Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_410

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_410

Chapter 410

Bab 410. Pertanda (1)


[Melalui serangkaian peristiwa, kamu telah memperoleh sumpah tertulis dari organisasi terkemuka Paradise.]

[Kamu juga telah mengidentifikasi dan menyingkirkan beberapa pengkhianat di Paradise.]

[Selain itu, kamu membantu keluarga kerajaan guna mendapatkan otoritas untuk mengelola pengaturan Earthling.]

[Aku mengakui jika kamu telah menggunakan tiga metode di atas, untuk secara paksa mengubah Earthling sampai batas tertentu.]

Suara Gula berhenti sejenak.

[…Namun.]

Suara itu melanjutkan dengan desahan.

[Mereka yang telah berubah, hanyalah sebagian kecil dari total.]

[Umat manusia masih menghadapi masalah serius.]

[Karena ada masalah, itu tidak sempurna. Karena tidak sempurna, perubahannya belum selesai.]

[Oleh karena itu, kamu belum lulus ujian untuk menjadi utusan-ku.]

Kata-kata Gula seperti hukuman mati baginya. Seol Jihu menutup matanya. Dia berharap firasatnya terbukti salah. Tapi, pernyataan Gula barusan hanya membuktikan jika dia benar.

Yang membuatnya semakin gila adalah, dia tidak tahu apa yang salah.

‘Jadi… Apa lagi yang harus aku lakukan?’

[…]

‘Seberapa dekat aku dengan masalahnya?’

[…]

Tidak ada tanggapan dari Gula. Tapi Seol Jihu tidak keberatan, karena dia tidak pernah mengharapkannya sejak awal.

Karena prinsip kausalitas, Seven Sin tidak dapat ikut campur dengan bebas di dunia ini, di mana Ratu Parasite telah menjadi General God.

Jika Gula menyarankan cara untuk menyelesaikan masalah yang ada, Parasite akan mendapatkan sesuatu sebagai imbalannya.

Persis seperti bagaimana invasi Parasite ke Paradise, menyebabkan Earthlings dipanggil dan Fallen Angel muncul.

Hukum yang menyebalkan,’ pikir Seol Jihu dalam hati.

[Kamu dekat dalam hal jarak fisik.]

Ini yang terbaik yang bisa ia katakan padanya.

‘Jarak fisik.’

Seol Jihu tertawa kecil.

Jadi, itu bisa jadi salah satu dari ribuan orang yang ia lewati di jalan.

[Maafkan aku.]

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

Dia tahu, Gula tidak melakukan ini dengan sengaja.

Dia hanya bisa menyalahkan mantan General God, karena dimangsa oleh para penjajah.

‘…aku mengerti.’

Seol Jihu membungkuk dan kemudian pergi dengan Little Chicken.

***

 

:Hei, Bouncy.”

Seol Jihu berbicara dengan Little Chicken, saat dia berjalan keluar dari Kuil Gula.

“Kapan menurutmu, kamu akan bisa membuka Spear of Purity ke tahap keempat?”

Little Chicken yang berdiri di bahu Seol Jihu, melirik ke samping.

“Aku tidak tahu…”

Dia menyilangkan sayapnya dan memiringkan kepalanya.

“Pertama, beri tahu aku, kenapa kamu tiba-tiba mengungkit ini. Aku pikir, kamu tidak terlalu memperhatikannya belakangan ini.”

“Aku pikir, aku mungkin membutuhkannya segera.”

“Membutuhkannya…”

Little Chicken memiringkan kepalanya dan memukul paruhnya.

“Aku tidak yakin.”

“…?”

“Seperti yang kamu ketahui, aku adalah Spirit yang lahir di bawah perlindungan Castitas, salah satu dari Seven Duke. Sebagai pengejar segala sesuatu yang baik dan teratur… Menilai dari gerakanmu baru-baru ini, aku tidak bisa untuk tidak ragu.”

“…”

“Sehubungan dengan situasi saat ini, apakah kamu menganggap dirimu baik dan mematuhi hukum?”

“Tidak. Tidak semuanya.”

Seol Jihu segera menggelengkan kepalanya.

Dia, baik dan taat? Itu cukup untuk membuat kucing tertawa.

“Aku senang, jika itu yang kamu pikirkan. Bagaimanapun, menurutku, kamu hampir tidak netral. Jika aku harus benar-benar jujur, aku akan mengatakanmu condong ke arah kejahatan yang kacau.”

Little Chicken melanjutkan.

“Untuk mengendalikan kejahatan dengan kejahatan. Mempertimbangkan situasi di Paradise, yang didominasi oleh Seven Sin… aku rasa, itu bisa menjadi metode yang valid. Jadi, aku akan menunggu, sebelum aku mengambil keputusan.”

“Sampai kapan?”

“Sampai aku melihat sendiri konsekuensi dari tindakanmu, dan perubahan yang ditimbulkannya.”

Jarang baginya untuk menyajikan standar seakurat itu.

Seol Jihu terkejut.

Di masa lalu, setiap kali Seol Jihu mengungkit topik ini, Little Chicken biasanya marah, mengatakan dia mengharapkan lebih dari yang seharusnya. Jadi, kenapa tiba-tiba berubah?

“Aku melihat standarmu menjadi sangat murah hati. Bukankah kemampuan juga merupakan faktor penting dalam evaluasi?”

“Nah, itu…”

Salah satu mata Little Chicken perlahan melebar.

“Dalam hal kemampuan, kamu mungkin bisa melewati dua tahap sekarang.”

“Benarkah?”

“Kamu telah cukup menderita di Path of Soul dan mengembangkan dirimu dengan disiplin yang sesuai dengan tahap keempat dan kelima. Jadi, aku tidak khawatir tentang kemampuanmu.”

Little Chicken mendengus.

“Sebenarnya, ketika aku melihatmu untuk pertama kalinya, setelah kamu lulus ujian, aku berdebat dengan diriku sendiri, apakah akan membuka kunci tahap keempat atau tidak. Aku yakin, kamu tidak akan membiarkan Spear of Purity mengguncangmu sekarang.”

Singkatnya, kemampuannya sudah cukup. Tapi, karakternya meninggalkan banyak perdebatan.

Seol Jihu mengangguk. Entah bagaimana dia merasa lebih baik mengetahui itu.

Benar sekali. Dia tidak bisa hanya duduk diam, dan melihat semua yangdia bangun sejauh ini, sia-sia.

Tujuannya jelas. Yang harus dia lakukan sekarang adalah mencoba yang terbaik untuk mencapai tujuan itu.

Dia bersumpah pada dirinya sendiri, untuk menghancurkan semua jebakan yang telah dipasang musuh… seperti yang telah ia lakukan sejauh ini.

Menampar!

Seol Jihu menampar dirinya sendiri untuk keluar dari situ.

“Baik. Ayo pergi.”

Penuh tekad, dia mulai menuruni tangga.

***

 

Setelah pertemuan dengan Sinyoung, semuanya terjadi dalam sekejap.

Ketika organisasi terbaik akhirnya menyerah, yang lain bergegas untuk bekerja sama dengan Valhalla.

Odor dan Haramark adalah kota pertama yang menerima persyaratan Valhalla, dan membuka perbatasan mereka ke Federation.

Respon cepat mereka mendorong organisasi perwakilan di kota lain, untuk mengambil tindakan juga.

PAX Caligo dan Wu Lei Grazia, Star of Wrath, mengunjungi Eva untuk berbicara dengan Valhalla. Meskipun yang terakhir, tidak terkait langsung dengan insiden penyerangan.

Keluarga kerajaan di setiap kota tidak punya alasan, untuk menolak perubahan tersebut.

Salah satu syarat yang diminta oleh Federation adalah wewenang untuk mengawasi pengaturan Earthling. Jika diterima, itu akan memberi keluarga kerajaan kekuasaan yang sangat besar.

Jadi semua keluarga kerajaan, kecuali keluarga Scheherazade, menggunakan Sumpah Kerajaan dan mulai bersiap untuk menyambut para imigran.

Semuanya berjalan lancar.

Kecuali satu hal.

Sinyoung telah dengan setia menerapkan ketentuan kontrak, menyampaikan sumpah yang telah ditanda-tangani, dan menarik cabangnya dari kota lain. Tapi, mereka membuat kesalahan kecil terkait ekstradisi Jung Minjong.

Sinyoung pertama-tama mengeluarkan Jung Minjong dari jabatannya dan kemudian memanggilnya ke Paradise. Tapi, dia menolak untuk menurut.

Jadi, mereka mencoba untuk memindahkannya dengan paksa, ketika polisi tiba-tiba menyerbu masuk dan membawanya pergi.

Ternyata, dia telah meminta salah satu kenalannya untuk melaporkan jika dirinya hilang.

Biasanya, butuh waktu untuk penyelidikan dimulai setelah laporan awal. Tapi, cara polisi melakukan intervensi dengan segera… itu membuat Seol Jihu berpikir itu adalah skema yang direncanakan oleh Jung Minjong.

Yun Seohui memberi tahu Seol Jihu jika Sinyoung menghubungi polisi dan meminta pengertiannya.

Selain itu, semuanya mudah.

‘Itu hidup.’

Seol Jihu berdiri di atap gedung Valhalla dan melihat ke bawah ke kota.

Dia melihat beberapa Earthling memberikan bir dan handuk kepada para dwarf, yang sedang sibuk memperbaiki dinding kastil. Di tengah jalan utama, ada toko Cave Fairy yang ramai dengan pelanggan Earthling, yang melihat barang-barang yang dipajang atau menawar harga dengan pemilik toko.

Di mana pun pandangannya tertuju, Federation dan manusia telah berbaur bersama.

Eva berkembang lebih pesat dari sebelumnya.

Seol Jihu tersenyum, ketika dia melihat bola bulu kecil di jalan mengibas-ngibaskan ekor mereka pada orang yang lewat, dengan memberi mereka camilan.

***

 

Keesokan harinya, Seol Jihu membuka matanya, saat fajar menyingsing.

Hari ini adalah hari di mana dia memutuskan untuk kembali ke Bumi. Dia sudah lama tidak di rumah karena semua yang terjadi di Paradise.

Ibu dan saudara laki-lakinya pasti sangat khawatir.

Rencananya adalah menghubungi mereka, dan bertemu dengan mereka segera setelah ia kembali. lalu, dia tinggal di Bumi selama satu atau dua hari, untuk mengubah kecepatannya.

Seol Jihu berjalan menuruni tangga ke lantai pertama, dan berhenti.

Kim Hannah berdiri di dekat pintu masuk, menatapnya.

Dia sepertinya telah menunggunya.

“Apa yang sedang terjadi? Ini masih pagi.”

“Kamu bilang kamu akan pergi ke Bumi hari ini.”

“Ya, itulah yang aku katakan beberapa hari yang lalu.”

“Ada sesuatu yang ingin aku peringatkan padamu, sebelum kamu pergi. Juga, aku punya pertanyaan untukmu…”

Seol Jihu berkedip dengan sedikit kebingungan.

Kim Hannah yang ia kenal, tidak akan mencoba menyergapnya dengan pertanyaan tiba-tiba. Dia akan langsung bertanya padanya.

Jadi sepertinya, dia terjaga sepanjang malam, bertanya-tanya apakah akan menanyakan pertanyaan ini padanya atau tidak.

“Apa itu?”

“Apa hubunganmu dengan Yun Seohui?”

Itu datang entah dari mana.

Seol Jihu mengerutkan kening.

“Hubungan? Maksudmu apa?”

“Apakah kamu pernah bertemu atau menghubunginya tanpa sepengetahuanku, sejak kamu bertemu di kafe?”

Ini semakin membuatnya bingung.

“Tidak, tidak sekali pun. Aku hanya bertemu dengan Nona Yun Seora.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

Dia merasa sedikit tersinggung, karena pertanyaan itu sepertinya menuduhnya diam-diam berkencan dengan Yun Seohui.

“Mengapa kamu bertanya?”

“Soalnya, aku hanya tidak mengerti, mengapa dia bertindak seperti itu…”

“Maksudmu serangan itu?”

“Tidak, rapat.”

Kim Hannah mulai dengan mendesah.

“Apakah kamu ingat, apa yang dikatakan Yun Seohui pada pertemuan itu? Alamatnya, maksudku.”

“Alamat?”

“Kamu adalah Perwakilan dari Valhalla dan Yun Seohui adalah Perwakilan Sinyoung. Dan pertemuan itu bukanlah pertemuan pribadi, ini adalah pertemuan resmi antara dua perwakilan. Itu dihadiri oleh anggota dari masing-masing organisasi.”

‘Dia benar.’

“Tapi Yun Seohui, dia… Bagaimana aku harus mengatakan ini? Sepertinya, dia berbicara kepadamu, bukan kepada semua Valhalla. Dia berbicara sebagai dirinya sendiri dan bukan sebagai Perwakilan Sinyoung.”

“Tapi, dia meminta maaf pada semua orang pada akhirnya…”

“Itu setelah semuanya selesai. Pikirkan baik-baik.”

Seol Jihu mencari-cari di ingatannya.

‘Kami… Aku tidak membenci Valhalla.’

‘Jika aku benar-benar berpikir buruk kepadamu…’

‘Aku mengagumimu, Perwakilan dari Valhalla, atas semua pencapaian luar biasa yang kamu buat demi Paradise. Aku ingin menjadi temanmu dan membantumu sebisaku.’

‘Aku minta maaf atas kesusahan dan rasa sakit hati yang disebabkan oleh serangkaian insiden baru-baru ini untukmu, Perwakilan Valhalla.’

‘Dan aku berjanji atas nama Dewa Invidia untuk dengan setia memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Valhalla, sampai kesalah-pahamanmu teratasi.]

Kedengarannya agak aneh sekarang, setelah dia memikirkannya.

Dia telah menekankan dirinya sendiri, ketika dia seharusnya berbicara untuk Sinyoung dan Seol Jihu, ketika dia seharusnya menyebutkan Valhalla secara keseluruhan.

Mungkin bukan apa-apa, tapi dia tidak bisa untuk tidak curiga itu sengaja. Karena, Yun Seohui lah yang membuat pernyataan ini.

“Tidak mungkin dia melakukan kesalahan seperti itu. Menurutku itu aneh…”

Kim Hannah mendecakkan lidahnya, dan kemudian menganggukkan kepalanya.

“Pokoknya, terima kasih telah menjawab pertanyaanku. Berhati-hatilah di Bumi. Kita telah melakukan semua yang kita bisa, tapi siapa yang tahu?”

Seol Jihu mengangguk pelan.

“…Sampai jumpa lagi.”

Dengan itu, dia meninggalkan gedung.

Begitu dia tiba di kuil, Seol Jihu berdiri di depan gerbang warp.

Dia ragu-ragu sejenak, sebelum mengambil selembar kertas kecil yang ia terima dari seorang priest.

Dia mengepalkan kertas itu di tinjunya, sehingga dia bisa langsung merobeknya saat dibutuhkan.

Setelah hening beberapa saat, Seol Jihu menarik napas dalam-dalam dan membenamkan dirinya perlahan ke dalam portal.

***

 

FLASH!

Cahaya meledak.

Begitu pemandangan berubah, Seol Jihu buru-buru menundukkan kepalanya.

Mengencangkan cengkeraman tangannya yang memegang kertas, dia berguling di lantai dan melihat sekeliling dengan sibuk.

Tapi tidak ada yang terjadi, dan tidak ada orang di dekatnya.

“…”

Seol Jihu bangkit dari lantai dengan batuk.

“Itu baru.”

Dia merasa sedikit terhina, tapi dia hanya memiliki satu kehidupan.

Hanya setelah dia menendang pintu lemari dan mengintip ke kamar mandi dengan punggung menempel ke dinding, dia akhirnya bisa bersantai.

“Ayo lihat… Apa…? Mengapa aku memiliki begitu banyak pesan yang belum dibaca?”

Seol Jihu kaget, ketika dia menyalakan ponselnya.

Setidaknya, ada selusin panggilan tak terjawab dan pesan teks.

Telepon terakhir datang dari ibu dan saudara laki-lakinya.

Total ada 12.

‘Inggris. Aku kira, aku sudah pergi terlalu lama.’

Dia tidak akan terkejut, jika mereka melaporkan dia hilang.

Dengan gugup, Seol Jihu mengklik tombol panggil. Dia mendengar nada panggil, tapi ibunya tidak mengangkatnya.

Hal yang sama terjadi pada kakaknya.

Dia mencoba menelepon mereka lagi, tapi panggilan itu langsung menuju ke pesan otomatis yang mengumumkan bahwa mereka tidak tersedia.

‘Mereka mungkin sedang bekerja sekarang…’

Seol Jihu memutuskan untuk menunggu lebih lama dan melihat ke sekeliling ruangan.

Dia tidak tahu harus berbuat apa. Jadi, dia menyalakan TV dan melihat-lihat teks.

-Ada penembakan di pusat kota Seoul tadi malam. Seorang petugas polisi dan seorang warga sipil terluka dalam proses penangkapan tersangka. Ini reporter Park Johyun.

‘Penembakan? Di Korea?’

Penasaran, Seol Jihu hendak mengangkat kepalanya, tapi berhenti.

Seperti yang ia duga, sebagian besar pesan teks berasal dari Yun Seora.

[Oppa… Ini Seora. Apa kabar?]

[Kamu bilang, kita harus bertemu. Kapan kita bisa bertemu?]

[Bisakah kamu meneleponku, jika kamu menerima pesan ini?]

[Aku mendengar beritanya. Unni mengundurkan diri…. Terima kasih. Aku akan melakukan yang terbaik untuk membantumu mulai sekarang.]

[Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu lakukan pada Seohui Unni?]

Seol Jihu tertawa kecil, saat dia membaca pesan teks satu per satu.

“Aku tidak tahu… Apa yang harus aku lakukan?”

Dia bergumam pada dirinya sendiri, dan mengetuk ikon panah.

Mereka sudah berjanji untuk mengobrol sejak lama. Tapi, pertemuan mereka belum juga terjadi.

‘Haruskah aku membalas?’

Dia berpikir sejenak, tapi memutuskan untuk membaca sisa pesannya terlebih dahulu. Mungkin ada satu dari ibunya atau saudara laki-lakinya.

Saat Seol Jihu perlahan melihat-lihat pesan teks, ibu jarinya tiba-tiba berhenti.

Ada cukup banyak teks dari nomor yang belum pernah ia lihat sebelumnya, hampir sebanyak teks Yun Seora.

‘Siapa ini?’

Didorong oleh rasa ingin tahu, dia mengetuk salah satunya.

[Jihu Oppa. Ini Seora.]

Wajah Seol Jihu langsung menegang.

[Abaikan semua panggilan dan SMS dari nomor lamaku. Bahkan jika nomor itu berpura-pura sebagai diriku, kamu tidak boleh mempercayainya.]

[Nomor ini milik seseorang yang aku kenal dan percayai. Mulai sekarang, aku hanya akan menghubungimu dengan nomor ini.]

[Oppa. Jika kamu mendapatkan teks ini, segera kembali ke tempat itu. Jangan panggil nomor ini atau nomor lamaku, hanya untuk keamanan.]

[Aku tahu ini membingungkan, tapi tolong lakukan apa yang aku katakan. Aku akan menjelaskannya sebelumnya, tapi aku tidak bisa menghubungimu. Aku akan memberi-tahumu semuanya nanti.]

[Jangan khawatir tentang Bumi. Aku akan memikirkan sesuatu. Cepat pergi, Oppa…]

Setelah Seol Jihu membaca pesan terakhir, dia segera menggulir teks ke atas.

Dia membaca ulang teks dari nomor asli Yun Seora.

Wajah Seol Jihu mulai bergetar, ketika dia membandingkan pesan dari kedua nomor itu.

‘Apa apaan ini…?’

Dia tiba-tiba merasa merinding di sekujur tubuhnya.

Siapa yang seharusnya ia percayai?

Lalu.

Berdengung! Berdengung!

Ponselnya mulai bergetar hebat.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_410"

Follow Us