Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_429

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_429

Bab 429. Supernova (3)

 

Clang!

Suara logam terdengar.

“Keuk!”

Dan napas terengah-engah keluar dari mulut Unsightly Humility.

Jumlah kekuatan yang diberikan oleh tombak, jauh melebihi imajinasinya.

Semangat Pahlawan…

Mencabut gunung dengan kekuatan, dan menutupi dunia dengan aura.

Unsightly Humility tidak pernah mengalami kekuatan yang begitu besar, tidak hanya saat dia masih hidup. Tapi, bahkan setelah dia menjadi Death Knight King.

Sendinya yang diperkuat saat pertama kali menjadi undead mulai berderit, dan bahkan jiwanya mulai berdenyut.

“Keuuuu…!”

Dia berhasil memblokir pukulan itu, tapi itu saja.

Beban terus menimpanya, bahkan saat dia mencoba mendorong tombak itu dengan sekuat tenaga.

Lalu, tiba-tiba, tekanannya mereda…

Whooosh!

Dan kekuatan yang sangat kuat memotong udara, dan bergegas menuju kirinya.

Unsightly Humility dengan cepat mengangkat divinity-nya dan memutar tubuhnya.

Clang!

“…!?”

Suara metalik bergema sekali lagi, dan tubuh bagian atas Unsightly Humility dengan cepat membungkuk ke kanan.

Selain divinity-nya, Army Commander mencoba menangkal serangan musuh, dengan menambahkan gaya rotasi ke lengannya. Tetap saja, longsword-nya berhenti di udara, seolah-olah itu menabrak gunung. Dan, tubuhnya didorong ke belakang.

Bahkan, kaki kudanya pun bengkok, saat berusaha menahan pukulan tersebut.

‘Apakah aku…’

‘Bermimpi?’

Unsightly Humility bergumam pada dirinya sendiri.

Dia yang diberi posisi Second Army Commander sebagai pengakuan atas keterampilan tempur jarak dekatnya, kalah.

Dan itu tidak seperti dia lengah. Dia berhati-hati untuk mengepung musuh terlebih dahulu, memotong rute mundurnya, lalu menyerang dengan sekuat tenaga dari awal, bahkan memanfaatkan divinity-nya.

Selain itu, tanah rusak tempat mereka berdiri, adalah milik Ratu.

Itu terus menerus memberi energi pada mereka, yang berada di bawah komando-nya, dan mengurangi vitalitas dari musuh-musuhnya.

Terlepas dari keuntungan seperti itu, dia baru saja kalah dalam pertempuran dengan kekuatan murni.

Clang!

Sebelum dia bisa melakukan apapun, tombak itu sekali lagi turun ke arahnya, dengan kecepatan cahaya.

Unsightly Humility menggerakkan lengannya secara naluriah. Tapi, longsword-nya terlepas dari genggamannya, dan berputar di udara.

Dia berhasil memblokir serangan dua kali, tapi ketiga kalinya dia tak bisa bertahan lebih lama lagi.

Meskipun sulit dipercaya, dia bahkan tidak diberi waktu untuk berpikir.

Kwang, kwang, kwang! Craaaack!

Selusin tombak tak terlihat menembus tubuhnya, menghancurkan armor hitamnya dan mematahkan tulangnya.

Unsightly Humility jatuh dari pelana, dan berguling-guling di tanah.

[Hrrrrnnnnng!]

Kuda spektral, merasakan tuannya dalam bahaya, dengan cepat mengangkat kaki depannya.

Hal pertama yang dilihat oleh Unsightly Humility, ketika dia sadar adalah kudanya yang jatuh ke tanah, dengan tombak putih tertancap di tenggorokannya.

Lalu…

Spark!

Ketika mata kedua pria itu bertemu, aliran listrik besar keluar dari tubuh Seol Jihu.

Dia bergegas menuju Unsightly Humility, seperti binatang buas yang mengejar mangsanya.

‘Ini adalah…’

Saat sepasang mata merah tua mendekatinya dengan kecepatan luar biasa, Army Commander menyimpulkan… Apa boleh buat.

Dia tidak berharap untuk melepaskan divinity-nya begitu awal, dan hanya melawan satu orang.

Tapi, dia harus melakukannya. Karena jika tidak, dia akan binasa, bahkan sebelum dia memiliki kesempatan untuk menggunakan divinity-nya.

Dibandingkan dengan Vulgar Chastity, reaksinya cepat dan tegas.

Boom!

Tapi, tepat sebelum Unsightly Humility melepaskan divinity-nya, dia mendengar suara udara meledak dan berhenti.

Seol Jihu yang telah menyerbunya sampai beberapa detik yang lalu, telah pergi.

Dia merasa, seolah-olah dihantui oleh ilusi.

Unsightly Humility melihat sekeliling dengan cepat dan melihat Seol Jihu berdiri jauh dengan ekspresi penyesalan.

Dengan tubuhnya berbalik setengah, Seol Jihu sepertinya berhenti, saat melarikan diri dari tempat kejadian.

Unsightly Humility merasakan hawa dingin menjalar di punggungnya.

Jika dia melepaskan divinity-nya tanpa henti, Seol Jihu akan melarikan diri secepat mungkin.

Semuanya akan baik-baik saja jika dia menangkap Seol Jihu. Tapi, bagaimana jika dia tidak bisa dan kehabisan waktu?

Dia akan memasuki kondisi lemah dan menjadi anjing yang mengejar kupu-kupu.

‘Pria ini…’

Dia akhirnya menyadari jika alasan Seol Jihu mendatanginya dengan sekuat tenaga sejak awal adalah, untuk membujuknya melepaskan divinity-nya.

Unsightly Humility mengatupkan giginya.

Dia tidak akan terlalu cemas, jika lawannya bergegas menyerang tanpa taktik.

Ada jutaan cara untuk menghadapi lawan, yang ingin memamerkan kekuatannya.

Tapi, Seol Jihu rasional pada saat yang sama, walau dia liar.

Sederhananya, dia pintar. Sederhananya, dia licik.

Serangannya terhadap kelemahan musuhnya sangat tepat, sehingga mengundang tepuk tangan.

Tentu saja, dari sudut pandang target, dia adalah pria tercela yang pantas dicabik-cabik menjadi jutaan keping.

‘Aku tidak bisa. Posisi ini…’

Unsightly Humility mengira dia sudah siap, tapi ternyata dia belum siap.

Dia dengan cepat menganalisis situasinya, dan memberi perintah untuk menyerang.

Separuh pasukannya yang masih hidup mulai bergegas menuju Seol Jihu, seperti ngengat yang terbang ke api.

Unsightly Humility berbalik, dan melarikan diri dari tempat kejadian.

Dia tahu, tentaranya tidak memiliki peluang melawan lawannya. Satu-satunya tujuan mereka adalah mengulur waktu untuk pelariannya.

Singkatnya, itu adalah kekalahan telak di pihaknya.

Saat melarikan diri, Unsightly Humility melirik ke belakang bahunya.

Spear of Purity sedang menari.

Satu gerakan lengan membunuh selusin Parasite. Aliran sword qi yang menyembur keluar dari ujung tombak putih, melahap kegelapan yang melonjak.

Seorang diri mengalahkan seribu musuh, kemampuan Seol Jihu memang tak tertandingi di dunia.

Di satu sisi, pembantaian brutal itu secara estetika menyenangkan mata.

‘First Army Commander benar.’

Unsightly Humility berpikir, saat dia meningkatkan jarak antara dirinya dan musuhnya.

Dia mengakui… sekarang, bahkan Army Commander tidak bisa meremehkan Starlight.

Namun, dia tidak meragukan jika Parasite memusatkan semua sumber daya mereka pada Seol Jihu, dia tidak akan bisa melarikan diri.

Dia mungkin berenang melawan arus, tapi dia masih seekor ikan kecil. Selama dia berada di wilayah Ratu, dia tidak mungkin mengubah arah arus.

Tapi, Unsightly Humility mengakui jika diperlukan perubahan kecepatan arus.

“Aku harus memberi tahu semua orang.”

Dia tidak berniat membiarkan ikan itu keluar dari sungai.

***

 

Tim ekspedisi yang dibagi menjadi tiga kelompok itu, berlari ke arah masing-masing.

Prediksi Philip Muller menjadi kenyataan. Dua dari tujuh kelompok tidak menerima serangan dari Five Army yang tiba di Via Lactea.

Salah satu dari dua kelompok itu adalah milik Baek Haeju, dengan Kazuki dan Maria sebagai umpan.

“Apa yang salah?”

Kazuki bertanya.

Baek Haeju yang memimpin, terus melihat ke belakang. Kecepatannya melambat, sampai dia benar-benar berhenti.

“…Ada yang tidak beres.”

“Tidak beres?”

“Tidak. Aku tidak terlalu khawatir jika Five Army tidak mengejar kita. Tapi…”

“Apakah kita punya waktu untuk ini?”

Maria menyela dengan nada tajam.

“Bagaimana itu akan mengubah segalanya?”

“Tapi…”

“Kita memprediksikan dari awal jika musuh tidak akan mencoba mengejar dua kelompok itu. Kita beruntung, jadi kenapa? Mempertimbangkan peranmu dalam misi ini, bukankah seharusnya kamu berlari lebih keras sekarang?”

Suaranya terdengar sedikit gugup, seolah-olah mendesak Baek Haeju untuk mulai berlari lagi.

“Atau apa? Kamu tidak mungkin bermaksud ingin kembali sekarang.”

Karena Baek Haeju masih terlihat ragu-ragu, suara Maria menjadi tajam lagi.

Lalu tiba-tiba, ekspresi tekad melintas di wajah Baek Haeju.

“Mungkinkah aku…”

“Jika kamu menyarankan agar kami mengambil prasasti itu dan pergi tanpamu, aku menolak.”

Bentak Maria.

“Kazuki dan aku hanya umpan untuk dibuang. Apa kamu tidak tahu itu?”

“Cukup. Aku tidak mengerti apa yang begitu aneh, tapi…”

Kazuki berbicara dengan hati-hati.

“Dengan kembali, kamu cenderung menempatkan orang yang kamu coba bantu, dalam bahaya yang lebih besar. Tidak hanya itu, tapi kamu juga berisiko membahayakan seluruh tim ekspedisi.”

“.…”

“Aku yakin, kamu sudah tahu ini.”

“Bagaimana jika dia sudah dalam bahaya?”

Baek Haeju yang telah terdiam beberapa saat, dengan cepat membalas.

“Apa?”

Kazuki mengangkat alisnya.

Alasan dia ingin kembali adalah karena orang yang ingin ia bantu sudah dalam bahaya?

“…Jawabannya tetap tidak.”

Kazuki memang memiliki perasaan tentang siapa yang ia maksud, tapi dia tetap menggelengkan kepalanya.

“Aku sama sekali tidak berniat untuk kembali, tapi… jika ada pihak yang berbeda di posisi kami. Maka ya, mereka dapat memilih untuk kembali.”

“….”

“Tapi, kita tidak bisa.”

Kazuki melanjutkan dengan tegas.

“Maria dan aku tidak dapat mengambil peranmu, karena kami tidak memiliki akses ke Dimension Pocket. Dan jika kamu kembali dengan itu di ruangmu, kamu tidak hanya akan membahayakan kelompok kami, tapi juga seluruh umat manusia.”

Itu benar.

Seol Jihu telah meninggalkan prasasti itu dalam perlindungan Baek Haeju.

Seo Yuhui membungkus prasasti itu dengan kain suci, untuk menutupi sebagian besar kegelapan, dan menyembunyikannya di Dimension Pocket Baek Haeju.

Ini adalah sesuatu yang hanya bisa ia lakukan, karena dua lainnya di timnya masing-masing adalah Level 5 dan Level 6.

“Bahkan jika tidak ada yang mengejar kita sekarang, tidak ada jaminan akan tetap seperti ini. Pikirkan tentang apa yang Perwakilan katakan sebelum kita berpisah. “

Kazuki mendesak dengan sungguh-sungguh.

‘Nona Baek Haeju.’

Baek Haeju menutup matanya.

‘Tolong.’

Desahan dalam keluar dari mulutnya.

Meski wajahnya masih penuh dengan kekhawatiran dan penyesalan, saat dia menoleh…

“…Aku mengerti.”

…Akhirnya, dia memaksa dirinya untuk menghadap ke depan.

Firasat aneh masih melekat di hatinya. Tapi saat ini, dia tidak bisa memastikan apa pun.

Dia hanya bisa berharap jika semua kekhawatirannya akan sia-sia.

Sekitar waktu yang sama…

“Berhenti.”

Agnes yang telah memimpin, tiba-tiba terhenti.

Dia mengerutkan kening sambil menatap ke satu arah, sebelum dengan cepat melihat sekeliling.

Segera dia menemukan batu besar di dekatnya, dan mempercepat langkahnya ke sana.

Seo Yuhui dan Oh Rahee mengikuti di belakang, dan bersembunyi di balik batu besar.

Ketiganya menurunkan diri dan menahan napas. Segera, prosesi panjang yang menghubungkan langit dan bumi muncul dari jauh.

Itu adalah pasukan Parasite dan undead.

“Lagi….”

Oh Rahee bergumam dengan suara tertahan.

Untungnya, mereka tidak dikejar oleh Army Commander. Tapi ini sudah ketiga kalinya, mereka bertemu dengan Pasukan Parasite yang kembali.

Tidak mungkin tentara yang ditempatkan di dekat perbatasan, sudah sampai sejauh ini.

Pasukan ini mungkin sedang dalam perjalanan ke perbatasan, ketika mereka dipanggil kembali. Jadi, bertemu dengan mereka itu sendiri, adalah hal yang wajar.

Tapi Seo Yuhui tampak curiga, mengamati dengan cermat arah pergerakan musuh.

Saat itu.

“…!”

Tiba-tiba, Parasite terbang menoleh ke arahnya.

Seo Yuhui bersandar, karena terkejut.

‘Apakah itu memperhatikan?’

Dia pikir, mata mereka bertemu.

Jantungnya berdebar kencang.

Dia mulai menyiapkan mantra suci, jika Parasite mulai menyerang mereka. tapi, tidak ada yang terjadi.

Agnes juga memperhatikan Parasite dengan wajah gugup, tapi musuh tidak bergerak.

‘Apakah aku salah?’

Seo Yuhui bergumam pada dirinya sendiri, dan perlahan memiringkan kepalanya lagi.

Dan kemudian…

Dia melihat Parasite terbang yang sedang melihat ke arahnya, dan menoleh ke arah lain. seolah, kehadiran mereka sama sekali tidak membuatnya khawatir.

Seo Yuhui mengerutkan alisnya.

Kali ini, dia tidak salah.

“Mereka pergi.”

Agnes buru-buru berdiri.

“…Untuk sedetik di sana, aku pikir kita akan kacau.”

Oh Rahee menghela nafas lega.

“Sepertinya, kita melakukannya dengan cukup baik. Apakah kita hanya beruntung, atau…”

“Aku pikir, kita beruntung.”

Jawab Agnes sambil menaikkan kacamatanya.

“Tapi, ada satu hal yang menggangguku.”

“Arah.”

Suara rendah memotongnya.

Agnes menunduk dengan cepat.

Seo Yuhui sedikit gemetar.

“Semua pasukan yang kita temui sejauh ini menuju ke arah yang sama.”

“…Kamu benar.”

Agnes mengangguk.

“Dan mereka tidak menyisihkan sedetik pun untuk mencari kita. Sepertinya, mereka sedang menuju ke suatu tempat dengan terburu-buru.”

Wajah Seo Yuhui menjadi pucat.

Karena arah Parasite menuju bertepatan dengan rute pelarian kelompok Seol Jihu.

“Pokoknya, kita harus pergi.”

“Aku ingin kembali.”

Agnes berhenti sejenak sambil berbalik, dan membuka lebar matanya.

Begitu pula Oh Rahee. Ekspresi tidak percaya melintasi wajahnya.

“Apa yang baru saja… kamu katakan?”

“Aku tidak akan memintamu untuk menemaniku. Aku akan pergi sendiri, jika harus.”

Suara Seo Yuhui rendah dan jelas.

Baru kemudian Agnes menyadari jika dia serius, dan matanya berubah tajam.

“Apakah kamu menyadari bahaya yang dapat ditimbulkan oleh keputusanmu, terhadap seluruh pihak dan kami?”

“Bukankah kita bertiga itu umpan?”

Seo Yuhui menjawab dengan tajam.

“Dan mereka yang dalam bahaya, mungkin bukan seluruh tim. Bisa jadi hanya tiga.”

“Apa maksudmu…?”

Suara Agnes memudar. Dia merasakan firasat buruk ini, untuk sementara waktu sekarang.

Seo Yuhui bergegas berdiri, tanpa berkata apa-apa.

Dia tidak akan membuat keputusan drastis, jika dia tidak yakin. Tapi, apa yang baru saja terjadi meyakinkannya jika dia benar.

Mata mereka telah bertemu dengan jelas, tapi Parasite terbang pergi tanpa ragu-ragu. Meskipun, pasukan sebesar itu bisa dengan mudah menghadapi mereka bertiga.

Tentu saja, jika tujuan mereka adalah untuk mengambil prasasti tersebut, akan masuk akal bagi mereka untuk mengabaikan ketiganya. Tapi pada titik ini, mustahil bagi mereka untuk mengetahui keberadaan prasasti tersebut.

Yang terpenting, rute pelarian rombongan Baek Haeju jauh dari rombongan Seol Jihu.

“…Maafkan aku.”

Seo Yuhui menundukkan kepalanya dan meminta maaf.

Agnes dan Oh Rahee tetap diam.

Banyak yang ingin mereka katakan, tapi mereka melihat tekad baja di mata Seo Yuhui.

Suasana di sekelilingnya adalah salah satu yang tidak berani didekati siapa pun.

“Aku tahu aku bertindak egois. Dan aku akan membayar tindakanku, jika aku bisa membuatnya hidup kembali. Tapi…”

Seo Yuhui mengangkat kepalanya dan berbicara dengan tegas.

“…Aku lebih baik mati bersamanya, daripada membuat kesalahan yang sama lagi.”

Setelah menyatakan demikian, Seo Yuhui berangkat ke jalur yang baru saja dilewati Tentara Parasite.

***

 

Seol Jihu sedang berlari, memberi perhatian khusus pada lingkungannya.

Dua kali.

Itu adalah berapa kali dia bertemu dengan pasukan Parasite baru, setelah memusnahkan pasukan Unsightly Humility.

Tentu saja, keduanya hanya terdiri dari Parasite dan undead berperingkat rendah dan menengah. Tapi yang terpenting adalah insiden seperti itu, sudah terjadi tiga kali.

Seol Jihu bergerak cepat, berarti jarak antara dirinya dan Pasukan Parasite yang kembali dengan cepat berkurang.

Belum satu hari pun berlalu, dan sudah ada begitu banyak pertemuan. Dia tidak tahu apa yang diharapkan atau berapa banyak lagi yang akan ia hadapi, dalam beberapa hari mendatang.

Itu bukan satu-satunya perhatiannya.

Suatu kali, dia mencoba menghindari Parasite, tapi gagal. Mereka mengejarnya, seolah-olah hidup mereka bergantung padanya. Dan pasukan baru muncul, di jalan yang ia pilih untuk menghindari tentara sebelumnya.

Ini hanya bisa berarti jika Parasite mendatanginya dari segala arah, dan merupakan bukti kalau Unsightly Humility telah mengatakan yang sebenarnya kepadanya.

Misalnya seperti sekarang.

Bzzzzz!

Dia mendengar dengung lebah di sebelah kiri.

Ratusan Serangga dan Kecoa muncul di jalan kiri.

‘Sepotong kue.’

Dia berpikir, tapi ketika dia mengalihkan pandangannya ke kanan, dia berubah pikiran.

Ratusan musuh telah muncul di sebelah kanannya. Mereka berlutut di tanah, dan mengarahkan busur mereka padanya.

Itu adalah pasukan Evil Phantom, dikatakan mampu menghancurkan bahkan Level 6 dengan satu serangan.

Koong, koong, koong…!

Bukan itu saja.

Tiba-tiba, langkah kaki yang berdebar-debar mulai mengguncang bumi.

Seol Jihu mengalihkan pandangannya ke kiri lagi, dan melihat monster berkepala sembilan muncul di belakang kawanan Serangga dan Kecoa.

Itu bukan hanya satu; ada selusin.

Mereka adalah Hydra, dianggap sebagai salah satu bentuk Parasite peringkat atas yang paling maju.

Namun, jika ini semua, dia masih yakin jika dia bisa lolos dari situasi ini.

Flone sudah memiliki pengalaman dengan Evil Phantom. Dia berencana memintanya untuk menangani Evil Phantom, sementara dia menangani Hydra.

Tapi ketika dia menoleh ke depan, pikiran Seol Jihu menjadi kosong, karena terkejut.

Dia melihat pasukan elit yang dipimpin oleh Army Commander, muncul di kejauhan.

Dua dari Six Army akan datang.

Bersama dengan mereka, Fifth dan Sixth Army Commander muncul. Seolah-olah, semuanya belum terlalu banyak baginya.

Vulgar Chastity dan Exploding Patience berhenti terbang, begitu mereka menemukan Seol Jihu.

Kedua pasang mata itu berkilau, karena haus akan balas dendam, terhadap penghinaan yang mereka derita di tangannya, di Scheherazade.

Tanpa menurunkan pertahanan mereka, keduanya mulai meningkatkan energi mereka.  

Jarak antara mereka dan musuh menyempit.

‘… Apakah orang-orang ini tidak tahu apa itu moderat?’

Seol Jihu menunjukkan taringnya, sambil tersenyum.

Tidak lama kemudian, seorang manusia dan pasukan Parasite bentrok hebat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_429"

Follow Us