Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_021

gambar


BAE_021

Chapter 20: Semua Orang Menang

 

“Tidak! Sama sekali tidak mungkin! Arthur! Apa kamu tahu, betapa berbahayanya menjadi seorang petualang? Kamu baru saja kembali, setelah kami semua berpikir kamu sudah mati. Dan sekarang, kamu bilang, kamu ingin pergi terbunuh di luar sana? Tidak mungkin! Benar-benar tidak.”

Ibuku hampir menangis ketika mengatakan ini. Dia tidak pernah pandai dalam mengendalikan emosinya.

Eleanor yang ada di sampingnya, memegangi kakinya.

“Mama, jangan marah. Kakak bukan orang jahat! Uuu… Mama, jangan menangis.”

Direktur Goodsky meninggalkan rumah, setelah permintaanku. Aku bisa tahu, jika dia masih ingin mengajukan banyak pertanyaan kepadaku. Tapi, karena kami meminta waktu untuk pembicaraan keluarga, dia tidak bisa melakukan itu.

Kami saat ini berada di dalam kamar orang tuaku dengan ibuku berdiri di depanku. Dia melarangku untuk berpikir, bisa melakukan sesuatu yang berbahaya.

Ayah sedikit lebih rasional.

Aku bisa mengatakan, dia tidak menyukai ide itu juga. Tapi, dia tidak bisa melihat alasan, mengapa aku tidak bisa menjadi seorang petualang, selain usiaku.

Aku tidak akan berdebat dengan ibu. Dia mengatakan semua ini, karena dia khawatir dan aku tidak menyalahkannya.

Itu adalah sesuatu yang aku harapkan, dan aku sebenarnya sudah berniat untuk secara perlahan membujuknya nanti. Tapi aku rasa, itu sudah menjadi sulit saat ini.

Setelah diam sepanjang waktu, ayah akhirnya angkat bicara.

“Sayang, setidaknya, mari kita dengarkan Arthur. Aku tidak mengatakan, jika aku setuju dia menjadi seorang petualang. Tapi, tidakkah kamu pikir, kita setidaknya harus mendengarkan apa yang ingin ia katakan?”

*Hic*

Ibuku menghentikan protesnya dan hanya terisak pelan.

Aku meraih tangan ibuku.

“Bu. Aku tidak berencana pergi besok. Aku masih ingin menghabiskan beberapa bulan di rumah bersama kalian.”

Wajahnya melembut saat itu, dan aku hanya memberinya senyum hangat, Sylvie mengikuti dan menjilati tangannya.

“Apa yang aku maksud dengan menjadi seorang petualang adalah agar aku bisa mendapatkan pengalaman. Setelah berada di Kerajaan Elf selama tiga tahun, aku kehilangan banyak hal tentang apa yang harus aku ketahui tentang dunia kita ini.

Aku hanya berpikir, jika menjadi seorang petualang akan menjadi cara terbaik untuk mendapatkan pengalaman praktis.”

Aku berkata seperti itu, tanpa melepaskan tangan Ibu.

“Aku mengerti alasanmu Arthur. Meskipun aku sedikit lebih tua, aku juga gatal untuk mendapatkan pengalaman kehidupan nyata dalam pertempuran, segera setelah aku terbangun sebagai mage saat itu.”

Ibu mengenang.

“Tapi, ibumu juga benar, karena itu berbahaya.”

Ibuku menganggukkan kepalanya dengan penuh semangat pada ini.

Aku berpikir sebentar.

“Ayah, Ibu. Bagaimana jika aku harus membawa semacam penjaga atau keamanan? Apa itu akan membuat kalian merasa sedikit lebih nyaman, dengan seluruh gagasan ini?”

“Hmm… Kamu tahu, itu bukan ide yang buruk.”

Kepala ayahku berputar, ketika dia mulai memikirkan ide yang berbeda.

“T-tapi… aku masih tidak bisa melihatmu selama berbulan-bulan!”

Ibuku mulai protes lagi.

Sambil menggelengkan kepala, aku berkata padanya.

“Bu, aku tidak akan melakukan perjalanan panjang atau pergi ke misi berbahaya ke tempat-tempat yang jauh. Aku akan mencoba untuk sering kembali, mungkin bahkan lebih sering dari itu. Semua tergantung pada apa yang aku lakukan.”

“Kakak, apa kamu mau pergi?”

Adikku menatapku, seolah dia baru saja diberi-tahu jika Siant tidak ada.

Aku mulai panik.

“Tidak tidak, Ellie aku tinggal di sini. Kamu akan sering bertemu dengan kakakmu sekarang, oke?”

Rupanya, baik ibu dan ayahku telah bercerita banyak kepada Eleanor, tentang seberapa kuat dan pandainya diriku.

Salah satu cerita pengantar tidur favorit Ellie adalah bagaimana aku menyelamatkannya dari sekelompok orang jahat di atas tebing, dan cerita tentang aku yang terluka, hingga aku perlu waktu untuk kembali ke rumah.

Akhirnya, aku menjadi semacam pahlawan bagi adikku ini.

Aku melihat kembali pada ibuku. Wajahnya jauh lebih nyaman, setelah membicarakan hal ini.

Aku kira, dia baru saja menyimpulkan skenario terburuk dan berpikir, aku ingin membunuh monster terkuat di dunia pada usia delapan tahun atau lebih.

“Kenapa kamu ingin menjadi seorang petualang, bahkan sebelum pergi ke sekolah? Bukankah biasanya itu sebaliknya?”

Ibuku dengan lembut bergumam.

“Ayah sebagian dari alasan itu. aku ingin menguji kemampuanku dalam situasi kehidupan nyata. Juga, Bu, aku ingin setidaknya mencoba menyesuaikan diri dengan semua orang, ketika aku pergi ke sekolah. Akan jauh lebih sulit untuk menyesuaikan diri, jika aku mulai sekolah pada usia delapan tahun. Aku pikir, aku tidak akan bisa berteman dengan banyak orang, pada perbedaan usia yang begitu besar.”

Saat ini, Ibu memberiku pandangan setuju. Mimpi terburuk seorang ibu adalah anaknya yang menjadi penyendiri.

Aku mengatakan ini sambil memikirkan keinginan Sylvia yang sekarat. Dia ingin aku menikmati hidup dan memiliki kehidupan, bukan hanya pelatihan. Ini adalah janji yang aku rencanakan untuk ditepati, apapun yang terjadi.

“Lagipula, aku akan berada di sini selama beberapa bulan. Siapa tahu, mungkin kamu akan bosan padaku saat itu dan mengusirku, bahkan sebelum aku sempat pergi,”

Aku mengedipkan mata pada ibuku.

Itu membuatku terpukul di kepala, tapi dia juga tertawa.

“Kamu! Kamu sama seperti ayahmu, di saat-saat seperti ini. Syukurlah, kamu setidaknya memiliki kecerdasanku.”

Dia memelukku erat, meninggalkanku dengan perasaan hangat, yang masih belum biasa aku lakukan.

“Hei! Bagaimana dengan kecerdasanku! Dia dikaruniai kemampuan mahir dalam api juga!”

Ayahku protes.

“Hmph! Anakku mendapatkan kekuatan irregular dariku.”

Ibu baru saja menolakku dari ayah, dan hanya menjulurkan lidah padanya.

“Ellie juga! Bleh!”

Mengendus! Tidak ada orang di sisiku.”

Dia hanya menangis bercanda, mencoba memeluk putriku. Ini membuat kami semua tertawa terbahak-bahak.

Hari berikutnya adalah hari Minggu, ayahku juga libur. Baik keluarga Leywin dan Helstea sedang makan bersama untuk sarapan.

“Jadi, apakah kalian memutuskan apa yang harus dilakukan tentang Arthur?”

Vincent bertanya, sambil mengunyah telur dadarnya.

Tabitha menggelengkan kepalanya.

“Aku bersumpah. Kadang-kadang, aku sulit mempercayai jika kamu seorang bangsawan, dengan kebiasaan makanmu yang buruk, Sayang.”

“Kukuku, jangan khawatir. Setidaknya, suamimu lebih baik dariku. Ingat pesta makan malam, di mana Rey memuntahkan makanannya, karena tertawa begitu keras? Aku harus menggunakan Ellie sebagai alasan untuk meninggalkan meja, karena aku sangat malu,”

Ibuku hanya menghela nafas.

“Ya, setelah membicarakannya kemarin malam, kami setuju untuk membiarkan dia menjadi seorang petualang dalam beberapa kondisi, Vince.”

Ayahku hanya tersipu ringan, ketika dia mencoba untuk mengganti topik.

“Oh? Kondisi apa?” jawab Tabitha yang penasaran, saat dia memotong telur dadar menjadi potongan-potongan kecil untuk Lilia.

“Dia tidak akan menjadi seorang petualang sampai ulang tahunnya, yaitu dalam tiga bulan. Kami juga memutuskan untuk membawa seorang penjaga bersamanya, dalam misinya. Selain itu, aku merasa, dia akan cukup pintar untuk mengatur sisanya pada tugasnya. Sendiri.

Tentu saja, syarat terakhir adalah dia akan berkunjung sesering mungkin,” ayahku menjelaskan, sambil menguyah sisa daging panggang miliknya.

“Apakah kamu memiliki seseorang dalam pikiran, untuk menjadi pengawalnya? Heck, apakah ada penjaga yang mampu menjaganya? Aku merasa, seperti Arthur yang akan melindungi penjaga itu!”

Dia hanya tertawa, melihat kekonyolan seorang anak berusia delapan tahun, yang melindungi petualang veteran yang sudah dewasa.

Ibuku menjawabnya, menatap ayahku,

“Kami belum benar-benar memikirkan orang yang sesuai dengan kriteria. Rey dan aku berpikir, kami bisa menggunakan salah satu penjaga Lelang Helstea. Tapi, kami tidak bisa benar-benar menemukan siapa pun.”

“Bisakah aku minta lebih banyak telur dadar?”

Adikku menimpali, dengan garpu terangkat di udara.

“Aku mendapatkannya!”

Ayahku berdiri, mendapat ide yang tiba-tiba. Itu membuatku hampir tersedak sepotong daging, yang ada di mulut.

“Twin Horns akan segera kembali dari ekspedisi di dungeon. Aku menerima surat dari Adventurer Guild Hall, yang mengatakan mereka akan kembali dalam dua bulan! Sempurna! Kenapa butuh waktu lama bagiku untuk memikirkan ini?

Kami bisa meminta salah satu dari Horns untuk menjagamu. Arthur! Kamu masih ingat mereka kan?”

Mata ayahku berbinar kegirangan.

“Hei! Itu bukan ide yang buruk!”

Ibuku berkata dari dapur, suaranya menyiratkan jika ayahku memiliki ide yang bagus.

Menyerahkan sepotong daging kepada Sylvie yang bertengger di pangkuanku, dengan dua cakar depannya di atas meja… aku juga menanggapi.

“Tentu saja aku ingat mereka. Kedengarannya ide yang bagus, Ayah. Apa mereka tahu aku kembali?”

“Tidak, sayangnya. Aku belum sempat mengirim surat kepada mereka. Aku berencana melakukan itu hari ini.”

Ayahku duduk kembali, menggaruk kepalanya.

Vincent ikut serta dalam percakapan, setelah menghabiskan sarapannya.

“Arthur, kamu mengatakan kepada Direktur Cynthia kemarin, tentang tidak menunjukkan kekuatanmu kepada siapa pun, sampai kamu mendaftar ke Akademi Xyrus, kan? Bagaimana kamu berencana melakukan itu, saat kamu menjadi seorang petualang?”

“Ah ya. Aku sudah lama ingin melakukannya,” kataku sambil mengambil stroberi dengan garpu.

“Aku berencana untuk menyembunyikan identitasku sebagai seorang petualang. Aku telah membaca jika ada banyak anggota Adventurer Guild yang menggunakan nama samara. Mereka tidak mengungkapkan identitas mereka kepada publik.”

Sayangnya, karena tidak ada cara untuk menutupi penampilannya. Untuk Sylvie, aku harus menyembunyikannya dengan baik.

Untungnya, dia cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam jubah, jika sakunya cukup besar.

“Mmm… begitu.”

Baik Vincent dan Tabitha mengangguk mendengar ini.

Setelah itu, sarapan berakhir dan kami semua berpisah.

Ayah pergi ke Guild Hall untuk mengirim surat kepada anggota party-nya yang lama, sementara ibuku dan Tabitha pergi berbelanja, membawa Ellie dan Lilia bersama mereka. Mereka memintaku untuk datang juga, tapi aku dengan sopan menolak tawaran, untuk menanggung penderitaan yang mereka sebut sebagai ‘acara hiburan’.

Aku mandi dan menuju ke sayap kanan rumah, tempat kantor Vincent berada.

* Knock * * Knock *

“Ya?”

“Aku Arthur,” jawabku.

Pintu terbuka untuk memperlihatkan Vincent dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

“Ah masuk! Apa yang membawamu ke sini Arthur? Kamu belum pernah benar-benar datang ke kantorku sebelumnya.”

“Ah ya. Ada hal tertentu yang ingin aku bicarakan denganmu hari ini. Itulah mengapa aku berkunjung,” kataku sambil melihat-lihat tumpukan dokumen di lantai dan di mejanya.

***

 

#Point of View: Vincent Helstea

 

‘Apakah anak ini benar-benar baru berusia delapan tahun?’

Menggigil di punggungku, karena nada suaranya. Mengapa aku begitu gugup, saat menyebutkan ‘masalah tertentu’, yang ingin ia bicarakan denganku?

“Masalah apa itu?”

Aku hanya bertanya, wajahku berubah sedikit lebih serius.

“Aku ingin bantuanmu untuk mendapatkan beberapa item, yang mungkin sulit ditemukan di tempat lain.”

Lalu, dia duduk dan berkata dengan mata menatap lurus ke arahku.

“Aku membutuhkan jubah atau jubah berkerudung yang kokoh, dan topeng yang dapat menutupi seluruh wajahku. Sangat penting jika topeng itu memiliki fungsi untuk mengubah suaraku.”

Tidak sulit untuk mencari tahu, mengapa dia menginginkan barang-barang ini. Sebagai pemilik Rumah Lelang Helstea yang menarik bahkan bangsawan tertinggi dan bahkan Keluarga Kerajaan…

Seharusnya, tidak terlalu sulit untuk mendapatkan barang-barang ini. Topeng mungkin sedikit rumit, karena pengrajin elemen suara harus menjadi orang yang membuat ini, tapi itu bisa dilakukan.

Aku tidak bisa meletakkan jariku di atasnya…

Itu dia!

Mengapa anak berusia delapan tahun ini memberikan tekanan yang sama, seperti saat aku berada di samping Raja Sapin sendiri?

Tidak. Suasananya sekarang bahkan lebih berat, daripada saat aku bersama raja.

Dia jelas meminta bantuanku. Tapi rasanya, seolah-olah dia sedang mengukurku.

Seolah-olah dia mencoba mengevaluasi, di mana menempatkanku dalam daftar ‘orang yang harus tetap hidup’.

Aku tidak pernah merasakan ini darinya. Tapi, itu mungkin karena aku hanya pernah melihatnya bersama keluarganya.

Aku segera menjawab, ingin segera menyelesaikannya.

“Tentu, seharusnya tidak menjadi masalah mendapatkan barang-barang itu. Topeng itu mungkin membutuhkan sedikit waktu. Tapi aku yakin, kami akan memilikinya, sebelum kamu menjadi seorang Petualang.”

Anggukan kecilnya benar-benar membuatku lega. Aku punya bangsawan yang mengantri untuk memperkenalkan diri kepadaku, tapi anak ini…

“Adakah sesuatu yang kamu butuhkan dari bantuanku, sebagai gantinya? Aku akan merasa tidak enak, hanya meminta ini tanpa kompensasi apapun.”

Dia menjawab.

Aku merasakan sedikit keringat terbentuk di atas alisku.

“T-tidak apa-apa kok. Sebenarnya, aku berhutang banyak pada ayahmu. Dia mungkin bekerja untukku, tapi caranya melatih pengawalku. Itu benar-benar mengurangi jumlah masalah yang terjadi selama pelelangan.”

Ini adalah kebenaran sebenarnya.

Rey telah menjadi bagian tak tergantikan dari Rumah Lelang Helstea. Kepemimpinan dan karismanya di antara penjaga yang ia latih, adalah kelas satu.

Aku berhutang padanya, saat dia menyelamatkan hidupku. Dan sekarang, aku berhutang padanya dan keluarganya. Bahkan dengan gaji yang jauh di atas rata-rata dan membiarkan keluarganya tinggal di rumah kami, aku masih merasa jika itu sebenarnya merupakan tawar-menawar di pihakku.

Baik Tabitha dan Lilia sekarang lebih bahagia daripada sebelumnya, setelah Rey pindah bersama Alice dan memiliki Ellie. Aku selalu merasa bersalah, karena tidak dapat menghabiskan waktu sebanyak yang mereka inginkan dengan keluargaku. Tapi, keadaan jauh lebih baik sekarang.

“Hmm, ngomong-ngomong tentang pelatihan, itu benar-benar memberiku ide,” gumamnya sambil melihat ke bawah.

Aku telah memperhatikan beberapa waktu yang lalu, ketika Arthur mulai berpikir, dia memiliki tampilan ini…

Tampilan ini, di mana pandangannya terfokus jauh dan alisnya berkerut; lipatan halus di dekat bibirnya dan sedikit kedutan di hidungnya, membuatnya tampak memikirkan sesuatu yang melebihi kemampuan kecerdasan manusia normal.

Itu adalah penampilan seorang intelektual sejati.

Mendesah.

Sulit dipercaya jika dia seumuran dengan Lilia kecilku.

“Izinkan aku untuk mulai melatih putrimu untuk menjadi mage.”

Dia meletakkan ranjau darat ini, seolah-olah dia baru saja berbicara tentang cuaca.

***

 

#Point of View: Arthur Leywin

 

“Aku bermaksud untuk segera mulai mengajari adik perempuanku dalam manipulasi mana. Tidak akan terlalu merepotkan, untuk menyertakan Lilia dalam pelajaran ini. Aku perhatikan jika kamu dan Lady Tabitha bukanlah mage. Jadi, mungkin mustahil baginya untuk melakukannya untuk awakening sendiri. Tapi jika kita mulai sekarang, aku rasa dia bisa bangun pada usia rata-rata,” kataku.

Pernyataanku disambut dengan keheningan. Aku mendongak untuk melihat Vincent yang menjatuhkan tumpukan kertas yang tadi diraba-rabanya dengan gugup. Wajahnya membeku di tempatnya, saat aku bisa mendengar jantungnya berdetak lebih cepat.

“B-bisakah aku benar-benar percaya, apa yang baru saja kamu katakan? Bisakah kamu benar-benar membiarkan putriku menjadi m-mage?”

Dia bertanya setelah hening beberapa saat.

“Tentu. Ini akan menjadi proses yang panjang, tapi pasti mungkin. Er… Aku harus memintamu untuk menjaga pelajaran ini diam-diam. Aku tidak suka dibombardir dengan orang tua yang menyayangi anaknya, yang memintaku untuk menjadikan anak mereka sebagai mage,”

Aku hanya terkekeh, mencoba meredakan ketegangan.

Dia mengangguk dengan marah, setelah gagal membentuk kalimat yang tepat.

“Hormat kami… tidak akan ada kebahagiaan yang lebih besar daripada melihat putriku menjadi mage,”

Dia berhasil dengan gagap, air mata di ambang jatuh.

“Hebat! Kalau begitu, aku akan meninggalkan barang-barang yang telah kita diskusikan kepadamu! Sekarang, izinkan aku untuk keluar. Maaf mengganggu pekerjaanmu.”

Aku berjalan keluar dari kamar, mengambil Sylvie yang sedang tidur dari pangkuanku.

Aku senang itu berhasil dengan baik.

***

===================================================

Chapter 21: Untuk Mereka

 

#Point of View: Lilia Helstea

 

Aku berbelanja bersama Mama, Nona Alice, dan Ellie.

Ellie saat ini agak kecewa, karena kakaknya tidak mau bergabung dengan kami. Jadi, aku memegang tangannya, untuk menghiburnya.

“Hei, Ellie. Apa kamu sangat menyukai kakakmu?”

“En! Tapi dia menyebalkan, karena tidak mau berbelanja bersama kita. Aku ingin mendandaninya lebih banyak lagi.”

Dia berkata sambil cemberut.

“Mana yang lebih kamu sukai, aku atau kakakmu?”

Dia hanya berkata,

“Umm… aku suka keduanya!”

“Kukuku. Lilia, apa yang kamu tanyakan pada Ellie?”

Mama bertanya, dan menarik tanganku yang lain.

Dia melanjutkan,

“Lilia,apa pendapatmu tentang Arthur?”

“Uuu… dia agak menakutkan. Mama, bagaimana bisa dia menjadi kuat? Aku pikir, anak-anak seperti kami tidak bisa menjadi mage, sampai kami semua dewasa?”

Itu tidak adil.

Aku selalu bermimpi menjadi mage, dan membuat Mama dan Papa bahagia.

Mama menatap Nona Alice,

“Aku rasa, itu karena dia anak yang sangat berbakat. Tapi Alice, apa kamu benar-benar tidak punya masalah dengan semua yang ia katakan? Aku tidak bermaksud untuk tidak mengikuti pola asuhmu. Tapi, bukankah itu tampak agak terlalu aneh?

Bagaimana dia menjadi begitu kuat, selama waktu ini? Kamu sudah memberi-tahuku, jika dia cukup hebat dalam pertempuran, bahkan sebelum serangan bandit.”

Aku melihat Nona Alice yang hanya menggelengkan kepalanya.

“Tentu saja, aku tahu dia menyembunyikan banyak hal. Dia mungkin tidak tahu, tapi itu cukup jelas ketika dia berbohong. Dia cenderung akan memusatkan pandangannya pada satu titik, dan suaranya berubah monoton, ketika dia berbohong.

Sangat lucu sebenarnya, saat dia selicik itu. ‘Huh’, Tabitha, aku tahu dia menyimpan barang-barang dari kami dan begitu juga Rey. Tapi kami sepakat untuk memberinya beberapa ruang, sampai dia cukup nyaman untuk memberi-tahu kami sendiri.

Aku kira, itulah artinya menjadi orang tua. Aku tahu dia tidak bermaksud jahat. Jadi, yang bisa kami lakukan hanyalah mendukungnya, sampai dia siap.”

“Berbohong itu buruk!”

Ellie kecil menyatakan.

Aku hanya setuju dengannya tentang hal itu.

“Ya Ellie! Berbohong itu buruk!”

***

 

#Point of View: Arthur Leywin

 

Aku mulai berkonsentrasi pada inti manaku. Aku terlalu tidak sabar dengan pelatihanku. Aku ingin bergegas dan mencapai tingkat sebelumnya, dalam kehidupanku sebelumnya. Tapi, itu tidak bisa terjadi secepat yang aku inginkan.

Pertarungan kecil dengan Direktur Goodsky, membuat semuanya terlalu nyata untukku. Aku terlalu tidak berpengalaman dan lemah. Walau itu tidak benar-benar memengaruhiku sampai sekarang, tapi aku tidak terbiasa melawan Conjurers.

Fakta jika tidak ada yang seperti Conjurers di duniaku sebelumnya, yang membuat pertempuran sekarang jauh lebih sulit.

Konsentrasiku goyah, sementara pikiranku kembali ke kehidupan masa laluku.

Adegan pada malam berkabut ketika kepala panti asuhan, hal terdekat dengan sosok ibu yang aku miliki, ditembak.

Aku masih muda pada waktu itu. Tapi jika aku berpikir kembali sekarang, itu mungkin alasanku mulai berlatih seperti orang gila.

Ibu kepala panti adalah orang yang menjemputku dari jalanan, memberiku roti kukus. Setelah itu, dia merawatku, mengajariku cara membaca dan menulis, memarahiku, dan mengajariku sopan santun.

Aku tidak ingin menjadi Raja.

Aku hanya ingin membalas dendam.

Aku hanya ingin menjadi cukup kuat untuk membunuh orang-orang yang bertanggung jawab atas kematian orang yang merawatku … yang mencintaiku.

Namun, tidak pernah sesederhana itu.

Ternyata, yang bertanggung jawab atas pembunuhan kepala penjaga panti asuhan, bersama dengan tokoh-tokoh pemimpin lainnya dari berbagai panti asuhan, adalah militer dari negara lain.

Aku menyadari jika sekuat apa pun seseorang, ia tetap saja satu orang. Jadi, aku membutuhkan otoritas bersama dengan kekuatanku.

Menjadi Raja kemudian berubah menjadi tujuanku. Dan hal pertama yang aku lakukan ketika aku diangkat menjadi Raja adalah, menghancurkan negara itu.

Tanganku dibasuh oleh darah dari mayat ratusan ribu tentara dan jutaan lainnya. Namun, hal yang paling kejam adalah pembalasan. Apa pun yang diambil, itu tidak mengubah apa yang sudah terjadi.

Dan Ibu kepala panti masih meninggal, karena kematian yang tidak adil.

Tapi….

Kehidupan ini akan berbeda. Aku tidak akan membiarkan orang yang aku hargai menderita.

Sylvie mendorong hidungnya yang basah ke arahku, tatapan khawatirnya tertuju pada mataku. ‘Aku di sini, bergembiralah’ adalah apa yang sepertinya ia katakan padaku.

Membelai kepalanya, aku bangkit dari kenangan-kenangan itu.

Aku membersihkan diri, menertawakan Sylvie yang menangis, yang masih benci basah. Aku senang memilikinya di sisiku. Tidak sehat bagiku, jika terlalu lama sendirian.

Tepat waktu ini, gadis-gadis itu kembali dari perjalanan belanja mereka, saat aku selesai berdandan. Aku kemudian turun tangga untuk menyambut mereka.

“Hmph! Kakak itu pelit!”

Adikku hanya mengerutkan bibir bawahnya, dengan kedua tangannya menyilang.

“Apa itu, karena aku tidak pergi berbelanja denganmu Ellie? Maafkan aku.”

Aku menepuk kepalanya, yang membuatnya tegang, saat dia memaksakan dirinya agar tidak tersenyum.

“Bagaimana belanjanya Ibu, Lady Tabitha? Apa kalian membeli banyak barang?”

Aku bertanya, tanganku masih di atas kepala adikku.

“Kami tidak membeli banyak, hanya beberapa pakaian baru untuk Ellie dan Lilia.”

Ibuku merespons.

Pada saat ini, aku mendengar langkah kaki menyerbu ke arah kami. Vincent tiba di sebelah kami dengan ekspresi bersemangat di wajahnya. Matanya sedikit merah, dan dia memiliki senyum tak tertahankan di wajahnya.

“Kalian akhirnya di sini!”

Dia mengatakan itu, sambil mengambil putrinya dan mencium pipinya.

“Sayang, kenapa kamu seperti itu? Apa kamu baru menangis? Apa yang terjadi?”

Tabitha memiliki ekspresi bingung di wajahnya. Vincent memang terlihat sedikit aneh sekarang.

“Kamu belum memberi tahu mereka, Arthur?”

Dia menatapku, senyum masih di wajahnya.

Sambil menggelengkan kepala, aku terkekeh,

“Aku juga baru saja turun. Yah, aku akan memberi tahu mereka.”

“Memberi tahu kami apa itu, sayang?”

Ibuku juga tampak khawatir. Ibu tidak pernah suka, saat ia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Aku berdiskusi dengan Sir Vincent, tentang mengajarkan Ellie dan Lilia tentang manipulasi mana hari ini. Tentu saja, itu akan terjadi, hanya jika Lady Tabitha tidak masalah dengan itu.”

Tabitha hanya menggelengkan kepalanya, menatap suaminya.

“T-Tunggu, tunggu sebentar. Apa ini semacam lelucon? Jika ya, itu tidak lucu.”

“Tidak Lady. Aku tahu Lady dan Sir Vincent bukan mage. Tapi, sangat mungkin bagi Lilia untuk menjadi mage.”

Aku memberinya tatapan tegas, menunjukkan jika aku tidak bercanda.

“T-tidak mungkin. Aku belum pernah mendengar metode untuk mengajarkan manipulasi mana apapun pada seseorang. Aku telah diajari, jika semua terserah pada bakat bawaan anak, untuk terbangun sendiri. Mengapa aku tidak mendengar orang lain mengajari anak-anak seperti itu?”

Tabitha lebih sulit percaya, jika Lilia bisa menjadi mage daripada omong kosong suaminya.

Aku tidak menyalahkannya.

Walau Vincent bahkan tidak menanyaiku, yang mengejutkanku. Aku yakin, kekhawatiran terbesar bagi seorang ibu dari keluarga bangsawan adalah masa depan anak-anaknya dan dalam masyarakat, di mana mage adalah elit.

Garis keturunan Helstea, tidak peduli seberapa kayanya mereka, mereka hanya akan mendapatkan lebih dari beberapa tatapan kasihan, jika tidak memiliki seorang mage dalam keluarga mereka.

“Ya, aku belum pernah mendengar hal seperti mengajar manipulasi mana anak, baik Art. Bagaimana kamu berencana melakukan ini?”

Ibuku bertanya.

“Bu, kalian semua tahu, bagaimana aku awakening pada usia 3 tahun kan? Aku masih ingat, apa yang terjadi dan mengapa itu terjadi. Aku akan mengajarkan apa yang aku lakukan pada diriku sendiri kepada mereka.

Aku harus mengujinya, bahkan sebelum memulainya. Tapi untuk Ellie, aku 100% yakin, dia akan bisa awakening. Dan untuk Lilia, sekitar 70%,” kataku.

Kemungkinan Ellie lebih tinggi daripada apa yang aku katakan untuk Lilia. Tapi, aku tidak ingin terlalu berharap terlalu banyak.  Masih ada juga kemungkinan, dia tidak akan bisa awakening.

“Surga. I-ini... Beri aku waktu sebentar. Aku perlu duduk.”

Aku melihat lutut Tabitha goyah, ketika dia membawa dirinya ke sofa.

“Ini tidak akan instan. Butuh beberapa tahun bagi mereka untuk awakening sendiri, setelah aku mengajari mereka.”

Orang tua Helstea hanya mengangguk, dan aku berbalik menghadapi Lilia dan Ellie yang bingung.

“Ellie, Lilia, bisakah kalian duduk di lantai dekat perapian?” Kataku, membimbing mereka ke ruang tamu.

“Aku ingin kalian duduk di posisi paling nyaman. Sisakan ruangan di antara kalian, agar aku bisa duduk di antaranya.”

Ellie masih tidak mengerti tentang apa yang sedang terjadi. Tapi, Lilia mendapatkan intisari dari apa yang terjadi, dan aku bisa melihat ekspresi tegas di wajahnya.

Ellie duduk dengan kedua kakinya terjulur di depannya, sementara Lilia duduk dalam posisi yang lebih anggun, dengan kedua kakinya terselip di sisi kirinya.

“Baik. Sebelum aku melakukan sesuatu, aku ingin kalian menutup mata dan berkonsentrasi. Jika kalian berusaha sangat keras, kalian akan melihat beberapa titik cahaya. Apa kalian sudah melihatnya?”

Aku menempatkan diriku di antara mereka.

Tabitha, Vincent, serta ibuku sedang menatap dengan penuh perhatian, pada apa yang sedang terjadi.

“T-tidak… aku tidak benar-benar melihat apa pun.”  (cahaya kecil samar)

Aku mendengar gumaman dari Lilia. Aku berharap banyak, tapi aku berbalik untuk melihat semua orang yang tampak panik saat ini. Mengabaikan mereka, aku berbalik menghadap adikku dan menanyakan hal yang sama padanya.

Aku takut dia tidak mengenali cahaya itu. Tapi, tidak mungkin ia tidak mengenali apa yang dilihatnya.

Untungnya, dia menjawab, “Kakak, aku pikir, aku melihat cahaya kecil yang cantik!”

Langkah selanjutnya adalah melakukan sesuatu yang hanya mampu aku lakukan. Aku harus mengalirkan mana dari keempat atribut elemental pada saat yang sama, ke tubuh mereka.

Dengan melakukan ini, mereka akan dapat melihat lebih jelas bintik-bintik mana yang tersebar di tubuh mereka.

“Oke, aku akan mulai sekarang. Kalian akan merasa sedikit panas, tapi aku ingin kalian menahannya dan hanya fokus pada titik cahaya itu.”

Begitu aku mengatakan itu, aku menuangkan mana Elemental Quadra-ku ke dalam mereka.

Alasan jika keempat elemental harus diberikan kepada mereka adalah, karena inti mana belum terkumpul dan membentuk dalam bentuk yang paling murni di dalam tubuh mereka.

Yang mana itu berarti, keempat elemental perlu diberikan pada kekuatan yang sama ke dalam tubuh mereka. Hal itu untuk memicu segala jenis respon dari mana yang tidak aktif, di seluruh bagian dalam tubuh mereka.

*Whoosh*

“Eep!”

“Hng.”

Aku mendengar Lilia dan Ellie berteriak, sedikit terkejut.

“A-Aku kira, aku melihat beberapa cahaya! Mereka sangat cantik!” seru Lilia.

“Wow! Sangat banyak!” kata adikku.

“Oke, bagian ini penting ,aku akan membantu kalian dengan bagian ini. Tapi, tugas kalian adalah mencoba mengumpulkan dan menghubungkan semua cahaya kecil, oke? Apa Ellie mengerti itu?

Jika tidak, bayangkan jika semua cahaya kecil adalah teman dan mereka harus bertemu bersama. Bisakah kamu melakukan itu untukku, Ellie?”

Ini adalah bagian tersulit dan terpanjang, dan aku harus memastikan jika mereka mengerti, apa yang harus dilakukan.

“B-baiklah! Aku rasa, aku mengerti!”

“Cahaya itu teman? Oke!”

AKu mendengar itu dari mereka.

Aku tetap di posisiku selama beberapa menit lagi, untuk memicu mana yang tidak aktif di tubuh mereka. setidaknya, itu sampai cukup bagi mereka bisa memanipulasi dan mengumpulkannya sendiri.

Mengambil napas dalam-dalam, aku melepaskan tanganku dari punggung mereka. Dan aku menginstruksikan mereka untuk terus mengumpulkan cahaya kecil, sampai cahaya menghilang.

“Bagaimana itu? A-apa menurutmu Lilia akan bisa menjadi mage?”

Kedua orang tua Helstea berantakan. Mereka terlihat cemas, sementara Vincent dengan gugup mengunyah kuku.

Aku melihat ibuku, dan bahkan dia juga sedikit kegelisahan saat ini.

Aku memberi mereka senyum lebar.

“Jangan khawatir, baik Lilia dan Ellie pasti akan awakening sebagai mage, dalam beberapa tahun. Rencanaku adalah melakukan ini dengan mereka setiap hari, selama beberapa bulan di rumah. Dalam sebulan atau dua bulan, mereka seharusnya bisa berlatih sendiri untuk membentuk inti mana…”

Tabitha bahkan tidak membiarkanku selesai, karena dia sudah memberiku pelukan.

“Oh terima kasih terima kasih, terima kasih. Bayiku akan bisa belajar sihir! Ya ampun, aku sangat khawatir bagaimana masa depannya nanti, karena kami berdua bukan mage. *Sniff* Uuu… terima kasih banyak Arthur.”

Aku melihat wajah Vincent yang meneteskan air mata, ketika dia diam-diam melihat putrinya bermeditasi. Dan Ibuku menepuk-nepuk kepalaku dalam diam, memberiku senyum bangga.

Bukan masalah besar bagi Ellie untuk menjadi mage, karena seluruh keluarga kami dapat menggunakan sihir. Kemungkinan, dia tidak pernah awakening akan menjadi sangat kecil, bahkan jika aku tidak melakukan apa-apa.

Aku hanya mempercepat proses.

Karena aku pikir, semakin cepat dia belajar sihir, semakin cepat dia bisa melindungi dirinya sendiri.

Kedua gadis itu bertahan beberapa jam, sebelum Mana yang aku keluarkan, keluar dari tubuh mereka.

Anehnya, Lilia sebenarnya bertahan lebih lama dari Ellie. Dia jelas memiliki lebih banyak tekad daripada adikku yang berusia empat tahun.

Ayahku datang dari Guild Hall dan sangat gembira dan bahagia untuk keluarga Helstea. Karena, mereka akan memiliki mage pertama di keluarga mereka.

Mengambil Eleanor dan menggosokkan janggutnya di pipinya, ayahku hanya berseru,

“Aduh, bayi kecilku akan menjadi kuat, seperti kakak laki-lakinya! Berjanjilah padaku, kamu tidak akan lebih kuat dari ayah, oke? Atau Ayah akan sangat sedih.”

Ibuku hanya menertawakan ini, sementara adikku hanya terkikik dan mendorong wajah Ayah.

“Ayah! Jenggotmu menggelitiku! Hai… hehe!”

Kami mengadakan pesta makan malam yang luar biasa malam itu. Vincent dan Tabitha menghabiskan semua hidangan lezat, dan membuat mulutku dan Sylv meneteskan air liur.

Kami lalu mengakhiri malam dengan semua orang merasa riang, Vincent berkeliling menawarkan minuman, bahkan untuk pelayan dan penjaga.

Hari-hari berikutnya terdiri dari kondensasi inti mana-ku, dan keterampilan elemental-ku bersama dengan ‘kekuatan kehendak’ dragon-ku.

Ini adalah proses yang lambat, dan aku merasa diriku terhambat, karena kurangnya pancingan.

Aku menghabiskan beberapa hari dalam seminggu untuk berlatih dengan Ayah. Tapi, aku dapat mengatakan jika dia takut menyakitiku, dia selalu menahan diri.

Selain pelatihanku, aku menghabiskan beberapa jam setiap hari mengawasi adikku dan Lilia, saat mereka terus mencoba membentuk inti mereka. Itu adalah proses yang berat, dan aku dapat melihat adikku menjadi sedikit lebih tidak sabar dengan pelatihan. Tapi, aku mencoba membantunya melalui itu, dengan membuat permainan berdasarkan itu.

Selama waktu ini, aku juga berbicara dengan ibuku, tentang kemampuannya sebagai seorang Emitter. Aku bertanya, bagaimana dia bisa mempelajarinya dan melatihnya, ketika ada begitu sedikit Emitter. Dan dia tersenyum kepadaku secara misterius, lalu mengatakan,

‘jika seorang wanita perlu memiliki beberapa rahasia sendiri’.

Aku kira, aku harus bertanya lain kali, ketika dia merasa itu sudah bukan rahasia lagi.

Dua minggu sebelum ulang tahunku dan awal karier-ku sebagai seorang petualang, Aku dikejutkan oleh ketukan keras yang menyebalkan di pintu depan.

Membuka pintu, wajah-wajah kelompok yang terlalu akrab membuat bibirku melengkung.

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_021"

Follow Us