Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_425

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_425

Bab 425. Variabel, dan Variabel (3)

 

Gerbong-gerbong kereta itu melesat ke tujuan mereka dengan kecepatan penuh.

Kecepatan Horus yang dilatih untuk keperluan militer, jauh melebihi kecepatan Horus normal yang menarik gerbong biasa.

Tentu saja, setelah berlari siang dan malam, mereka terhuyung-huyung karena kelelahan, saat melewati Haramark. Namun, kecepatan tim ekspedisi tidak melambat, berkat Raja Prihi yang menyiapkan satu set gerbong baru untuk mereka.

Tim segera naik gerbong baru, dan berangkat menuju Wilayah Delphinion.

Suasana di dalam gerbong tidak bersuara, sejak mereka meninggalkan Scheherazade.

“Ya, Ayah. Ya. Aku akan baik-baik saja. Jangan khawatir…”

Hanya suara Teresa yang bisa didengar, saat dia dengan tenang berbisik ke kristal komunikasinya.

Prihi tidak keluar untuk mengantarkan mereka. Mengetahui pentingnya operasi ini, dia pasti tidak ingin menunda tim dengan berbicara dengan Teresa, atau menurunkan moral dengan pertunjukan yang menyentak.

Teresa juga mengetahui hal ini, dan ngobrol ayahnya sendiri.

Seol Jihu memperhatikan Teresa, saat dia tersenyum sesekali, saat berbicara dengan ayahnya.

Orang tuanya bahkan tidak tahu tentang keberadaan Paradise. Tapi itu tidak berarti, dia tidak memiliki sosok ayah di Paradise.

Seol Jihu mengeluarkan kristal komunikasinya sendiri, dan memasukkan mana ke dalamnya setelah banyak berpikir.

-Perwakilan?

“Hei, Kim Hannah, bisakah kamu menyambungkan Mister Jang?”

-Ya, tunggu sebentar.

Kim Hannah menghilang dari kristal komunikasi, dan segera, wajah yang akrab muncul di dalamnya.

Keheningan berat mengalir di antara mereka berdua. Seol Jihu tetap diam meski meminta Kim Hannah untuk memanggil Jang Maldong. Dan, Jang Maldong juga menunggu dalam diam.

Itu karena, mereka memiliki pemahaman diam-diam di antara mereka.

Melihat ke belakang, Seol Jihu tidak pernah bertarung dengan nyaman melawan Parasite.

Mungkin, ini tidak terlalu mengejutkan, mengingat perbedaan besar dalam kekuatan mereka. tapi, Seol Jihu selalu berjuang dalam pertempuran berat yang putus asa. Dengan tsunami yang menelan Paradise yang mengancamnya secara berkala, hidupnya… sejak dia memasuki Paradise, telah menjadi serangkaian tantangan.

Namun, Seol Jihu mengatasi keputus-asaan seperti itu, dan dengan mencapai apa yang dikatakan semua orang tidak mungkin. Dia berhasil membalikkan pertempuran yang tidak menguntungkan. Tak hanya sekali, tapi beberapa kali.

Dan sekarang, umat manusia menghadapi badai yang lebih besar dan lebih ganas dari sebelumnya.

Dalam situasi di mana semua tanda mengarah pada keputus-asaan, dia mengatasi keputus-asaan, dan berdiri dengan tombaknya.

Untuk mencegah kebangkitan Ratu Parasite, dia memilih untuk bertarung dan mempertaruhkan nyawanya seperti biasanya.

‘…Benar, tidak ada yang berubah.’

Alasan Seol Jihu memanggil Jang Maldong meskipun demikian… adalah karena dia merasa ini mungkin terakhir kalinya, dia bisa melihat wajahnya dan mendengar suaranya.

Meskipun operasi tersebut pasti memiliki harapan untuk berhasil. Menyerang jantung wilayah musuh, tidak diragukan lagi merupakan pekerjaan yang sangat berbahaya.

“…Dimengerti.”

Pada saat Teresa selesai berbicara dengan Prihi dan menutup panggilan, Seol Jihu memecah keheningan yang lama.

“Ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu.”

-Lanjutkan.

Jang Maldong menjawab dengan tenang.

Seol Jihu mengeluarkan kristal transparan berbentuk kubus dari Dimensional Pocket-nya.

-Itu….

“Harmonia Magic Square. Aku pernah menunjukkannya padamu sebelumnya. “

Energi gelap yang mengerikan berputar-putar di dalam kristal transparan.

Mata Jang Maldong menyipit.

“Dengan banyak pilihan…”

-Tidak.

Jang Maldong memotong Seol Jihu, sebelum dia bisa mengatakan apa-apa.

-Aku mengatakannya sebelumnya, dan aku akan mengatakannya lagi. Kamu tak boleh menggunakan benda itu. Apakah aku tidak menyuruhmu membuangnya?

Jang Maldong melanjutkan dengan serius.

-Tentu saja, aku tahu apa yang ingin kamu katakan. Jika tujuh dewa pasti punya alasan untuk memberikannya kepadamu.

“….”

-Aku setuju dengan logika itu. tapi, kamu harus mempertimbangkan perbedaan antara keadaanmu saat ini dan bagaimana dirimu saat itu.

Seol Jihu adalah Level 5 selama Tutorial Special, tapi sekarang dia adalah Level 7. Itu bukan perbedaan level yang sederhana, karena dia sekarang berada di dunia yang sama sekali baru.

Seol Jihu saat ini cukup kuat untuk mengalahkan Army Commander seperti Vulgar Chastity, yang lemah dalam pertempuran jarak dekat.

-Kamu akan mendapatkan kekuatan yang kuat, jika kamu menggunakan Harmonia Magic Square saat itu. Tapi setelah melalui uji coba di Path of Soul, kamu memperoleh kekuatan yang lebih kuat.

“Yya.”

-Yang penting adalah kedua kekuatan ini memiliki arah pertumbuhan yang berbeda.

Kekuatan yang diberikan Harmonia Magic Square kepada penggunanya, berasal dari efek aliran balik.

Meskipun Seol Jihu tidak dapat mengingatnya, dia pernah menggunakan kekuatan efek aliran balik sebelumnya, selama Perang Lembah Arden.

Dengan membalikkan aliran mana, itu memungkinkannya mendapatkan kekuatan eksplosif untuk waktu yang terbatas. Akibatnya, tubuhnya menjadi compang-camping, hingga dianggap tidak bisa dipulihkan.

-Aku tahu, kamu bilang itu bisa dikendalikan untuk sementara. Tapi itu juga berarti, kamu akan kehilangan kendali, saat kamu melewati batas. Dan semua ini didasarkan pada keadaanmu sebelumnya.

Mungkin akan menjadi cerita yang berbeda, jika dia menggunakannya, sebelum dia membangun dan memperkuat fondasinya. Tapi, pada titik di mana pertumbuhannya hampir selesai, karena naik satu langkah pada satu waktu…

Lalu tiba-tiba menerima energi aliran balik, itu hanya akan menghancurkan semua yang telah ia bangun sejauh ini.

Itulah yang dikhawatirkan Jang Maldong.

Selain itu, karena dia telah melihat apa yang terjadi pada tubuh Seol Jihu setelah Perang Lembah Arden, dia hanya bisa menolak penggunaan barang berbahaya seperti itu.

-Jihu, kamu sudah sempurna sampai tingkat tertentu. Kamu mungkin bisa untuk sementara mendapatkan kekuatan yang kuat menyaingi dewa dengan menerima kegelapan itu. tapi, satu-satunya hal yang menunggumu adalah kematian.

“….”

-Bahkan jika kamu entah bagaimana bertahan, energi yang baru dimasukkan, tidak akan hilang dari tubuhmu. Itu berarti, kamu akan berakhir dengan tubuh yang tidak bisa bertarung.

Seol Jihu mendecakkan bibirnya. Dia ingat bagaimana Black Seol Jihu mengatakan, jiks dia harus melupakan tentang belajar Berserk, jika dia ingin menggunakan Harmonia Magic Square.

Black Seol Jihu bahkan menolak untuk mengajarinya Thousand Thunder.

Kedua guru yang telah membimbingnya ke kondisinya saat ini, sama-sama dengan keras menasihati agar tidak menggunakan Harmonia Magic Square.

-Jadi tolong, jangan gunakan benda itu! Tidak, buang sekarang!

Selain itu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan tidak, ketika Jang Maldong benar-benar memintanya.

“…Baik.”

Seol Jihu menghela nafas dan kemudian berpura-pura tersenyum.

“Jangan khawatir tentang itu.”

-…Baik.

Jang Maldong masih terlihat gelisah, tapi tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Aku akan segera kembali.”

-Jaga dirimu.

Seol Jihu mengucapkan selamat tinggal, seperti dia akan berjalan-jalan di taman terdekat. Dan, Jang Maldong menjawab dengan tenang, seperti yang selalu ia lakukan.

Panggilan ditutup.

Seol Jihu memasukkan kristal komunikasi ke sakunya. Tepat saat dia hendak mengembalikan Harmonia Magic Square ke dalam Dimensional Pocket…

“Kenapa kamu tidak membuangnya?”

Dia tersentak, mendengar pertanyaan yang tiba-tiba itu.

Teresa menatap tajam ke kubus, yang berada di tengah-tengah Dimensional Pocket.

“Kamu tidak berencana menggunakan benda itu… kan?”

Dia bertanya dengan hati-hati.

Bukan hanya Teresa.

Baek Haeju, Seo Yuhui, Eun Yuri, Chung Chohong, Phi Sora…

Dia tidak tahu, mengapa hanya anggota wanita yang naik di gerbongnya. Tapi, mereka semua menatapnya dengan tatapan ragu yang sama.

Nah, mengingat betapa sepinya hal itu, tidak mengherankan bagi mereka untuk tidak sengaja mendengar percakapannya dengan Jang Maldong.

“Jihu, berikan padaku. Aku akan menyimpannya.”

Seo Yuhui mengulurkan tangan.

Sedikit terkejut, Seol Jihu memblokir tangannya.

“Tidak, aku akan menyimpannya.”

“Apa? Apa kamu lupa apa yang Kakek katakan barusan?”

“Hei, buang saja itu. Apa gunanya menyimpannya? Kedengarannya, itu tidak berguna.”

Phi Sora dan Chohong menyuarakan keluhan mereka.

“Ssp!”

Eun Yuri memelototinya dan menarik napas tajam, seolah mengatakan dia akan memarahinya, jika dia tidak mendengarkan.

Seol menggelengkan kepalanya, tertawa terbahak-bahak… membayangkan tatapan kecil seperti itu akan memaksanya untuk berubah pikiran.

“Kamu tak pernah tahu…”

“Apa itu tadi?”

Chohong mengangkat alisnya.

“Aku tidak mengatakan, aku akan menggunakannya. Aku bisa memberikannya kepada orang lain.”

“Kalau begitu berikan padaku. Sekarang. Tidak apa-apa, kan?”

“Sebenarnya, aku sedang berpikir untuk memberikannya pada Hugo.”

“… Chet, seolah-olah, aku percaya itu.”

Chohong menggerutu, dan berbalik.

Seo Yuhui terus meraih kubus dengan wajah tidak percaya, tapi dia tidak bisa menembus pertahanan Seol Jihu. Penampilannya yang penuh kekhawatiran tidak menghilang, bahkan ketika Seol Jihu berjanji tidak akan menggunakannya.

Baek Haeju juga tetap menatap Dimensional Pocket Seol Jihu.

Tidak sampai Seol Jihu menunjukkan dirinya berbicara dengan Hugo, ketika gerbong berhenti untuk memberi Horus istirahat cepat… tatapan mereka jatuh.

Hugo mengatakan akan sulit menggunakannya selama ekspedisi, dan jika dia akan mempertimbangkan untuk menggunakannya setelah masalah tersebut. Dia meraih tangan Seol Jihu, dan berterima kasih padanya.

Begitu saja, gerbong berangkat ke Wilayah Delphinion sekali lagi.

***

 

Tim ekspedisi berhasil melewati gunung pertama tanpa hambatan.

Parasite pasti belum selesai mengerahkan pasukan mereka ke perbatasan Wilayah Delphinion saat empat gerbong melaju melalui wilayah perbatasan, tanpa hambatan.

Sungguh melegakan, karena tim berharap akan terlibat beberapa pertmpuran di sepanjang jalan.

Begitu gerbong melintasi perbatasan, tim berlari melalui wilayah Delphinion tanpa istirahat, dan akhirnya tiba di tempat tujuan.

Laboratorium masih terkubur di bawah rongga besar, seperti lubang pembuangan. Tapi, turun tidak menimbulkan banyak masalah.

Setelah menemukan pintu masuk, Seol Jihu memimpin tim ekspedisi di dalam laboratorium.

“Sial, aku tidak pernah berpikir, aku akan menemukan diriku di sini lagi.”

Hugo menggerutu pelan, karena dia memiliki ingatan yang buruk tentang tempat itu.

‘Tempat persembunyian tiruan, ada di ruang penyimpanan di area penelitian…’

Tim berjalan maju menggunakan peta yang dibuat oleh Arbor Muto.

Ketika mereka akhirnya menemukan ruang penyimpanan, Teresa melesat ke depan dan mengubah tata letak batu bata.

Klik.

Bersamaan dengan suara mekanisme penguncian yang dibuka, celah dibuat di dinding.

“Aku terkejut, kamu masih mengingatnya.”

“Nah, otakku secantik wajahku, dan sama seindah tubuhku.”

Teresa mengedipkan mata.

“Hanya bercanda. Agak sulit untuk melupakan kenangan yang meninggalkan kesan kuat pada dirimu. Aku gemetar ketakutan di tempat ini, untuk waktu yang lama…”

Teresa tertawa lembut dan mendorong dinding, dan sebagiannya berputar seperti pintu putar.

Sebuah tangga panjang terlihat di sisi lain, dan tim menemukan diri mereka di depan pintu, ketika mereka turun.

Tempat persembunyian yang akhirnya mereka capai, tampak persis seperti terakhir kali mereka berkunjung.

Eun Yuri berlari ke altar, begitu dia memasuki ruangan.

Setelah memeriksa lingkaran sihir untuk waktu yang lama, dia mengucapkan mantra dan pingsan.

Dia pasti pergi berbicara dengan Roselle di Dunia Impian, untuk membahas cara-cara meningkatkan lingkaran sihir.

“Berada di sini lagi, membuatku mengingat saat-saat memalukan itu.”

Teresa menjerit kecil, malu dengan pipi memerah.

Seol Jihu tersenyum pahit.

Dia tidak dapat menyangkalnya, karena dia dan Teresa telah merencanakan pelarian dengan Teresa yang hanya mengenakan chain armor kecil di atas tubuh-nya, dan dirinya hanya mengenakan armor rusak di celana dalamnya.

“Jika kita menyerah saat itu dan memutuskan untuk menetap di tempat ini, dengan bahagia selamanya… tidakkah menurutmu, kita akan memiliki tiga anak sekarang?”

“Tidak, kita akan mati kelaparan, jauh sebelum itu…”

“Dengan dua putra dan seorang putri…”

Teresa tidak mendengarkan, tapi Seol Jihu tidak menghentikannya. Meskipun dia tertawa dan tersenyum di luar, dia bisa melihat betapa kaku otot wajahnya.

Segera, mereka akan memasuki wilayah musuh. Dia pikir, Teresa mencoba meredakan ketegangannya, dengan cara apa pun yang memungkinkan.

Saat itu, Eun Yuri terangkat dari lantai. Dia merangkak ke tengah altar, sebelum memfokuskan mana pada ujung jarinya dan memperluas lingkaran sihir yang tergambar di atasnya.

Semua orang menunggu dalam diam, dengan seberapa banyak ia berkonsentrasi pada tugasnya.

Berapa lama waktu berlalu?

Pada saat lingkaran sihir telah menembus batas altar dan memenuhi sepertiga ruangan, Eun Yuri perlahan bangkit.

“…Selesai.”

Dia menghela nafas, sambil menyeka butiran keringat dari dahinya.

“Butuh beberapa saat untuk meluruskan jalur yang melengkung. Aku meningkatkan batas berat sebanyak mungkin, dan mengubah metode aktivasi, sehingga bisa instan.”

Artinya, lingkaran sihir sekarang dengan mudah mendukung seluruh tim, dan seorang Mage tidak perlu tetap tinggal untuk mempertahankan lingkaran sihir.

“Aku telah menghilangkan batasan waktu, tapi aku juga harus menghilangkan mekanisme pengisian otomatis, yang membuatnya dapat digunakan kembali…. Menurut Guru, kita tidak akan dapat menggunakannya lagi. Kita juga harus mengubah lingkaran sihir di tempat tujuan.”

“Tidak apa-apa. Kita hanya akan menggunakan lingkaran sihir di sini dan di tempat tujuan, sekali saja.”

Seol Jihu berbicara dengan tenang. Dia kemudian mengaktifkan Future-Gauging Nine Eyes. Lingkaran sihir yang dimodifikasi Eun Yuri berwarna kuning.

‘Need Attention, ya…’

Dia berharap melihat warna bahaya. Ada kemungkinan warnanya akan berubah menjadi warna yang lebih berbahaya, begitu mereka tiba di sisi lain. Tapi tidak peduli apa warnanya, fakta jika mereka harus pergi, tidak akan berubah.

“Meskipun kita hanya bisa menggunakannya dalam jumlah terbatas, ini tidak berbeda dengan mantra Teleport. Eun Yuri, bukan? Kamu tampak lelah. Haruskah aku mengoperasikan lingkaran sihir?”

“Tentu, silakan.”

“Baiklah, maka…”

Philip Muller mengangkat kacamatanya ke atas, dan menatap Seol Jihu.

“Ayo pergi.”

Seol Jihu mengangguk dan berjalan ke depan.

“Aku butuh satu orang di sini… tidak, kamu pergi ke sana, Unni.”

Setelah semua orang sampai ke tempat Eun Yuri membawa mereka, Philip Muller berdiri di tengah lingkaran sihir dan memasukkan mana ke dalam lingkaran.

Saat mana dengan cepat menyebar, lingkaran sihir mulai memancarkan cahaya samar.

Segera, sementara cahaya terang mewarnai pandangan semua orang menjadi putih…

Wooooong!

Lingkaran sihir mengeluarkan jeritan tiba-tiba.

Pada saat yang sama, ledakan cahaya yang intens melonjak, dan menelan seluruh tim ekspedisi.

Ruangan yang berubah terang dalam sekejap, menjadi gelap lagi dalam waktu kurang dari dua detik.

Pada saat tempat persembunyian itu mendapatkan kembali warna aslinya, tidak ada seorang pun yang berdiri di atas altar.

***

 

Ketika Seol Jihu membuka matanya, dia disambut dengan pemandangan yang tidak biasa.

Bima Sakti.

Itu adalah nama tempat lingkaran sihir terhubung, dan itu seharusnya adalah hutan lebat, di mana pepohonan yang tak terhitung jumlahnya, membuat daerah itu terlihat seperti Bima Sakti.

Tapi tidak peduli seberapa banyak dia melihat sekeliling, dia tidak bisa melihat satu helai pun rumput, apalagi sebatang pohon.

Satu-satunya pohon yang dilihatnya adalah sisa-sisa layu dan berlubang, yang tersebar sesekali.

Lingkungannya seluruhnya abu-abu, seolah-olah dia sedang melihat dunia yang mati.

“Aku akan segera memulai proses modifikasi.”

Setelah melihat sekeliling, Eun Yuri mulai mengerjakan lingkaran sihir, seolah tidak ada lagi yang bisa dilihat.

“Menurutmu, berapa lama waktu yang dibutuhkan?”

“50… tidak, 40 menit. Seharusnya kali ini lebih cepat, karena aku pernah melakukannya. “

Seol Jihu mengangguk.

“Aku tidak bisa melihat apa-apa.”

Little Chicken yang kembali dari berpatroli di langit, mendarat di bahu Seol Jihu dan berbicara.

“Aku tidak melihat satu tikus pun berlarian. Aku hampir tidak percaya, ini adalah wilayah Parasite.”

“Tidak satu pun?”

“Tidak. Kemampuanku untuk merasakan kejahatan menjadi jauh lebih baik, sejak aku berevolusi menjadi remaja. Aku bahkan bisa merasakan orang-orang yang menyembunyikan diri atau tinggal di bawah tanah. Tapi, tidak ada apa-apa di sekitar area itu.”

Ini tidak terlalu sulit untuk diterima, mengingat Parasite mengerahkan pasukan mereka di sekitar perbatasan panjang Federation dan umat manusia.

Seol Jihu mengaktifkan skill basic-nya hanya untuk aman, dan matanya segera menyipit.

‘Merah…’

Recommended to Retreat Immediately.

Seluruh area berubah menjadi merah tua, seolah-olah berteriak bahaya.

Seol Jihu dengan cepat mengatur pikirannya. Mereka sekarang harus cepat berdiri.

Menurut anggota yang berpartisipasi dalam Ekspedisi Sumpah Kekaisaran di masa lalu, musuh akan mengetahui, saat mereka menginjakkan kaki di tempat ini.

Ini karena, Kekaisaran berbeda dari wilayah pendudukan Parasite lainnya. Itu menjadi tempat di mana Ratu Parasite tinggal dan tempat yang ia buat, menjadi semacam wilayah dewa.

Tidak akan menjadi masalah, jika mereka menyusup ke wilayah Parasite, sementara Ratu Parasite tidak berdaya. Tapi sayangnya, Ratu Parasite berpikiran jernih dan sehat.

“Jadi, apa selanjutnya?”

“Kita akan tetap berpegang pada rencana kita.”

Seol Jihu menjawab dengan jelas, pertanyaan Philip Muller.

Tim ekspedisi kemudian dibagi menjadi dua kelompok.

Kelompok pertama akan tetap berada di persembunyian. Satu-satunya cara bagi mereka untuk melarikan diri, sekarang setelah mereka sampai sejauh ini adalah, dengan menggunakan lingkaran sihir transfer.

Meskipun Little Chicken mengatakan tidak ada apa-apa di sekitarnya, ia hanya bisa mendeteksi kejahatan dalam radius beberapa kilometer.

Jika mereka bepergian bersama dan lingkaran sihir dihancurkan, semuanya akan menjadi sia-sia. Jadi, mereka harus meninggalkan anggota untuk melindungi tempat persembunyian itu.

Kelompok kedua akan mengambil peran memasuki katakombe, dan mengambil prasasti.

Baek Haeju memperkirakan akan memakan waktu sekitar setengah hari, atau sekitar enam jam untuk sampai di tujuan. Namun, perkiraannya berdasarkan sampai ke lokasi dengan berjalan kaki. Tim ekspedisi punya cara untuk mengurangi waktu, yang dibutuhkan secara signifikan.

“Little Chicken.”

“…Chet.”

Little Chicken tampak enggan, tetapi dia tidak mengeluh, mengingat gawatnya situasinya.

Dia membangkitkan energinya. Dan bersama dengan semburan cahaya, Arcus Spirit mengungkapkan tubuh aslinya.

Setelah berubah menjadi burung phoenix besar, Little Chicken menjulurkan lehernya yang panjang dan menggerutu.

“Cepatlah. Aku bisa bertahan dalam bentuk ini sedikit lebih lama sekarang, karena aku dalam fase remaja. Tapi bahkan saat itu, aku hanya punya satu atau dua jam.”

Flone membawa Seol Jihu ke atas, sementara yang lain dengan cepat melompat ke punggung phoenix.

“Oi, kamu, yang bertopeng. Kamu datang ke depan. Kamu pernah ke sana sebelumnya, jadi kamu pasti tahu jalannya, kan?”

Baek Haeju mengangguk dalam diam.

“Baik. kamu dapat memberi-tahuku ke mana harus pergi. Semuanya, pegang erat-erat.”

Burung phoenix mengangkat tubuhnya. Flone juga terangkat, sambil memegangi Seol Jihu dengan erat.

Dan seterusnya…

“Kami akan menjaga tempat ini! Jadi, cepat kembali!”

“Hei, Seol! Hati-hati!”

Burung phoenix membubung ke langit, saat dikirim oleh anggota yang tersisa di tempat persembunyian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_425"

Follow Us