Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_413

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_413

Bab 413. Pertanda (4)

 

“Alasan kamu begitu bingung adalah karena banyak peristiwa yang saling terkait, seperti jaring laba-laba.”

Memang benar. Banyak hal telah terjadi dalam waktu singkat.

“Kompleksitas situasi menunjukkan jika banyak orang mengejarmu…. Bagaimanapun, situasi di sekitarmu dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori.”

Eun Yuri melanjutkan dengan jari-jarinya masih terangkat.

“Kategori pertama adalah Sinyoung. Insiden penyerangan telah diselesaikan, dan insiden di Bumi telah diakhiri dengan ditemukannya tubuh Jung Minjong. Tapi…”

Eun Yuri berdehem.

“Rasanya terlalu terburu-buru untuk menganggap, jika semuanya telah ditangani. Aku yakin, kamu bertanya-tanya, apa peran yang dimainkan Yun Seohui dalam peristiwa tersebut.”

Eun Yuri menunjukkan pikiran terdalam Seol Jihu.

Apakah Yun Seohui yang merencanakan penyerangan itu?

Apa dia benar-benar tidak tahu tentang itu?

Atau apakah dia tahu, tapi memilih untuk tidak menghentikannya?

Pertanyaan-pertanyaan ini masih melekat di benak Seol Jihu.

Jika dia memiliki kemampuan untuk membaca pikiran, dia pasti akan membaca pikiran Yun Seohui.

“Aku mengerti, mengapa kamu dan Hannah Unni memaksa Yun Seohui untuk mengundurkan diri. Dia tidak mungkin untuk membacanya. Jadi, paling aman untuk membatasi pengaruhnya sebanyak mungkin.”

Seol Jihu mengangguk pelan.

“Sejujurnya, aku juga tidak mengerti Yun Seohui.”

Eun Yuri berkomentar, memiringkan kepalanya sedikit ke satu sisi.

“Dia adalah misteri… Ada satu kasus yang aku percaya jika Yun Seohui bisa menjadi pelakunya. Tapi untuk asumsiku benar, dia harus memiliki pikiran seperti anak berusia 5 tahun…”

Seol Jihu tertawa kecil.

“Aku tidak akan peduli pada Nona Yun Seohui, jika dia semuda itu.”

“Apa kamu tidak tahu? Terkadang, anak-anak bisa lebih menakutkan daripada orang dewasa.”

Eun Yuri membantah, dan kemudian menurunkan satu jari.

“Anak-anak biasanya tidak memiliki perasaan benar atau salah, seperti yang berkembang seperti orang dewasa.”

Mengingat saat kakaknya melempar sepedanya dari balkon apartemen lantai tiga mereka, karena dia ‘bosan’, Seol Jihu mengangguk setuju.

Kemudian, dia mengalihkan pandangannya kembali ke Eun Yuri.

Dia masih mengangkat satu jari.

“Kategori kedua adalah ujian untuk menjadi Star of Gluttony. Kamu menyelesaikan rencanamu dengan menjatuhkan Sinyoung, tapi tetap gagal melewati ujian. Karena masih ada masalah yang belum tertangani. Itu yang dikatakan Gula-nim, kan?”

“Benar…”

Seol Jihu mendengarkannya dengan penuh perhatian, sebelum tiba-tiba berbicara.

“Mengapa kamu membagi peristiwa ini menjadi dua kategori?”

Dia bertanya, memiringkan kepalanya.

“Aku pikir, kita harus mengelompokkan dua insiden ini bersama-sama.”

“Kamu benar, mereka memiliki kesamaan. Insiden ini dimulai dengan Insiden Serangan Valhalla.”

Eun Yuri mengangguk, lalu membuka lebar matanya.

“Tapi secara teknis, serangan itu hanyalah awal dari segala sesuatu yang mengikutinya. Aku pikir, apa yang terjadi setelah insiden itu, harus dianggap sebagai dua peristiwa terpisah.”

“Mengapa?”

“Karena…”

Suara Eun Yuri menipis, dan setelah hening beberapa saat, dia mengangkat bahu.

“Aku pikir, itulah yang diisyaratkan Gula-nim.”

Seol Jihu tampak lebih bingung.

Eun Yuri menatapnya dengan mata acuh tak acuh khasnya, dan memberikan senyuman misterius.

“Kamu jurusan teknik, kan?”

“Ya.”

“Aku pikir, terkadang kamu berpikir terlalu keras. Saat memecahkan masalah, kamu mengharapkan setiap langkah logis dan tepat, seperti matematika.”

Eun Yuri tertawa terbahak-bahak, dan perlahan bangkit.

“Maksudku itu tidak buruk, tapi…. aku tidak tepat pada usia untuk memberikan nasihat hidup kepada orang lain. Tapi dalam pengalamanku, kadang-kadang kejadian tidak logis dan tidak normal, terjadi dalam hidup. Terutama, jika menyangkut perasaan dan kata-kata.”

Dia berjalan dengan ringan melewati meja, dan tiba di sebelah Seol Jihu.

Eun Yuri menatap Seol Jihu, saat dia menatapnya.

Keduanya menatap satu sama lain untuk beberapa saat, sebelum Eun Yuri menghela nafas kecil dan bergegas ke Seol Jihu. Dia menggeliat pinggulnya ke kursi yang ia duduki.

“N-Nona Eun Yuri?”

“Ayo, serang…. Baik.”

Eun Yuri berhasil mengambil alih separuh kursi, dan tersenyum penuh kemenangan.

Kemudian, dia mengambil selembar kertas di atas meja dan mengambil pena.

“Aku akan mencoba menyederhanakannya untukmu, Tuan Insinyur.”

Dia menarik kertas itu menutup, dan tangannya mulai bergerak.

Dia menulis kata ‘Sinyoung’ dan ‘Trial’ di kertas putih dengan tulisan tangan yang elegan.

“Kata-kata Gula-nim adalah tentang ujian.”

Eun Yuri mengetuk kata ‘Ujian’ dengan ujung pulpennya dan menggambar tanda sama dengan (=) di sebelahnya.

“Pimpin perubahan umat manusia. Umat ​​manusia masih menghadapi masalah yang serius. Dan karena itu, perubahannya tidak sempurna…. Oke, jadi mari kita definisikan dulu, apa itu manusia. Siapa yang termasuk umat manusia di Paradise?”

Eun Yuri berbicara, seperti seorang guru yang berbicara di kelas.

Seol Jihu segera menjawab.

“Earthlings.”

“Benar, Earthlings adalah salah satunya. Dan lainnya?”

“Yang lain? Lainnya… Paradisian?”

“Benar. Yang berarti….”

Eun Yuri berhenti sejenak, dan menuliskan kata ‘Paradisians’ dan ‘Earthlings’ di sebelah tanda ‘sama dengan’.

“Memimpin perubahan umat manusia. Berarti, memimpin perubahan Paradisian dan Earthling. Lalu….”

Eun Yuri melanjutkan.

“Mulai sekarang, aku akan menyelesaikan masalah dengan perhitungan terbalik dan proses eliminasi.”

“Perhitungan terbalik?”

“Itu tidak sulit. Sebenarnya, sangat sederhana. Itulah yang kita lakukan saat kita memecahkan masalah critical reading. Ketika kita tidak tahu apa jawabannya, hanya dengan membaca bagian itu. kita mulai dengan menghilangkan jawaban yang paling tidak mungkin, dari pilihan yang kita berikan.”

Eun Yuri memutar pulpen sekali di tangannya dan kemudian mulai menulis lagi.

[Manusia = Paradisian dan Earthlings.]

[Alasan mengapa ujian tidak sempurna = Karena perubahan umat manusia belum sempurna.]

[Alasan mengapa perubahan manusia tidak sempurna = Karena (manusia) memiliki masalah yang serius.]

Eun Yuri menempatkan tanda kurung di sekitar kata ‘manusia’ di kalimat terakhir.

“Apa yang terjadi, jika kamu mengganti kata ini, dengan kata yang didefinisikan sebelumnya?”

“Karena Paradis dan Earthling memiliki masalah serius… Ah.”

Seol Jihu tiba-tiba mendapat wahyu.

Eun Yuri tersenyum lembut.

“Bukankah Gula-nim mengatakan sesuatu yang lain?”

“Mereka yang telah berubah, hanyalah sebagian kecil dari total…”

“Aku mengakui, jika kamu telah dengan paksa mengubah Earthling sampai batas tertentu.”

Eun Yuri menyelesaikan kalimatnya, dan menggambar garis diagonal di atas kata ‘Earthlings’.

Semua yang tersisa sekarang adalah ‘Paradisians’.

“Di sinilah Gula-nim memberimu petunjuk penting.”

Eun Yuri menoleh ke Seol Jihu.

“Kamu dekat dalam hal jarak fisik.”

“…”

“Paradisian mana yang pernah kamu ajak bicara, dalam beberapa bulan terakhir?”

“…”

“Charlotte Aria, Sorg Kühne, Roe Scheherazade, dan petugas yang datang menemui kita, sebelum kita meninggalkan Scheherazade… Tidak banyak. Apakah menurutmu, Charlotte dan administrator kerajaan adalah pengkhianat?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Itu menyisakan dua orang. Roe Scheherazade dan pembantunya.”

Eun Yuri menusuk kata ‘Paradisians’ dengan ujung pena dan menyelesaikan penjelasannya.

[Finish.]

Eun Yuri menemukan solusi dengan begitu mudah, untuk masalah yang Seol Jihu coba pecahkan selama berhari-hari.

Seol Jihu menatap kertas itu.

Bukannya dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

“Nona Eun Yuri. Tapi…”

“Aku tahu apa yang kamu pikirkan.”

Eun Yuri memotongnya, seolah-olah dia sudah tahu apa yang akan dia katakan.

“’Sampai batas tertentu berarti ‘tidak seluruhnya’. Jadi, mengapa dia mengeluarkan Earthling dari persamaan dengan begitu tergesa-gesa? Dan, tentang Paradisian, kita tidak tahu kisaran persis dari ‘jarak fisik’. Jadi, mengapa?”

‘Baik?’ Eun Yuri meliriknya.

Seol Jihu menutup mulutnya.

“Dan inilah jawabanku atas pertanyaanmu. Kamu benar, Earthlings mungkin tidak berubah sepenuhnya. Kontrak itu hanyalah permulaan.”

“Tapi, tepatnya, perubahan Earthlings masih dalam proses. Seperti bagaimana Sinyoung sedang dalam proses memenuhi komitmennya.”

Pada dasarnya, dia mengatakan jika keberhasilan rencana harus dinilai nanti, karena hasilnya belum keluar.

“Dan tentang jarak fisik. Kamu benar lagi. Kita tidak tahu kisaran pastinya. Jadi, mari kita asumsikan, jika warga sipil acak yang kamu lewati di jalan, sebenarnya adalah pengkhianat.”

“Apa yang bahkan bisa dilakukan orang sipil itu? Aku pikir, Ratu Parasite tidak akan membujuk manusia, yang sama sekali tidak memiliki pengaruh di Paradise, kecuali dia sudah gila.”

“Dan kata ‘dekat’ berarti jarak yang dekat. Bukankah Scheherazade, selain Eva, satu-satunya kota yang baru-baru ini kamu kunjungi?”

Dia benar. Menurut catatan yang ditulis Ian, Ratu Parasite hanya menunjukkan ketertarikan pada manusia yang bisa berguna baginya. Dan dari semua Paradisian yang berhubungan dengan Seol Jihu, hanya sedikit yang memenuhi standar itu.

Eun Yuri mendesah kecil.

“Seperti yang kau bilang… terkadang, kamu berpikir terlalu keras.”

“Aku mengerti kenapa. Musuh kita kuat, jadi kamu telah melatih diri sendiri untuk mempertimbangkan semua kemungkinan dan bersiap sebelumnya.”

“Tapi aku rasa, kamu harus berpikir secara intuitif kali ini.”

“Karena…”

“Gula-nim dan kamu terhubung dengan kepercayaan yang kuat.”

Melindungi dunia dari Ratu Parasite adalah tugas Seven Sins.

Jika mereka gagal dalam misi mereka, mereka pasti akan dimangsa seperti Seven Dukes.

Karena keberadaan mereka sendiri dipertaruhkan, mereka memiliki banyak alasan untuk membantu Seol Jihu melawan Ratu Parasite.

“Satu hal yang aku pelajari saat belajar sihir di bawah bimbingan Guru adalah, jika kata-kata memiliki kekuatan mistik.”

Eun Yuri menatap Seol Jihu dengan tenang.

“Jawaban yang lembut memalingkan amarah. Terkadang, kata yang sama berubah artinya tergantung pada konteksnya. Kamu mengatakan satu hal, dan orang lain akan menafsirkannya dengan ratusan cara berbeda.”

“Misalnya, ‘mengambil tanggung jawab’ dapat diartikan dengan banyak cara. Bisa jadi lamaran pernikahan, pengingat untuk memenuhi tugas seseorang, atau sesuatu yang sama sekali berbeda.”

“Aku yakin, tidak hanya Gula-nim tapi juga Seven Sins lainnya yang menunggumu dengan sabar untuk lulus ujian.”

“Jadi, bukankah dia mungkin memberimu petunjuk, berharap kamu akan memperhatikannya, sambil menghindari pengaruh hukum kausalitas sebanyak mungkin?”

Seol Jihu menutup matanya, sambil berpikir keras.

Eun Yuri menatapnya beberapa saat, sebelum berbicara dengan hati-hati.

“Dan, yang lebih penting…. Apakah kamu tidak merasakannya?”

“…?”

“Saat kami meninggalkan Scheherazade. ‘Aku punya firasat buruk’…”

Seol Jihu tersentak.

Dia juga mengingatnya.

Dalam perjalanan pulang, dia merasa gugup tanpa alasan tertentu dan tidak nyaman, bahkan setelah dia kembali.

Sepertinya, sesuatu yang buruk akan terjadi di Scheherazade.

Siapa yang tahu Eun Yuri, yang memiliki bakat untuk ESP, merasakan hal yang sama?

“Pada saat itu, aku pikir aku hanya membayangkan sesuatu. Tapi, berbicara denganmu, mengingatkanku bagaimana perasaan aku hari itu…”

Seol Jihu menjadi semakin yakin, jika Eun Yuri benar.

“Pokoknya, aku tidak akan mengatakan aku benar. Tapi aku pikir, itu layak untuk dicoba.”

“…”

“Saat mencoba, kamu mungkin menemukan petunjuk baru, dan bahkan jika bukan itu masalahnya, itu pasti akan mempersempit kemungkinannya.”

Pada titik ini, Seol Jihu tidak bisa lagi menemukan alasan untuk berselisih.

Faktanya adalah dia merasa Eun Yuri benar.

Dalam retrospeksi, bukan hanya fakta jika basic skill-nya tidak bekerja pada Roe Scheherazade.

‘Apakah kamu… tidak akan menghancurkan Sinyoung?’

‘Pasti anak itu… Meskipun kita sudah berteman dekat sejak kita masih kecil…’

‘Bukan hanya Earthlings.’

Apa yang ia katakan….

Dia pikir dia mengacu pada petugas yang mengkhianatinya, tapi…

Setelah memilah pikirannya, Seol Jihu perlahan membuka matanya.

Pemandangan telah terbuka di hadapannya.

Itu adalah pilihan tepat baginya, untuk berbicara dengan Eun Yuri.

Dia tidak mengatakan jawabannya, tapi dia mengajarinya arah untuk bergerak maju, dari tempat dia terjebak.

Seol Jihu berbicara dengan anggukan.

“Aku mengerti apa yang kamu coba katakan. Kita harus menyelidiki Roe Scheherazade dan pengawalnya lebih dulu.”

“Itu tidak akan sulit. Yang harus kamu lakukan adalah meninggalkan ‘jejak Mana’ Guru pada mereka. Keterampilan menggodamu akan membuatnya mudah. ​“

Eun Yuri tersenyum, dan…

“Atau… jika kamu masih khawatir, kita bisa mempersempit tersangka lebih jauh.”

Dia berkata dengan suara rahasia.

Mata Seol Jihu terbuka lebar.

“Bagaimana?”

“Melalui variabel.”

“Variabel?”

“Kamu tahu, seperti kalkulator yang dapat menghitung soal matematika yang sangat kompleks dalam sekejap mata.”

“Aku tidak tahu, aku mengalami hal seperti itu.”

Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan pertanyaan.

“Tentu saja. Tapi, efeknya akan berbeda-beda, tergantung bagaimana kamu menggunakannya…?”

Eun Yuri tiba-tiba berhenti, dan mengalihkan pandangannya ke pintu.

Seol Jihu melakukan hal yang sama.

Langkah kaki menggema dari lorong dan pintu terbuka.

“Hei, kamu di sini?”

Orang yang datang ke kantornya tidak lain adalah Chohong.

Dia melihat sekilas ke kantor dan berhenti, ketika dia melihat sepasang pria dan wanita menempel satu sama lain di kursi yang sama.

“…Apakah kalian bersenang-senang?”

Dia bertanya, perlahan mengangkat salah satu alisnya.

“Tidak. Tidak semuanya.”

“Tidak. Tidak semuanya.”

Pasangan itu menyangkal secara bersamaan dan saling memandang.

Chohong mendengus.

“Sungguh, kamu tidak. Sejak kapan kalian berdua menjadi satu? Aku pikir, kamu tidak suka yang kecil?”

“Kecil?”

Eun Yuri berkedip bingung dan tiba-tiba tersentak.

Kemudian, dia dengan cepat menutupi dada dengan lengannya, dan memelototi Chohong.

“Apa yang sedang terjadi? Kamu bahkan tidak mengetuk.”

“Ah, hanya saja, kamu punya beberapa tamu.”

Chohong memberi isyarat ke belakangnya, dengan ibu jarinya.

“Tamu?”

“Ya. Nona Foxy bersama mereka sekarang. Aku mencoba menunggu sampai kamu selesai di sini, tapi kamu terlalu lama. Dia memintaku untuk memberi-tahmu untuk datang cepat, jika kamu tidak terlalu sibuk.”

Para tamu, saat ini?

‘Siapa mereka?’

Penasaran, Seol Jihu menoleh ke Eun Yuri.

Tapi tentu saja, Eun Yuri tidak tahu apa-apa.

“Bagaimanapun, jika kamu tidak sibuk, kamu harus pergi menyapa mereka. Maaf mengganggu, tapi kamu bisa berhubungan ‘itu’ kapan saja.”

Chohong berkomentar terus-terang ketika dia melihat pasangan itu bertukar pandang.

Seol Jihu dan Eun Yuri dengan cepat melompat dari kursi, dan menjauh dari satu sama lain ke arah yang berlawanan.

***

 

Dia diberi-tahu jika Kim Hannah membawa para tamu ke kafetaria di lantai 10.

Dia sepertinya telah mentraktir mereka makan, saat dia berbicara dengan Eun Yuri.

Dia tidak tahu siapa para tamu ini. jadi, dia bertanya kepada Chohong tentang mereka, hanya untuk diberi jawaban yang tidak memuaskan.

“Aku tidak tahu.”

“Apa?”

“Jangan tanya aku. Aku bertemu mereka secara kebetulan, ketika aku pergi ke kafetaria untuk makan. Nona Foxy melihatku, dan dia memintaku untuk membawamu segera.”

Chohong mengatakan suara yang sedikit tidak puas.

Ini berarti, jika Kim Hannah memutuskan, jika yang terbaik adalah merahasiakan kunjungan para tamu.

Seol Jihu dengan cepat menaiki tangga, dan ketika dia tiba di kafetaria, matanya membelalak.

Dia melihat Kim Hannah menunggunya, bersandar di dinding, Seo Yuhui berjalan keluar dari dapur dengan nampan di tangannya, dan dua pria berpenampilan lusuh duduk di meja, dengan tergesa-gesa mendorong sesendok sup nasi ke mulut mereka.

“Masih ada lagi…”

“Terima kasih.”

Seo Yuhui memberi mereka semangkuk nasi dan sup ekstra, dan salah satu dari mereka mengambil mangkuk dengan kedua tangan, dan menaruhnya di atas meja.

Kecepatan mereka makan sangat cepat, seperti mereka telah kelaparan selama berhari-hari.

‘Aku merasa, seperti pernah melihat mereka di suatu tempat sebelumnya…’

Dia melihat kedua pria itu makan, ketika tiba-tiba salah satu dari mereka melepas tudung kepalanya, yang menutupi sebagian besar wajahnya, karena menghalangi cara ia makan.

Pria itu memasukkan nasi ke dalam mulutnya, sampai salah satu pipinya menonjol keluar, mengambil kimchi lobak dengan tangan, dan menggigitnya.

Mata Seol Jihu membelalak.

“Ah.”

Pria itu mendengar suara itu dan berhenti.

Dia menoleh ke Seol Jihu, berdiri di dekat pintu masuk kafetaria, dan berdiri dari kursinya dengan cegukan.

“K-Kamu di sini…”

Dengan gagap, dia dengan cepat menepuk temannya yang masih sibuk menyekop makanan ke dalam mulutnya.

“Hah? Orang-orang itu…”

Chohong juga mengingatnya.

“Bukankah kamu bajingan-bajingan itu dari sebelumnya? Kamu gila? Kamu pikir kamu siapa, muncul di sini seperti tidak ada yang terjadi?”

Dia menggulung lengan bajunya dan hendak melompat ke arahnya, tapi tiba-tiba berhenti.

Seol Jihu menarik lengannya.

Cengkeramannya begitu kuat, hingga lengannya hampir sakit.

“Aduh…! Hei, hei! Aku mengerti! Aku akan berhenti. Aku…”

Chohong menggerutu dan Seol Jihu melonggarkan cengkeramannya.

Dia mengalihkan pandangannya ke kedua pria itu, saat mereka dengan hati-hati bangkit dari tempat duduk mereka.

Ketika mata mereka bertemu, keduanya menundukkan kepala dengan cepat.

“Sudah lama.”

Seol Jihu berbicara dengan pelan.

“Tuan Pavlovici. Apakah aku benar?”

“Y-ya, ya.”

Para tamu tidak lain adalah Pavlovici bersaudara, yang berkelahi dengan Seol Jihu di sebuah pub di Haramark.

Mereka dulu ada empat, tapi sekarang hanya ada dua.

“Ini kejutan. Aku tidak tahu kamu akan datang. “

“Dulu…”

Pavlovici menyeka mulutnya dengan lengan baju, dan menelan apa yang ada di mulutnya.

Lalu, dia melanjutkan.

“Aku berjanji kepadamu, Perwakilan Carpe Diem. Maksudku… Valhalla.”

Dia berbicara dengan hati-hati, mengamati raut wajah Seol Jihu.

“Aku di sini untuk menepati janji itu.”

Mata Seol Jihu perlahan mengamati pria itu, yang jelas tampak gugup.

Janji Pavlovici.

‘Pwease… hwep us…’

‘Kami sowwy. Kami akan membantumu. Pwease hwep us…!’

‘Pwease! Kami akan membayar kembali hutang ini!’

‘Tolong, kami akan membayar kembali hutang ini dengan jumlah besar.’

“…Aku menyelamatkan hidupmu saat itu.”

Seol Jihu berbicara, membelai dagunya.

“Jika kamu datang untuk menepati janji… apakah itu berarti, kamu datang untuk menyelamatkan hidupku?”

Pavlovici ragu-ragu sebentar, sebelum menggelengkan kepalanya.

“Sejujurnya… aku tidak tahu, apakah ini ada hubungannya dengan hidupmu.”

Lalu…

“Namun.”

Dengan ekspresi serius….

“Aku membawakanmu berita yang sama besarnya.”

Dia berbicara dengan suara hati-hati, namun percaya diri.

Seol Jihu mengangkat dagunya, dan menarik napas cepat.

Dia mengalihkan pandangannya ke Eun Yuri, yang mengikutinya ke kafetaria.

Variabel telah terjadi.

Variabel yang tidak ia duga dan musuh juga tidak tahu.

Sebuah variabel yang katanya, dapat mempersingkat proses pencarian jawaban.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_413"

Follow Us