasakan, ketika dia menyergap mantan Lantier. Tapi, dia tidak dapat mengambil nyawanya. Ini adalah dinding yang tidak akan ia rasakan, jika Bain tidak terobsesi dengan teknik Lantier.

Dia tidak menggunakan teknik Lantier, dan malah menggunakan teknik bawaannya sendiri untuk menentukan kemenangan atau kekalahan. Kemudian, dia tidak akan kehilangan banyak kekuatan fisik karena menggunakan red energy, dan akan mendapatkan keuntungan dalam pertempuran.

Namun, Bain membuat penilaian yang salah. Dia percaya dia akan lebih kuat, jika dia menggunakan teknik Lantier yang tidak lengkap daripada keahliannya sendiri. Meskipun itu benar, masalahnya adalah lawannya itu sangat ahli dalam teknik Lantier.

“Apa menurutmu, aku akan menyerah saat ini?!”

Aura merah muncul dari tubuh Bain. Dia mengeluarkan red energy Juander, yang belum sepenuhnya dimiliknya. Bayangan di sekitarnya diwarnai dengan warna merah, dan kecepatan kendali bayangan Bain hampir dua kali lebih cepat dari sebelumnya.

Dominasinya juga meningkat dan bayangannya tidak bisa lagi diambil oleh Faker.

Pertarungan yang alurnya tidak bisa dibaca, dimulai. Dalam ribuan bayangan besar dan kecil yang diciptakan oleh topografi kompleks gua yang dalam, Faker dan Bain muncul dan menghilang berulang kali.

Itu menyebabkan percikan api beterbangan.

“….”

“….”

Ekspresi assassins Eclipse, yang diculik oleh Bain dan dicuci otak sebelum mereka dewasa, mulai berubah. Mereka tenang, bahkan saat menghadapi kematian. Sekarang, mereka bingung untuk pertama kalinya, selama berabad-abad. Mereka telah dicuci otak untuk mempercayai, jika Lantier adalah tuan mereka. Dan sekarang, ada dua tuan di depan mereka.

Itu benar.

Para assassins Eclipse tidak dapat membedakan antara Bain dan Faker. Mereka mengenali Bain sebagai tuan mereka berdasarkan teknik Lantier. Sehingga, pemikiran mereka menjadi bingung. Karena itu, Bain tidak dibantu oleh siapa pun.

Batuk!”

“Keuk!”

Puluhan kali? Tidak, mungkin sudah ratusan kali.

Bain dan Faker menyeberang berkali-kali dalam bayang-bayang, dan darah hitam mengucur dari mulut mereka. Itu karena mereka berdua diracuni oleh Lantier’s Poison, yang memiliki kutukan yang tak tertahankan.

Setelah ratusan serangan dan pertahanan, keduanya ditutupi dengan luka kecil dan besar, dan kulit mereka menjadi gelap. Mulai sekarang, itu adalah pertarungan kecepatan. Mereka harus segera mengalahkan musuh di depan mereka, untuk mendapatkan waktu detoksifikasi racun.

“Shadow Soldiers.”

Faker menyerang lebih dulu. Dia mengendalikan ribuan bayangan pada saat yang sama, dan mengubahnya menjadi tentara dengan tombak. Para Shadow Soldiers bertindak sebagai penghalang bagi Faker, dan mengarahkan tombak mereka ke Bain.

Itu adalah tempat yang belum dicapai Bain. Tidak, itu adalah tempat yang tidak bisa ia jangkau.

Teknik yang mengendalikan sejumlah besar tentara sekaligus, dan menyebabkan mereka menjadi tentara adalah teknik unik Kasim, yang ia buat dengan menafsirkan ulang teknik Lantier. Namun, Bain memiliki red energy.

Red energy memiliki kekuatan untuk mendominasi, dan mengendalikan materi. Lebih dari setengah Shadow Soldiers Faker dengan cepat berubah menjadi merah.

“Shadow Soldiers! Batuk!”

Red energy pada awalnya adalah kekuatan milik orang lain. Bain belum sepenuhnya menguasai red energy, dan terluka. Darah hitam mengucur dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya.

Dia terhuyung-huyung seperti akan jatuh. Namun, tidak seperti kondisi fisiknya, situasi di medan perang menguntungkan baginya.

Shadow Soldiers merah miliknya merah mulai menyergap Shadow Soldiers milik Faker. Shadow Soldiers itu mengarahkan tombak satu sama lain. Shadow Soldiers hitam pertama kali diserang oleh Shadow Soldiers merah, yang muncul dalam formasi mereka dan dengan cepat jatuh.

Bain dan Faker menghilang dari medan perang yang berantakan. Mereka melintasi bayangan prajurit dengan tenang, dan muncul kembali saat bertabrakan di udara.

“Ohhhhhh!”

Teriakan Bain menggema dengan keras.

Teknik fisiknya yang mengumpulkan bayang-bayang di sekitar tinjunya, dan melemparkannya telah mencapai level yang bahkan belum dicapai oleh mantan Lantier itu. Dia sudah melewati batas berkali-kali.

Bain yakin, setelah dia merasakan sensasi dari lengannya, yang terentang rapi dalam garis lurus.

“Aku menang!”

Saat dia mengalahkan orang ini, dia akan melampaui Lantier sebelumnya. Itu adalah prestasi besar yang melampaui statusnya. Bain tersenyum tipis.

“Greed.”

Saat itu, bayangan yang berkumpul di satu titik tertelan. Itu adalah keahlian utama Kasim yang ia ciptakan dengan menggabungkan Metode Daluka dan Metode Lantier. Itu secara teoritis adalah kekuatan fisik terkuat, yang menelan semua hal di sekitarnya.

“Ku… kuaaaaaack!”

Seluruh tubuh Bain ditelan dari ujung kepala sampai ujung kaki. Tekanan yang tak tertahankan menyebabkan tubuhnya hancur, seperti selembar kertas dan makan dengan rakus.

“Keok! Keeeeeeeok!”

Suara-suara yang mengerikan, aneh, dan jeritan bergema di dalam gua. Shadow Soldiers merah yang mendominasi medan perang, berhenti seketika dan menghilang seperti mereka bohong.

TerkesiapTerkesiap…”

Greed milik Faker berada pada level yang sangat rendah, dibandingkan dengan Kasim. Itu hanya bekerja pada target dengan HP kurang dari 15%. Jika racun Lantier adalah damage dari waktu ke waktu. Skill yang memberikan damage tetap, bukan skill poin yang memberikan persentase damage. Faker tidak akan memiliki kesempatan untuk menggunakan Greed melawan Bain.

Namun, Faker akhirnya menang. Dia percaya pada racun Lantier, dan meramalkan kemenangannya dalam pertarungan melawan Bain. Pada akhirnya, itu adalah kemenangan, karena perhitungan yang cermat.

 [Anda telah mengubah kelas menjadi assassins legendaris Lantier.]

[Level-mu telah disetel ulang ke level 1.]

Jendela notifikasi yang semula ia senangi, muncul. Hanya saja waktunya terlalu buruk.

“….”

“….”

Ratusan assassins mengelilingi Faker yang tak berdaya. Para assassins Eclipse. Mereka adalah boneka yang dibesarkan Bain, selama beberapa dekade. Mereka menatap Faker dengan mata apatis, dan mengambil beberapa langkah lebih dekat ke Fake,r sambil mengeluarkan belati mereka. Kemudian, mereka memotong tangan mereka sendiri dan meneteskan darah ke bayangan Faker.

“Kami berjanji setia kepada Lantier baru.”

***

 

“….”

Faker terbangun dari ingatannya, tentang pertemuannya dengan Bain. Dia melihat Grid menghabiskan waktu bersama keluarganya, sebelum berangkat ke Benua Timur dan memerintahkan para assassins dalam kegelapan.

“Mulai hari ini, Eclipse berada di bawah payung Overgeared Shadows.”

“Perhatian!”

Kelompok assassins yang ada selama ribuan tahun.

Organisasi terkuat dalam sejarah benar-benar diserap oleh Kerajaan Overgeared. Nama jahat Eclipse dibuang, dan mereka terlahir kembali dengan nama agung dari Overgeared Shadows.

“Mengapa…? Assassins…”

Lauel menangis sedih, tapi Faker tidak peduli. Nama ‘Overgeared’ sekarang menjadi harga dirinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1281"

Follow Us