Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_430

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_430

Bab 430. Supernova (4)

 

Party Philip Muller bertahan untuk hidup mereka. Tidak banyak Parasite yang mengejar mereka. Namun, mereka juga tidak dikelilingi oleh musuh.

Mereka hanya menghadapi satu musuh.

Masalahnya adalah musuh ini adalah Army Commander, dan lebih buruk lagi, itu adalah Twisted Kindness.

Philip Muller telah menggunakan semua mantra yang ia simpan dengan Memorize. Bergumam pelan sambil berlari dengan liar, Philip Muller tiba-tiba merasakan gelombang energi yang menakutkan, di belakangnya.

‘Sial!’

Dia tidak punya waktu untuk melihat ke belakang, atau berpikir lebih jauh. Dia meraih barang yang tergantung di pinggangnya, dan melemparkannya ke arah energi itu.

Sebuah batu besar bersinar dengan cahaya biru tua, terbang melintasi langit.

Itu adalah Special Thunder.

Flash!

Kilatan dingin meletus, dan badai besar meletus.

Philip Muller tidak dalam posisi untuk memeriksa apakah Special Thunder bekerja atau tidak. Dia dengan cepat menyelesaikan, dan melepaskan mantra-nya.

Lingkaran sihir terbentuk di atas kepalanya. Dan dengan cahaya bersinar, mereka bertiga lenyap.

Hanya setelah mantra Teleport selesai, Philip Muller menemukan Special Thunder efektif.

Tentu saja, tidak ada cara untuk mengetahui seberapa efektif itu.

“Apakah kamu masih memiliki Thunder?”

Philip Muller bertanya, sebelum mengucapkan mantra lain.

Marcel Ghionea menggelengkan kepalanya, saat Eun Yuri berbaring telentang.

Tidak hanya Special Thunder yang sangat berharga. Tapi, Federation juga memberi Valhalla sepuluh dari Thunder. Mereka telah menggunakan satu di Scheherazade, dan sisanya dibagi rata di antara tujuh party.

Ini secara alami berarti, sebuah party memiliki paling banyak dua Special Thunder.

Philip Muller mendecakkan lidahnya. Kemudian, dia berhenti, tepat saat dia akan mulai berlari lagi.

Itu karena, dia melihat keberadaan mengambang di langit yang jauh, dan ada yang menatapnya.

Tidak mengherankan, itu adalah Twisted Kindness.

“Keuk!”

Kedua pria itu mendengus. Mereka pikir, mereka berhasil mengulur waktu. Tapi, Twisted Kindness entah bagaimana telah melampaui mereka, dan sedang menunggu kedatangan mereka.

Philip Muller dengan cepat mulai melafalkan mantra berikutnya. Marcel Ghionea juga melempar Eun Yuri dari punggungnya, dan mengeluarkan panah otomatisnya.

“Aduh!”

Teriakan singkat keluar, tapi tidak ada yang bisa memperhatikannya. Rencana awal adalah menggunakan Marcel Ghionea dan Eun Yuri sebagai jalan keluar, untuk membiarkan Philip Muller melarikan diri sendiri.

Tapi, pengorbanan hanya mungkin, jika situasi memungkinkan untuk itu.

‘Dari semua Commander!’

Twisted Kindness dikenal sebagai Army Commander terkuat. Semua orang tahu, jika dia bukan lawan yang bisa mereka lewati.

Twisted Kindness menatap kedua pria yang berebut itu, dengan ketidak-pedulian. Dia tampak sangat bosan.

Selanjutnya, dia menghela nafas kecil, dan mengulurkan tangan ke bawah.

Lingkaran sihir merah berputar dan muncul dari telapak tangannya.

Philip Muller mempercepat mantranya dengan ketakutan. Tapi, Twisted Kindness dua kali lebih cepat untuk menyelesaikan mantranya.

Marcel Ghionea terus menembak Twisted Kindness. Tapi, semua serangannya terpental, bahkan tanpa melakukan kontak dengannya.

“Sudah waktunya, kamu kembali ke kehampaan. Sayang sekali. Aku mengharapkan sedikit lebih, karena kamu seorang Execu…?”

Twisted Kindness berkedip di tengah pidatonya. Dia pasti telah memasukkan energinya ke dalam lingkaran sihir. Tapi, lingkaran sihir tidak mewujudkan mantranya.

Itu hanya berputar, seperti roda yang rusak.

‘Apa yang sebenarnya terjadi?’

Twisted Kindness memiringkan kepalanya, sebelum matanya bersinar. Dia melihat seorang wanita menatapnya, dengan lengan kirinya terulur.

Baru saat itulah Twisted Kindness merasakan ketidak-murnian samar, bercampur ke dalam lingkaran sihirnya.

“Oho, kamu…”

Twisted Kindness ingat, pernah melihat perempuan itu sebelumnya, di Via Lactea. Dia mencoba untuk mencegah manusia melarikan diri. Tapi, gadis manusia ini telah menembus penghalang dan berhasil menggunakan Teleport.

Sesaat kemudian, Eun Yuri mengangkat tangan kanannya tinggi-tinggi. Lingkaran sihir terwujud di telapak tangannya, dan ketiganya menghilang dalam sekejap.

Itu adalah Teleport.

“Hoh!”

Twisted Kindness tidak bisa menyembunyikan keheranannya.

Untuk bisa menggunakan Teleport sambil terus menghalangi mantranya. Twisted Kindness belum pernah melihat penggunaan spellcasting paralel yang sempurna, sejak Dream Witch terkenal, yang hidup ratusan tahun yang lalu.

“Sekarang, ini cukup menarik…”

Lidah panjang Twisted Kindness diam-diam menjilat bibir atasnya. Sedikit ketertarikan muncul di ekspresinya, yang acuh tak acuh.

“Mungkin yang terbaik adalah, aku membunuhnya. Kami tidak ingin Starlight kedua muncul.”

Dia bergumam pada dirinya sendiri. Kemudian, saat dia akan menggunakan Teleport miliknya sendiri, dia tiba-tiba berhenti.

“Maaf?”

Dia bertanya kembali, meskipun dia sendirian.

“Unsightly Humility… katamu?”

Dia mengerutkan kening.

“Lokasinya… dimengerti. Aku akan berhenti mengejar, dan bergabung dengan yang lain.”

“Aku akan sedikit terlambat. Aku akan bersiap-siap, segera setelah aku tiba. Jadi, tolong beri tahu yang lain untuk mengulur waktu.”

Twisted Kindness kemudian berbalik ke arah asalnya, dan menghilang dalam sekejap.

Sementara itu…

“Apakah dia tidak akan mengejar kita?”

Marcel Ghionea bergumam, sambil melihat sekeliling.

“Siapa tahu? Mungkin, dia akan menunggu kita di depan.”

Philip Muller menjawab dengan batuk ringan.

Mereka berhasil mendapatkan jarak dari Twisted Kindness. Itu karena, Philip Muller menyelesaikan mantra Teleport, segera setelah Eun Yuri menggunakan mantra miliknya.

Mereka jelas tidak bisa menurunkan kewaspadaan. Tapi, mereka tidak bisa lagi merasakan kehadiran Twisted Kindness.

“T-Tunggu…”

Pada saat itu, erangan pelan terdengar. Eun Yuri sedang duduk di tanah, sambil terengah-engah. Wajahnya pucat, dengan darah berlumuran di sekitar mulutnya.

“Apakah kamu sudah bangun?”

Marcel Ghionea bertanya, sambil buru-buru menyerahkan heal potion.

“Ya… aku setengah bangun… dan kemudian terbangun, ketika aku terlempar ke tanah…”

Eun Yuri berbicara dengan suara lemah, sambil memiringkan botol cairan transparan itu ke bibirnya.

“Apa itu kamu, barusan?”

Eun Yuri menelan cairan itu, dan menganggukkan kepalanya pada pertanyaan Philip Muller.

“Wah! Guru berkata jika kekuatan sihir ras Dragon didasarkan pada teknik perapalan mantra mereka, yang sangat rumit. Tapi, kerumitan ini juga yang menjadi kelemahan mereka. Aku tahu, dia tidak terlalu memperhatikan mantranya. Jadi, aku memainkannya sedikit, sambil menghindari matanya…”

Dengan kata lain, Eun Yuri telah mengganggu lingkaran sihir Twisted Kindness.

Philip Muller menatapnya dengan cahaya baru.

Ini adalah Mage Level 4?

Sesudah menjadi Unique Ranker, cukup mengejutkan jika seorang non-High Ranker dapat menggunakan Teleport. Philip Muller tidak bisa mengerti dan berpikir, jika Eun Yuri akan menjadi Mage dengan tingkat ketenaran yang sama dengan Seol Jihu… jika saja dia memasuki Paradise beberapa tahun sebelumnya.

Philip Muller melihat dengan tenang.

‘Terkejut bisa menunggu.’

“Aku tahu ini pasti sulit, tapi bangunlah. Dan jika memungkinkan, aku ingin bergantian menggunakan Teleport.”

“Segera?”

“Tidak sekarang. Bersiaplah agar kita bisa menggunakannya, saat kita melihat musuh.”

Eun Yuri mengangguk dan bangkit.

“Oh benar.”

Kemudian, dia melakukan pengambilan ganda dan bertanya.

“Bagaimana dengan Oppa?”

***

 

Seol Jihu berada di tengah pertempuran sengit, dengan pasukan Parasite.

Bangkai Bug dan Roach berserakan di mana-mana. Seolah-olah, dia sudah mengamuk.

Situasinya jauh lebih buruk, dibandingkan ketika dia menghadapi Unsightly Humility. Tidak hanya dia berhadapan dengan dua pasukan. Tapi, kualitas parasite-nya juga menjadi jauh lebih tinggi.

Selain itu, ada perbedaan besar antara memiliki dua Army Commander versus satu.

Di Scheherazade, Exploding Patience dan Twisted Kindness muncul, setelah dia menghajar Vulgar Chastity sampai habis. Tapi kali ini, dua itu muncul secara bersamaan.

‘Haruskah aku menggunakan Supernova Explosive?’

Pikiran itu sebentar terlintas di benaknya. Tapi, dia menggelengkan kepalanya.

Jika dia menggunakannya, dia akan bisa memusnahkan setidaknya setengah dari pasukan musuh dan fokus untuk melawan Army Commander. Tapi masalahnya adalah, pengeluaran mana yang besar.

Dia berubah pikiran, karena telah melalui banyak pertempuran.

Meskipun kumpulan mana miliknya, telah meluas ke laut yang luas. Dia tidak akan bertahan, jika dia harus menggunakan nilai borosnya mana setiap saat.

Selain itu, dia akan menyia-nyiakan energinya, jika Army Commander meninggalkan pasukan mereka dan melarikan diri, seperti Unsightly Humility.

Sama seperti bagaimana dia berencana untuk lepas landas, tepat setelah membuat Unsightly Humility melepaskan divinity-nya, musuh mungkin menggunakan taktik serupa.

Bahkan, belum sehari pun berlalu, sejak dimulainya pertempuran. Dia bahkan tidak bisa memperkirakan berapa lama lagi, jika dia harus bertarung dengan kecepatan seperti ini.

Oleh karena itu, dia perlu berhati-hati dalam mengalokasikan sumber daya-nya, agar ia dapat memaksimalkan efisiensi, sambil meminimalkan konsumsi sumber daya.

Tentu saja, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Tapi, Seol Jihu saat ini merasa jika dia bisa melakukannya.

Seol Jihu mengulurkan lengannya, sambil melihat ke kiri. Dia membuka telapak tangannya ke arah sekelompok Hydra, yang menyombongkan ukuran mereka dan menyeret tangannya ke kanan.

Seolah-olah, dia mendorong mereka.

Kemudian, sesuatu yang mengejutkan terjadi. Empat Hydra yang menginjak ke arahnya, tiba-tiba miring ke samping. Mereka terhuyung dalam gerakan besar, sebelum jatuh ke satu arah.

Koong, koong, koong, koong!

Saat keempat Hydra jatuh secara bersamaan, Hydra lain yang berlari di belakang mereka, mulai roboh seperti kartu domino. Suara jatuh keras terdengar, saat semakin banyak Hydra yang tersandung dan jatuh.

Para Hydra pecah dalam keributan. Saat tubuh berat mereka bercampur dan hancur, keributan besar terjadi di antara mereka.

“Gila…”

Vulgar Chastity yang sedang menonton adegan ini, bergumam kaget, sebelum membuat ekspresi berbisa. Dia terbakar dengan rasa haus akan balas dendam. Tapi, akal sehatnya belum hilang.

Meskipun Seol Jihu melukai harga dirinya. Itu berarti, dia adalah manusia yang mampu melakukannya. Artinya, dia bukanlah serangga yang bisa dihancurkan sampai mati, seperti manusia lainnya.

Dia selesai dipukuli, karena menurunkan kewaspadaannya. Setelah merenung secara mendalam, Vulgar Chastity melonjak ke langit.

“Bakar!”

Dia merentangkan sayapnya dan berteriak.

“Dunia!”

Kabut muncul sejenak dari tanah. Segera, pilar lava menembus tanah, dan membumbung ke langit.

Pilar api yang menyembur seperti air mancur, melingkar secara bersamaan. Berputar di udara, itu semua mengarah ke titik yang sama dan turun sekaligus.

Melihat massa api turun, Seol Jihu menjulurkan Spear of Purity.

Kwaarrrrr!

Pusaran api yang sepertinya ingin menelan Seol Jihu, diblokir oleh poros tombak. Itu berguling dan mengamuk dengan keras, mencoba mendorong tombak itu kembali. Namun, ini hanya mengakibatkan kobaran api tersebar ke samping.

Vulgar Chastity tenang, meskipun gerakan pamungkasnya diblokir oleh satu tombak. Seolah-olah, dia sudah berharap sebanyak itu. Dia membawa pasukannya ke depan, dan menyiapkan mantra baru.

Tong!

Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift, secara bertahap melewati succubi dan mengejar musuh. Kemudian, Vulgar Chastity mengibaskan rambut ungunya, seolah dia telah menunggu saat ini.

Rambutnya tumbuh, cukup panjang untuk menyentuh tanah, dari posisinya di langit. Kemudian, itu mulai melilit tubuhnya, seolah untuk melindunginya.

Dalam beberapa detik, rambut itu berakselerasi dan mulai berputar-putar dengan kencang, seperti kincir angin. Setiap helai rambut berubah menjadi kawat tajam, yang memotong udara.

Vulgar Chastity telah memblokir Seol Jihu, agar tidak mendekatinya. Sementara itu, mulut Vulgar Chastity terus bergerak, dan dia terus terbang semakin jauh.

Mata Seol Jihu menyipit.

Seperti halnya Unsightly Humility, dia yakin bisa mengalahkannya dalam pertempuran jarak dekat. Tapi, pertempuran itu semakin menjengkelkan, saat musuh mencoba mengamankan jarak yang lebih jauh.

Tentu saja, ini sudah bisa diduga, kecuali dia menghadapi orang bodoh. Namun, setelah menikmati sedikit kesenangan melalui kesombongan dan kecerobohan musuh. Seol Jihu tidak bisa mengerti dan merasa sedikit kecewa.

Meski begitu, itu bukan seolah-olah dia kehabisan pilihan. Bahkan, jika musuh tidak menurunkan pertahanannya, dia bisa mengalahkannya dengan kekuatan yang luar biasa.

Seol Jihu mengangkat tombaknya. Dia mulai memotong dan menusuk udara, dengan cara yang terlihat liar.

Mereka yang tidak tahu apa-apa, akan mengira dia sudah gila. Tapi, mudah untuk mengatakan jika ini bukan masalahnya, dengan melihat udara yang bergelombang, dengan setiap gerakan mata tombak.

Star Seeker Level 7, Secret Art: Mutilation.

Chweeeeeek!

Angin kencang bertiup kencang. Segera, angin kencang membawa cahaya keemasan yang cerah turun.

Badai pedang memotong succubi menjadi serpihan, dan bentrok dengan hembusan, yang menyelimuti Vulgar Chastity.

Hembusan angin belaka, tidak mampu melawan badai yang dahsyat. Rambut berputar-putar Vulgar Chastity terkoyak.

Meskipun rambutnya langsung tumbuh kembali, itu dipotong lebih cepat. Saat serangan lanjutan mulai melubangi pertahanan yang padat itu, Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift dan bergegas masuk.

Vulgar Chastity pasti sudah selesai mengucapkan mantranya, sejak dia mengulurkan tangannya.

Pada saat itu, mata Seol Jihu bersinar terang.

Kwaaaa!

Dalam sekejap, qi sword emas meledak dari speartip, yang ditujukan ke Vulgar Chastity. Badai qi sword menerkamnya seperti singa.

Aaaaack!

Pada saat gelombang menyapu dirinya, Vulgar Chastity jatuh ke tanah.

‘Kamu tidak akan melarikan diri kali ini!’

Seol Jihu melompat dengan tekad. Kemudian, begitu targetnya berada di bawahnya, dia merasakan ketidak-harmonisan yang aneh.

Vulgar Chastity telah diserang secara langsung, dengan serangan yang sarat dengan energi anti-evil, dan meskipun ada luka dan bekas luka bakar di sana-sini… dia dalam kondisi yang lebih baik, daripada yang Seol Jihu perkirakan.

Apalagi, meski Vulgar Chastity berteriak, mata itu menatap lurus ke arahnya.

Seol Jihu melakukan tindakan ganda. Bagaimana jika mantra baru yang ia persiapkan, bukan untuk serangan tapi pertahanan?

Itu berarti, Vulgar Chastity dengan sengaja memancingnya, mengharapkan ia untuk menyerang.

Saat otak Seol Jihu mengirimkan sinyal peringatan, Vulgar Chastity menyerbu masuk. Dia memeluk punggung Seol Jihu dengan erat, mengunci jari-jarinya, dan membungkus seluruh tubuhnya dengan rambut.

Seol Jihu memukul wajahnya dengan siku, pada saat yang sama ketika cahaya kuat keluar dari tubuh Vulgar Chastity.

Ledakan!

Udara bergemuruh, seiring dengan ledakan yang menggelegar.

“Mmm…”

Seol Jihu mengerang pelan, setelah mendarat di tanah. Dia merasa sedikit pusing, dan sisi tubuhnya sedikit perih.

Meskipun dia melarikan diri pada detik terakhir dengan Ethereal Shift. Sepertinya, dia gagal sepenuhnya melarikan diri, dari jangkauan serangan.

Keeuu!

Vulgar Chastity yang telah jatuh ke tanah, berada dalam kondisi yang jauh lebih mengerikan. Rambut indahnya seperti dipangkas secara acak, kulitnya pecah-pecah seperti sawah yang menderita kekeringan, dan tujuh lubang tubuhnya berlumuran darah.

“Ki… kikikik!”

Meskipun demikian, Vulgar Chastity terhuyung-huyung dan terkekeh.

“Keuheuu! Serangan itu akan memusnahkan manusia biasa, baik jiwa maupun raganya… tapi, kamu…”

Dia tertawa tercengang.

Memang, Seol Jihu akan mendapat masalah, jika dia terkena serangan langsung.

Seol Jihu meningkatkan kewaspadaannya hingga batasnya, meskipun dia tidak menerima pukulan fatal.

Dia tidak mengharapkan Vulgar Chastity untuk melakukan serangan bunuh diri.

Itu sama sekali bukan tindakan bodoh. Kekuatan Parasite terletak pada kemampuan regeneratif mereka, dan di wilayah terkontaminasi Net, kemampuan ini semakin kuat.

Pastinya, Vulgar Chastity tidak akan memilih serangan bunuh diri, kecuali dia yakin bisa pulih dengan cepat. Mengorbankan rambutnya dan menyiapkan mantra pertahanan, pasti juga untuk meminimalkan kekuatan anti-evil Seol Jihu.

“Kamu monster… Apakah kamu benar-benar manusia?”

Bergumam seolah-olah dia sudah muak pada manusia itu, Vulgar Chastity memperlebar jarak di antara mereka.

“Apa itu tadi? Kamu ingin makan Thunder lagi?”

Seol Jihu mengejarnya, membalas dengan komentar sinis… sebelum tiba-tiba berhenti.

Tatatatang!

Sesuatu yang menyerupai peluru melintas di matanya.

Jika dia tidak berhenti secara naluriah, dia akan dibutakan oleh tembakan itu.

Little Chick masih kehabisan energi. Tapi, bukankah Flone harus menangani Evil Phantom?

Seol Jihu melihat sekeliling dengan tergesa-gesa, dan menemukan dari mana serangan itu berasal.

[Eeeek! Minggir! Pindah!]

Flone bertarung sengit, saat dikelilingi oleh ratusan banshee.

Banshee dihancurkan, saat asap hitam berputar-putar dengan liar. Tapi seperti yang diharapkan dari pasukan di bawah panji Army Commander, tampaknya tidak mudah untuk lepas dari mereka.

Bukan itu saja. Dia bisa merasakan jumlah energi yang menakutkan dari atas Exploding Patience, yang melayang di langit.

Mata mereka bertemu.

Ssssp!

Exploding Patience menarik napas panjang, lalu…

-KIAAAAAAAA!

Seperti namanya, dia memuntahkan jeritan yang meledak-ledak.

Suara yang dipenuhi dengan kekuatan yang tidak mungkin diabaikan, bergema di telinganya. Pohon-pohon busuk dan bebatuan di sekitarnya runtuh, dan bahkan kawah besar terbentuk di tanah.

Jeritan itu tidak berhenti. Itu berlanjut, tanpa henti.

Seol Jihu mengerutkan alisnya. Dia membangunkan mana untuk menahan suara yang menekan tubuhnya, lebih kuat setiap detik.

Dia telah bertanya-tanya apa yang dilakukan Exploding Patience. Karena, dia tidak menyerang dengan Vulgar Chastity. Sepertinya, dia mempersiapkan serangan ini sepanjang waktu.

‘Aku rasa, aku akan mengurus Exploding Patience dengan Special Thunder. Aku yakin, dia akan tutup mulut, begitu itu masuk ke mulutnya.’

Seol Jihu bergumam dalam hati, sebelum melarikan diri dari tekanan dan melihat ke atas.

Lalu.

‘Cahaya?’

Cahaya terik tiba-tiba muncul di depannya.

Yang penting adalah energi kuat yang ia rasakan masih ada, meskipun Exploding Patience memulai serangannya.

Faktanya, itu masih membesar secara eksponensial.

Sesuatu terasa aneh.

Seol Jihu mengamati langit dengan tergesa-gesa, alisnya berkedut. Dia melihat matahari kecil yang tinggi di langit. Tidak, itu bukan matahari.

Itu adalah bola api yang bersinar seperti itu.

Baru pada saat itulah Seol Jihu melihat, hal yang luput dari matanya sampai sekarang.

Jauh di atas langit, jauh di atas awan, ada titik kecil.

Makhluk yang mengapung dengan bangga dan menyiapkan mantra skala besar sendirian, tidak lain adalah Twisted Kindness.

‘Sejak kapan?’

Seol Jihu mengerutkan kening, untuk pertama kalinya. Dia tidak merasakan kedatangannya atau perapalan mantranya. Dia pikir, Exploding Patience sedang mempersiapkan segalanya…

‘Ah.’

Itu adalah umpan ganda, bukan. Itu umpan berlapis tiga.

Asumsinya selama ini salah. Pasukan Parasite Vulgar Chastity, Exploding Patience… mereka semua adalah alat untuk mengulur waktu.

Meskipun Seol Jihu mengetahuinya, itu sudah terlambat.

Lingkaran sihir besar yang membentang beberapa kilometer, terbentuk di langit. Dan, rune kompleks yang bahkan tidak bisa dipahami oleh Seol Jihu, sedang menjalin bersama dengan rumit.

Kuuuuuuuuuuu!

Tanpa sedikit pun dilebih-lebihkan, bola api seukuran gunung jatuh. Seolah-olah, itu matahari terbenam.

‘Aku… aku tidak bisa menghindari ini!’

Dia tidak akan bisa melarikan diri dari jangkauan serangan, bahkan jika dia menggunakan Ethereal Shift. Sulit untuk mengandalkan kemampuan khusus jubah. Karena, serangan sebesar itu tidak akan pernah berakhir dalam sedetik.

‘Sialan gila itu…!’

Haruskah dia mengatakan, seperti yang diharapkan dari Twisted Kindness?

Sepertinya, dia mempertimbangkan setiap variabel, setelah kekalahan yang mereka derita di Scheherazade.

Sementara Seol Jihu ragu-ragu, apa yang tampak seperti titik kecil, secara bertahap membesar. Turun dengan cepat, akhirnya menjadi cukup besar, untuk menutupi Seol Jihu dan dua Army Commander.

Meskipun jarak yang cukup jauh, udara mendidih dan kulitnya mendidih.

Massa energi itu sangat besar, sehingga sepertinya itu hanya akan memakan Thousand Thunder dan Hell Severing.

Setelah banyak berpikir, Seol Jihu menggigit bibirnya. Ini jelas bukan waktunya, untuk khawatir tentang menyimpan kekuatan. Maka, dia mengambil risiko mengerahkan energinya, dan mulai mempersiapkan Supernova Explosive.

Lalu.

Hwaaaaak!

Tiba-tiba, cahaya berkumpul di atas Seol Jihu, dan menembus penghalang suci.

Chiiik, chiiiik!

Itu terbakar dan mulai meleleh, saat menyentuh bola yang berkobar. Tapi, penghalang suci megah itu berhasil menghentikan turunnya matahari buatan itu untuk sesaat.

Itu bukanlah akhir.

“…?”

Saat sejumlah besar divine power tiba-tiba terkumpul di udara, Twisted Kindness mengerutkan alisnya dan melihat sekeliling.

“Apa ini?”

Vulgar Chastity juga bergumam kaget, sambil terus memperlebar jarak.

“Tunggu, kekuatan ini…”

Vulgar Chastity tanpa sadar berhenti dan bergumam dengan linglung.

Krrrr, krrrrr!!

Kemudian, dia mengangkat kepalanya, saat tiba-tiba bergemuruh guntur di kejauhan.

Langit terbelah menjadi dua, dan seberkas cahaya cemerlang menyinari daratan.

[Saintess Level 8 Atera.

Buff / Debuff Area Luas.

Requiem of Stars.]

Hujan meteor yang menyilaukan, mulai jatuh dari langit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_430"

Follow Us