Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V08E02P01 Pemenang Akhir?

gambar


2. Pemenang Akhir? (1)

"Heung, bahkan dengan itu hanya akan memperpanjang waktu, sampai kamu kalah. Hancurkan mereka!"

Raiden memimpin pasukan dan bergegas masuk. Meskipun 30 orang meninggal karena serangan mendadak para paladin, Aliansi Hermes masih memiliki sekitar 100 orang.

Di sisi lain, dengan para paladin, koalisi Dawn Blade hanya memiliki 50 orang. Perbedaannya dua kali lipat. Selain itu, damage dari paladin tidak begitu kuat. Saat menunggang kuda di luar kastil, serangan mereka menghasilkan kerusakan besar pada para mage.

Tapi, kebanyakan player yang berkumpul di Hall of Glory adalah player dengan pertahanan tinggi. Tidak mudah untuk menyakiti mereka. Tidak, karena mereka memiliki pasukan dua kali lebih banyak, maka masih ada perbedaan besar.

“Ark, sekarang saatnya untuk tahap terakhir. Ayo pergi!"

Ark berdiri di depan Jjak-tung, dan berkata.

“Tidak, tolong tunggu sebentar.”

Dalam situasi ini, jelas jika Aliansi Hermes memiliki keuntungan luar biasa. Tapi…

"Apa-apaan ini?"

Ark memandang Alan dengan aneh. Alan jelas terlihat gelisah sebelumnya. Tapi ketika para paladin muncul, dia segera berubah. Dia hanya duduk dan menyaksikan serangan Aliansi Hermes, dengan wajah santai. Itu seperti rasa halus dari provokasi yang datang darinya…!

Ark segera bisa mengkonfirmasi perasaan tak menyenangkan itu.

"Bunuh musuh dengan kekuatan Dewa, Divine Field!"

Saat kedua pasukan akan saling menabrak, Alan menggunakan sihir area yang luas. Cahaya biru menyebar seperti gelombang di sepanjang lantai. Tapi, para prajurit dari Aliansi Hermes tidak memperhatikan.

Skill milik Saint Knight Alan cukup terkenal. Itu wajar karena Alan terkenal.

Di antara mereka, Divine Magic yang hanya mengerahkan kekuatan mematikan pada undead. Namun, untuk monster dan player normal, itu bukan skill yang menakutkan. Jika itu damage yang diterima dari jarak jauh, maka itu akan menangani paling banyak 70 damage.

Itu seperti menggelitik para warrior dengan HP sekitar 3.000 poin.

"Abaikan saja!"

"Heh, dia mungkin ingin menyimpankan mana… karena itu, dia menggunakan skill ini?"

"Beruntung, kita berhasil memojokkan Saint Knight Alan ke sudut.”

Para prajurit mendengus dan tertawa. Namun, tidak butuh waktu lama sampai berubah menjadi menjerit.

"Divine Field!"

Armor para knight tiba-tiba menjadi putih dan merah panas pada saat yang sama, saat mantra itu dinyanyikan. Lantainya menjadi sangat panas, sehingga menjadi biru.

Termasuk Alan, itu 18 orang! Divine Field tumpang tindih 18 kali. Sihir AoE menangani 1.000 damage!

"Keuahahak!"

Para prajurit yang ganas menyadari HP mereka berkurang setengah, saat mereka terbungkus dalam api biru. Para prajurit yang nyaris keluar dari jangkauan, dengan cepat mengeluarkan potion untuk pulih dari damage luar biasa.

Kata-kata terkejut muncul dari mulut Raiden.

"Apa, apa? Bukankah Divine Field adalah skill khusus Saint Knight?”

"J-Jadi… orang-orang ini semua adalah Saint Knight?"

"Tidak mungkin!"

Teriakan kaget dan kesedihan, meledak dari Aliansi Hermes.  Dan Raiden dengan kasar menggelengkan kepalanya.

"Itu tidak mungkin. Saint Knight adalah profesi tersembunyi. Tidak mungkin mengubah profesi dengan mudah!”

"Ya, mereka pasti menggunakan sihir lain untuk menipu!"

“Divine Field telah lama cooldown.”

"Itu pasti perjuangan yang putus asa terakhir. Jangan takut untuk menyerang!"

 

Para prajurit mengayunkan senjata mereka, dan berlari maju lagi. Kemudian, Alan tersenyum dan bergumam dengan dingin.

“Ini tentu merupakan perjuangan putus asa terakhir. Tapi, perjuangan terakhir itu bukanlah sesuatu yang sepele. Defense Aura, Elemental Aura, dan Army Power!”

Dia tumpang tindih 3 skill khusus Saint Knight!

Alan meningkatkan defense, strength, dan Agility-nya, serta meningkatkan willpower dan HP total sebesar 20%. Skill Saint Knight terkuat dalam kelompok! Tapi, karena ada pasukan 2 kali lebih banyak, itu tidak akan membuat banyak perbedaan.

Tidak, itu tidak mungkin. Namun….

"Defense Aura, Elemental Aura, dan Army Power!"

Sekali lagi, armor knight bersinar, sehingga mereka menggunakan skill yang sama?

Pada saat yang sama, aura tumpang tindih 18 kali. Itu adalah peningkatan besar dalam defense dan HP!

Bahkan serangan dari perintis level 180, tidak dapat mengenai dengan benar. Selain itu, HP-nya meningkat sedemikian rupa, sehingga bahkan tidak tampak berkurang. Karena mereka tidak dapat mengenai mereka, para prajurit berlarian menyerang anggota lainnya, sambil menghindari Alan dan para knight.

“Ayo, hanya ada 40 menit lagi.”

Alan berkata dengan nada santai, sambil memandang ke luar jendela. Di bukit yang jauh, jam pasir yang menandai batas waktu pengepungan, sudah mencapai dasar. Alan hanya perlu bertahan selama 40 menit lagi. Jika tidak ada yang menduduki takhta, maka pengepungan akan gagal.

"Semua orang mulai menembak sekaligus!"

Setelah melihat situasinya, Ark memerintahkan pemboman untuk memulai. Namun, serangan itu diblokir oleh perisai knight.

…Itu benar-benar tak tertembus!

“Apa, ada apa dengan orang-orang konyol ini…!”

Wajah Raiden menjadi gelap. Karena para knight melindungi Alan dan tahta, dalam formasi melingkar. Maka, tidak ada cara untuk mengaksesnya. Juga, damage dealer seperti mage atau assassin semuanya mati beberapa waktu lalu, berkat pertahanan mereka yang rendah.

Dalam situasi ini, dia tidak tahu apakah mereka bisa melewati dinding pertahanan knight, dalam batas waktu. Tidak, jika mereka mencoba menyerang dengan kekuatan. Maka, mereka mungkin akan dimusnahkan.

“Sial, tidak ada banyak waktu tersisa…!”

Bibir Raiden mengering, saat melihat pasir yang jatuh. Ark juga tidak sabar. Dia pikir itu sudah berakhir. Jadi, apa yang terjadi dengan belokan yang absurd, pada saat terakhir? J

ika pengepungan ini gagal seperti ini. Maka, semua upayanya akan sia-sia. Sid akan membusuk di penjara dan dia tidak akan bisa mendapatkan 5.000 gold-nya kembali. Tapi, apakah hanya itu saja?

Potion dan biaya perbaikan yang akan diterimanya dari Raiden akan lenyap. Kerusakannya akan menjadi ribuan gold…!

Itu seperti hukuman mati untuk Ark.

"Bahkan jika aku mati, aku harus membuat pengepungan berhasil!"

Itu terjadi, ketika Ark mulai gelisah.

-Saek saek saek?

Dia mendengar suara yang akrab di kakinya. Ketika Ark menundukkan kepalanya, Snake segera naik dan menggosok wajahnya.

'Eh? Mengapa Snake ada di sini?'

Ark segera memiliki pemikiran aneh di kepalanya. Sementara pesona Snake selalu membuat Ark tertawa, sekarang bukan saatnya Snake bermain. Namun, setiap kali Snake mengusap tubuhnya melawan Ark. Itu berarti, dia memiliki sesuatu untuk dimuntahkan. Dan itu akan menggerakkan kepalanya dari sisi ke sisi, seolah meminta pujian.

'Ah, begitulah penampilan Snake, ketika dia telah mengumpulkan sesuatu yang akan aku puji. Kemudian…'

Ark mengambil napas dalam-dalam, dan mengambil item itu. Setelah melihat jendela informasi, dia merasa segar dan penuh ide.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V08E02P01 Pemenang Akhir?"