Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_428

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_428

Bab 428. Supernova (2)


Ada sesuatu yang sudah lama didengar Seol Jihu, ketika dia adalah seorang Earthling level rendah, yang hanya bisa bermimpi menjadi seorang High Ranker.

‘Kalau begitu, izinkan aku untuk mengajukan pertanyaan.’

‘Warfare adalah binatang yang sangat berbeda dari ekspedisi. Sebagai ahli strategi, kamu mempertaruhkan ratusan atau ribuan nyawa, jika kita berbicara tentang skala kecil. Dan ratusan ribu, bahkan jutaan nyawa, jika kita berbicara tentang konflik berskala lebih besar.’

‘Apakah kamu menawarkan strategi ini, menyadari sepenuhnya implikasinya?’

Apa yang memenuhi kepala dan hati Seol Jihu dalam momen hidup atau mati yang menghancurkan ini, bukanlah kegugupan atau perasaan krisis.

Lucunya, itu adalah rasa bersalah.

Dia merasa bersalah, karena dia lah yang membuat rencana ini.

Dia ingin menebusnya, jika dia bisa. Bahkan, jika dia harus membuang nyawanya.

Jika dia akan mati, dia ingin menjadi domba korban, yang akan membantu rekan-rekannya melarikan diri. Namun, dia tahu, dia tidak bisa melakukan ini.

Inti dari rencana pelarian Philip Muller adalah memecah pasukan Parasite.

Jika dia menyebabkan keributan dan membuat musuh menyadari jika dia tidak memiliki prasasti itu, mereka akan fokus mengejar kelompok lain, dan dia pada akhirnya akan menyakiti mereka.

Selain itu, dia ingat bagaimana Phi Sora menyuruhnya untuk tidak menarik perhatian musuh dengan bodoh. Dia pasti mengatakannya karena prihatin, pernah mengalami hal serupa selama menjadi pemimpin tim White Rose, dan dengan demikian mengetahui bagaimana perasaannya saat ini.

Pada akhirnya, itu sederhana.

Dia harus lari. Itulah satu-satunya cara, dia bisa membantu rekan-rekannya.

Dia harus membantu rekan-rekannya bertahan hidup. Dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan berlari.

Seol Jihu menghela nafas panjang.

Dia perlahan membuka matanya, dan menatap tanah yang gelap.

Lalu…

“…Aku rasa, aku tidak punya pilihan.”

Dia akhirnya memperkuat tekadnya.

Untuk melarikan diri, dengan seluruh kekuatannya dan teta[ hidup.

Jadi, dia tidak ragu menyisihkan apapun.

Sekarang adalah waktu untuk menggunakan apa yang telah ia tabung sampai saat ini.

3. Kondisi Fisik

Strength

High (Low)

Durability

Intermediate (High)

Agility

High (Low)

Stamina

High (Low)

Mana

High (High)

Luck

Intermediate (Intermediate)

Ability Point yang Tersisa: 19

 

 

Tangan Seol Jihu bergerak menuju jendela statusnya.

[Anda menggunakan 3 Ability Point.]

[Statistik Durability-mu meningkat dari Intermediate (High) ke High (Low).]

[Anda menggunakan 4 Ability Point.]

[Status Mana-mu meningkat dari High (High) menjadi Highest.]

Jari-jari Seol Jihu yang bergerak cepat, berhenti. Dia tahu bagaimana memaksimalkan efisiensi dari Ability Point dan Divine Elixir, karena dia telah memikirkan untuk menggunakannya beberapa kali di masa lalu.

Tapi, dia harus memilih antara Strength, Durability, dan Agility untuk melebihi peringkat Highest.

Secara logika, memilih Durability adalah pilihan yang tepat, karena dia bisa menerima pukulan lebih lama yang akan membantu meningkatkan peluangnya untuk bertahan hidup.

Agility bukanlah pilihan yang buruk, karena rencana pelarian berfokus pada kecepatan.

Namun, Seol Jihu punya pemikiran lain.

Dia tidak dapat menyangkal bahwa Durability dan Agility sama-sama merupakan statistik penting. Tapi akan berbeda ceritanya, jika pertanyaannya adalah apa yang harus dipusatkan.

Bahkan jika dia bisa bertahan lebih lama, dapatkah dia melarikan diri dengan tenang, jika asumsinya adalah menanggung pukulan yang lebih berat?

Itu sama untuk Agility. Dia tidak bisa lari siang dan malam. Akan ada saat, ketika dia harus melawan Parasite.

Ada pepatah mengatakan, pertahanan terbaik adalah menyerang.

Jadi, daripada menjadi perisai daging yang lebih tangguh atau melarikan diri seperti tikus yang tersudut, dia membutuhkan kekuatan.

Kekuatan untuk membuat terobosan langsung, ketika dia bertemu lawan yang tidak bisa ia hindari.

Sehingga…

[Anda menggunakan 10 Ability Point.]

[Statistik Strength-mu meningkat dari High (Low) menjadi Highest.]

Seol Jihu berinvestasi ke dalam Strength tanpa ragu-ragu.

Dengan ini, dia hanya memiliki dua Ability Point tersisa. Dia tidak bisa menggunakannya untuk meningkatkan stat apapun, bahkan jika dia mau.

Seol Jihu menghela nafas pendek.

‘Aku harap, aku melakukan hal yang benar…’

Dia bukannya tidak khawatir, tapi dadu telah dilemparkan. Satu-satunya hal yang harus dilakukan sekarang adalah, mengkonsumsi barang-barang di dalam kantongnya.

“Berapa lama kamu akan membuat kami…?”

Little Chicken yang menunggu dengan cemas, berkedip.

Crunch, crunch.

Seol Jihu mengambil pil lima warna dan memakannya satu per satu.

‘Itu…’

Divine Elixir.

Little Chicken tahu tentang itu, karena mereka mendengar Seol Jihu dan Jang Maldong membicarakan itu dari waktu ke waktu.

Seol Jihu telah membelinya dari Zona Netral dan telah sangat berharga menyimpannya, ketika tingkat fisiknya mencapai batasnya. Sekarang, sepertinya dia akhirnya menggunakannya.

[Statistik Strength-mu melebihi batas manusia.]

[Statistik Durability-mu meningkat dari High (Low) menjadi Highest.]

[Statistik Agility-mu meningkat dari High (Low) menjadi Highest.]

Setelah mengambil Divine Elixir untuk kekuatan, daya tahan, dan ketangkasan…

[Stat Stamina-mu melebihi batas manusia.]

Dia mengambil dua Divine Elixir Stamina.

[Stat Mana-mu melebihi batas manusia.]

Ketika dia memakan Divine Elixir Mana, Little Chicken menyadari perubahan itu pada akhirnya.

Energi Seol Jihu yang sudah sangat besar seperti laut, meluas seperti lautan luas tanpa akhir.

Little Chicken telah melayani banyak tuan sampai sekarang. tapi, dia belum pernah melihat manusia yang mengeluarkan energi konyol seperti itu. Nyatanya, sulit untuk melihatnya sebagai manusia lagi.

[Status Luck-mu meningkat dari Intermediate (Intermediate) ke High (Low).]

Seol Jihu menyelesaikannya dengan meminum pil terakhir, Divine Elixir Luck.

Sehingga…

3. Kondisi Fisik

Strength

EX

Durability

Highest

Agility

Highest

Stamina

EX

Mana

EX

Luck

High (Low)

Ability Point yang Tersisa: 2

 

Pada saat ini, tingkat fisik Seol Jihu jauh melampaui apa yang berhasil dicapai Black Seol Jihu di hari-hari terakhirnya. Hanya Agility dan Durability yang berada di level yang sama. Dalam hal poin, perbedaannya setara dengan 59 Ability Point.

“Kamu…”

Little Chicken menjatuhkan paruh bawahnya yang mungil.

“Apa?”

Seol Jihu tersenyum, sambil melirik ke samping.

“Bagaimana menurutmu?”

Ketika dia bertanya dengan sugestif, Little Chicken menundukkan kepalanya, dan menatap Seol Jihu dengan wajah serius. Itu kemudian, bergumam pelan.

“Hanya berdasarkan energi yang kamu keluarkan… itu tidak masalah. bahkan jika aku membuka kunci kelima… tidak, tahap keenam.”

“Hanya berdasarkan energiku, ya.”

Seol Jihu tersenyum lembut. Dia telah menguatkan tekadnya, untuk apa yang akan datang. Dia menggunakan sedikit waktu untuk menggunakan Ability Point-nya, dan mengonsumsi Divine Elixir.

Sekarang, waktunya untuk pergi.

“Baiklah, kamu siap?”

Seol Jihu menendang tanah.

[Eh? Apa kamu yakin? Aku pikir, kita akan terbang.]

“Tidak apa-apa.”

Seol Jihu bisa mendengar suara Flone di belakangnya, tapi dia menggelengkan kepalanya.

“Aku pikir akan lebih cepat, jika aku lari.”

Dia tahu keadaan tubuhnya, lebih baik dari siapapun.

Dia bisa merasakan otot-ototnya dipenuhi dengan kekuatan luar biasa yang sepertinya siap meledak, dan melayang ke langit seperti naga.

Dia bisa merasakan jika kulit dan organnya menjadi lebih elastis. Seolah-olah, sel-selnya dengan hati-hati bersatu untuk membentuk ikatan yang lebih erat.

Tubuhnya menjadi sangat ringan, sedemikian rupa. Sehingga dia percaya, dia bisa terbang. Dan, vitalitas tak berujung melonjak dari tubuhnya, yang membuatnya merasa jika dia bisa bertarung selamanya.

Dan kemudian, ada mana.

Seol Jihu memeriksa perubahan di tubuhnya, saat mana-nya naik ke peringkat EX, dan tidak bisa menahan napas dalam hati.

Mana miliknya yang selalu mengalir melalui sirkuit di sekitar Dantian dan Jantung-nya, menghancurkan jalurnya. Setelah menyingkirkan sirkuit itu sendiri, itu menjadikan seluruh tubuh Seol Jihu sebagai rumahnya.

Mengesampingkan peningkatan eksponensial dalam kepadatan dan jumlah, perasaan menjadi satu dengan mana, membuat Seol Jihu merasa lebih tinggi, yang tidak bisa dijelaskan.

Bertanya-tanya seberapa kuat dirinya, Seol Jihu membangkitkan mana sedikit, dan meningkatkan kecepatannya.

Hasilnya langsung terlihat.

Swoooooosh!

“Uwuuuuh!”

Little Chicken menjerit kaget, saat hembusan angin tiba-tiba menerpa wajahnya.

[T-Tunggu aku!]

Dan Flone buru-buru terbang mengejar Seol Jihu, dari kejauhan.

‘Aku mungkin benar-benar bisa melarikan diri…!’

Kilatan tajam melintas di mata Seol Jihu.

Setelah membuat Flone kembali ke liontinnya, dia memberikan lebih banyak kekuatan ke kakinya.

Segera, badai yang menyebarkan bilah-bilah angin tajam, mulai melintasi tanah itu.

Akhirnya, tirai itu naik ke tempat pelarian yang luar biasa.

***

 

Setelah sekitar sepuluh menit, Seol Jihu melihat gelombang yang tampak seperti air limbah hitam. Itu jelas Parasite.

Masih ada jarak di antara mereka. Seol Jihu mengira bertemu dengan mereka dalam satu atau dua jam, tapi mereka tiba lebih cepat dari yang ia perkirakan.

‘Haruskah aku menerobos? Atau, haruskah aku mengabaikan mereka dan mengambil jalan memutar?’

Tentu saja, dia telah meningkatkan stat Strength-nya ke peringkat EX dengan tujuan untuk langsung menerobos musuh. Tapi, itu dengan memikirkan Army Commander.

Meskipun Seol Jihu menjadi jauh lebih kuat dari sebelumnya. Setidaknya, dua Army Commander masih melampaui Seol Jihu.

Jika empat lainnya melepaskan divinity mereka dan bertarung dengan serius, Seol Jihu tidak punya cara untuk melawan mereka.

Apalagi, dia harus waspada terhadap penampilan Ratu Parasite.

Tidak ada cara untuk mengetahui siapa yang akan ia hadapi.

Meskipun dia penuh dengan energi karena mengkonsumsi Divine Elixir, dia harus menghemat kekuatannya sebanyak mungkin, untuk pertempuran yang akan datang.

Saat itu.

Saat Seol Jihu memutuskan untuk mengambil jalan memutar, segerombolan Parasite lainnya muncul dari kiri.

Tidak, itu bukan hanya kiri. Kabut tipis dengan cepat bergerak ke arahnya dari segala arah. Bukan hanya dari tanah, tapi juga dari langit.

Sebenarnya, Seol Jihu tidak berpikir akan sangat sulit untuk mengusir para pengejar ini. Tapi setelah berlari lebih lama, dia terpaksa berubah pikiran.

Itu karena, dia melihat lapisan Parasite yang lebih besar ditempatkan di belakang gelombang pertama.

Seol Jihu telah dikepung, sebelum dia menyadari.

‘Ini…’

Mengesampingkan musuh yang tak terhitung jumlahnya mengepungnya, Seol Jihu merasa ada sesuatu yang salah.

Tentara musuh bergerak dengan sempurna, mengikuti jalur perjalanannya. Sepertinya, dia sedang melihat pasukan terlatih, yang bergerak di bawah perintah seorang jenderal yang berpengalaman.

Untuk dapat memimpin pasukan besar seperti itu. berarti, makhluk berpangkat tinggi hadir di tempat kejadian.

Seorang Army Commander, misalnya.

Dugaan Seol Jihu dengan cepat terbukti dengan benar.

Segera, dia melihat komandan musuh yang memimpin pasukannya dan menghalangi jalannya. Makhluk itu, dilindungi oleh rombongan dari dua puluh Death Knight, tidak lain adalah Second Army Commander Parasite, Unsightly Humility.

“Sudah lama.”

Saat Seol Jihu perlahan berhenti, Unsightly Humility menyambutnya.

“Ini pasti pertemuan tatap muka pertama kita, sejak perang lembah. Aku tidak percaya, kita bertemu satu sama lain di Perang Benteng Tigol.”

Ketika Seol Jihu tidak menanggapi, Unsightly Humility mengeluarkan tawa canggung.

“Fufufu, apa kamu terkejut, karena aku datang begitu cepat? Apakah kamu bertanya-tanya, mengapa aku di sini, ketika aku harus berada di Pegunungan Hiral?”

Seol Jihu masih tidak mengatakan apa-apa.

Unsightly Humility mengangkat bahu, sambil menatap dengan saksama.

“Kamu tampak sedikit gila. Nah, jangan merasa terlalu buruk. Kami telah menyerah pada banyak hal untuk rencana ini.”

“…Menyerah?”

Seol Jihu akhirnya bereaksi.

“Astaga, sepertinya kamu belum menyadarinya.”

Unsightly Humility bergumam, seolah-olah dia sedang melihat makhluk yang menyedihkan.

“Yah, aku yakin itu tidak masalah. Bagaimanapun, aku mendengar jika kamu adalah seorang pahlawan.”

Seol Jihu mengerutkan alisnya pada komentar, yang tampaknya acak itu.

“Ini cerita yang sederhana, sungguh. Kami menggali jebakan untuk membunuh pahlawan yang sulit ditangkap, yang selalu menghalangi rencana ratu kami.”

Unsightly Humility merentangkan tangannya.

“Dengan kata lain, segala sesuatu mulai dari serbuan Nur, sudah menjadi pertunjukan. Itu semua tipuan untuk memancingmu ke wilayah kami.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Kamu mungkin merasa sulit untuk percaya. Tapi, itu benar-benar kebenaran.”

Seol Jihu bukan orang bodoh. Faktanya, dia cukup cerdas dalam hal-hal seperti ini, dan langsung menyadari jika Unsightly Humility mengatakan yang sebenarnya.

“Kamu akan segera mengetahui jika keseluruhan pasukan Parasite sedang bergegas ke lokasimu.”

Unsightly Humility melanjutkan sambil terkekeh.

“kamu bisa bangga. Mulai saat ini, Ratu, Army Commander, dan bahkan makhluk paling rendah dari makhluk hidup terrendah tidak akan ragu untuk membunuhmu.”

Seol Jihu hanya linglung sesaat. Segera, tawa keluar dari mulutnya.

Dia terkekeh, seolah menganggap semuanya konyol. Lalu, dia menggelengkan kepalanya dan berbicara.

“Terima kasih.”

“Hmm?”

“Operasi yang gagal ini telah membebani pikiranku, kamu tahu. Tapi, jika kamu mengatakan yang sebenarnya, bukankah itu berarti rekan-rekanku dapat melarikan diri dengan aman?”

“Hmm… Aku rasa begitu. Army Commander lainnya mengejar mereka, tapi mereka hanya berpura-pura agar menjauhkan diri darimu.”

Unsightly Humility menganggukkan kepalanya, tanpa menyangkalnya.

“Mereka harus bisa kembali hidup-hidup. Selama mereka tidak melakukan hal bodoh, seperti sengaja berkelahi dengan Army Commander atau kembali untuk membantumu.”

“Karena itulah, aku mengucapkan terima kasih. Aku bisa bertarung dengan damai, mengetahui hal itu.”

Seol Jihu menyisir rambut yang menutupi dahinya, dan meregangkan lengannya.

“…Plus.”

Dengan tampilan yang segar, dia meletakkan tombak di bahunya, dan mengamati sekeliling dengan seringai.

“Bukankah kalian akan menerima pukulan besar, jika aku melarikan diri hidup-hidup?”

“Hoh.”

Unsightly Humility berseru pelan.

Meningkatnya peluang rekan-rekan Seol Jihu kembali hidup, secara alami berarti ada peluang lebih besar jika Seol Jihu akan mati.

Dia pasti tahu ini, namun ekspresinya tidak berubah sedikit pun. Bahkan, dia berbicara dengan wajah penuh percaya diri dan angkuh.

“Aku memuji rasa kepahlawananmu, tapi…”

Klak, Klak, Klak!

Unsightly Humility menggemeretakkan giginya, dan menghunus longsword-nya ke arah lawannya.

“Apa menurutmu itu akan semudah itu?”

Seol Jihu menyeringai.

Unsightly Humility memperkuat cengkeramannya pada longsword itu. Karena Seol Jihu sangat percaya diri, wajar saja untuk mengonfirmasinya.

“Serang!”

Unsightly Humility memberi perintah, dan pasukannya mulai bergerak maju.

Pada saat yang sama, kelompok Parasite terdalam yang mengelilingi Seol Jihu bergegas masuk dari semua sisi. Rasanya, seperti menyaksikan segerombolan semut berbondong-bondong ke lubang semut.

Ekspresi Seol Jihu langsung berubah serius.

Pzzt!

Listrik berderak dari tombak yang bertumpu di bahunya, dan energi petir yang kuat terbentuk di sekitar tubuhnya.

“…Hm?”

Sekitar waktu inilah Unsightly Humility merasa, ada sesuatu yang salah. Mungkin, itu adalah perasaan deja vu.

Saat rambut Seol Jihu terangkat, getaran yang kuat beriak di sekelilingnya. Butiran pasir di tanah terbang satu demi satu, seolah tertarik oleh sesuatu.

Selain itu, energi mengerikan yang kuat terpancar keluar. Itu jauh melampaui Unsightly Humility, yang telah menerima divinity.

Saat Death Knight King tercengang, lingkungan di sekitarnya menjadi sangat sunyi. Mana Seol Jihu yang tak terbatas telah menyelimuti tanah, mengubahnya menjadi ruang aneh, di mana suara tidak dapat didengar.

Detik berikutnya, Seol Jihu mengangkat tombaknya dan membantingnya ke tanah.

Meskipun tidak ada suara yang terdengar, gelombang kejut dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, menyapu tubuh Unsightly Humility.

Kemudian, bola bola yang memancarkan cahaya lebih terang dari matahari, terangkat melalui tanah.

Di tengah kumpulan cahaya yang intens dan menyilaukan, gelombang tak berbentuk langsung menyapu Unsightly Humility, menyebar ke mana-mana.

Mana yang menakutkan, bahkan membuat ruang tenggelam dengan sendirinya.

Bola menjadi lebih besar, dengan setiap denyutan yang dialaminya. Setelah fenomena singkat yang menggembar-gemborkan, bola itu mendengung seperti binatang yang terperangkap dalam jerat, dan berubah bergelombang.

Permukaannya kemudian retak terbuka, kuning keemasan memancar keluar…

KWANG!

Dan itu secara instan menyebabkan ledakan besar.

Energi luar biasa seperti supernova yang meledak.

Cincin listrik yang berputar-putar di sekitar bola itu melesat keluar, dan memotong setiap spesies terbang yang bergegas datang.

Semburan energi juga menyebar jauh dan luas di tanah. Petir yang penuh dengan semburan petir berenang di tanah seperti lumba-lumba. Itu menghancurkan musuh yang menerobos.

Melewati lapisan pertama pengepungan ke lapisan kedua, ketiga, dan kemudian keempat…

Pertunjukan besar kehancuran, membuat Unsightly Humility dan kuda spektralnya mundur.

Segera, cahaya yang meledak berubah menjadi pilar cahaya di dalam awan jamur, yang disebabkan oleh ledakan sebelum mereda secara bertahap, dan mengumumkan kepunahannya.

Guoooooo…

Asap tajam mengalir melalui area itu. Unsightly Humility menjadi tidak bisa berkata-kata, saat dia melihat sekelilingnya setelah ledakan.

Tidak ada satupun prajurit yang maju ke depan yang tersisa.

Bahkan, para prajurit yang berdiri dipaksa turun secara massal.

Yang tersisa hanyalah tumpukan abu.

Pasukan yang ia bawa ke Pegunungan Hiral untuk menjaga Federation, semuanya telah musnah dalam sekejap.

“Apa sebenarnya…”

Unsightly Humility tergagap, sebelum berhenti tiba-tiba.

Seol Jihu mencabut tombaknya dari tanah, dan mengangkat kepalanya. Ketika mata yang menatap lurus ke arahnya berkilau dengan cahaya merah, Unsightly Humility menyadari jika ini hanyalah permulaan.

Bahwa pertunjukan sebelumnya hanyalah sebuah trailer.

Dengan mata berkilau dengan cahaya merah darah, Seol Jihu membuka mulutnya.

Star Seeker Level 7, Skill Awakening - Berserk.

-HUUAAAAAAAAA!

Raungan binatang mengguncang langit dan bumi. Pada saat berikutnya, Seol Jihu menendang tanah, bergegas menuju Unsightly Humility, dan menjatuhkan tombaknya.

Unsightly Humility buru-buru mengayunkan longsword-nya dengan kaget.

Tombak dan pedang bentrok.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_428"

Follow Us