Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_426

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_426

Bab 426. Variabel, dan Variabel (4)

 

Pemandangan wilayah tempat Ratu Parasite menetap, mirip dengan yang ia lihat di Wilayah Delphinion.

Tapi, ternyata ada perbedaan.

Bagaimana dia mengatakannya? Seol Jihu merasakan keinginan untuk keluar dari sini secepat mungkin.

Itu dimulai, saat dia pertama kali menginjakkan kaki di tanah yang membusuk.

Dia bisa merasakan energinya terkuras dan kekuatannya melemah, ketika yang ia lakukan hanyalah berdiri di sana. Sakit kepalanya semakin parah dan kondisi fisiknya semakin memburuk, setiap kali bernapas.

Selain itu, dunia tampak gelap dan suram, meskipun matahari bersinar terang.

Ini tampaknya juga terjadi pada anggota tim lainnya. Karena ekspresi ketidak-nyamanan terlihat di wajah mereka.

Pemandangan sekitarnya melintas melewati mereka.

Mereka membutuhkan setidaknya enam jam untuk mencapai tujuan dengan berjalan kaki. Tapi untungnya, mereka memiliki sarana untuk terbang.

Tim ekspedisi bisa tiba di dekat tujuannya sekitar 40 menit, setelah meninggalkan tempat persembunyian mereka.

“Di sana.”

Tim telah memasuki medan pegunungan yang luas, di mana permukaan tanah telah meninggi hingga lebih dari 2.000 meter di atas permukaan laut. Itu membentuk rangkaian lereng yang terjal.

Di arah yang ditunjuk Baek Haeju, berdiri sebuah bangunan pudar, yang hampir terlihat menempel ke pegunungan.

Berdiri sendirian di ketinggian ini, bangunan itu hampir seperti tidak berhubungan dengan dunia.

[Itu Biara Castitas!]

Flone yang terbang, memberikan seruan kecil.

“Biara?”

[Ya. Itu adalah tempat para pendeta yang melayani Dewi Kesucian untuk mempraktikkan iman mereka, jauh dari dunia luar.]

Flone dengan cepat menjelaskan dan memiringkan kepalanya.

[Tapi… itu aneh. Biara itu tidak memiliki tempat persembunyian rahasia, sejauh yang sku tahu. Tentu saja, itu dianggap suci, tapi aku rasa, Gorgonu tidak akan peduli tentang itu….]

Dia benar. Sulit membayangkan, ada orang yang menyembunyikan apa pun di tempat yang selebar bangunan biara itu.

[Tapi, aku tidak pernah menjadi kepala keluarga. Jadi, aku tidak tahu setiap rahasia keluarga, tapi… Ah!]

Flone dengan cepat turun di belakang burung phoenix, yang tiba-tiba mengubah ketinggiannya, setelah melewati biara.

Burung phoenix tidak berhenti mengepakkan sayapnya untuk waktu yang lama, bahkan setelah ia mulai terbang rendah.

‘Lebih jauh, lebih jauh….’

Baek Haeju terus bergumam dan berhenti, hanya setelah mereka melewati selusin gunung.

“Berhenti. Silakan turun di sini.”

Phoenix dan Flone mendarat hampir bersamaan.

Baek Haeju melompat dari phoenix, dan mulai mendaki lereng yang terjal.

Dia memimpin dan mengawal tim ke tempat, di mana selimut awan sangat tebal. Sampai-sampai, mereka bahkan tidak bisa melihat satu inci pun di depan mereka.

“Mulai saat ini dan seterusnya, kita akan berjalan dalam satu jalur. Ikuti aku, dan jangan menyimpang dari jalan, atau kamu bisa jatuh.”

Tim ekspedisi dengan cepat mengubah formasi dan memulai perjalanan.

Mereka memilih jalan mereka melalui awan, mengambil setiap langkah dengan hati-hati. Kemudian, tiba-tiba, awan terangkat, pemandangan melebar dan penglihatan mereka menjadi jernih.

Hal berikutnya yang mereka lihat adalah tebing curam. Terpesona oleh keindahan pemandangan, Seol Jihu menyadari sesaat kemudian, jika ada sebuah gua yang tersembunyi di balik tebing.

Saat dia sadar, Baek Haeju sudah memasuki gua.

Tim bergegas mengejarnya, tapi yang bisa mereka lihat di dalam hanyalah kegelapan.

Hanya setelah Philip Muller melafalkan mantra iluminasi, barulah mereka dapat melihat tangga batu yang tampaknya tak berujung, yang menuju ke area di bawah.

“Aku punya firasat buruk tentang hal ini. Apakah kamu yakin tidak ada jebakan?”

Phi Sora bertanya dengan suara waspada, saat dia berjalan menuruni tangga yang tidak rata.

“Aku merawat mereka, terakhir kali aku di sini.”

Baek Haeju yang sudah menuruni tangga, menjawab sambil mendorong gerbang besi di ujung tangga.

Seperti yang telah diperingatkan, bagian dalamnya dalam dan kompleks.

Lerengnya tidak curam tapi panjang, dan jalannya terus bercabang menjadi lebih banyak jalan setapak. Itu seperti labirin.

Terlepas dari segalanya, bagaimanapun, Baek Haeju terus berjalan tanpa ragu-ragu. Mungkin, itu karena dia pernah ke sini sekali sebelumnya.

Dia berjalan lurus ke depan, sebentar sebelum memasuki gerbang di ujung paling kiri, di tempat jalan bercabang ke tujuh arah.

Kemudian, di persimpangan jalan berikutnya, dia berbelok ke kanan.

Baek Haeju terus bergerak searah jarum jam, dan berhenti setelah tujuh lingkaran penuh.

Ruang tempat tim ekspedisi tiba adalah ruang kosong yang hanya memiliki terowongan, yang hampir tidak bisa dilewati orang dewasa.

“Ruangan ini adalah bagian terdalam dari katakombe.”

Baek Haeju mengeluarkan lencana Rothschear dari Dimensional Pocket-nya dan melihat kembali ke Seol Jihu.

“Aku akan pergi sendiri dari sini. Hanya mereka yang diizinkan oleh penjaga, yang dapat menemukan jalan yang benar.”

“Itu akan makan waktu berapa lama?”

“Tidak lama, karena yang akan aku lakukan hanyalah membawanya. Aku akan keluar paling cepat tiga menit, paling lambat lima menit.”

Seol Jihu mengangguk.

Dia juga memiliki lencana Rothschear, dan bertanya-tanya di dunia mana terowongan itu terhubung. Tapi, dia menahan rasa ingin tahunya.

Lambang itu bukan jaminan jika dia memenuhi syarat. Dan, ini bukan waktunya untuk menempatkan keinginan pribadinya di atas tujuan mereka.

“Kami mengandalkanmu.”

“Aku akan berusaha secepat mungkin.”

Baek Haeju berbalik ke arah terowongan, dengan lencana di tangannya.

Tubuhnya memudar, begitu dia melangkah ke dalam terowongan, tempat mana yang aneh menari.

Itu seperti melihat seseorang menggunakan portal gerbang warp.

Dengan kepergian Baek Haeju, keheningan yang canggung memenuhi udara.

“Aku senang, kita berhasil di sini dalam keadaan utuh.”

Bingung oleh kesunyian yang berat, Phi Sora berkata dengan suara ceria.

“…Berita baru saja masuk.”

Pada saat itu, White Tiger yang memegang kristal komunikasi di tangannya, mengumumkan dengan suara rendah.

“Ratu Parasite dan pasukan Unsightly Humility telah mundur dari Pegunungan Hiral.”

“Eek…”

Phi Sora berteriak.

“Sepertinya, mereka pergi dengan terburu-buru, seolah-olah mereka dikejar oleh sesuatu. Seperti saat itu, mereka kalah di Benteng Tigol, dan kabur tanpa melihat ke belakang.”

White Tiger menunjukkan taringnya sambil tersenyum.

“Tentu saja.”

Seol Jihu menjawab dengan tenang.

Itu bukan kabar baik, tapi begitulah seharusnya.

Ratu Parasite tidak akan duduk diam, sementara musuhnya berkeliaran dengan bebas di wilayah kekuasaannya.

Karena seluruh wilayah kekaisaran berada di bawah pengawasannya, dia akan lebih curiga, jika dia tidak pergi.

Jadi, langkahnya ini sesuai dengan harapannya. Tapi bagaimanapun, dia tidak bisa menahan perasaan tertekan.

“Kita harus menghubungi tempat persembunyian itu, dan melihat bagaimana keadaan mereka.”

“Aku sudah melakukannya.”

Kata Philip Muller, ketika dia melihat Seol Jihu mengeluarkan kristal komunikasi.

“Kapan?”

“Sebelum kita menemukan pegunungan. Mereka mengatakan tidak ada yang luar biasa.”

Itu kabar baik, jika itu benar.

Seol Jihu melirik terowongan, bertanya-tanya berapa lama lagi waktu yang dibutuhkan.

Lalu.

Tiba-tiba, aura menakutkan memenuhi terowongan dan seorang wanita dengan jubah tradisional berwarna putih bergegas keluar.

Itu adalah Baek Haeju.

“Aku mendapatkannya.”

Dia mengulurkan tangannya, ditutupi mana hijau.

Dalam genggamannya ada prasasti yang dikelilingi asap hitam.

“Cepat…”

Menilai dari nafasnya yang berat, dia sepertinya telah berlari secepat yang ia bisa.

Wajah Seol Jihu bergetar, saat dia menatap prasasti itu.

Dia belum pernah merasakan evil energy, yang tak terbatas seperti itu sebelumnya.

Tapi, tidak banyak waktu untuk pemeriksaan.

Seo Yuhui membungkus prasasti itu dengan beberapa lapis kain diberkati yang dibasahi air suci, yang telah ia persiapkan sebelumnya.

Energi yang meresahkan itu mulai memudar, sebelum menghilang sepenuhnya.

“Seharusnya, tidak apa-apa untuk saat ini. Efeknya akan bertahan selama beberapa hari…”

Akhirnya, mereka berhasil mengamankan prasasti tersebut.

Mereka tidak punya urusan lagi di sini.

“Ayo pergi.”

Tim ekspedisi dengan cepat melarikan diri dari katakombe, dan kembali ke tempatnya semula.

***

 

30 menit yang lalu.

Sung Shihyun duduk di tembok pembatas kastil, mengamati kota di bawah.

Setiap hari, seorang eksekutif Sinyoung baru dibawa ke sini dan dipaksa untuk meminta maaf, dan ini menjadi pertunjukan yang cukup menghibur.

Orang-orang ini harus meminta maaf dengan tindakan, bukan dengan kata-kata.

Dengan kata lain, mereka dipaksa menjalani penghinaan yang sama seperti yang dialami Roe Scheherazade di tangan mereka.

Misalnya, mereka harus menari tanpa busana, merangkak dengan tali di leher, berdiri diam berhari-hari tanpa akses ke kamar mandi, atau bahkan diperkooosa di depan orang banyak.

“Aku tidak berpikir, kamu akan benar-benar melakukannya…”

Sung Shihyun bergumam, saat dia melihat salah satu mantan eksekutif melolong putus asa.

“Ini menyenangkan.”

Saat Roe Scheherazade terkikik kegirangan, Sung Shihyun melirik ke arahnya.

“Kamu tidak akan berubah pikiran sekarang, kan?”

“Aku tidak tahu…”

Mata Roe Scheherazade melengkung tersenyum.

“Bahkan jika aku berubah pikiran, aku pikir, bagianku sudah berakhir kan?”

“Tidak, kami mungkin harus menggunakanmu lagi, untuk menemukan prasasti lain.”

Sung Shihyun menyeringai.

“Aku yakin Army Commander lainnya akan senang, jika kita bisa mengeluarkan prasasti dari Gorad Boga. Tapi… aku tidak akan mengizinkan itu.”

“Astaga. Bagaimana bisa?”

“Sehingga setiap orang dapat fokus pada tugas yang ada. Misi ini hanya memiliki satu tujuan.”

Sung Shihyun melanjutkan.

“Aku tidak membutuhkan prasasti atau apapun. Bajingan itu, mereka semua yang aku cari.”

Roe Scheherazade menatapnya dengan ekspresi baru.

Karena meski suaranya terdengar tenang, matanya dipenuhi obsesi dan kegilaan.

Pada saat itu, succubus bergegas masuk dan membisikkan sesuatu di telinga Sung Shihyun.

“…Benarkah?”

“Ya, barusan….”

“Hmph. Ini masih terlalu dini, tapi aku rasa, aku harus pergi.”

Sung Shihyun bangkit dari kursinya, berbalik, dan menuruni jalan.

Roe Scheherazade memiringkan kepalanya, dan mengikutinya dengan gaya berjalan yang lembut.

Tempat di mana Sung Shihyun menuju, adalah sebuah ruangan di dalam Gorad Boga, di mana potongan prasasti disimpan.

Empat Army Commander lainnya telah tiba di hadapannya.

“Ratu memanggil?”

-Kamu di sini.

Begitu Sung Shihyun bertanya, sebuah suara agung bergema di seluruh ruangan.

Twisted Kindness memberinya kristal komunikasi di tangannya.

Sung Shihyun mengambilnya dan menyeringai.

“Kristal komunikasi tidak terlalu buruk, ya? Yang Mulia.”

-Ini primitive, tapi entah kenapa nyaman. Itu tidak buruk.

“Jadi, alasan kamu memanggil adalah….”

-Lokasi Starlight telah diidentifikasi.

Sung Shihyun berkedip sekali.

“Sudah? Tapi…”

-Aku juga terkejut. Starlight telah menyusup ke wilayahku, dan dia hampir mendapatkan bagian terakhir dari Sumpah Kekaisaran. Seperti kata pepatah, ‘paling gelap ada di bawah lampu’.

Untuk sesaat, Sung Shihyun meragukan telinganya.

Bahkan, bulu matanya bergetar.

Tapi, dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya, dan berpura-pura tenang.

“Nah, kalau begitu, itu berarti sudah waktunya bagi kita untuk membuat keputusan…. Bagaimana kamu ingin melanjutkan dari sini?”

Sambil menyeringai, dia bertanya pada ratu di sisi lain kristal.

“Apa kamu akan menjadi serakah lagi, dan mencoba menangkap dua kelinci sekaligus. Atau hanya untuk merindukan keduanya dan menyesalinya. Lalu, mengatakan sesuatu seperti, ‘Ah… Aku seharusnya menyingkirkan Starlight lebih awal…’ Atau…”

-Kamu tidak pernah berubah.

Ratu Parasite tertawa kecil.

-Bukankah aku memberi-tahumu? Untuk misi ini saja, kamu diberikan otoritas yang sama denganku. Lakukan sesukamu.

“Heh. Aku menghargai kemurahan hati kamu, Yang Mulia. Aku akan berusaha keras untuk memenuhi harapanmu.”

Sung Shihyun menyeringai.

-Abhorrent Charity.

Ratu Parasite memanggil Third Army Commander.

Abhorrent Charity menundukkan kepalanya.

“Ya, yang Mulia.”

-Apakah kamu ingat apa yang aku katakan?

“Tentu saja.”

Bagaimana dia bisa lupa?

‘Sekarang, aku akan memberi-tahumu lokasi awal, tujuan, dan kapan harus meluncurkan serangan mendadak.’

Pada saat itu, Ratu Parasite memberi-tahunya jika lokasi awal adalah Scheherazade, bukan Kekaisaran. Dan kemudian, dia akan memberi tahu dia, tujuan dan kapan harus mengaktifkan lingkaran sihir.

-Aku akan menunggumu di tujuan.

“Itu suatu kehormatan.”

-Baiklah kalau begitu.

Ratu Parasite mengangkat kepalanya dari sisi lain kristal.

-Ini adalah waktu yang kita semua tunggu-tunggu. Sung Shihyun dan Army Commander lainnya…

-Mulailah serangan mendadak di Via Lactea!

Parasite telah menyimpan kartu truf mereka, untuk saat ini.

Tujuan mereka yang sebenarnya, yang tetap tersembunyi bahkan saat mereka menyerbu Nur dan Scheherazade… sekarang sudah jelas.

-Perlu diingat, kita tidak membutuhkan yang lain. Tujuan kita kali ini adalah membunuh Starlight, apapun yang terjadi!

Ratu Parasite menekankan lagi, dan cahaya kristal meredup.

“…Dia monster, sungguh.”

Saat komunikasi berakhir, Sung Shihyun terkekeh dengan ekspresi tidak percaya.

“Apa kamu dengar itu? Dia akan mendapatkan potongan terakhir dari prasasti itu.”

Dia tahu Seol Jihu akan merencanakan sesuatu, karena dia tidak melihatnya dalam beberapa hari terakhir.

“Via Lactea tepat di pusat Kekaisaran. Bagaimana dia bisa bergerak begitu cepat…?”

Tapi, kecepatan Seol Jihu bergerak, jauh melebihi ekspektasi Sung Shihyun.

Meski Sung Shihyun tidak mau mengakuinya, musuh hampir terbodohi lagi.

“Maksudku, lihat sejauh mana kita telah berusaha untuknya. Alih-alih menunjukkan penghargaan atas upaya kita, dia mencoba untuk menghancurkan kita lagi…. Benar-benar bajingan berdarah dingin.”

Sung Shihyun menoleh ke Roe Scheherazade, sambil mendesah kecil.

“Sepertinya, aku harus pergi sekarang. Apakah kamu mau datang juga?”

“Aku tidak akan pergi jauh.”

Roe Scheherazade melambaikan kedua tangannya, dengan senyum cerah.

“Lakukan sesukamu.”

Sung Shihyun terkekeh dan berbalik.

Dia tidak peduli tentang Sumpah Kerajaan pada saat ini.

Ada masalah yang jauh lebih mendesak.

“Kotoran. Kita akan kacau, jika kita lengah. Aku merinding.”

Untungnya, Parasite telah menyelesaikan persiapan, untuk serangan mendadak sebelumnya.

Sung Shihyun menuju lingkaran sihir raksasa, yang digambar di sekitar alun-alun kota.

Hal pertama yang mereka lakukan setelah menduduki kota, dan mengaktifkan Gorad Boga?

Satu-satunya hal yang mereka lakukan yang ada hubungannya dengan prasasti itu adalah, untuk mendobrak penghalang Seo Yuhui. Dan itu untuk mengelabui musuh, agar mengira mereka mengejar prasasti itu.

Sung Shihyun kemudian memerintahkan yang lainnya untuk tidak melihat ke arah prasasti itu, dan hanya fokus pada persiapan lingkaran sihir.

Usahanya akhirnya membuahkan hasil, di hadapan variabel di luar imajinasi mereka.

“Ayo pergi. Jika kamu tidak melepaskan divinity-mu… Kami tidak dapat meluncurkan serangan… Ah… Slowpoke Charity…”

“Aku mengerti, jadi tutup saja.”

Abhorrent Charity yang berdiri di tengah lingkaran sihir, membalas dengan singkat.

Tidak lama kemudian, lima Army Commander dan pasukan mereka berkumpul di sekitar lingkaran sihir.

Abhorrent Charity melafalkan mantra tanpa ragu-ragu, dan pada saat yang sama, kilatan cahaya keluar dari tubuhnya.

Tentakel panjang mulai menjulur dari lengan bajunya.

Dia melepaskan divinity-nya.

-HAAAAAAAA!

Energi kebajikan meledak, dan menelan semua yang ada di sekitarnya. Itu menyebabkan bangunan dan tanah di dekatnya bergetar hebat.

Saat berikutnya, jubah Abhorrent Charity membengkak seperti balon, dan…

FLASH!

Cahaya dari lingkaran sihir menyelimuti kelima pasukan Parasitee.

***

 

“… Hmm?”

Kembali ke base camp, Cinzia mengalihkan pandangannya ke Scheherazade.

Segerombolan cahaya menyala di kejauhan.

Energi divinity muncul, dan kemudian segera menghilang.

Mata Cinzia menyipit, saat dia menatap ke arah Scheherazade.

“…Aneh.”

Dia bergumam dan mengeluarkan kristal komunikasi dari sakunya.

***

 

Tim ekspedisi berhasil keluar dari gua, dan kembali ke tempat persembunyiannya.

Semuanya berjalan lancar, sejauh ini.

Dengan hanya 10 menit ke tujuannya, Seol Jihu akhirnya melihat sekilas kesuksesan dan harapan.

Sisanya tidak sulit. Sekarang yang harus mereka lakukan, hanyalah kembali ke tempat persembunyian mereka, pergi ke Laboratorium Duke Delphinion, dan akhirnya kembali ke Haramark.

Begitu sampai di Hararmark, dia akan bisa berkonsentrasi pada perang, dari posisi yang jauh lebih menguntungkan.

‘Aku ingin tahu, apakah persembunyiannya baik-baik saja.’

Philip Muller sudah memeriksanya, tapi Seol Jihu ingin memastikan.

Saat terbang melintasi langit, dia meletakkan tangan di atas kristal komunikasi, dan memasukkan mana ke dalamnya.

“…”

Dia sangat ingin mendengar rekan-rekannya melaporkan jika tidak ada yang salah.

Namun…

Tidak ada yang menjawab, meskipun dia menunggu lama.

Wajah Seol Jihu sedikit mengeras.

Dia telah meminta mereka dengan gigih untuk menunggu, jika terjadi sesuatu.

‘Apa yang sedang terjadi?’

Tapi, ketika mereka tidak menjawab tiga kali berturut-turut, firasat buruk mulai terbentuk di benaknya.

‘Mungkinkah…?’

Lalu.

[A-Apa yang dia lakukan?]

Tiba-tiba, Flone bergumam dengan bingung.

Seol Jihu mengalihkan pandangannya, dan melihat burung phoenix mengubah arahnya.

Dia terbang rendah, seolah dia bersiap untuk mendarat.

“Tapi, ini bukan arah ke tempat persembunyian!”

“Bajingan! Apa kamu pengkhianat!?”

Hoshino Urara mulai melompat-lompat dalam kemarahan,etapi burung phoenix itu bahkan tidak mengedipkan mata.

“Mengapa kamu mengubah arah? Apa yang sedang terjadi?”

Seol Jihu terbang ke arahnya dan bertanya, tapi masih belum ada jawaban.

Burung phoenix tampak gugup dan gelisah.

Sudah cemas dari insiden sebelumnya dengan kristal komunikasi, Seol Jihu dengan cepat menunduk.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari, mengapa burung phoenix tiba-tiba berubah arah.

Dia melihat sekelompok orang berlarian di kejauhan.

Mereka adalah rekan-rekannya yang ditinggalkannya di tempat persembunyian.

Seol Jihu mulai berkedip dengan cepat.

Mereka yang berlari, sepertinya telah menemukan burung phoenix. Karena, mereka berhenti dan melihat ke langit.

Phoenix dan Flone sama sekali tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi keduanya bergegas turun.

“Seol…!”

Chohong hampir menangis, ketika melihat Seol Jihu mendarat.

Untungnya, semua orang ada di sini.

Tapi, semuanya terluka parah.

Yang terburuk dari mereka adalah Eun Yuri yang pingsan di punggung Hugo, darah menetes dari sudut mulutnya.

“A-aku minta maaf…!”

Wajah Chohong berkerut, seolah hendak menangis.

“Kami mencoba untuk mempertahankannya, tapi…!”

“Apa…. Apa yang terjadi? Mengapa…”

“Berhentilah merengek dan bergerak. Aku yang bicara.”

Suara dingin terdengar.

Sambil menghela nafas, Oh Rahee melangkah maju, mengacak-acak rambutnya dengan jari-jarinya.

“Nona Oh Rahee.”

“Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi aku akan memberi-tahumu semua yang telah kami lihat dan alami. Jadi, dengarkan baik-baik.”

Wajah Oh Rahee pucat, tapi suaranya tidak bergetar.

“Dua puluh menit yang lalu, kami menjaga tempat persembunyian seperti yang kamu suruh. Kemudian, tepat setelah kami merasakan energi dari Army Commander, lingkaran sihir besar muncul di langit. Sebelum kami bisa melakukan apa pun, Army Commander dan pasukan mereka menyerbu keluar dari lingkaran sihir.”

Oh Rahee berbicara dengan cepat.

“Kami mencoba menghentikan mereka, tapi kami bukan tandingan mereka. Twisted Kindness meledakkan seluruh tempat tepat, setelah dia keluar. Jika bukan karena anak di sana itu, kami semua akan mati. Dia menggunakan sihir teleportasi untuk membawa kami keluar dari sana.”

Untuk sesaat, Seol Jihu kesulitan memahami kata-kata Oh Rahee.

Karena, mereka tidak masuk akal.

“…Apa?”

Ketika dia pertama kali tiba di Kekaisaran, dia mengkonfirmasi jika Lima Army ada di Scheherazade.

“…Aku tidak tahu!”

Oh Rahee menggigit bibir bawahnya, dengan bingung.

“Sudah aku bilang, aku tidak tahu! Mereka seharusnya ada di Scheherazade, jadi kenapa…!?”

Dia meninggikan suaranya untuk menyembunyikan ketakutannya. Tapi, suaranya bergetar.

Pada saat itu, kristal komunikasi di saku Seol Jihu mulai memancarkan cahaya terang.

-Apakah semuanya baik-baik saja di sana?

Itu adalah Cinzia.

-Perwakilan, ada yang salah dengan Scheherazade. Aku melihat cahaya terang meledak dan kemudian merasakan pelepasan divinity, tapi itu segera menghilang.

Seol Jihu menahan napas.

-Para Army Commander mungkin telah melepaskan divinity mereka untuk menerobos Gorad Boga, tapi aku tidak bisa memastikan. Penghalang di sekitar kota masih aktif. Jadi, aku tidak bisa masuk.

Sebuah kejadian aneh terjadi di Scheherazade.

Dan para anggota yang menjaga tempat persembunyian itu mundur di bawah serangan dari Lima Army Commander dan pasukan mereka.

Dia sekarang mulai mengerti, mengapa dia merasa sangat cemas sebelumnya.

-Ada lagi. Gerakan musuh itu aneh.

Cinzia melanjutkan dengan suara mendesak, yang jarang terjadi padanya.

-Ratu Parasite dan Tentara Unsightly Humility telah mundur dari Pegunungan Hiral….

Suaranya berlanjut, tapi Seol Jihu tidak mendengarkan. Dia tidak bisa.

Ada satu hal yang ia yakini.

Lima Army Commander telah merebut tempat persembunyian mereka, dan menghancurkan lingkaran sihir…

-Bahkan pasukan dikerahkan di dekat perbatasan….

Dan seluruh kekuatan Parasite yang telah pindah ke perbatasan antara Federation dan manusia…

-Aku sudah memastikan mereka akan kembali ke Kekaisaran. Cepat keluar dari sana!

…telah membentuk pengepungan yang benar-benar memblokir mundurnya tim ekspedisi, yang menyusup ke Kekaisaran.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_426"

Follow Us