Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_411

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_411

Bab 411. Pertanda (2)


Itu adalah panggilan dari ibunya. Seol Jihu menekan tombol jawab, bahkan dalam keadaan bingungnya.

“Ibu?”

-Aigoo, Jihu!

Sebuah suara bercampur air mata, segera terdengar di telinganya. Hati Seol Jihu tenggelam.

-Kamu bajingan, kenapa kamu tidak mengangkat teleponmu!?

“I-Ibu. Maafkan aku. Aku hanya sedikit terlalu sibuk.”

-Masih saja! Apakah kamu tahu berapa banyak Wooseok dan aku…!

“Ibu, tenanglah. Apa yang terjadi?”

Kegugupan yang tidak diketahui perlahan merayap di dalam dirinya, tapi Seol Jihu menekan perasaan itu dan bertanya.

Kemudian…

-Baik…

Perasaan tidak nyaman dari firasat, menjadi kenyataan.

“…Datang lagi?”

Mata Seol Jihu membelalak.

“A-Apa itu tadi?”

Dia hampir melepaskan ponselnya.

“Jinhee adalah…?”

Lalu.

-Seorang polisi terbaring di tengah jalan.

-Sebuah tembakan bergema dari tempat yang tidak diketahui, dan…

Dia bahkan bisa mendengar berita yang datang dari TV yang ia nyalakan secara tidak sadar.

Layar mengatakan ini:

[Penembakan di Area Pusat Kota, Dua Polisi Meninggal.]

-Sekitar pukul enam sore ketika kerumunan orang yang keluar dari pekerjaannya, berbondong-bondong ke jalan…

-Aku tidak tahu, apakah polisi melepaskan tembakan lebih dulu atau apakah itu pria bersenjata. Tapi aku mendengar satu tembakan, diikuti oleh serangkaian tembakan.

-Pelaku bersembunyi di semak-semak, menembakkan senjatanya…

-Nona Seol, seorang mahasiswa berusia 23 tahun yang sedang berjalan di sekitar daerah itu, terkena peluru penembak di perutnya.

Suara tangis ibunya, penjelasan pembawa berita, dan kesaksian para saksi mata bercampur dan mengganggu pikirannya.

Pikiran Seol Jihu menjadi kosong.

“Jinhee… Di mana Jinhee?”

Suaranya bergetar. Pupil, tenggorokan, tangan, dan seluruh tubuhnya gemetar.

Dari semua orang, adik perempuannya telah ditembak.

Pada saat ini.

Itu terlalu kebetulan.

“Bagaimana dengan Ayah? Dan kamu? Dan Hyung, dan Seonhwa, dan Seunghae? Dimana kalian semua?”

-Kami berada di Rumah Sakit Soyoung…!

“Aku akan segera ke sana.”

Seol Jihu berbalik.

Dia bahkan tidak lagi memikirkan tentang pesan teks.

Mengonfirmasi kesehatan Seol Jinhee, menjadi prioritas utamanya.

Jadi, dia lari dari kamarnya segera setelah dia menutup telepon. Tapi…

Keuk!

Dia bertemu seseorang di luar.

Ketika dia mengangkat matanya dengan kaget, dia melihat seorang pria jangkung dan kurus dengan setelan hitam. Dia berdiri di depan pintu, menatapnya melalui kacamata hitam.

Seol Jihu memulai, mengingat Kim Hannah menyuruhnya untuk berhati-hati. Tapi setelah melihatnya lagi, dia menyadari jika dia mengenal pria itu.

Pria itu melepas kacamata hitamnya.

Itu adalah eksekutif Triad, Ming Jie.

Seolah dia tidak berniat menyakiti Seol Jihu, Ming Jie mengangkat lengan kirinya dan menunjuk ke arah lorong. Dia sepertinya menyuruh Seol Jihu untuk ikut dengannya.

Di depan rumah, beberapa sedan hitam berjejer dan menunggu.

Seol Jihu masuk ke salah satu sedan, dan ketika mobil menuruni jalan miring di depan apartemennya dan memasuki jalan utama… Seol Jihu menarik napas pendek.

Itu tidak hanya di depan rumahnya. Dari gang yang menghubungkan ke jalan utama, sedan hitam muncul satu demi satu.

Mereka mengemudi di samping sedan tempat Seol Jihu berada, sambil menjaga jarak tetap.

Ming Jie menepuk bahu Seol Jihu. Dia kemudian memberinya telepon, yang sudah dalam panggilan.

“…Halo?”

-Ini aku. Ini pasti pertama kalinya, kita berbicara di Bumi.

Seorang pria berbicara dalam bahasa Korea yang fasih.

Seol Jihu mengenali suara itu.

“Tuan Hao Qin?”

-Mm, mengingat situasinya, aku akan membuatnya singkat dan sederhana.

Hao Win berdehem dari seberang telepon.

-Pertama, adik perempuanmu baik-baik saja.

-Dia dipindahkan ke rumah sakit terdekat, segera setelah penembakan. Dia menerima perawatan darurat di sana, dan dipindahkan ke Rumah Sakit Soyoung sesudahnya. Operasinya sukses, dan dia selamat.

Jaminan Hao Win, setidaknya sedikit menenangkan jantung Seol Jihu.

-Sinyoung bertindak lebih cepat dari yang kita duga.

Itu sampai dia mendengar kata-kata ini.

-Soyoung Hospital memiliki dokter dan perawat terbaik yang merawatnya 24/7. Mereka membayar seratus persen dari biaya pengobatannya, dan direktur eksekutif secara pribadi pergi dan mengharapkan kesembuhan yang cepat…. kamu dapat melihat betapa cepat mereka merawatnya.

Seol Jihu meragukan telinganya.

Itu karena dia curiga Sinyoung berada di balik serangan itu, ketika dia mendengar Seol Jinhee ditembak.

“Sinyoung… membantu?”

-Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Ini tentu mencurigakan. Tapi, kamu perlu berpikir jernih dan melihat kebenaran yang telah ditunjukkan.

Hao Win melanjutkan.

-Triad dan Sicilia bergiliran menjaga anggota keluargamu. Sicilia bertanggung jawab atas adik perempuanmu. Tapi sepertinya, ada sedikit kecelakaan.

-Penyerang ditembak di tempat kejadian. Meskipun bukan seseorang yang kami kenal, kami dapat berasumsi jika Jung Minjong ada di balik ini. Tidak mengherankan jika Sinyoung bertindak cepat, setelah kehilangan jejaknya.

-Jung Minjong menghilang, setelah dilepaskan oleh polisi. Tapi, karena Taciana Cinzia dan mafia mengejarnya dengan mata merah. Jadi hanya masalah waktu, sebelum dia tertangkap.

-Ini yang telah terungkap sejauh ini.

Hao Win berbicara dengan tenang dan melaporkan temuannya.

-Jika aku bisa memberimu nasihat, kembalilah ke Paradise sesegera mungkin. Sebagian besar situasi telah ditangani, tapi kami tidak tahu apa lagi yang mungkin terjadi.

-Aku mengerti bagaimana perasaanmu saat ini. jadi, aku tidak akan menyuruhmu untuk segera kembali. Tapi sejujurnya, tidak banyak yang bisa kamu lakukan di sini.

-Kamu mungkin target berikutnya. Aku yakin bukan hanya Jung Minjong yang mencari kesempatan untuk menyerang.

-Triad dan Sicilia keduanya akan meningkatkan pertahanan kita. Mungkin, Sinyoung juga akan melakukannya.

Hao Win berhenti sebentar, sebelum melanjutkan.

-Jika kamu berencana untuk tinggal di sini, kami akan menjadikan perlindunganmu sebagai prioritas utama kami. Tentu saja, itu secara alami berarti penjagaan di sekitar anggota keluargamu akan semakin tipis. Aku ingin kamu tahu itu.

Singkat cerita, dia memberi tahu Seol Jihu untuk menyerahkan masalah di Bumi kepada para ahli.

“…aku mengerti.”

-Baik. Pegang telepon yang diberikan Ming Jie. Kami akan mengabarimu, jika ada kemajuan dalam masalah ini. Aku yakin itu akan berguna entah bagaimana.

“Dimengerti.”

Sebelum Seol Jihu menutup telepon, Hao Win menambahkan satu hal terakhir.

-Jangan lupa. Kamu tidak bisa membiarkan emosi menguasaimu. Inilah saatnya, kita perlu bertindak dengan bijaksana.

***

 

Seol Jihu tiba di rumah sakit. Sedan itu berhenti di depan gerbang utama.

Ming Jie membungkuk, setelah keluar dari mobil.

Seol Jihu mengucapkan terima kasih dan buru-buru lari ke rumah sakit.

Setelah bertanya kepada resepsionis, dia mendengar jika Seol Jinhee berada di kamar pribadi yang tidak bisa dimasuki orang biasa.

Harganya lebih dari satu juta won per hari.

Seol Jihu dipandu ke lantai tertinggi rumah sakit, dan melihat Seol Wooseok duduk di bangku di lorong dengan kepala menunduk.

“Hyung.”

Seol Wooseok tersentak.

“Jihu.”

Dia mengangkat kepalanya dan bangkit, begitu dia melihat Seol Jihu.

“Mengapa begitu sulit untuk menghubungimu?”

Meskipun dia menekan suaranya, dia memiliki nada kritis.

“Maaf, ponselku tertinggal di rumah.”

“Kamu tidak membawa ponsel saat bekerja?”

“Aku memiliki telepon terpisah untuk bekerja.”

“…Izinkan aku melihatnya.”

Seol Jihu mengeluarkan telepon yang diberikan Ming Jie padanya. Seol Wooseok yang menatapnya dengan curiga, berbicara.

“Kapan kamu mendengar tentang Jinhee terluka?”

“Hari ini, saat aku menelepon Ibu.”

“Perusahaanmu tidak mengatakan apa-apa?”

“Aku hanya diberi-tahu jika sesuatu telah terjadi, dan aku harus pulang. Mereka tidak memberi-tahuku sesuatu yang spesifik, bahkan ketika aku bertanya…”

Seol Wooseok mengerutkan alisnya. Dia jelas bingung, tapi dia menggelengkan kepalanya dengan acuh.

“…Baiklah.”

“Bagaimana Jinhee?”

Seol Wooseok menunjuk ke kamar rumah sakit.

Seol Jihu dengan hati-hati membuka pintu.

Dia mencium bau alkohol yang kuat, segera setelah dia masuk.

Bip… Bip… Bip…

Sistem pemantauan pasien mengeluarkan bunyi bip berkala, saat menggambar grafik. Dan di tempat tidur di sebelahnya, Seol Jihu bisa melihat Seol Jinhee berbaring dengan mata tertutup.

Dia bernapas secara teratur, dengan infus panjang yang terpasang di lengan kirinya.

Seol Jihu berjalan maju selangkah demi selangkah, dan berlutut di depan tempat tidur.

“….”

Dia ditembak.

Sebuah peluru menembus perutnya, membuat lubang.

Dia adalah seorang anak yang tidak pernah mendapat luka.

Betapa menyakitkan itu?

‘Itu karena aku…’

Seol Jihu meraih tangan lemah Seol Jinhee, dan menekannya di dahinya.

“Direktur Yun Seohui datang berkunjung pagi-pagi sekali.”

Suara Seol Wooseok terdengar di belakangnya.

“Dia bilang, dia terkejut setelah melihat berita, dan menyelidiki masalah ini lebih dekat. Karena, Seol bukanlah nama belakang yang umum… Dia menghibur Ibu dan Ayah dan banyak membantu kami.”

“….”

“Apa hubungan kalian berdua?”

“…Aku tidak tahu.”

“Hah?”

“Aku tidak tahu. Aku benar-benar tidak tahu.”

Seol Jihu bergumam pelan, dan menundukkan kepalanya.

Seol Wooseok tidak mengatakan apa-apa, dengan betapa bingungnya Seol Jihu.

***

 

Seol Jihu tidak meninggalkan sisi Seol Jinhee.

Dia tinggal di kamar rumah sakit sepanjang malam, dan selama beberapa hari berikutnya.

Dia jarang meninggalkan kamar rumah sakit, selain saat dia diseret ke restoran oleh orang tua dan kakak laki-lakinya.

Dia tahu harus kembali ke paradise, seperti yang dikatakan Hao Win. Tapi, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk pergi.

Dia terlalu menyesal.

Adik perempuannya terluka, karena aktivitasnya di paradise. Dia tidak bisa mengangkat kepalanya dari rasa bersalah.

Sementara itu, Hao Win terus memperbaruinya tentang situasinya.

Pria yang menembak Seol Jinhee telah meninggal di tempat kejadian, dan polisi mengejar anggota mafia yang menembak penyerang.

Dan empat hari kemudian, pembaruan baru masuk.

Seol Jihu yang dengan enggan makan di dalam restoran rumah sakit, membuat wajah linglung, setelah melihat layar TV di dinding.

-Pagi ini di Incheon Jung-gu, Eurwang-dong…

Ada kabar jika Mister Jung ditemukan tewas di sebuah bukit, di dekat Bandara Internasional Incheon.

Dia kemudian diberi-tahu oleh Hao Win jika Triad dan Sicilia tidak ada di belakangnya. Dan dia sudah mati, ketika dia ditemukan.

Media tidak mengaitkan kematian Jung Minjong dengan penembakan baru-baru ini.

Dengan ini, insiden itu sepertinya akan segera berakhir. Tapi, Seol Jihu masih dalam kabut.

“Apa kamu tidak lelah?”

Hari ini, Seol Jihu memegangi tangan adik perempuannya yang koma, ketika dia diguncang kembali oleh suara Yoo Seonhwa.

“Kamu harus istirahat, jika lelah. Bukankah perusahaanmu mengatakan sesuatu? Kamu bilang, kamu kembali dengan terburu-buru di tengah perjalanan bisnis.”

“….”

“Dokter mengatakan, dia dalam keadaan stabil dan dia harus segera bangun.”

Hao Win juga telah menyarankan agar dia kembali.

Seperti yang dikatakan Hao Win, tidak ada yang bisa dilakukan Seol Jihu di Bumi.

Dia tidak menganggap ini kebetulan.

Seseorang yang tahu tentang paradise, pasti ada di belakangnya.

Dalam hal ini, hal yang benar untuk dilakukan adalah menyelesaikan masalah di paradise, di mana dia bisa menggunakan kekuatannya.

Untuk keluarganya.

“Ya, aku sudah berpikir untuk kembali.”

Mengatur pikirannya, Seol Jihu melepaskan tangan Seol Jinhee dengan susah payah.

“Itu bagus. Aku sebenarnya khawatir Jinhee akan meledak, jika kamu orang pertama yang dia lihat setelah bangun.”

Yoo Seonhwa berkata dengan bercanda, tetapi Seol Jihu tidak tertawa.

Dia mengeluarkan batuk kering dan melanjutkan.

“Ngomong-ngomong, Paman Seol dan Wooseok Oppa bilang, mereka akan datang segera setelah pekerjaan mereka selesai. Jadi, kamu juga harus istirahat sebentar.”

“…Baik.”

“Nah, jika kamu begitu khawatir, mengapa kamu tidak berhenti bekerja saja?”

Seol Jihu terkekeh, mengira dia bercanda.

“…Seonhwa.”

Dia bangkit perlahan, dan kemudian tiba-tiba memasang wajah serius.

“Hati-hati.”

“Hmm?”

“Kamu juga berhati-hati.”

Yoo Seonhwa menatap Seol Jihu lekat-lekat. Dia kemudian tertawa dan mencubit pipinya.

“Kamulah yang harus berhati-hati.”

“Tidak, aku tidak hanya mengatakan ini.”

“Aku tahu. Pipster-ku mengkhawatirkanku, bukan? Hehe, baik sekali.”

Yoo Seonhwa mengambil tasnya, tersenyum ceria.

“Ayo pergi. Aku akan melihat pipster-ku mati.”

Seol Jihu menghela nafas dan berbalik.

“… Aku selalu bertanya-tanya, kenapa kamu memanggilku pipster?”

“Ini adalah campuran pipsqueak dan iseng. Kedengarannya lucu, bukan?”

Pria dan wanita itu bercakap-cakap dengan penuh kasih, saat meninggalkan kamar rumah sakit.

Pada saat yang sama, ekspresi Seol Jinhee sedikit memudar.

Ketika suara pintu ditutup, mata tertutupnya terbuka lebar.

Seol Jinhee melirik ke kursi yang diduduki Seol Jihu, sampai beberapa saat yang lalu. Dia kemudian mengangkat matanya, dan menatap pintu yang terbuka dan tertutup berulang kali.

***

 

Seol Jihu akhirnya kembali ke Paradise.

Dia berhenti, dalam perjalanan keluar dari kuil.

Wajahnya yang linglung menegang dalam sekejap, dan matanya terbuka lebar.

Kemarahan yang ia tahan akhirnya meledak.

Keluarganya menjadi sasaran. Adik perempuannya ditembak. Bayangan Seol Jinhee terbaring tak sadarkan diri di ranjang rumah sakit, masih jelas di benaknya.

Seol Jihu hampir kehilangan kendali atas dirinya sendiri, karena amukan yang mendidih …

“KKeuk…!”

Tapi, dia menahannya.

Tidak, dia mencoba.

Dia tahu dia seharusnya tidak membiarkan emosinya menguasai dirinya, seperti yang dikatakan Hao Win. Tapi, musuhnya telah menyentuh skala sebaliknya.

‘Karena aku…’

‘Yun Seohui, dasar bajingan…!’

‘Tidak, tidak, ini hanya dugaan…’

‘Tapi sepertinya, Jung Minjong adalah dalang di balik semua ini. Jika bukan Yun Seohui, siapa itu…?’

Segala macam pikiran rumit berputar-putar di kepalanya.

Semakin mereka mengamuk, semakin tinggi api di dalam dirinya.

Jika dia tidak menenangkan dirinya dengan Clear Water, Still Mirror, dia pasti sudah terbang dengan tombaknya sejak lama.

Seol Jihu mengatur napas dan melangkah ke jalan. Sejak fajar menyingsing dan semua orang tertidur, kota itu sunyi senyap.

Hal yang sama berlaku untuk gedung Valhalla. Hanya satu orang di taman, berlatih sambil berkeringat banyak dengan atasannya.

Pria yang mengayunkan lengannya yang panjang dan berotot, dan mengacungkan sabitnya yang dirantai tidak lain adalah Vlad Halep.

Dia selalu bangun sebelum fajar dan berlatih hingga fajar. Jang Maldong bahkan memberinya petunjuk, menilai ketekunannya sangat tinggi.

Vlad Halep yang bangun pagi seperti hari-hari lainnya, tiba-tiba berbalik.

“…Hmm?”

Seorang pria muda berjalan dengan susah payah dari pintu masuk utama.

Merasakan deja vu yang aneh, Vlad Halep mengamati Seol Jihu dengan cermat.

Bibir yang tertutup rapat, mata yang luar biasa lebar, dan bagian putih mata menutupi separuh matanya…

Karena itu… Dia tampak seperti hantu yang terbakar oleh kebencian.

Sementara Vlad Halep merasakan getaran di tulang punggungnya, dia akhirnya menemukan dari mana rasa deja vu itu berasal.

Melihat ke belakang, dia pernah melihat sisi Seol Jihu ini sebelumnya.

Di Tahap 3 Banquet tersebut.

Meskipun hanya menjadi Level 3, niat membunuh yang menakutkan membuatnya dan Oh Rahee, yang merupakan seorang High Ranker pada saat itu, kewalahan.

Apa yang bisa terjadi, jika Seol Jihu dipenuhi dengan niat membunuh seperti itu lagi?

‘…Sekarang aku memikirkannya, aku mendengar sesuatu terjadi di Bumi.’

Suasana internal Valhalla dalam beberapa hari terakhir agak bergejolak.

Meskipun Vlad Halep tidak terlalu peduli dengan masalah orang lain, adik perempuannya, Oana Halep, agak penasaran.

Dia memberi-tahunya hal-hal yang ia dengar dari anggota Valhalla, dan bahkan dengan bercanda menyarankan agar mereka memberikan sedikit nasihat sebagai veteran di bidang ini.

‘Dia memang terlihat sedikit berbahaya…’

Seol Jihu menjadi jauh lebih kuat daripada saat dia berada di Banquet. Faktanya, jauh lebih kuat.

Mungkin karena itu, niat membunuhnya menjadi lebih kuat beberapa derajat.

Meskipun dia sepertinya menahan diri, jelas jika badai darah akan mengamuk, saat dia meledak.

‘Apa yang harus aku lakukan?’

Vlad Halep ragu-ragu sejenak. Kemudian, setelah mengingat permintaan saudari perempuannya, dia melangkah maju.

“Hei.”

Seol Jihu berhenti, begitu dia memanggil dengan suaranya yang kasar dan dalam.

“Bisakah kita bicara sebentar?”

Seol Jihu perlahan menoleh, matanya yang galak melebar karena terkejut.

Vlad Halep menunjuk ke arah gedung.

“Mari kita minum kopi. Jika kamu punya waktu, itu saja.”

Seol Jihu berkedip.

***

 

Waktu yang sama.

“Mm!”

Seol Jinhee meletakkan tangannya di perutnya, dan mengangguk dengan tegas.

“Aku tahu itu! Tubuhku kokoh!”

Dia berbicara dengan kepuasan, sebelum berbalik untuk melihat Yoo Seonhwa, yang sedang memotong buah persik di sisinya.

“Kamu melihatnya juga kan, Unni? Dokter juga terkejut. Dia bilang, ini pertama kalinya dia melihat luka tembak sembuh begitu cepat.”

Yoo Seonhwa tersenyum manis, tanpa mengatakan apapun. Dan sementara Seol Jinhee terkikik pada dirinya sendiri, dia menuangkan beberapa tetes cairan transparan ke dalam minuman Seol Jinhee.

Yoo Seonhwa kemudian mengaduk minuman dengan sedotan, sebelum memberikannya padanya.

“Ini dia. Minum semuanya, oke?”

“Oke…”

Seol Jinhee menelan air, dan kemudian membuka mulutnya lebar-lebar.

Yoo Seonhwa tersenyum pahit, dan memberinya sepiring persik yang dipotong.

Seol Jinhee mengerang setelah menggigit.

“Ah… Enak sekali. Apakah kamu yakin, aku diizinkan untuk makan ini?”

“Aku yakin itu. Dokter bilang tidak apa-apa.”

“Mm. Persik yang manis. Apakah buah persik selalu sebagus ini?”

Seol Jinhee melahap buah persik itu seperti tupai. Kemudian…

“Itu mahal. Jihu membelinya.”

Ptui!

Dia meludahkannya, setelah mendengar apa yang dikatakan Yoo Seonhwa.

Dia terbatuk, seolah dia tersedak.

“Aku bercanda. Aku bercanda. Aku membelinya.”

Yoo Seonhwa meminta maaf, dan memberinya buah persik lagi.

Seol Jinhee memelototinya, tapi dengan senang hati mengunyahnya di saat berikutnya. Kemudian, menelannya melambat, seolah-olah dia kehilangan nafsu makan. Dan dia membuat wajah pahit. Dia bahkan bergidik.

Yoo Seonhwa tertawa tak percaya.

“Kamu sangat membencinya?”

“…Unni.”

Suara Seol Jinhee, tiba-tiba menjadi rendah.

“Apa kamu tahu, apa yang bajingan itu lakukan akhir-akhir ini?”

“Bajingan itu?”

Mengetahui siapa yang dibicarakan Seol Jinhee, Yoo Seonhwa melirik ke samping.

“Dia bekerja di sebuah perusahaan.”

“Apakah kamu positif? Bagaimana jika hutang akhirnya menyusulnya, dan dia terpaksa melakukan pekerjaan berbahaya untuk melunasinya?”

“…Kenapa tiba-tiba kamu menanyakan ini?”

“Yah, sebenarnya aku bangun beberapa saat yang lalu.”

“Benarkah? Tapi kenapa…”

“Di malam hari…”

Seol Jinhee memotong kaliamt Yoo Seonhwa.

“Aku terbangun di tengah malam… dan bajingan itu menggumamkan sesuatu dengan tanganku di dahinya.”

“… Apa yang dia katakan?”

“Siapapun kamu, bajingan… aku akan membunuhmu dan semua orang yang terlibat…”

Seol Jinhee mendecakkan bibirnya.

“Dia memegang tanganku setiap malam dan bergumam pada dirinya sendiri tanpa henti… aku hampir berteriak pada awalnya, mengira dia adalah hantu. Auu… Aku masih merinding memikirkannya.”

Yoo Seonhwa berpura-pura tertawa, melihat Seol Jinhee menggosok lengannya.

“Pikirkan tentang itu. Adik perempuannya yang berharga terluka. Itu wajar baginya untuk marah.”

“Aiya… Unni, jangan menulis novel di sini.”

Seol Jinhee mendengus.

“Ini adalah orang yang sama yang meninggalkan saudara perempuannya yang berharga di tengah jalan raya. Aku menunggu seratus hari, setelah kejadian itu. Seratus hari! Hanya untuk memastikan. Argh, aku jadi gusar hanya memikirkannya.”

Seol Jinhee bersandar di tempat tidur, menggerutu.

“Pokoknya, awasi dia dan pastikan dia tidak melakukan hal bodoh. Jangan biarkan dia berkeliaran tanpa tujuan, dan tertembak seperti diriku.”

“Oh, jadi kamu mengkhawatirkannya?”

“Tidak, bukan aku!”

Seol Jinhee meledak.

“Lalu, apa?”

Yoo Seonhwa bertanya dengan menggoda.

“Aku merasa luar biasa sekarang. Kamar rumah sakitnya nyaman, makanannya enak, dan aku melihat perawat cantik berambut pendek dengan kulit putih, dan juga oppa yang sangat tampan. Jika bajingan itu tertembak, dia akan mengalami kebahagiaan ini juga, dan aku tidak ingin itu terjadi.”

“Tidak mungkin, ini bukan tempat yang bisa dimasuki siapa pun, kamu tahu.”

“Aku mengatakan yang sebenarnya!”

“Ah, benar, oppa yang sangat tampan tinggal di sisimu setiap malam, dan memegang tanganmu. Kamu pasti senang.”

“Aaack!”

Seol Jinhee meraih bantal di kepalanya.

“Pergi, Unni!”

Dia melemparkannya ke arah Yoo Seonhwa yang cekikikan, dan kemudian menarik selimut ke kepalanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_411"

Follow Us