Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E02P08

gambar


2. Brilliant Debut (8)

 

Para dokter pada saat itu menyerah pada ibunya. Ada kemungkinan 80% dia akan mati atau menjadi koma, kata mereka dengan suara yang kejam.

Hyun-woo tidak memiliki keberanian untuk menonton ibunya mati. Sehingga, dia melemparkan dirinya ke kehidupan malam. Namun, status ibunya membaik secara dramatis. Sejak saat Gwon Hwa-rang menyeretnya ke ibunya, dan dia menghabiskan sepanjang malam di sampingnya berdoa.

Para dokter menyebutnya kemagisan. Hyun-Woo juga berpikir begitu. Tapi, dia sekarang tahu. Itu bukan keajaiban atau kebetulan.

Ibunya menggelengkan kepalanya, dan mulai memotong apel dengan tangannya yang bebas. Meskipun Hyun-woo khawatir, dia hanya menonton dan terkejut, dengan gerakan tangannya yang terampil.

"Kenapa keluarga-ku miskin begini?"

Selama masa sekolahnya, Hyun-woo dulu berpikir, jika keluarga -nya sangat miskin. Teman-temannya yang lain mengganti ponsel mereka, setiap kali model baru keluar, atau akan membeli banyak pakaian.

Ada juga teman lain yang belajar di luar negeri selama SMP.

Di sisi lain, Hyun-woo akan membeli baju baru, setiap beberapa bulan. Dia akan membeli pakaian yang harganya paling banyak 200.000 won…

Mengapa dia begitu miskin? Itulah yang ia pikirkan. Tapi setelah kecelakaan itu, Hyun-woo menyadari betapa hijau dirinya.

Pada saat itu, Hyun-woo harus berkeliling ke rumah-rumah keluarga korban untuk memberikan kompensasi, serta membayar tagihan rumah sakit ibunya. Bahkan, ketika Hyun-woo meminta bantuan dari kerabatnya, dia hanya menerima tatapan dingin dan menghina sebagai balasannya.

Setelah mereka meninggalkannya, dia menjual beberapa perabot rumah tangga, untuk mencoba dan menghasilkan uang, dan menemukan buku tabungan di sebuah kabinet.

Ada 5 buku bank yang digabungkan menambahkan hingga 100 juta won. Namun, mereka tidak di bawah nama ayah atau ibunya. Itu adalah asuransi dan tabungan dengan nama Hyun-woo.

Ayahnya menerima gaji bulanan 4 juta won, dan dia memasukkan setengahnya ke dalam rekening tabungan dengan nama Hyun-woo, selama 10 tahun. Selama 10 tahun, ayah dan ibunya akan mengenakan pakaian lama sambil membeli daging, dan pakaian baru untuk Hyun-woo.

"Apakah kamu tahu, betapa bersalahnya perasaanku?"

Hari itu, Hyun-woo memeluk buku tabungan bank-nya dan menangis sepanjang malam.

Orang tuanya kuat.

Ini juga menyebabkan anak menjadi kuat. Alasan ibunya bangun setiap hari adalah karena itu.

Pada usia 17 tahun, Hyun-woo menyadari fakta sederhana itu, akhirnya. Hal yang sama juga berlaku untuk saat ini. Dia tidak menggerakkan tangannya, bahkan ketika jari-jarinya mulai bergetar di pisau.

Itu adalah sesuatu yang ia pernah anggap jika ‘keras kepala’ tidak berguna. Tapi sekarang, Hyun-woo tahu. Meskipun itu mungkin tampak tidak penting, itu adalah pekerjaan penting, yang ingin dilakukan ibunya. Dan dia akhirnya pulih cukup untuk langsung memotong apel.

Alasan jika ibunya mungkin dapat menanggung rehabilitasi yang sulit adalah, karena dia ingin melakukan hal-hal sepele seperti itu.

Ketika dia memikirkan hal itu, dadanya mulai berdenyut. Hyun-woo menghapus pemikiran itu dan dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

"Tapi, apakah Gwon ajusshi sering mampir?"

"Apakah orang ini berkeliaran, hanya untuk menggoda ibunya?"

"Tidak. Aku belum melihatnya dalam beberapa hari. Itu sebabnya, aku bertanya.”

Tidak ada kontak antara Gwon Hwa-rang dan anggota rehabilitasi, sejak mereka mulai mencari gangster.

"Ya, dia datang setiap hari. Tapi, gerakanmu telah banyak berubah. Juga, ekspresimu menjadi sangat cerah… Aku akan menunggu dan melihat, seberapa banyak Kamu terluka, sebelum menilai. Apa yang Kamu lakukan, agar orang itu menyukaimu?”

"Aku harus penuh perhatian, bahkan jika aku bukan ayahmu.”

“Aku tidak bisa mendengar apa-apa.”

“Ibu, itu bukan lelucon. Aku juga bukan anak kecil. Tidak perlu khawatir tentang diriku. Ibu juga tahu orang macam apa Detektif Gwon itu.”

"Kamu memberiku pidato itu, meskipun aku jauh lebih tua.”

“Ibuku masih cantik. Itu sebabnya, Detektif Gwon menyukai seluruh paket ini.”

"Mari kita berhenti bicara tentang dia.”

Hyun-woo berbicara dengan sangat serius, sehingga ibunya memerah dan tidak tahu harus berbuat apa. Dia tampak seperti gadis muda lagi, dan terlihat sangat imut. Kemudian, ibunya tiba-tiba bertanya, dengan tatapan ingin tahu.

"Mengapa kamu tertawa tentang ini?"

"Ya? Apa?"

"Pacarmu. Apakah kamu tidak akan secara resmi memperkenalkan dia kepada ibumu, atau kamu hanya menyembunyikannya?"

"Pacar? Eh, aku tidak punya.”

"Aku sudah bertemu dengannya. Jadi, mengapa kamu berbohong?"

"Ya? Bertemu?"

Hyun-woo bertanya dengan ekspresi kaget.

"Aku tidak percaya, dia belum memberi-tahumu. Pacarmu mengunjungi ruang rumah sakit kemarin malam, dengan bubur. Dia terlihat sangat baik. Namanya kalau tidak salah Jung Hye-sun, ya?”

"H, Hye-sun?"

Mata Hyun-woo melebar. Jung Hye-sun kira-kira tahu keadaan Hyun-woo. Tapi dia tidak mengatakan jika ibunya dirawat di rumah sakit, atau memberi tahu dia nama rumah sakit. Namun, tidak sulit untuk mengetahui, jika itu adalah Gwon Hwa-rang dan kelompok rehabilitasi yang memberi-tahunya.

“Ibu, karena kamu tidak terlalu ramah dengan ibu… Ibu merasa lega.”

"Ya? Kamu lega?"

"Kamu tidak pernah ingin mendiskusikan gadis-gadis, atau masalah yang kamu alami dengan mereka.”

"Bukan itu. Hye-sung seperti adik perempuan bagiku.”

Ibunya mengiriminya tatapan malu-malu, dan tertawa.

"Awalnya aku menganggap ayahmu juga oppa. Lalu, kami menjadi ibu dan ayahmu.”

“Ini benar-benar tidak seperti itu.”

"Ho ho, aku mengerti. Kamu tidak harus malu. Ibu mengerti segalanya.”

"Itu kebenaran. Ibu tidak mengerti…”

"Lalu, aku akan bertindak, seperti aku tidak tahu. Mari kita selesaikan di sini. Ada wadah kosong di kamar rumah sakit. Jadi bawalah, ketika Kamu pergi. Paham? Jika Hyun-woo baik, maka ibu akan baik-baik saja. Semangat!"

Ibunya mengangkat kepalan tangannya. Dia telah mengambil keputusan, dan bertekad untuk salah paham.

***

 

7 malam.

Saat itulah Jung Hye-sun akan memulai pekerjaan paruh waktunya. Hyun-woo telah membuat janji dengan Hyun-woo, sebelum berjalan menemuinya. Dia telah berada di tempat pertemuan selama 30 menit, dan berjalan mondar-mandir dengan pandangan jauh.

“Wow, aku terkesan dengan Oppa. Aku tidak mengharapkan Kamu untuk menelepon, dan meminta untuk bertemu.”

“Ibu menyuruhku mengembalikan ini…”

Hyun-woo berkata sambil mengulurkan tasnya. Itu adalah pertama kalinya mereka bertemu satu sama lain dalam kenyataan, setelah Gwon Hwa-rang menipunya untuk berkencan. Meskipun dia menelepon dan meminta untuk bertemu di luar, dia tidak tahu harus berkata apa…

"Eh? Apakah Oppa baru saja datang dari rumah sakit?”

"Bagaimana kamu tahu tentang rumah sakit?"

Hyun-woo bertanya dengan suara kasar, yang sengaja. Kemudian Jung Hye-sun menyusut sedikit, dan menjawab dengan suara kecil.

“Aku mendengar dari Gwon Hwa-rang ajusshi.”

‘Sial, itu seperti yang dia pikirkan. Rubah itu mengenakan topeng beruang!’


Posting Komentar untuk "ARK_V06E02P08"

Follow Us