Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_392

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_392

Bab 392. Ke Seluruh Dunia (2)

Wanita itu menggerakkan jari-jarinya yang gemetar. Dia bisa merasakan permukaan yang licin di ujung jarinya.

“Agak licin, kan?”

Seol Jihu berkata sambil tersenyum.

“Aku tidak punya pilihan. Itu transparan. Kalian mungkin telah memperhatikan, jika itu memantulkan cahaya bulan. Jadi, aku menerapkan lapisan khusus, yang meminimalkan cahaya yang dipantulkan.”

Namun, tidak ada kata-katanya yang masuk ke telinga wanita itu.

Pikirannya kacau, karena menyadari apa yang telah ia lakukan.

Setelah menyapu tangannya dengan sia-sia di tanah, dia berhasil meraih sesuatu.

Tidak, tidak, itu tidak mungkin… Dia bergumam dalam, sambil perlahan mengambil benda itu ke matanya.

“….”

Ketika dia melihat bola kristal transparan yang dipenuhi lumpur dan air hujan, dia menahan napas. Bola kristal yang samar-samar bersinar di tangannya, yang gemetaran…

“…Ah...!”

…tidak lain adalah kristal komunikasi.

***

 

Kembali ke masa ketika kelompok itu menyerang tim utama Valhalla, Philip Muller tidak sabar menunggu di alun-alun pusat Odor.

Kemudian, matanya terbuka, begitu bola kristal memancarkan cahaya redup.

Dia segera memasukkan mana ke dalamnya, menghubungkan panggilan dua arah, dan menampilkan adegan tertentu pada bola itu.

“Lapor. Semua anggota yang menunggu di setiap gerbang, telah menerima panggilan.”

Laporan tepat waktu datang.

“Apa yang harus kita lakukan?”

“…Mulai segera.”

Philip Muller menjawab sesaat kemudian, karena terlalu fokus pada video.

Mage setengah baya yang datang untuk melaporkan situasi, mengangguk dengan ekspresi agak gugup.

“——. ———. ——. ———. ”

Dia dengan cepat melantunkan mantra sebelum mengangkat tangannya tinggi-tinggi.

“ Arc . Se . Acedia! ”

Dalam sekejap, sebuah bola tak berbentuk terbentuk di telapak tangan ini, dan dengan cepat terangkat ke langit malam.

KWANG!

Sebuah ledakan mengerikan terdengar di seluruh kota.

Crepitus - mantra yang menciptakan suara berisik.

KWANG! KWANG!

Crepitus tidak berakhir, hanya dengan satu penggunaan.

Ketika seluruh area Odor berguncang, orang-orang yang minum minuman keras di pub dan orang-orang yang menikmati mimpi, mereka semua bergegas keluar dengan kaget.

Kota berubah menjadi riuh dalam sekejap.

Philip Muller melihat sekelilingnya, sebelum membuka telapak tangannya ke arah kristal komunikasi di tangan kirinya.

Dia kemudian bergumam dengan tenang.

“Ekspansion.”

Segera, sesuatu yang mengejutkan terjadi.

Bola kristal melayang sebelum melesat ke langit, dan memperbesar adegan yang dimainkan di dalam.

Seperti riak, pemandangan itu menyebar dan berubah menjadi layar bioskop besar, seperti sesuatu dari bioskop.

Orang-orang yang berlari ke alun-alun, melambat ketika mereka melihat layar ini dan memiringkan kepala mereka.

Ini tidak terjadi hanya di alun-alun. Layar besar melayang satu per satu di timur, barat, utara, dan selatan kota.

Layar di alun-alun menunjukkan seluruh tata letak perkemahan, sementara layar timur menunjukkan Seol Jihu dan layar barat menunjukkan wanita dan kelompok penyerang misterius.

Setiap layar menunjukkan sudut pandang yang berbeda, dari tempat yang sama.

Sehingga.

-B-Bagaimana…

Kota yang tadinya mati dan diam, mulai bergerak.

“Beri tahu jika penyaringan Odor telah dimulai, dan beri tahu orang di gerbang timur untuk memperbesar wajah pemimpin pria itu.”

Saat Philip Muller bergumam pelan, Mage setengah baya segera mengeluarkan kristal komunikasi baru.

Philip Muller perlahan duduk di air mancur di alun-alun Odor, sambil mempertahankan mana-nya.

-Bagaimana? Apa kamu tidak mengerti apa yang terjadi?

Pemutaran film akhirnya dimulai.

Sebuah mokumenter, menggunakan setiap kota-kota umat manusia sebagai teater, dan penontonnya adalah setiap Paradisian dan earthling.

Bukan hanya Odor, di mana urutan peristiwa ini berlangsung.

KWANG!

Di Eva.

KWANG!

Di Haramark.

KWANG!

Dan di Scheherazade.

Tujuh kota di bawah yurisdiksi umat manusia, meletus dengan ledakan eksplosif sebelum lima layar muncul di tengah, dan di empat arah mata angin.

-Apa maksudmu? Bukankah Gorad Boga yang kamu inginkan? Bukankah itu sebabnya, kamu di sini? Untuk mencurinya dari kami?

-Ini bukan Gorad Boga.

-Apa… Uskup mengatakan dia membenarkan hal itu, secara pribadi…!

-Bisakah kamu menjadi lebih bodoh lagi? Dan di sini aku berpikir, kamu setidaknya memiliki otak.

Di Eva, Charlotte Aria menonton film, mengemil makanan penutup yang dibawa pelayannya. Sementara itu, Odelette Delphine duduk di sebelahnya, sibuk mempertahankan layar yang diperbesar.

Dan di Haramark.

“Apa yang terjadi!?”

Teresa berlari kaget, berpikir jika Parasite telah memulai serangan. Dan kemudian, dia menjadi linglung.

Tapi bahkan itu hanya berlangsung sebentar.

-Kami sudah menunggu di sini dalam penyergapan, selama beberapa hari. Dengan kata lain, kami tahu kamu akan datang ke sini.

-Jangan bilang padaku.

-Akhirnya! Benar sekali. Kamu telah bermain di telapak tangan uskup, selama ini.

Dalam beberapa menit, Teresa bersandar di teras, meletakkan dagu di punggung tangannya yang ditangkupkan. Dan, dia menonton film dengan wajah yang asyik.

-Biarkan aku bertanya sesuatu padamu.

Itu sama untuk Cinzia dan Agnes.

-Menyerang Yuhui Noona di Haramark… Mencoba menodai namaku… Apakah kalian juga bertanggung jawab untuk hal-hal itu?

-Ah, itu?

-Apakah uskup memerintahkan kalian untuk melakukan itu juga?

-Kamu baru saja menemukan jawabannya? Nah, uskup kami cukup teliti dalam bagaimana ia melakukan hal-hal ini.

Mereka menatap layar untuk waktu yang lama. Kemudian…

-Kalian… Hah?

-Ah maaf. Aku pasti terlalu asyik dengan peranku.

-Ya, kamu bisa datang ke sini sekarang. Sepertinya, kita sudah mendapatkan sebagian besar informasi penting darinya.

-Perkataan yang bagus.

Setelah mendengar kalimat terakhir Seol Jihu, Cinzia memiringkan kepalanya ke belakang.

“Ahahahahaha!”

Dia tertawa terbahak-bahak, bertepuk tangan keras.

Bahkan, Agnes menahan tawanya dengan kepala tertunduk.

“Sungguh tak terduga! Apakah ini mokumenter? Komedi dengan kedok film dokumenter yang serius? Komedi ini lucu. Kemurnian film ini adalah tanda yang jelas jika ini adalah film kelas-B.”

Setelah tertawa sepenuh hati, Cinzia mengevaluasi film sambil menyeka air matanya.

“Ini cukup bagus untuk film independen berbiaya rendah.”

Agnes juga ikut.

***

 

Waktu yang sama.

-Thousand Sword… Jadi, Sinyoung terlibat dalam ini juga?

Yun Seohui bangun dari tidurnya, dan juga menonton film.

Berdiri di dekat jendelanya, dia menatap layar raksasa yang meliputi langit malam. Matanya yang bingung tampak hampa, karena suatu alasan.

Berapa lama waktu berlalu?

-Kalian… bergandengan tangan dengan Parasite?

-Aku ragu. Siapa yang mengira, mereka benar-benar akan datang? Jadi, uskup itu benar!

Selanjutnya, saat Evil Phantom dipanggil oleh panggilan wanita yang ditujukan pada anggota Valhalla. Yun Seohui menundukkan pandangannya.

Sekelompok besar orang berlari ke arah alun-alun. Namun, ratusan orang sudah menempati alun-alun.

Sekelompok pria yang bergegas ke alun-alun tersentak, setelah melihat sekelompok pria lain mengenakan jas hitam.

“Matikan layar itu sekarang!”

Pria di depan kelompok itu berteriak.

“Siapa yang berani di Scheherazade! Matikan sekarang! Kamu mau mati!?”

Para lelaki berjas hitam mendengus, mendengar ancaman yang menggelikan itu.

Pria di depan itu memerah, karena marah.

“Kau bajingan…!”

“Nah, nah, kenapa kamu tidak tenang sedikit?”

Pada saat itu, suara santai terdengar.

Di tengah alun-alun, seorang pria mengangkat tangannya, duduk di depan meja yang ditutupi dengan kain putih.

“Aku mencoba menikmati film ini. Mengapa kamu membuat keributan? Di mana kamu belajar sopan santun di tengah-tengah film?”

Dia berbicara, sambil memutar-mutar segelas anggur merah.

“Belum lagi, kita juga punya seorang wanita di sini.”

Kepala Triad, Hao Win, dengan halus memiringkan tubuhnya ke samping, dan tersenyum pada wanita yang duduk di sebelahnya.

“Maaf, Mademoiselle. Aku sedang berpikir untuk membersihkan para penyusup ini…”

Crunch, crunch.

Wanita yang menonton film sambil mengunyah popcorn, dihentikan. Dia berbalik ke samping, dengan tangan masih di dalam kotak popcorn. Dan, wajah lelaki itu berkerut kaget.

“Baek, Baek…!”

Baek Haeju, wanita itu mengenakan jubah upacara putih, menatap pria itu lekat-lekat. Dan, kemudian menyeka noda karamel di sekitar mulutnya.

Dia kemudian meraih tombak berwarna giok, yang bersandar di meja.

Hao Win menyeringai, melihat pria itu mundur dengan ragu-ragu. Dia bersandar di kursinya, dan dengan tenang kembali menonton film.

-P-Pergi dariku… Jangan datang….

-Kamu baru saja sadar?

Film sudah mendekati akhir.

Layar bergerak, berputar perlahan, sampai itu menunjukkan wanita itu dari dekat. Adegan itu bergetar samar, karena tangan wanita yang gemetar memegang bola kristal.

- ….

Wajah bingung wanita itu perlahan menjadi lebih besar, saat dia membawa bola kristal lebih dekat ke matanya. Kemudian, ketika wajahnya memenuhi hampir setengah dari layar…

Puk!

-Aaaack!

Dengan bunyi gedebuk, teriakan pendek terdengar, dan layar bergetar gila-gilaan.

Adegan di dalam layar, bergulir tiga atau empat kali. Sepertinya, wanita itu telah menjatuhkan bola kristal.

Dan segera, ketika layar berhenti bergulir, video itu menunjukkan wanita itu, tanpa daya jatuh ke tanah.

Di dalam hujan yang deras, darah yang mengalir dari topeng wanita itu bercampur ke dalam lumpur, dan menyebar.

Mungkin karena air berlumpur naik ke kristal, layar tampak gelap secara keseluruhan.

Hampir seperti adegan itu memudar.

Film hampir berakhir, tapi Hao Win tidak bangun dari tempat duduknya.

“…Apa yang akan kamu lakukan?”

Ketika Ming Jie berjalan dan bertanya, Hao Win melambaikan tangannya, dengan acuh tak acuh.

“Kita belum sampai pada bagian terpenting. Jadi, kita harus tetap tinggal.”

Setelah menonton film yang menginspirasi, adalah sopan santun untuk tetap duduk sampai akhir. Dengan demikian, Hao Win berencana untuk melihat kredit di akhir… yang akan menunjukkan nama para pemain dan kru, tidak peduli apa.

***

 

Di sisi lain, kuil Luxuria berada di tengah kekacauan tengah malam.

Tidak, lebih tepatnya, itu diliputi kesunyian yang canggung.

Ketegangan dengan cepat mencapai titik puncaknya.

“U-Uskup.”

Seorang Priest wanita berjalan, dan mendesak pria tua yang kaku itu.

Baru saat itulah, Uskup Roberto Servillo akhirnya sadar.

Dia masih tidak bisa melihat dengan pasti, apa yang sedang terjadi. Tapi, satu hal yang pasti.

Ada yang salah. Sangat salah.

“Kami menutup pintu masuk. Ayo cepat…!”

Detik berikutnya, uskup mendorong Priest wanita ke samping, dan berlari keluar ruangan.

Namanya disebutkan secara langsung, bukti jelas telah diberikan, dan bahkan Parasite telah muncul.

Dia tidak bisa memikirkan cara untuk melepaskan diri dari situasi ini. jadi, dia berencana untuk melarikan diri ke Bumi.

Seperti yang diharapkan dari seseorang yang naik ke posisi sebagai uskup, penilaian cepat dan reaksi sesaatnya, layak dipuji.

Masalahnya adalah jika musuh-musuhnya lebih dari beberapa langkah di depannya.

KWANG!

Dia bergegas turun ke lantai pertama, dan berlari menuju gerbang teleportasi. Tapi, gerbang kuil yang tertutup rapat, meledak.

Sekitar lima atau lebih orang berjalan dengan langkah besar.

“Halo…! Ini Tim 1 Valhalla!”

Wanita berambut merah yang memimpin jalan, berteriak dengan nyaring.

“Mengenai mengapa kami di sini… yah, aku yakin, kami tidak perlu memberi-tahumu.”

Chwiiing!

Phi Sora mencabut longsword-nya, dan mengarahkannya pada uskup yang kaget.

“Kami hanya perlu satu orang untuk ikut bersama kami. Sehingga, kalian semua dapat melanjutkan menonton film. Tentu saja, kamu dipersilakan untuk menghalangi kami.”

“Apa yang sedang kamu lakukan!?”

Priest perempuan itu yang buru-buru mengikuti uskup, berteriak… setelah melihat para pengganggu.

“Kamu pikir, kamu di mana? Ini adalah rumah suci Dewi Luxuria! Kamu tidak berhak di sini!”

“Yah, bahkan jika kamu mengatakan itu…”

“Kuil tidak akan diperintah oleh orang luar! Kami akan mengurus masalah kami sendiri. Jadi, tinggalkan tempat ini dengan cepat!”

“…Ugh, kenapa aku harus menanggapi omong kosong seperti itu?”

Phi Sora mendengus.

“Baik, aku rasa, dewi itu mungkin tidak terlalu senang. Aku akan berdoa ke Luxuria-nim nanti, dan menyelesaikan ini. Apakah itu baik-baik saja, Luxuria-nim?”

“Sungguh konyol…!”

[Tentu, silakan.]

Sebelum Priest perempuan itu bisa mengatakan apa-apa, suara sensual bergema di kuil.

Priest wanita itu tersentak kaget. Bahkan, Phi Sora tampak bingung, karena dia tidak mengharapkan Luxuria membalas.

“Hah, aku rasa dia sudah muak dengan pengkhianat berpakaian cosplay sebagai Priest, dan mengoperasikan kuilnya…”

Flash!

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, kilatan cahaya meledak.

Sekelompok cahaya meluncur dari tangga sebelum kembali ke lokasi semula, dan memukul Priest perempuan yang memegang salib.

Priest perempuan itu jatuh dari tangga, sambil berteriak.

Phi Sora berkedip.

Sebelum dia perhatikan, Yi Sungjin berdiri di depannya, dengan perisainya.

“…Itu perisai yang bagus. Apakah itu kemampuan refleksi?”

Phi Sora bertanya, melihat uap naik dari perisai.

“Ya, aku mendapatkannya dari ekspedisi terakhirku.”

Yi Sungjin menjawab, sambil menyesuaikan kacamatanya.

“Hoh. Itu cukup murah hati dari mereka. Bagaimanapun…”

Meraih bahu Yi Sungjin dan meluncurkan dirinya ke depan, Phi Sora terbang.

“Aku akan mengatakannya lagi. Kamu dipersilakan untuk menghalangi kami.”

Mendarat di lantai, dia menusukkan pedang ke punggung Priest perempuan, saat dia perlahan bangkit kembali.

Jeritan pendek meledak.

“Hoi!”

Phi Sora mengangkat Priest perempuan itu, dan kemudian melambaikan tangannya.

“Tapi jangan salahkan kami, jika kamu berakhir seperti ini, oke?”

“Kiiik! Kaaaaaak!”

Bilah pedang yang menembus perut Priest wanita, berputar ke kiri dan kanan.

Phi Sora kemudian mengayunkan Priest, mengatakan jika dia terlalu berisik.

Ketika Priest wanita itu jatuh ke lantai dengan compang-camping, Priest yang bingung itu menatap secara sadar dan mengambil langkah mundur.

Saat itu.

Koong!

Suara sesuatu yang jatuh terdengar.

Jalan menuju gerbang portal telah diblokir oleh Marcel Ghionea, sebelum ada yang menyadarinya. Meski begitu, uskup berbalik dan berlari.

Itu ke arah penyimpanan kuil.

Kirik!

Marcel Ghionea yang bersiap untuk menembak, menurunkan busurnya.

Itu karena, dia dapat melihat salah satu rekan satu timnya, berlari mengejar uskup.

“Keuk!”

Uskup yang berlari dengan gila itu, tiba-tiba merasa dirinya kehilangan kendali atas tubuhnya.

Haruskah dia mengatakan, jika udara di sekitarnya menjadi lebih berat? Gravitasi di sekelilingnya tiba-tiba tampak semakin kuat.

Itu bukan khayalan. Butir-butir keringat terbentuk di dahinya, dan lengan dan kakinya menggapai-gapai, menentang kehendaknya.

Meskipun demikian, uskup tidak berhenti berlari.

“Hai! Ini hari yang indah, bukan?”

Tapi pada saat berikutnya, dia melompat kaget.

Seorang gadis berlari di udara di sebelahnya. Walaupun, akan lebih tepat untuk mengatakan dia terbang.

“Tapi, kemana kamu pergi? Ini bukan jalan menuju gerbang portal. Apakah ada sesuatu di ruang penyimpanan?”

Gadis itu bertanya sambil berlari di udara.

Uskup itu menatap gadis itu dengan mata ragu-ragu, sebelum secara refleks meraih salib yang tergantung di lehernya.

“Halo!?”

Yi Seol-Ah yang berlari di sebelah uskup dengan senyum polos, mengerutkan alisnya.

“Kamu seharusnya menjawab, jika seseorang mengajukan pertanyaan!”

Berteriak dengan marah, dia memutar tubuhnya di udara. Kakinya yang berputar, menyentuh leher uskup dengan sempurna.

“Kuhuk…!”

Crash!

Saat uskup berusaha bangkit setelah jatuh dengan cara yang tidak sedap dipandang…

Clang!

Dia terpaksa membeku, dengan suara kaca pecah.

Dia bisa merasakan sesuatu yang bergetar di atas kepalanya.

Ketika dia dengan diam-diam menengadah, dia melihat panah yang bergoyang-goyang, yang menancap dalam-dalam ke dinding kuil.

“Ah, aku meleset… Hah? Apa itu tadi? Kita tidak berurusan dengan Parasite, sehingga dia akan mati jika kita menyerang wajahnya? Ah, aku rasa kamu benar, Aura. Tapi, bukankah kita harus memperlakukan pengkhianat ini seperti Parasite?”

Uskup itu memandangi Yi Seol-Ah yang bergumam, sambil tampak seolah-olah usianya 10 tahun.

Kecuali dia melihat sesuatu, panah itu telah menciptakan kawah yang dalam, seperti pusaran air di sekitar titik benturannya.

“….”

Menyadari jika tidak ada trik yang memungkinkan dia untuk melarikan diri, anggota tubuhnya menjadi lemas.

“Bajingan ini!”

Ketika uskup terhuyung, Maria datang berlari dan kemudian menerkam uskup.

“Kamu berani merencanakan melawan kami, melawan Valhalla!? Kamu berani menyebut dirimu sendiri uskup Kuil Luxuria? Dasar pengkhianat!”

Dia menampar wajahnya lagi dan lagi, dengan air mata yang mengalir di wajahnya.

Mempertimbangkan betapa terkejutnya ia, sebagai sesama Priest Luxuria. Dapat dimengerti baginya, untuk marah sampai menangis. Tapi, mengapa sepertinya dia menangis dengan air mata sukacita?

Bagaimanapun, apa yang ia katakan tidak penting.

Masalahnya adalah dengan gerakan tangannya.

Setelah menangkap musuh, hal yang normal adalah menetralisir mereka atau mengikat mereka. Tapi…

“Kamu adalah uskup! Kamu seorang Level 6! Hmm!?”

Maria sibuk mencuri berbagai aksesoris termasuk mitral dan artefak salib.

“Hanya ini …? Kamu bajingan payah!”

Maria membuka pakaian uskup dengan cepat, sebelum menjambak rambutnya.

“Dasar bajingan, aku harus menyelidikimu dengan saksama! Siapa yang tahu apa yang kamu sembunyikan!? Buka kotak penyimpanan pribadimu! Kamu sebaiknya mendengarkan, jika kamu tidak ingin mati! Mengerti!?”

Maria berteriak dan kemudian menyeret usku,p melalui koridor dengan rambutnya.

Yi Seol-Ah hendak bertanya ke mana ia pergi, tapi tersentak ketakutan.

Tanda dollar hijau berputar di mata Maria.

“Wow…”

Phi Sora menjatuhkan rahangnya, saat dia menatap Maria berjalan pergi dengan tergesa-gesa.

“Bisakah dia menjadi lebih jelas… Ehew. Mengapa tidak ada satu orang normal pun di timku?”

Dia menggelengkan kepalanya, sebelum mengibaskan darah yang menetes dari longsword-nya dan berlari mengejar Maria.

Dia tidak memperhatikan Yi Sungjin menatapnya, dengan tidak nyaman.

“Kamu juga sama, Ketua Tim…”

Yi Sungjin bergumam pelan, setelah mengingat bagaimana Phi Sora membunuh Priest wanita.

“Kamu tidak salah.”

Marcel Ghionea berjalan, dan meletakkan tangannya di bahu Yi Sungjin.

“Tapi jika kamu seorang pria, kamu harus belajar berbicara di depan orang yang bersangkutan.”

“… Aku tidak tahu. Kenapa kamu tidak mendemonstrasikannya untukku, Ghionea Hyung?”

“Tidak menyerahkan tanggung jawabmu kepada orang lain, juga apa yang harus dilakukan seorang pria.”

Dengan itu, Marcel Ghionea dengan cepat berlari ke depan.

Yi Sungjin diam-diam menghela nafas.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_392"

Follow Us