Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_396

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_396

Bab 396. Putuskan (2)

 

Keesokan paginya, Seol Jihu sarapan dibuat secara pribadi oleh Seo Yuhui untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama.

Setelah itu, dia minum kopi dan mengambil koran yang dibawa Kim Hannah.

[Memeriksa Insiden Penyerangan Valhalla secara Lengkap.

Belum lama ini, sekelompok penyerang tak dikenal menyerang anggota Valhalla saat mereka bepergian untuk menemukan obat bagi Seo Yuhui, Executor Luxuria.

Tapi mereka bertemu dengan perlawanan sengit.

Identitas para penyerang ini sekarang telah dikonfirmasi, dan total dua puluh empat organisasi ditemukan, telah berpartisipasi dalam perencanaan serangan itu.

“Kami memiliki bukti kuat terhadap organisasi-organisasi ini. Jika ada dari mereka yang menyangkal tuduhan mereka, Valhalla akan mengambil tindakan keras untuk mencari keadilan,” kata perwakilan Valhalla, yang tiba di Eva beberapa hari yang lalu.

Valhalla sudah mengeluarkan peringatan. Dua puluh empat organisasi, termasuk Sinyoung, belum menanggapi secara terbuka tuduhan Valhalla. Karena bahkan sekarang, kami terus menunggu untuk mengantisipasi tanggapan.]

“Konsekuensinya, pernyataan yang dibuat oleh perwakilan Valhalla tentang Fourth Army Commander, tampaknya diarahkan pada pembelot manusia. Dan mungkin, ini dimaksudkan untuk mengejek para Parasite…”

Seol Jihu yang sedang membaca artikel itu dengan keras, tersenyum dan mengembalikan koran itu kepada Kim Hannah.

“Artikel yang bagus. Mereka memukul bullseye, seperti yang diharapkan. Tolong terima kasih Tuan Tong Chai dariku.”

“Ya. Jadi, apa yang akan kita lakukan mulai sekarang?”

Kim Hannah bertanya, sambil mengambil koran itu dari tangannya.

“Kita akan mengguncang mereka.”

Seol Jihu menjawab, meletakkan cangkirnya di atas meja.

“Kita akan membawa kayu bakar lagi, dan menaruhnya satu per satu. Jika mereka mencoba memadamkan api, kita akan menuangkan seluruh barel minyak.”

Kata-kata itu mengalir secara alami dari mulutnya, seolah-olah dia sudah memikirkannya.

Dia tampak berniat membangun api, yang memanaskan semua wilayah manusia di Paradise.

“Kamu terdengar, seperti kamu tahu apa yang akan mereka lakukan selanjutnya…”

“Tentu saja aku tahu.”

Seol Jihu mencibir.

“Kamu tahu apa yang mereka katakan. Menipuku sekali, malu padamu. Menipuku dua kali, malu padaku. Aku sudah mengalaminya sekali di Haramark, aku tahu jalan mereka. Tapi setidaknya, kali ini mereka tidak akan bisa berpura-pura, seolah tidak terjadi apa-apa.”

Seol Jihu membuka mulutnya lebar dan menguap, saat dia menatap Kim Hannah.

“Yah, bukankah fakta jika mereka berusaha menangkap uskup, yang memberimu gambaran, tentang apa yang mereka coba lakukan?”

“Memutuskan koneksi…. Itu memang terjadi setiap saat. Dan itu taktik yang sangat berguna.”

Kim Hannah setuju, tanpa melakukan perlawanan.

“Ya, tapi berkat kerja keras Miss Phi Sora, rencana itu sekarang berantakan. ‘Kami tidak tahu apa-apa tentang serangan itu, tapi penyelidikan yang cermat mengungkapkan jika beberapa anggota organisasi kami terlibat dalam insiden itu. Kami sangat meminta maaf dan berjanji, jika ini tidak akan terjadi lagi…’ Pidato seperti itu tidak akan berfungsi lagi.”

“Bagus jika kita bisa menangkapnya, sebelum mereka melakukannya. Tapi aku tidak yakin, dia akan mengakuinya dengan mudah.”

“Uskup itu tidak bodoh. Saat ini, dia mungkin sedang sibuk memeras otaknya, untuk memikirkan jalan keluar dari semua ini.”

“Dia mungkin akan berusaha meminimalkan perannya dan menyalahkan kaki tangannya, atas apa yang terjadi. Itu akan menyenangkan untuk ditonton.”

“Ah, aku meragukannya. Kita harus menyingkirkan mereka berdua. Jadi, mengapa kita menonton mereka saling bertarung, karena siapa yang kurang jahat? Rasanya tidak enak.”

Seol Jihu terkekeh pelan.

“Pokoknya, mereka pasti sangat bingung. Ini adalah koalisi 24 organisasi. Aku yakin, satu atau dua akan membuat kesalahan.”

“Dan ketika mereka melakukannya… kita akan menggunakan kesalahan itu, untuk menyalakan api? Itukah yang kamu maksud, dengan kayu bakar sebelumnya?”

“Aku pikir, itu tidak mudah.”

Seol Jihu melanjutkan.

“Mereka akan melakukan apa saja, untuk menghentikan api agar tidak tumbuh. Itu berarti, yang paling kita butuhkan saat ini adalah, sesuatu yang bisa membuat mereka cukup sibuk, untuk mencegah mereka memata-matai setiap gerakan kita.”

“Sesuatu untuk membuat mereka sibuk.”

Tiba-tiba, Kim Hannah menyadari.

“Ah, itu sebabnya…”

Dia bertanya-tanya, mengapa dia dengan gigih mencoba menangkap lima Level 6, hidup-hidup. Uskup sendiri adalah semua bukti yang ia butuhkan. Tapi sekarang, dia mengerti.

“Jadi, penting untuk membuat mereka berbicara sesegera mungkin.”

“Baik. Bagaimana reaksi publik?”

“Mereka marah.”

“Bersama kita? Atau….”

“Tentu saja tidak. Mereka marah dengan Sinyoung dan 23 organisasi lainnya.”

Seol Jihu memberikan senyum puas.

“Baiklah. Jadi, publik ada di pihak kita.”

Itu yang ia harapkan.

Biasanya, kepentingan publik dalam insiden ini akan mereda dengan cepat. Tapi situasi berubah, ketika Parasite masuk. Dan semua menyaksikan jika para pembelot telah bergandengan tangan dengan Parasite.

Jelas sekali apa yang dipikirkan earthling yang mencari kepentingan mereka sendiri terlebih dahulu, tentang situasi ini.

‘Yang berarti…’

Itu berarti jika Seol Jihu telah mempertimbangkan kecenderungan earthling, sejak tahap perencanaan.

“Bagus. Ini memberi kita cukup pembenaran.”

Kim Hannah sedikit bergetar. Dia membuatnya terdengar, seperti Valhalla sekarang memiliki pembenaran untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan, untuk musuh-musuh mereka.

“Apa yang dia rencanakan?”

Tiba-tiba, Seol Jihu berdiri.

“Kali ini, kecepatan akan menjadi kunci kesuksesan kita. Aku harus menyiapkan umpan sebelum terlambat… Tunggu, bukankah kamu mengatakan seorang utusan datang dari Scheherazade hari ini?”

“Oh itu?”

Kim Hannah tersenyum.

“Aku lupa memberi-tahumu. aku menerima panggilan pagi ini.”

“Sebuah panggilan?”

“Ratu Charlotte Aria dan Raja Prihi Hussey akan mengurus utusan itu.”

“Apa? Raja Prihi ada di sini?”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Kenapa dia tidak datang ke Valhalla?”

“Aku mengundangnya, tapi dia menolak. Dia bilang, dia tahu kamu sibuk dan tidak ingin mengganggumu. Dia ingin kamu menghabiskan waktumu untuk hal-hal yang lebih penting.”

“…Ya?”

Senyum melintas di sudut bibir Seol Jihu.

“Aku merasa… lebih nyaman mengetahui jika dia membantu kita.”

“Ah, ada satu hal lagi yang ia ingin aku sampaikan padamu.”

Kim Hannah berdeham dan menurunkan suaranya.

“Jangan pikir itu hanya earthling…”

Senyum memudar dari wajah Seol Jihu.

Matanya berputar dalam lingkaran, dan kemudian menyipit.

“Bukan hanya Earthlings…”

Setelah beberapa saat kontemplasi, Seol Jihu melirik Kim Hannah.

“…Katakan padanya, aku akan mengingatnya.”

Suaranya terdengar serius.

***

 

Di sekitar waktu yang sama.

“Mutlak…”

Di Istana Kerajaan Eva…

“…Omong kosong.”

Utusan dari Scheherazade yang mengenakan setelan mewah, melihat sekeliling ruangan dengan bingung. Dia memutar matanya ke kiri, dan kemudian ke kanan.

Ratu Eva mencibirnya dari tahta. Di sebelahnya, Administrator Kerajaan menatapnya dengan mata mencemooh.

Dan kemudian, dia melihat Putri Haramark berusaha yang terbaik untuk menekan tawanya. Jenderal Haramark sedang bermain dengan pedang di pinggangnya.

Tak satu pun dari mereka ada di sisinya.

Akhirnya, utusan itu tersadar dan mengalihkan pandangannya ke pria yang baru saja menjawabnya.

“A-Apa yang baru saja kamu katakan?”

“Aku berkata, omong kosong.”

Prihi, Raja Haramark, berkata dengan lugas.

“I-Itu yang harus kamu katakan padaku, utusan resmi Scheherazade?”

“Ah. Apakah itu terlalu kasar?”

“Ha! Jelas, kamu telah menghabiskan terlalu banyak waktu di sekitar Earthlings. Kamu mulai menyerupai mereka, baik secara lisan maupun cara!”

Utusan itu berteriak marah pada raja, yang sekarang mengambil telinganya. Prihi bereaksi dengan mencibir mengejek.

“Aku tidak akan menyangkal jika aku telah menghabiskan waktu di sekitar Earthlings. Tapi, bukankah hal yang sama berlaku untuk ratu-mu?”

“Maksudmu apa?”

“Aku pernah mendengar jika Ratu Scheherazade menjadi peliharaan kesayangan Sinyoung…”

“P-peliharaan?”

Wajah utusan itu menegang.

“Siapa yang tahu, dia akan menjadi seperti itu? Ratu Roe dulu sangat cerdas dan pintar, ketika dia masih muda… Sayang sekali.”

Prihi mendecakkan lidahnya, dan menggelengkan kepalanya.

Leher utusan itu memerah, karena panas amarah.

“Apakah kamu akan bertanggung jawab, atas apa yang baru saja kamu katakan?”

“Hm? Tentu saja.”

Prihi mengangguk tanpa ragu.

“Sebenarnya, aku ingin kamu menyampaikan pesanku ke kata demi kata. Aku tidak bisa membayangkan bagaimana reaksi Roe Scheherazade. Tapi, hal terburuk apa yang bisa terjadi? Perang?”

“A-Apa? Apakah kata-kata itu benar-benar keluar dari mulut seorang raja?”

“Sekarang, tenang. Aku hanya mengasumsikan yang terburuk. Jika Scheherazade menginginkan perang, maka Haramark siap memberikannya. Itulah yang ingin aku sampaikan.”

Prihi berbicara dengan senyum lucu.

Tidak ada jejak keseriusan dalam sikapnya. Itu hanya bisa berarti, dia bermain-main dengan utusan itu.

“Aku tidak bisa mempercayainya! Hal ini antara Scheherazade dan Eva! Kenapa Haramark ikut campur di dalamnya?”

Utusan itu mengepalkan giginya.

“Mengganggu? Sejauh yang aku tahu, ini adalah intervensi yang adil. Perwakilan organisasi yang terkena dampak insiden ini adalah menantuku. Bukankah itu alasan yang cukup bagi Haramark, untuk campur tangan?”

“M-Menantu?”

“Apakah kamu tidak sadar? Perwakilan Valhalla adalah menantuku. Ayah mertua macam apa diriku, jika aku duduk diam mengetahui jika anggota keluargaku telah terluka?”

Kata-kata raja datang secara tak terduga, dan utusan itu tanpa sadar mengalihkan pandangannya kepada sang putri.

Teresa menutupi pipinya yang merah muda dengan tangannya, dan memutar tubuhnya dengan malu-malu.

“Aku mengharapkan kerja sama penuh Scheherazade. Tapi sebaliknya, kamu sibuk mencoba untuk menutupi apa yang terjadi. Jadi tentu saja, sebagai ayah mertua, aku kesal.”

“Kami tidak berusaha menutupinya!”

Setelah jeda singkat, utusan itu berteriak lagi.

“Uskup Servillo Roberto adalah warga Scheherazade! Hak untuk mencoba dan menghukum warga kami adalah milik kami! Kami hanya meminta kamu untuk mematuhi hukum!”

“Hukum.”

Prihi berdiri dengan tangan di belakang, dan mengangkat dagunya.

“Itu hal yang hebat. Tapi, bukankah tidak ada artinya, jika kamu tidak mematuhinya setiap saat?”

“Maksudmu apa?”

“Kamu sepertinya tidak terlalu tertarik untuk menegakkan hukum, ketika earthling yang melakukan kejahatan di Scheherazade, mulai membanjiri Haramark.”

“I-Itu!”

“Atau apakah Scheherazade mengeluarkan undang-undang baru yang belum pernah aku dengar? ‘Abaikan hukum saat itu menguntungkan kita. Hanya tegakkan, ketika kita berada pada posisi yang tidak menguntungkan’. Sesuatu seperti itu. Maka, aku akan mengerti.”

Mulut utusan itu tertutup rapat.

“Aku hanya berharap, Scheherazade tidak membungkuk begitu rendah.”

“….”

“Sekarang pulanglah, jika kamu tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan.”

Prihi berkata dengan senyum licik.

Setelah beberapa menit terdiam, utusan akhirnya berhasil berbicara.

“…Kami tidak akan melupakan apa yang terjadi hari ini.”

“Sudah aku bilang, lakukan apa yang kamu mau.”

Prihi menjawab dengan acuh tak acuh.

“Aku tidak percaya tentara kita yang terlatih dalam perang melawan Parasite, akan kalah. Ah, tapi Scheherazade memiliki Sinyoung.”

Utusan itu berusaha membantah, tapi Prihi lebih cepat.

“Haramark tidak lagi berjalan dengan kulit telur. Kami tidak membutuhkan persetujuan Scheherazade. Juga, aku pernah mendengar jika menantuku adalah sosok yang sangat kuat di antara earthling… Hm, aku bertanya-tanya, mengapa tubuhku terasa sangat kaku?”

Prihi berhenti dan mulai memijat bahunya.

“Berkat menantuku, aku selalu mengangkat kepalaku tinggi-tinggi belakangan ini, ke titik di mana leher dan bahuku sakit. Maukah kamu bergabung denganku untuk memijat?”

Respons sarkastik raja membuat utusan itu marah, dan dia mulai bernapas kasar melalui hidungnya.

Pada saat berikutnya, dia memutar tubuhnya dengan kekuatan besar. Lalu, menginjak keramik menuju pintu keluar.

“Terima kasih untuk bantuannya.”

Ketika utusan itu menghilang dari pandangan mereka, Charlotte Aria turun dari tahta, dan menundukkan kepalanya dengan sopan.

Senyum yang mengejek, akhirnya menghapus wajah Prihi.

“Tolong, kamu tidak harus menurunkan kepalamu. Kamu seorang ratu sekarang.”

“Ah, tapi…”

“Sebenarnya, aku datang ke sini karena aku khawatir. Tapi aku dapat melihat jika kamu melakukannya dengan baik sendiri. Semua kekhawatiranku sia-sia.”

“Untuk itu, aku berhutang budi kepada administrator berbakat-ku.”

Sorg Kühne membungkuk dalam-dalam, atas pengakuan sang ratu.

“Terima kasih telah membantuku, dalam menyingkirkan utusan itu. Aku ingin mengundangmu ke pesta, sebagai tanda terima kasihku. Mungkin, kita harus mengundang perwakilan Valhalla juga…”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Prihi menggelengkan kepalanya.

“Kecepatan adalah kunci kesuksesan dalam misi ini. Waktu tidak menunggu siapapun. Untuk memaksimalkan efeknya, dia harus mengambil langkah selanjutnya dalam rencana itu, sebelum sentimen publik dalam kasus ini menghilang. Aku yakin, Perwakilan juga mengetahui hal ini.”

Itu adalah penolakan halus.

Charlotte Aria dan Teresa tampak sangat kecewa.

Rencana mereka untuk menggunakan Prihi sebagai alasan untuk melihat Seol Jihu, tampaknya telah gagal.

“Tapi, aku akan makan siang denganmu. Berbicara, selalu membuatku lapar.”

Prihi mengumumkan dengan main-main, dan kemudian mulai mengobrol dengan Sorg Kühne.

Sementara mereka berdua berbicara, Teresa berbisik di telinga Charlotte Aria.

“Ingin pergi denganku malam ini? aku pasti pergi ke sana.”

Charlotte Aria tampak tergoda, tapi segera menggaruk kepalanya dengan tatapan bermasalah.

“Apa yang harus aku lakukan? Aku harus tidur lebih awal malam ini...”

“Mengapa?”

“Ada kelas penting yang tidak boleh aku lewatkan…”

“Kelas?”

Mata Teresa membelalak.

***

 

Seol Jihu meninggalkan gedung Valhalla sore itu, dan menuju ke penjara bawah tanah Eva.

Tidak sulit untuk menemukan uskup. Dia dikunci di sel tempat Jung Sua dikurung sebelumnya.

Bunyi!

Penjaga membuka pintu, dan Seol Jihu diam-diam memasuki sel.

Uskup duduk menghadap dinding di salah satu sudut sel.

Dia pasti mendengar pintu terbuka, tapi bahkan tidak menoleh ke belakang.

“Sudah lama.”

Seol Jihu mendekati uskup, dan menatap wajahnya.

“Bagaimana kabarmu?”

Tidak ada balasan. Uskup hanya menatap tembok.

Tiba-tiba, senyum kecil menyebar di bibirnya.

“…Aku akan mengakui.”

“….”

“Sudah lama sejak aku mengalami kegagalan semacam ini. Kamu luar biasa. aku memujimu.”

Uskup berbicara dengan tenang, sebelum tertawa kecil.

“Aku mengetuk batu… tapi sepertinya, aku tidak cukup berhati-hati.”

Alis Seol Jihu perlahan naik.

Dia tampak tenang, untuk seorang pria yang ditangkap oleh musuh.

“Kamu terlihat tenang.”

“Mungkin, karena aku tahu apa yang kamu inginkan dariku.”

Uskup itu mengedipkan matanya. Seol Jihu mengangkat bahu.

“Hu hu. Baiklah kalau begitu! Sekarang setelah hal ini terjadi, tidak ada alasan, mengapa aku tidak bisa memberikannya kepadamu. Tapi sebagai balasannya, aku…”

Uskup berbicara, seolah-olah dia yang melakukan kebaikan pada Seol Jihu. Tapi, tiba-tiba berhenti.

Seol Jihu telah mengangkat tangannya di depan wajah uskup.

“Tidak apa-apa.”

“…Maaf?”

“Aku tahu kamu tidak akan memberi-tahuku dengan jujur. Aku tahu, aku tidak bisa membujukmu dengan kata-kata. Dan jika kamu, sebagai uskup agung, kamu juga tak akan menyerah saat disiksa.”

“Tunggu.”

“Dan bahkan jika kamu memberi-tahuku, itu akan terjadi, setelah kamu mendapatkan apa yang kamu inginkan. Apakah aku benar?”

Kali ini Seol Jihu mengedipkan mata.

“Namun.”

Reaksi lawannya yang tak terduga, membuat uskup terdiam. Seol Jihu melanjutkan untuk meraih kerah baju uskup, dan mengguncangnya.

“T-Tunggu!”

Wajah tenang uskup telah hilang, dan kepanikan memenuhi matanya.

“Kenapa aku harus membuang waktuku?”

Seol Jihu mencari-cari di sakunya.

“Kamu tahu, aku punya cara yang jauh lebih mudah, untuk mendapatkan apa yang aku inginkan darimu.”

Dia menggosokkan keras ke wajah uskup, dengan apa yang telah diambilnya dari sakunya.

Uskup tidak bisa memahami situasinya, tapi dia secara naluriah berjuang.

“Uup! Uep!”

“Uskup.”

Sambil tersenyum, Seol Jihu mengencangkan cengkeramannya di kerah pria itu, menariknya.

“Jangan membuat ini sulit bagi kita berdua, oke?”

Puk!

Tiba-tiba, sebuah pukulan keras menghantam kepala uskup.

Kesadarannya mulai memudar dan visinya mulai gelap.

“Baiklah kalau begitu….”

Ketika dia perlahan-lahan jatuh, hal terakhir yang dilihat uskup adalah…

“Semoga mimpi indah.”

…Senyum jahat Seol Jihu.

***

 

Ketika uskup membuka matanya lagi, dia tahu ada sesuatu yang salah.

‘Di mana aku?’

Dia berada di sel beberapa saat yang lalu. Tapi sekarang, dia berdiri di tengah-tengah taman, kelopak bunga berhembus angin.

“Sihir mental telah lama dianggap, sebagai bentuk sihir terlarang.”

Itu bukan satu-satunya hal yang tampaknya salah.

“Ini adalah studi mistis, namun sangat kompleks dari pikiran dan tubuh. Atau, lebih khusus jiwa manusia dan otak manusia.”

Suara samar itu hampir terdengar seperti sedang bernyanyi.

Uskup terhuyung berdiri, satu tangan meraih kepalanya yang sakit.

“Banyak pendekatan berbeda telah dieksplorasi. Misalnya, menyentuh otak manusia secara langsung, menghipnotis subjek dengan sihir ilusi, atau menggunakan obat-obatan untuk mengendalikan sistem saraf…”

Uskup yang nyaris berdiri tegak, tidak bisa berkata-kata. Tidak peduli fakta jika dia tidak tahu di mana dia berada. Lebih penting…

“Upaya percobaan ini belum sia-sia.”

Seorang gadis dengan rambut pirang dikepang dan dkuncir.

“Kita sekarang dapat membuat mata-mata musuh mengakui informasi rahasia, atau saingan politik kita mengakui kejahatan yang tidak dilakukannya.”

Gadis lain dengan rambut coklat muda.

“Bahkan, ada kasus di mana musuh lama menjadi teman baru.”

Dan seorang wanita dengan rambut hitam panjang, seperti kayu hitam.

“Tentu saja hasil ini sangat sulit untuk dicapai. Kamu harus memberi perhatian ekstra pada detail dan presisi, saat melakukan sihir mental. Satu kesalahan kecil bisa mematahkan pikiran subjek-mu. Sebenarnya, itulah yang terjadi pada kebanyakan kasus.”

Mereka mendengarkan dengan penuh perhatian, kepada seorang gadis dalam gothic hitam, gaya lolita mengenakan payung.

Uskup dan mata gadis-gadis itu bertemu.

“…”

Dia merasa, seolah-olah mereka menatapnya, seperti sedang melihat tikus lab.

“…Tapi, jangan terlalu khawatir.”

Gadis itu melirik ke belakang, dan menjentikkan jarinya.

Uskup yang baru saja berdiri, segera jatuh ke tanah lagi.

Tali yang tak terlihat mengikatnya, dan banyak energi tak berbentuk menyumbat tenggorokannya. Sehingga, tidak ada suara yang keluar.

“Apakah kamu ingat, apa yang aku katakan?”

Gadis goth-loli itu tersenyum, ketika dia melihat uskup berulang kali membuka dan menutup mulutnya, dalam usaha yang sia-sia untuk berbicara.

“Sihir selalu dimulai dengan percaya diri! Kamu harus mempertimbangkan kegagalan, tapi jangan biarkan rasa takut menguasai dirimu.”

“Baik!”

Ketiga gadis itu menjawab bersamaan.

“Kalian sangat menggemaskan!”

Terpesona oleh kelucuan siswanya, gadis goth-loli itu berbalik dengan senyum kepuasan.

“Dia bilang, dia akan segera mengirimi kita lima mata pelajaran lagi, yang bisa kita hancurkan. Kalian dapat berlatih kemudian! Delphine dan Charlotte akan mendapatkan dua mata pelajaran masing-masing. Yuri, aku pikir kamu memiliki pemahaman yang lebih baik daripada keduanya. Jadi, kamu hanya akan mendapatkan satu. Apakah itu baik-baik saja?”

Eun Yuri mengangguk kecil.

“Baik. Nah, sekarang aku akan memberimu demonstrasi, sebelum mata pelajaran lainnya tiba.”

Gadis goth-loli berjalan dengan gaya bermartabat ke arah uskup.

“Aku sebenarnya ingin memberikan manusia ini kepada Yuri. Tapi dia bilang, kita tidak seharusnya menghancurkan yang ini. Tolong dimengerti.”

Dia memutar lehernya dari satu sisi ke sisi lain, menggulung lengan bajunya.

“Aku harus melakukan ini dengan sempurna, untuk menyelamatkan wajahku di depannya dan murid-muridku.”

Dia meletakkan satu tangan di atas subjek.

Bibir uskup bergetar sedikit, ketika dia merasakan sentuhan lembut di atas kepalanya.

“Aku tidak tahu berapa lama dia akan bertahan, tapi… Fokus.”

Sukacita di mata berwarna lautnya dengan cepat memudar, dan wajahnya sekarang tampak serius.

“Jangan mencoba melihat dengan matamu. Rasakan aliran mana dan gerakanku.”

Matanya berkilau samar, penuh keseriusan.

Mulut uskup perlahan terbuka lebar.

Seolah-olah, ular yang tipis dan berserabut telah menembus kepalanya, dan sedang bergerak di otaknya.

Perasaan ini semakin intensif setiap detik, dan menjadi rasa sakit yang menyiksa.

“…!”

Mata uskup terbuka.

Itu dengan cepat keluar dari fokus, darah mengalir di atas putih matanya.

Lengan dan kakinya menjadi kaku. Dia mulai bergerak seperti katak di ambang kematian, dan mulutnya terbuka begitu lebar, sehingga kulitnya hampir robek.

“…!”

Jeritan hening meledak dari mulut, yang sepenuhnya terbuka.

Akhirnya, ketika uskup terbangun dari mimpi buruk, yang tampaknya tak berujung…

“…Hoh.”

Seol Jihu kagum.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_396"

Follow Us