Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E03P04

gambar


3. Sacred Soil (4)

“Huck, ah, aku tidak bisa menyerangnya. Itu dikelilingi oleh kulit yang keras, sehingga gigiku bisa patah.”

Tentu saja akan ada pertahanan, di sekitar satu-satunya kelemahan. Dan satu-satunya hal yang bisa menembusnya adalah Dark Blade, yang mengabaikan semua defense. Dia juga bisa menggunakan kekuatan Blade Storm, untuk menghancurkan defense juga.

'Dengan kata lain, aku tidak punya pilihan, selain menyerang langsung!'

Ark menatap Colossus besar dan membuat resolusi tegas.

‘Lagi pula, tidak ada cara untuk melarikan diri. Aku hanya perlu melihatnya sampai akhir! '

"Dedric, alihkan perhatian bajingan itu!"

Ark bergegas menuju Colossus.

-Roaaaaar!

"Di mana kamu melihat? Lawanmu adalah aku!”

Colossus langsung meraih tinjunya, ketika Dedric mengganggunya. Tapi, tinju Colossus akhirnya menabrak tanah. Setelah tanah bergetar, Ark menggunakan kekuatan gelombang kejut, untuk melompat ke kakinya.

'Ini jawaban yang benar. Aku bisa melihat jalannya!’

Ark meraih pohon anggur yang melekat pada Colossus. Dia kemudian mulai memanjat, olahraga rekreasi yang populer di seluruh negeri.

Itu adalah olahraga, di mana orang memanjat dinding batu buatan menggunakan roda gigi dan gagang palsu.

Ketika ayahnya masih hidup, Ark telah menerima pelajaran selama beberapa bulan. Tubuh Colossus sangat mirip panjat tebing buatan. Meskipun dia tidak bisa melihat seluruh tubuh, ada batu dan akar yang ditempatkan secara berkala. Berkat itu, dia bisa meraih akarnya dan naik ke puncak.

‘Aku mungkin lupa sebagian besar dari apa yang aku pelajari, tapi ini adalah permainan. Strength dan agility-ku bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kenyataan. Mungkin, juga dengan peningkatan stamina-ku!'

Diperlukan kekuatan untuk memanjat batu buatan. Tapi, bukan hanya kekuatan yang memungkinkan gerakan itu. Ketika memegang pegangan untuk memindahkan dirinya, dia harus menghitung rute, sehingga dia tidak terdampar di tempat tanpa pegangan.

Ark menggunakan pengalamannya untuk memeriksa, setiap kali dia memanjat tubuh.

-Roaaaaar!

"Cara ini! Ayo, raih ke atas sini!”

Dedric terbang dan mengejek Colossus.

Ketika dia memukul dengan tinjunya, gelombang kejut itu bahkan tidak mengenai Dedric. Sementara dia mencoba merobek batu dan melemparkannya ke Dedric, akurasinya tidak cukup tinggi untuk mengenainya. Sementara itu, Ark sudah mencapai prestasi besar pada pendakiannya.

'Huk huk, 10 meter. Pendakian ini bukan lelucon.'

Meskipun itu adalah permainan, seluruh tubuhnya sepertinya membuat suara berderit.

'Untungnya, sepertinya Colossus telah melupakan kehadiranku. Ngomong-ngomong, aku akan istirahat sejenak, karena aku sudah setengah jalan.’

Ark beristirahat dengan tanaman merambat melilit lengannya.

Pada waktu itu. Atas provokasi Dedric, Colossus dengan kuat menginjak kakinya. Buntut dari pembalasan Colossus sangat besar. Batu-batu mulai berguling dari tebing, sementara getaran besar terjadi di tanah. Pada saat itu, batu yang dipegang Ark untuk keluar dari tubuh Colossus.

"Ugh!"

Ark jatuh ke bawah tubuh Colossus. Setelah jatuh 2 meter, tubuhnya berhenti.

Berkat anggur yang melilit tangannya, dia tidak jatuh ke kematiannya. Namun, dia tidak punya waktu untuk bernapas lega.

“Ini, ini…!”

Ark mengangkat kepalanya. Mata hitam bulat dan kayu, sedang menatap Ark. Karena kulitnya tergores, Colossus memperhatikan kehadiran Ark. Wajah berbatu Colossus bengkok. Lalu, tinju dengan diameter 10 meter, mengayun ke pinggangnya.

Itu adalah situasi di mana Ark tidak bisa menghindarinya!

Dedric menutupi matanya sambil berteriak.

"M-Master!"

Bang bang double bang!

Tiba-tiba ada ledakan di sisi Colossus. Batu dan tanah jatuh seperti kabut. Perlahan-lahan dibersihkan. Namun, Ark tidak bisa dilihat setelah kotoran hilang.

"M-master! Apakah kamu benar-benar mati? Lalu…”

Dedric bergumam bingung, sebelum tiba-tiba tertawa.

“Kekeke, di wajahmu! Kue beras serakah itu sudah mati! Ini adalah hukuman ilahi!"

"Hah, jadi itu perasaanmu yang sebenarnya?"

"Huk, apa, apa? Ini suara Master? "

Dedric ketakutan dan melihat ke bawah. Ark menatap Dedric dengan ganas, di depan tinju Colossus. Hal yang menghubungkannya dengan tinju Colossus… Saw Blade!

Ya tepat sebelum Ark diratakan oleh Colossus, dia secara refleks memanggil Deimos. Kemudian, dia menggunakan transformasi untuk mengubahnya menjadi mata gergaji. Bilah gergaji juga tersedia sebagai pedang cambuk!

Ark telah berhasil mengitari tinju Colossus menggunakan cambuk, dan menghindari pukulannya. Dia mengayunkan cambuk itu seperti Indiana Jones!

Itu sedikit improvisasi pada saat putus asa.

"Benar-benar master! Apakah kamu tidak tahu, jika aku bercanda saat itu? Aku benar-benar percaya, jika Kamu masih hidup, sungguh!”

"Diam, sebelum kamu membuatku lebih marah!"

-Roaaaaar!

Kemudian, Colossus menjerit dan mengangkat tangannya. Dia memukul tebing yang mencoba meratakan Ark.

'Sekarang!'

Ark setelah momen itu. Saat Colossus mengangkat tangannya di atas kepalanya, Ark mengguncang pergelangan tangannya sebelum melepaskan cambuk. Tubuhnya naik dengan momentum, dan terbang ke langit.

Tapi setelah beberapa saat, Ark jatuh berkat kekuatan gravitasi. Dia telah terlempar 10 meter, dan sekarang jatuh dari ketinggian itu. Itu seperti situasi bungee jumping tanpa tali. Bahkan, seseorang tanpa rasa takut ketinggian, akan menjadi pucat dalam ketakutan. Tapi, tidak ada ruang bagi Ark untuk merasa takut.

'Hanya sekali! Aku menggantungkan semuanya pada kesempatan yang satu ini!'

"Snake, satu pedang yang layak!"

Ark meraih pedang Snake meludah dan fokus. Begitu dia terbang ke langit, dia melihat kelemahan yang melekat pada bagian atas kepala Colossus. Itu adalah tempat, di mana cahaya berkumpul bahkan lebih intens!

Ark menahan posisinya di langit dan menggunakan serangan spesialnya.

"Blade Storm… eh?”

Itu terjadi, ketika retakan menyebar seperti jaring laba-laba pada pedang. Colossus merasakan krisis dan tersentak sebelum mundur.

'Pada tingkat ini, Blade Storm akan mencapai tanah kosong sebagai gantinya!'

Namun, ada ledakan hitam yang meningkatkan momentumnya.

"Dedric, dorong punggungku, dan gunakan Dark Dash!"

"Apa itu? Sungguh? Apakah itu perintah Tuan? Apakah Kamu membuat komentar yang tidak relevan?"

"Diam dan cepatlah!"

"Hehehe, oke!"

Dedric mengeluarkan dendamnya, saat menggendongnya. Ark mendorong ke arah tubuh Colossus, tepat saat Blade Storm terjadi. Fragmen pedang yang patah!

Fragmen pedang hitam berputar seperti angin puyuh di atas kepala Colossus. Perisai itu terkoyak. Colossus langsung kehilangan 70% dari HP-nya. Penghalang yang sebelumnya sulit diserang, sekarang rusak.

"Mind's Eye!"

Posting Komentar untuk "ARK_V07E03P04"

Follow Us