Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_427

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_427

Bab 427. Supernova (1)

 

Seol Jihu berdiri tanpa berkata-kata, untuk sementara waktu.

Bohong kalau dia tidak kaget.

Sukses telah diraihnya. Tapi saat dia meraihnya, itu menghilang seperti fatamorgana.

Dia baru menyadari, setelah dia tahu kalau gagal, tidak berhasil.

Kejutan yang ia terima, bahkan lebih menonjol karena itu.

Pada saat itu, dia merasakan sebuah tangan diletakkan di bahunya. Ketika Seol Jihu menoleh dengan linglung, dia melihat Philip Muller menatapnya dengan mata cekung.

“Aku tidak tahu bagaimana ini bisa terjadi… tapi tetap di sini, adalah hal terburuk yang bisa kita lakukan.”

Hati Seol Jihu tenggelam, dan dia tersadar kembali.

Sekarang bukan waktunya untuk memikirkan kegagalan, bukan ketika setiap detik sangat penting untuk bertahan hidup.

Meskipun Eun Yuri berhasil membantu semua orang melarikan diri, pasukan Parasite pasti mendekat bahkan pada saat ini.

“Sial… Apa yang sebenarnya terjadi…?”

Hugo menekan dahinya, dan mendesah ringan.

“Kita harus khawatir untuk keluar dari sini dulu.”

Teresa berbicara dengan acuh tak acuh, tapi suaranya bergetar.

“Perubahan tiba-tiba musuh dalam gerakannya, pasti berarti rencana Perwakilan Seol tepat sasaran.”

Philip Muller berkata, setelah hening beberapa saat.

“Apakah ini tujuan mereka atau tidak, niat Parasite sudah jelas. Mereka ingin mengambil potongan terakhir dari prasasti itu dari kita.”

Itulah satu-satunya kesimpulan logis yang bisa mereka ambil. Terlalu sulit untuk berpikir jika Parasite telah mengatur seluruh gerakan ini untuk sesuatu yang lain.

Misalnya, untuk membunuh Seol Jihu.

Meninggalkan pendudukan Nur dan Scheherazade, bahkan menggunakan kartu tersembunyi seperti mantra teleportasi jarak jauh. Semuanya untuk membunuh satu orang?

Tidak ada yang membayangkan, jika Parasite akan melakukan sesuatu yang sangat tidak masuk akal.

“Penghalang Gorad Boga masih ada, kan? Mereka pasti berencana untuk mengambil potongan prasasti kita terlebih dahulu, sebelum kembali ke Scheherazade dan mengambil potongan terakhir.”

Benar, ini adalah kesimpulan yang lebih realistis.

Pada kenyataannya, Parasite harus mempertimbangkan banyak factor, sebelum berpikir untuk melakukan teleportasi jarak jauh kembali ke Scheherazade. Namun, mengingat kurangnya informasi dari pihak tim ekspedisi… ini adalah penilaian yang rasional di pihak mereka.

“Artinya, potongan prasasti ini tidak bisa menjadi alat negosiasi. Meski begitu, ini tidak mengubah fakta, jika kita perlu mengamankan potongan prasasti ini, berapa pun biayanya.”

Philip Muller melihat sekeliling ke semua orang, sebelum berbicara dengan suara rendah tapi jelas.

“Kita memiliki dua pilihan tersisa. Jelas, kita harus memilih satu. “

Dia melanjutkan dengan cepat.

“Yang pertama adalah tetap bersatu dan membuka jalan keluar. Aku tidak bisa mengatakan itu pilihan terbaik, mengingat situasi yang kita hadapi. Kita pasti akan kehilangan prasasti itu, dan ada kemungkinan kita semua akan tersingkir. Kita bahkan tidak akan punya waktu untuk menggunakan seseorang sebagai umpan dan lari.”

Itu adalah kebenaran yang berhati dingin.

Mereka tidak bisa mengharapkan terulangnya Perang Benteng Tigol.

Nyatanya, justru sebaliknya. Musuh menyerang ke arah mereka dalam garis lurus, dan mereka juga tidak memiliki keunggulan.

Selanjutnya, wilayah Kekaisaran terkontaminasi ke tanah oleh pengaruh Net. Karena efek kontaminasi ini sama dengan Parasite yang memiliki beberapa World Tree yang rusak. Ratu Parasite, Army Commander, dan bahkan Parasite dengan peringkat terendah, menerima dorongan dalam kekuatan mereka.

Bagaimana jika tim ekspedisi memilih opsi pertama?

Mereka harus mendorong gelombang demi gelombang Parasite, sebelum dikepung dan menyerah pada kematian yang menyedihkan.

“Sejujurnya, tidak ada pilihan yang memberikan harapan. Tapi, melihat secara ketat hal-hal dari perspektif melindungi prasasti, dan dengan sedikit keberuntungan…”

Philip Muller terdiam, dan kemudian kembali menatap Seo Yuhui.

“Bisakah kamu menyembunyikan aura yang terpancar dari prasasti itu? Tidak apa-apa, meskipun selama beberapa hari.”

“Ya, aku harusnya bisa, jika hanya beberapa hari.”

Seo Yuhui mengangguk.

“Baik. Dalam hal itu…”

Philip Muller menyesuaikan kacamatanya dan menjelaskan opsi kedua.

***

 

Segera, tim ekspedisi mengalami perubahan kecil.

Mereka dibagi menjadi tiga kelompok.

Tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun.

Setiap orang memiliki ekspresi muram dan serius di wajah mereka.

“Nona Baek Haeju.”

Di dalam suasana yang suram, Seol Jihu menoleh ke Baek Haeju yang telah membentuk grup dengan Maria dan Kazuki.

“Kami akan menyerahkannya padamu.”

Dia berbicara singkat.

Baek Haeju memiliki tampilan yang dalam dan misterius, saat dia balas menatap Seol Jihu. Dia tampak marah dan sangat sedih pada saat bersamaan. Dia juga tampak ingin mengatakan sesuatu, dan sepertinya enggan untuk pergi.

Namun, setelah menerima tatapan tajam dari Seol Jihu, Baek Haeju menggigit bibir bawahnya. Dia kemudian berbalik, dan mulai berlari ke satu arah.

Kazuki mengejarnya…

“Seol Jihu, dasar bajingan terkutuk!”

Dan Maria meludahkan kutukan, sebelum mengejar mereka.

Dengan ini, satu kelompok telah berangkat.

“Sampai jumpa di sisi lain… Yah, aku rasa itu tidak terlalu realistis.”

Philip Muller tersenyum pahit, setelah menyelesaikan mantra.

“Jangan khawatir. aku akan terus menggunakan Teleport sampai tubuhku rusak. Aku yakin akan ada cara, jika kita entah bagaimana bisa kembali utuh. Bagaimanapun, kami akan pergi.”

Saat Philip Muller melirik ke samping, Marcel Ghionea berjalan ke sampingnya, sambil memegangi Eun Yuri yang tidak sadarkan diri di pelukannya.

Selanjutnya, lingkaran sihir samar bersinar di bawah kaki mereka, dan mereka bertiga menghilang tanpa jejak.

Kelompok lain telah berangkat.

“Jihu…”

Seo Yuhui terhuyung-huyung dan memegang tangan Seol Jihu.

“…Maafkan aku.”

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Tidak, jangan katakan itu… kamu tidak perlu menyesal.”

Seo Yuhui menggelengkan kepalanya perlahan.

“Aku…”

Dia menutup mulutnya, sebelum mengatakan sesuatu.

Seperti yang dilakukan Baek Haeju.

“Jika kamu akan menangis, bisakah kamu cepat-cepat?”

Agnes menegurnya dari belakang.

Seperti yang ia katakan. Ini bukan waktunya untuk berdiri dan membuat film sinetron. Keragu-raguan hanya akan menempatkan kelompok yang lebih dulu keluar, pada risiko yang lebih besar.

Seo Yuhui mengepalkan tangan Seol Jihu untuk terakhir kalinya, sebelum berbalik. Dengan Agnes yang memimpin, Seo Yuhui dan Oh Rahee berangkat.

Seo Yuhui terus melihat ke belakang dengan ketakutan, tapi dia akhirnya menghilang ke cakrawala.

“Haruskah kita pergi juga?”

White Tiger meretakkan lehernya ke kiri dan ke kanan, lalu menghangatkan diri.

“Baik! aku siap!”

“Ah, sial, aku merasa, kita akan menjadi kelompok pertama yang mati.”

Hugo dan Audrey Basler juga mengobrol, sambil melakukan peregangan.

“Seol! Lebih baik kamu berikan itu padaku nanti!”

Hugo berteriak keras, sambil mengejar White Tiger.

“Hmm, lebih baik kamu ikuti, bocah kecil dan putri Haramark.”

Star of Wrath, Wu Lei, juga menandai kepergiannya.

“Orabeonim! Aku berangkat sekarang! Jangan lupa untuk bertingkah seperti kamu mengenalku ketika kamu melihatku di Bumi! Aku akan berpura-pura mengenalmu juga!”

Yi Seol-Ah melambaikan tangannya.

“Sayang…? Aku ingin memberi-tahumu sesuatu, saat kamu kembali. Penasaran kan? Kamu pasti sangat ingin tahu! Jadi, lebih baik kamu kembali ke Haramark hidup-hidup. “

Dan Teresa mengedipkan mata pada Seol Jihu.

Begitu Yi Seol-Ah memanggil Aura, mereka bertiga berlari seperti angin dan dengan cepat menjadi titik di kejauhan.

“Pelarian besar ada di depan kita! Semuanya bersiap-siap!”

Hoshino Urara melompat-lompat di sekitar area, seolah-olah dia menemukan situasi yang menyenangkan.

“Sejujurnya, aku mungkin menyesal. Tapi, aku tidak membencimu.”

Phi Sora berkata kepada Seol Jihu, sebelum pergi.

“Bergabung dengan Valhalla, datang ke sini… semuanya adalah pilihanku.”

Mendengar ini, Seol Jihu mengungkapkan senyuman tipis.

Phi Sora tertawa, seolah dia menemukan senyuman itu tidak memuaskan.

“Berhentilah menunjukkan senyuman sedih, dan pikirkan untuk melakukan pekerjaanmu. Kamu mengerti apa yang aku katakan, kan? Jangan mencoba menarik perhatian musuh untuk kita.”

Benar, metode kedua yang dibicarakan Philip Muller adalah menyembunyikan aura prasasti itu, terbagi menjadi beberapa kelompok, dan melarikan diri ke arah yang berbeda.

Setiap kelompok akan memiliki satu orang untuk berpura-pura membawa prasasti tersebut. Dua lainnya akan digunakan sebagai umpan untuk mengikat kaki Parasite, jika diperlukan.

Karena Parasite tidak memiliki cara untuk mengetahui siapa yang memiliki prasasti, mereka tidak punya pilihan selain membagi kekuatan mereka. Dan, jaring yang mengepung mereka, secara alami akan menjadi lebih tipis, sebagai hasilnya.

Aspek terpenting adalah menyingkirkan Five Armies. Dengan metode ini, setidaknya dua kelompok akan dapat melarikan diri tanpa menghadapi pengejaran Army Commander. Ini secara alami, berarti jika mereka akan memiliki peluang lebih tinggi untuk melarikan diri.

Tentu saja, ini hanya permainan tentang kemungkinan mendiskontokan variabel apa pun, yang mungkin muncul.

Selain itu, bahkan jika orang yang memegang prasasti berhasil melarikan diri dari pengejaran Army Commander, mereka harus melawan pasukan Parasite tanpa keraguan.

Apakah kelompok tersebut dapat mengatasi krisis hidup atau mati ini, bergantung hanya pada keberuntungan dan kekuatan individu.

Jika ada satu hal yang mereka harapkan, Federation dan umat manusia akan segera menyadari situasi mereka, dan datang untuk membantu.

Jika bala bantuan bergegas, mungkin, mungkin saja, mereka mungkin bisa menyelamatkan beberapa orang sebelum terlambat.

Dan jika salah satu orang yang diselamatkan adalah orang dengan prasasti tersebut, operasi ini akan berhasil.

Alasan dua dimasukkan dalam setiap kelompok adalah, untuk meningkatkan peluang keberhasilan. Bahkan, sedikit pun.

“Baiklah, Seol! Kami pergi sekarang!”

Chung Chohong dan Phi Sora pergi dengan Hoshino Urara memimpin jalan.

Dengan ini, semua orang telah meninggalkan daerah itu.

Masing-masing ke arah yang berbeda.

Satu-satunya yang tersisa sekarang adalah Seol Jihu…

“….”

Serta Flone dan Little Chicken.

“…Kita juga harus bergerak.”

Little Chicken bergumam dengan tenang.

Seol Jihu mengangguk tanpa suara.

“…Ah.”

Seol Jihu berhenti, tepat saat ia akan berlari.

“Ada apa, kawan?”

“Tunggu, sebentar.”

Dia kemudian membuka jendela statusnya, dan mengeluarkan kantong kecil dari sakunya.

***

 

Ratu Parasite dipenuhi dengan kegembiraan yang tak terlukiskan.

Musuhnya, Starlight, akhirnya bergerak sesuai dengan rencananya untuk pertama kalinya, dan akhirnya jatuh ke tangannya.

[Hoh.]

Kemudian, Ratu Parasite berseru pelan.

Dia telah membaca gerakan tim ekspedisi.

[Berlari ke tujuh arah berbeda…. Tapi, apa gunanya itu?]

Dari kelihatannya, Starlight dan rekan-rekannya sepertinya masih berpikir, jika tujuan mereka adalah prasasti peringatan.

Itu tidak penting. Nyatanya, dia menyambutnya.

Bagaimana dia bisa menjadi apa pun, kecuali bersemangat ketika kesempatan untuk melenyapkan Starlight dan inti dari pasukan musuh. Dan bahkan, mengambil prasasti yang dikirim ke depan pintunya?

-Yang Mulia… Apakah kita memiliki izin untuk mengejar mereka dan membunuh mereka semua?

Suara mendayu-dayu dari Exploding Patience terdengar di kepala ratu.

[Tentu saja!]

Ratu Parasite menjawab tanpa ragu-ragu.

[Aku sudah mengerahkan Unsightly Humility dan pasukannya. Bahkan jika dia tidak dapat menyelesaikan pekerjaannya, dia akan dapat mengulur waktu untuk kedatangan kita!]

Dia mengumumkan kepada Army Commander dengan suara animasi. Dia tidak punya rencana untuk melewatkan kesempatan emas ini. Sejauh yang ia ketahui, masalah ini sudah berakhir.

-Tidak, kamu tidak bisa.

Begitulah, sampai Sung Shihyun memotong.

-Yang Mulia, kamu masih belum menyerah?

Segera, Army Commander pecah dalam keributan. Sebagian besar mencela komentar kurang ajar First Army Commander, saat Ratu Parasite berdiri di puncak absolut hierarki Parasite.

Namun, Sung Shihyun terus mengungkapkan pikirannya dengan tegas.

-Bukankah kamu bilang, akan mentransfer perintah operasi ini padaku?

[Dasar bocah… Aku terlalu toleran padamu….]

Sedikit ketidak-senangan melintas di wajah Ratu Parasite. Jika dia tidak memberi Sung Shihyun hak untuk berbicara dengan kedudukan yang sama, dia pasti sudah memberinya hukuman yang berat.

[Maksudmu, melepaskan semua orang selain Starlight?]

-Tidak, kita tidak perlu melepaskannya. Aku hanya mengatakan… sebenarnya, ya. Aku akan membuat ini sederhana. Itulah yang pada akhirnya perlu kita lakukan.

Sung Shihyun berdehem.

-Tapi aku setuju untuk berpura - pura mengejar mereka, untuk memisahkan mereka dari Seol Jihu, dan membuat mereka percaya jika kita mengejar prasasti itu.

[Mengapa?]

-Karena rencana ini, dari awal sampai akhir, hanya tentang melenyapkan Seol Jihu.

[….]

-Yang Mulia, Seol Jihu langsung membuat variabel dari situasi krisis, dan aku membalas dengan mengambil variabelku sendiri. Itu berhasil, dan begitulah cara kita sampai ke tempat kita sekarang… Tapi, sejauh itu.

-Kita memiliki kesempatan emas di tangan kita sekarang. Tapi itu tidak berarti, kita telah menindak-lanjutinya. Ini belum berakhir, sampai selesai.

Ratu Parasite berpikir keras, atas permintaan tulus Sung Shihyun.

Kemudian, tepat ketika dia akan mengatakan jika dia mengkhawatirkan yang tidak perlu, kata-kata Sung Shihyun berikutnya, membuatnya benar-benar lengah.

-Ketika Seol Jihu bergegas ke Scheherazade, dia seorang diri mengalahkan Vulgar Chastity sampai hampir mati, Exploding Patience sibuk melarikan diri, dan Twisted Kindness juga gagal untuk menyerang, dan menerima pukulan sebagai gantinya.

[…Apa?]

Kegembiraan Ratu Parasite menghilang, dan angin dingin bertiup di dalam hatinya.

[Benarkah itu?]

-Tentu saja! Mengejutkan, bukan? Masalahnya adalah, kita tidak tahu seberapa besar kekuatan yang ia sembunyikan.

Sung Shihyun melanjutkan.

-Kita telah menggunakan semua kartu di gudang senjata kita. Tapi, siapa yang tahu kartu apa yang masih ia miliki?

-Kita memastikan jika dia memiliki Special Thunder. Tapi, apakah dia akan sampai sejauh ini tanpa rencana? Tidak, aku rasa tidak.

-Bukan itu saja. Jika dia mengamuk dalam upaya terakhir dan entah bagaimana berhasil menciptakan variabel lain, apa yang akan kamu lakukan? Siapa yang tahu, jika dia akan menghilang begitu saja, seperti bagaimana dia menginvasi Kekaisaran?

-Kita tidak bisa lengah sedetikpun, sampai kita memastikan kematiannya dengan mata kita sendiri. Jika itu dia, dia akan memasak sesuatu, saat perhatian kita terganggu. Aku yakin itu.

Sung Shihyun berbicara dengan cepat, sebelum menghela nafas.

-Paling penting… membunuhnya sekali tidak akan cukup. Kita perlu membunuhnya dua kali.

Ratu Parasite mengerang pelan.

-Tentu saja, sebenarnya, membunuhnya dua kali tidak akan mungkin. Jadi, kita harus membuat dia sama saja dengan mati, bahkan jika dia hidup kembali.

[Mmm…]

- Terlepas dari semua ini, kamu ingin mengejar yang lain, dan bahkan mengamankan prasasti? Kamu ingin menghilangkan Starlight saat berkeliling, dan menikmati setiap hidangan seperti sedang di buffet? Tidak. Sama sekali tidak. Berurusan dengan Seol Jihu saja sudah cukup sulit.

Sung Shihyun terdiam sejenak. Kemudian, ketika Ratu Parasite tidak mengatakan apapun, dia mendecakkan lidahnya.

-Nah, lakukan sesukamu. Ini tidak seperti aku tidak mengerti sentimenmu.

-Tapi, jika Yang Mulia memilih untuk melakukan ini, ketahuilah jika aku akan melepaskannya.

Artinya, dia akan mengikuti perintah Ratu Parasite, tapi tidak akan bertanggung jawab atas keberhasilan atau kegagalan operasi.

-Eh, aku sudah bisa melihatnya. ‘Aku seharusnya menyingkirkannya di lembah…. Tidak, aku seharusnya mendengarkan First Army Commander saat itu’… kamu tidak akan mengatakan ini nanti, bukan, Yang Mulia?

Ratu Parasite menggigit bibirnya, oleh kata-kata Sung Shihyun yang menggigit.

Dia sangat berkonflik. Menyerah pada yang lain terlalu sia-sia. Tapi melihat ke belakang, tidak hanya sekali atau dua kali dia berpikir, ‘ini seharusnya sudah cukup’, dan dia menyesalinya.

[‘Memang, jika kita bisa melenyapkan Starlight…’]

Dengan munculnya Seol Jihu di Paradise, masa depan Federation dan umat manusia yang telah berputar menuju kehancuran, berubah.

Jika dia bisa menghilangkan penyebab perubahan ini, ada kemungkinan bagus jika segala sesuatunya akan kembali seperti semula, sebelum perubahan.

Tentu saja, Parasite mungkin memiliki waktu yang lebih mudah di masa depan, jika mereka bisa membunuh elit manusia dan mengambil prasasti itu. Tapi, itu akan baik-baik saja meskipun mereka tidak melakukannya.

Bagaimanapun, nasib Federation dan umat manusia akan disegel, selama Starlight bisa dihancurkan.

Lalu.

Flash!

[…?]

Ratu Parasite yang telah kembali ke wilayah Kekaisaran dari Pegunungan Hiral, tiba-tiba merasakan ketidak-harmonisan yang aneh.

[‘Sinar matahari? Tidak, ini…’]

Properti cahaya berbeda dari cahaya yang bersinar dari matahari. Meskipun perbedaannya sangat kecil, Ratu Parasite mampu mengenali perbedaan halus.

Apa yang ia rasakan, bukanlah sinar matahari yang hangat, tapi cahaya bintang yang dingin dan keperakan.

Cahaya bintang itu diam-diam mendidih, seperti akan meledak.

Ini bukan malam tapi siang hari, namun sebuah bintang memancarkan cahaya yang lebih kuat dari matahari?

Ratu Parasite tanpa sadar mengangkat kepalanya, pada absurditas fenomena tersebut.

Kemudian, saat dia akhirnya menatap benda langit…

[Hanya apa…!?]

Alisnya tersentak dengan keras.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_427"

Follow Us