Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V08E04P01 Sampai jumpa lagi, Silvana!

gambar


4. Sampai jumpa lagi, Silvana! (1)

Retak!

Pintunya pecah dengan suara keras. Beberapa knight dan tentara tiba-tiba datang melalui pintu. Priest yang berdoa bangun, dengan ekspresi terkejut.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Apakah kamu tidak tahu di mana ini?"

"Diam!"

Para knight melirik para prajurit, dan mendorong Priest keluar. Para prajurit mengangkat ember dengan bau aneh, dan menuangkannya di atas patung. Wajah patung itu langsung berubah, menjadi seperti burung gagak.

"Ankh, dewa kematian!"

Knight itu berseru dan mengeluarkan pedangnya.

“Tidak perlu melihat lagi. Tangkap semua yang jahat! Jika mereka menjadi pemberontak, maka bunuhlah mereka!”

Keributan terus-menerus terjadi. Para Priest mulai menentang, memaksa para prajurit untuk menarik pedang mereka. Dan, perkelahian yang berantakan tiba-tiba terjadi. Itu tidak terbatas pada ruangan itu.

Di seluruh katedral, pemandangan yang sama terjadi di kuil-kuil yang menyembah Asyeosu. Namun, dalam situasi ini, para prajurit sudah benar-benar mengelilingi kuil. Para Priest segera menyerah, dan tentara mengikat mereka.

"Kamar ini milik Uskup Agung Asyeosu!"

Para prajurit yang sedang membersihkan lantai atas kuil itu, terjun ke dalam ruangan. Namun, Uskup Agung tidak ada di ruangan itu. Dia telah merasakan keributan dan melarikan diri.

“Sial…. dia tidak mungkin bisa lari jauh. Kirim tentara ke setiap pintu keluar, dan halangi jalan keluarnya!”

"Aku mengerti!"

Para prajurit melarikan diri dengan tergesa-gesa. Tentara dari Kerajaan Schudenberg menyerbu kuil Asyeosu!

Mereka menemukan tempat pertemuan rahasia, untuk menyembah Ankh di dalam katedral. Setelah mencari dan menyita dokumen, mereka menemukan penyimpangan dengan gereja Asyeosu.

Sayangnya, Uskup Agung dan beberapa Priest senior telah melarikan diri sebelumnya. Tapi, gereja Asyeosu masih dihancurkan. Mempertimbangkan dampak pada kerajaan, mereka tidak mengungkapkan rincian lebih lanjut.

Dengan demikian, gereja Asyeosu dengan diam-diam menghilang ke kedalaman buku-buku sejarah. Sementara, seorang merchant hobbit yang dipenjara seumur hidup di dungeon katedral, dilepaskan.

“Uh, mataku yang sakit…!”

Hobbit itu mengerutkan kening, pada sinar matahari yang menyakitkan. Tidak lain, itu adalah Sid yang menghabiskan waktu satu bulan di penjara.

"Aku ingin tahu, mengapa aku dibebaskan?"

Sid tidak tahu, apa yang telah berubah. Hari-harinya di penjara mulai seperti biasa, sampai seorang tentara tiba-tiba mendekat dan bertanya.

"Apakah kamu Sid?"

"Ya? Ya, tapi mengapa? "

“Kamu telah dibebaskan dari penjara.”

Para prajurit baru saja melepaskan Sid, tanpa pemberitahuan. Dia tidak tahu apa yang terjadi hari ini, tapi Sid tidak mau mempertanyakannya.

“Ngomong-ngomong, aku sekarang bisa memainkan game lagi. Aku tidak akan pernah mendekati Katedral lagi!”

Sid dengan cepat meninggalkan Katedral yang membosankan itu. Tapi, beberapa menit setelah Sid memperoleh kebebasan yang berharga, wajahnya menjadi gelap. Itu karena, dia telah menemukan surat dari Ark di kotak suratnya.

[Apakah kamu sudah pergi? Silakan datang ke kastil Silvana di Nagaran segera!

Meskipun aku berhasil mendapatkan kembali 5.000 gold yang disita, tidak ada cara untuk mendapatkan 3.000 gold yang kamu hilangkan dari ‘penipuan’.]

Dalam situasi seperti itu, Ark tidak berniat membiarkan makanannya pergi. Hobbit malang itu sekali lagi pergi dari mulut macan, ke dalam perangkap serigala.

'Karena surat itu ditulis oleh Ark-nim… tidak mungkin untuk tidak pergi…'

Sid menghela nafas dan menuju Nagaran.

'Bagaimana kehidupan game-ku menjadi seperti ini?'

***

 

…Raja mengucapkan selamat kepadanya, setelah mendengarkan situasi. Tapi, masih ada sisa-sisa kelompok sosial. Gereja Asyeosu telah mengumpulkan banyak kekuatan sosial. Jadi, jika itu diumumkan. Maka, kebingungan akan menyebar ke seluruh benua. Jadi, dia harus menunggu izin Raja untuk mengungkapkan rahasia itu.

Setelah situasi politik tenang, maka dia akan memiliki kesempatan.

'Huhuhu, oke... Alan dan Katedral sudah ditangani.'

Tiba-tiba ada senyum hangat di mulut Ark. Ya, itu tidak perlu dijelaskan sekali lagi. Tapi, Ark ada di belakang kejatuhan gereja.

Ark mengumpulkan potongan-potongan Memory Crystal dari dungeon dan langsung menuju ke Young Lord Jackson. Dia menyampaikan apa yang ia temukan, dengan Memory Crystal sebagai bukti.

Setelah itu, semua berkembang pesat. Young Lord menyadari beratnya masalah, Raja mengerahkan pasukannya dan kuil Asyeosu digerebek.

Tentu saja, kehancuran Asyeosu tidak terkait dengan Alan dan Sid. Namun, Ark telah mendapatkan banyak pengakuan dari situasinya, dan Sid dibebaskan dari penjara berdasarkan kata-katanya.

Apalagi, Sid dipenjara karena alasan ambigu oleh gereja Asyeosu di tempat pertama. Jadi, dia dibebaskan, setelah tuduhan ditinjau… Tapi yang membuat Ark lebih ceria adalah, situasi di sekitar Alan.

Paus mengiriminya laporan dari Raja.

[Menilai dari situasinya, aku pikir ada kesepakatan rahasia antara Alan dan gereja Asyeosu sehubungan dengan Sid, seperti yang Kamu klaim. Informasi para knight yang disita dari kuil, adalah buktinya.

Alan jelas tahu kebenaran di balik gereja, dan menyembunyikannya. Sayangnya, tidak ada cara untuk membuktikan jika dia ada hubungannya, dengan apa yang terjadi pada Sid. Tapi, dia tidak bisa lepas dari tuduhan berkonspirasi dengan gereja.

Pengaturan telah dibuat untuk kejatuhan Alan. Karena aku harus menyembunyikan isinya, tuduhan publik adalah, jika dia membuat guild hantu di Nagaran dan menipu Raja-Raja Tiga Kerajaan. Begitu dia tertangkap, maka akan ada hukuman besar.]

‘Sekarang, dia tidak punya kesempatan. '

Kejahatan bersosialisasi dengan gereja disembunyikan. Sebaliknya, dosanya adalah menipu para raja dengan menggunakan guild hantu. Berkat itu, dalam semalam, Alan berubah dari Lord, menjadi buron.

Ketua guild dituduh melakukan kejahatan, sehingga guild Dawn Blade juga dibubarkan. Alan telah kehilangan semua kekuatan, dan seluruh basis dukungannya.

Tapi, apakah hanya itu saja? Karena dia adalah buronan, maka dia bahkan tidak bisa berburu dengan baik. Jika sampai tingkat ini, maka Alan sudah berakhir. Selain itu, hal yang sama berlaku untuk Andel yang mengandalkan Alan.

'Kamu seharusnya tidak bertengkar denganku.'

Ark merasa segar, saat memikirkan kejatuhan mereka. Tapi, itu hanya awal. Moto Ark adalah menginjak mereka lagi dan lagi, sampai mereka menjadi sampah.

'Meskipun kesimpulannya adalah aku menang, Alan masih memiliki 3.000 gold-ku. Aku tidak akan senang, jika berakhir seperti ini. Karena kejahatannya mencuri uangku, menggunakan Lariette dan membunuh Roco. Aku tidak akan senang, sampai aku membunuhnya, setidaknya tiga atau empat kali!'

Begitu dia mengambil keputusan, Ark lebih gigih daripada orang lain.

“Kami memiliki pemikiran yang sama. Kami tidak akan puas dengan ini.”

JusticeMan dan anggota rehabilitasi mengangguk.

"Biaya pengobatan Park So-mi… oh, dendam 3.000 gold sangat dalam!"

"Beraninya dia membunuh Roco imut kita, tepat di depan kita…!"

“Bukan itu masalahnya. Alan menggunakan seorang wanita sebagai perisai…! Aku harus memastikan orang seperti itu, tidak menginjakkan kaki ke New World lagi.”

Roco menggeram dengan ganas. Ark yang telah mendengarkan dalam diam, akhirnya berkata.

“Masalahnya adalah, tidak ada cara untuk mengetahui lokasi Alan. Ketika Alan adalah Lord, kastil adalah titik kebangkitannya. Karena kita sudah merebut kastil, dia akan bangkit di lokasi sebelum kastil. Tapi, kita tidak bisa pergi keluar dan mencari 1 - 2 desa di sekitarnya. Dan Alan mungkin tidak akan bepergian sama seperti sebelumnya.”

“Waktunya telah tiba, untuk menunjukkan keahlianku.”

Pada saat itu, Hae Gyeol-sa tersenyum dan memotong.

"Apakah kamu tidak tahu, aku seorang profesional dalam menemukan orang?"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V08E04P01 Sampai jumpa lagi, Silvana!"