Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E01P04

gambar


1. Dark Wolf (4)

Ark marah pada kata-kata Shambala. Ketika itu adalah PVP 1 vs 1, Ark yakin. Shambala tidak melihat keahliannya, sejak mereka bertemu lagi. Namun, Shambala memperlakukannya seperti seorang pemula, dan itu menyinggung harga dirinya.

Dengan temperamen yang panas, Ark membuka mulutnya.

"Hmm, apakah Blue Sword itu hebat?"

Tiba-tiba sebuah suara mengejek dari bagian belakang ruangan muncul. Shambala menoleh dan tersentak, saat dia mengerutkan kening.

"Kau… Jewel!"

Peserta lain tersentak mendengar suara Shambala, dan memperhatikan. Kedua orang itu mengenakan pakaian mage dan archer.

Mereka juga menutupi wajah mereka dengan topeng yang diukir dengan desain bintang lima. Semua orang memakai topeng dan menggunakan nama panggung, untuk menyamarkan penampilan mereka yang sebenarnya. Tapi, di turnamen itu adalah nama topeng dan cincin, yang memungkinkan peserta untuk mengenali lawan mereka.

Meskipun item peralatan sering berubah, itu jarang untuk topeng yang diganti. Shambala juga menggunakan bentuk pola yang terukir, untuk mengetahui nama lawan yang bertopeng. Jewel tertawa dan mengangguk.

"Kamu ingat.”

"Tidak mungkin aku akan lupa.”

"Aku pikir itu tidak mungkin, ketika aku mendengar nama panggung Blue Sword. Tapi, itu adalah Kamu. Sudahkah Kamu mengembangkan skill-mu, saat aku berada di area yang berbeda? Atau apakah orang lain hanya menyedihkan?"

“….”

Shambala melotot dalam diam. Kemudian, Jewel berbalik untuk melihat meja turnamen, sebelum berbicara dengan sarkastis.

"Mari kita lihat, apakah kamu mengatakan Blue Sword dan Dark Wolf? Pertandingan ke-14? Jadi, Kamu akan menemui kami di final. Beruntunglah dirimu. Untungnya, Kamu bisa menjadi runner up.”

"Kkururu, anak-anak ini, apa yang mereka bicarakan?"

Ark menggeram. Biasanya ketika seseorang berubah bentuk, bahkan karakter akan segera berubah. Tapi, Shambala hanya menarik lengan Ark dan menggelengkan kepalanya.

“Dark Wolf, tidak perlu bagimu untuk berurusan dengan mereka.”

Jewel tertawa dan mengangguk.

“Seseorang dengan pengalaman sedikit lebih baik. Mereka tahu lebih baik, setelah membuatku sebagai lawan.”

“…Jangan berpikir, jika aku sama seperti sebelumnya.”

"Tentu saja. Tapi aku berharap, aku bersenang-senang, sama seperti sebelumnya. Datanglah ke final dengan skill yang Kamu kembangkan. Aku akan senang menginjakmu kali ini.”

Jewel tertawa, sebelum kembali ke tempat asalnya.

“Sial, apa itu tadi? Desain bintang lima. Permata memiliki pola bintang lima yang digambar di topengnya.”

“Neraka, seorang perintis ikut serta.”

“Kemenanganku hilang. Aku akan menunda pendaftaranku.”

Para peserta menghela nafas, sebelum berangsur-angsur menghilang. Ark bingung dengan kata-kata yang tidak dikenalnya, dan bertanya.

"Apa itu? Mengapa semua orang melakukan itu? Dan apa itu perintis?”

“Mereka adalah penguji beta tester.”

Kata Shambala.

Ark juga tahu kata-kata beta tester. Di masa lalu, untuk memeriksa berbagai sistem permainan online sebelum komersialisasi, mereka akan memilih beberapa orang untuk tes beta tertutup. Dan New World juga memiliki beta tester sebelum komersialisasi juga.

Perintis adalah nama para player yang berpartisipasi dalam beta tester itu. Periode beta tester untuk New World adalah dua bulan. Tentu saja, karakter yang diangkat dari beta tester telah dihapus, sebelum komersialisasi.

Itu adalah ukuran keadilan bagi player baru. Namun, mereka memiliki keunggulan, karena pengetahuan dan akumulasi informasi, yang tidak dapat dihapus. Mereka mengkomersialkan informasi eksklusif mereka, dan player baru bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kecepatan pertumbuhan mereka.

“Setelah satu bulan, perbedaan antara perintis dan player lain adalah lebih dari 40 level. Dan tentu saja, mereka memonopoli semua quest awal dan item langka. Tapi kebanyakan dari mereka mulai berkumpul di daerah perburuan tingkat tinggi…”

"Apakah Kamu pernah bertarung dengan perintis?"

Shambala menjawab pertanyaan Ark dengan suara jengkel.

“Rekorku untuk Evil Silrion adalah 37 kali menang dan 2 kali kalah. Dari 2 kekalahanku di Evil Silrion, yang pertama adalah karena Jewel.”

"Apakah keahliannya sehebat itu?"

“Keahliannya kompeten, tapi…”

Shambala menghela nafas, dan menggelengkan kepalanya.

“…Masalah terbesar adalah perbedaan item. Merekalah yang memiliki item unik. Tingkat serangan dan pertahanan dasar, sama sekali berbeda. Ada juga banyak opsi khusus. Sehingga, Kamu tidak tahu mana yang akan digunakan. Itu membuatnya menjadi lawan yang menantang.”

“Orang-orang ini tiba-tiba muncul kembali? Situasi menjadi semakin rumit.”

Sungguh, tidak ada yang bisa diselesaikan dengan mudah. Para peserta tiba-tiba meningkat beberapa kali dan para perintis tiba-tiba muncul… dia tidak tahu apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki keadaan. Tapi, Shambala bergumam dengan ekspresi termotivasi.

“Itu telah bekerja dengan baik. Aku tidak akan memiliki pertemuan yang lemah.”

Shambala mengatakannya seperti itu. Tiba-tiba, klakson berbunyi dan sebuah siaran terdengar.

-Itu adalah batas waktu pendaftaran akhir. Turnamen Pasangan ke-186 akan segera dimulai.

Ekspresi ditentukan, dari para player yang menunggu pertandingan berikutnya terlihat. Dan, ada suasana yang berat di ruang tunggu. Dan sesekali, Ark akan mendengar teriakan dan tangisan yang terdengar dari lorong. Itu menyebabkan mata yang cemas mengibaskan ke dinding, dengan turnamen di sisi lain.

Apakah ini yang dirasakan para atlet, sebelum mereka bertanding dalam pertarungan seni bela diri campuran?

Dia hanya harus duduk dan menunggu pertarungan berikutnya, meskipun tubuhnya tegang dan berkeringat. Sampai-sampai dia tidak bisa mendengarnya, ketika mereka menyiarkan nama panggungnya di lorong.

Dia merasakan perasaan aneh untuk pertama kalinya.

Sebenarnya, Ark tidak tegang sama sekali, sampai pendaftaran akhir. Ini adalah sebuah permainan. Itu hanya acara di dalam game. Itulah yang ia pikirkan. Namun ketika dia memasuki ruang tunggu peserta, itu langsung berubah.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Keluar lebih cepat! "

Hanya setelah Ark mendengar suara Shambala, dia berdiri dengan terkejut. Dia berjalan kaku di aula, dengan jantung berdebar lebih cepat.

Denting, Kkiiik!

Pintu-pintu baja tebal segera berpisah ke kiri dan kanan. Ark keluar melalui pintu ke lapangan dengan mata bertekad. Tapi yang ia lakukan hanyalah melihat-lihat. Meskipun dia telah mendengar laporan itu, dia tidak mungkin membayangkan gambar yang sebenarnya.

Rentang penglihatannya menyempit, dan rasanya seperti berada dalam kegelapan. Lalu tiba-tiba, dia mendengar suara seperti kilat menyambar di langit.

-Nah, sekarang ini pertandingan ke-7. Kali ini, player yang akan bertarung adalah tim ke-13 Justin dan Dior melawan tim ke-14 Dark Wolf dan Blue Sword.

Ark melompat dan mengangkat kepalanya.

Ada benda aneh melayang di atas stadion. Lusinan bola mata dihubungkan dengan benda bulat bundar. Itu adalah mata penglihatan magis yang memberikan siaran pada permainan. Suara bergema terdengar ke lapangan, dari mulut di bawahnya.

-Selamat datang dan bertepuk tangan untuk para warrior pemberani!

Ketika perkenalan penyiar berakhir, stadion dipenuhi dengan teriakan nyaring. Itu bukan untuknya, sehingga Ark dengan takut-takut menarik napas dalam, sebelum menarik diri ke samping.

"Wah ah ah!"

Popularitas Shambala tidak terpikirkan. 

Posting Komentar untuk "ARK_V06E01P04"

Follow Us