Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_026

gambar


BAE_026

Chapter 26: Pantas untuk Diperjuangkan

 

*Shiiiiiiiing*

Pedang itu tertarik dari sarungnya tanpa ada bentuk perlawanan, saat mengungkapkan bilahnya. Dan aku tidak bisa menahan diri untuk tidak memandangi karya besar, yang terlalu sempurna untuk disebut pedang biasa ini.

Ini tidak tampak seperti katana bagiku. Karena, itu tidak melengkung sama sekali dan juga bermata dua. Faktanya, aku tidak bisa melihat tanda-tanda di mana ujungnya seperti pedang biasa. Itu seolah-olah seluruh potongan ini adalah satu tepi besar, sedangkan ujungnya melengkung ke titik tajam.

Bentuknya adalah pedang yang sangat tipis, sangat kecil dengan berat yang sempurna di tanganku. Tapi, yang membuatnya menakjubkan adalah komponen dan warnanya.

Itu adalah warna hijau muda yang sangat terang dan tembus cahaya. Itu sangat kontras dengan sarung dan pegangan berwarna hitam matte-nya. Ini juga membuatnya tampak lebih bersinar.

Seluruh bilah semitransparan, karena aku dapat melihat jariku yang ada di sisi lain. Itu membuatku mempertanyakan, apakah ini benar-benar digunakan atau tidak.

Aku menelan ludah sekali lagi. Bahkan di dunia lamaku, aku belum pernah menggunakan sesuatu yang sesempurna ini. Dan ini juga berkat Sylvie yang membawaku ke sini.

Melihat Sylvie, aku bertanya, bagaimana dia tahu ini istimewa.

‘Aku tidak tahu… Aku hanya berpikir itu cantik!’ Itulah yang ia katakan, ketika dia “kyu…”

Dan dia memiringkan kepalanya yang kecil.

Melihat lebih dekat pada bilahnya, aku bisa melihat ukiran kecil di dekat pegangannya.

“Dawn’s Ballad W.K. IV.”

Begitu aku menggumamkan nama itu, tangan kananku yang mencengkeram pedang terbakar. Itu membuatku secara refleks melepaskan pedangnya.

Aku melihat ke bawah, untuk melihat ada luka di telapak tanganku, sementara darah menodai pegangan pedangnya.

“Kuu!” ‘Apakah kamu baik-baik saja,Papa?’

Aku ingat, jika beberapa tongkat yang sangat berharga memiliki kemampuan untuk mengikatkan diri menjadi satu dengan penggunanya. Itu memungkinkan manipulasi mana yang lebih baik, antara senjata dan master. Tapi, aku belum pernah mendengar, ada pedang yang bisa melakukan hal itu.

Mengambil pedang, aku merenungkan pria yang ber-inisial W.K. IV.

ketika aku perhatikan bilahnya sudah menyusut sedikit. Setelah beberapa ayunan, aku kagum pada seberapa optimal ukuran pedangnya saat ini.

Siapa itu W.K. dan bagaimana dia bisa menempa pedang seperti ini?

Aku menyadari betapa banyak waktu yang telah berlalu, ketika aku mendengar suara samar ayahku memanggil. Dengan cepat menyarungkan pedang baruku, aku berlari kembali ke tempat ayahku berada.

Sylvie di atas kepalaku. Dalam perjalanan kembali, aku memastikan untuk mengambil pedang pendek yang aku pilih sebagai cadangngan.

“Apa kamu mendapatkan sesuatu yang kamu sukai?”

Vincent yang berada di sebelah ayahku, bertanya.

Aku mengangguk, dan mengacungkan pedang pendek padanya,

“Aku menemukan pedang ini dan setelah beberapa ayunan, aku benar-benar menyukainya. Bisakah aku mengambil yang ini?”

Vincent mengambil pedang dari tanganku, menarik pedang dari sarungnya.

“Hmmm, bukan pedang kualitas terbaik. Tapi, pedang itu solid dan tidak akan hancur dengan mudah. Rey, bagaimana menurutmu?”

Ayahku memegang pedang dan melakukan beberapa ayunan dengannya.

“Keseimbangannya bukan yang terbaik, tapi aku pikir itu cukup baik. Lalu, apa yang terjadi pada peganganmu?”

Aku hanya mengangkat bahu, berusaha untuk tidak mempermasalahkan hal itu.

“Paman Vincent, aku juga menemukan tongkat yang benar-benar bagus, saat akan kembali! Apa kamu keberatan, jika aku juga membawa pulang yang satu ini?”

“Ah, benda tua itu! Aku ingat seorang pedagang memberi-tahuku, bagaimana seorang lelaki tua yang baik memberikan itu kepadanya, dia menggumamkan sesuatu tentang menemukan tuannya. Kami punya beberapa inspektur untuk memeriksa, apakah ada sesuatu yang istimewa tentang itu.

Tapi, itu hanya tongkat keras. Karena itu hanya menambah debu di sini, jadi jika kamu pikir itu akan berguna bagimu, tolong ambillah.”

Vincent meletakkan tangan di pundakku, saat mengucapkan itu.

Berhasil!

***

 

#PoV: Tessia Eralith

 

Kerajaan Elenoir.

“Haaaaaaaaaaa…”

Aku menghela nafas berlebihan, ketika aku menyandarkan kepalaku di kedua tangan, dan memandang ke luar jendela dari kamarku.

Aku tidak bisa mengerti, tapi terganggu.

‘Beraninya dia! Art Bodoh!’

Aku menendang dinding dengan frustrasi.

“Aduh!”

‘Art Bodoh! Ini juga salahnya!’

Aku memegangi kakiku yang sakit, saat aku merasakan air mata mengalir deras di mataku.

Aku baru saja kembali dari rumah Tetua Rinia. Aku harus merasa bersalah, menjebaknya agar membiarkanku memata-matai… Maksudku memastikan Art baik-baik saja.

Aku rasa, aku seharusnya senang dia bersama keluarganya. Tapi, apa dia tidak merindukanku?

Dia terlihat terlalu bahagia!

Dan siapa gadis itu!?

Bukankah Art sedikit terlalu bagus untuknya?

Dia bahkan mengajarkan penggoda itu bagaimana memanipulasi mana!

Dia bahkan tidak repot mengajariku sebelumnya!

Arthur itu… Ketika aku bertemu dengannya lagi, aku akan memberinya… huh…

Apa itu, aku hanya ingin melihatnya.

Baru beberapa bulan sejak dia pergi, tapi setelah terbiasa melihatnya setiap hari. Ini rasanya seperti sudah bertahun-tahun.

Mungkin, aku harus memperlakukannya dengan lebih baik, saat dia di sini.

Aku merasa malu, ketika mengingat semua pelecehan secara fisik yang aku lakukan padanya.

Tapi, itu bukan salahku!

Itu salahannya, karena menjadi seorang idiot keras kepala!

Mama dan Papa bahagia, Feyrith, bocah nakal yang pernah bermain-main dengan Art, dan saudara perempuannya bisa berada di posisi 5 besar selama kompetisi.

Aku, tapi aku tidak peduli. Itu hanya pertunjukan untuk memamerkan kekuatan kita pada manusia dan Dwarf.

Kakek berkata jika Turnamen Kontinental yang sebenarnya (Itulah yang manusia putuskan untuk menyebutnya), akan terjadi setiap 5 tahun mulai sekarang.

Apa itu berarti, lain kali aku bisa melihat Art?

Tapi, aku harus menunggu 5 tahun penuh?

“Uuu…”

Ini menyebalkan. Satu-satunya hal yang menjauhkanku dari Art adalah pelatihan. Tujuanku adalah menjadi lebih kuat dari Arthur. Lain kali kita bertemu, aku ingin mengejutkannya dengan seberapa banyak aku berkembang. Mungkin, kemudian dia akan melihatku dengan cara berbeda saat itu.

Arthur Bodoh… Meskipun dia lebih muda dariku, dia memperlakukanku seperti anak kecil.

Meskipun aku yang lebih tua…

Aku mengangkat bola berisi air yang Tetua Rinia buat untukku, sebagai hadiah. Dia mampu mengambil suatu adegan dan mengintegrasikannya ke dalam bola air, untuk secara terus-menerus menunjukkan wajah Arthur.

“Uu… Bodoh.”

Aku tidak bisa menahan cibiran, ketika aku mencubit pipi gambar Arthur.

*THUMP*

“Nak, aku punya sesuatu yang bagus…”

“Eeek! KAKEK! Apa yang aku katakan tentang mengetuk?!”

Aku dengan cepat mencoba menyembunyikan bola itu di belakangku, tapi Kakek hanya menyeringai licik.

“Sepertinya, kamu menggunakan bola itu dengan baik. kukuku.”

“KAKEK BODOH!!!!”

Aku bisa merasakan pipiku dan telingaku panas, karena memerah.

“BAHAHAHA! Jangan fikirkan, Jangan fikirkan! Aku juga lebih suka menggangap Arthur sebagai cucu lelakiku! Tapi, bukankah ini terlalu dini untuk itu?”

Dia terus menggoda.

Aku hanya berpaling dari Kakek, mencoba menyembunyikan rasa maluku. Aku tidak tahu, bagaimana menanggapi godaannya.

“Jangan marah! Aku mendapatkan kabar baik untukmu,nak.”

Aku menoleh sedikit untuk memberi-tahunya, jika aku akan mendengarkan.

“Ha ha ha! Sekarang… bagaimana jika aku mengatakan, jika kamu bisa memiliki kesempatan untuk menghadiri sekolah yang sama dengan yang akan dihadiri Arthur nanti?”

*Swish*

Tubuhku berbalik kembali ke arah Kakek secara instan, bahkan sebelum dia selesai berbicara.

“Apa itu benar Kakek?! Uuu… Kamu tidak berbohong padaku, kan?”

Aku meraih lengan baju Kakek, dan menariknya dengan keras.

“Kukuku…”

Aku mendengar tawa kecil dari ambang pintu.

“Apakah kamu memberi-tahunya, Ayah?”

Mama dan Papa masuk ke kamar, sambil tersenyum.

Aku menoleh kepada mereka,

“Mama! Papa! Benarkah? Aku bisa satu sekolah dengan Arthur?”

“Tenang, Tess,” tegur ibuku dengan lembut, sambil menepuk kepalaku.

“Kakekmu memiliki hubungan dekat dengan Direktur Akademi Xyrus saat ini. Dia menghubunginya baru-baru ini, dan dia dengan bersemangat memberi-tahu Kakekmu, tentang bagaimana akan ada augmenter Quadra Elemental jenius yang menghadiri sekolahnya dalam tiga tahun.”

“Siapa lagi selain Arthur, yang merupakan augmenter Quadra Elemental? Aku langsung tahu. Tapi tentu saja, aku tidak mengatakan apa-apa, tentang aku yang melatihnya. Itu adalah rahasia kecil yang aku rencanakan, untuk mengejutkannya nanti,” katanya dengan seringai jahat.

“Mengapa dia menunggu tiga tahun, sebelum pergi ke sekolah? Bukankah dia lebih dari fit untuk pergi sekarang?”

Aku mencoba berbicara dengan santai, tapi kegembiraanku membuatku menyeringai merah di telinga.

“Yah, dia memang menyebutkan sesuatu, tentang dia yang ingin menjadi petualang,” kakek merenung.

Ibuku dengan lembut meremas tanganku.

“Bagian terpenting adalah ini memberi kami cukup waktu. Kami masih mencoba menegosiasikan persyaratan untuk menjalankan uji coba integrasi generasi muda elf dan dwarf untuk bersekolah bersama dengan manusia di Akademi Xyrus.

Raja Sapin sependapat jika satu-satunya cara untuk memperbaiki hubungan kita adalah dengan membiarkan generasi muda saling menjalin ikatan,” jelasnya.

“Lebih baik kau berlatih keras, Si Kecil. Banyak yang menunggangi ini. Aku berani bertaruh, jika Arthur telah memilih menjadi seorang petualang sebelum bersekolah. Sehingga, dia bisa mendapatkan pengalaman nyata dalam bertarung.

Setelah dia selesai, Dia akan seumuran dengan siswa pada umumnya. Jadi, tetaplah waspada. Dia akan menjadi populer. Jadi, jika kamu tidak merebutnya, gadis lain yang beruntung akan melakukannya.”

Kakek mengedipkan sebelah mata padaku.

“Ayah, aku pikir itu cukup menggoda sekarang. Lihat, Tess akan menangis!”

Aku hampir tidak bisa melihat ayahku, yang menggelengkan kepalanya melalui mataku yang berair, ketika aku mencoba untuk tetap kuat.

***

 

#PoV: Arthur

 

Kerajaan Sapin.

“HAPPY BIRTHDAY ARTHUR!”

Semua orang berteriak serempak.

Seluruh rumah Helstea didekorasi secara mewah, dengan ornamen meriah dan benang tenun saat Twin Horn, keluarga Helstea, serta keluargaku berkumpul bersama, untuk mengucapkan selamat ulang tahun ke-9 ku.

“Terima kasih telah mendukungku!”

Aku membungkuk dalam, ketika Sylvie meniruku, menganggukkan kepala kecilnya.

Makan malam ternyata luar biasa, karena koki malam ini. Ibuku memastikan untuk memasukkan beberapa hidangan favoritku, beberapa di antaranya, ia buat sendiri.

Panorama kebisingan memenuhi aula: tawa anak-anak, denting gelas anggur, dan langkah kaki pelayan yang sibuk. Meja itu sangat keras, saat Adam mengeluarkan lelucon keras dan mengolok-olok beberapa anggota dengan momen memalukan mereka, saat menjelajahi dungeon.

“Adam, kamu sepertinya lupa, ketika seekor tikus tanah bertanduk menyelinap di bawahmu, saat kamu buang air kecil di dungeon. Seingatku, kamu begitu ketakutan, kamu mendarat langsung di punggungmu, mengencingi dirimu seperti air mancur.”

Jasmine dengan dingin berkata, sambil dengan santai terus menyesap tehnya. Bahkan, tidak repot-repot melihat Adam yang membatu.

“Pfft!”

Makanan di mulutku menyembur, saat aku mencoba menahan tawaku. Ayahku dengan terang-terangan tertawa terbahak-bahak, hampir jatuh ke kursinya, saat dia mengarahkan jarinya ke Adam yang membeku. Bahkan, Vincent membenamkan wajah di tangannya, saat dia berusaha menahan tawa.

“Tidak! K-Kamu! Aku pikir, t-tidak ada yang bangun saat itu terjadi?!”

Wajah Adam menjadi pucat pasi dan bahunya terkulai, karena kekalahan total. Sementara itu, para wanita hanya menggelengkan kepala, karena malu dengan perilaku para pria tersebut.

Semua dalam semua, semua orang bersenang-senang. Ellie menimpali dengan penuh semangat, untuk memberi tahu kami semua tentang petualangannya dalam belajar membaca dan menulis, mencoba menjadi bagian dari percakapan orang dewasa juga. Sementara, Lilia hanya terkikik dan setuju.

Setelah makan malam, semua orang pindah ke ruang tamu, di mana api baru saja dinyalakan dan area dipenuhi dengan aroma berasap.

“Selamat ulang tahun lagi, nak. Hadiah ini dari ibumu dan diriku, dan tentu saja, Ellie juga.”

Ayahku memberiku sebuah bungkusan terbungkus kain, sementara Ibu menahan Ellie, yang jari-jarinya yang gelisah ingin sekali membuka kado itu.

Saat membukanya, aku melihat sarung tangan tanpa jari, yang dimaksudkan hanya untuk tangan kiriku. Itu hitam dan sederhana, tapi di bagian atas sarung tangan tertanam 3 batu putih.

“Ayahmu memburu bahan untuk sarung tangan itu, dan aku menanamkan mantra penyembuhku pada ketiga batu putih itu. Masing-masing batu membawa mantra sekali pakai. Aku yakin, itu akan berguna untuk memiliki beberapa tindakan pengamanan, saat kamu pergi keluar dalam misi.”

Ibuku menatapku dengan senyum sedih. Aku tahu, dia masih belum siap melepasku.

“Terima kasih Ibu, Ayah, Ellie. Aku menyukainya. Ini akan sangat berguna bagiku.”

Aku memeluk setiap anggota keluargaku dengan erat. Memakai sarung tangan, aku bisa tahu seberapa kuat bahan itu, belum lagi tiga mantra penyembuhan. Itu akan sangat berguna dalam situasi yang sulit.

“Ahem! Selanjutnya kami!”

Vincent mengeluarkan sebuah kotak kecil. Dia secara dramatis berlutut dan membuka kotak itu, memperlihatkan dua cincin perak, satu polos, dan satu dengan permata bening kecil.

“….”

Uhh… Kemana dia pergi dengan ini?

“Sayang! Berhentilah menggodanya!”

Tabitha menepuk pundak Vincent, sementara dia menahan tawanya.

“Oke, oke! Arthur, ini lebih merupakan hadiah untuk keluargamu daripada dirimu. Tapi, aku yakin kamu akan menghargainya juga.”

“Cincin ini,”

Vincent mengeluarkan cincin polos,

“Kamu akan memakai seperti itu, sementara cincin ini…”

Dia menyerahkan cincin permata itu kepada ibuku,

“Itulah yang akan dikenakan ibumu.”

Tabitha melanjutkan untuknya,

“Alice, sementara Arthur memakai cincin itu, kamu akan tahu, apakah dia baik-baik saja atau tidak. Cincin ini mampu mengawasi sirkulasi mana, yang secara alami mengalir dalam tubuh mage. Jika aliran mana alami berhenti, cincin yang kamu pegang, Alice, akan bersinar merah dan mengeluarkan suara bernada tinggi suara.”

“Kami berpikir keras, tentang apa yang mungkin dibutuhkan Arthur selama waktunya sebagai petualang. Tapi, Lilia sebenarnya yang mengemukakan kemungkinan memberikan hadiah, yang akan membantunya dan keluarganya. Sayangnya, cincin itu tidak bisa berbuat banyak. lebih dari itu. Tapi aku pikir, ini akan memberimu ketenangan pikiran Alice, Rey.”

Vincent mengangkat bahunya.

Ibuku menangis, sambil memegangi cincin itu.

“Oh Tabitha, Lilia, terima kasih!”

Dia memeluk mereka berdua dalam pelukan erat.

“Terima kasih, Vincent.”

Dia membungkuk dalam-dalam pada Vincent, sementara dia menjabat tangannya, mengatakan jika ini tidak berarti.

Aku tidak bisa menahan senyum, menatap ibuku.

Jika cincin ini dapat membebaskan keluargaku dari terus-menerus mengkhawatirkan diriku. Maka, ini adalah hadiah terbaik yang dapat aku minta. Tapi, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mencemaskan keberadaan psikologis, yang akan ditimbulkan oleh cincin itu pada ibuku. Dia mungkin akan memeriksanya secara religius.

“Nah bagaimana kita bisa mengalahkannya, guys?”

Adam menimpali. Malaikat pelindungku, Durden berjalan ke arahku, memberikanku gulungan perkamen.

“Soalnya, kami juga berpikiran sama dengan keluarga Helstea. Kami tidak bisa benar-benar memikirkan apa yang harus diberikan monster kecil itu. Jadi, kami memutuskan ini!”

Adam melambaikan tangannya secara dramatis.

“Kedua scroll itu adalah scroll transmisi suara! Aku tidak akan menjelaskan betapa mahalnya ini, karena harganya sangat mahal… aduh!”

“Batuk! Ngomong-ngomong! Dengan ini, Kamu sekarang memiliki sumber komunikasi satu kali. Cukup masukkan mana ke dalam scroll, Arthur. Dan, kamu akan dapat mengirim pesan ke scroll lain.

Setelah pemegang scroll lainnya menerimanya, Mama Leywin, bisa mengirim balasannya!

Setelah balasan dikirim dan orang lain mendengarkannya, perkamen itu akan berubah menjadi abu! TADA! Sama-sama!”

Adam membungkuk dramatis.

Anggota Twin Horns semuanya bergiliran berbicara tentang kinerja egois Adam. Tapi, mereka memberi keluargaku senyuman hangat.

Aku tahu suasana hati ibu dan ayahku telah berubah jauh lebih baik, setelah mengetahui jika mereka tidak akan mengirim putra mereka ke entah ke mana, tanpa mengetahui bagaimana keadaannya dan apa yang akan terjadi padanya.

Aku memeluk masing-masing Twin Horn dan keluarga Helstea, berterima kasih atas hadiahnya. Lilia berubah merah padam, sementara Tabitha hanya terkikik padanya.

Sejujurnya, aku sudah memiliki apa yang aku butuhkan. tapi, cincin dan scroll itu akan menjadi sumber kenyamanan yang tak ternilai bagi keluargaku, yang paling aku khawatirkan.

Segera setelah itu, mantan anggota party orang tuaku semuanya pergi kembali ke penginapan mereka. Keluarga Helstea kembali ke atas, ketika Lilia mulai tertidur, lelah karena hari yang panjang, meninggalkanku hanya dengan orang tuaku.

Ellie tertidur sambil memeluk Sylvie, yang mendengkur. Aku sudah berkemas, bersiap untuk berangkat besok pagi, dan bertemu dengan Jasmine di depan rumah. Malam ini akan menjadi kesempatan terakhir untuk berbicara sungguhan, sebelum aku pergi.

“Besok adalah hari besar, Nak. Apakah kamu bersemangat?”

Ayahku menepuk pundakku. Mata ayahku merah padam, karena aku bisa melihatnya menahan air mata.

Ibuku sudah menyerah untuk menahan emosinya, dan berlutut untuk memelukku erat-erat. Wajahnya terkubur di dadaku, saat dia terisak.

“Aku akan baik-baik saja Bu, Ayah. Aku berjanji akan mencoba kembali ke rumah, setiap ada kesempatan. Jika terjadi sesuatu, kamu akan tahu.”

Setelah berbicara tentang hidupku dan bahaya menjadi seorang petualang, orang tuaku mengantarku kembali ke kamarku. Aku menjatuhkan diri ke tempat tidur dan menatap langit-langit, Sylvie tertidur di sampingku.

Aku punya keluarga dan sekarang, aku memiliki orang-orang yang mencintaiku. Aku memiliki orang-orang yang memedulikanku apa adanya, bukan posisi yang aku miliki. Sungguh perasaan yang menyenangkan, jika aku tidak akan pernah mau menyerah.

Aku akan berjuang untuk itu dan memastikan untuk menghargai emosi yang tidak aku miliki di duniaku sebelumnya. Untuk itu, aku perlu memperbaiki diri. Lebih dari saat aku menjadi raja.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_026"