Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_393

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_393

Bab 393 Niat (1)

Situasi dengan cepat berakhir.

Pertama, Valhalla menaklukkan musuh dan kemudian memanjat tebing untuk memusnahkan Evil Phantom, yang terperangkap di dalam sangkar cahaya.

Ketika dia selesai membunuh semua hantu, yang memekik kesakitan dari Requiem of Stars, Seol Jihu mengangkat tombaknya di atas kepalanya. Sehingga, orang-orang di bawah bisa melihat.

Ini adalah tanda potong.

Eun Yuri menjatuhkan diri ke tanah, begitu dia melihat sinyal.

Mengontrol puluhan kristal komunikasi dan secara bersamaan menggunakan sihir, tentu bukan tugas yang mudah.

“Kerja bagus.”

Seol Jihu memberi tepukan pundak pada Eun Yuri, sebagai penghargaan.

Terengah-engah, dia nyaris tidak bisa mengangguk, matanya sedikit bengkak karena kelelahan. Lalu, dia melirik ke samping.

Di sana, Seo Yuhui berlutut di tanah, tangannya berkeliaran setiap inci tubuhnya sendiri.

“Noona…?”

Seol Jihu tersentak, ketika dia melihatnya dari dekat.

‘Ada yang tidak beres.’

Seo Yuhui mengumpulkan hujan dengan tangannya, dan membersihkan tubuhnya dengan itu.

“Kotor… Kotor…”

Dia menggosok tengkuknya, tempat lelaki kekar itu meraihnya. Dia menggosok semua bagian tubuhnya, di mana tatapan lelaki itu mungkin mendarat.

Sementara itu, dia terus mengucapkan kata ‘kotor’.

Dia menggosok dengan kekuatan sedemikian rupa, sehingga kulitnya mulai memerah dan membengkak.

Kulit lembutnya yang biasa hilang dan ekspresi jijik menyebar di wajahnya, seperti baru saja melihat seribu belatung merayapi kulitnya.

Seol Jihu tahu, dia jauh dari baik-baik saja. Dia bertanya dengan hati-hati.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Seo Yuhui langsung berhenti.

Rasa jijik mengaburkan matanya dengan cepat surut, dan wajahnya sekarang berseri-seri dengan harapan. Seolah-olah, dia baru saja menyaksikan Mesias.

“J-Jihu.”

“Ya? Apa itu?”

“Leherku…”

“Lehermu?”

“Sentuh leherku. Cepatlah.”

Itu permintaan yang tak terduga, tapi Seol Jihu dengan cepat mengulurkan tangan. Jari-jarinya menyentuh lehernya yang panjang dan lembut.

“Huuuu…”

Seo Yuhui menggenggam tangan Seol Jihu, memejamkan mata, dan menghembuskan napas panjang dan memulihkan.

“Haaaa…”

Ada sesuatu yang erotis, tentang bagaimana napasnya yang panas menyentuh tangan pria itu. Lalu tubuhnya bergetar, basah kuyup dari kepala sampai ujung kaki dicampur hujan. Seol Jihu perlahan menarik tangannya darinya.

Seo Yuhui membuka matanya setengah.

“Noona, kamu harus pergi ke tenda.”

“Aku tidak bisa… Kakiku tidak akan bergerak…”

Agak terdengar, seperti dia cemberut.

“Aku akan membantumu. Ayo pergi.”

Seol Jihu mengangkat Seo Yuhui dari tanah, dan menarik Seo Yuhui ke dadanya.

Dibanjiri hujan, dia berjalan melintasi medan perang, menuju perkemahan mereka.

“…Maafkan aku.”

Tiba-tiba, suara samar memecah kesunyian yang canggung di antara keduanya.

“Aku pikir, aku akan baik-baik saja…”

Seol Jihu menurunkan pandangannya perlahan.

Dia tahu Souvenir Moirai telah menyembuhkan divine power dan tubuhnya. Tapi, wanita di pelukannya tampak lebih lelah, daripada yang pernah dilihatnya.

“Jangan minta maaf.”

Seol Jihu berusaha terdengar ceria.

“Itu bukan masalah besar.”

“Bukan masalah besar…?”

“Ah, masalahnya, aku tahu.”

Seol Jihu melanjutkan dengan nada santai.

“Aku pertama kali mendengarnya dari Sung Shihyun, dan uskup juga mengatakan sesuatu yang serupa…”

Seo Yuhui tetap diam, dan hanya mengerutkan alisnya sedikit.

“Sebenarnya, aku pernah mengalami hal serupa. Aku bukan germaphobe, tapi aku punya semacam paksaan.”

“…Tidak.”

“Maaf?”

“Aku bukan germaphobe.”

Suara Seo Yuhui tiba-tiba menjadi jelas.

“aku…”

Setelah hening sejenak, Seo Yuhui melanjutkan.

“Aku utusan Luxuria…”

Sadar akan mata yang mengawasi mereka, suaranya sekali lagi menyusut menjadi bisikan.

“Di satu sisi, seorang Executor seperti inkarnasi dewa yang mereka layani…”

Seol Jihu mengangguk dalam diam. Dia sudah mendengar. Semakin tinggi level mereka, semakin besar kemungkinan mereka dipengaruhi oleh para dewa yang mereka layani.

Ada perbedaan di antara individu, tentu saja. Tapi, Earthlings biasanya berada di bawah pengaruh ini, ketika mereka pertama kali menjadi High Ranker. Tekanan meningkat, ketika mereka menjadi Unique Rankers. Tapi, itu masih bisa ditanggung.

Tapi, hal-hal sedikit berbeda untuk para Executor.

Karena Executor menerima kekuatan langsung dari dewa-dewa mereka, mereka lebih terpengaruh daripada yang lain.

Tidak hanya emosi mereka, tapi juga pikiran dan tindakan mereka yang dipengaruhi oleh dewa-dewa mereka.

Begitu pikirannya mencapai sejauh ini, Seol Jihu tiba-tiba berhenti.

“Dan aku seorang Priest…”

Bisikan itu berlanjut.

“Para priest lebih dekat dengan dewa mereka daripada Class lain… jadi, mereka yang paling terpengaruh di antara semua Executor…”

Dewi yang dilayani Seo Yuhui adalah Luxuria, dewi nafsu.

“…Noona.”

Seol Jihu bertanya dengan tidak percaya.

“Jangan bilang kamu…”

“…”

Sekali lagi Seo Yuhui menghela nafas panjang, dan mengangguk.

“Tunggu… Seberapa buruk…?”

“Katakan saja… jika aku tidak tahu itu akan seburuk ini…?”

Seo Yuhui berbicara perlahan, dan dengan penuh pertimbangan.

“Bukan hanya laki-laki… Wanita juga berbahaya… Terlepas dari usia atau jenis gender, aku… Dan itu tidak hanya menyentuh…”

“…”

“Menatap, mencium, segala jenis rangsangan… Sensasi sentuhan atau bahkan rasa sakit yang tersisa…”

Suara Seo Yuhui mulai goyah, dan dia menggigit bibirnya.

Seol Jihu tanpa sadar menutup matanya.

‘Apakah kamu tidak tahu nama panggilannya? Ini Dinding Baja.’

‘Bukankah kamu jijik, setiap kali menyentuh pria?’

‘Nona Seo Yuhui sangat menghindari ‘kenajisan’, sehingga mendekati mysophobia. Dia benci bahkan sedikit sentuhan dari benda asing.’

‘Untuk seseorang yang menghindari melakukan kontak dengan orang lain seperti wabah, untuk memeluk seorang pria…’

Suara-suara dari masa lalu berpacu di kepalanya.

Semua orang salah.

Mereka tidak tahu apa-apa tentang kebenaran.

Seo Yuhui bukan mysophobic.

Dia tidak punya pilihan selain memasang dinding baja.

Sama seperti Cinzia menderita kemalasan, Seo Yuhui yang melayani Dewi Luxuria, menderita nafsu sahwat.

Hal yang sama berlaku, untuk apa yang baru saja terjadi. Dia tidak menyebut pria kekar itu kotor.

Itu adalah ekspresi kebencian diri, yang berasal dari perasaan bersemangat. Dan dia hampir mencapai puncaknya pada sentuhan seorang pria yang mengekspos dan melecehkannya. Bahkan, jika itu hanya akting.

“Kamu sudah… menahannya?”

“Ya…”

Seo Yuhui mengakui dengan memerah.

“Aku wanita yang sehat… jadi, tentu saja, aku memikirkannya… tapi aku tidak ingin tidur dengan sembarang orang, dan membiarkan hasratku mendapatkan yang terbaik dari diriku…”

“…”

“Tapi, semakin aku menahan hasratku, semakin kuat itu menjadi… Dan pengaruh sang dewi semakin kuat juga…”

Nafsu adalah emosi primitif yang dapat dihilangkan sampai batas tertentu, dengan memuaskan hasrat. Tapi, Seo Yuhui menolak menjadi binatang, itu hanya didorong oleh desakan nafsunya.

Dia meringkuk dalam pelukan Seol Jihu, menyembunyikan wajahnya, karena malu.

Perkemahan itu semakin berisik.

Seol Jihu menyesuaikan cengkeramannya pada lengan Seo Yuhui, dan melanjutkan berjalan.

“Kamu harus istirahat. Ganti pakaian kamu juga. Aku akan berjaga-jaga.”

“…Terima kasih.”

Seo Yuhui tersenyum lemah.

Setelah dia menurunkannya di tenda, Seol Jihu melangkah keluar dan duduk di dekat pintu masuk.

Dia tidak bisa membantu, tapi memperhatikan suara pakaiannya jatuh.

Tidak ada yang datang kecuali Eun Yuri, yang berhenti sebentar untuk mengambil tali, untuk mengikat para tawanan.

Semua orang fokus pada kegiatan pasca-pertempuran.

Atau, lebih tepatnya berbicara…

“Wow. Sepertinya kita mendapatkan jackpot. Lihat peralatan ini!”

“Tambang emas! Ini adalah tambang emas!”

Mereka mengidentifikasi orang mati dan mereka yang jatuh. Sementara itu, mereka sibuk mengumpulkan senjata dan peralatan dari mereka.

Apa yang mereka lakukan bukanlah penjarahan, tapi Seol Jihu tidak menghentikan mereka.

Dia tidak akan peduli, tapi Seo Yuhui sedang menguasai pikirannya, terutama pada saat ini.

Sekarang dia tahu rahasianya, semuanya tampak jatuh pada tempatnya. Kenapa dia tidak menyadarinya sampai sekarang?

Tidak butuh waktu lama bagi Seol Jihu untuk menemukan jawaban untuk pertanyaan itu. Selanjutnya, pertanyaan lain terbentuk di benaknya.

Sejak pertemuan pertama mereka, khusus baginya, Seo Yuhui telah…

Tidak dapat mengatasi rasa penasarannya, Seol Jihu berbalik dan menusuk wajahnya ke dalam tenda.

“Noona…”

Tapi, Seo Yuhui sudah berganti pakaian bersih, dan berbaring di tas tidurnya.

Seol Jihu menatap wajah tidur Seo Yuhui untuk sementara waktu, sebelum menarik kepalanya keluar dari tenda.

Dia mengalihkan pandangannya ke depan lagi, mengesampingkan pertanyaannya untuk sementara waktu.

***

 

Keesokan paginya, hujan yang turun sepanjang malam berhenti, seperti seseorang mematikan keran.

Di bawah sinar matahari yang cerah, para anggota Valhalla menyelesaikan sarapan mereka.

Mereka semua tampak bahagia dan puas saat mereka menurunkan tenda, dan memasukkan barang-barang mereka ke gerbong yang dibawa Kazuki.

Tentu, mereka menang. tapi, itu bukan satu-satunya alasan.

Kualitas senjata dan peralatan yang mereka rampas dari musuh, sangat tinggi.

Tapi sekali lagi, itu yang diharapkan. Peralatan ini cocok untuk digunakan oleh Level 6. Bahkan, tidak seratus dari mereka ada di seluruh Paradise.

Penjarahan lainnya juga berkualitas baik, semua setidaknya Level 4. Hadiah ekstra dari misi ini sangat besar.

Valhalla mengambil lima manusia yang memimpin serangan, sebagai tawanan.

Seol Jihu berharap untuk menangkap mereka hidup-hidup tidak peduli apapun, dan dia mendapatkan apa yang diinginkannya.

Sudah jelas jika apa pun yang ada di toko untuk mereka, mulai sekarang akan jauh dari menyenangkan.

Kelima tawanan tidak bisa terlihat lebih menyedihkan.

Mereka dilucuti dari semua pakaian, dan tali diikatkan ke pinggang mereka.

Mereka juga mengenakan kerah tebal di leher mereka, yang terhubung ke rantai panjang yang diikat ke pohon terdekat.

Singkatnya, mereka diperlakukan seperti anjing, daripada manusia.

“Hei. Ini sarapanmu.”

Chohong melemparkan pot di depan para tawanan.

“Kalian semua harus berlari gila di belakang kereta, selama beberapa hari ke depan. Tidakkah kamu pikir, kamu harus menghemat energi?”

Chohong mencibir, ketika dia melihat campuran makanan yang telah tumpah dari pot.

Itu adalah campuran sisa makanan dari sarapan mereka. Pada dasarnya, itu sampah yang tidak bisa dimakan.

“Apakah kamu tidak terlalu baik? Bajingan ini tidak hanya mencoba membunuh kita, tapi juga mengkhianati umat manusia dan bergandengan tangan dengan Parasite. Tapi, kamu masih memberi mereka makanan?”

“Kebaikan adalah salah satu dari banyak sifat baikku. Apa yang kalian tunggu? Ayo, makanlah!”

Audrey Basler menyeringai, dan Chohong mempercepat tawanan.

“Ah, apakah itu karena kalian semua diikat? Kalau begitu, kamu harus menjilatinya seperti anjing.”

Saat itu, pandangan menantang muncul di wajah pemuda itu, yang diam sampai sekarang. Kata-kata Chohong sepertinya telah melukai harga dirinya.

“Lihat pria ini!”

Chohong tertawa kecil, dan kemudian tiba-tiba, semua jejak kegembiraan menghilang dari wajahnya.

Dia menjambak rambut pemuda itu, dan…

“Aku rasa, ini tidak sesuai dengan keagungannya, dan rasanya yang mahal, bukan?”

Koong!

“Uup!”

Dia membanting wajah tahanan ke sisa makanan.

“Buka mulutmu! Makan itu!”

Dia menggerakkan tangannya ke kiri dan ke kanan, menggosok wajah pemuda itu di tanah. lalu, dia menarik rambutnya ke belakang dan memaksanya untuk menatap matanya.

“Bajingan tidak seharusnya mengeluh, tentang makanan mereka. Jadi, ada apa dengan penampilan itu?”

Potongan-potongan sampah tercecer di wajahnya, dan pemuda itu mengerang.

“Kalian semua, makanlah. Aku akan memberi kamu 10 detik. Mereka yang tidak makan dalam 10 detik, aku akan membuatmu berharap, kamu bisa makan.”

Keempat sisanya tersentak menatap tatapan Chohong.

“Kamu tidak suka makanannya? Apakah kamu perlu saus celup atau sesuatu?”

Meludah!

Chohong meludah ke dalam campuran makanan.

“Apakah itu akan cukup? Kamu butuh garam, jika kamu ingin rasanya lebih enak.”

Audrey Basler menyeringai dan menggelengkan rambutnya di atas panci. Serpihan ketombe putih jatuh ke dalam campuran.

Eun Yuri, yang sedang melilitkan tali kulit di sekitar cabang pohon untuk membuat cambuk, merasa ngeri melihat pemandangan itu. Dia tampak jijik.

Tapi, ini baru permulaan.

“Apa yang kamu bicarakan? Aroma adalah yang paling penting!”

Hugo berteriak dan berjongkok di atas panci.

Fffffft!

Wajah semua orang menegang, mendengar suara kentut itu.

Kebisingan yang mulai ringan dan santai, tiba-tiba menjadi berat dan membosankan.

“Persetan.”

Hugo melompat berdiri.

Dia berjalan melintasi lapangan, dan menghilang dengan tergesa-gesa.

“…Bajingan yang menjijikkan.”

Oh Rahee menutup mulutnya dengan satu tangan, dan muntah.

Akhirnya, ketika Hoshino Urara mengencingi panci, Kazuki tidak bisa lagi menyaksikan kekejian ini dan melarikan diri dari tempat kejadian.

“Um…”

Chohong ragu-ragu. Dia tidak ingin pergi ke dekat makanan, yang ditutupi dengan kotoran dan urin.

“Hentikan!”

Wanita itu akhirnya mogok.

“Apa?”

“Berhenti! Ini… Ini terlalu kejam! Setidaknya biarkan kami…”

Lalu.

“Apa yang sedang terjadi?”

Tanya Seol Jihu, saat dia berjalan ke arah mereka dari tenda.

“Kita harus segera pergi… jadi, mengapa kalian semua berkumpul di sini?”

“Hah? Um, uh…“

Chohong ragu-ragu.

“Kami memberi mereka sarapan… tapi mereka tidak makan…”

“Sarapan?”

Seol Jihu melirik ke tempat terbuka, dan dengan cepat menyadari situasinya.

Keadaan makanan yang benar-benar menjijikkan, dan serpihan sampah di wajah pemuda itu.

Dia perlahan mengalihkan pandangannya dan Chohong mengalihkan pandangannya. Audrey Basler tersenyum gugup.

“Aku hanya berusaha bersikap baik… tapi mereka tidak mau makan. aku kira mereka tidak lapar.”

“…Apa yang harus kita lakukan?”

Seol Jihu menghela nafas.

“Jika mereka tidak lapar…”

Lalu, dia mengangkat kakinya.

“Kita harus membuatnya.”

Puk!

Dia menendang dengan sekuat tenaga.

Wanita itu jatuh ke tanah dengan pekikan. Semua orang membuka mata lebar-lebar.

Seol Jihu menemukan tato ular seukuran telapak tangan di leher wanita itu, dan bibirnya membentuk ejekan mengejek. Dan dia tidak berhenti hanya dengan satu tendangan.

Puk, puk, puk, puk!

Dia juga menendang empat lainnya secara bergantian.

Pria kekar itu menerima pukulan keras. Tangan yang mencekik Seo Yuhui ditendang, diinjak, dan dipukuli.

Pemukulan itu begitu parah, sehingga Audrey Basler mundur dengan ngeri. Itu mengingatkannya pada apa yang terjadi padanya di masa lalu, di Banquet.

“Hei, hei, berhenti!”

Akhirnya, Chohong turun tangan.

“Kamu akan membunuh mereka. Bukankah kamu yang menginginkan mereka hidup?”

“Kita bisa menyembuhkan mereka setelah itu.”

Seol Jihu berkata dengan dingin, sambil mendorong Chohong ke samping.

Kemudian, dia membidik seolah sedang menendang bola, dan memberi wanita itu tendangan lagi.

“Benar sekali! Bunuh kami!”

Wanita itu menjerit, darah memancar dari hidung dan mulutnya.

“Bunuh kami! Kami tidak akan menyerah padamu!”

“…Menyerah?”

Seol Jihu menurunkan kakinya.

Dengan mencibir, dia perlahan berjongkok di samping wanita itu, dan menatap matanya.

“Pasti ada kesalah-pahaman di sini, Ghost Attacker Level 6, Nona Kishi Yukino.”

Wanita itu, Kishi Yukino tersentak, meskipun seharusnya tidak mengejutkan jika musuh tahu namanya. Mereka berlima cukup terkenal di Paradise.

Yang benar-benar mengejutkannya dan rekan-rekannya adalah apa yang terjadi kemudian.

Seol Jihu mulai melafalkan tanggal panggilan, jenis kelamin, usia, kebangsaan, dan bahkan afiliasi mereka.

Karena mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui basic skill Seol Jihu, mereka dituntun untuk percaya jika dia telah meneliti mereka secara menyeluruh sebelumnya.

“Jangan menyanjung dirimu sendiri. Kami tidak ingin menanyakan pertanyaan atau memeras informasi kepadamu. Kami sudah menangkap uskup, jadi mengapa kami harus melakukannya?”

“B-Bagaimana…”

“Biarkan aku ulangi ini sekali lagi, hanya untuk menjadi jelas. Kamu tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan kepada kami. Kami hanya membuatmu tetap hidup, untuk digunakan sebagai pengorbanan. Tutup mulutmu dan turunkan kepalamu, jika kamu ingin mati dengan damai saat semuanya berakhir.”

Seol Jihu melemparkan pukulan lagi ke arah Kishi Yukino, yang telah terdiam.

Dia mengibaskan darah dari tangan dan kakinya, sebelum berbicara.

“Kita akan segera pergi. Bawa semuanya dan ikat di belakang gerbong.”

Suara dinginnya membuat Chohong mendecakkan lidahnya.

“Jalanan dalam kondisi buruk. Butuh setidaknya 10 hari…”

“Itu tidak masalah. Mereka akan lari, jika mereka ingin hidup. Tuan Kazuki membawa dua gerbong, jadi bagilah menjadi dua kelompok.”

“Baik!”

Eun Yuri menjawab dengan riang. Dia melepaskan ikatan tali dari pohon, dan mengangkat cambuk kulit buatan sendiri di tangannya.

“Ayo pergi, semuanya…”

Lima anjing menggeliat tak nyaman.

Eun Yuri menjentikkan lengannya dan cambuk menebas pemuda itu, meninggalkan garis merah di pantatnya yang telanjang.

“Ayo pergi…”

“Perempuan jalang ini…!”

Pria kekar itu juga melampiaskan kemarahannya, dan Eun Yuri mencambuknya juga.

Dia mengepalkan giginya, wajahnya terkubur di tanah yang basah, dan pantatnya sakit karena bulu cambuk.

Tapi, reaksi seperti ini sepertinya membuat Eun Yuri semakin bergairah.

Pipinya memerah dan matanya berbinar. Keriting kecil di salah satu sudut mulutnya, adalah bukti lain.

“Ayo pergi…”

Desir!

Cambuk sekali lagi memukul punggung pemuda itu, dan dia mengepalkan giginya.

Pada akhirnya, mereka berlima terpaksa berjalan dengan tangan dan berlutut seperti hama.

***

 

Sekitar waktu yang sama.

Ketika pagi tiba, semua wilayah manusia di Paradise ramai dengan kebisingan.

Semua orang yang menonton film mengejutkan dari malam sebelumnya, membicarakannya.

“Ayah! Ayah!”

Hal yang sama berlaku untuk Haramark.

Teresa mencari Raja Prihi, begitu dia membuka matanya.

“Apakah kamu melihatnya? Apakah ya?”

“Aku melakukannya. Aku sulit tidur setelahnya.”

Prihi menjawab dari kantornya, dengan tenang memiringkan cangkir tehnya.

“Bagaimana kamu bisa begitu tenang? Aku tidak bisa tidur sekejap semalam!”

“Sesuatu telah menggangguku.”

“…?”

“Sebelumnya, aku berbicara dengan Star of Greed melalui kristal komunikasi. Dia mengatakan, dia adalah direktur dan perwakilan Valhalla adalah produser…”

Prihi meletakkan cangkirnya, dan mengetuk meja dengan jarinya.

“Aku hanya tidak mengerti, tujuan dari produksi mereka.”

“Tujuan?”

“Mereka tidak harus menyiarkannya langsung di mana-mana, tapi mereka melakukannya. Ini membuatku berpikir, mereka memiliki motif tersembunyi…”

Prihi berpikir sejenak sebelum melanjutkan.

“Aku percaya, mereka berusaha mendapatkan pembenaran untuk sesuatu.”

“Pembenaran?”

“Ya. Dan jika aku benar, kita akan segera melihat sequel-nya.”

Prihi bergumam pada dirinya sendiri, dan berdiri dari meja.

Teresa tampak bingung.

“Kita harus pergi ke Eva.”

Prihi berbicara.

“Rencana mereka ini terlalu berlebihan untuk tujuan sederhana, seperti mengamankan bukti. Mereka harus memiliki gambaran yang lebih besar dalam rencananya, dan kita mungkin dapat membantu mereka melukisnya. Kita harus pergi ke Eva, dan…”

Prihi yang berbalik menghadap Teresa, berhenti di tengah-tengah kalimatnya.

Putrinya sudah mengenakan baju zirahnya, dan bahkan membawa tas di punggungnya. Dia sepertinya siap berangkat kapan saja.

“…Kapan?”

“Uhuhuhu.”

Teresa memutar-mutar tubuhnya dengan malu-malu.

“Aku berkemas pagi-pagi. Sudah aku bilang aku tidak bisa tidur. Juga, aku sangat ingin melihatnya…”

Prihi menggelengkan kepalanya.

“…Aku akan bersiap-siap segera.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_393"

Follow Us