Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_395

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_395

Bab 395. Putuskan (1)

 

“Haruskah kita pergi ke kantor? Ada beberapa orang yang tidak diinginkan mendengarkan. Yah, bukannya mereka akan hidup untuk menceritakan kisah itu.”

Kim Hannah melemparkan senyum penuh arti di belakang Seol Jihu.

Salah satu tawanan yang bertemu dengan tatapannya, menggigit bibirnya.

François Delon. Dia adalah White Swordsman Level 6 dari Area 2.

Yang paling penting, dia berasal dari Sinyoung, organisasi yang dulu menjadi bagian Kim Hannah.

Bagaimana perasaannya, setelah bertemu dengan kolega masa lalunya, sebagai musuh?

Bukan di medan perang, tapi sebagai tawanan.

“Baiklah, kita akan lakukan itu. Chohong, lempar mereka semua di penjara.”

Seol Jihu langsung setuju.

“Kamu berbicara tentang penjara bawah tanah di bawah istana kerajaan, kan?”

Chohong mencibir dan menyeret tawanan pergi.

Selanjutnya, Seol Jihu memasuki kantornya, dan duduk di belakang mejanya.

“Aku akan mulai dengan berita tentang Scheherazade.”

Kim Hannah memandangi clipboard-nya, dan mulai dengan nada yang monoton.

“Ketika video diputar, Tim 1 Valhalla menyerbu cabang utama Kuil Luxuria, dan berhasil menangkap Roberto Servillo.”

“Aku dengar, kalian hampir mengalami masalah.”

“Organisasi di dalam Scheherazade memperhatikan situasi di tengah, dan bergegas ke alun-alun. Mereka mencoba mengancam Triad agar menghentikan pemutaran film. Tapi, mereka kembali dengan enggan, setelah menyadari jika Nona Baek Haeju ada di sana.”

Kim Hannah berdeham.

“Insiden kecil itu diselesaikan tanpa masalah, tapi masalahnya terjadi di tempat lain.”

“Di mana?”

“Sementara seorang anggota Tim 1 adalah rans… menyelidiki penyimpanan pribadi uskup, ada sedikit penahanan.”

Kim Hannah mengoreksi dirinya di tengah, dan berdeham.

“Tepat saat film berakhir. Sementara Tim 1 sedang menyelidiki penyimpanan pribadi uskup, Keluarga Kerajaan Scheherazade diduga mengirim penjaga mereka ke kuil suci.”

“…Dan?”

“Hal-hal mungkin menjadi rumit, jika bukan karena penilaian cepat Ketua Tim Phi Sora.”

Kim Hannah berbicara dengan jelas.

“Begitu Anggota Tim Yi Seol-Ah memberi tahu dia tentang kedatangan penjaga, Ketua Tim Phi Sora mengubah rencana untuk bergabung dengan Triad dan pergi. Tim 1 dengan cepat meninggalkan Scheherazade bersama uskup.”

Seol Jihu menghela nafas.

Keluarga Kerajaan Scheherazade mengirim penjaga ke kuil?

Mengingat hubungan dekat mereka dengan Sinyoung, mereka mungkin juga tidak memiliki niat baik untuk melakukannya.

Karena keluarga kerajaan memiliki yurisdiksi atas insiden yang terjadi di dalam kota mereka, penundaan lebih lama mungkin akan membuat masalah lebih rumit.

“Nona Maria ada di Tim 1, kan?”

Seol Jihu mendecak bibirnya.

“Katakan padanya untuk datang menemuiku nanti.”

“Dimengerti.”

Kim Hannah tersenyum pahit.

“Ngomong-ngomong, apa yang terjadi setelah itu?”

“Tim 1 dengan aman membawa uskup ke Eva, dan menguncinya di penjara bawah tanah Eva. Keluarga Kerajaan Scheherazade secara alami menjadi anjing mengejar kupu-kupu. Tapi, sepertinya mereka tidak punya niat untuk menyerah, karena mereka seharusnya mengirim utusan ke Eva. Aku diberi-tahu jika dia akan tiba besok.”

“Penjaga pertama, dan sekarang seorang utusan.”

Seol Jihu mengetuk meja, dengan jari telunjuknya.

“Mereka harus tahu apa arti tindakan mereka… menurutmu, mengapa mereka melangkah sejauh ini?”

“Kemungkinan besar ‘pengaman uskup’ yang merupakan penyebab utama di balik insiden ini. Karena uskup itu terkait dengan Sinyoung, dan Sinyoung terkait dengan Keluarga Kerajaan Scheherazade.”

“Jadi, karena Sinyoung tidak mampu bergerak, mereka membuat Keluarga Kerajaan bergerak di tempat mereka?”

“Sepertinya begitu. Keterlibatan Sinyoung dalam insiden ini jelas. Jadi, mereka sepertinya kesulitan bergerak secara terbuka.”

Memang, seorang anggota Sinyoung dipastikan telah berpartisipasi dalam insiden ini, dan François Delon juga bukan anggota yang sederhana. Untuk mengatakan jika mereka tidak tahu apa-apa tentang masalah ini, itu akan sulit.

“Sepertinya, mereka setidaknya memiliki sedikit nurani.”

Seol Jihu terkekeh dan memberikan komentar sinis.

“Apa yang akan kamu lakukan? Sebagai ibukota ras manusia, Keluarga Kerajaan Scheherazade memegang otoritas yang lebih tinggi daripada keluarga kerajaan lainnya.”

“Wewenang? Bisa aja. Tanpa Sinyoung mendukung mereka, mereka tidak akan bisa mengatakan apa-apa.”

Seol Jihu mendengus.

“Biarkan utusan itu datang. Aku ingin tahu apa yang ia katakan untuk dirinya sendiri… Oh benar, bukankah kamu bilang, kita punya tamu dari Haramark?”

Seol Jihu melambaikan tangannya, seperti masalah pertama bukanlah hal yang penting dan kemudian bertanya.

“Ya, mereka pasti sudah berangkat sehari setelah film. Nya…”

Mendengar laporan Kim Hannah, mata Seol Jihu membelalak.

“Benarkah? Kenapa mereka di sini?”

“Aku tidak tahu detailnya. Mereka hanya mengatakan, mereka memiliki masalah yang mendesak.”

“Masalah mendesak… Di mana mereka sekarang?”

“Aku membimbing mereka ke asrama Valhalla, pada hari kunjungan mereka. Mereka telah menunggu lama. Haruskah aku membawa mereka?”

Seol Jihu mengangguk.

Kim Hannah membungkuk hormat, sebelum berbalik dan meninggalkan kantor.

***

 

“Itu film yang mengasyikkan.”

Para pengunjung tidak lain adalah para eksekutif Sicilia, Taciana Cinzia dan Claire Agnes.

“Itu mengingatkanku pada waktu saat aku pergi menonton film dengan pacarku di sebuah teater tua, gang belakang. Itu cukup berkesan.”

“Sulit dipercaya Nona Cinzia punya waktu seperti itu.”

“Fufu, semua orang punya waktu, ketika mereka masih muda dan belum dewasa. Bagaimanapun, film-film kelas-B memiliki daya tarik murahan sendiri. Tentu saja, orang-orang membencinya atau menyukainya… Tapi jangan khawatir, aku sangat menikmatinya.”

Cinzia duduk dengan kaki bersilang, saat dia mengikat sebuah simpul dengan renda merah di mantelnya.

Seol Jihu tersenyum pelan. Dia tahu Cinzia membenci obrolan ringan. Pengakuannya jika dia menikmati film itu kemungkinan cara mengatakan kepadanya, jika dia tertarik dalam masalah ini dan sepenuhnya mendukung Valhalla.

“Aku senang, mendengar kamu menyukainya. Orang-orang di Scheherazade tampaknya menganggapnya membosankan.”

Sudut mulut Cinzia meringkuk.

“Kamu tidak bisa melakukan apa-apa, dengan selera pribadi mereka. Yah, bukankah film ini adalah masalah selera pribadi yang sederhana… Pokoknya.”

Dia kemudian menyilangkan tangannya, dan bertanya dengan sugestif.

“Aku mengunjungimu hari ini. tapi, aku sudah lama ingin berbicara denganmu. Pernahkah kamu mendengar sesuatu dari Chung Chohong?”

“Dari Chohong? Tidak.”

“Hmm, aku memintanya untuk menyampaikan pesan, ketika dia datang untuk memberikan batu tambahan.”

“…Ah.”

Seol Jihu menutup matanya.

“Maafkan aku. Chohong pasti sudah lupa tentang itu.”

“Tidak apa-apa. Kami akan menghubungi langsung, jika itu sesuatu yang mendesak.”

Cinzia mengangkat tangannya, dan melanjutkan dengan suaranya yang unik dan lesu.

“Aku akan memotong ke inti.”

Cinzia tidak berbicara, secara tidak langsung.

“Sesuatu yang sangat penting bagi Sicilia muncul. Kami memeriksanya sendiri, tapi kami tidak bisa menemukan cara untuk menyelesaikannya.”

“Baik.”

“Tapi kemudian, kami perhatikan, betapa hal-hal menarik terjadi dan tidak tahan untuk duduk diam.”

Dari suaranya, Cinzia sepertinya datang untuk meminta bantuan.

Seol Jihu membuka matanya, dan menatap lurus ke arah Cinzia dan Agnes.

Masalah yang bahkan tidak bisa diselesaikan oleh kedua orang ini?

Dia sudah penasaran, tapi sekarang dia sangat ingin tahu.

“Apa masalahnya?”

“Apakah kamu ingat Perang Benteng Tigol?”

“Ah, ya, terima kasih atas bantuanmu saat itu.”

“Jangan terlalu cepat. Kami di sini bukan untuk meminta kompensasi. Yang ingin aku bicarakan adalah para Executor.”

Executor.

Begitu Cinzia menyebutkan kata ini, mata Seol Jihu merosot.

“Sebelum Perang Benteng Tigol, umat manusia memiliki total lima Executor. Setelah perang, jumlah itu berkurang menjadi empat.”

Seol Jihu mengangguk.

Awalnya, satu-satunya kursi kosong di antara para Executor adalah posisi Envy (Invidia) dan Gluttony (Gula).

Tapi dengan Star of Pride (Superbia) dipenggal oleh pedang Sung Shihyun, kursi kosong telah meningkat menjadi tiga.

“Meskipun aku mengatakan itu, tidak ada cara untuk memastikan berapa banyak kursi yang kosong. Ujian untuk menjadi utusan adalah sesuatu yang diberikan oleh Seven God kepada earthling. Selama mereka atau organisasi mereka tetap diam, tidak ada cara bagi publik untuk mengetahuinya. Artinya, sangat mungkin jika Executor baru telah dipilih karena Envy dan Gluttony.”

Cinzia melanjutkan dengan lambat.

“Aku mengemukakan ini, karena aku menerima berita jika Pride baru-baru ini memilih calon utusan baru.”

Mata Seol Jihu berbinar.

“Executor Superbia… Bolehkah aku tahu siapa itu?”

Cinzia tidak menjawab. Dia hanya menoleh dengan lesu, dan menatap wanita yang berdiri di sebelahnya.

Seol Jihu yang mengikuti tatapannya, tersentak.

Agnes yang tetap diam sampai sekarang, perlahan membuka matanya dan kembali menatap Seol Jihu.

“…Maksudmu.”

“Benar sekali.”

Saat Seol Jihu bertanya setengah ragu, Cinzia memberikan penegasan.

“Claire Agnes. Dia telah terpilih sebagai Executor baru, untuk menggantikan Star of Pride yang lama. Tapi, dia hanya kandidat.”

Seol Jihu hampir berteriak, “Tidak mungkin!” Tapi setelah memikirkannya dengan hati-hati, dia menyadari itu tidak masuk akal.

“Dia menghambat rencana Parasite di garis depan, selama beberapa tahun sekarang. Belum lagi, dia menjadi Level 7 untuk kontribusinya dalam perang satu tahun yang lalu.”

“….”

“Lagipula, aku tidak percaya ada Archer yang lebih hebat dari Agnes di Paradise. Jika kamu tidak setuju, Agnes akan sangat sedih.”

Cinzia terkekeh.

Meskipun Agnes berusaha terlihat tidak terganggu, dia pasti melihat ekspresi Seol Jihu, saat dia terlihat sedikit cemberut.

Seol Jihu dengan cepat sadar dan mengatur pikirannya.

Menengok ke belakang, Agnes terlibat dalam hampir setiap insiden di sekitar Parasite. Dia juga tidak kalah dalam hal kekuatan. Hanya berdasarkan pada dua poin ini, tidak ada alasan untuk mendiskualifikasi dirinya.

Hanya ada satu hal yang mengganggunya.

“Jadi, Sicilia akan memiliki dua Executor.”

“Aku juga berpikir begitu pada awalnya, dan bahagia. Berita itu datang, pada saat aku merasa tidak enak tentang Agnes yang terjebak di sudut, meskipun dia terus-menerus bertempur melawan Parasite di garis depan.”

Cinzia meletakkan dagu di punggung tangannya, dan menambahkan dengan datar.

“Aku akan senang… kalau bukan karena ujian absurd yang diberikan Superbia.”

“…?”

“Aku tidak akan mengeluh di sini, jika mereka memintanya untuk membunuh seorang Army Commander. Tapi, bukan itu. Ketika Agnes memberi-tahuku tentang ujian, aku meragukan telingaku, bertanya-tanya apa artinya itu…”

Cinzia diam-diam melirik Seol Jihu.

“Terakhir kali aku memeriksanya, seseorang di Eva sedang melakukan ujian Agnes, untuknya. Aku tidak bisa menebak apa sebenarnya yang ia rencanakan. Tapi, seperti itulah bentuknya.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Itu sebabnya, kami mengesampingkan semuanya dan bergegas. Karena sepertinya calon utusan-ku yang berharga, akan didiskualifikasi tanpa melakukan apa pun.”

Cinzia meletakkan tangan yang bertautan di lututnya.

“Jadi, apa kamu punya rencana membuat sequel? Jika demikian, Sicilia akan lebih dari senang untuk berinvestasi.”

“…Dengan banyak pilihan.”

Seol Jihu berbicara dengan tenang.

“Apakah isi ujian yang absurd ini ‘untuk memimpin perubahan umat manusia’?”

Pada saat itu, baik Cinzia dan Agnes membelalakkan mata mereka. Meskipun mereka berharap Seol Jihu untuk menebak ujian, mereka tidak berpikir kalau dia akan melakukannya dengan benar, tanpa kehilangan satu kata pun.

“Haha, kebetulan sekali.”

Seol Jihu berbicara dengan senyum tipis.

“Aku tidak berencana untuk memberi-tahumu… tapi, karena kamu mengungkapkan sepotong informasi penting, aku juga akan mengungkapkan sepotong informasi dengan nilai yang sama.”

“Dari nilai yang sama?”

“Ya. Dewi Gula juga telah memilih kandidat utusan, dan kandidat itu adalah seseorang di Eva.”

Seol Jihu mengungkapkan rahasianya, tanpa cadangan.

Alis Cinzia berkedut kuat.

“Dan konten ujian yang diterima kandidat ini, sama dengan konten ujian yang diterima kandidat Star of Pride. Untuk memimpin perubahan manusia.”

Kedua wanita itu menjadi linglung, secara bersamaan. Mereka tampak seperti menerima pukulan, sementara mereka tidak sadar.

Tapi, tatapan kosong itu hanya bertahan sesaat, ketika Cinzia segera tertawa.

“Ahahahahaha!”

Dia tertawa dengan gila, sebelum menyeka air mata di matanya dan terkikik.

“Dewa-dewa terkutuk itu… Jadi, mereka tahu segalanya?”

“Sepertinya begitu.”

“Yah, ini kejutan. aku tahu kamu akan sampai di sana pada akhirnya. Tapi, aku tidak berpikir akan secepat ini. Mendapatkan ujian executor di Level 6… Yah, aku rasa tidak ada aturan yang melarangnya.”

Mendengar ini, Seol Jihu tersenyum lembut.

“Sepertinya, kita perlu bicara sedikit lagi.”

“Apakah kamu mengajakku berkencan? Bagus. Aku selalu senang berjalan-jalan dengan singa muda.”

Cinzia mengangkat bahu, dan kemudian mengedipkan mata.

“Lagipula aku bebas hari ini.”

***

 

Tidak sampai matahari terbenam, Cinzia meninggalkan kantor.

Dia keluar dari gedung sendirian, dan naik kereta yang menunggu di depan gedung.

Agnes tidak pergi bersamanya.

Itu karena, Seol Jihu meminta Agnes untuk sparing dengannya, begitu pembicaraan selesai.

Cinzia setuju mengingat jika guru dan murid bertemu untuk pertama kalinya, dalam beberapa saat.

Berapa lama waktu berlalu?

Cinzia yang dengan tenang mengatur pikirannya, memandang ke atas ke arah pintu kereta yang terbuka.

Agnes memanjat dengan rambutnya yang rapi dan berantakan. Wajahnya memerah, napasnya kasar, dan dia tampak agak bingung.

“Kenapa, apakah dia memanggilmu Nona Teddy-bear lagi?”

“…Tidak.”

“Sepertinya, kamu memukulnya dengan kasar.”

“Tidak semuanya.”

Agnes mendengus, ketika dia duduk di depan Cinzia. Kemudian, dia berbicara.

“Sebenarnya, sebaliknya. Aku dipukuli.”

“…Apa?”

“Aku kalah dalam hal Teknik, dan menderita kekalahan total, dalam hal mana. Aku kalah.”

Agnes mendengus, seolah dia lebih dari sedikit kesal.

Cinzia meragukan telinganya.

Agnes yang bisa bersaing untuk tempat pertama setelah menjadi Unique Ranker, kalah?

“Dari segi teknik juga?”

“Tepat ketika aku mengira aku menang, bagian belakang tombaknya tiba-tiba mengenai tulang rusukku. Aku berhasil memukul wajahnya sesaat kemudian,etapi Perwakilan Seol telah mengurangi dampaknya, dengan menarik kepalanya ke belakang. Aku kalah, tanpa ruang untuk keraguan.”

Dengan itu, Agnes menggigit bibir bawahnya.

“Aku tidak mengerti.”

Dia menggelengkan kepalanya dengan bingung.

“Ini baru setahun. Aku tidak mengerti apa yang bisa terjadi, untuk mengubahnya begitu banyak. Rasanya, seperti aku bertarung dengan seorang veteran tua… tidak, monster yang kembali dari ambang kematian, di medan perang yang tak terhitung jumlahnya.”

Mendengar ini, Cinzia menunduk sedikit.

“Terhadap Level 7 yang masih memiliki kekuatan seorang Hamba… Hmm, itukah sebabnya dia tersenyum, ketika aku memanggilnya Level 6?”

Dia bergumam cepat dan kemudian bertanya.

“Apa yang Perwakilan Seol katakan?”

“…Dia memujiku. ‘Seperti yang diharapkan dari Nona Agnes, kamu berada pada level yang berbeda, dibandingkan dengan para bajingan di penjara,’ katanya. Dan kemudian dia menambahkan, ‘aku menemukan kesalahan, terima kasih kepadamu’.”

Agnes melepas kacamatanya dengan marah.

Segera, kereta miring ke satu sisi, sebelum berangkat perlahan.

“Bos.”

Setelah keheningan yang lama, Agnes mengatur napas dan berbicara.

“Jika tidak apa-apa denganmu, aku ingin meminta cuti, begitu kita kembali ke Haramark.”

“Ditolak.”

Cinzia langsung menjawab.

“Aku mengerti perasaanmu, tapi kamu juga harus mengetahuinya. Segalanya akan menjadi sangat sibuk. Ini bukan waktunya untuk diserap dalam pelatihan pribadi.”

“….”

“Aku tidak mengerti mengapa Superbia berusaha mendukung Sicilia, tapi akhirnya aku tahu hari ini. Bukan kita. Bukan hanya Pride, tapi Seven Sin lainnya juga mendukung Valhalla.”

Superbia memperjelas niatnya.

Kami akan memberikanmu seorang Executor lagi, jadi berdirilah di sisi Valhalla, dan bantu mereka dalam upaya masa depan mereka.

Kalau tidak, tidak masuk akal jika isi ujian Agnes menjadi salinan Seol Jihu.

“Orang-orang pasti berpikir, Ei, tidak mungkin. Itu terlalu banyak. Tapi, kita berbicara tentang seorang earthling yang selalu membuktikan jika orang yang ragu-ragu itu salah.”

Agnes mendengarkan diam-diam.

“Ketahuilah ini. Pria yang bertarung melawan Parasite tiga kali dan menang tiga kali, sekarang mengarahkan tombaknya pada manusia. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi, mulai sekarang. Mungkin…”

Cinzia terdiam dan melihat ke belakang. Meskipun dinding kereta menghalangi pandangannya, dia melihat ke arah Eva.

“Ini hanya kelanjutan dari Insiden Aliansi Eva yang lama. Hanya saja, skalanya sedikit lebih besar.”

Jika apa yang Seol Jihu katakan itu benar, maka tidak hanya organisasi yang berpartisipasi dalam insiden terakhir, tapi juga sekitar delapan puluh organisasi yang ada di Paradise, harus membuat salah satu dari dua keputusan, segera.

Entah untuk merendahkan dan tunduk, atau tersapu sepenuhnya.

Tentu saja, sejumlah kecil organisasi akan memiliki pilihan lain.

Untuk berdiri di samping Valhalla dan berjalan di sampingnya.

Seperti Triad, Magician Guild, dan Assassin Guild.

Itulah sebabnya, Cinzia terburu-buru.

“Dua Executor, penerima sisa divinity, dan beberapa anggota yang kuat… Hehe.”

Cinzia tersenyum.

“Setiap aliran memiliki pasang surutnya, semua yang adil harus memudar. Sudah waktunya untuk mengganti takhta.”

Dari kereta yang keluar dari gerbang Eva, sebuah tawa tanpa suara keluar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_395"

Follow Us