Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_025

gambar


BAE_025

 

Chapter 25: Mitra Dalam Kejahatan

 

“Jadi… siapa?”

Ayahku menyesap kopinya, dan lalu meletakkannya di atas meja kayu bundar, yang dikelilingi kami semua.

Keluargaku baru saja selesai sarapan dengan party Twin Horn di penginapan, tempat mereka menginap. Sementara, Ibu saat ini sedang menyeka sisa-sisa potongan makanan yang berhasil keluar dari mulut adikku.

“Kuu!”

Sylvie melompat ke meja dengan kepala terangkat tinggi. Bahkan tanpa transmisi mental, semua orang bisa mengetahui, jika ia ingin berkata, ‘Aku cukup untuk melindungi Papa’.

“Sylviee! Kemarilah!”

Adikku mengibaskan sepotong daging di depannya. Dan dragon legendarisku sekarang menatapnya. Dia juga meneteskan air liur seperti anak anjing yang kelaparan.

Sigh… Aku tidak bisa menahan tawa, saat dia mengibaskan ekornya ke ‘bandit’ yang cukup pintar untuk memancingnya dengan sepotong daging.

Anggota mantan party ayahku baru saja menyelesaikan penjelajahan Dungeon dengan beberapa pihak lain. Jadi, mereka akan memiliki waktu luang, sampai mereka memutuskan untuk mengambil misi atau Quest lain.

Adam berbicara lebih dulu, sambil memoles tombak kesayangannya.

“Mengasuh bayi tidak benar-benar cocok dengan gayaku. Jadi, aku tidak akan melakukannya. Selain itu, aku merasa, suatu hari nanti Arthur akan membunuhku, saat aku tidur.”

Ayahku hanya mengangguk. Dia tahu temperamen macam apa yang dimiliki Adam, dan tahu kami tidak akan cocok.

“Aku berharap Durden atau Helen akan menemani Arthur. Jujur, aku tidak bisa menawarkan banyak. Tapi, Alice dan aku akan memberikan kompensasi untuk melakukan ini.”

“Jangan bicara seperti itu, Rey. Kita semua keluarga di sini. Aku ingin sekali menemaninya dan melihatnya tumbuh.”

Raksasa yang lembut itu menanggapi, dan lalu menatapku.

“Durden benar. Kamu tahu, kami tidak melakukan ini demi uang. Selain itu, kami berhasil mendapatkan sedikit harta dari raid Dungeon terakhir kami.”

Helen hanya menggelengkan kepalanya.

Tiba-tiba, aku melihat sebuah tangan terangkat, dan kami semua berbalik untuk melihat tangan siapa itu.

“Aku ingin menjadi sukarelawan.”

“J-Jasmine? Kamu ingin pergi bersama Arthur?”

Angela bertanya, sambil melihat rekan satu timnya yang memegang dua pedang itu. Dia adalah orang yang paling bersemangat untuk pergi bersamaku.

Tapi, aku merasa jika Angela akan menjadi sumber bahaya yang lebih besar, daripada kemungkinan ancaman seorang Petualang lain dalam satu hal.

Aku mencoba dengan ringan mengisyaratkan, jika dia mungkin bukan yang paling cocok. Tapi, bahkan aku terkejut, kalau Jasmine akan mengambil inisiatif untuk menemaniku.

“Hmm… Secara logika, Jasmine adalah yang paling cocok untuk melindungi Arthur. Durden berspesialisasi dalam pertahanan. Aku memang ingin pergi bersama Arthur juga. Tapi aku merasa, mungkin aku bukan yang paling cocok. Karena, melindungi itu bukan kemampuanku.”

Helen hanya menggaruk kepalanya.

“Jasmine, apa kamu benar-benar baik-baik saja dengan ini?”

Ibuku bertanya, ia tampak khawatir.

*Nod*

Jasmine menatapnya dengan tegas.

“Pfft! Wanita itu berkata, dia ingin pergi. Dia satu-satunya Augmenter di antara kita, yang memiliki afinitas elemental! Dia baru saja mencapai tahap kuning gelap tahun lalu, dan ditambah dengan atribut wind-nya, aku pikir dia akan paling cocok.”

Adam hanya tertawa, ketika dia meletakkan kedua tangan di atas kepalanya. Lalu, dia bersandar di kursinya.

“Hmm… Demi keselamatan Arthur. Aku rasa, aku harus mundur saja dari ini. Sayang sekali.”

Durden hanya menggaruk kepalanya dengan lemah.

“Maaf Durden, aku tahu, kamu sangat peduli pada Arthur.”

Ayahku hanya memberinya senyum simpatik.

“Mungkin, aku akan bergabung dengan Twin Horn dalam Raid Dungeon nanti!” Seruku.

Durden hanya tertawa mendengar ini, dan mengangguk sambil menepuk kepalaku. Sisa Twin Horn tertawa, saat kami menyelesaikan percakapan kami.

Diputuskan jika dalam waktu seminggu, aku akan pergi dengan Jasmine ke Adventurer Guild dan mendaftarkan diri. Secara otomatis, aku pasti akan memulai di kelas E setelah lulus menggunakan tes sederhana. Lalu, tergantung pada seberapa baik yang aku lakukan pada misi atau pada Quest, kelasku akan naik setelahnya.

Kembali ke rumah, aku melihat Lilia sedang bermeditasi, ketika seorang pelayan meletakkan secangkir air di sisinya.

“Uu… Lily tidak adil! Berlatih tanpa aku!”

Aku melihat adikku bergegas mencari posisi yang nyaman, untuk memulai manipulasi mana juga.

Sejauh yang aku tahu, akan butuh beberapa tahun lagi untuk mereka benar-benar membentuk inti mana. Tapi. dengan kecepatan yang Lilia lakukan, aku rasa dia akan terbangun, sekitar waktu rata-rata dari kebanyakan anak-anak.

Ellie tidak memiliki kesabaran untuk pelatihan dan bosan setelah satu atau dua jam. Jadi, itu akan membuatnya terbangun jauh lebih lama.Tapi tidak apa-apa, aku tidak ingin dia menjadi mage terlalu dini. Dia akan menarik terlalu banyak perhatian yang tidak diinginkan.

Aku akan berterima kasih, jika dia dapat membentuk inti mana pada usia 9 atau 10 tahun.

“Ayah, bisakah kita pergi ke Rumah Lelang lagi untuk mengambil pedang? Kita tidak bisa melakukannya setelah kejadian menyebalkan itu. Aku juga ingin mulai berlatih.”

“Ya, aku punya beberapa hal yang perlu aku katakan pada timku di sana. Kita akan meminta kereta, jadi pergi dan basuh tubuhmu.”

***

 

Kami bertemu dengan keluarga Helstea di depan rumah Lelang. Tabitha memiliki ekspresi lega di wajahnya, ketika dia bertanya apakah aku baik-baik saja. Dan, aku hanya mengangguk.

Aku mengatakan kepada keluarga Helstea untuk tidak khawatir, karena aku baik-baik saja. Bisa aku katakan, jika Vincent tidak terlalu senang dengan perlakuan Raja terhadap semua ini. Tapi, pada titik ini, seperti bagaimana perasaan Raja terhadapku, aku hanya apatis terhadapnya.

Dia tidak memberiku pertimbangan apa pun untuk anak yang kurang penting, yang mana cocok untukku saat ini.

Perwakilan Raja mengatakan kepada kami, jika mereka melucuti kebangsawanan Augmenter Penjaga itu dan Sebastian. Tapi, Vincent hanya memutar matanya melihat ini, mengatakan ini hanya berarti jika mereka hanya harus berlatih kembali sebagai Pengawal Kerajaan, dan mereka akan menerima posisi mereka kembali.

Aku merasa, ayahku mengepalkan tinjunya karena ketidak-adilan semua ini. Tapi, aku pikir, sesuatu seperti inilah yang akan terjadi.

Ayah pergi bersama Vincent untuk menemui para penjaga, sementara Tabitha kembali untuk merawat Lilia, dan meninggalkanku untuk mencari pedang sendirian.

Bagian belakang Rumah Lelang Helstea menyimpan banyak barang yang mereka perdagangkan, baik dari pedagang dan petualang yang berbeda, atau dari kerajaan Dwarf.

Hampir tidak ada transaksi bisnis yang dilakukan dengan Elf, sejak perang atas wilayah netral mencapai jalan buntu. Selama bertahun-tahun, hubungan antara kedua ras telah menjadi lebih baik, sampai-sampai memiliki turnamen persahabatan. Tapi, itu akan menjadi proses yang lambat, sampai permusuhan benar-benar mereda.

Itu sangat disayangkan, padahal senjata elf memang memiliki kelebihan, dibandingkan senjata manusia dan Dwarf.

Sesuatu yang aku pelajari, ketika aku tinggal dengan keluarga Eralith di Elenoir adalah, sementara kedua senjata dan Armor yang ditempa oleh Dwarf, dianggap sebagai kelas tertinggi. Karena, penguasaan tempa ras itu, elf memiliki spesialisasi mereka dalam busur dan tongkat.

Sebagian besar senjata sihir itu juga ditawarkan pada acara kemarin. Jadi, satu-satunya yang tersisa yang akan dijual di toko nanti adalah senjata biasa. Aku tidak mencari sesuatu yang istimewa, yang penting itu bisa diandalkan.

Melihat rak dan mengambil beberapa barang dari rak untuk mengujinya, aku merasa gila pada pengerjaan jelek dari beberapa senjata. Keseimbangan antara bilah dan cengkeramannya sedikit tidak stabil, dan sebagian besar adalah senjata yang hanya mengandalkan ayunan dan tusukan sederhana.

Itu bukan berarti mereka buruk. Tapi, aku rasa setelah menggunakan pedang tingkat master untuk waktu yang lama. Itu akan menjadi agak canggung untuk mereka, dijadikan sebagai pedangku.

Sylvie bersarang di kepalaku, menatap mata pisau dengan rasa ingin tahu.

Aku melangkah lebih jauh, melewati bilah-bilah yang dipasang di pajangan dan ke bagian tempat pedang-pedang itu hanya disimpan di peti dan tong.

Satu hal yang aku perhatikan tentang pedang di dunia ini adalah, jika mereka dimasukkan ke dalam beberapa kategori:

Ada greatsword, baik heavysword, atau longsword. Banyak prajurit dan Augmenter ofensif memilih pedang besar ini, tapi banyak yang menganggap mereka bodoh karena ini.

Pedang yang lebih seimbang, terlihat paling umum digunakan oleh para knight dan petualang.

Ini biasanya bisa dipakai dengan satu tangan, dan ditambah dengan perisai sebagai pelengkapnya. Tapi, ada varietas dua tangan juga. Pedang ini memberikan kinerja terbaik di  seluruh aspek, dan merupakan tipe pedang standar.

Kategori terakhir adalah lightsword satu tangan. Bilahnya melengkung dan bermata tunggal (yang pada dasarnya adalah katana), rapier, dan belati / pedang pendek.

Pedang, katana, dan rapier terfokus pada kecepatan dan ketepatan, sementara belati dan pedang pendek sering digunakan untuk pendekar pedang ganda.

Bahkan, jika senjata di sini adalah senjata tingkat kedua, aku tidak bisa menahan kegembiraan, saat dikelilingi oleh apa yang paling aku sukai.

Menghela nafas dalam kekecewaan, karena penggalian usahaku tetap sia-sia, aku tanpa berpikir mengayunkan pedang pendek polos yang ada di tanganku.

Aku memutuskan harus puas hanya dengan pedang ini, jika aku tidak dapat menemukan yang lain.

Aku terus berjalan dan segera ke bagian lainnya. Dan aku bisa melihat berbagai senjata unik yang terlalu lemah untuk digunakan dalam pertempuran nyata, atau itu hanya dirancang dengan tidak efisien.

Melewati melalui lorong-lorong, aku tertawa terbahak-bahak ketika aku menemukan sesuatu yang sangat mirip dengan nun chuck. Bentuknya benar-benar hebat, bahkan setelah menggunakan mana, aku nyaris tidak bisa mengangkat bagian atasnya yang berduri dari tanah.

[Note = Nun chuck]

“Wah! Sepertinya ini jalan buntu, Sylv.”

Aku duduk di tanah, bersandar pada perisai raksasa, sementara Sylvie sedang berlari berkeliling, menjelajah.

“Kuu!”

Aku mendongak, untuk melihat Sylv yang menggali tumpukan senjata. Aku hanya memiringkan kepalaku saat itu.

Aku bisa mendengarnya berlarian, menciptakan debu, setiap kali dia mulai mencari-cari.

Tiba-tiba, aku mendengar suara mencicitnya, ‘Aku menemukan sesuatu!’.

Bangun, aku mengikuti Sylvie dan dia mengangkat kakinya, dan menunjuk dengan bersemangat pada…

Tongkat hitam.

Yang panjangnya sekitar 60 sentimeter, dan hanya tampak bagiku seperti tongkat hitam biasa.

“Ini bukan yang aku cari Sylv,” Kataku. Tapi, dia tetap bersikeras memaksaku untuk memeriksanya, karena beberapa alasan.

Aku terkejut dengan berat tongkat hitam, yang lebar 5 cm dan tebal 2 cm.

Meskipun tampaknya terbuat dari semacam kayu keras, beratnya jauh lebih dari sekadar tongkat.

Aku mendekatkannya ke wajahku, berusaha menilainya dengan lebih baik di tempat yang remang-remang ini.

Tongkat itu memiliki lapisan matte, tidak memantulkan cahaya sama sekali. Sementara, semuanya halus saat disentuh.

Melihat lebih dekat, ada lekukan rumit yang membentuk desain di seluruh tubuhnya. Tapi selain itu, aku tidak bisa menemukan sesuatu yang istimewa tentang itu.

Sylv menatapku, seolah dia sudah menemukan harta Atlantis yang hilang atau semacamnya, saat matanya berbinar. Dan, ekornya mengibas dengan ganas.

Sigh… Hanya untuk membuatnya merasa lebih baik, aku mengayunkan tongkat.

“Oh…”

Aku bersiul kagum.

Ayunan itu ternyata mulus dan seimbang. Ini lebih dari pedang pendek yang aku ambil sebagai cadangan. Aku memeriksanya lebih dekat lagi. Tapi, ini memang tongkat hingga…

Aku melihatnya. Itu sangat redup, hingga aku nyaris tidak bisa melihatnya. Walau, aku sudah memperkuat mana ke mataku. Bahkan pada saat itu, aku hanya dapat menemukannya. Karena, aku mencarinya.

Itu bahkan lebih samar daripada tanda lekukan di atas tiang, ada garis kecil yang tampaknya memisahkan dua bagian tongkat.

Ini adalah pedang!

Aku dengan cepat mencoba menarik pedang dari sarungnya. Tapi, pedang itu tidak mau bergerak.

“Hrrgghhh!”

Bahkan dengan tubuhku diperkuat dengan mana, aku tidak bisa menarik pedangnya.

‘Jangan bilang ini semacam Excalibur…’

Selanjutnya, aku memasukkan mana atribut fire-ku ke dalam pedang. Tapi tetap saja, itu tidak ada gunanya.

“Grrrraaah!”

Setelah 30 menit, aku menyadari jika mana atribut elemental tidak berguna.

‘…Tidak mungkin… bagaimana jika…’

Aku mengaktifkan Dragon Will. Aku tidak menggunakan kekuatannya, dan hanya memasukkan Dragon Will ke dalam pedang.

*Clang*




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_025"

Follow Us