Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_397

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_397

Bab 397. Baik Kamu Bersama Kami atau Melawan Kami (1)

 

Akhirnya, hari pengumuman Valhalla akhirnya terungkap. Itu adalah pengumuman resmi pertama mereka, sejak kembali ke Eva.

Ditambah dengan fakta jika Roberto Servillo dan para tawanan akan ditempatkan sebagai saksi, seperti yang diungkapkan melalui surat kabar informasi dari Assassination Guild.

Pengumuman itu mendapat perhatian publik.

Tak perlu dikatakan, alun-alun pusat Eva penuh sesak dengan begitu banyak orang dan tak ada ruang untuk bergerak.

Segera, kerumunan orang yang berkumpul seperti awan, mulai berdengung. Itu karena, mereka melihat Seol Jihu berjalan menuju alun-alun dari jauh.

Bukan itu saja.

Mereka hanya menebak di antara mereka sendiri sebelumnya. Tapi, uskup dan Kishi Yukino benar-benar berjalan ke arah mereka, di bawah pengawalan Pengawal Eva.

Dihakimi oleh kebenaran di balik kasus-kasus yang baru-baru ini diungkapkan, sebagian besar badan intelijen telah meramalkan, jika uskup akan menjadi kambing hitam dan mengambil semua kesalahan.

Alasannya adalah mereka berpikir, menghukum semua 24 organisasi itu secara realistis mustahil, tidak peduli sekuat apa pun organisasi yang dimiliki Valhalla secara independen.

Juga, kecuali organisasi-organisasi tersebut idiot, tidak mungkin mereka mengakui perbuatan mereka dan kemungkinan besar membuang semua tuduhan. Seperti dengan mengatakan, jika mereka ‘tidak tahu’.

Tentu saja, beberapa orang mengira uskup tidak akan sekadar mengambil barang-barang yang berbaring dan mengatakan, jika perkelahian anjing akan meletus antara kuil Luxuria dan seluruh organisasi.

Anggota Valhalla memulai pengumuman mereka, tak lama setelah tiba di pusat alun-alun.

Beberapa saat kemudian, Kishi Yukino dan Roberto Servillo yang matanya menatap kosong ke angkasa, dengan gemetar melangkah ke platform, yang sudah dipersiapkan sebelumnya.

Dan pengakuan yang mengalir keluar dari kedua mulut tak lama setelah itu.

Itu mengejutkan semua orang yang hadir, membuat mereka kaget.

Semua prediksi yang dibuat oleh agen intelijen, sepenuhnya melenceng.

“Orang yang bersekongkol dengan kami adalah… direktur sumber daya manusia Sinyoung, Jung Minjong…”

Uskup tidak mengatakan hal-hal yang mereka harapkan. Sebaliknya, itu adalah pengumuman yang keterlaluan, jika ada.

Dia mengakui semua kejahatannya dan bersaksi tentang kebenaran kejadian itu, tanpa sedikit pun kepalsuan.

Entah itu tujuan mereka ingin membuktikan nilai mereka kepada Ratu Parasite, kaki tangan yang membantunya dalam rencananya yang ia buat, dan bahkan fakta jika mereka telah mengirimkan kristal komunikasi kepada Parasite untuk berkomunikasi dengan Sung Shihyun jika ada kecelakaan apa pun…

Uskup menumpahkan semuanya.

Dan ketika dia menyebutkan, jika dia dan direktur SDM Sinyoung diam-diam menghubungi masing-masing organisasi untuk mengumpulkan pasukan elit mereka, suasana di alun-alun mencapai klimaks.

Pada saat pengakuan itu hampir berakhir, Roberto Servillo dan Kishi Yukino sudah mulai gagap, sementara keringat mengalir dari tubuh mereka seperti hujan.

Tidak ada yang berpikir itu aneh, mengingat situasi yang mereka hadapi.

Seol Jihu naik ke atas panggung untuk mengirim mereka berdua, sebelum berbicara dengan suara rendah.

“Sekarang, aku akan menjawab pertanyaan.”

Izin instan diberikan, pertanyaan mengalir seperti banjir.

“Apa yang akan terjadi pada uskup?”

“Karena dia menyimpan nurani terakhirnya, kami tidak akan membunuhnya.”

“Kami hanya melihat satu tawanan. Jadi, apa yang terjadi pada empat lainnya?”

“Terlepas dari kenyataan jika semuanya terungkap, ada beberapa yang menjunjung tinggi kesetiaan mereka, bahkan ketika mengetahui konsekuensinya.”

Pada kenyataannya, pikiran mereka telah hancur ketika Charlotte Aria dan Odelette Delphine mengacaukan selama latihan mereka. Tapi, Seol Jihu berbohong, tanpa membasahi bibirnya.

Kekacauan hanya berlangsung sesaat.

“Ke-24 organisasi yang dituduh berdiam diri! Sepertinya semuanya akan berubah, setelah pengumuman hari ini. Jadi, apa sebenarnya yang kamu rencanakan?”

Alun-alun langsung tenang, setelah seseorang berteriak.

Meskipun ditanya secara tidak langsung, itu adalah pertanyaan yang paling membuat penasaran.

Semua orang telah melihat bukti dengan mata kepala sendiri, dan para saksi telah keluar. Dengan ini, organisasi tidak mampu menarik masuk atau keluar, sama sekali.

“Kami harus terlebih dahulu mendengar apa yang dikatakan direktur SDM Sinyoung, Jung Minjong.”

Seol Jihu berbicara dengan suara monoton, namun jelas.

“Aku yakin, ada orang yang merasa dirugikan. Mungkin, ada orang-orang yang benar-benar tidak memiliki petunjuk terhadap kejadian ini. Karena, itu adalah tindakan individu dan organisasi tertentu. Sama seperti Kishi Yukino dari Federasi Bisnis Jepang, yang uskup secara pribadi telah memanggilnya.”

Seol Jihu perlahan menatap orang-orang yang mendengarkan, sambil menahan nafas, mencatat, atau melihat gambarnya melalui kristal komunikasi.

“Tapi, jika ada orang yang merasa dirugikan. Maka, mereka dapat membuktikan, jika mereka tidak bersalah. Namun, kami tidak akan menerima kata-kata kosong. Lagi pula, kami tidak tahu apakah orang-orang benar-benar tidak sadar. Atau, apakah mereka memilih untuk tetap diam, meskipun mengetahui segalanya.”

Dia berhenti sejenak, sebelum tiba-tiba menurunkan suaranya.

“Namun, mereka yang tidak dapat membuktikan jika mereka tidak bersalah atau berusaha menghindari tanggung jawab… mereka akan dihukum dengan sepatutnya, atas perbuatan mereka.”

Kerumunan mulai ribut, setelah deklarasi singkat.

“Aku tidak hanya berbicara tentang kejadian ini. Apakah itu penyergapan di Haramark atau upaya untuk memfitnah reputasiku beberapa tahun yang lalu. Kami pasti akan membayar kembali semua orang yang terlibat, dengan bunga tambahan.”

Tentu saja, dia tidak lupa untuk menambahkan komentar di akhir.

“Di sini di Paradise, kita tidak bisa membiarkan serangga itu sendirian dalam kegelapan, kan?”

Pengumuman Valhalla berakhir.

Pernyataan resmi Seol Jihu menyebabkan riak lain di seluruh Paradise, sebelum bahkan pulih dari insiden terakhir. Dan, badan intelijen mulai memompa massa berita utama.

[Roberto Servillo, pengakuan mengejutkan! “Aku bekerja dengan Direktur Sumber Daya Manusia Sinyoung, Jung Minjong.” Aliansi terungkap.]

[alhalla tentang balas dendam darah… Rubicon telah ditandai!]

[Perwakilan Valhalla akan ‘pertama, dengarkan apa yang dikatakan Sinyoung’.]

[Sebuah kesempatan untuk hidup? Perwakilan Valhalla: ‘Buktikan kebenaranmu. Kami tidak percaya pada kata-kata kosong’.]

“Sial!”

Seorang pria yang duduk di belakang mejanya dan membaca sebuah artikel, meledak dalam kemarahan.

Dia meremas kertas itu, sebelum melemparkannya ke pria muda yang mengirimkannya kepadanya.

Pria muda yang tidak bersalah, yang tiba-tiba menjadi korban kemarahannya, melihat sekilas ke arah pria yang marah itu. Dia tidak tahu harus berbuat apa.

Giovanni Greco.

Dia adalah seorang Warrior Level 4 dan perwakilan dari ‘Ill Destino’, pasukan bersenjata di bawah Sicilia yang telah membuat musuh ‘berbahaya’ di Haramark.

Dia juga seseorang yang terlibat dalam insiden baru-baru ini.

“Sialan, sial, sialan, sialan!”

Giovanni Greco berulang kali menggedor mejanya dan berteriak marah.

Bukan saja rencananya gagal, tapi dia juga kehilangan High Ranker di kelompoknya. Di atas itu, dia menghadapi segala macam tuduhan dari publik.

Tuduhan itu hanya sementara, sehingga dia bisa menanggungnya. Masalahnya adalah jika Valhalla terus memperbesar masalah. Karena mereka mengipasi api, sebelum keributan sebelumnya mereda. Hal ini yang sepertinya tidak akan segera tenang.

Pada saat ini, dia mulai khawatir, apakah api akan membakar seluruh rumah. Ini terbukti dengan beberapa anggota yang sudah mulai keluar dari kelompoknya, dengan dalih insiden ini.

Tentu saja, dengan semua hal dipertimbangkan, termasuk insiden Eva Alliance yang lama… semua orang tahu, jika mereka menarik diri semata-mata karena takut akan tombak Valhalla.

“Bajingan sialan itu! Kita akan mengambil langkah mundur, jika dia melakukan hal-hal yang moderat. Tapi, apakah dia ingin mengambil ini sampai akhir?”

Giovanni Greco menggertakkan giginya, sebelum tiba-tiba mengangkat pandangannya.

Pria muda itu tersentak, merasakan tatapannya.

“Apakah masih belum ada panggilan dari Sinyoung?”

“Ya. Mereka sepertinya berada di tengah-tengah konferensi harian mereka… Mereka menyuruh kita menunggu sekarang…”

“Bukankah direktur SDM mereka kaki tangannya? Maka ,bukankah seharusnya mereka membual cerita baru, atau menyatakan pembelaan mereka? Jika tidak, maka persetan! Apakah mereka mengatakan, mereka memiliki ekor yang lain untuk dipotong?”

Pria muda itu menampar bibirnya.

Seperti kata Giovanni Greco, dalang yang merencanakan dan mengarahkan seluruh insiden itu tetap diam.

Tentu saja, sementara mereka bisa datang dengan tindakan balasan untuk menanggapi situasi sulit yang mereka hadapi. Itu adalah fakta, jika banyak hal tidak bisa dibiarkan begitu saja.

Tidak mungkin Valhalla menerima direktur SDM Sinyoung, hanya sebagai kambing hitam satu-satunya.

Mungkin saja Sinyoung mencari kambing hitam lain untuk memuaskan Valhalla untuk menyelesaikan insiden ini. Dan tak ada yang tahu organisasi mana yang akan berakhir.

Singkatnya, bukan sekali atau dua kali hal-hal seperti itu terjadi di Paradise.

“Um…”

Pria muda itu yang ragu-ragu untuk sesaat, berbicara.

“Kenapa kita tik melakukan langkah pertama, karena semuanya berakhir seperti ini?”

“Langkah pertama?”

“Ya, ya. Karena kita dalam posisi yang agak unik…”

Dia menyimpulkan fakta jika Ill Destino secara teknis di bawah Sicilia, bukan Sinyoung… setidaknya di permukaan.

“…Lalu.”

Menyadari hal ini, Giovanni Greco berbicara dengan suara yang sedikit lebih tenang. Sesaat kemudian, ketika penjelasan pemuda itu selesai, dia membuat wajah ragu.

“Yah. Kedengarannya tidak terlalu buruk, tapi… bisakah kita melakukan ini?”

“Kita tidak akan mengecam Valhalla. Jadi, tidakkah ini akan baik-baik saja? Dalam hal apa pun, kita harus menggali cara untuk bertahan hidup, bukan begitu? Terus terang saja, jika Sinyoung…”

Lelaki muda itu meninggalkan kata-katanya, tapi Giovanni Greco dapat menebak apa yang ia maksudkan.

‘Jika Sinyoung berusaha menemukan kambing hitam, sangat mungkin jika kita akan menjadi target pertama mereka.’

Kemudian lagi, mempertimbangkan ukuran Destino, itu tidak masuk akal untuk khawatir tentang hal-hal yang mungkin terjadi, jika kebetulan.

“Sialan. Melewati batas, ketika memilih pihak lain yang mungkin akan meniduri kita…”

“Bukankah kita sudah memilih satu sisi? Bukan ide yang buruk, untuk sepenuhnya naik satu sisi kali ini.”

Pria muda itu menyarankan sekali lagi. Giovanni Greco berkonflik beberapa saa,t sebelum akhirnya dia mengangguk dengan susah payah.

“…Pastikan kamu menulis artikel yang bagus.”

***

 

Dua hari setelah pengumuman resmi Valhalla, salah satu dari 24 organisasi yang ikut serta dalam penyerbuan itu melangkah keluar, untuk menyatakan kisah mereka untuk pertama kalinya.

Sebuah organisasi bernama Ill Destino dari Haramark secara independen menerbitkan sebuah artikel.

[…Giovanni Greco membereskan posisi mereka sebagai berikut. Dia tidak mengetahui kejadian baru-baru ini, dan jika itu adalah tindakan independen ‘Matia Moretti’, yang identitasnya dikonfirmasi di antara orang mati.

Mereka mengeluh jika itu tidak adil, menggambarkan bagaimana Ill Destino adalah kekuatan di bawah Sicilia di tempat pertama. Sehingga, mereka tidak dapat berhubungan dengan Sinyoung atau kuil Luxuria sama sekali. Dan mereka bersikeras, jika Matia Moretti telah mengambil tindakan independen.

Sementara Giovanni Greco mengakui jika seratus permintaan maaf tidak cukup untuk kesalahan manajemen bawahannya. Dia dengan hati-hati mempertanyakan, apakah ‘uskup sedang berusaha untuk menjatuhkan orang lain bersamanya’.]

Dengan publikasi artikel tersebut, dadu dilemparkan.

Seperti kata pepatah, hati nurani yang bersalah, tidak perlu penuduh.

Sementara dia dengan ceroboh mempublikasikan artikel itu karena putus asa, Giovanni Greco menaruh perhatian besar pada respon Valhalla.

Sementara dia menunggu, seorang tamu yang tak terduga mengunjungi Ill Destino. Setelah mendengar pemberitahuan itu, Giovanni Greco buru-buru berlari ke ruang resepsi.

“Apa maksudmu dengan ini?”

Inilah yang ia dengar, begitu dia membuka pintu.

Dia melihat punggung seorang wanita terbungkus mantel merah, duduk di kursi.

Itu tidak lain adalah kepala Sicilia, Taciana Cinzia.

“A-Apa yang bisa aku bantu?”

“Don, Don Cinzia. Tentang kejadian ini…”

Giovanni Greco dan pemuda itu panik.

“Tidak, aku tidak membicarakan insiden itu.”

Cinzia menurunkan salah satu lengannya, tanpa menoleh ke belakang.

Selembar kertas menyelinap di antara telunjuk dan jari tengahnya, sebelum mendarat di depan kaki Giovanni Greco.

“Ini. Aku sedang membicarakan ini.”

Itu adalah artikel yang diterbitkan oleh Ill Destino.

“Sebenarnya, kamu melakukannya dengan baik. Itu agak tepat waktu.”

Ketika suara Cinzia berlanjut, Giovanni Greco yang awalnya bingung, kulitnya tumbuh sedikit lebih cerah.

‘Apakah dia memuji tanggapan cepatku?’

Tepat saat dia berpikir begitu dan hendak menghela nafas lega…

“Tampaknya, prediksi Perwakilan Seol benar-benar tepat. Dia mengatakan, jika akan ada satu atau dua kelompok yang akan melompat keluar, untuk mengambil keuntungan dari kekacauan.”

Giovanni Greco yang duduk di seberangnya, membeku. Dia tidak mengerti apa yang Cinzia katakan saat itu.

“Aku tidak pernah membayangkan, kalau itu dari Haramark.”

Cinzia berkomentar dengan tidak menyenangkan, sambil menggigit rokok.

“Bagaimanapun, mungkin aku harus berterima kasih, karena telah membuat alasan bagiku untuk terlibat. Artikel yang cukup menarik untuk dibaca, tapi Sicilia tidak bisa melepaskan kesempatan ini.”

“Itu… Apa maksudmu…”

“Kamu sudah menonton film beberapa hari yang lalu, bukan?”

“Film? Apakah kamu berbicara tentang film itu?”

Cinzia menyeringai, ketika Giovanni Greco bertanya dengan wajah bingung.

“Ya. Film itu. Akan ada sequel-nya segera. Tapi sutradara film yang juga merupakan pemeran utama pria, mengatakan dia punya beberapa kekhawatiran.”

“Ya?”

“Film pertama mungkin sukses, tapi sering ada kasus di mana sequel-nya tidak memenuhi harapan penonton. Mungkin itu sebabnya, dia berpikir keras tentang urutan pembukaan…”

Cinzia diam-diam melirik.

Giovanni Greco masih memiliki wajah yang mengatakan, jika dia tidak tahu apa yang dikatakan.

“Yang aku maksud…”

Cinzia perlahan menjelaskan sambil menyalakan rokoknya.

“Sebuah organisasi mengambil keuntungan dari hubungan persahabatan Sicilia dengan identitas Valhalla sebelumnya, Carpe Diem, untuk membuat penjelasan… Bagaimana menurutmu, menggunakan penghancuran organisasi itu, sebagai urutan pembuka?”

“Organisasi… tertentu?”

“Yap. Organisasi tertentu.”

Cinzia mengangkat alisnya, dan dengan ringan mengangguk.

“Misalnya, organisasi tertentu itu tampaknya berafiliasi di bawah Sicilia di permukaan. Tapi pada kenyataannya, mereka bersekutu dengan Sinyoung, dan diam-diam memata-matai mereka. Itu akan menjadi pemandangan yang bagus, jika Sicilia marah dan meledakkan organisasi itu. Bagaimana menurutmu?”

Giovanni Greco mengerjapkan matanya.

“Apakah kamu…!”

Saat dia melebarkan matanya, dan membanting meja dengan kedua tangan untuk berdiri dari kursinya…

Jatuh!

“Ack!”

…Dia berteriak keras bersama-sama dengan suara kaca pecah, sebelum merosot kembali ke kursinya.

Sebuah panah terlihat menjulurkan punggung tangan Giovanni Greco.

Pria muda yang telah memasuki ruangan bersamanya juga berteriak kesakitan, sebelum jatuh di lantai.

Sebuah kilatan bisa terlihat di atap gedung yang jauh, ke arah jendela yang rusak.

Bukan hanya di sana.

Depan, belakang, kiri, dan kanan.

Melalui semua jendela di sekitar mereka, mereka bisa melihat sesuatu berkedip di bawah sinar matahari di kejauhan.

Mereka benar-benar dikelilingi.

“Apa yang kamu maksud dengan… Ahhhhh!”

Giovanni Greco menjerit kesakitan, di tengah-tengah hukumannya. Cinzia mencengkeram poros panah dan mendorongnya lebih dalam ke tangannya.

“Apakah Sinyoung memerintahkanmu?”

Cinzia mencondongkan tubuh ke depan, untuk bertanya.

“Tidak, bukan itu. Sinyoung tidak akan sebodoh itu. Aku rasa, kamu merasa bersalah tentang sesuatu, dan ingin melakukan langkah pertama.”

Giovanni Greco menggelengkan kepalanya sambil mengertakkan giginya.

Tapi, Cinzia mengabaikannya dan sebaliknya, mendekatkan wajahnya.

“Apa pun masalahnya… Sebenarnya, aku tidak terlalu peduli dengan apa yang kamu pikirkan.”

Mata Cinzia berbinar.

“Yang penting saat ini adalah, jika kita membutuhkan pengorbanan. Pengorbanan untuk menunjukkan sebagai contoh dari apa yang terjadi, ketika seseorang membuat murka Valhalla.”

Ketika Cinzia diam-diam berbicara pada jarak, di mana hidung mereka hampir bersentuhan, Giovanni Greco mulai tampak gemetar.

Dia mulai menyesali segalanya.

Dia telah menumpahkan air untuk memadamkan api. Tapi ternyata, itu adalah cangkir penuh bensin daripada air.

“Dia tidak akan percaya kata-kata kosong, dan pasti akan membayar kembali semua orang yang terlibat dengan bunga tambahan. Karena perwakilan Valhalla telah menyatakannya dengan jelas, tindakan kita akan dibenarkan. Sebagai sekutu Valhalla yang tak tergantikan, tentu saja.”

Asap putih mengepul keluar dari mulut Cinzia.

Giovanni Greco yang mengerutkan matanya karena asap, tiba-tiba menyipit.

Cahaya terang memasuki visinya.

Ketika dia tanpa sadar melihat ke bawah, dia menemukan lingkaran sihir memancarkan cahaya ungu pucat di bawahnya dan pemuda itu.

Mulut Giovanni Greco terbuka.

“Adios, amigo.”

Pada saat yang sam,a ketika Cinzia mengucapkan selamat tinggal pada mereka, valkyrie berlari keluar dari lingkaran sihir untuk menusuk leher kedua pria itu, dengan tombak mereka.

Keduanya tersentak bersama, saat tertusuk di dinding. Dan begitu mereka memuntahkan darah dan tubuh mereka lemas, Cinzia mengaktifkan sihir teleportasinya tanpa ragu-ragu.

Ketika dia muncul di luar, dia mendapati Agnes merentangkan tangannya lebar-lebar ke arah gedung Ill Destino.

Cinzia melewatinya tanpa mengatakan apa-apa.

“Bos?”

Dia hanya memberi ayunan tangan pada pertanyaan Agnes, seolah menyuruhnya untuk mengurusnya sendiri, sebelum itu menyusahkan.

Menerima sinyal, Agnes mengedarkan mana dan menekannya dengan kuat, tanpa sedikit keraguan.

Saat dia melakukannya, ratusan ribu kawat tak kasat mata yang telah melilit bangunan menggali ke dinding dan mengirisnya.

Sesaat kemudian, bangunan itu dipotong seperti kue yang diiris, sebelum meluncur ke bawah.

Gemuruh!

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Didampingi oleh gemuruh keras, struktur itu hancur berantakan seperti istana pasir.

Tidak butuh waktu lama, sebelum bangunan besar itu benar-benar runtuh.

Itu adalah tampilan kekuatan, sesuai dengan Unique Ranker.

Satu-satunya yang tersisa adalah membersihkan sisa-sisa.

Di bawah komando Agnes, para anggota Sicilia yang telah menunggu, semuanya menyerbu ke arah bangunan yang runtuh.

Api dengan kolom asap hitam segera menelan segalanya.

“Bagaimana, perwakilan Valhalla?”

Cinzia berbicara, ketika dia mengamati pemandangan itu dari jauh.

“Ini hadiah kita untuk pertemuan kita sebelumnya. Apakah kamu suka?”

-…Itu bagus.

Suara rendah terdengar melalui kristal transparan, yang memancarkan cahaya redup, di tangan Cinzia.

-Aku baru saja selesai membaca artikel itu. Aku sedang bersiap untuk mengambil tindakan, tapi kamu menyelamatkanku dari masalahnya… Tapi, Nona Agnes tampaknya agak terlalu marah, bukan?

“Ada pepatah ‘murid seperti guru’, tapi Agnes selalu memiliki semangat kompetitif. Dia belum bisa tidur dengan baik, sejak kita kembali.”

Cinzia tertawa ringan.

“…Kamu tahu.”

Dia mendekatkan kristal komunikasi, sebelum bertanya dengan halus.

“Jika kita mengambil tindakan setelah kejadian 3 tahun yang lalu, seperti yang kita lakukan hari ini. Apakah kamu pikir, kita bisa sedikit lebih dekat?”

-Aku selalu menganggap kita sedekat itu, tapi sedikit lebih dari itu, ya… Kalau begitu, tidak bisakah kita saling mengenal mulai sekarang? Ada yang mengatakan, jika sesuatu yang dimulai dengan baik, setengah dilakukan. Bagaimanapun, aku telah menerima hadiahmu dengan baik.

“Memulai dengan baik sudah setengah selesai, ya. Aku harus berusaha untuk mengetahui setengah lainnya.”

-Kamu harus mempersiapkan diri dengan baik dalam hal itu.

“Tidak ada yang terlalu sulit, jika ada manfaat yang datang dan pergi. Aku berharap, dapat bekerja sama dengamu, amigo baru-ku.”

Cinzia tersenyum lebar, seolah-olah dia menemukan jawaban Seol Jihu memuaskan.

Hari itu, api besar berkobar di Haramark. Pada saat orang-orang memperhatikan dan berlari, semuanya sudah berakhir.

Bangunan yang dulunya adalah kandang Dest Destino lenyap tanpa jejak.

Yang tersisa hanyalah abu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_397"

Follow Us