Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1294

gambar

Overgeared

OG_1294

Bab 1294

Di istana yang dikelilingi oleh pohon persik dan awan…

Pakaian para dayang, saat mereka berjalan melewati koridor tampak seperti hidup.

“Bukankah aku sudah memberi-tahumu, untuk mengalihkan pandanganmu?”

“Apakah aku harus membakar matamu, agar kamu dapat mendengarkan?”

Yangbans memperingatkan Zibal, yang terus melihat sekeliling. Zibal ingin menangkap semua pemandangan dunia dewa, yang tidak akan pernah dilihatnya lagi. Dengan demikian, kebencian yang kuat memenuhi dirinya.

‘Mereka pikir mereka siapa?’

Bos Zibal adalah grandmaster. Pihak lain tidak memiliki hak untuk memerintah Zibal, bahkan jika mereka adalah dewa. Zibal merasa sangat tidak senang, dengan sikap para bangsawan yang mengancam mereka.

Dia ingin mengangkat matanya dan berteriak pada yangbans. Namun, dia hampir tidak bisa menahan amarahnya, dan menahannya.

“Aku akan melakukan apa yang mereka katakan… ketika di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi.”

Itu akan merusak grandmaster, jika dia membuat gangguan. Zibal mengendalikan pikirannya, dan terlihat seperti Neo Red Knights lainnya. Dia berjalan tanpa suara, sambil menatap tumit yangbans yang berjalan di depan.

Para Yangbans mendecakkan lidah mereka.

“Bagaimanapun, mereka tidak akan mengerti kata-kata kita.”

“Sapi dan manusia penasaran dan sulit dikendalikan. Itulah mengapa, mereka harus kelaparan dari waktu ke waktu.”

“….”

Ekspresi grandmaster menegang, saat dia berjalan melalui Kerajaan Hwan yang lusuh, yang tidak seperti Asgard. Pikiran para Yangbans tidak nyaman.

‘Mengapa mereka membenci manusia?’

Tidak semua dewa peduli pada manusia. Contoh utama adalah Hexetia, dewa blacksmith. Dia cemburu pada manusia, dan bahkan berusaha untuk memusnahkan umat manusia. Namun, hanya ada sedikit dewa yang membenci atau membenci manusia.

Agar dewa mendapatkan divinity, iman manusia diperlukan. Jadi, tidak baik untuk tidak tertarik pada manusia, yang percaya pada mereka. Beberapa dewa merasa berterima kasih kepada manusia.

Jika ada manusia yang percaya padanya dan melayaninya di masa lalu, Hexetia tidak akan menerapkan rencana pemusnahan yang tidak masuk akal seperti itu. Dalam hal ini, sikap para Yangbans sangat sulit untuk dipahami.

Alasan mengapa para dewa mendapatkan kembali divinity mereka, setelah dikalahkan dan diusir selama perang para dewa. Itu adalah karena manusia di timur mempercayai mereka dan melayani mereka.

Mengapa manusia diperlakukan begitu buruk?

‘Tidaklah cukup jika mereka tidak berterima kasih kepada manusia. Sulit untuk memahami mereka dibandingkan dengan ternak.’

Grandmaster mempertanyakannya, sebelum dia menyadari sesuatu.

‘…Apakah mereka menganggap remeh pelayanan manusia, daripada berterima kasih?’

Dalam retrospeksi, ada satu orang seperti itu di antara dewa-dewa Barat.

Martial God Zeratul yang berpendapat, jika wajar bagi manusia untuk menyembah kekuatannya. Grandmaster memikirkan luka dari Zeratul, dan merasakan sakit yang luar biasa dari dadanya.

Itu menyakitkan dalam ingatannya.

Dada grandmaster bersih, tanpa cedera sedikit pun.

Benar sekali. Tubuh grandmaster saat ini tidak bertemu dengan Zeratul. Tubuh grandmaster yang telah dipotong oleh Zeratul dan menderita luka yang dalam, ditutup di dalam lubang. Itu seperti tujuh ganas, bukan, tujuh orang baik.

‘Zikfrector?’

Grid sudah mengalami ketidak-tahuan, dan penghinaan terhadap yangbans beberapa kali. Grid hanya menganggapnya sebagai gonggongan anjing, dan omong kosong Yangbans memasuki satu telinga dan keluar dari telinga yang lain.

Kemudian, dia melihat ekspresi kaku sang grandmaster. Dia khawatir, karena wajah cerah sang grandmaster berwarna abu-abu, dan terlihat lebih buruk dari sebelumnya.

‘Apakah Curse of Sloth memengaruhinya lagi?’

Faktanya, Curse of Sloth adalah kutukan yang sangat langka. Dalam pandangan dunia Satisfy, satu-satunya yang terpengaruh oleh Curse of Sloth adalah para vampir dan Grandmaster Zikfrector.

Grid memiliki hubungan yang lama, dengan para vampir dan bosan dengan Curse of Sloth.

“Tenangkan pikiranmu,” bisik Grid padanya.

Dia khawatir segala sesuatunya akan berubah, jika grandmaster menjadi lelah dan tidak dapat membuat penilaian yang normal.

“Berapa kali aku harus memberi-tahumu?!”

Salah satu yangbans menendang tulang kering Grid. Dia marah, karena seorang wanita manusia berani mengangkat kepalanya, ketika dia diperingatkan untuk berjalan dengan melihat ke tanah.

‘Orang-orang XX ini.’

Ekspresi Grid terdistorsi. Dia telah menundukkan kepalanya sepanjang waktu, dan dia hanya melihat ke arah grandmaster sesaat. Namun, kekerasan telah dilakukan?

‘Jika kamu ingin memukul seseorang, maka pukul Zibal.’

Itu tidak adil. Dia merasa getir, seperti sedang duduk di sebelah orang yang berisik di kelas.

“….??”

Zibal bingung. Dia tidak yakin, mengapa Ratu Overgeared Irene menatapnya, setelah dia ditendang oleh yangban bernama Haejin.

“Bagaimanapun, manusia tidak mengerti, seberapa baik mereka memilikinya. Pasti akan lebih mudah untuk menarik bola mata mereka dari awal,” keluh Haejin, setelah dia memastikan kalau wanita manusia itu, telah menundukkan kepalanya lagi setelah melihat Zibal.

Saat ini…

“Kamu ingin menarik keluar mata cantik ini?”

Kemarahan Grid meningkat, ketika dia mencoba menenangkan hatinya. Dia dengan jelas mengukir nama Haejin di benaknya.

“Aku akan menarik matamu nanti.”

Grid dan kelompok grandmaster berjalan cukup lama. Butuh waktu dua jam untuk tiba di istana setelah tiba di Kerajaan Hwan, dan satu jam atau lebih untuk berjalan melalui koridor di dalam istana.

Itu terjadi, ketika Grid bosan dan merasa tidak sabar…

“Kamu terlihat tenggelam dalam pikirannya.”

Suara orang baru terdengar. Grid dan Zibal secara refleks ingin mengangkat kepala mereka. tapi, mereka menekan naluri mereka dan membungkuk lebih dalam. Para Yangbans yang memandu party didorong untuk beraksi.

Orang-orang sombong ini mulai membungkuk dalam-dalam.

“Aku menyapa dewa yang mengendalikan angin.”

‘Dewa yang mengendalikan angin?’

Zibal tidak memiliki informasi tentang Kerajaan Hwan, dan tidak dapat mengidentifikasi orang ini. Dia hanya menebak, jika itu adalah salah satu dewa yang telah diusir. Di sisi lain, Grid tahu tema Kerajaan Hwan dan tahu persis siapa yang muncul di depan mereka.

‘Pungsa.’

Salah satu dari tiga master yang mengatur cuaca bersama dengan Usa dan Unsa. Pungsa adalah orang yang melihat sekilas Grid, saat dia berdiri di atas tubuh Hangyeol. Dante mendapatkan stat Deity, karena Grid menggunakan penampilan Dante saat itu.

Jantung Grid berdebar kencang. Dia bersemangat, ketika dia mengantisipasi momen, ketika Irene akan mendapatkan divinity.

Grandmaster menatap Pungsa dan membuka mulutnya,

“Apakah Hanul setuju, untuk bertemu denganku?”

“….!”

Ekspresi yangbans terdistorsi. Bahkan yang lainnya tercengang.

Five Senior adalah dewa. Selain itu, keinginan grandmaster adalah bekerja sama dengan Five Senior untuk mengusir dewa barat. Mereka mengira grandmaster akan menghormati Pungsa, jadi wajar jika terkejut.

“Ini gila…!”

Para Yangbans hampir memulai perkelahian. Grandmaster dulunya adalah utusan para dewa. jadi, dia paling banyak berada di level Yangbans dan Angel. Merupakan penghujatan, jika dia berani memperlakukan dewa seperti ini.

Para Yangbans telah membuka bungkusan pedang yang diikatkan di pinggang mereka seperti ikat pinggang, dan mengelilingi grandmaster saat Pungsa meneriaki mereka,

“Pergi!”

“….!”

Tiba-tiba terjadi badai, dan selain Pungsa dan sang grandmaster yang lainnya berjuang melawan angin, mencoba menyapu mereka. Mereka tidak dapat menahan angin kencang, dan segera jatuh ke tanah

Akhirnya, Grid dan Zibal bisa melihat ke arah Pungsa.

Pungsa ternyata masih muda. Dia adalah seorang pria berusia awal 30-an, yang memberikan kesan agak gugup. Namun, alis panjang di bawah rambut disisir hingga ke tulang pipi, dan membuatnya sulit menebak usianya.

Pungsa tidak mengucapkan banyak kata. Dia menatap yangbans dengan tatapan tenang dan memerintahkan mereka,

“Mundur.”

“…aku mengerti.”

Yangbans bingung menundukkan kepala mereka. Mereka mendecakkan lidah saat melewati grandmaster, dan segera menghilang ke koridor.

Pungsa melirik pintu masuk aula besar. “Masuklah. Hanul menunggumu.”

Pandangan Pungsa hanya tertuju pada sang grandmaster. Dia memperlakukan Grid, Zibal, dan Neo Red Knights sebagai udara.

Grandmaster menyatakan,

“Mereka adalah orang-orang yang berusaha membantuku, dan menghidupkan kembali seven saint.”

Itu berarti, dia akan membawa mereka ke aula besar.

“Para Utusan yang akan membantumu membangkitkan seven saint… Aku mengerti. Mereka adalah bawahan terkuatmu. Jadi, mereka bisa menghadapi Hanul.”

Pungsa mengangguk dan membiarkan Grid dan kelompok grandmaster, masuk ke dalam aula besar.

“….!”

“….!”

Kelompok itu memasuki aula besar, dan mata mereka bergetar karena takjub. Tempat ini adalah bagian dalam istana, tapi ada taman dan kolam Teratai. Sehingga, tidak terasa seperti itu.

Terkesiap.”

Zibal menarik napas. Itu karena ketika dia mendekati kolam teratai yang sangat jernih, dia bisa melihat ke bawah ke tanah. Wilayah Kerajaan Pa dan Kerajaan Kaya bisa dilihat secara sekilas.

Dengan memperbesar, dimungkinkan untuk mengamati area tertentu secara detail. Dimungkinkan juga untuk mengintip ekspresi wajah orang yang bolak-balik. Dia bahkan bisa mendengar isi percakapan itu.

Itu adalah pengamatan yang menyeramkan dan sempurna. Benar untuk mengataka, jika seluruh Benua Timur sedang dipantau. Namun, wilayah Kerajaan Cho dan Kerajaan Xing masing-masing tertutup api dan kabut. Sehingga, tidak mungkin untuk mengintipnya.

‘Kata-kata Grid itu benar.’

Zibal menyingkirkan merinding di lengannya dan buru-buru bergabung dengan anggota kelompok lainnya. Dia berjalan di sepanjang jalan batu bersama Pungsa, dan menemukan sebuah paviliun mengambang di tengah danau di kejauhan.

“Di sana.”

Pungsa melambaikan tangannya. Angin bertiup dan danau itu terbelah. Saat itulah dasar danau yang sedalam sungai terungkap, membuat jalan setapak. Berkat ini, kelompok tersebut dapat pindah ke paviliun dengan berjalan kaki.

“….?”

Di depan paviliun, grandmaster berhenti dari tempat ia berjalan di samping Pungsa. Grid dan Zibal juga berhenti berjalan. Untuk pertama kalinya, grandmaster membungkuk.

“Aku menyapa dewa.”

“….!”

Mata Grid membelalak. Seorang pria sedang duduk miring di tangga menuju paviliun. Itu karena, nama dewa yang membuat grandmaster membungkuk adalah ‘Chiyou’. Tidak seperti Pungsa yang hanya berfokus pada grandmaster, Chiyou bergantian mencari di antara grandmaster dan Grid.

Kemudian, dia mengangguk dengan ekspresi puas.

“Senang bertemu denganmu.”

Inilah akhirnya. Chiyou menghilang tanpa jejak dari kursinya.

“Naik.”

Pungsa menggelengkan kepalanya dan menaiki tangga. Grid mengikuti kelompok itu dan bisa melihat Sobyeol, Usa, dan Unsa duduk mengelilingi meja kecil.

Grandmaster juga menyapa Sobyeol,

“Kamu adalah anak Hanul.”

Sobyeol tersenyum cerah. “Senang bertemu denganmu, Zik.”

Berbeda dengan mitos Dangun yang sebenarnya, Satisfy menyebut Pungbaek sebagai Pungsa dengan menggunakan ‘sa’, bukan ‘baek’.

Secara tidak langsung terungkap jika ketiga dewa; Pungsa, Unsa, dan Usa.

Mereka memiliki otoritas yang sama dan alasannya terungkap. Puas menempatkan Sobyeol di atas tiga Sas. (Sa karena ketiganya memiliki sa di akhir nama mereka)

Kemudian, makhluk di atas semua dewa…

“Selamat datang.”

Itu adalah Hanul, dewa absolut setingkat dengan Rebecca dan Yatan.

  



< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1294"

Follow Us