Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_024

gambar


BAE_024

Chapter 24: Setelah itu

 

Pedang yang melengkung ke bawah, siap untuk membelahku menjadi dua. Itu memiliki cahaya samar dengan mana yang mengelilinginya. Menarik pedang untuk menyerang anak berusia delapan tahun…

Pria ini tidak punya belas kasihan. Wajah penjaga Augmenter menyerang ke arahku, tudungnya terbuka dan mengungkapkan ekspresi marah.

Aku bisa melihat kengerian di wajah keluargaku dan juga keluarga Vincent.

Twin Horn berusaha mati-matian untuk menuju penyerang, berusaha menghentikannya. Bahkan, Raja memiliki ekspresi terkejut di wajahnya, atas tindakan penjaga yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sementara, istrinya sudah dengan panik meraih tongkatnya.

Aku mendongak menatap pedang yang akan berayun ke bawah. Apa itu karena dia marah atau karena dia hanya memandang rendah, karena aku seorang anak.

‘Serangannya hanya biasa saja.’

Aku bahkan tidak perlu memasukkan mana ke tubuhku, ketika aku mengambil langkah maju dengan kaki kananku, dan mengarahkan tangan ke atas untuk meraih sudut, antara pergelangan tangannya.

Menggunakan momentum ayunannya, aku memutar kaki depanku, masih memegang penjaga. Sementara, tubuhku sekarang sejajar dengan Augmenter itu.

Pedangnya yang kuat menebas ruang yang kosong dan menciptakan celah kecil di tanah, dan menancapkan pedangnya.

Dalam satu gerakan cepat, aku memberikan serangan cepat ke dagunya, karena dia tidak repot-repot memperkuat diri dengan mana. Kekuatan pukulan ke atas dan gerakan ke bawahnya, saat dia mengayunkan menciptakan suara yang lebih besar daripada yang aku bayangkan, dan aku bisa mendengar ‘oof’ lembut, sebelum dia terlempar dan pingsan.

Aku melirik melihat si bodoh yang malang bernama Sebastian, menggertakkan giginya saat dia mengucapkan mantra dalam diam.

***

 

#PoV: Sebastian

 

Bocah kurang ajar itu!

Dia harus tahu tempatnya!

Ketika Raja meminta sesuatu, itu bukan permintaan; itu adalah perintah!

Berani-beraninya dia tidak hanya menolak, tapi juga menegur Raja!

Bocah itu tidak pantas memiliki Mana Beast!

Aku datang dari keluarga Conjurers murni, para elit mage yang mampu menggunakan elemental alam sesuka hati. Namun, mengapa aku tidak memiliki kontrak beast, sementara bocah itu memiliki satu dan yang dapat membentuk ‘Kontrak Setara’ pada usia muda!

Ini berarti, tingkat binatang itu setidaknya adalah kelas A.

Aku orang yang pantas mendapatkan kuda luar biasa, yang akan tumbuh menjadi Mana Beast!

Namun,dia menolakku!

Dia menolak Raja juga!

Aku tidak bisa mengerti, tapi menggiling gigiku dengan frustrasi.

“BAGAIMANA KAmU BISA BERKATA SEPERTI ITU PADA RAJA!”

Aku melihat Harry berteriak, sambil menyerang dengan pedangnya di udara.

YA!

Bunuh bocah itu!

Aku kira, Augmenter memang berguna di saat seperti ini. Setelah anak nakal itu mati, aku berhak memiliki Mana Beast hitam itu.

Tapi, sebelum aku bahkan bisa mulai bahagia, dia pingsan.

‘Apa-apaan ini?’

Bagaimana si bodoh setengah-akal yang tidak berguna itu jatuh?

Ugh… Aku harus menangani ini sendiri.

Tapi, sebelum aku mengeluarkan tongkatku, aku melihat bocah itu berjalan ke arahku.

Apa dia ingin mati?

Aku tidak peduli lagi. Vincent yang bukan mage itu adalah teman dekat Raja kami. Tapi, aku mungkin akan membunuh beberapa anak nakal acak, dan menerima hukuman ringan saja.

Itu sepadan dengan Mana Beast.

Aku menggumamkan mantra dalam diam. Siap untuk melepaskan kepalanya dari tubuhnya. Dia bisa melihat mulutku bergerak, tapi dia masih berjalan ke arahku?

Cheh!

Terima kasih telah mempermudah semuanya bocah. Namun, mengapa aku merasa bocah ini, yang tingginya hanya setengah dariku, entah bagaimana memandang rendahku. Seolah-olah, dia lebih unggul dariku.

Dia hanya membuatku ingin membunuhmu, bukan?

Dia ada di depanku, saat aku akan menyelesaikan mantra api-ku.

*CRAAAACCK*

“Thud!”

Aneh, mengapa tiba-tiba aku kehilangan keseimbangan?

Aku melihat ke bawah untuk melihat jika lututku tertekuk pada sudut yang terbalik, dan aku melihat tulang-tulangku dengan tendon masih melekat di sana… mencuat keluar dari kulitku.

I-itu kaki-ku!

“GGAAAHHHHH!”

“K-KAKIKU! KAKIKU!!”

Aku belum pernah merasakan sakit yang luar biasa seperti ini, sebelumnya. Mengapa mage bangsawan sepertiku, harus merasakan sakit ini?

Mengapa tidak ada yang membantuku?

Aku melihat sekeliling, dan melihat semua orang membeku. Tidak, mereka tidak hanya terkejut, tapi juga benar-benar membeku.

Apa mataku memburuk, karena rasa sakit?

Aku melihat itu, seolah semua orang di sekitarku, melihat dunia yang terbalik.

“Ruangan ini tidak akan bertahan lama. jadi, aku akan membuatnya menjadi cepat. Aku menyarankanmu demi kepentingan kita berdua. Kamu harus menghentikan pengejaranmu terhadap Mana Beast-ku. Aku tidak ingin membuat pemimpin Kerajaan menjadi musuh. Jadi, aku memberimu kesempatan terakhir ini.”

Bocah itu berbicara dengan cara yang membuatku lupa, jika dia baru berusia delapan tahun. Nada dari kata-kata yang diartikulasikannya membawa kekuatan dan martabat. Itu menekanku untuk mematuhinya, sambil mengirim punggungku yang menggigil.

Dia memunggungiku dan berjalan pergi, setelah beberapa langkah, dia memalingkan kepalanya kembali.

Dia menatapku dengan wajah tanpa emosi, dengan mata yang sepertinya menembus langsung ke kepalaku seperti jarum panas. Itu benar-benar membuatku meringis kesakitan.

Tidak, tidak, tidak, tidak.

Aku tidak bisa bernafas.

Aku sangat takut, hingga bahkan tidak bisa merasakan sakitnya. Aku merasakan sensasi hangat di antara kakiku, karena tubuhku hanya menerima nasibnya dan bersiap untuk mati.

Dia berjongkok dan memelototiku dengan matanya menyipit, menatapku. Seolah-olah, aku adalah serangga.

Matanya memelototiku, seolah-olah aku adalah serangga, dan dia berkata,

“Ketahui tempatmu.”

***

 

#PoV: Raja Glayder

 

Alasan anak berusia 8 tahun ini membuatku terpesona, bukan hanya dari pesannya padaku, yang merupakan seorang Raja kerajaan ini.

Walau Sebastian adalah penjaga setia yang telah melayani kami selama beberapa dekade, dia memintaku untuk memberi-tahu anak itu untuk melepaskan ikatannya. Dan, itu adalah sesuatu yang seharusnya tidak pernah aku lakukan. Namun, aku berjanji sebelumnya, dan tidak mungkin aku akan menarik kata-kataku.

Lalu, semuanya menjadi aneh. Apa Pengawal Ksatria Kerajaan sebodoh ini… untuk terburu-buru marah, karena provokasi oleh anak berusia 8 tahun???

Saat aku tidak membawa Templar Knight pribadiku, dan berpikir jika tidak akan ada masalah… aku tidak berpikir, penjaga baru ini akan menyebabkan banyak masalah seperti ini.

Sambil terkejut, aku dengan cepat menjaga wajah yang tenang. Apa yang terjadi terjadilah.

Jika seorang penjaga kerajaan membunuh seorang anak, maka publik dapat mengasihani anak itu dan keluarganya selama beberapa hari. Tapi akhirnya menyalahkan orang tuanya, karena tidak membesarkan anak itu dengan benar.

Sayang, keluarga anak itu berteman dengan Vincent. Memutuskan hubungan dengan Vincent, mungkin menjadi sedikit tidak nyaman di masa depan.

Namun, aku hanya bisa mengangkat alis pada gerakan mencengangkan anak berusia 8 tahun, yang dengan cepat merobohkan penjagaku.

Harry, si bodoh itu.

Betapa tidak berpengalamannya ia, bahkan untuk tidak memperkuat tubuhnya!

Dia hanya membuat nama Ksatria Kerajaan Sapin menjadi buruk!

Lalu….

“KKYYAAAAAAAAAA!”

Aku mengangkat kepalaku, terkejut mendengar teriakan melengking itu.

Istriku dengan mata terbelalak, melihat sesuatu di belakangku.

Bagaimana Sebastian yang baik-baik saja sedetik yang lalu, saat ini berada di tanah sambil memegangi kaki kirinya, yang memiliki beberapa pecahan tulang mencuat. Dan dia menatap tajam ke arah bocah itu.

Aku lihat, dia meraba-raba mencari tongkatnya di tanah, menunjuknya pada bocah itu, menggumamkan mantra.

“CUKUP! BERANINYA KAMU SEBASTIAN!”

Apa orang bodoh ini tidak tahu, jika seluruh dilema ini berasal dari keserakahannya akan Mana Beast anak itu?

Aku memegang tongkatnya, dan membelahnya menjadi dua. Sebastian menatapku kaget, saat aku melakukan igtu.

Situasi yang menyedihkan ini…

“Tenanglah! Masalah ini sudah berakhir.”

Aku menggeram padanya. Dia ada di hadapan seorang Raja. Tidak peduli seberapa dia terbiasa itu, yang terbaik adalah mengingatkannya, jika aku memiliki sarana untuk mengakhiri hidupnya atas kemauanku.

Bocah itu pingsan sekarang, dan aku melihat keluarga dan rekannya buru-buru mengejaganya. Menyelesaikan insiden ini akan agak melelahkan.

Aku bisa melihat, jika keluarga dan teman anak laki-laki itu berjuang untuk menyerangku.

Betapa bijaknya mereka, walau mengetahui mereka ada di depan Raja mereka.

“Huh… aku membayangkan bagaimana bocah itu harus diperlakukan, aku mohon permisi dulu, supaya kita bisa menyelesaikan masalah ini di lain waktu.”

Aku hanya mengatakan itu, dan menggiring istri dan anak-anakku. Sementara, dua badut menyedihkan yang aku cukup bodoh untuk menjadikannya sebagai penjagaku, diambil oleh rekan satu timnya

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

‘UGHH kepalaku sialan!’

Visiku bersih, dan aku menoleh ke kanan dan ke kiri.

Aku di kamarku.

“Kyu!!”

Sylvie bergerak bangun segera dan mulai menjilati wajahku. ‘Kamu bangun! Kamu bangun!’

Dia berbicara kepadaku secara mental, dan ekornya bergoyang-goyang.

“Mmm? Oh,akhirnya kamu bangun!”

Ibuku menahan kepala di tangannya, di atas tempat tidur.

“Dokter baru saja mengatakan, kamu jatuh pingsan mungkin karena syok. Dan dia juga mengatakan, kamu akan segera bangun. Tapi, aku tidak berpikir, kamu akan tertidur selama 8 jam.”

Dia mengelus rambutku, memberiku senyum lembut.

Aku bisa tahu dari matanya yang merah, jika dia menangis tadi.

Sial, aku membuatnya khawatir lagi.

“Apa yang terjadi, setelah aku pingsan?”

Aku duduk di tempat tidur, menempatkan Sylvie yang memantul di pangkuanku.

“Kami semua pergi, setelah kamu jatuh pingsan. Tidak ada yang berpikiran benar, jadi Raja pulang. Ayahmu ada di lantai bawah bersama perwakilan Raja. Mereka berada di ruang tamu, mendiskusikan apa yang terjadi.”

Dia terlihat sedikit khawatir tentang ini.

Aku hanya mengangguk dan turun dari tempat tidur. Tubuhku masih terasa berat, karena menggunakan fase pertama dari Sylvia’s Will. Jadi, aku berjalan perlahan ke bawah bersama Ibu, setelah dia memeriksa Ellie yang sedang tidur di kamarnya.

Saat kami turun, aku mendengar suara ayahku bersama seorang lelaki tua.

Setelah melihatku, perwakilan berdiri, membungkuk sedikit dan tampak sedikit lega.

Punggung ayahku menghadapku. Jadi, dia hanya berbalik, setelah melihat lelaki tua itu bangun.

“Anakku! Kamu sudah bangun!”

Dia mengangkat dirinya dari sofa dan menjemputku.

“Ya, aku baik-baik saja, Ayah. Apa yang kalian bicarakan?”

Aku mengangguk.

Perwakilan ini datang dengan membawa beberapa koin gold sebagai tanda permintaan maaf dari Raja atas ‘insiden kecil’ yang dikatakan ayahku, dengan gigi terkatup.

“Raja juga telah memerintahkanku untuk memberi-tahu keluarga Leywin, jika kedua penjaga yang mencoba menyerang Arthur Leywin, telah dilucuti kebangsawanannya.”

“Karena hampir membunuh anakku, Raja hanya melakukan itu?”

Ayahku tidak bisa mengerti, tapi memerah karena frustrasi.

“Ayah, tidak apa-apa. Aku tidak terluka. Mari kita akhiri saja ini,”

Aku meremas tangan ayahku, dan mendongak.

Raja tampak seperti karakter yang baik. Tapi di saat-saat seperti ini, aku kira dia memiliki prioritas di tempat lain.

Perwakilan itu hanya memandangi kami tanpa basa-basi, seolah-olah mengingat jika Raja melakukan hal yang benar.

Aku terlalu lelah untuk hal ini.

Mengesampingkan masalah itu, aku bertanya tentang Sebastian. Berjaga jika dia mengatakan sesuatu.

”Apa yang terjadi pada Conjurer yang lututnya patah?”

Perwakilan itu hanya menggelengkan kepalanya sedikit,

“Kami tidak tahu. Para ahli yang kami miliki, berhipotesis jika itu disebabkan oleh mana yang memantul dari Ksatria yang menyerangmu.”

Aku hanya mengangkat bahu, sepertinya masalah ini sudah diselesaikan.

Lelaki tua itu pergi, setelah ayahku menjadi tidak sabar dengan sikapnya. Aku bersikap kasar dan hanya menyeringai.

“Kerja bagus, merobohkan Augmenter itu. Itu anakku.”

Dia berkata seperti itu, dan aku tersenyum.

“Di mana Twin Horns? Aku pikir, mereka ada di sini?”

Ibuku menjawab, hanya terkekeh, “Kami harus menjauhkan mereka dari masalah ini. Kalau tidak, mereka akan berubah menjadi penjahat yang dicari.”

Aku menertawakan ini, tapi melihat ekspresi tak berdaya di wajah ayahku. Sepertinya, dia benar-benar khawatir. Twin Horn sedang menunggu di sebuah penginapan di dekatnya. Ayahku memberi-tahuku, jika kita semua akan pergi ke sana besok untuk sarapan, dan membahasku sebagai seorang petualang bersama mereka.

Aku mengangguk dan kembali ke kamarku. Ulang tahunku kurang dari dua minggu. Aku akan dapat membuat perjalanan pertamaku di sini, di dunia ini.

Kembali di tempat tidurku, aku melihat telapak tanganku, dan iseng memikirkan acara hari ini.

Ini adalah pertama kalinya, aku menggunakan Sylvia’s Will. Tahun-tahun mempelajari Sylvie dan sementara menyerapnya ke dalam tubuhku, dan juga mempraktikkannya selama 4 bulan.

Aku tidak bisa menahan napas untuk bertanya-tanya, betapa kuatnya Sylvia saat itu.

Aku baru saja memasuki samudera yang merupakan kekuatan Sylvia. Tidak seperti Kakek Virion yang bisa mendapatkan peningkatan kecepatan dan kamuflase ke sekelilingnya, aku kira menjadi Tamer’s Will memungkinkanku untuk mengakses lebih banyak kekuatan Sylvia, pada tahap pertama.

Apa yang aku gunakan pada Sebastian adalah sesuatu yang aku beri nama ‘Distortion’. Aku pada dasarnya dapat memisahkan diri dari waktu sekitarku untuk sesaat, dengan itu.

Aku tidak bisa mengubah apa pun, tapi itu memberiku waktu untuk menilai situasi. Sebelumnya, aku benar-benar melampaui batasku, dengan menggunakan Distortion pada orang lain juga.

Ini memungkinkanku untuk pergi tanpa disadari dari mata Raja, untuk saat ini. Aku belum cukup kuat untuk bertindak melawannya.

Batas menggunakan Distortion pada diriku sendiri tanpa serangan balik adalah 2 detik. Aku menggunakannya hari ini pada orang lain, dan aku memperpanjangnya menjadi 7 detik.

Hanya untuk menakut-nakuti serangga Sebastian itu, aku menggunakan semua Mana-ku, dan pingsan selama setengah hari. Mungkin, aku harus membunuhnya saja, sebelumnya.

Tidak. Aku tidak bisa berpikir seperti itu lagi. Menciptakan kematian yang tidak berarti, hanya untuk kenyamananku. Bukanlah sesuatu yang harus aku lakukan di dunia ini.

Aku harus berbeda di dunia ini.

Aku menggelengkan kepala. Aku punya banyak waktu. Aku harus sabar.

Aku membuka bungkusan yang ditinggalkan Vincent di samping tempat tidur, untuk melihat topeng putih mutiara yang bisa menutupi seluruh wajahku. Itu adalah topeng sederhana dengan dua celah mata tajam yang melengkung. Ini mengingatkanku pada mata rubah.

Tidak ada lubang hidung atau mulut. Hanya satu garis biru yang mengalir lurus ke sisi kiri topeng, melalui celah mata kiri.

Aku mencoba topeng yang entah bagaimana menempel ke wajahku, tanpa perlu tali. Dan aku mengenakan mantel biru yang agak panjang. Setelah mengikat mantel, itu tiba-tiba menyusut, dan menyesuaikan dengan tubuhku secara sempurna.

Aku tidak bisa menahan malu, dari merasa seperti pembunuh. Atau, semacam seseorang yang suka main hakim sendiri.

“Ahh, ahh. Tes. Tes.”

Nada suaraku mengejutkanku. Itu kedengarannya sangat berbeda. Suaraku yang dulu belum matang, sekarang bernada tinggi dan memiliki suara bariton yang kaya.

“Kuu?”

Sylvie hanya menatapku dengan rasa ingin tahu. Dan aku hanya tertawa, melepas pakaianku.

“Apa kamu tidak bersemangat untuk mulai sedikit beraksi juga, Sylv?”

Aku membelai kepalanya, dan pergi tidur sambil memimpikan masa depan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_024"

Follow Us