Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_022

gambar


BAE_022

 

Chapter 22: Royalti

 

#Point of View: Reynolds Leywin

 

Aku menyeruput secangkir kopi dan hampir membakar lidahku. Kami telah mendiskusikan beberapa rencana bisnis di rumah Lelang Helstea. Dan saat ini, kami sedang membicarakan topik restrukturisasi tim penjaga.

Kami baru-baru ini berhasil merekrut beberapa Augmenter jarak jauh, yang merupakan tambahan yang sangat kuat untuk keamanan. Kebanyakan Augmenter memilih menjadi penyerang jarak dekat, dan itu masuk akal karena jauh lebih mudah.

Tapi, Augmenter jarak jauh seperti archer dan lainnya jauh lebih berguna dalam pertahanan.

Vince bertanya kepadaku, apakah kami membutuhkan beberapa Conjurers untuk acara mendatang.

“Hmmm… aku tahu betapa bermanfaatnya memiliki Conjurers yang bisa membangun penghalang dan membantu mendukung Augmenter. Tapi, aku menentangnya.”

Aku menyesap kopiku lagi.

“Apa kamu keberatan menjelaskannya? Bukannya kamu baru saja mengatakan, betapa bermanfaatnya memiliki mereka,”

Vince bertanya padaku, sambil memberiku tatapan bingung.

Meletakkan cangkirku, aku menjawab,

“Jika kita hanya berbicara tentang senjata saja, aku akan melakukan semuanya untuk itu. Tapi, kamu tahu, jika ini tidak sesederhana itu, Vince. Rekrutan baru akan memengaruhi moral tim. Kamu tahu sendiri, bagaimana tim Conjurers kita bukan?

Aku bersumpah mereka pikir, mereka adalah malaikat yang menjelma menjadi seperti Barbarian yang menggunakan tangan mereka untuk bertarung.

Bahkan, jika kita berhasil menemukan pasangan yang kepribadiannya tidak terlalu buruk, tim akan mulai berpikir, kita mempekerjakan Conjurers, karena aku tidak percaya mereka.”

Aku lihat Vince hanya melihat ke bawah, fokus pada noda di atas meja sambil berpikir.

“Kamu benar juga. Aku akan setuju dengan apa yang kamu katakan, tapi kita harus benar-benar yakin Lelang Peringatan 10 Tahun Helstea, akan berjalan dengan baik. Bahkan, Keluarga Kerajaan akan ada di sana saat ini. Jadi,kita tidak bisa membiarkan terlalu besar keributan terjadi.”

Aku hanya mengangguk setuju.

“Oh benar! Kita juga perlu membawa anakmu ke Lelang. Dia bilang, dia ingin pedang kan? Aku tidak tahu kamu mengajarinya cara menggunakan pedang. Aku selalu mengira, kamu hanya fokus pada gaya bertarung dengan Gauntlet-mu.”

“Sigh. Aku tidak pernah mengajarinya cara menggunakan pedang Vince. Dia tahu cara menggunakan pedang dengan cukup baik, sejak dia berumur empat tahun.”

Aku hanya menggelengkan kepala.

“Kamu bercanda kan? Lilia masih takut menuruni tangga sendirian, ketika dia berusia empat tahun.”

Vince yang kebingungan berbicara.

Aku melanjutkan,

“Dia sepertinya belajar dengan memperhatikanku berlatih, dan membaca buku tentang pedang. Vince, itu bahkan bukan bagian yang aku pedulikan. Ada satu hal lain yang sangat aku pedulikan. Tatapannya ketika kita berlatih, reaksi dan gaya bertarungnya.

Aku tidak merasa seperti bertarung dengan anakku yang berusia 8 tahun. Itu rasanya, seperti aku melawan seorang master pedang veteran.

Satu-satunya alasan aku bisa menanganinya sekarang adalah, karena tubuhnya masih belum matang. Tapi, cara dia bereaksi terhadap gerakanku…

Itu hanya sesuatu yang bisa muncul, setelah pengalaman puluhan tahun dalam pertempuran hidup atau mati.”

“Mmm… Aku tidak bisa mengatakan, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Terkadang, aku juga bertanya-tanya, apa anakmu sebenarnya baru berusia 8 tahun. Apa kamu takut padanya,Rey?”

Dia bertanya dengan serius.

“Tidak. Ada satu hal yang aku yakini. Tidak peduli apa, dia tetaplah anakku. Aku tahu dia sangat peduli dengan keluarganya, dan hanya itu yang bisa aku lihat sebagai ayahnya.”

***

 

#POV: Arthur Leywin

 

Selama dua bulan terakhir ini, terbukti jika ada beberapa kemajuan dalam manipulasi mana Lilia dan adikku. Aku bahkan tidak perlu lagi memasukkan manaku ke dalam mereka lagi sekarang.

Tentu saja, ini masih akan memakan waktu beberapa tahun bagi mereka untuk membentuk inti mana, terutama Ellie yang sulit fokus. Tapi, aku juga benar-benar terus menguliahi mereka, tentang betapa pentingnya menjaga rahasia pelatihan mereka.

Aku tidak perlu mengingatkan orang tuaku dan orang tua Helstea untuk menjaga rahasia ini. Tapi, bisa aku katakan, jika mereka berempat sangat bersemangat menunggu hari, ketika Lilia dan Ellie awakening.

Sylvie telah tidur lebih banyak selama dua bulan terakhir ini, dan ada juga perubahan yang terjadi padanya.

Pertama, kecerdasannya meningkat pesat. Pikirannya menjadi lebih rumit dan mengandung sedikit perasaan yang bercampur. Walau baru beberapa bulan setelah ia dilahirkan.

Ini rasanya, seperti dia memperoleh kecerdasan emosional dari bertahun-tahun pengalaman.

Satu perubahan besar lain juga terjadi baru-baru ini.

Dia belajar cara mengubah bentuk tubuh.

Oke, itu bukan sesuatu yang drastis seperti transformasi. Tapi, dia bisa memanipulasi tubuhnya sedikit. Yah, ini terjadi begitu tiba-tiba.

Saat itu, aku sedang memikirkan bagaimana menyembunyikan penampilannya, ketika dia semakin besar. Dan dia ada di sampingku, ketika dia tiba-tiba dengan penuh semangat berkata ‘papa lihat’.

Dan menghilangkan duri merahnya, sementara tanduknya semakin menjadi kecil.

Itu adalah kejutan yang mengejutkan. Sekarang, sebagian besar waktu, Sylvie terus berlatih menyembunyikan duri dan tanduknya. Yang mana, itu membuatnya tampak seperti rubah bersisik yang lucu, dengan tanduk kecil.

Sepanjang waktu ini, baik Vincent dan Tabitha bersikeras memberiku lebih banyak hadiah. Bahkan, jika aku tidak bisa mendapatkan jubah atau topeng, aku masih berencana melatih Lilia.

Lagipula, dia adalah bagian dari keluarga yang membantu keluargaku hingga kini. Tidak ada ruginya membantu mereka. Dan setelah banyak penolakan, kami akhirnya memutuskan sesuatu yang bisa mereka berikan padaku.

Itu sebuah pedang.

Tubuhku akhirnya cukup besar untuk memegang pedang kecil. Walau itu tidak akan lebih besar dari bilah berukuran besar. Tapi dengan ini, setidaknya memungkinkanku untuk melatih ilmu pedangku, dengan sesuatu selain tongkat kayu.

Kami juga memutuskan untuk menjadikan pemberian hadiah itu sebagai acara keluarga, dan meminta keluargaku dan keluarga Vincent mengunjungi Lelang Peringatan 10 Tahun Helstea.

Menunggu ayah dan Vince yang bersiap-siap di ruang tamu di lantai bawah, aku mendengar ketukan yang menjengkelkan dari pintu depan.

‘Sheesh, bisakah kamu lebih santai lagi dalam mengetuk pintu.’

Aku berteriak saat mendekati pintu. Yah, aku tidak perlu merepotkan pelayan, ketika aku berada tepat di sebelah pintu.

“Siapa yang…? OOF!”

Aku terpukul dengan sensasi nostalgia, dihantam oleh sesuatu yang terasa seperti bantal. Cara klasik untuk membunuh, tapi tidakkah seharusnya ini dilakukan, saat aku tidur?

“Ya Tuhan! Kamu hidup! Lihatlah seberapa besar kamu sekarang! Uuu. Maaf Art! Aku tidak bisa melindungimu saat itu! Aku sangat senang!”

“Mmfph! Mmmfph!”

“Angela, aku rasa, dia tidak bisa bernapas…”

Aku mendengar suara yang menghibur.

“Eep! M-maaf!”

Angela menjerit.

Mengeluarkan wajahku, aku tersenyum,

“Senang melihat kalian lagi!”

Aku kemudian mulai menangis. Jangan salah paham…

Ini adalah air mata, karena aku hampir mati lemas, karena dijepit oleh kedua gunung besar itu.

Malaikat pelindungku, Durden menepuk kepalaku, dan aku juga bisa melihat air mata terbentuk di  matanya yang sempit.

Adam memukul pantatku.

“Bocah kecil! Apa kamu tahu, betapa hancurnya semua orang, karena apa yang terjadi? Senang bertemu denganmu lagi. Hehe.”

“Kamu menjadi lebih tampan Arthur.”

Aku melihat Helen Shard yang karismatik dengan busur terikat di punggungnya, dia berjongkok di depanku. Dia ringan mencubit pipiku dan memberiku senyum, yang aku bersumpah itu bisa membuat bahkan wanita memerah.

Tiba-tiba, aku dipeluk lagi, tapi kali ini, aku benar-benar terkejut.

*Sniff*

Itu Jasmine.

Si dingin, Jasmine!

Dia tidak mengatakan apa-apa, dan hanya menahanku di lengannya, dan mengeluarkan isak lembut.

Aku tidak bisa menahan keinginan untuk mengelus kepalanya untuk menghiburnya. Tapi dia mengelak, wajahnya juga merah padam. Dia lalu dengan cepat berdiri kembali, dan memalingkan wajahnya dariku.

Pada saat ini, Sylvie bangun dari tidurnya di sofa, dan berlari ke arahku.

“WOW! Apa itu?”

Aku mendengar Adam berseru. Sisa dari Twin Horns juga memiliki ekspresi terkejut yang sama, dan bahkan Jasmine kembali untuk melihat, ke arah mana si monster imut berada.

“Namanya Sylvie, dan dia adalah Mana Beast yang melakukan kontrak denganku,” kataku, sementara Sylvie melompat ke atas kepalaku.

“Holy Shit! Kamu sudah memiliki Mana Beast yang dikontrak? Apa kamu tahu, betapa berharganya memiliki Obligation? Ya ampun, aku sudah berusaha mencari Mana Beast untuk menjinakkannya dalam beberapa tahun terakhir ini. Tapi, tidak ada yang berhasil.

Mereka menjualnya terlalu mahal! Gaah!! Bocah yang beruntung!”

Adam praktis menarik rambutnya, karena frustasi dan iri.

Obligation, atau Mana Beast yang dikontrak untuk masa kontrak resmi. Itu sangat dicari oleh kedua jenis mage. Ini sangat menguntungkan bagi Conjurers, karena Mana Beast dapat melindungi tuan mereka, saat dia sedang mempersiapkan mantra. Tapi, itu juga sangat berguna juga untuk Augmentor.

“Ada apa dengan semua keributan… Ah! Kalian ada di sini!”

Ayahku yang sudah mengenakan seragamnya, melompat menuruni tangga, dan bergegas menuju mantan anggota party-nya.

Dia memeluk mereka semua, sebelum ibu dan adikku juga turun.

“Semua orang! Uu… Senang bertemu kalian lagi!”

Ibuku berseru. Para gadis kemudian melemparkan diri ke arah ibuku, dan mulai meneteskan air liur ke adikku, yang mana keduanya berpakaian sangat bagus untuk acara.

Orang tuaku belum pernah melihat Twin Horn hampir selama aku menghilang. Jadi, semua orang sama bersemangatnya saat ini.

“Ya Tuhan! Alice, Ellie sama sepertimu! Dia akan tumbuh menjadi sangat cantik!”

“…Lucu”.

“Rey akan segera mendapatkan calon kandidat. kukuku. Bisakah kamu memberi tahuku berapa usiamu?”

“Empat!”

Gadis-gadis itu terisi oleh campuran kegembiraan dan estrogen, saat mereka melirik Ellie.

Vincent turun segera setelah itu dengan Tabitha dan Lilia.

Duo ibu dan ayah itu serasi dengan jas hitam dan gaun hitam, sementara Lilia mengenakan gaun bunga di bawah jubah hangatnya.

Setelah semua orang saling memperkenalkan, diputuskan jika Twin Horns akan ikut dengan kami ke rumah Lelang Helstea, untuk acara Peringatan 10 Tahun Helstea.

Dalam perjalanan ke sana, aku mengisinya dengan cerita, tentang apa yang terjadi saat aku menghilang.

Ayahku sebenarnya sudah menceritakan secara singkat dalam suratnya. Tapi, mereka ingin tahu detailnya. Dan mereka sangat terkejut ketika mengetahui, jika aku berada di Kerajaan Elenoir selama lebih dari 4 tahun.

Perjalanannya cukup singkat, jadi aku tidak bisa menyelesaikan keseluruhan ceritanya.

Vincent benar-benar sudah bekerja keras. Rumah Lelang Helstea sangat menakjubkan. Aku pernah ke banyak monumen nasional dan historis yang dibuat oleh arsitek paling terkenal, tapi ini berada di tingkat yang berbeda.

Aku mulai curiga, mereka mendapat banyak bantuan dari Conjurers. Karena, seberapa besarnya ini.

Rumah Lelang ini tampak seperti teater megah dengan desain rumit di mana-mana. Pintu utama tingginya lebih dari 4 meter, dan terbuat dari kayu yang membatu.

Dibandingkan dengan desain naturalistik dan elegan yang aku lihat di Kerajaan Elf, ini lebih rumit dan megah.

Bangunan utamanya berbentuk setengah silinder, dengan patung batu bersenjata yang berbeda sebagai pendukungnya.

Kami tiba lebih awal. Jadi, hanya para pekerja dan penjaga yang ada di sana. Mereka sedang mempersiapkan acara. Bagian dalamnya sama, lebih menakjubkan.

Saat pintu depan terbuka, itu akan langsung mengarah jalan ke panggung di seberang.

Di sebelah kiri dan kanan kami, ada jajaran kursi yang terbuat dari kulit ungu berkualitas tinggi. Tempat ini dapat dengan mudah menampung lebih dari sepuluh ribu orang.

Melihat ke atas, aku memperhatikan ada bilik-bilik di bagian paling atas dari deretan kursi dan bahkan lebih tinggi lagi. Ada ruangan yang melekat pada langit-langit dan dinding belakang, dengan kaca yang mengelilinginya. Itu memberikan pandangan yang jelas ke panggung.

Aku kira bilik-bilik dan ruangan itu untuk tamu VIP.

Dan ternyata, ruangan VIP di langit-langit itu adalah ruangan tempat kami. Ayah dan Twin Horn berpisah dari kami terlebih dahulu, untuk berkoordinasi dengan para pengawal. Twin Horn memutuskan untuk membantu ayahku dan para penjaga, untuk mempersiapkan diri terhadap kerusuhan atau sesuatu yang tidak diinginkan.

Vincent juga berpisah dari kami di saat berikutnya, dia meneriakkan beberapa perintah pada para pekerja, untuk bersiap menyambut beberapa tamu yang akan datang.

Tabitha kemudian membawa kami ke ruangan yang dirancang dan dipasangi dengan rumit. Di sana ada rak anggur dan beberapa sofa serta meja dengan kursi dekat jendela. Aku membuat diriku nyaman di kursi tepat di depan jendela.

Bagian itu menjadi ribut, di sana ada kerumunan orang, yang tidak diragukan lagi orang-orang yang cukup berpengaruh, dan kursi yang lebih rendah juga mulai terisi.

Ada beberapa kelompok yang tampak berbeda dari yang lain, yang secara pribadi dikawal oleh para pekerja ke ruangan mereka. Aku kira, mereka adalah beberapa dari orang-orang kaya di Kerajaan.

Selama waktu ini, aku menyaksikan Lilia mengajarkan semacam permainan bertepuk tangan kepada Ellie, dan keduanya tertawa cekikikan. Saat itu, Vincent kembali, dia memimpin sekelompok orang ke dalam ruangan.

Orang pertama yang datang di belakang Vincent adalah seorang lelaki tua dengan rambut merah anggur panjang, dengan garis-garis kelabu. Punggungnya tegak lurus dengan bahu lebar yang sesuai dengan penampilannya.

Matanya tajam, dengan alis berbentuk pedang yang membuat penampilannya terlihat lebih garang. Dia mengenakan jubah merah dengan bulu putih di kerah, dan memegang tongkat yang terbuat dari apa yang tampak seperti emas putih.

Di belakangnya ada seorang wanita yang tampak beberapa tahun lebih tua dari ibuku. Sementara ibuku memiliki penampilan yang cantik, manis, ramah. Fitur wajah wanita ini mengingatkanku pada patung es; halus, anggun, mulia, dan tanpa cacat. Tapi, dingin dan tanpa emosi.

Dia mengenakan gaun putih perak berkilau yang menunjang rambut biru gelapnya, yang menutupi bahunya dengan sangat baik. Duo suami-istri ini seperti kepala mafia.

Di belakang isterinya ada dua anak yang lebih muda yang aku anggap sebagai anak-anaknya. Anak laki-laki yang lebih tua kelihatannya berumur sekitar 13 atau 14 tahun. Dia mengejar ayahnya, dengan mata cokelatnya yang serius dan alisnya yang lurus.

Rambut mahoni pendeknya mengkilap seperti ayahnya. Terlepas dari penampilannya yang galak, ada semacam daya pikat. Itu seperti melihat Mana Beast yang kuat, menakutkan tapi mencolok.

Gadis yang lebih kecil tampaknya seusia denganku,  atau mungkin sedikit lebih muda.

Aku tidak tahu.

Masih butuh beberapa tahun sampai dia mulai dewasa, tapi tidak perlu dikatakan lagi, potensinya bagus.

Aku tidak bisa membandingkannya dengan Tess. Mereka berdua pasti akan tumbuh menjadi menawan, dalam kualitas yang sangat berbeda.

Tess adalah gadis cantik, dengan mata berbentuk almondnya, yang nyaman yang memancarkan cahaya redup. Kulit krem, dan bibir kemerahan. Dengan rambut perak gunmetal yang berkilau di bawah sinar matahari, membuat matanya semakin bersinar. Dan yang membuat jantungku berdetak beberapa kali adalah ketika dia tersenyum, memperlihatkan giginya yang tanpa cacat.

Tidak, gadis ini adalah kebalikan Tess.

Kulit putih porselennya adalah kanvas untuk fitur wajahnya yang sempurna. Mata tajamnya yang tampak terlalu dewasa untuk usianya adalah, warna coklat gelap yang tampak lebih besar karena bulu matanya yang panjang. Rambutnya hitam pekat, yang ia dapatkan dari ibunya.

Dibandingkan dengan rambut dan matanya yang gelap, bibirnya berwarna merah muda yang jauh lebih terang, yang juga samar-samar berkilau.

Sementara mereka tidak lebih dari anak-anak sekarang, aku ingin melihat bagaimana mereka tumbuh di masa depan.

Aku menggelengkan kepala dan fokus pada tatapanku pada tiga penjaga yang mengikuti di belakang keluarga yang indah itu. Sementara aku secara mental tetap membandingkan gadis yang mana, yang akan tumbuh lebih cantik di masa depan.

Berhentilah menghakimiku! Bahkan, Raja tetaplah seorang laki-laki bukan?

“Aku tidak tahu, kita akan berada di sini bersama para tamu Vincent! Bagus. Ini semakin meriah! Setidaknya, kita akan memiliki beberapa teman lain, selain penjaga yang membosankan ini. Benar tidak Sayang?”

Aku mengangkat alis terkejut, karena perbedaan tajam dalam kepribadian pria itu dengan penampilannya. Dia tampak seperti pria yang keras dan ramah, dibandingkan dengan penampilannya yang menakutkan.

“Aku minta maaf Yang Mulia! Aku pikir, Kamu tidak akan keberatan memiliki beberapa orang denganmu. Ini adalah keluarga teman terdekatku,” katanya, dan melambaikan tangannya ke arah kami.

“Teman-teman! Ini adalah Raja dan Ratu Sapin. Perkenalkan diri kalian kepada Raja Blaine Glayder dan Ratu Priscilla Glayder dan anak-anak mereka Curtis dan Kathyln.”

“BAH! Kamu sudah mengenalku dengan baik Vince. Atau kamu ingin aku marah!”

Sang Raja hanya mengejek sambil tersenyum.

“Tolong, kamu sulit dibaca seperti buku anak-anak, yang hanya memiliki gambar saja. Aku akan lebih terkejut, jika ada orang yang bisa melihat kemisteriusanmu.”

Sang Ratu hanya menggelengkan kepalanya.

‘Wow…Raja dan Ratu ras manusia.’

Ibu dan Tabitha berlutut dengan satu kaki. Ibu lalu menatapku dengan garang. Sepertinya, dia berusahan menyuruhku mengikutinya. Jadi, aku hanya menghela nafas dan berlutut juga.

“Buatlah nyaman! Tolong! Ayo kita tinggalkan formalitasnya. Kami semua hanya tamu penting dari Rumah Helstea saat ini.”

Sylvie mengintip dari balik jubahku tempat ia tidur, dan menatap wajah-wajah baru itu.

“Kuu?”

Dia berkicau dengan kepala menjulur keluar dari dadaku.

“Ya Tuhan! Sungguh mana beast yang imut!”

Wajah dingin Ratu Priscilla cerah, saat melihat dan berjalan ke arahku.

Mata Raja dan kedua anaknya melihat ke arahku juga.

“Dia baru menetas beberapa bulan yang lalu. Namanya adalah Sylvie. Keluar dan katakan hai.”

Aku merespons.

“Kyu…!”

Katanya sambil melompat keluar dari jubahku, kepalanya menoleh, saat dia melihat sekeliling pada lingkungan barunya.

“Aku berasumsi, jika makhluk kecil ini adalah Mana Beast milikmu anak muda?”

Sang Raja mendekat, berjongkok untuk mendapatkan pandangan yang lebih dekat dari Sylvie.

Aku hanya mengangguk. Seharusnya, tidak masalah dengan penampilan Sylv saat ini. 

“Betapa beruntungnya dirimu, memiliki Mana Beast. Bahkan, bayi mereka tidak mudah dijinakkan. Tapi sepertinya, dia sangat patuh padamu.”

“Yah, kami bisa berkomunikasi secara mental. Jadi, itu lebih seperti kesepakatan bersama daripada kepatuhan.”

Aku hanya mengangkat bahu.

“Apa? Kamu bermaksud mengatakan, jika kalian berada di bawah Kontrak Setara?”

Kita semua memalingkan kepala untuk menghadapi sumber suara. Itu adalah salah satu penjaga berkerudung, yang ada di belakang anak-anak.

“Umm, aku tidak yakin apa itu. tapi, dia yang memulai kontrak, jadi aku pikir begitu?”

Aku hanya mengangkat bahu, saat menjawab.

Apa itu masalah besar untuk membentuk kontrak?

“Bisakah aku melihat lebih dekat pada Obligation-mu?”

Penjaga berkerudung itu berkata, berjalan lebih dekat dengan kami.

Sebelum aku sempat menolak, Raja melangkah masuk.

“Ini bukan waktu atau tempat untuk mempelajari hewan peliharaan orang lain. Sebastian, kamu terlalu kasar,”

Tatapannya Raja yang ramah berubah tajam, ketika memarahinya.

“Arthur. Arthur Leywin.”

Aku menjawab, dan memberi hormat singkat.

Kami semua lalu duduk, ketika kami mendengar suara yang jelas menyatakan, jika pelelangan akan segera dimulai.

Aku menoleh sekilas untuk melihat sosok berkerudung yang menatap tajam pada Sylvie, yang  bersarang di pangkuanku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_022"

Follow Us