Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_018

gambar


BAE_018

Chapter 18

‘Rasanya aneh, aku merasa lebih gugup sekarang…’

Bertemu keluarganya, lebih ia rindukan dari ketika dia pertama kali ditunjuk seorang raja, di tengah-tengah orang-orang paling berkuasa di dunia.

“Wah… mari kita lakukan ini Sylvie.”

“Kyu,” jawabnya,

Kegembiraan tuannya, menyebar padanya.

Suara membosankan dari logam yang berdering pada logam lain, terdengar sangat keras.

Tanpa diduga, dia bisa mendengar suara ketipak-ketipak samar, diikuti oleh suara kekanak-kanakan.

“Aku datang!”

Seorang pelayan membuka pintu, bersama seorang gadis kecil. Segera setelah melihatnya, gadis itu bersembunyi di belakang pelayan.

Pelayan itu menatap Art dengan rasa ingin tahu, jelas terkejut melihat seorang anak berusia delapan tahun, mengetuk pintu rumah bangsawan.

“Ahem, senang bertemu denganmu. Namaku Arthur Leywin. Aku diberitahu jika keluargaku saat ini tinggal di rumah ini. Apakah kamu keberatan, jika Aku berbicara dengan mereka?”

Dia membungkuk sedikit, Sylvie mengayun-ayunkan ekor di kepalanya.

Bahkan sebelum pelayan yang kebingungan itu bisa menjawab, dia mendengar suara yang terlalu familiar di latar belakang.

“Eleanor Leywin! Ini dia! Kamu harus berhenti berlari ke pintu depan, setiap kali seseorang…”

Suara itu berhenti di tengah kalimat, dan menjatuhkan semangkuk kecil makanan yang tampaknya menjadi makanan untuk…

‘Adikku.’

Dia melihat ke bawah, untuk melihat gadis dengan mata coklat yang menyilaukan, menatapnya dengan rasa ingin tahu yang tak bersalah. Rambutnya yang abu kecokelatan, berkilau dengan kualitas yang jauh lebih cantik daripada rambut Ayahnya. Tapi, dia tahu, dari siapa gadis kecil itu mendapatkan warna itu. Rambutnya diikat menjadi dua kuncir di sisi kepalanya, di atas telinganya.

Art berjuang untuk mengalihkan pandangan dari adik perempuannya, dan berbalik menghadap ibunya.

Penglihatannya menjadi kabur, ketika air mata memenuhi matanya. Dia mengatakan, satu hal yang ia tahu, kalimat yang sedang menunggu untuk mendengar.

“H-hai Bu. Aku di rumah.”

Dia memberi tanda gelombang kecil, canggung, tak tahu harus berbuat apa, jika ibunya tak bisa mengenalinya.

Untungnya, ketakutannya tak menjadi kenyataan, dan Ibunya berlari ke arahnya dengan kecepatan yang lebih cepat dari Kakek Virion, tapi itu mungkin saja karena penglihatannya yang buram.

“Ya ampun! Arthur!!”

Alice tiba di depan putranya dan jatuh berlutut, lengannya melingkari pinggang Art, mencengkeram dengan seluruh kekuatannya, takut anaknya akan menghilang lagi, jika dia melepaskannya.

“Kamu masih hidup! Suara itu… Aku tahu itu kamu! * Menghirup * Kamu kembali sekarang! Ya, kamu di rumah sekarang. Arthur, bayiku!”

Hanya kalimat itu yang berhasil dia gagalkan, sebelum menangis.

Dia bahkan tak bisa mengatur kalimat lengkap, sebelum menutup bibirnya dengan kuat untuk menahan isak tangisnya.

Mau tak mau, Art berpikir ketika kepalanya terkubur di pundak ibunya: ‘kamu bisa menjadi tiran yang kuat dan abadi, tapi ketika kamu berada di depan orang yang kamu cintai, kemampuan mengendalikan emosi, mengkhianatimu.’

Alice terus mengulangi kalimat-kalimat setengah berdeguk, ‘jika dia masih hidup, jika dia ada di rumah, dan jika dia tak akan pergi lagi.’

Art penuh emosi. Dia senang, jika dia kembali dan hidup, dia marah karena tak bisa kembali lebih cepat. Dia sedih, jika dia harus berada jauh dari mereka, dan betapa sulit semua pada baginya, saat yang sama.

Pada satu titik, Eleanor berjalan ke arah mereka dan mulai menepuk punggung Ibu.

“Mama. Di sana, di sana. Jangan menangis.” Tapi setelah tak berhasil menghiburnya, dia mulai menangis juga.

“Arthur!”

Alice menoleh, wajahnya masih basah oleh air mata, untuk melihat di luar sosok berlari.

Ayahnya basah kuyup. Pelayan itu memberitahunya, jika putranya kembali.

Dia tak berhenti, ketika mencapai mereka. Dia hanya berlutut, memeluk mereka semua. Semuanya hampir terguling.

“Arthur! Putraku! Lihat seberapa besar dirimu. Ya Tuhan! Kamu kembali, kamu kembali!”

Ayahnya menangkupkan kepala Art ke tangannya, untuk melihat wajahnya dengan lebih baik. Dia menatap sambil meletakkan tangannya yang besar di belakang kepalanya, membawa dahi Art menyentuh tangannya.

Reuni keluarga kecil mereka berlanjut. Ibunya terisak-isak tak terkendali, memeluk Art, dan adik perempuannya yang tak sadar menangis bersamanya. Ketika ayahnya dan Art hanya saling memandang dengan air mata berlinang, mereka semua senang, jika akhirnya kembali bersama.

Akhirnya, mereka semua berhasil tenang.

Mereka duduk di sofa, ibunya tepat di samping, dengan Eleanor di pangkuannya. Ayah sedang duduk di kursi yang ditariknya ke atas, menghadap ke arah putranya, kedua sikunya di atas lutut, ketika dia membungkuk ke depan. Ibu memegangi tanga Art dan masih menangis, setiap kali dia melihat wajahnya.

“Apakah kamu baik-baik saja sekarang? Apakah kamu setidaknya makan tiga kali sehari? Kamu tidur sambil berpakaian hangat setiap hari kan? Oh sayang. Lihat betapa besarnya kamu sekarang.” Air mata keluar dari matanya, ketika Alice menyipit dan tersenyum.

Dia membelai rambut putranya, saat dia menanamkan ciuman lembut di mahkota kepalanya.

“Syukurlah kamu sudah kembali. Aku sangat senang,” bisiknya, suaranya masih bergetar.

Eleanor memandang dengan penuh rasa ingin tahu padanya dan Sylvie. Sementara, bayi naga itu duduk di sebelahnya dengan penuh perhatian, mengamati ketiga manusia yang tak dikenal.

Reynold menatap Sylvie dengan ekspresi ingin tahu, tapi dia tak menyebutkannya. Memalingkan pandangannya pada Art, matanya melunak, dan dia terus menggelengkan kepalanya, mengulangi betapa besar putrinya sekarang.

Pasti perasaannya yang cukup memuaskan, namun menyedihkan bagi orangtua, untuk melihat seberapa besar putranya, tapi mereka tak berada di sana bersamanya sepanjang waktu, untuk menyaksikannya.

“Ellie, katakan halo kepada kakakmu. Dia pergi untuk sementara waktu, tapi dia akan tinggal bersama kita mulai sekarang. Ayo, katakan ‘halo’.” Alice dengan lembut mendesak adiknya.

“Saudara?” Dia memiringkan kepalanya.

Mengingatkan Art pada Sylvie yang bingung.

Ellie menangkupkan tangan di telinga Alicem dan membisikkan sesuatu yang tak terdengar.

“Haha, kakak laki-laki itu. Yang selalu aku ceritakan. Dia orangnya.”

Mata Art mulai berbinar, ketika dia melihat Ellie ke arahnya. Dia tak bisa menahan diri, tapi sekarang bertanya-tanya, cerita apa yang diceritakan Ibu kepadanya.

“Hai, Kakak!”

Dia berseri-seri, melambaikan kedua tangan kecilnya ke arah Art.

“Halo Eleanor. Senang bertemu denganmu… aku kakakmu,”

Dia tertawa, menepuk kepala Ellie sebagai tanggapan.

Ayah berbicara sekarang.

“Arthur, kami sangat terpukul setelah kejadian itu, dan kami hampir tak percaya, ketika kamu berkomunikasi dengan kami, melalui kepala kami. Katakan padaku, bagaimana kamu selamat dari jurang itu?”

Butuh beberapa saat bagi Art untuk menjelaskan semuanya dari awal. Dia menyembunyikan beberapa informasi yang ia pikir mungkin tak baik untuk memberitahu mereka lebih dulu. Dia menjelaskan kepada mereka, jika dia secara tak sadar membungkus dirinya dalam lapisan pelindung mana, dan dia cukup beruntung untuk menabrak banyak cabang di tebing, sebelum mendarat di sungai.

Dari sana, dia memberi tahu mereka, tentang pertemuan dengan Tess dan bagaimana dia hampir diculik. Setelah menyelamatkannya, elf itu membawanya ke Kerajaan elf dan tinggal di sana.

“Kamu mengatakan sesuatu tentang penyakit yang membuatmu tak kembali lebih cepat. Ada apa dengan semua itu? Apakah kamu sudah sembuh sekarang?”

Ibunya menimpali, ekspresi khawatir di wajahnya.

Sambil menggelengkan kepala, Art menjelaskan,

“Kamu tak perlu khawatir tentang itu lagi. Aku rasa, ada semacam ketidak-stabilan di inti mana, yang membuatku jadi punya rasa sakit. Awalnya sangat buruk, tapi untungnya, ada adalah seorang tetua yang tahu cara menyembuhkannya. Prosesnya lambat, tapi dia meyakinkanku, jika itu tak mengancam, jika diperlakukan secara konsisten.”

Kelegaan menggantikan ekspresi khawatir sebelumnya, dan Reynold dengan tenang menepuk kepalanya lagi.

“Jadi, bagaimana dengan teman kecilmu ini?” Ayahnya hanya tertawa kecil, akhirnya memperhatikan Sylvie.

“Haha, saat Aku bepergian, Aku tersandung ke dalam sarang mana beast. Itu hanya ada induknya, dan dia terluka parah. Setelah Aku di sana, dia meninggal. Ketika Aku melihat sekeliling, sepertinya dia menjaga sesuatu. Jadi, dia mengambilnya dengan berpikir itu adalah sesuatu yang berharga, tapi Aku tak tahu, jika itu telur. Dia menetas hanya beberapa bulan yang lalu, jadi dia masih bayi. Katakan hie, Sylvie.”

Dia mengangkatnya, memegangi tubuhnya, sehingga anggota tubuhnya menjuntai seperti anak kucing.

“Kyu…!”

Hewan itu mendengkur, seolah menyapa semua orang.

Art tak benar-benar mengatakan kebohongan keluarganya, ketika dia mengatakan ini. Tapi, dia sudah berjanji pada dirinya sendiri, untuk menceritakan semuanya kepada mereka, ketika dia lebih tua dan lebih mampu.

Dia kemudian meminta untuk memperbarui cerita tentang semua yang terjadi pada mereka, setelah mereka berpisah. Satu-satunya hal yang dapat ia katakan, dari melihat mereka melalui ramalan air pertama kali adalah, jika mereka tinggal di Xyrus, tapi tak lebih dari itu. jadi, dia sangat ingin tahu.

Setelah Ayah menjelaskan apa yang terjadi sejak itu, ibu juga ikut.

“Itu benar! Keluarga Helstea telah melakukan perjalanan, tapi mereka seharusnya tiba kembali hari ini. Mereka akan sangat terkejut, ketika mereka melihatmu, Art!”

Dia berbalik menghadap ibunya.

‘Dia tak banyak berubah, sejak terakhir kali aku melihatnya.’

Satu-satunya hal yang ia perhatikan adalah, jika ibunya kehilangan sedikit berat badan dan sedikit pucat di kulit. Hatinya sakit, karena dia tahu, ini disebabkan oleh stres dan depresi setelah kehilangan putranya. Tubuh ayah sebenarnya jauh lebih berotot sekarang. Ditambah dengan janggutnya, dia terlihat jauh lebih kasar daripada sebelumnya. Dia kira, bekerja sebagai instruktur untuk penjaga Rumah Lelang Helstea, juga membuatnya bugar.

“Ayah. Apa warna inti mana-mu sekarang?”

Dia bertanya, sementara Sylvie membuat kembali di atas kepalanya, ekor mendesis puas.

Seringai percaya diri muncul dari wajahnya, ketika reynold dengan bangga menjawab,

“Ayahmu menerobos dari panggung merah terang beberapa tahun yang lalu, dan merupakan tingkat oranye gelap.”

Art mengangkat alisnya karena terkejut. Pada usia awal tiga puluhan, ayahnya melakukan cukup baik untuk dirinya sendiri. Rata-rata augmenter yang tak bersekolah, biasanya berhenti pada tahap merah terang, mungkin oranye gelap jika mereka beruntung.

Tentu saja berbeda bagi para elit, yang memiliki garis keturunan yang jauh lebih murni dan memiliki akses ke sumber daya yang lebih baik. Tapi, untuk augmenter standar, ayahnya baik-baik saja.

Dia kemudian bertanya kepada putranya, sambil membungkuk,

“Aku yakin, kamu hanya bertanya kepadaku, ketika kamu dapat menyombongkan diri. Mari kita dengarkan, tahap apa kamu sekarang?”

Sambil menggaruk pipi, Art bergumam, “merah terang.”

Ayahnya sudah condong ke depan di kursinya, tapi setelah mendengar itu, dia terhuyung sepenuhnya dari kursinya. Bahkan ibunya terkesiap kaget.

“Sial!” seru reynold.

“Dia!” Eleanor menggema, menertawakan ayahnya yang jatuh.

“Sayang! Apa yang Aku katakan, tentang kutukan di depan Ellie?” Ibu menegur, sambil menutup telinga adik kecil itu.

“Haha Maaf. Maaf! Ellie tak mendengarkan apa yang baru saja dikatakan ayah.”

Dia lalu berbalik pada Art.

“Putraku masih jenius yang sama, seperti dulu. Ayolah. Pergilah spairing cepat dengan orang tuamu ini.” Ayah menyeringai mengancam, sambil menggenggam Pundaknya.

“Sayang! Dia baru saja pulang! Biarkan dia istirahat.” Ibu menariknya kembali.

“Tak apa-apa, Bu.”

Art dengan lembut meletakkan tangan di atas tangan ibunya, memberinya senyuman yang meyakinkan.

“Laki-laki! Selalu berusaha bertarung! Benar kan, Ellie?” Ibu menggelengkan kepalanya tanpa daya.

“Papa dan Kakak!” Gema Ellie, berusaha meniru ekspresi ibu.

Ayah dan Art tertawa kali ini.

‘Sangat menyenangkan bisa kembali.’

Mereka semua bangun untuk pindah ke halaman belakang, ketika dia mendengar pintu terbuka.

“Rey! Aku baru saja mendengar putramu hidup. Apa yang terjadi?”

Art melihat seorang pria kurus dengan kacamata dan rambut terbelah, dalam setelan yang berkeringat. Dan dengan apa yang dia anggap sebagai istri dan putrinya, berlari di belakangnya.

“Vincent, semuanya! Aku ingin kamu bertemu dengan putraku, Arthur! Aku mendukung Vince, Haha!”

Ayah melingkarkan lengan di bahu pria itu.

“Arthur, ini Vincent, teman lamakum dan orang yang sekarang menjadi bosku. Ini rumahnya, jadi perkenalkan dirimu, sebelum kita mulai merusak rumahnya,” dia menyeringai lebar.

Sambil membungkuk ke sudut sembilan puluh derajat, Art memperkenalkan diri.

“Senang bertemu denganmu. Namaku Arthur Leywin. Aku tak yakin apa yang keluargaku katakan tentang diriku, tapi Aku sudah menghubungi mereka beberapa waktu yang lalu. Aku juga orang yang menyuruh mereka untuk tak memberi tahu siapa pun, sampai Aku kembali. Jadi, Aku minta maaf atas kebingungannya. Terima kasih telah menjaga keluargdia selama ini.”

‘Pria ini adalah orang yang menampung keluargaku di masa tersulit mereka.’

Sejauh yang ia ketahui, dia berutang budi pada Vincent dan keluarganya.

“Y-yeah, Ini benar-benar tak masalah. Aku senang kamu hidup dan aman.” Dia menyesuaikan kacamatanya, seolah memastikan dia benar-benar berbicara kepada anak berusia delapan tahun.

“Temui istriku, Tabitha, dan putriku, Lilia,” lanjutnya, mendorong mereka ke depan, sehingga mereka berada di depannya.

“Senang bertemu denganmu, Nyonya, Lilia,” dia membungkuk lagi, Sylvie memperkenalkan dirinya juga dengan “Kyu!”

Tabitha memberikan senyum ramah sebagai tanggapan.

“Senang memilikimu di rumah kami, Arthur. Katakan hai, Lilia! Arthur seusiamu, jadi jangan malu-malu.”

Gadis bernama Lilia berbicara, menunjuk dengan ragu-ragu pada makhluk di kepala Art.

“A-apa itu! Lucu sekali.”

“Ini bayi mana beast yang terikat denganku. Namanya Sylvie. Sylvie, turun dan bilang halo.”

Sylvie melompat dari kepalanya dan menggerang Lilia.

“Ya ampun!” Lilia menjerit.

“Rey, apa maksudmu dengan merusak rumahku?”

Vincent bertanya, setelah mengalihkan pandangannya dari Sylvie.

“Kami sedang dalam perjalanan menuju halaman belakang. Arthur dan Aku akan bertanding. Mau ikut?” Dia terkekeh.

Vincent menggerutu tak percaya,

“A-apa? Apakah kamu serius? Putramu baru saja pulang dan kamu ingin melawannya? Lagipula, putramu tak boleh lebih dari delapan tahun. Untuk apa kamu akan bertarung dengannya?”

“Jangan samakan anakku seumuran denganmu! Dia sudah menjadi augmenter dengan merah terang!”

Reynold mendengus bangga, membusungkan dadanya.

Vincent hanya menggelengkan kepalanya. “Jangan konyol, Rey. Putramu yang berumur delapan tahun sudah bangun, dan dia sudah melewati tiga tahap? Bahkan bocah genius yang sombong, yang diterima di akademi Xyrus, nyaris tak berada pada tahap merah gelap. Dan saat tahap itulah, mereka pada umur Sebelas atau dua belas!”

Reynold hanya tertawa lebih keras sebagai tanggapan, sebelum dia menambahkan sambil membawa kami ke halaman belakang,

“kamu akan lihat. Selain itu, dia punya sedikit kejutan juga.”

Ayah dan dirinya menempatkan jarak yang tepat antara satu sama lain di lapangan rumput besar di luar.

“Kamu ke sana dulu,” dia tersenyum, mengarahkan Sylvie ke samping, di samping penonton, yang terdiri dari sisa keluarganya dan keluarga Helstea.

“Hati-hati, Art! Kamu mungkin berada di tahap merah terang, tapi orang tuamu masih lebih tinggi darimu!” Dia memukul kedua tangannya, menyeringai percaya diri.

Art melihat Vince yang masih menggelengkan kepalanya, karena tak percaya.

“Aku datang!”

Ayahnya mengejek, dengan sikap menyerang.

‘Mari kita lihat, berapa banyak pelatihanku dengan Kakek Virion, telah membuahkan hasil.’

Tubuhnya yang sudah diperkuat melalui asimilasi, merespons mana jauh lebih akut daripada sebelumnya. Sebelum ayahnya punya waktu untuk mempersiapkan diri, tinjunya sudah berada dalam jangkauan tubuh lawah.

Bahkan pendengarannya lebih sensitif sekarang, karena Art bisa mendengar Vincent bergumam pelan, “Ada apa ini…” bersama dengan beberapa terengah oleh yang lain.

Reynold segera merespons, ketika dia bisa merasakan mana yang menyebar ke seluruh tubuhnya.

Berpura-pura memukul, Art memutar tubuh dan melakukan tendangan tinggi, tapi segera diblokir oleh lengan kiri ayahnya.

Jelas reynold tak mengira tendangan itu begitu kuat, karena lengannya terlempar ke belakang, karena pukulan, membuka pengawalnya. Namun, sebelum Art bisa memanfaatkan celah itu, dia menggunakan momentum untuk memotong tangan kanannya di tubuh lawan.

Sudah jelas, jika dia sekarang dalam posisi yang tak menguntungkan. Tapi, dengan pertarungan seumur hidup sebelumnya, telah mempersiapkan dia tentang bagaimana cara melawan putranya.

Art mengambil gaya pental dengan lengan kiri dan telapak tangan kanannya untuk melunakkan pukulan, dan juga untuk menciptakan ruang yang cukup baginya untuk masuk.

Tubuhnya tak cukup besar untuk Pundak lawan, jadi dia meraih lengan kanan lawan, dan menendang sisi belakang lutut kanannya.

Kehilangan keseimbangan, ayahnya jatuh ke depan, saat Art menggunakan tubuh mana-nya untuk melemparkan lawannya. Sayangnya, ayahnya mendapatkan kembali keseimbangan terlalu cepat, dan dia tidak punya pilihan selain menjaga jarak di antara mereka, sebelum lawan menguasai dirinya.

“Yah, aku harus mengatakan, kamu lebih baik daripada semua augmenter yang telah aku latih! Tapi, orang tuamu akan menjadi serius sekarang! Hati-hati.”

Dia memasang wajah lebih serius. Jelas bagi mereka berdua, jika mereka sedang menahan diri.

Fakta misterius tentang mana yang terbentuk di dalam inti selama tahap sebelumnya adalah, jika itu berbeda tergantung pada bagaimana augmenter dan conjurers menggunakannya.

Walaupun mahal, banyak orang tua memilih untuk menguji anak mereka yang baru terbangun, untuk melihat elemen apa yang paling mereka kuasai, dengan menggunakan perangkat khusus. Atribut conjurer menjadi sangat terlihat tergantung pada jenis elemen apa yang mereka miliki, dengan casting lebih mudah.

Untuk augmenter, bagaimanapun juga, itu jauh kurang jelas. Karena, sebagian besar serangan mereka difokuskan pada penggunaan mana, untuk meningkatkan tubuh mereka. Namun, bahkan augmenter memiliki perbedaan dalam seberapa mahir mereka, dalam jenis elemen tertentu.

Salah satu contoh cepat adalah, kulminasi mengumpulkan mana menjadi satu titi,k dan melepaskannya dalam serangan ledakan. Meskipun tak ada nyala api yang terlihat yang terlibat, seorang augmenter yang memiliki waktu, lebih mudah memanfaatkan mana dengan cara itu. biasanya, dia akan dianggap sebagai mage atribut api.

Itu hanya diterapkan di awal.

Meskipun berbeda per orang, setelah ambang tertentu dalam inti mana seseorang dan pemahaman elemen, ia bisa menggunakan mana dengan cara yang benar-benar berkaitan dengan atribut pengguna.

Bagi para conjurer, ini berarti, jika mereka dapat mulai secara perlahan-lahan menjauh dari roda pelatihan nyanyian, dan mulai memperpendek ayat-ayat mereka atau bahkan sepenuhnya mengabaikannya, dalam elemen yang mereka kuasai.

Untuk augmenter, itu akan menjadi jauh lebih terlihat, karena mereka dapat mulai memanifestasikan atribut elemen mereka, daripada memanipulasi mana dengan cara yang sesuai dengan atribut elemen mereka.

Misalnya, sebelum menerobos, serangan augmenter atribut api hanya akan membawa ledakan eksplosif yang lebih kuat. Sementara, augmenter atribut angin akan merasa lebih mudah untuk memanipulasi mana, menjadi serangan yang lebih cepat dan lebih tajam.

Namun, pada pemahaman yang cukup, atribut elemen augmenter sebenarnya akan mempengaruhi serangan mereka secara fisik. Augmenter atribut-bumi dapat belajar untuk menghasilkan tantangan tanah dan bahkan dapat belajar untuk membuat guncangan seismik kecil, dengan menginjak-injak kaki mereka. Sementara itu, augmenter atribut-angin dapat diajarkan untuk melepaskan bilah angin kecil dan menciptakan efek vakum di pukulan mereka, dan begitu seterusnya.

Semua ini pada dasarnya adalah teknik yang bisa digunakan para mage dengan pemahaman yang cukup, tentang elemen mereka masing-masing.

Tentu saja, conjurers masih memiliki keuntungan besar karena dapat lebih banyak mempengaruhi lingkungan mereka. Jangkauan mereka juga jauh lebih jauh, tapi kelemahan mereka masih kerentanan, jika mereka memiliki proses nyanyian serta tubuh mereka yang tak secara alami dilindungi oleh mana.

Karena perbedaan-perbedaan ini, kedua jenis mage yang bisa menembus ambang batas jauh lebih kuat daripada mage yang tak bisa. Dan pada akhirnya, itu menentukan bakat dan prestasi masa depan yang bisa mereka raih.

Sementara conjurer dapat mengontrol elemen secara bawaan, karena seberapa mahir mereka dalam menyerap mana alam dengan vena mana mereka, augmenter berbeda.

Untuk setiap penambahan satu atribut, ada sepuluh yang tidak. Ada kasus augmenter atribut yang tiak pernah melanggar ambang batas dan menjadi augmenter atribut elemen yang lengkap. Di sinilah sekolah yang tepat berperan. Dengan bimbingan yang cukup sejak awal, para mage akan lebih mungkin diarahkan pada pemahaman atribut unsur mereka.

Kedua tinjunya menyala, meledak ke sarung tangan merah tua yang menyala-nyala. Kontrol atas elemen apinya adalah pemula, terlihat dari uap yang berasal dari tubuhnya. Ini berarti, jika ada mana yang tidak perlu tersebar di seluruh tubuhnya.

Dia telah belajar sejak awal jika ayahnya adalah mage atribut api. Tapi, setelah ‘macet’ selama bertahun-tahun ketika sedang sibuk sebagai seorang ayah, dia mampu mencapai tahap oranye. Dan lebih mengesankan, dia mampu menerobos dalam pemahamannya dalam api.

Dia sekarang dapat dianggap sebagai augmenter unsur resmi, atau singkatnya elemental.

Dia menyeringai bangga padanya, sebelum menyiapkan diri.

“Mengesankan, Ayah… tapi sekarang, giliranku.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_018"

Follow Us