Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_414

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_414

Bab 414. Pertanda (5)

 

Pavlovici bersaudara datang berkunjung.

Tujuan mereka: untuk melunasi hutang Valhalla dan bahkan menyelamatkan nyawa mereka.

Menilai dari cara mereka berbicara, mereka sepertinya memiliki informasi yang cukup penting.

Seol Jihu sangat ingin bertanya kepada mereka, tentang semua yang mereka ketahui. Tapi, dia menahan diri saat melihat keadaan Pavlovici dan saudaranya.

Mereka praktis mendorong makanan ke tenggorokan mereka, sementara wajah mereka tertutup kotoran. Jika Seol Jihu tidak tahu yang lebih baik, dia akan mengira mereka sebagai pengemis.

Sudah jelas, kehidupan seperti apa yang mereka jalani, sejak terakhir kali mereka bertemu.

Maka, Seol Jihu menawarkan untuk menunggu, sampai mereka selesai makan. Dan baru setelah itu, dia membawa mereka ke ruang tamu.

Pavlovici tampaknya sedikit tenang, setelah mengisi perutnya.

“Sejujurnya, aku bukan pembicara yang baik.”

Pavlovici mulai sambil merokok, yang diberikan Seol Jihu padanya.

“Jadi, aku berencana untuk menceritakan kembali semua yang aku alami… apakah tidak apa-apa?”

Seol Jihu mengangguk. Itu tampak lebih baik, daripada Pavlovici menambahkan komentar dan penjelasan yang tidak perlu.

“Dimengerti. Sekarang, dari mana aku harus mulai…”

Pavlovici memutar-mutar ibu jarinya sedikit…

“Setelah kejadian itu, kami bersaudara harus dalam pelarian untuk waktu yang lama.”

Dan kemudian, dengan tenang ia memulai narasinya.

“Awalnya sangat melelahkan. Kami cukup banyak hidup seperti manusia gua. Dan karena kami tidak tahu, kapan pengejar akan mengejar kami. Kami harus menghapus jejak kami dengan hati-hati, dan mencari tempat persembunyian baru secara berkala.”

Chohong memelototi, sambil mengayunkan kaki menyilangnya. Dia tampak, seperti dia tidak tertarik untuk mendengar tentang kesulitan Pavlovici bersaudara.

“P-Pokoknya, kami terbiasa tinggal di luar seiring berjalannya waktu. Kami mempertimbangkan untuk pergi ke kota sesekali. Tapi, kami menyerah pada ide itu, setelah apa yang terjadi di Haramark.”

Pavlovici berbicara dengan cepat.

“Dan Bumi juga bukan tempat yang aman bagi kami… Kami bosan dengannya, menganggapnya sebagai hukuman yang setimpal, sampai kami tiba-tiba mendapat panggilan.”

“Sebuah panggilan?”

“Ya. Kami diberi tahu jika Sicilia akan mencari kami, dan kami harus mengikuti mereka dengan patuh.”

Mata Pavlovici mengarah ke Kim Hannah.

“Berkat bantuannya, kami dapat mengamankan keselamatan kami di bawah perlindungan Sicilia. Di Paradise dan di Bumi.”

Pavlovici membungkuk dan mengungkapkan rasa terima kasihnya.

Kim Hannah tanpa ekspresi.

Seol Jihu belum pernah mendengar tentang ini sebelumnya, tapi dia tetap fokus untuk mendengarkan Pavlovici.

“Setelah kami menetap, kami fokus melakukan pekerjaan yang ditugaskan kepada kami. Hal pertama adalah membuat orang mati dan orang hilang.”

Mata Seol Jihu menyipit.

Pavlovici bersaudara awalnya sekelompok empat orang. Namun, hanya dua yang datang hari ini. Dengan kata lain, dua lainnya…

“Menciptakan pertunjukan itu tidaklah sulit. Kami telah lama tinggal di luar, dan kebanyakan orang telah melupakan kami.”

Pavlovici menggosok rokoknya di asbak, sebelum melanjutkan.

“Lagi pula, dua saudara laki-laki-ku mulai sakit dan lelah dengan Paradise. Aku mengirim mereka kembali ke Bumi, di tengah malam. Mereka belum masuk surga sejak itu. Mereka seharusnya tinggal di tempat persembunyian aman, yang disediakan oleh Sicilia sekarang.”

“Dan?”

“Setelah itu, saudaraku yang ada di sini bersamaku sekarang, dan aku berpisah. Dan kami pergi ke kota yang berbeda. Aku mengambil alih kendali di Scheherazade, dan dia menjelajahi enam kota lainnya.”

“Jadi, kalian menunjukkan dirimu.”

“Ya.”

“Sejak kapan? Tepat.”

“Kami bertingkah seperti pengemis pada awalnya… Baru setelah Insiden Serangan Valhalla, kami mulai bergerak secara terbuka.”

Seol Jihu mengirim tatapan, meminta penjelasan lebih lanjut.

“Yah, kami tidak berbuat banyak, hanya menyebarkan usaha mengejutkan Valhalla hari demi hari. Pengumuman ratu Eva mungkin adalah puncak karirku, jika kamu bisa menyebutnya begitu.”

Pavlovici berhenti untuk mengamati Seol Jihu.

“Aku berbaur dengan Earthling… dan mengutuk Perwakilan Seol.”

“Apa itu tadi?”

“A-aku hanya melakukan apa yang diperintahkan.”

Ketika Chohong berkata dengan keras, Pavlovici buru-buru melambaikan tangannya, sebagai penyangkalan.

“Bagaimanapun, Earthling sangat marah pada saat itu, jadi tidak ada yang sulit.”

“Apa yang kamu katakan secara spesifik?”

Seol Jihu menenangkan Chohong yang sedang melempar, lalu bertanya.

“Uh… Aku berbicara tentang Peristiwa Haramark, berpura-pura mabuk, dan diam-diam menyebutkan bagaimana dua saudara laki-lakiku menghilang begitu saja, dan berkata bagaimana aku berpisah dari saudara laki-lakiku yang tersisa dalam ketakutan… Terkadang, aku sengaja membuat keributan di pub, sampai para penjaga datang dan menangkapku.”

Dengan kata lain, dia telah bercampur menjadi mata publik secara diam-diam, dan mengungkapkan keberadaannya tanpa berlebihan.

“Begitu saja, aku terus hidup seperti pengemis alkohol… Sekarang, hal ini… pasti terjadi beberapa hari setelah Perwakilan Seol memaksa Sinyoung berlutut.”

Dia akhirnya sampai pada poin utama.

Seol Jihu mencondongkan tubuh ke depan tanpa disadari.

“Aku sedang tidur di jalanan hari itu, setelah meratapi ketidak-beruntunganku di pub, ketika orang ini datang menemuiku.”

“Siapa?”

“Dia ditutupi jubah dari ujung kepala sampai ujung kaki. Jadi, aku tidak bisa melihat wajahnya. Tapi menilai dari suaranya yang tipis dan tinggi, dia pasti seorang wanita.”

“Apa yang dia katakan?”

“Dia bertanya, apakah aku Pavlovici. Dan kemudian, dia menyebutkan Insiden Haramark…”

Mata Pavlovici perlahan menuju ke gedung di luar, seolah mengenang masa lalu.

***

 

“Aku dengar dulu ada kalian berempat… Kenapa aku tidak melihat tiga lainnya?”

Pavlovici yang tergeletak di tanah dalam keadaan mabuk, menatap wanita berkerudung yang sedang melihat sekelilingnya.

Datang menemuinya sebelum matahari terbit, dan menanyakan keberadaan saudara-saudaranya…

Pavlovici merasakan kecurigaan muncul dari lubuk hatinya.

“Aku… tidak tahu…”

Pavlovici memelintir lidahnya dan berpura-pura mabuk.

“Satu mati… satu menghilang… Aku tidak tahu di mana yang terakhir… uhehehehe…”

Dia menundukkan kepalanya, mengeluarkan suara yang membuatnya sulit untuk mengatakan, apakah dia sedang tertawa atau menangis.

“Oh, sayang sekali.”

Suara monoton terdengar di atasnya.

“Kalian menghilang setelah Insiden Haramark… Apa yang terjadi pada kalian semua?”

Saat itu juga, Pavlovici merasakan efek alkohol keluar dari punggungnya. Itu karena, dia ingat dengan kuat apa yang dikatakan Kim Hannah kepadanya.

‘Yang paling kalian butuhkan adalah pembenaran untuk hidup, dalam persembunyian selama bertahun-tahun.’

‘Jangan bertanya apa pun. Jangan mencoba mengorek apa pun.’

‘Yang harus kamu lakukan hanyalah bertindak seperti pecundang, yang terus-menerus hidup dalam ketakutan.’

Pavlovici perlahan mengangkat kepalanya.

“Apa yang terjadi pada kami? Hehe, apa kamu bertanya, karena kamu benar-benar tidak tahu?”

“Apa yang salah? Aku tidak tahu detailnya, tapi bukankah perwakilan Valhalla dengan murah hati mengampuni kalian semua?”

“Apa? Murah hati? Uhahahaha…”

Pavlovici tertawa terbahak-bahak.

“Dia menghancurkan lengan kami dengan tongkat, membuat kami menderita, melalui semua jenis penyiksaan… dan bahkan memerintahkan Sicilia untuk mencegah kami kembali ke Bumi. Apakah itu sesuatu yang akan dilakukan oleh orang yang murah hati?”

“….”

“Aku hanya mengucapkan kata-kata kasar, saat mabuk di pub! Bukannya aku yang menyebarkan kebohongan!”

Pavlovici mengangkat suaranya, sambil terengah-engah.

“Ah, kamu ingin mengatakan, mereka menyelamatkan kami? Kamu ingin tahu sesuatu? Itu semua karena alasan yang egois. Dia bilang, membunuh kami tidak akan mencerminkan citranya dengan baik. Jadi, dia menyuruh kami pergi, setelah kami dirawat oleh seorang Priest. ‘Kami tidak akan langsung membunuhmu,’ katanya…”

“Hm…”

“Pria yang menakutkan. Jika aku tiba-tiba menghilang atau muncul sebagai mayat, kamu akan tahu siapa di baliknya. Dia tidak akan membunuhku sembarangan, karena dia sangat peduli dengan citranya. Hehehe…”

“Jadi, yang kamu katakan adalah…”

Suara tipis keluar.

“Valhalla akan menemukanmu dan membunuhmu begitu waktu berlalu, dan orang-orang melupakan kejadian masa lalu.”

“Kehehe, kamu tidak tahu, sudah berapa kali kami dibuntuti orang…”

Pavlovici tiba-tiba mengerutkan alisnya. Dia akhirnya menunjukkan wajah ragu-ragu.

“Kalau dipikir-pikir… Siapa kamu?”

“Ah, jangan khawatir, aku hanya pejalan kaki. Bagaimanapun, apakah aku benar?”

“Aku tidak tahu.”

Pavlovici mundur dengan wajah pucat ketakutan.

“Oh? Ada apa tiba-tiba?”

“A-Aku tidak mengatakan Valhalla melakukan itu… Hanya saja saudara-saudaraku pergi…. aku mungkin salah atau mungkin sesuatu yang sama sekali lain…”

Meskipun tudung yang menutupi wajah wanita itu membuatnya sulit untuk dilihat, Pavlovici bisa merasakan tatapan yang mengamatinya dengan cermat, di tengah omong kosongnya.

Saat dia terburu-buru, berbalik, dan pura-pura kabur…

“Apakah kamu tidak ingin balas dendam?”

Kata-kata wanita misterius itu menghentikannya.

“Tidakkah kamu ingin tahu, apa yang terjadi dengan saudara-saudaramu dan siapa di baliknya?”

“Apa?”

“Sebenarnya, aku yakin kamu sudah tahu. Kamu di sini, seperti ini, karena kamu terlalu takut dan lemah untuk melakukan apa pun.”

“…Kamu siapa?”

“Aku adalah pejalan kaki yang sederhana beberapa saat yang lalu… tapi sekarang, aku rasa kamu bisa mengatakan, aku seseorang yang memiliki minat yang sama.”

Kemudian, seolah tidak ada lagi yang ingin ia katakan, wanita itu perlahan mengangkat lengan kirinya, mengobrak-abrik sakunya dengan tangan kanannya, dan mengeluarkan selembar kertas.

Kemudian, dia perlahan meletakkannya di tanah.

“Ini adalah peta.”

“Sebuah peta?”

“Belum lama ini, aku menemukan reruntuhan yang tersembunyi jauh di dalam kota ini. Jika kamu tertarik…”

“Ada reruntuhan di Scheherazade? Apakah kamu bermain denganku?”

“Kamu bebas untuk percaya atau tidak. Aku hanya mengetahuinya secara kebetulan. Itu tidak ditemukan sampai sekarang, hanya karena itu ada di dalam Istana Kerajaan Scheherazade.”

“Di dalam istana kerajaan…?”

Ekspresi Pavlovici secara bertahap berubah menjadi cemberut.

“Gila, kamu benar-benar marah. Kamu ingin aku menjadi penjahat?”

“Bukankah ekspedisi seperti itu? kamu harus menanggung risiko tertentu, untuk mengambilnya.”

Wanita itu membalas dengan gembira.

Kekuatan besar tersembunyi di dalam reruntuhan.

Kemudian, dia melanjutkan dengan nada sugestif, hampir seperti dia tahu persis apa yang diinginkan earthling yang putus asa seperti Pavlovici.

Namun, Pavlovici tak langsung menggigit.

“Bahkan jika itu benar… apa alasanmu memberi-tahuku semua ini? Ini terlalu mendadak.”

“Tentu saja, ada juga yang aku inginkan. Adapun alasanku memilihmu … itu karena, aku pikir kamu tidak akan memberi tahu Valhalla, setidaknya.”

“…?”

“Ini adalah ekspedisi yang harus dilakukan dengan sangat rahasia. Jika kamu curiga dengan niatku, silakan ajak orang lain untuk membantu. Tapi, kamu tahu, kamu tidak bisa seenaknya menyebarkan rumor tentang reruntuhan ini, bukan?”

“Hanya apa…”

“Itu dari aku. Aku tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut. Jadi, jika kamu tertarik untuk menebus kehidupanmu saat ini….”

Wanita itu mendorong selembar kertas yang ia letakkan di tanah.

“Titik pertemuannya ada di sekitar istana. Kamu akan diberikan jalur langsung menuju istana. Tanggalnya akan diselesaikan pada hari lain. kamu dapat mendengarkan rencananya dan berhenti, jika menurutmu itu tidak masuk akal.”

Menilai dari seberapa yakinnya wanita itu, dia sepertinya memiliki metode yang pasti.

Pavlovici menelan ludah untuk mengantisipasi, saat mendengar wanita itu pergi sejauh ini.

Meskipun dia tidak menghapus kecurigaan yang ia tunjukkan secara lahiriah, dia berbicara sambil terlihat tertarik.

“Jika aku bisa membawa orang-orangku sendiri… bisakah aku membawa saudara laki-lakiku?”

“Seorang saudara yang memiliki hubungan darah, harusnya dapat dipercaya. Jadi, itu lebih baik untukku. Tapi, aku tidak bisa memberimu banyak waktu.”

“Menemukannya tidak akan lama, jika aku bertanya-tanya…. Ngomong-ngomong, maksudmu jika aku dan saudaraku memasuki reruntuhan ini, kami akan bisa mendapatkan apa yang disebut kekuatan besar ini?”

“Kekuatan tidak akan semuanya.”

Bibir wanita itu, samar-samar terlihat di bawah tudung yang terselubung, membentuk lengkungan lembut. Dia merentangkan tangannya.

“Kamu akan melihat dunia yang benar-benar baru.”

***

 

“Wanita itu pergi setelah itu… dan aku segera meninggalkan Scheherazade, setelah memeriksa catatan itu. Aku kemudian memanggil saudaraku, dan diam-diam datang ke Eva.”

Kisah Pavlovici berakhir. Dia kemudian, melakukan lambaian ganda dan menambahkan.

“Jika aku boleh memberikan pendapatku… aku pikir, dia mengubah apa yang akan ia katakan di tengah.”

“Bagaimana?”

“Aku pikir, dia ingin membujukku ke reruntuhan pada awalnya. Tapi kemudian, dia mengubah topik ke saudara aku. Hampir membuatnya menjadi, kalau aku tidak bisa menolaknya.”

Seol Jihu melirik Kim Hannah, sambil mendengarkan dengan penuh perhatian.

Dia berkata jika Pavlovici tiba-tiba datang ke Valhalla. Tapi, dia sama sekali tidak berpikir demikian.

‘Penggunaan variabel.’

Apakah itu ketika dia kembali ke Eva, setelah Perang Benteng Tigol?

‘Tentu saja. Pavlovici bersaudara masih hidup dan sehat.’

‘Jika kamu memiliki sesuatu seperti ini, kamu seharusnya memberi-tahuku tentang itu lebih awal.’

‘Intelijen bukanlah sesuatu yang muncul begitu saja. Kamu membutuhkan beberapa orang untuk mempertaruhkan hidup mereka di garis depan. Mereka sempurna untuk pekerjaan itu.’

Sebelum menggunakan Divine Stigmata, Seol Jihu memberi Kim Hannah kristal komunikasi yang terhubung ke Pavlovici, dan mendelegasikan pekerjaan kepadanya.

Dalam proses mempersiapkan situasi tak terduga, Kim Hannah memalsukan kasus orang hilang dan kematian. Lalu, menggerakkan Pavlovici, ketika sebuah insiden benar-benar terjadi.

Akibatnya, musuh masuk ke dalam umpan yang ia pasang untuk berjaga-jaga.

“Maaf karena tidak memberi-tahumu tentang itu lebih awal.”

Ketika Kim Hannah bertemu dengan mata Seol Jihu, dia menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Kamu sedang pergi, ketika aku merencanakan masalah ini… dan serangkaian insiden terjadi, setelah kamu kembali. Bukannya rencananya berhasil, jadi aku tidak repot-repot menyebutkannya…”

Seol Jihu tidak terlalu peduli. Dia telah meninggalkan Valhalla dan operasinya di tangan Kim Hannah, ketika dia pergi. Dan, dia telah berhasil membaca satu langkah ke depan, dan menciptakan momen yang tepat.

“Reruntuhan di Scheherazade…”

Seol Jihu mengetuk meja dengan jari telunjuknya. Ada sesuatu yang menarik perhatiannya.

“Bisakah aku melihat catatan itu?”

“Tentu saja.”

Pavlovici mengeluarkan catatan putih.

‘Ini adalah…’

Setelah membukanya, Seol Jihu melihat peta seperti yang diperintahkan. Itu adalah peta kompleks yang mengarah ke wilayah melingkar di tengahnya. Siapa pun yang menggambarnya, pasti sangat berhati-hati dalam menyempurnakannya.

“Apa alasan dia memberimu peta ini, meski telah menetapkan titik pertemuan?”

“Ah, pertemuan di titik pertemuan hanya untuk latihan. Tanggal aktual dan metode akan diputuskan di lain waktu. Itu juga, agar bisa untuk mendapatkan kepercayaanku.”

“Menarik. Mengesampingkan apakah reruntuhan ini benar-benar ada, orang-orang yang terlibat pasti dekat dengan istana, untuk menggambar peta sedetail itu…”

Anggota Valhalla di ruangan itu pasti tertarik, saat mereka berkumpul di sekitar peta.

“Reruntuhan di Scheherazade….”

Seo Yuhui juga bangun dengan ekspresi cemas, dan melihat ke peta. Segera, ekspresi kecurigaan yang kuat muncul di matanya.

“Hah?”

Teriakan terkejut keluar.

“Noona?”

“J-Jihu, tunggu.”

Seo Yuhui mengambil peta dari tangan Seol Jihu, dan membawanya ke hidungnya.

“Koridor berbentuk T… sebuah putaran yang berpotongan dengan sepuluh jalan… t-tidak mungkin.”

Wajah Seo Yuhui memucat, saat dia dengan cepat bergumam pada dirinya sendiri.

“Apa yang salah?”

“Ini adalah…!”

Seo Yuhui menutup mulutnya, sebelum menyelesaikan kalimatnya.

Seol Jihu tidak tahu apa kesepakatannya, tapi jelas jika Seo Yuhui tahu detail peta itu.

Sepertinya, dia tidak bisa membicarakannya dengan orang luar di ruangan itu.

“Apakah ada hal lain yang ingin kamu katakan padaku?”

“Hah? Ah, tidak, aku tidak.”

“Bagus. Lalu…”

Seol Jihu menatap Kim Hannah, dan dia mengeluarkan kantong dari sakunya.

Dentang!

Suara berat terdengar.

Mata Pavlovici membelalak, saat cahaya kuning cerah keluar dari kantong yang setengah terbuka.

“Bukan kami…”

“Ambil. Kamu memberi kami informasi yang berharga.”

Seol Jihu berbicara dengan tenang.

Pavlovici dengan hati-hati mempelajari Seol Jihu, sebelum mengambil kantongnya.

“Terima kasih atas informasinya. Dan jika aku dapat memberimu sedikit nasihat… akan lebih baik jika kamu tetap keluar dari Paradise, untuk sementara waktu.”

“Tentu saja.”

Karena jelas jika Seol Jihu ingin dia pergi, Pavlovici meletakkan kantong itu di sakunya, dan berdiri.

“Aku sudah berencana melakukan itu. Karena ini masih pagi, aku akan segera menuju ke gerbang warp.”

Pavlovici mengenakan jubah berkerudung lagi dan berbalik, setelah membungkuk.

***

 

Setelah Pavlovici pergi, Valhalla mengadakan pertemuan.

Seo Yuhui masih memiliki ekspresi campuran, saat melihat peta.

Seol Jihu menunggu sebentar, sebelum memecah kesunyian.

“Gorad Boga.”

Seo Yuhui yang tanpa henti menatap peta, mengangkat kepalanya.

“Kamu tahu tentang itu?”

Dilihat dari reaksinya, sepertinya dia juga tahu tentang itu.

“Roe Scheherazade memberi-tahuku secara pribadi, saat terakhir kali aku pergi menemuinya.”

“Lalu, apakah kamu…”

“Tidak, aku hanya diberi-tahu jika Scheherazade dibangun di atas Gorad Boga. Aku tidak mendengar yang lainnya.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Aku mengerti…”

Seo Yuhui menghela nafas panjang.

“Apa sebenarnya Gorad Boga ini?”

Chohong bertanya dengan tidak sabar.

“Gorad Boga… adalah sisa-sisa dewa. Itu adalah kota dewa legendaris, di mana kekuatan dewa tertidur.”

“Kota dewa legendaris? Apakah ada dewa yang berhibernasi di sana atau apa?”

“Tidak. Ada berbagai jenis Gorad Boga, tapi mengenai yang ada di Scheherazade… kamu bisa menganggapnya, sebagai penghalang yang dibuat sendiri oleh dewa, untuk melindungi kota.”

Seo Yuhui melanjutkan.

“Ada dua kekuatan yang tertidur di dalam Scheherazade…. Tidak, akan lebih tepat, jika dikatakan ada satu kekuatan yang dibagi menjadi dua tahap. Tahap pertama mengaktifkan mekanisme yang mengubah seluruh kota menjadi wilayah khusus. Dan tahap kedua melepaskan kekuatan dewa yang tersimpan di Gorad Boga, untuk membentuk perisai kuat yang menyelimuti kota.”

“Ini pertama kalinya, aku mendengar hal ini. Bagaimana kamu tahu tentang ini dengan baik, Noonim?”

Chohong bertanya sambil berkedip.

“Karena… aku pernah masuk ke dalam sana, sebelumnya.”

Seo Yuhui melihat ke peta sekali lagi.

“Aku yakin itu. Aku mengingatnya dengan jelas, karena jalurnya ada labirin yang tidak biasa… Tidak diragukan lagi. Ini adalah peta ke Gorad Boga.”

“Aku tidak yakin, apa artinya semua itu…. Tapi, wilayah dan penghalang yang kamu bicarakan ini, tidak terdengar terlalu buruk. Nyatanya, bukankah itu bagus?”

“Itu tergantung bagaimana kamu menggunakannya… tapi ya. Sejujurnya, Gorad Boga sendiri sebenarnya bukan masalah. Tapi…”

Seo Yuhui menghela nafas lagi, dan menggigit bibir bawahnya. Setelah banyak keraguan, dia berbicara dengan enggan.

“Aku yakin, kalian semua pernah mendengar tentang Sumpah Kerajaan.”

Semua orang menganggukkan kepala. Karena Charlotte Aria telah menggunakannya belum lama ini, semua orang sangat menyadari apa itu.

“Itu mengacu pada sumpah tak terpatahkan, yang dibuat para dewa kepada manusia… Tak perlu dikatakan jika ini bukan satu-satunya era di mana itu ada. Mereka juga memiliki nama lain, seperti Proof of Castitas milik Rothschear House yang melayani Castitas, atau Promise of Temperance milik Rhetinhen House yang melayani Temperantia.”

Seo Yuhui berdehem.

“Selain Seven Dukes, ada juga keluarga yang melayani General God di Paradise.”

[Gorgonu.]

Suara Flone mengalir dari liontin Seol Jihu.

“Benar sekali. Sumpah Kekaisaran milik Gorgonu House, garis keturunan Kaisar.”

Seo Yuhui memindai semua orang.

“Yang akan aku katakan mulai sekarang adalah semua desas-desus… tapi, ketika Ratu Parasite pertama kali tiba di Paradise, dia tampaknya dalam keadaan kritis.”

“Dia tetap tersembunyi, diam-diam menjadi parasit makhluk hidup, sebelum melepaskan semua Net di lokasi yang aman, dan langsung memperluas kekuatannya. Akhirnya, dia berhasil melahap General God.”

“Dengan melahap General God, Ratu Parasite memulihkan divinity-nya sampai batas tertentu. Tapi untuk menyatakannya secara berbeda, esensi dari divinity-nya menjadi energi General God.”

“Sung Shihyun yang mengetahui tentang keberadaan Sumpah Kekaisaran, merencanakan dan melaksanakan skema.”

“Itu adalah menyelinap ke dalam Kekaisaran, sementara Ratu Parasite sibuk memimpin ekspedisi militer ke Benteng Tigol, menemukan Sumpah Kekaisaran, dan mewarisi Authority atas-nya.”

Seol Jihu menjatuhkan rahangnya.

Dia akhirnya bisa menduga alasan, mengapa Ratu Parasite mundur dari garis depan.

Sung Shihyun telah mengaktifkan sumpah yang bahkan para dewa tidak dapat menolaknya, dan mencoba untuk membuat Ratu Parasite keluar dari Paradise.

Meskipun risikonya besar, itu pasti rencana yang patut dicoba.

Adapun rencana itu…

“Sung Shihyun mengungkapkan rencananya kepadaku dan Nona Baek Haeju, dan kami menyusup ke Kekaisaran.”

“Itu tidak mudah, tapi kami berhasil menemukan Sumpah Kekaisaran setelah banyak masalah. Dan bahkan, berbicara dengan sisa kehendak General God di dalam prasasti dan mewarisi Authority. Kami mengaktifkan Sumpah Kekaisaran saat itu juga.”

“Lalu mengapa…”

Chohong bertanya dengan bingung.

“Itu hanya setengah berhasil.”

Seo Yuhui mendecak bibirnya.

“Hasilnya akan lebih baik, jika kami menjalankan rencana lebih awal. Sayangnya, kami terlambat selangkah.”

“Sumpah Kekaisaran berhasil diaktifkan, tapi Ratu Parasite telah mencerna lebih dari setengah kekuatan General God.”

“Meskipun kami baru tahu itu nanti, dia telah merusak tanah Kekaisaran dan mengubahnya menjadi miliknya. Jadi, efek dari sumpah itu dikurangi setengahnya.”

Dengan kata lain, Ratu Parasite telah menekan aktivasi Sumpah Kekaisaran menggunakan kekuatan yang ia cerna. Dan setelah kembali ke Kekaisaran dengan tergesa-gesa, dia sekarang mengendalikan kekuatannya, di wilayahnya sendiri.

“Maksudmu… Sumpah Kekaisaran masih berlaku sekarang?”

“Ya, seharusnya begitu.”

Seo Yuhui menganggukkan kepalanya, pada pertanyaan Seol Jihu.

Seol Jihu akhirnya mengerti.

Ratu Parasite menggunakan sebagian besar dari divinity-nya yang telah pulih, untuk mencegah dirinya terusir dari planet ini. Karena kekuatan sumpah akan semakin kuat jika dia meninggalkan wilayahnya, dia tidak dapat meninggalkan Kekaisaran. Tidak, kecuali untuk keadaan darurat besar seperti yang terjadi di Benteng Tigol.

“Meskipun itu masih pencapaian yang luar biasa… itu bukan satu-satunya masalah.”

Seo Yuhui mendecak bibirnya dan menyipitkan matanya.

“Masalah sebenarnya terjadi, setelah masalah itu. Tepat setelah kami mengaktifkan sumpah.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_414"

Follow Us