Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E01P02

gambar


1. Dark Wolf (2)

Kata keberuntungan atau kesialan, sering digunakan akhir-akhir ini. Tentu saja ada kemungkinan benda yang sangat besar ditemukan. Tapi, kemungkinannya terlalu rendah, untuk menggantungkan impian mereka padanya.

Jadi, bahkan jika mereka menemukan peta harta karun, hampir tidak ada orang yang mau menginvestasikan waktu mereka, dan dengan sengaja pergi mencarinya. Tapi, orang-orang telah berkumpul untuk turnamen, di mana hadiahnya adalah peta.

“Rumor jika peta Magaro harus mengarah ke lokasi harta karun yang indah, atau informasi jika itu adalah item yang terkait dengan quest… harusnya tersebar.”

“Itu juga yang aku pikirkan.”

“Ya, tapi itu pasti akan sedikit merepotkan.”

Ark menghela nafas dan bergumam. Tapi kemudian dia menggelengkan kepalanya, dan menambahkan dengan suara tegas.

“Tapi, tidak ada yang berubah. Tidak masalah berapa banyak lawan yang ada, kita hanya harus melakukan hal yang sama, seperti yang kita rencanakan. Untuk menang, bukan?”

"Apakah kamu memiliki kepercayaan diri?"

"Apakah kamu tidak percaya diri? Apakah kamu ingin keluar?"

Ark tersenyum, saat dia melirik Shambala.

“Jika kamu berani, saat tidak tahu apa-apa… toh, aku baik-baik saja. Karena itu lebih baik daripada pasangan yang depresi sejak awal. Dan kamu benar. Kami hanya harus menang, menggunakan metode apa pun yang mungkin. Aku tidak akan membiarkan mereka menangkap pergelangan kakiku dengan mudah.”

"Apa pun yang terjadi, kita akan membalas budi.”

-Turnamen Pasangan akan diadakan segera jadi silakan mendaftar sesegera mungkin. Jika Kamu tidak mendaftar 10 menit sebelum memulai, maka Kamu akan didiskualifikasi secara otomatis. Biarkan aku katakan sekali lagi. Turnamen akan diadakan setelah 5 menit. Peserta harap mendaftar…

Pada saat itu, suara NPC bergema di mana-mana, melalui pengeras suara magis.

“Ayo pergi, kita masih harus mendaftar ulang.”

Kantor depan manajemen dipenuhi orang. Di depan mereka ada meja besar, yang menunjukkan turnamen. Ada 5 menit tersisa hingga batas waktu akhir. Namun, lebih dari setengahnya masih belum terdaftar. Namun begitu Kamu mendaftar, poinmu akan terpotong, jika Kamu tidak menang.

Oleh karena itu, orang-orang menunggu sampai menit terakhir, untuk mengkonfirmasi semua saingan mereka dan untuk menentukan, apakah mereka harus berpartisipasi atau tidak.

'Apakah orang-orang yang memiliki peralatan berkualitas rendah, juga ragu untuk mendaftar?'

Ark memandang semua peserta dalam garis visi-nya.

Semua orang memenuhi persyaratan level minimum 100. Hanya dengan membaca sepintas, lalu dia bisa tahu, jika ada yang kuat.

Secara khusus, itu adalah berbagai tingkat peralatan yang mereka bawa, yang membuat mulutnya berair. Dan itu adalah peralatan yang akan memainkan faktor penting dalam hasilnya.

Dalam Evil Silrion, level tidak signifikan dalam pertarungan. Alasannya adalah jika level semua peserta disesuaikan dengan level turnamen 100. Meskipun kedengarannya seperti aturan yang adil, kenyataannya justru sebaliknya.

Dalam Evil Silrion, 'hanya' level yang disesuaikan. Namun, itu tidak berpengaruh pada skill dan peralatan. Dan jika skill dan peralatan mereka berada di level yang sama. Maka tanpa ragu, mereka akan kuat.

Karena itu, kemenangan atau kekalahan dalam turnamen, sering kali ditentukan oleh efisiensi tingkat skill dan peralatan. Tentu saja, bukankah player dengan skill yang mahir dan peralatan yang lebih baik, memiliki peluang yang lebih tinggi?

Antara player yang baru saja mencapai level 100 dan player level 200 dengan pedang yang sama, perbedaannya seperti pedang bambu melawan pedang asli. Dalam pertarungan, perbedaan skill juga akan menjadi penting.

'Standar absolut di dalam game adalah level dan peralatan. '

Itu adalah kebenaran absolut.

“Sheesh, lihat angka-angka menyedihkan yang memeriksa pemberi-tahuan…”

Shambala tampak mencibir, sebelum beralih ke Ark.

“Bagaimanapun, kami tidak pernah berpikir untuk mengundurkan diri, hanya karena lawan. Mari mendaftar dan melakukan pemanasan, sebelum kita didorong. Karena semua mata akan terkonsentrasi pada kita saat mendaftar, silakan pakai topeng untuk saat ini.”

"Topeng?"

Ark mengulangi dengan tidak percaya. Lalu dahi Shambala berkerut.

"Kamu, jangan bilang… tidak menyiapkan topeng?"

"Apa maksudmu dengan topeng?"

"Ya Tuhan, aku tidak pernah mengira, kamu akan sebodoh ini!"

Shambala menggelengkan kepalanya, dengan tatapan lelah. Ark melihat sekeliling dengan wajah yang menunjukkan jika dia tidak mengerti. Kalau dipikir-pikir, dia punya perasaan aneh, sejak dia memasuki kantor. Aneh ketika dia masuk, tapi dia tidak terlalu memperhatikannya.

Tapi ketika dia mendengarkan kata-kata Shambala, dia menemukan identitas perasaan misterius itu. Kecuali pihak berwenang, semua orang yang berkumpul di kantor mengenakan topeng.

 Sekarang, Ark tersentak dan bertanya dengan tatapan khawatir.

"Ho, apakah topeng diperlukan untuk bertarung di turnamen?"

“Tidak, penampilanmu tidak masalah. Jadi, itu tidak ada hubungannya dengan itu. Tapi, lebih baik bersiap jika memungkinkan. Terutama di turnamen ini…”

Shambala menggaruk kepalanya.

“…Hadiah untuk pemenang dan hadiah tambahan, sering dicampur dengan item langka. Ada banyak orang yang menginginkan barang tersebut. Kamu tahu apa maksudku? Misalnya, ada sejumlah besar peserta yang dikalahkan, menonton dari antara penonton yang menginginkan barang tersebut.”

"Ah, begitu!"

Ark berkata dengan cepat. Kenapa dia tidak pernah memikirkan hal itu?

Salah satu alasan player akan berpartisipasi dalam turnamen meskipun waktu terbuang adalah, karena mereka menginginkan hadiah tambahan. Ada ribuan item di antara kasus-kasus itu… yang mungkin menjadi tujuan player. Tidak, itu akan menjadi target.

Dan kehidupan yang gelisah akan dimulai, setelah hadiah diberikan. Harta panggilan untuk darah. Itu bukan kata yang diterapkan dalam kenyataan.

“Kamu harus benar-benar berani atau tidak tahu… Apa kamu tidak memikirkannya sedikitpun? Orang-orang yang muncul dalam Evil Silrion adalah pakar dalam PVT.

Kecuali, jika 1 vs 1. Kamu mungkin bisa bertahan, jika mereka melompat padamu. Namun jika mereka adalah anggota guild, ada kemungkinan 100%, jika Kamu akan dilompati oleh grup. Itu sebabnya, semua orang menyembunyikan wajah mereka dengan topeng.”

Ark yang pemberani dan bodoh mengangkat keberatan.

“Tapi, mereka akan tahu namaku.”

“Kamu idiot, apakah kamu memikirkan, mengapa daftar player yang mendaftar belum ditampilkan? Pendaftaran akhir adalah tempatmu yang membuat keputusan untuk berpartisipasi. Tapi, ini juga merupakan prosedur untuk mendaftarkan nama panggung para kontestan.”

"Nama panggung?"

“Ya, itu adalah nama lain yang hanya digunakan dalam Evil Silrion.”

Maklum, mengapa pertarungan dimulai, maka kerumunan tidak bisa ikut campur dengan cara apa pun. Ini berarti, jika tidak ada cara untuk menemukan informasi untuk menggunakan scroll atau berbagai sihir. Jadi, jika Kamu menggunakan topeng dan nama panggung, maka informasi pribadimu akan sepenuhnya disembunyikan.

 Setelah dia melamar pertempuran, dia langsung logout. Sehingga, Ark tidak mengerti situasinya.

“Luar biasa. Para player yang berbondong-bondong ke turnamen ini, tertarik dengan hadiah tambahan… jadi, jika Kamu menjadi pemenang tanpa menutupi wajahmu, chaotic player akan berkerumun seperti lebah.”

'Itu akan menjadi masalah…'

Sekarang, wajah Ark menjadi serius. Kenapa dia tidak memikirkan hal-hal itu? Itu bukan hanya masalah, dengan memenangkan hadiah. Ark tidak ingin menarik perhatian player lain, secara default.

Bukankah itu alasan, mengapa dia tidak mendaftarkan dungeon baru yang ditemukan di Hall of Fame? Dan itu bukan hanya 1 - 2 orang, bukankah ribuan penonton akan berdesakan di arena, untuk menonton turnamen? Dan mereka mengincar hadiah tambahan?

'Aku sudah memiliki masalah dengan hubungan burukku dengan Andel. Tapi, jika aku menang dan menerima peta rahasia Magaro…?’

Dia bisa langsung membayangkannya. Shambala memandangi gelas pasir yang menunjukkan batas waktu pendaftaran, dan merasa terganggu.

“Apakah Kamu acuh tak acuh tentang penampilanmu saat mendaftar? Jika Kamu menunjukkan wajahmu saat bertarung, maka identitas Kamu yang sebenarnya akan terungkap. Sial, dan tidak ada waktu untuk pergi dan membeli topeng, karena Kamu terlambat… apakah kamu memiliki sesuatu yang bisa menutupi wajahmu, bukan?”

"Hal seperti itu…”

Ark menghela nafas.

Rattle rattle,

Sebuah ide melayang di kepalanya.

'Ya, jika aku memilikinya, maka tidak perlu menggunakan topeng!'

Posting Komentar untuk "ARK_V06E01P02"

Follow Us