Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E03P02

gambar


3. Sacred Soil (2)

Monster ini adalah lawan yang paling sulit. Bagian paling efek dari skill bertarung Ark adalah crit hit-nya.

Seorang warrior normal akan berinvestasi lebih banyak dalam strength daripada agility. Itu untuk menggunakan serangan dasar mereka dan memakai baju besi yang berat. Namun, agility Ark saat ini lebih tinggi dari strength-nya.

Jika dibandingkan dengan seorang warrior, strength-nya mungkin dua kali lebih rendah. Oleh karena itu, serangan dasar-nya cukup rendah. Tapi, peluangnya untuk crit hit berkali-kali lebih tinggi.

Karena Eyes of Cat mengidentifikasi titik-titik lemah, dan dia menggunakan prinsip taekwondo juga, kemungkinan crit hit adalah 50%!

-Ketika dia memukul dua kali, crit hit akan terjadi. Itulah salah satu alasan, mengapa kecepatan berburunya jauh lebih cepat, meskipun serangan dasar-nya lebih rendah.

Namun, ada satu kelemahan gaya bertarung itu.

Dia tidak memiliki defense, sejak statistiknya diinvestasikan dalam crit hit. Dia juga tidak memiliki skill terkait pertahanan, yang akan memberinya poin tambahan di defense.

Karena itu, HP yang buruk, membuat Ark stres selama pertarungan. Karena Ark akan menjadi kaku untuk waktu yang singkat, setelah melakukan crit hit. Dia mengangkat penghindaran untuk mengimbangi itu. Tapi jika itu bahkan tidak tersentak pada crit hit, serangan balik akan berbahaya, karena kekuatan ogre tidak terbayangkan.

Ada suara angin bertiup, ketika kapak dinaikkan!

Teteng!

Namun, kapak batu terhalang oleh perisai. Deimos mengambil sikap defensif di belakangnya.

“Oke, itu dia.”

Ark mengangguk puas. Efek dari pelatihan itu terlihat. Sebelum pertempuran, dia telah memerintahkan Deimos, untuk mengawasi para orge dari samping. Dia mungkin tertarik pada tulang ogre. Orang tua itu akan berlari secara membabi buta ke sana. Tapi setelah pelatihan mental, dia fokus pada pertempuran.

Dedric juga sama. Darah mengalir dari sisi ogre yang melawan Ark. Dedric secara refleks menoleh ke arah aroma harum dari darah ogre. Tapi ketika dia melihat wajah Ark, dia berbalik dan menelan liurnya.

'Huhuhu, satu hari pelatihan itu jelas efektif. '

Dia tidak perlu lagi khawatir tentang 'pengumpulan tulang' dan 'vampirism' yang berdampak pada pertempuran.

“Lalu, haruskah aku menyalakan panasnya? Snake, luruskan perut-mu dan buat deadly poison.”

Dedric dan Deimos bukan satu-satunya yang tumbuh. Ular juga terus mengembangkan kemampuan baru. Berkeliaran sendirian untuk mengambil item atau menghafal bahan-bahan yang diperlukan untuk resep, adalah beberapa kemampuan yang dipelajarinya.

Tidak seperti Dedric dan Deimos, dia tidak menuntutnya dari Snake. Tapi, Snake ingin membantu Ark dan mengembangkannya, karena upaya sukarela. Dan belum lama ini, dia telah mengembangkan kemampuan lain.

Ketika Ark memesannya, Snake merangkak dan memasuki tas.

Setelah naik ke kantong, itu bisa secara manual beralih dari 'penyimpanan barang' ke 'pembuatan racun', dan membuat racun itu sendiri. Dia tidak harus membuatnya begitu.

"Saek saek saek!"

Setelah Snake selesai membuat racun itu, dia melihat ke atas dengan mata biru. Sangat indah!

Itu sebabnya, Ark tidak bisa menjadi lemah untuk Snake.

Surururung, srung!

Pedang itu berubah warna biru yang mematikan, setelah racun diterapkan.

Jika tidak ada cukup racun kelumpuhan, maka crit hit akan berlaku!

Ark melepaskan rentetan serangan pada orge dengan pedang dilapisi racun. Dia dengan cepat melanjutkan dengan serangkaian tendangan dan mengalahkan mereka berdua.

Sementara itu, HP Deimos turun 80%. Serangan dari para orge terlalu banyak, bahkan dengan defense-nya yang tinggi. Jika itu sama seperti sebelumnya, maka itu akan menjadi tak tertahankan…

"Dedric, targetkan Deimos dengan keahlian vampir-mu!"

"Ooh, aku mengerti!"

Dedric mengaktifkan skill vampir-nya dengan gembira. Skill yang saat ini yang diselamatkan adalah 'Kebangkitan troll'. Ark juga mundur dari orge sampai Deimos memulihkan HP-nya, menggunakan buff. Kemudian, Ark memanggil dua orge yang terpikat oleh Dedric.

“Deimos, selama pertempuran, kamu bisa mencari tulang dari mayat mereka. Dedric, ketika slot skill kosong, maka aku tidak peduli dengan kebiasaan vampir-mu.”

-Clack clack clack! Clack clack!

“Hahaha, aku menunggu ini. Darah! Beri aku darahmu, kamu monster hijau!”

Deimos dan Dedric bersorak, dan menikmati hobi mereka.

[Deimos telah memasang kembali tulang rusuk menggunakan skill 'Bone collector'. Dia telah menggantinya dengan tulang ogre, dan mendapatkan tubuh yang lebih tahan lama.

Strength +1,

Attack dan Defense +1]

[Dedric telah menggunakan Vampirism pada troll. Skill baru telah disimpan di slot kosong.

* Skill yang terserap saat ini: ‘Power’ meningkatkan kekuatan target sebesar 20 selama 30 menit.]

Dia menyedot semua darah troll.

Ark sekali lagi melapisi pedangnya dengan racun, dan menyerang para orge.

Ketika Dedric dan Deimos puas dengan hobi mereka, mereka bergabung dengan pertempuran yang segera berakhir.

Setelah dia menyelesaikan masalah, situasinya berakhir dengan lancar.

'Bone collector' mempercepat pertumbuhan statistik Deimos. Dan 'Vampirisme' dari Dedric, memberikan kesempatan bagi Ark untuk menggunakan skill dari berbagai profesi.

Bahkan, jika dia tidak memiliki seorang priest yang bisa menggunakan 'Revival' dan 'Recovery', dia akan bisa mendapatkan berbagai buff dan serangan, untuk digunakan dalam situasi yang berbeda. Yang disayangkan dengan 'Bone Collector' dan 'Vampirism' adalah mereka harus mendapatkannya dari monster.

Dalam beberapa kasus, itu diperoleh sekaligus. Tapi dalam kasus-kasus tertentu, itu dibutuhkan belasan upaya untuk berhasil.

'Jika aku bisa mengendalikannya, maka itu akan menjadi skill dengan pemanfaatan tinggi.'

Jika hasilnya bagus, maka itu adalah hal yang baik. Kemudian, Ark mulai aktif menginvasi lembah. Tujuannya adalah untuk mencapai tempat, cahaya naik di dalam lembah. Namun, di pintu masuk Lembah ada sejumlah besar desa Ogre.

Meskipun dia ingin segera menemukan Sacred Soil, dia tidak akan membuat kesalahan, seperti ketika dia bertarung melawan Steel Maned Gnolls.

“Dedric, bujuk beberapa dari mereka.”

Ark dengan hati-hati mengumpulkan musuh, dengan memikat mereka. Begitu ada strategi, bahkan monster yang paling sulit pun tidak sesulit itu.

Ark melanjutkan dengan tertib, selama 4 jam di dalam lembah.

Hanya ada lebih dari seratus ogre di Pegunungan Argus.

Awalnya, dia naik 90% di level 151, dan sekarang dia naik dua level menjadi 153. Sayangnya, orge itu adalah monster yang tidak menjatuhkan banyak japtem. Sebaliknya, itu memiliki kemungkinan rendah menjatuhkan 'Darah Ogre'. Meskipun bisa digunakan sebagai makanan, sebagai bahan magis, itu bisa dijual seharga 3 gold di toko-toko.

'Aku mengambil 5, sehingga itu adalah 15 gold.'

Dia cukup puas dengan exp dan penghasilan dari 4 jam berburu. Namun, ogre memiliki tingkat regenerasi terburuk di antara monster besar. Begitu para orge di dalam lembah telah dimusnahkan, perlu beberapa hari bagi mereka untuk hidup kembali.

“Sayangnya, aku tidak bisa menahannya. Sekarang, haruskah aku masuk? Dedric memimpin.”

Posting Komentar untuk "ARK_V07E03P02"

Follow Us