Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V08E01P04

gambar


1. Cash Walker (4)

"Aku sudah menangkap barak!"

“Menara Pengawal Timur tersingkir!”

"Kami juga sangat mendominasi pertempuran di pinggiran!"

"Tidak ada lagi kekuatan untuk menghentikan kemajuan kita!"

Berita baik disampaikan.

“Itu adalah pertarungan yang sulit, tapi semua orang telah melakukannya dengan baik.”

Raiden melihat kekuatannya, dengan mata senang. Setelah pertempuran panjang, mereka akhirnya mencapai perhentian terakhir di Silvana.

"Pembela hanya memiliki 300 pasukan tersisa!"

“Oke, akhirnya sudah di depan mata! Semua yang tersisa adalah Hall of Glory! Tanpa ragu, Alan akan siap menghadapi konflik di sana. Kecuali yang masih bertarung, semua pasukan menyerbu Hall of Glory!”

Raiden memasuki kastil dengan memimpin 300 orang. Ark dengan cepat menangkap kesempatan itu, dan memimpin Dark Eden. Berkat Fugetsu jatuh pada godaan Ark untuk bertarung, Dark Eden dapat bergabung dengan pasukan utama tanpa kerusakan.

Tentu saja, Raiden tidak akan berjuang sampai akhir.

Dengan situasi militer yang miring, tempat teraman berada di sebelah Raiden. Jika dia berada di dekat Raiden yang adalah pemimpin Aliansi Hermes, dia bisa menghindari bahaya, sampai saat yang menentukan.

Dia juga akan mendapatkan kesempatan untuk melakukan pukulan terakhir pada Alan.

"Oke. Sekarang, haruskah aku menyaksikan sosok Alan jatuh?"

"Bunuh semua orang yang terlihat!"

Raiden dalam semangat yang bagus, dan pindah ke lantai atas. Dan mereka akhirnya tiba di suatu tempat, yang terhalang oleh pintu besi besar.

Hall of Glory!

Itu adalah ruangan di dalam kastil, yang melambangkan kendali Dewa. Pintu besi yang dipukuli oleh para prajurit dan meriam Ark, segera hancur.

"Alan, tidak ada tempat bagimu untuk lari!"

"Sialan, hentikan mereka!"

Suara putus asa Alan terdengar dari sudut. Kedua kelompok itu bentrok dengan suara dering keras, yang mengguncang ruangan.

Garis pertahanan terakhir Dawn Blade di Hall of Glory berjumlah 250 orang. Mereka juga anggota yang dipilih dari guild dengan keterampilan yang cukup besar. Tapi, Aliansi Hermes memiliki 300 orang. Mereka juga memiliki kekuatan yang luar biasa, berkat para perintis.

“Oh, semangat kemunduran, ubah semuanya menjadi abu. Hell Fire!"

Jewel dan Duke selamat dari pertempuran, dan menggunakan skill AoE. Sebuah pilar api meraung dan bergerak di sekitarnya, sementara puluhan anak panah mengalir deras seperti pancuran.

Karena mage dan priest telah mati, kekuatan dari skill area luas adalah mutlak.

Mengikuti perintah Raiden, para prajurit dengan cepat menyudutkan lawan mereka, dan HP anggota Dawn Blade terus menurun. Namun, segera sihir area luas juga dipanggil dari seseorang di Dawn Blade.

"Wind Blast, Tornado!"

"Kuaaaak!"

Banyak pedang melanda Aliansi Hermes. Player yang memiliki HP rendah runtuh.

"Sheesh, orang-orang ini masih memiliki mage yang tersisa?"

Raiden mengutuk, dan menatap si mage.

Ark secara refleks melihat dan merasa sesaat terengah-engah. Mage terakhir di Dawn Blade… berdiri di samping Alan, adalah elf Lariette.

'Tetap… kamu hidup…'

Saat itu Raiden berteriak.

"Duke, tembak wanita itu!"

Duke dengan cepat memegang posturnya, dan menarik busurnya dengan kencang. Setelah menggunakan sihir area luas, Lariette telah mengekspos tubuhnya!

Itu bukan situasi, di mana dia bisa menghindari keterampilan penembak jitu Duke. Tapi, kenapa?

Ark memahami situasinya dan berlari ke depan, menghalangi pandangan Duke.

"Apa yang kamu lakukan, idiot!"

Duke berteriak pada Ark, dan menembakkan panah. Namun, berkat waktu yang terlambat, panah itu memantul dari perisai Alan.

"Anak bodoh seperti itu…!"

Duke meludah, tapi Ark mengabaikannya untuk memberikan pandangan pahit ke arah Lariette yang bersembunyi di balik tubuh Alan.

'Melakukan hal seperti itu, bahkan setelah Lariette memilih Alan…'

Dia sudah bersama Alan sejak lama. Tapi ketika dia melihatnya membantu Alan di medan perang, dia tidak bisa menahan perasaan tidak enak. Perasaan dikalahkan atau mungkin perasaan pengkhianatan…

Tapi, Ark masih tidak ingin melihatnya mati. Bahkan, ada kesempatan untuk menyerang dengan artileri berkali-kali. Namun, Ark tidak memberikan perintah. Tapi dia tahu, dia tidak bisa mengambil sikap ambigu selamanya.

Sudah 20 menit sejak pertempuran dimulai dan 400 player sudah runtuh di Hall of Glory.

Menggabungkan pasukan yang tersisa dari kedua belah pihak, ada 130 orang yang tersisa.

Hanya 30 dari mereka yang berasal dari Dawn Blade. Jika seseorang melihat peluang, maka mereka akan menyerang Lariette.

Di sisi lain, untuk serangan jarak jauh mereka hanya memiliki Duke dan artileri dari Dark Eden. Karena Ark memblokir Duke, satu-satunya kesempatan adalah artileri Dark Eden. Sekali atau dua kali baik-baik saja. Tapi, jika dia terus melindunginya, maka dia tidak akan bisa berpura-pura tidak tahu lagi.

‘Ya, ini perang. Dia juga tahu itu.'

Ark menghela nafas dan memerintahkan artileri untuk menargetkan Lariette.

Kwa kwa kwa kwang!

Suara keras tiba-tiba datang dari belakang Aliansi Hermes. Ark tersentak dan berbalik dengan ekspresi ngeri. Yang tampaknya adalah para paladin yang datang bergegas dan mengepung Aliansi Hermes ke dalam formasi irisan.

"Apakah mereka…?”

Dia lupa tentang itu. Ketika mereka menghancurkan gerbang depan, 20 pasukan kavaleri yang keluar bersama Alan!

Meskipun beberapa dari mereka telah jatuh dalam kebingungan di luar, masih ada 17 yang tersisa.

"Dia ingin mereka menyerbu kita dari belakang!"

17 paladin bergabung dengan sisa-sisa Dawn Blade, dan menginjak-injak Aliansi Hermes.

"Heh, apa kamu pikir, aku akan memberikan kamar ini kepadamu dengan mudah?"

Wajah Alan dipenuhi dengan keyakinan.

***

 

[Anda telah memperoleh 1 Potion Pemulihan Antara.]

-Ssak…

Snake memeriksa jendela informasi dan menghela nafas. Snake telah berkeliaran di medan perang, dan menjadi tertutup debu dan darah.

'Mungkin, ada beberapa barang berguna yang telah jatuh. Aku hanya percaya padamu, Snake.'

Setelah menerima pesan Ark, Sbaje sudah menghabiskan banyak waktu untuk mencari. Snake mencari mayat dengan sangat bersemangat, untuk menyenangkan Ark. Ketika sesuatu berkilauan, itu melintasi medan perang dengan tekad dan menelannya…

-Ssak, ssak ssak ssak.

Snake mengangkat wajahnya yang lusuh. Wajah Ark melintas di kepalanya.

Snake tahu. Ark memiliki ekspresi bahagia di wajahnya, setiap kali dia melihat uang, belum lagi item-item. Sebenarnya, Snake tidak tahu nilai item, tapi dia bekerja keras untuk mempelajari 'barang apa yang akan menjadi uang' untuk tuannya.

Tapi sejauh ini, tidak memakan apa pun yang berguna. Yang ditelannya hanyalah beberapa potion. Jika Snake kembali seperti ini, maka Ark mungkin akan sangat kecewa.

-Ssak…

Air mata menggenang di mata biru Snake.

'Aku mengandalkanmu Snake.'

Suara Ark terdengar di kepalanya. Tapi, itu tidak memakan barang berharga, yang akan membuat tuan puas.

Mungkin Ark akan berpikir, jika Snake seperti Dedric dan Deimos. Itu akan sangat tidak adil dan menjengkelkan. Itu hanya ingin menyenangkan hati tuan, dengan segala cara yang mungkin… tapi, mengapa itu sangat tidak kompeten? Akhirnya, air mata mengalir di wajah polos Snake.

Tiba-tiba, sebuah jendela pesan muncul di depan Snake.

[Anda telah memanifestasikan kekuatan baru.

Stalking (beginner, Karakteristik Spesies):

Anda telah memperoleh skill baru berkat upayamu dalam mencari sesuatu yang tersembunyi. Lidahmu memiliki kemampuan untuk menghubungkan indera peraba dan penciuman, bersamaan. Dimungkinkan untuk mengidentifikasi segala sesuatu di sekitarmu, menggunakan ujung lidahmu. Dan, Anda bahkan dapat mengidentifikasi ke arah mana harus pergi, jika ada kumpulan target.

Kemampuan ini akan memberikan petunjuk penting untuk melacak barang dan musuh yang tersembunyi.

Anda bisa menemukan semua item dalam jarak 200 meter. Selain itu, Anda dapat menentukan arah gerakan dengan melihat jejak sebelumnya selama 1 jam. Saat level naik, rentang dan waktu pencarian akan meningkat.

Konsumsi mana: 30]

-Ssak?

Mata Snake melebar.

Sebenarnya, menguntit adalah skill yang akan dipelajari oleh Alamone Larva ketika lahir dari induknya. Namun, Snake tumbuh bersama Ark, sehingga tidak memiliki kesempatan itu.

Setelah berkeliaran dari pemiliknya dan menelan item, hewan itu secara alami mempelajari skill. Meskipun jendela informasi seharusnya muncul di depan Ark, Snake terlalu jauh. Snake yang tidak bisa membaca tidak mengerti isinya, tapi rasanya seperti indra yang lebih tajam.

-Swaeek… swaeeeek!

Snake segera menjentikkan lidahnya, dan mencium sesuatu yang masuk akal dari jauh.

Itu bau yang tidak asing, aroma item bernilai uang, yang disukai Ark. Snake segera mengikuti aromanya. Dan setelah beberapa saat, dia menemukan tubuh seorang paladin.

Dengan tubuh yang telah matang, itu adalah salah satu penunggang kavaleri yang telah melecehkan Ark. Snake menjadi marah dan memukuli paladin dengan ekornya. Orang itu pantas mati, karena mengganggu Tuan.

Sebagai pembalasan, Snake merangkak di bawah armor. Seperti yang diharapkan… sarung tangan dimakamkan di mayat itu.

[Anda telah mengakuisisi 'Gauntlet of Glory'.]

-Swaek! Saek saek saek!

Snake menelannya dan segera menjerit. Meskipun hewan itu tidak dapat memverifikasi jendela informasi, tapi hanya dengan melihat, ia mampu merasakan uang secara naluriah. Sekarang, dia dapat mengembalikan harapan tuan.

Snake melihat sekeliling dengan mata serakah, ingin menemukan hal-hal lain. Sayangnya, sarung tangan adalah satu-satunya item di sana. Itu tidak mungkin, jadi Snake akan pindah ke tempat lain.

"Sekarang. Banyak anggota Dawn Blade terbunuh, tapi masih ada harapan. Dalam pertempuran ini, pukulan di punggung, juga bisa mengurangi moral!”

Para paladin tiba-tiba bergegas keluar, dan bergegas ke bagian belakang pasukan yang menyerang.

Snake yang bersembunyi di bawah mayat menjadi khawatir, dan diam-diam mengejar mereka. Knigth lapis baja akan menjatuhkan barang yang cukup bagus. Jika mereka akan bertarung, maka beberapa dari mereka akan mati, dan itu bisa mengambil item.

Dengan kata lain, jika Snake mengikuti mereka, maka ada kesempatan lain untuk mendapatkan barang bagus.

-Saek saek saek…

Ada senyum di mulut Snake… senyum yang akrab. Itu adalah ekspresi yang biasanya terlihat di wajah Ark.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V08E01P04"