Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_394

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_394

Bab 394. Niat (2)

Seol Jihu tetap setia pada kata-katanya.

Meskipun dia mungkin seorang pemimpin yang baik kepada orang-orang di dalam pagar, dia tidak menunjukkan simpati kepada mereka yang menerobos pagar.

Akibatnya, Kishi Yukino dan tawanan lainnya harus berlari sepanjang hari, sambil diikat ke gerbong. Satu atau dua orang yang tersandung dan jatuh dengan paksa diseret di tanah, sampai kereta berhenti.

Kebaikan yang menyelamatkan mereka adalah tanah itu lunak, karena hujan yang telah jatuh beberapa hari terakhir ini. tapi, itu tidak berarti tidak ada kekuatan gesekan atau fitur medan, seperti batu dan batang pohon.

Ini secara alami berarti tawanan yang roboh harus menderita melalui rasa sakit yang membakar sambil diseret di tanah. Mereka berteriak, setiap kali kulit mereka tergores dan robek.

Namun, mereka menjadi sunyi begitu enam hari berlalu.

Kereta berhenti setelah matahari terbenam, pada hari ketujuh.

Setelah makan malam, para anggota Valhalla mendiskusikan cara membagi peralatan yang dijarah di bawah izin Seol Jihu, sebelum tertidur.

Seol Jihu juga merangkak ke dalam kantong tidurnya, tapi terbangun setelah merasakan seseorang mengguncang tubuhnya.

Eun Yuri memutar tubuhnya ke kiri dan kanan, sambil menguap lebar.

Sudah waktunya untuk mengganti penjaga malam.

Seol Jihu memeriksa tawanan, segera setelah dia memulai shiftnya.

Dua dari mereka berlumuran darah dari ujung kepala sampai ujung kaki. Seol Jihu tidak yakin, apakah mereka pingsan atau mati.

Tiga tawanan lainnya yang tertutup debu, tampak baik-baik saja. Tapi, mereka masih tergeletak di tanah, seperti katak mati.

Sementara sepertinya dia tidak perlu khawatir, Seol Jihu masih memeriksa jendela status mereka dengan Nine Eye.

Hanya setelah memastikan jika ‘kondisi saat ini’ mereka ‘sangat terluka’ atau ‘sangat kritis’ dia berpaling.

“Hmm?”

Seol Jihu berhenti, sebelum dia bahkan bisa berjalan beberapa langkah.

Penjaga malam biasanya memiliki dua orang yang berjaga.

Wanita yang berjaga dengannya itu, duduk di sebelah api unggun.

“Noona?”

Itu Seo Yuhui.

Meringkuk dengan tangan di lutut dan wajahnya yang setengah terkubur menatap api unggun. Dia tampak agak menyedihkan.

Apa yang paling mengkhawatirkan Seol Jihu selama perjalanan pulang ini, bukanlah tawanan atau peristiwa masa depan. Tapi, Seo Yuhui.

Meskipun dia berusaha keras untuk menutupinya, setelah mengetahui tentang keadaan Seo Yuhui, Seol Jihu mulai memperhatikan Seo Yuhui yang menekan dirinya sendiri atau menjadi lelah.

Penyakit kronisnya telah menyulut kembali dari peristiwa baru-baru ini. Dan sepertinya, dia masih syok dari semuanya.

‘Sepertinya, menjadi executor tidaklah mudah…’

Terus terang, kerakusan hanya akan membuat orang makan lebih banyak. Kemalasan, ketamakan, dan yang lainnya juga tidak mencegah seseorang untuk hidup normal.

Tapi, nafsu berbeda.

Itu meningkatkan dorongan hasrat seseorang, dan tubuh akan menganggap tatapan intens dari sekelilingnya, sebagai kesenangan.

‘Aku… aku juga tidak berpikir, ini akan seburuk ini…’

Apa yang Seo Yuhui katakan seminggu yang lalu, masih melekat di benaknya.

Dia biasanya tidak seperti ini. jadi, Seol Jihu tidak bisa membayangkan, betapa tidak nyamannya ia, karena tiba-tiba berubah setelah menjadi seorang Executor.

Pada saat yang sama, dia mengembangkan kekaguman, yang baru ditemukan untuknya.

Dikatakan jika keinginan Seven Sin akan tumbuh lebih kuat, ketika mereka membangun tembok penghalang. Dia bisa tahu seberapa kuat tekad Seo Yuhui untuk bertahan, tanpa mengekspresikan keinginan.

Seol Jihu menghela nafas. Dia merasa tidak enak, setiap kali melihat Seo Yuhui linglung.

Dia ingin dia mendapatkan kembali senyumnya. Tapi, kata-kata yang tidak diikuti oleh tindakan seringkali tidak berarti.

Maka, dia mengeluarkan panci dan mulai merebus air. Dia memasak ramen dengan perhatian lebih dari biasanya.

Seo Yuhui yang tenggelam dalam pikirannya, tersadar ketika sebuah nampan diletakkan di depannya.

Semangkuk ramen kukus lezat, dan atasnya dengan telur rebus, sepiring kimchi yang sudah berumur, dan semangkuk nasi dingin.

Yaitu, Set Ramen Khusus Seol Jihu sudah siap.

Matanya melebar. Ketika dia melihat ke belakang dengan wajah terkejut, Seol Jihu tersenyum lembut dan menunjuk ke nampan.

“Kamu mengagetkanku…”

Seo Yuhui tampaknya bingung apa yang harus dilakukan. Dia tampak agak khawatir.

“Astaga, aku akan menjadi gemuk, jika aku makan selarut ini…”

“Eii, kamu bisa menambah berat badan, Noona.”

“Tidak, bukan itu… Setiap kali aku makan, semua lemak ada di sini…”

Seo Yuhui bergumam, sambil menopang dada-nya sedikit.

“Aku tidak keberatan,”

Seol Jihu menelan kata-kata ini, sebelum mengucapkannya.

Setelah mengetahui tentang rahasianya, dia lebih berhati-hati dengan kata-katanya.

Bukannya dia tidak mengerti kekhawatirannya.

Dia bisa memikirkan lebih dari beberapa alasan, tentang bagaimana memiliki dada besar yang tak nyaman.

Mereka tidak hanya membuat pundak seseorang kaku. Tapi, dia juga melihat Yoo Seonhwa ingin beristirahat, setelah berjalan selama beberapa jam, karena sakit leher dan punggung.

Dan selama bulan itu, mereka akan tumbuh lebih besar, dan menuntut satu set pakaian dalam yang terpisah. Dan, pakaian ketat seperti kancing, akan terlalu menyesakkan dada, saat dipakai.

Selain itu, seseorang harus berhati-hati, ketika mereka turun tangga atau makan sesuatu yang bisa menetes, keringat akan menggenang di bawah atau di antara dada selama musim panas, dan orang mungkin terbangun di tengah malam, karena tekanan.

Ketika Seol Jihu pernah hidup bersama dengan Yoo Seonhwa, dia tahu sakitnya seseorang dengan dada besar.

“Jika kamu begitu khawatir, aku akan memakannya.”

“Tidak, aku tidak bermaksud aku tidak akan makan. Tuhan, maafkan aku, karena menyerah pada godaan.“

Seo Yuhui dengan cepat mengambil sumpit.

Mencucup.

Senyum puas muncul di wajahnya, saat mie masuk ke mulutnya.

“Mmn! Itu terlalu enak.”

Seo Yuhui asyik makan untuk sementara waktu, sebelum merasakan tatapan aneh.

Melirik ke atas, dia melihat Seol Jihu menatapnya dengan khawatir.

Dia bisa dengan mudah menebak, mengapa dia menyiapkan ramen ini untuknya.

“Maaf.”

Ketika mata mereka bertemu, Seol Jihu berbicara dengan tenang.

“Aku tidak berpikir… mereka akan pergi sejauh itu.”

Dia berbicara, tentang bagaimana raksasa itu merobek pakaian Seo Yuhui, atas perintah Kishi Yukino.

Itu adalah situasi yang tidak terduga. Seluruh situasi disiarkan ke setiap kota di Paradise. Jadi akan mengejutkan, jika dia tidak terkejut.

Meskipun dia tidak memiliki cara untuk mengetahui dengan pasti… mengingat kepribadiannya, dia pasti merasa sangat malu.

“Mm. Apakah kamu khawatir tentang diriku?”

Seo Yuhui membuat ekspresi aneh.

“Apa yang harus aku lakukan? Ribuan orang pasti melihatku… Bagaimana jika aku tidak bisa menikah?”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Apakah kamu mengatakan itu, karena itu bukan masalahmu? Atau apakah kamu akan bertanggung jawab atas noona ini?”

Menyadari jika Seol Jihu mengkhawatirkannya, Seo Yuhui berbicara dengan bercanda.

“Ya, aku akan bertanggung jawab.”

“Hnng, apa kamu yakin, tidak hanya mengatakan itu? Siapa yang tahu, jika kamu akan mengabaikanku di masa depan?”

“Pertama-tama, aku tidak berpikir, sedikit kulit yang terbuka akan membuatmu tetap melajang selamanya. Jika benar, kamu akan memiliki lebih banyak pelamar.”

Saat Seol Jihu menjawab dengan bercanda juga, Seo Yuhui cemberut sedikit.

Seol Jihu tertawa sebelum berdehem.

“Noona, ada sesuatu yang ingin aku ketahui.”

Ini adalah kesempatan bagus. Seo Yuhui tampak dalam suasana hati yang lebih baik. Akhirnya, tiba saatnya untuk bertanya, apa yang selama ini ia pikirkan, selama beberapa hari.

Begitu Seo Yuhui sedikit memiringkan kepalanya dan mengangguk, Seol Jihu dengan hati-hati mengangkat topik yang telah ia maksudkan selama berhari-hari.

“Sejujurnya… Aku tidak berpikir, kamu akan menyembunyikan rahasia seperti itu.”

“….”

“Tapi setelah berpikir sebentar, aku melihat sesuatu yang aneh. Kamu adalah star of lust. Seharusnya, aku mempertimbangkannya setidaknya sekali, untuk mengerti pengetahuan tentang Executor. Jadi, mengapa aku tidak menyadarinya?”

Seol Jihu melanjutkan.

“Itu mungkin, karena aku tidak merasakan hal semacam itu, dari bagaimana kamu memperlakukanku. Dari saat kita bertemu, sampai sekarang.”

Memang. Sejak dia menjadi utusan dewa, dia sangat berhati-hati, sampai menghindari kontak dengan orang lain.

Hanya dengan satu pengecualian.

Untuk orang ini, dia pergi sejauh memindahkan tempat tinggalnya untuk menjadi lebih dekat. Dan, dia memeluknya, setiap kali dia punya kesempatan.

Bahkan, ketika Seol Jihu menyelinap ke tempat tidurnya dan mengubur dirinya di dadanya, dia akan memeluknya kembali dan menepuknya, daripada terlihat tidak nyaman.

Kecuali Seo Yuhui berpura-pura sepanjang waktu, dia jelas menerima perlakuan khusus.

Merasa jika Seo Yuhui harus tahu apa yang ia tanyakan, Seol Jihu dengan sabar menunggu jawabannya.

“Mmm…”

Seo Yuhui meletakkan mangkuk ramen dan menundukkan kepalanya.

Dia tampak tenggelam dalam pikirannya.

Kemudian, dia menghembuskan napas ringan, dan menatap lurus ke arah Seol Jihu.

“Kamu tahu, Jihu. Aku juga penasaran tentang sesuatu. Bisakah aku bertanya satu hal saja?”

“Hah? Ah ya.”

“Apa alasan Luxuria-nim sangat menyayangimu?”

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

Dia tidak berharap, Seol Jihu tiba-tiba membawa nama Luxuria.

“Tentu saja, Seven God dapat mendukung Earthling tertentu. Tapi, mereka umumnya tidak tertarik pada Earthling yang melayani dewa lain. Karena, itu akan melanggar batas wilayah dewa lain.”

Seo Yuhui berbicara dengan lembut.

“Tapi Luxuria-nim… sangat, sangat tertarik padamu. Hampir sampai berlebihan. Dia banyak menyebutmu, ketika berbicara denganku juga.”

“Luxuria-nim berbicara tentang diriku?”

“Ya. Tapi yang lebih mengejutkan adalah Gula-nim tidak mengatakan apa-apa. Meski aku tidak yakin, sepertinya dia mengerti mengapa dan mengatasinya. Meskipun, masuk akal baginya untuk tidak senang.”

“….”

“Jadi, apakah kamu tahu, mengapa Luxuria-nim sangat memuja-mujamu?”

Seol Jihu berkedip dalam kebingungan untuk sementara waktu. Dia tampak benar-benar bingung.

Memang benar jika Luxuria menyayanginya. Tapi sejauh yang ia sadari, dia seperti itu bagi semua Earthling. Bukankah itu alasan Luxuria begitu populer di kalangan Earthling, bahkan dikenal sebagai dewa yang paling baik hati?

Sejenak, keheningan yang canggung memenuhi udara.

Melihat wajah Seol Jihu yang tidak mengerti, Seo Yuhui tersenyum.

“Jika kamu bertanya-tanya, aku tidak mengatakan jika jawaban untuk pertanyaanmu adalah karena Luxuria-nim. Tentu saja, sebagai utusan-nya, aku tidak dapat menyangkal pengaruhnya. Tapi aku tahu, perasaanku lebih baik daripada orang lain.”

Seo Yuhui meletakkan tangan di dadanya.

“Tidak masalah bagaimana orang-orang di Paradise melihat dan memikirkanku. Tapi yang penting adalah aku pada akhirnya berada di posisi yang sama dengan mereka. Aku seseorang dari Bumi yang memasuki Paradise.”

“Baik.”

“Tepat. Jadi, aku bukan saint atau mesias. Aku hanya Seo Yuhui, seorang gadis normal.”

Dengan itu, Seo Yuhui berdeham.

“Aku tidak berpikir, nafsu adalah hal yang buruk. Jika aku merasakan keengganan terhadap hasratku, aku tidak akan menerima posisi seorang utusan sejak awal.”

Seol Jihu mengangguk, dan mendengarkan diam-diam.

“Tentu saja, sulit dan menyakitkan ketika tubuhku bereaksi terhadap orang yang tidak aku sukai, terutama orang yang aku benci dan itu menjijikkan. Tapi…”

Seo Yuhui terhenti, seolah dia ingat seseorang. Kemudian, dia melanjutkan dengan suara cerah.

“Jika aku merasakan hal ini dari seorang pria yang aku cintai. Dan jika dia dan aku bisa bercinta bersama… aku pikir, aku tidak bisa lebih bahagia.”

Seo Yuhui menyatukan tangannya, dan berbicara dengan tenang.

“Jika itu bukan dari emosi buatan yang datang dariku menjadi seorang utusan… jika itu adalah sesuatu yang benar-benar diinginkan hatiku… maka, hanya berpegangan tangan akan membuatku bahagia.”

Dia kemudian menatap Seol Jihu, dan tersenyum manis.

“Tidak, itu membuatku bahagia. Benar.”

Cara bicaranya berubah dari hipotetis menjadi aktual.

Artinya, dia sudah mengalaminya.

Seol Jihu dengan bingung menatap Seo Yuhui, sebelum dia menyadarinya.

Apa yang dia katakan itu sederhana. Jika itu seseorang yang ia benci, dia bahkan tidak ingin melihat mereka. Tapi jika itu adalah seseorang yang ia cintai, bahkan berpegangan tangan dengannya akan membuat jantungnya berdebar.

Dan itu harus berarti satu hal.

“Kamu tidak akan mengatakan, kamu tidak mengerti, bahkan setelah aku mengatakan semua ini, kan?”

Seo Yuhui membuang muka dan terkikik.

Wajah Seol Jihu memerah.

“Uh… Ada sesuatu yang aku pikirkan, tentang apa yang aku lakukan, setelah kembali ke Eva.”

Setelah hening sejenak, dia berbicara dengan batuk kering.

“Ini merekrut.”

“Merekrut?”

“Ya. Ada seseorang yang membantu dengan sepenuh hati, sehingga semuanya akan berjalan lancar.”

“…aku mengerti.”

Mata Seo Yuhui membelalak, mendengar kata-kata Seol Jihu yang tak terduga. Namun, dia tersenyum pada saat berikutnya.

Dia telah mengubah topik pembicaraan secara alami. Tapi, dia agak berharap ini terjadi.

Mungkin, dia harus memberinya poin, karena tidak mengatakan ‘ya?’ dan pura-pura tidak mendengar.

“Ya. Tanpa bantuan orang ini, semua ini tidak akan mungkin terjadi. Kita mungkin menderita kerugian besar juga. “

“Aku mengerti.”

“Masalahnya adalah dia membuat ini terjadi, dengan menempatkan dirinya dalam bahaya. Dia bahkan mempertaruhkan nyawanya.”

“…Hm?”

Namun, Seo Yuhui segera menyadari jika dia salah.

Seol Jihu tidak mengubah topik pembicaraan atau menghindari memberikan jawaban.

“Jadi, aku memutuskan untuk merekrutnya sekali dan untuk semua. Aku akan menempatkannya di tim utama Valhalla, dan membuatnya tetap di sisiku.”

“A-Apa… untuk apa?”

Seo Yuhui membungkuk ke depan, tanpa sadar.

“Untuk memastikan dia tidak pernah melakukan hal seperti itu lagi.”

“Itu dia?”

“Tidak. Banyak orang membidiknya… jadi, aku harus melindunginya… dan juga…”

“Juga?”

“Uh….”

Seol Jihu mendecakl bibirnya, pada pertanyaan Seo Yuhui yang tak henti-hentinya.

Dia kemudian berbicara dengan tenang.

“Jika dia mau…”

“Ya?”

“Aku bisa tinggal di sisinya selamanya, dan membuat ramennya, kapan saja dia mau…”

Mulut Seo Yuhui perlahan melebar.

Dia jelas terkejut.

Wajah menyihir, sosok glamor. Dengan penampilannya di dunia lain, Seo Yuhui telah menerima banyak pengakuan selama hidupnya. Itu tidak berlebihan untuk mengatakan, jika dia menerima ratusan.

Tapi untuk mengatakan, “Aku akan membuatmu di sisiku, dan membuat ramen untukmu kapan pun kamu mau.”

Dia belum pernah mendengar pengakuan yang kikuk dan tidak keren seperti itu, sejak saat junior universitasnya berkata,

“Noona, apakah kamu ingin datang ke tempatku dan makan ramen?”

Ketika dia mendengar kata-kata ini untuk pertama kalinya, dia berhenti berkomunikasi dengan junior itu sepenuhnya. Tapi karena suatu alasan …

“Jadi, sangat kuat!”

Meskipun apa yang ia katakan tidak berbeda dengan apa yang dikatakan junior itu, perasaan yang ia dapatkan dari kata-kata Seol Jihu, terlalu jauh berbeda.

Melihat mangkuk ramen yang didorongnya ke samping, sudut mulutnya terus melengkung.

Pada akhirnya, Seo Yuhui tidak bisa menahan tawa, dan menutup mulutnya.

Tentu saja, dia tidak bisa berbuat apa-apa tentang tawa yang bocor.

Seol Jihu menatap Seo Yuhui, saat dia tertawa gila.

Dia telah mengumpulkan keberanian untuk mengatakan, apa yang baru saja ia lakukan. Tidak tahu apa yang begitu lucu, dia menunggu jawabannya dengan gugup.

“…Ya.”

Segera, Seo Yuhui berhenti tertawa, dan berbicara dengan senyum berseri-seri.

“Aku pikir, itu ide yang bagus juga. Jika dia sehebat yang kamu katakan, maka kamu harus memegangnya dengan pasti.”

Saat dia menekankan kata-kata ‘pasti’, wajahnya memerah, seperti matahari terbenam yang dipantulkan di sungai.

“Kamu pikir begitu?”

“Un… Dan tebakanku adalah dia tidak akan mengatakan tidak.”

Seo Yuhui tersenyum lembut, sambil memutar tubuhnya.

Seol Jihu tersenyum cerah.

“Aku lega mendengarmu mengatakan itu. aku akan memberi tahu Nona Baek Haeju, segera setelah aku kembali.”

Seo Yuhui tampak, seperti telah menerima pukulan.

Dia memelototi Seol Jihu, sesuatu yang hanya ia lakukan sekali di bulan biru.

“Aku bercanda, aku bercanda. Kamu banyak tertawa, sehingga aku ingin membalasmu sedikit, haha.”

Hmph. Pelit. Apa yang salah dengan tertawa, karena sukacita? Kamu hampir membuatku sedih.”

“Ini memalukan.”

“Ehew. Kamu kikir. Kemari.”

Seo Yuhui mengetuk pahanya.

Seol Jihu menyeret pantatnya, dan dengan lembut menundukkan kepalanya.

Meskipun dia lega, melihat dia membelai rambutnya dengan ekspresi lembut yang biasa. Dia masih bertanya untuk berjaga-jaga.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Ya aku baik-baik saja.”

“Bahkan jika aku melakukan ini?”

Seol Jihu menggali wajahnya lebih dalam di antara paha Seo Yuhui, dan menggosoknya di tempat yang agak agak bersifat cabul.

Mata Seo Yuhui menyipit.

“Tidak apa-apa… tapi apakah kamu baik-baik saja dengan itu?”

“…?”

“Bisakah kamu mengatasinya? Kamu akan bertanggung jawab atas noona ini, kan?”

Mengatakan itu, Seo Yuhui menjulurkan lidahnya, dan menjilat bibir atasnya.

Seol Jihu meringis. Saint murni yang melayani dewa, tiba-tiba tampak seperti seorang enchantress yang kecantikannya yang tiada taranya, cukup untuk menyebabkan kejatuhan suatu negara.

“Fufu, jika kamu terus bercanda, jangan salahkan aku karena melahapmu.”

Seol Jihu berpikir sejenak, sebelum mengangguk.

“Mn, dilahap olehmu, sepertinya bukan ide yang buruk.”

“Oh, apa itu yang kamu sukai?”

“Aku tidak punya alasan. Bagaimana denganmu?”

“Hmm, jika aku harus mengatakannya, aku rasa aku lebih suka dimangsa? Kamu akan terkejut, jika kamu melihat alias diriku, sifat, dan tingkat kognisi.”

“Bisakah kamu menunjukkannya padaku?”

“Tidak. Itu terlalu memalukan. Aku akan mati karena rasa malu, jika aku menunjukkannya padamu.”

Seo Yuhui mengedipkan mata, sambil tersenyum seperti penggoda.

Seol Jihu segera membuat sumpah untuk lulus Trial of Gula, sesegera mungkin. Meskipun Nine-nya tidak bisa melihat melalui jendela status Seo Yuhui, ada kemungkinan itu mungkin bisa, begitu dia menjadi Executor. Bagaimanapun, mereka berdua akan menjadi utusan saat itu.

“Bulan benar-benar cantik malam ini, bukan?”

Seo Yuhui kembali tersenyum dan menatap langit malam, dengan mata mimpi seorang gadis muda yang jatuh cinta.

Kemudian, dia mendengar kata-kata, ‘Kamu lebih cantik, Noona…’, dia menundukkan kepalanya.

“Oh benarkah?”

Seol Jihu tersenyum malu-malu.

Seo Yuhui tersenyum dengan berseri-seri juga.

Orang sering mengatakan jika pasangan dalam periode bulan madu, mereka bisa menghabiskan sepanjang hari hanya saling menatap. Dan bertukar pandangan diam, sudah cukup untuk membuat senyum mekar di wajah mereka.

“Aww.”

Seo Yuhui menggelengkan kepalanya dan dengan ringan menampar pipi Seol Jihu, dengan malu.

Seol Jihu meraih tangannya, dan dengan hati-hati melingkarkannya di wajahnya.

Seo Yuhui menurunkan tubuh bagian atasnya, dan diam-diam membisikkan sesuatu ke telinganya.

“Noona… kamu terlalu nakal.”

“Kamu tidak suka itu?”

“Tidak, aku menyukainya.”

Mereka berdua tertawa cekikikan sekali lagi.

Raksasa yang bangun dari keributan, melihat pemandangan ini dan meludahkan darah. Ketika indranya kembali ke tubuhnya, dia mendengus kesakitan yang membanjiri.

Udara panas dan mengharukan mengalir di satu sisi, dan udara dingin mengalir di sisi lainnya.

Itu adalah pemandangan yang sangat kontras untuk dilihat.

***

 

Seperti yang diharapkan, kereta tiba di tujuannya empat hari kemudian.

Kerumunan besar berkumpul di gerbang Eva.

“Mereka di sini! Mereka di sini!”

“Di sini!”

Melihat dua gerbong berjalan menuju kota, semakin banyak orang mulai berkumpul dari segala arah.

Kemudian, mereka menjerit.

Itu karena, mereka melihat sosok diseret oleh tali yang diikat ke kereta.

Tiga orang berjalan terhuyung-huyun,g seolah-olah akan pingsan kapan saja. Dua sudah jatuh dan tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan.

Saat darah mereka membuat alur panjang tersendiri di jalan, kerumunan yang berlari ke gerbong tiba-tiba berhenti.

Dengan menggunakan celah ini, gerbong dengan santai memotong jalan.

Baru setelah kereta tiba di gedung Valhalla, Seol Jihu menunjukkan dirinya.

Begitu pintu kereta terbuka, orang-orang yang mengikuti mereka ke gedung organisasi, berkerumun di sekitar mereka.

Setelah melihat Seol Jihu, mereka melemparkan satu pertanyaan demi satu.

Reaksi mereka sedikit berbeda, dari ketika dia kembali dengan kemenangan dari Perang Benteng Tigol.

Kerumunan telah berkumpul saat itu juga. Tapi, itu untuk menegaskan kembali berita kemenangan dengan mata kepala mereka sendiri, dan merayakannya.

Tapi kali ini, itu karena alasan yang berbeda.

Insiden baru-baru ini bertujuan langsung pada manusia.

Bukan hasil besar yang akan sangat mempengaruhi umat manusia keluar. Sebaliknya, itu akan segera keluar.

Karena satu orang.

Meskipun Seol Jihu dibombardir dengan banyak pertanyaan, dia tidak bereaksi keras.

“Apa yang terjadi? Apakah benar-benar ada pengkhianat, yang diam-diam berkomunikasi dengan Parasite?”

“Kamu sudah melihatnya dengan matamu sendiri. Apakah ada kebutuhan untuk mengajukan pertanyaan itu?”

“Beberapa organisasi berada di belakang kelompok yang menyerang Valhalla! Apa yang akan kamu lakukan tentang organisasi itu?”

“Apa yang akan kami lakukan? Itu sesuatu yang harus diselidiki dan dijelaskan oleh organisasi-organisasi itu. Aku tidak percaya, jika ini giliran Valhalla untuk berbicara. Yah, kami memiliki semua bukti di dunia, jadi mereka lebih siap, jika mereka mengatakan kalau kami merencanakan semua ini.”

Seol Jihu berjalan menembus kerumunan, sambil menjawab dengan tenang.

Lalu.

“Mengapa kamu menyiarkan insiden itu ke seluruh dunia? Apa niatmu?”

Mendengar pertanyaan tertentu, dia berhenti sebelum memasuki gerbang utama.

Niatnya untuk membuat film?

Seol Jihu berbalik.

“Aku akan mengatakan satu hal.”

Kerumunan segera terdiam. Orang-orang dari organisasi intelijen, bersiap untuk mencatat kalimat berikutnya, kata demi kata.

“Alasanku menyiarkan insiden itu ke seluruh dunia… adalah untuk menghormati ingatan orang yang sudah meninggal.”

“Untuk menghormati ingatan orang yang sudah meninggal…?”

Orang yang mengajukan pertanyaan, mengulangi jawaban Seol Jihu dengan linglung.

“Ya. Untuk menghormati memori Raging Temperance.”

Bukan hanya dia. Orang-orang yang sibuk menulis kata-kata Seol Jihu, juga meragukan telinga mereka dan berhenti.

“Apa… apa artinya itu? Raging Temperance adalah…”

“Musuh kita. Tapi, dia adalah seorang Army Commander yang luar biasa, yang layak mendapatkan rasa hormatku sepenuhnya. Benar sekali. Film ini dibuat untuk mengenang ingatan Fourth Army Commander, Jenderal Besar Raging Temperance!”

Kazuki menundukkan kepalanya.

Seol Jihu menyeringai, pada orang-orang yang menatapnya dengan tercengang.

“Tolong sertakan itu dalam berita, sehingga pengkhianat dapat mengirimkannya ke Parasite.”

Seol Jihu kemudian berbalik dan berjalan ke dalam, sambil memegang tangan Seo Yuhui yang terkikik pelan.

Setiap anggota Valhalla mengikuti pria muda itu, dengan langkah-langkah ringan dan ceria.

***

 

“Kamu kembali?”

Seol Jihu bisa melihat Kim Hannah menunggu di pintu masuk, begitu dia membuka pintu depan.

“Aku tahu, kamu melempar bom yang sebenarnya.”

Dia memandangi Seol Jihu dan Seo Yuhui yang saling menempel seperti pancake, dan melirik sekilas.

“Sepertinya, kamu membuat beberapa kemajuan.”

“Dalam hal apa?”

Kim Hannah mengangkat bahu, dan kemudian mengambil clipboard di bawah lengannya.

“Kita bisa bicara tentang Jinah nanti. Bagaimanapun, kamu kembali pada waktu yang tepat. Ada dua hal yang perlu aku laporkan kepada kamu. Yang satu tentang Scheherazade, dan yang lainnya tentang tamu penting dari Haramark.”

“Tamu penting…? Oh, apa Puteri Teresa ada di sini?”

Kim Hannah menggelengkan kepalanya.

“Itu juga, tapi kedua laporan itu tentang sesuatu yang lain.”

Dia kemudian mulai berbicara.

***

 

Waktu yang sama.

Ratu Parasite yang telah lama tertidur di Corrupted Throne, tiba-tiba membuka matanya.

Dia belum pulih.

Meskipun tertidur selama hampir satu tahun, biaya mengabaikan hukum kausalitas dan turun secara paksa di Benteng Tigol, benar-benar terlalu menakutkan.

Untuk kembali ke kondisinya yang lalu, dia harus beristirahat, setidaknya beberapa bulan lagi.

Ada satu alasan, mengapa dia membuka matanya.

Itu karena, dia tiba-tiba merasakan gerakan aneh dari bintang-bintang.

Dalam keadaan setengah sadar, Ratu Parasite perlahan membuka matanya, dan melihat ke atas.

Setelah mengamati ruang luar dengan tatapan yang tenang…

[…?]

Alisnya tiba-tiba menggeliat keras.

[T-Tidak…]

Dia tidak tahu persis apa yang terjadi, selama dia tertidur.

[Penyakit jiwa!]

Tapi, matanya terbuka setelah mengkonfirmasi pergerakan benda langit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_394"

Follow Us