Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_023

gambar


BAE_023

 

Chapter 23: Lelang

 

“Ladies and Gentlemen! Izinkan aku untuk mengatakan, jika ini adalah kehormatan tertinggi berada di sini malam ini? Kalian semua yang berkumpul hari ini ada di sini, karena satu alasan. Dan sepertinya, itu satu alasan yang sama. Dan itu adalah untuk memiliki kesempatan mendapatkan barang langka dan berharga dalam pelelangan ini!”

Aku mendengar tepuk tangan, setelah pria tua yang tampaknya menjadi juru lelang, berbicara.

“Aku ingin semua orang berbaik hati menatap ke ruang belakang di bagian atas. Di sana, kami memiliki beberapa tokoh yang sangat penting. Pertama, tolong bergabung denganku, untuk memberi hormat kepada Raja dan Ratu Sapin!”

Aku melihat barisan orang di bawah bangkit dari tempat duduk mereka. Semuanya bergumam satu sama lain, sebelum mereka memberi hormat secara teratur, dan mulai bertepuk tangan ke arah ruangan kami.

Raja dan Ratu melangkah di depanku, dan mulai melambaikan tangan sebagai tanggapan.

“Selanjutnya, yang telah memungkinkan terjadinya lelang ini. Tolong beri tepuk tangan meriah untuk Vincent Helstea dan keluarganya.”

Perkenalan juru lelang diikuti oleh tepuk tangan, ketika Vincent melangkah ke samping Raja dan Ratu dan membungkuk.

Aku tetap duduk, melihat ke bawah pada kerumunan orang yang seharusnya dari kelas yang lebih tinggi daripada diriku. Aku tidak bisa mengerti, tapi memandang mereka. Seolah-olah mereka…

Tidak… aku seharusnya tidak berpikir seperti itu lagi. Aku bukan Raja lagi, aku bahkan belum melewati masa pubertas. Tidak ada gunanya, bertindak seperti seorang Raja lagi saat ini.

Aku melihat Raja dan Ratu, mempelajari mereka. Raja tidak memiliki atmosfer yang mendominasi. Tentu dia karismatik dan memiliki kehadiran yang kuat, dan aku bisa melihat bagaimana mayoritas warga Sapin bisa memujanya. Tapi, hanya itu saja.

Dia tidak mendapatkan kursinya saat ini dengan dirinya sendiri. Ayahnya lah yang memberikan itu kepadanya. Keluarga Glayder telah menjadi keluarga Kerajaan, sejak berdirinya Sapin. Jadi, aku tidak terkejut melihat jika inti mana Raja Glayder hanya pada tahap merah, hingga saat ini.

Membalikkan pandanganku kepada Ratu, sesuatu menarik perhatianku yang pada awalnya tidak aku perhatikan. Diikat di bagian belakang gaunnya adalah tongkat putih.

Aku tidak bisa merasakan mana darinya sama sekali. Jadi aku kira, dia adalah seorang Conjurer yang cukup mahir.

Ratu Priscilla memperhatikanku yang mengamatinya dan memberiku sedikit senyum. Itu memperlihatkan gigi putih mutiaranya.

Kata cantik tampaknya tidak adil untuk menggambarkannya saat ini.

Dia adalah wanita yang baik-baik saja untuk mataku. Tapi, satu hal yang aku perhatikan sejak aku datang ke dunia ini adalah, jika aku tidak memiliki ketertarikan batin pada wanita yang lebih tua ini, yang seharusnya sekitar usiaku dulu, sebelum aku dilahirkan kembali.

Pada awalnya, aku berpikir itu mungkin, karena kurangnya hormon yang diperlukan untuk itu sedang dalam persiapan. Tapi semakin aku memikirkannya, aku merasa itu mungkin ada hubungannya dengan fakta, jika ibuku ada di sekitar usia yang sama denganku, sebelum aku datang ke sini, ke dunia ini.

Aku tidak pernah benar-benar tertarik dengan psikologi manusia. Tapi itu menarik, saat memikirkan bagaimana aku tidak tertarik pada wanita yang seusia dengan Ibuku. Yah, mungkin itu hanya aku.

Aku juga tidak yakin.

Tentu saja, itu tidak berarti aku hanya tertarik pada anak-anak seperti Tess, Lilia, atau bahkan putri salju ini di sini. Mereka dapat menjadi personifikasi kecantikan itu sendiri, tapi itu tidak mengubah fakta jika tingkat mental mereka adalah tingkat seorang anak.

Inilah alasan, mengapa aku tidak bisa melihat Tess sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar teman atau saudara perempuan, bahkan ketika dia begitu jelas dalam menunjukkan ketertarikannya kepadaku. Tapi, mungkin ketika  dia lebih tua dan lebih dewasa, aku akan mulai memikirkannya.

‘Sigh… Menjadi populer adalah masalah.’

“…kuu”

Sylvie menatapku dengan ‘apa kamu serius?’. Dan aku bersumpah, dia menilaiku dengan matanya yang setengah terbuka, menatapku dengan tatapan kosong.

“Haha…”

Aku hanya tertawa malu dan menutupi wajah Sylvie dengan tanganku, untuk menghalangi tatapannya yang menyakitkan itu.

Vincent menyenggol bahuku saat ini, dan membuatku kembali fokus.

“Arthur, pedang siap untuk dilelang sekarang. Beri tahu aku jika kamu menginginkannya, agar aku bisa mengajukan penawaran. Jangan khawatir tentang harganya juga! Aku punya keuntungan, karena menjadi pemilik tempat ini.”

Dia mengedipkan matanya padaku.

“Terima kasih.”

Aku melihat ke bawah untuk melihat barang yang dilelang.

“Pedang pendek ini ditempa oleh seorang master blacksmith yang juga seorang FireArtificer, memastikan jika kualitas selama proses penempaan adalah kelas atas. Inti dari senjata ini terbuat dari inti Thunder Hawk.

Memperkuat pedang ini dengan hanya sedikit mana, akan menghasilkan arus guncangan di tepi pisau,dan meningkatkan kekuatan Augmenter pada tingkat lain! Tawaran dimulai dari 50 gold!”

Segera setelah itu, banyak bangsawan mengangkat tangan mereka, dan menaikkan tawaran. Aku hanya duduk di sana, kepalaku bersandar di lenganku, tidak tertarik. Untungnya, ada layar yang memperbesar item, agar penonton yang ada di belakang bisa melihatnya juga. Tapi, hanya dengan melihat senjata itu, aku sudah mengerti seberapa rendah benda itu.

Vincent terus mengalihkan pandangannya dari senjata kepadaku, berharap aku setidaknya akan tertarik, pada senjata yang kebanyakan orang akan tertarik.

Aku hanya menggelengkan kepala yang masih bersandar di lenganku.

“Jangan khawatir! Ini baru permulaan! Beri tahu aku, ketika kamu menemukan sesuatu yang kamu sukai. Oh! Aku hampir lupa. Aku memiliki barang yang kamu inginkan di belakang. Aku akan meminta salah satu pekerja mengirimkannya, setelah acara ini selesai.”

Dia hanya tersenyum, ketika berbicara dengan suara, yang hanya bisa didengar olehku.

Telingaku ceria mendengar ini dan aku memandangnya.

“Kamu berhasil menemukan topeng pengubah suara juga?”

“Butuh sedikit lebih lama dari yang aku harapkan. Tapi akhirnya, aku berhasil mendapatkannya. Aku juga membuatkanmu mantel yang terbuat dari Nightmare Fox, yang membantu pemakainya menghilangkan keberadaannya. Aku pikir, itu akan menjadi sesuatu yang kamu inginkan. Jadi, aku mengambilnya juga.”

Dia meletakkan tangannya di bahuku, saat mengatakan itu.

“Itu lebih dari apa yang aku harapkan.”

Topeng itu penting bagiku untuk bisa menjadi seorang petualang, tapi mantel itu tidak diragukan lagi juga berguna.

“Jangan khawatirkan tentang hal itu. Aku orang yang harus berurusan dengan keluargamu, jika sesuatu terjadi padamu. Kamu tahu.”

Dia hanya terkekeh dan mengedipkan mata.

“Haha.”

Aku hanya tersenyum kecut pada kenyataan ini. Tidak. Aku tidak akan memberi keluargaku alasan untuk bersedih lagi, seperti sebelumnya.

Ada beberapa barang menarik di sepanjang jalan pelelangan. Ada beberapa inti Mana Beast, sebagian besar adalah Kelas B atau yang lebih rendah lagi. Tapi, harganya sangat mahal. Bahkan, inti kelas C berharga sekitar 50 gold. Dan itu akan berlipat ganda sesuai dengan kelasnya.

Ada banyak benda untuk Augmenter dan Conjurers yang keluar juga.

Raja sendiri menawar beberapa dari itu, dan memenangkan inti Mana Beast kelas A.

Sampai seorang mage benar-benar menyerap inti itu, mereka tidak bisa menyadari apakah inti Mana Beast masih memiliki kehendak atau tidak. Jadi, peluangnya tipis, untuk menemukan inti yang masih memiliki kehendaknya tetap utuh. Dan bahkan jika itu mengandung kehendak, itu juga harus kompatibel dengan pengguna.

Sebagian besar Mana Beast juga memilih untuk membubarkan kehendak mereka, sebelum mati. Atau, sudah memberikannya, pada salah satu keturunannya.

Aku kira, Raja berharap untuk beruntung. Dan sang Ratu, di sisi lain,mengajukan tawaran pada cincin penyerap mana, dan beberapa barang lainnya yang berguna bagi para conjurers.

Aku merasa ngeri, saat melihat bangsawan pria yang dengan panik menawar budak perempuan muda, yang tanpa pakaian dan menunjukkan aset mereka.

Aku beruntung berada di sini, yang membuatku tidak tahu tentang kengerian yang dapat menunggu mereka, di tangan orang-orang tua sesat itu. Sebagian besar budak adalah tahanan perang antar kota, atau anak-anak yang dijual oleh orang tua mereka untuk mendapatkan uang.

Tapi, ada juga anak-anak yang diculik secara paksa oleh pedagang budak. Duniaku tidak memiliki budak, jadi ini adalah sesuatu yang membuatku tidak bisa terbiasa dengannya.

Aku bisa melihat ibuku dan Tabitha berwajah serius saat melihat para budak. Tapi, mereka hanya menggelengkan kepala dan memusatkan perhatian mereka pada Ellie dan Lilia.

Meskipun keluarga Helstea adalah bangsawan yang sangat menonjol, mereka membenci budak dan memilih untuk hanya mempekerjakan pelayan dan penjaga.

Memalingkan kepalaku, aku melihat pangeran menggumamkan sesuatu pada putri kecil itu. Tapi, wajahnya tetap tanpa ekspresi.

‘Ini membosankan.’

Mungkin, aku akan menunda mendapatkan pedang yang bagus untuk saat ini, dan hanya menerima pedang latihan yang layak, sampai tubuhku sedikit matang.

Aku bangkit untuk meregangkan tubuh, ketika aku melihat penjaga berkerudung bernama Sebastian, masih menatap Sylvie.

Tudung kepalanya hanya menutupi dahinya, aku bisa tahu dia adalah mage, dilihat dari tongkatnya.

Masih berdiri, aku memandangi orang itu. Aku bisa tahu dari tatapannya yang serakah, jika dia hanya memperhatikan Sylvie.

Setelah beberapa saat, dia memperhatikan jika aku menatapnya. Awalnya dia tampak sedikit malu-malu. Dia diam dan hanya meluruskan punggungnya sedikit, dan menatapku dengan pandangan puas. Seolah-olah, dia punya hak atas apa yang ia lakukan.

‘Kamu berani?’

***

 

#PoV: Vincent

 

Sayang sekali, Arthur tidak bisa menemukan pedang yang ia cari.T idak masalah. Ada banyak pedang di penyimpanan, yang ia sukai.

“Raja Glayder. Aku harap, Kamu merasa senang mengunjungi rumah Lelangku yang sederhana ini,” Kataku.

“Tempat ini sama sekali bukan tempat sederhana Vincent. Dan ya, aku tidak yakin bagaimana kamu berhasil mendapatkan inti Mana Beast kelas A, seperti Bear Silvercoat Bear. Kamu punya cukup koneksi. Haha! Aku hanya berharap jika Will Beast-nya masih utuh.”

Dia menggenggam punggungku dengan tangannya.

Aku mendengar istrinya bergumam, “Jangan terlalu berharap terlalu tinggi. Kamu tahu, betapa jarangnya itu, bukan?”

Sang Ratu berbalik untuk berbicara dengan Alice dan istriku. Mereka sepertinya sedang mendiskusikan tentang anak-anak mereka.

Kami lalu mengalihkan perhatian kami kembali ke panggung utama, ketika aku merasakan hawa dingin yang membuatku menggigil.

Aku dengan cepat membalikkan tubuhku, dan menggunakan tanganku untuk menutupi wajahku secara naluriah.

Apa ini? Ini adalah tempat paling aman di gedung ini, dengan penjaga Raja di dalam serta penjagaku di luar ruangan.

Napasku berubah menjadi dangkal, karena beban dari sesuatu yang luar biasa menekanku.

Aku merasakan keringat dingin mengalir di tubuhku, ketika aku menoleh untuk melihat Raja dan Ratu dalam posisi yang sama denganku.

Apa yang sedang terjadi? Rata takut ini…

Yang aku rasakan ini, seolah-olah, aku tidak memiliki kendali atas hidupku?

***

 

#Pov: Arthur

 

Ups.

Aku dengan cepat mengalihkan pandangan dari Sebastian yang berwajah pucat, yang kehilangan keseimbangan dan berada di lantai menggigil. Dan dia dengan cepat duduk kembali, sebelum ada yang memperhatikan.

Aku kehilangan kontrol sebentar. Aku hanya ingin membuatnya sedikit takut. Aku tidak bermaksud membocorkan aura haus darah sebanyak itu.

Aku mengintip sebentar, hanya untuk melihat semua orang terkejut dan berjaga-jaga.

Sial.

Aku tidak berpikir akan seburuk ini, walau hanya dengan tubuh kecilku ini.

Itu adalah pertama kalinya, aku melepaskan niat membunuhku. Bahkan, ketika aku bertarung melawan pedagang budak, aku memilih untuk tidak memunculkan niat apa pun untuk mengejutkan mereka.

Beberapa penjaga Augmenter Raja mencabut senjata mereka, dan berjaga-jaga dari sumber apa pun yang tidak diketahui. Dan Raja berbicara.

“Siapa di sana!?”

Dia meraung, sambil menghunuskan pedang yang ada di pinggangnya. Aku lalu melihat Ratu Priscilla menyiapkan tongkatnya, berdiri di depan anak-anaknya. Sementara ibuku dan Tabitha sama-sama memegangi Lilia dan Ellie.

Vincent memanggil lebih banyak penjaga, dan menyuruh mereka mencari pembunuh yang mungkin ada di dekat sini.

Baru setelah mereka memastikan membunuh seorang penyusup di atap, semua orang tampak tenang.

‘Ooh kambing hitam! Pengorbananmu tidak sia-sia.’

Alice memelukku saat inspeksi bersama dengan Ellie yang bingung dan takut, dengan apa yang ia rasakan. Raja dan Ratu berjongkok di depan anak-anak mereka, yang sama-sama gelisah.

Bocah yang tampak galak itu meneteskan air mata, saat dia memeluk dirinya sendiri. Sementara sang putri berusaha untuk tetap kuat, tapi menggigil.

Sialan.

“Oy Sebastian. Bagaimana mungkin seorang penjaga kerajaan jatuh dengan sedikit intimidasi dari pengganggu? Kamu akan mati lebih awal jika seperti ini,”

Augmenter berkerudung yang memegang tombak, hanya menggelengkan kepalanya saat ditegur.

“Y-ya, aku baru saja terpeleset. Itu dia.”

Sebastian meraih tangan salah satu pengawalnya, dan menarik dirinya kembali bangkit.

Dia menatapku takut pada awalnya, tapi hanya menampar pipinya. Aku tahu, dia memarahi dirinya sendiri, karena curiga jika aku-lah yang bertanggung jawab untuk ini.

“Sekarang! Untuk item terakhir, kita bertemu orang yang beruntung yang cukup beruntung untuk mendapatkan ini…”

Suara dramatis juru lelang bergema di aula, saat item berbentuk kotak tersampir di bawah tirai merah.

Seorang wanita yang sangat glamor mendorong kotak itu, ketika dia berhenti untuk efek dramatis, sebelum membuka apa yang ada di bawah tirai.

Di bawah kain mewah ada sebuah kandang yang memiliki bayi kucing coklat gelap, seukuran anjing berukuran sedang.

Si juru lelang lalu berkata.

“Bayi Lion World! Bagi mereka yang tidak mengetahui Mana Beast yang luar biasa ini, seekor Lion World dewasa memiliki kemampuan, untuk setidaknya menjadi Mana Beast. Aku berani mengatakan, jika jika dirawat dengan baik, bayi Lion World ini bahkan bisa menjadi Mana Beast kelas A!

Tahukah kalian apa artinya ini? Merawat dan menghargai bayi Lion World ini, bahkan dapat memungkinkan tuannya menjadi Tamer legendaris!”

Kerumunan menjadi liar, ketika orang-orang mulai meneriakkan tawaran, bahkan sebelum harga mulai diumumkan. Aku juga bisa melihat mata Raja dan Ratu bersinar, dan melihat sang pangeran menarik-narik jubah ayahnya. Dia secara praktis memohon untuk bayi singa itu.

Bahkan, aku juga duduk di kursi dengan sedikit minat. Tidak setiap hari kamu bisa melihat bayi Mana Beast yang berpotensi menjadi Mana Beast kelas A.

“Ku!”

Sylv menggigit jariku dan hanya berdecak pahit. Seolah-olah mengatakan, jika bayi Mana Beast itu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengannya.

“Ya,aku tahu Sylv.”

Aku hanya tersenyum padanya.

Aku bisa melihat sosok Sebastian tegak, ketika dia melihat lebih hati-hati bayi Lion World. Tapi dia melihat ke arahku, dan menatap Sylvie lagi.

Orang ini membuatku sebal.

“Yah! Aku tidak akan bisa memulai penawaran, sampai semua orang diam!”

Juru Lelang mengoyangkan jari-jarinya.

Kerumunan akhirnya diam, sebelum juru lelang mengumumkan, jika tawaran awal akan menjadi 100 gold.

10 silver lebih dari cukup untuk memberi makan keluarga dengan empat orang, selama setahun. 100 silver yang sama dengan 1 koin gold, lebih dari cukup untuk memberi makan keluarga selama 10 tahun.

Aku hanya menggelengkan kepala.

Ini hanya harga awal. Harga meroket sekaligus, melonjak hingga lebih dari 500 gold, dan sepertinya itu tidak mau berhenti.

“500!”

“550!”

“600!”

“700!”

“1.000!”

Aku mendengar Raja berteriak, dengan tangan kanannya terangkat.

Kerumunan terdiam. Bisa dikatakan, jika bahkan orang-orang yang mampu menawar lebih tinggi sedang berdebat, apakah layak untuk berdebat dengan raja mereka sendiri. Rasanya tidak adil, begitu Raja melangkah masuk. Tapi setidaknya, dia memiliki kesopanan untuk memberikan harga yang tinggi.

Harga ditetapkan pada 1.000 koin gold atau 1 tablet emas putih.

Sesuatu yang hanya aku lihat di buku dan gambar.

Aku kemudian mendengar Vincent memberi selamat kepada Raja,

”Sepertinya, tidak ada yang mau berdebat denganmu, Raja Glayder.”

Dia hanya terkekeh.

“Maaf tentang beberapa potensi uang yang hilang itu, Vince. Aku berutang budi padamu.”

Raja memiliki ekspresi gembira di wajahnya, dan begitu juga istri dan putranya.

“Sepertinya, istana kerajaan akan memiliki hewan peliharaan baru. Apa Kamu berencana memberikannya kepada Pangeran Curtis?”

Vincent bertanya.

“Bahaha! Mungkin! Kita akan melihat, bagaimana dia melakukannya.”

Raja hanya memberikan senyum jahat kepada putranya, dan mengedipkan matanya.

“A-Ayah!”

Pangeran Curtis tampak sangat terkejut dengan berita ini, dan Priscilla tertawa, berkata,

“Curtis, aku ingat, kamu malas belajar pedang.”

“Ah! Bu! Itu seharusnya menjadi rahasia!”

Pangeran yang galak itu tidak terlihat begitu ganas lagi, aku juga melihat ibuku dan Tabitha tertawa pelan bersama sang Ratu.

“Mama, apa aku juga bisa punya hewan peliharaan?”

Ellie bertanya, menunjuk pada Sylvie sebagai contoh.

“Ha ha! Aku tidak tahu. Mana Beast hanya ingin menjadi hewan peliharaan untuk wanita baik.” Ibuku menggodanya.

“Ellie itu baik! Ya kan, Kakak?”

Dia menarik lengan bajuku, memintaku untuk berperang atas namanya.

Aku hanya tertawa kecil dan membiarkannya memegang Sylvie.

Peringatan 10 tahun berakhir tanpa keributan dan penjaga mengantar kami semua ke belakang, untuk mengambil barang-barang kami.

Vincent memberiku paket yang dibungkus dengan tas hitam, yang menurutku adalah barang-barang yang aku inginkan, begitu kami masuk ke ruang penyimpanan di belakang panggung.

“Arthur, ikuti aku ke tempat kita menyimpan beberapa pedang. Mereka mungkin bukan sesuatu yang istimewa, tapi aku yakin kamu akan dapat menemukan pedang yang kuat.”

Vincent berkata, dan menuntunku dengan tangan di punggungku.

“Oh! Apa kamu berencana mengambil pelajaran berpedang?”

Raja bertanya, setelah mendengar Vincent.

Vincent hanya terkekeh tak berdaya, sementara aku hanya menjawab,

“Hanya sesuatu yang membuatku tertarik, Raja Glayder.”

Bocah itu… maksudku, Pangeran Curtis berdentang dengan suara sombong,

“Mungkin, aku bisa mengajarimu cara bertarung dengan pedang, suatu saat.”

Ayahku dan Twin Horn saat itu tiba, dan itu memberiku alasan untuk mengabaikan anak ini.

“Ah, kalian ada di sini! Bagaimana? Apa kalian menikmati Lelangnya?”

Ayahku berseru, menjemput Ellie, setelah membungkuk pada Raja dan Ratu.

Ketika ayahku berbicara dengan Vincent,a ku melihat Sebastian membisikkan sesuatu ke telinga Raja Glayder.

Sang Raja terlihat sedikit jengkel, tapi dia hanya menghela nafas dan berjalan ke arahku dengan si sialan yang bertudung di belakangnya.

“Namamu Arthur, benar? Pengawal kerajaanku telah membantu keluarga kami berkali-kali dalam tugas, dan aku merasa perlu melakukan bantuan kecil ini untuknya. Kamu tahu; dia tampaknya sangat menyukai Obligation-mu.

Aku tahu betapa rumitnya memutuskan kontrak, tapi aku akan meminta seseorang untuk melakukannya, dan aku akan lebih dari bersedia membayar jumlah yang besar untuknya. Bagaimana? Bisakah kamu membantu Raja tua ini?”

Aku tidak bisa mengerti, tapi memberi mereka berdua wajah yang kesal. Sisa penjaga kerajaan bersiaga di dekat mereka berdua, dan mengamatiku.

“Berapa banyak yang dibutuhkan untuk menjual anak-anakmu kepadaku, Raja Glayder.”

Aku hanya mengatakan itu, tanpa menatapnya sedikitpun.

Raja memiliki ekspresi terkejut di wajahnya, atas pertanyaanku yang tampaknya acak.

“Aku benci bersikap kasar, tapi aku merasa kecewa. Karena, seseorang yang setinggi dirimu memiliki keberanian untuk menawar seorang anggota keluarga orang lain. Sementara aku tahu, jika perbudakan dianggap normal di antara bangsawan. Bagaimana bisa aku menjual seseorang yang aku cintai hanya karena uang. Aku harap ini menjelaskan, jika aku tidak punya rencana untuk menjual Obligation-ku.”

Aku melanjutkan, mataku tidak pernah goyah.

“BAGAIMANA KAMU BISA BERKATA SEPERTI ITU, KEPADA RAJA!”

Salah satu penjaga Augmenter menarik pedangnya, dan bersiap untuk menjatuhkanku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_023"

Follow Us