Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_027

gambar


BAE_027

Chapter 27: Pemeriksaan

 

“Menangis tidak akan berguna! Bukankah seharusnya kamu sudah terbiasa dengan air sekarang, Sylv?”

“Kyuuuuu…”

Sylvie akhirnya lolos dari genggamanku dan melarikan diri dari kamar mandi, dia masih basah.

“Haa…” Aku menggelengkan kepalaku saat aku selesai mandi.

Mengenakan T-shirt dan celana sederhana, aku kembali melihat ke ruangan tempatku, tinggal selama beberapa bulan terakhir. Aku lalu mengenakan sarung tangan dan cincin, mengemas mantel dan topeng beserta beberapa barang lainnya ke dalam tas.

Aku lalu mengikat Dawn’s Ballad dan pedang pendekku, keduanya diletakkan di bagian belakang pinggangku, sebelum berjalan keluar.

“Percayalah pada Jasmine saat segalanya menjadi rumit. Dia mungkin yang termuda, tapi jangan meragukan kekuatan dan pengalamannya sebagai seorang petualang.”

Ayahku memberi nasihat sambil memberiku satu pelukan terakhir.

“Mengapa Kakak dan Sylviee pergi? Tidak! Tinggallah di sini!”

Adikku sekarang tersadar, dengan aku yang tidak akan berada di rumah untuk sementara waktu. Dia memeluk pinggangku, dan menolak untuk melepaskannya.

“Sayang, kakakmu akan kembali oke?”

Ibuku mencoba menghiburnya.

“TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK! Tinggallah!!”

Adikku tidak mendengarkan lagi, dan mulai berteriak sambil menangis.

Aku berlutut dan memeluknya erat-erat.

“Bisakah kamu melindungi Ibu dan Ayah, sementara aku pergi sebentar Ellie? Kamu sudah besar sekarang, kan?”

“UUuuu… hic… aku bisa melindungi mereka…”

Aku menghapus air mata yang mengalir di wajahnya.

“Gadis pintar. Kakakmu akan pergi sebentar, tapi aku akan kembali. Aku merasa jauh lebih baik, karena kami memiliki seseorang yang kuat seperti adikku di sini untuk melindungi rumah.”

“Eng!”

Matanya masih dipenuhi air mata, tapi dia menatapku dengan tatapan penuh tekad.

Menepuk kepalanya, aku memeluk Ibu dan Ayah.

“Kami akan merindukanmu. Jangan lupa untuk menjaga cincin tetap di jarimu, oke?”

Ibuku meremasku dengan erat.

“Tetap aman dan ketahui batasanmu, Arthur.”

Ayahku memberiku satu nasihat terakhir.

Ketahui batasanku.

Aku berjalan menuruni tangga depan, ke tempat Jasmine menunggu.

Aku lalu melambai pada mereka untuk terakhir kalinya, adikku melambaikan kedua tangannya. Sementara, dia menggigit bibirnya agar tidak menangis.

“Ayo pergi Jasmine,” kataku, sambil mengenakan topeng dan mantel.

Dia mengangguk, ketika kami menuju Adventurer Guild di pusat kota.

***

 

Guild Hall bukan seperti yang aku harapkan. Tempat yang penuh dengan penjahat-penjahat yang duduk di sekeliling meja-meja kayu, sambil menenggak bir adalah yang kubayangkan di dalam kepalaku sebelumnya.

Namun sebaliknya, ini ternyata adalah bangunan marmer dengan interior yang dirancang dengan rumit. Ada meja yang terbuat dari logam, di mana aku bisa melihat para Petualang lain, memberi kami pandangan singkat.

Seluruh tempat memiliki dekorasi seperti hotel mewah, yang tidak sesuai dengan beberapa Petualang yang tampak lebih barbar di sini. Tapi, aku terus berjalan dan berusaha mengabaikan semua itu.

“Selamat datang! Apa yang bisa aku bantu?”

Wanita di depan konter memberiku senyum profesional.

Sebelum aku mengatakan apa-apa, aku melihat Jasmine menunjukkan sesuatu ke arah petugas itu.

“Aku ingin mensponsori dia, untuk melakukan pemeriksaan peringkat.”

Wajahnya tetap tanpa ekspresi, saat dia mengatakan ini.

“Y-ya! Aku mengerti.”

Setelah mengangguk beberapa kali, dia menyerahkan kembali sesuatu, yang diberikan Jasmine padanya.

“Tolong, kemarilah.”

Dia menuntun kami berdua menuju pintu belakang

* Murmur * * murmur *

“Oy, ada seseorang yang mengambil ujian peringkat.”

Aku mendengar bisikan di sekitar.

Tapi, aku masih menyimpan pertanyaan untuk saat ini, dan terus mengikuti petugas. Melalui pintu, kami tiba di dalam sebuah ruangan kecil dengan dua sofa yang saling berhadapan. Di ujung ruangan ada sebuah meja yang menghadap ke pintu, dengan seorang lelaki ramping duduk di sana.

Kepalanya menunduk.

“Hmm?”

Pria itu lalu mendongak dan mengungkapkan wajahnya. Pria itu memiliki rambut hitam yang terbelah di tengah, yang mencapai bahunya. Pandangannya fokus, membuat matanya yang sipit terlihat lebih tajam.

Petugas di sebelah kami membungkuk dalam-dalam, sebelum menjelaskan masalah kepada pria itu,

“Petualang Kelas A, Jasmine Flamesworth telah meminta ini… pria ini untuk mengikuti ujian peringkat.”

“Ah! Nona Flamesworth. Bagaimana kabarmu? Aku bertemu dengan ayahmu belum lama ini…”

Pria ramping itu bangkit dari mejanya, dan berjalan ke arah kami.

Aku menoleh untuk melihat Jasmine, sedang membungkuk kecil. Dan aku mengangkat alis, ketika aku menyadari jika tinjunya mengepal saat mendengar tentang ayahnya.

“Cough… Bagaimanapun juga, senang bertemu denganmu! Namaku Kaspian Bladeheart, dan aku bertanggung jawab atas cabang ini. Kamu pasti teman Nona Flamesworth. Bagaimana aku harus memanggilmu?”

Dia melemparkan tatapannya pada sosok bertopeng, yang memiliki seekor kucing reptil kecil di kepalanya.

“Kuu!”

Sylvie menjawab untukku.

Aku membuat Sylvie pergi ke bentuk aslinya, selama aku sebagai seorang petualang. Jadi, tanduknya semakin menonjol dan duri merahnya terlihat.

“Tolong panggil saja aku Note.”

Ini adalah identias yang akan aku gunakan mulai dari sekarang. Aku mendapat ide dari setelah topengku. Garis biru yang menembus celah mata kiri, mengingatkanku tentang itu.

Kaspian melakukan semuanya dengan cepat, ketika dia melihat Sylvie. Tapi selain itu, dia tidak keberatan dengan binatang kecil di kepalaku. Melihat makhluk Mana Beast tampaknya tidak mengejutkannya karena pekerjaannya.

“Ya! Baiklah… Sir Note, kami akan melanjutkan dengan Nona Flamesworth di sini, sebagai sponsor-mu. Apa Kamu tahu bagaimana cara kerjanya?”

Sambil menggelengkan kepala, aku membiarkannya menjelaskan.

“Seorang petualang kelas B atau lebih tinggi, memiliki kekuatan untuk mensponsori seorang petualang baru untuk suatu ujian. Tergantung pada seberapa baikmu melakukannya, ujian ini akan memberimu kesempatan untuk ditempatkan ke peringkat yang sesuai.

Ujian peringkat hanya akan terdiri dari bagian praktis. Sekarang, dilihat dari senjatamu, aku bisa… menganggap jika Kamu seorang petarung atau augmenter, apa benar?”

Dia memandang dengan bingung, pada tongkat hitam yang diikatkan ke pinggangku, yang ada di bawah pedang pendekku.

“Ya.”

“Baik! Biasanya akan ada pemeriksaan inti mana-mu sebelum ujian. Tapi, karena Nona Flamesworth yang mensponsorimu, aku akan mengesampingkan itu. Mary, bawa kedua orang ini ke ruang ujian.”

Dia mengirim kami ke pintu lain.

“Y-ya! Sir Note, Nona Flamesworth, lewat sini.”

Aku memandangi Jasmine melalui topengku, saat kami berjalan melewati koridor panjang. Apa ini sebabnya, dia ingin menjadi orang yang menjagaku?

Apa itu rumah Flamesworth?

Aku menyipitkan mata saat mataku mencoba untuk menyesuaikan dengan perubahan kecerahan dari kegelapan. Kami lalu tiba di dalam kolosium yang terang benderang. Itu tetap di dalam ruangan, dan berlantai tanah.

Kursi disini sebagian besar kosong, kecuali ada sekitar 10 orang duduk di tempat acak. Di panggung di bagian bawah, ada dua Augmenter yang bertarung.

“Tolong ikuti aku ke tempat dudukmu. Ada beberapa peserta ujian hari ini. jadi, tolong tetap duduk di sini, sampai penguji memanggil namamu.”

Petugas memberi kami satu penghormatan terakhir, sebelum berjalan kembali ke deretan kursi batu.

Aku mencondongkan tubuh ke depan, setelah aku meletakkan Sylvie di antara Jasmine dan diriku.  Jasmine hanya bersandar dengan lengannya bersilang.

“Haa!”

Seorang great mage dengan kepala yang dicukur mengayunkan polearm, berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Lawannya seorang lelaki bertubuh rata-rata, dan rambut hitam pendek serta bekas luka di pipinya. Dia bisa dengan mudah menghindari semua ayunan canggung great mage itu.

Pria yang terluka tampak bosan, karena dia bahkan tidak repot-repot menggunakan pedang yang ia miliki di tangan kanannya.

“Ambil ini!”

Berani mengumumkan serangan berikutnya. Berarti, dia percaya diri atau dia hanya seorang amatir. Dalam hal ini, tampaknya menjadi yang terakhir.

Polearm diangkat tinggi di atas kepala great mage. Tiba-tiba, itu memancarkan cahaya oranye redup, ketika gelombang panas mengelilingi senjatanya juga.

Pria yang terluka itu mengangkat alis dengan sedikit terkejut, tapi ekspresinya tak berubah.

“Hell Smash!”

Mage itu berteriak, ketika dia mengayunkan tubuhnya. Sama seperti bagaimana mantra mage untuk memfokuskan niat mereka, banyak Augmenter juga memilih untuk melakukan sesuatu yang serupa. Seperti, menyuarakan nama gerakan mereka.

Namun, untuk langkah sederhana seperti itu, sepertinya tidak perlu.

Sambil menggelengkan kepalanya, pria yang terluka itu mengangkat pedangnya.

*CLANG*

Polearm terlempar ke udara, ketika peserta ujian yang terkejut hanya melihat tangannya dengan kosong.

“Keterampilanmu sebagai pengguna polearm tidak ada, dan indera pertempuranmu buruk… dan itu membuatku merasa kasihan. Kamu terlalu bergantung pada kekuatan fisik dibandingkan dengan penguatan mana, dan membuang keseimbangan seranganmu.

Dikatakan usiamu adalah 35, tapi kamu sekarang hanya pada tahap oranye gelap. Aku biasanya akan menempatkan seseorang dari kaliber sepertimu di kelas E. Tapi, melihat bagaimana kamu memiliki afinitas api. Jika langkah pemanas kecil yang baru saja kamu lakukan, bahkan dapat disebut api.

Aku akan membuatmu menjadi kelas D walau… nyaris tidak mungkin.”

Aku mengangguk setuju pada ujian penguji bekas luka.

“BERIKUTNYA! DIANE WHITEHALL!”

Pengaja berkata seperti itu, ketika lelaki botak dengan ragu berjalan kembali ke deretan kursi, juga mengambil senjatanya.

“Ya! Datang!”

Seorang wanita di seberang kolosium bergegas turun, dia hampir tersandung juga.

Dia adalah seorang gadis dengan bintik-bintik yang tampak sehat, untuk seorang remaja. Dia memiliki rambut cokelat keriting yang diikat ke belakang, dan mengenakan jubah konveyor standar. Dia meraba-raba tongkatnya, hampir menjatuhkannya saat mencoba mengeluarkannya dari saku jubahnya.

Aku mendengar suara tawa, dan cekikikan di sekitar stadion yang sepi.

“Pfft! Ini pasti bagus!”

Aku melihat ke kiriku saat mendengar suara itu. Dan di sana, aku melihat seorang anak lelaki tertawa, dan menunjuk gadis yang ada di arena.

Dia tidak terlihat jauh lebih tua dariku, yang mengejutkanku. Pakaiannya ternyata pakaian bangsawan. Dia memiliki rambut pirang panjang sedang yang menutupi dahi dan telinganya, dengan mata hijau kusam.

Harus aku akui, jika dia adalah anak laki-laki yang tampan. Dan dengan perilakunya itu, yah aku yakin dia juga sudah mengerti. Di sisinya ada tongkat kayu putih yang lebih tinggi darinya. Dan tertanam di bagian paling atas tongkat adalah permata berwarna ruby ​​besar.

Aku lalu memutar kepalaku kembali ke panggung.

Penguji dengan bekas luka duduk di panggung, sementara seorang wanita mengenakan topi besar khas yang digunakan oleh banyak Conjurers, menggantikannya.

Aku tidak terkejut, saat tahu ada instruktur terpisah untuk setiap jenis mage.

Instruktur pucat dengan mata kecil dan tipis, mengenakan jubah Conjurers kuning, yang cocok dengan topinya. Dia terbatuk-batuk untuk membuat para penonton tenang.

“Ahem! Diane Whitehall, usia 18, seorang Conjurer oranye terang dengan spesialisasi tunggal dalam air. Mari kita mulai.”

Dia melemparkan buku catatan itu ke arah penguji dengan bekas luka, dan lalu mengangkat tongkat abu-abunya.

Begitu seorang Conjurer mencapai tahap oranye, hampir semua orang memilih untuk hanya berfokus pada elemental yang paling mereka sukai, daripada membuang-buang waktu untuk mencoba menjadi mahir dalam keempat elemental.

Spesialisasi tunggal, dalam kasusnya. Berarti, dia hanya fokus pada mantra air. Spesialisasi ganda dan lebih tinggi, akan ada tes ketat untuk melihat, apakah kamu benar-benar mahir di kedua elemental atau tidak.

Seketika, peserta ujian yang berbintik-bintik menggumamkan mantra dan gelembung air mengelilinginya.

Dasar-dasar bertarung sebagai Conjurer adalah menyiapkan mantra pertahanan. Mereka melakukan ini karena sebagian besar tidak memiliki kemampuan, untuk memperkuat tubuh mereka dengan mana.

Setidaknya, dia memiliki dasar yang tidak lemah.

Namun, penguji itu tidak mengucapkan mantra pertahanan, tapi malah memilih untuk menyerang.

“Sandstorm!”

Penguji pucat itu berteriak, ketika badai pasir terbentuk di sekitar gadis, yang berbintik-bintik dan gelembung airnya.

Pasir bercampur dengan air, dan setelah itu berubah menjadi lumpur.

“Lepaskan!”

Gelembung lumpur meledak, ketika peserta ujian membatalkan mantranya. Dia melompat ke belakang dan menggumamkan mantra lain, sementara bola air bertekanan terbentuk di ujung tongkatnya.

“Aqua Cannon!”

Dia berteriak, ketika bola air melesat keluar dengan cepat ke arah penguji.

Penguji mengejutkanku saat dia dengan cepat menghindari bola air, bukannya memblokirnya dengan mantra. Jika dipikirkan lagi, ini adalah pertama kalinya, aku menonton perkelahian antara dua Conjurers.

Pertarungan ini akan menjadi cara yang baik, untuk melihat perbandingan Conjurers dan Augmenter.

“BURST!”

Remaja berbintik-bintik itu berteriak, ketika dia mengayunkan tongkatnya ke bawah.

*BOOM*

Bocah bangsawan yang anehnya mengingatkanki pada Feyfey dari Kerajaan Elf, mencondongkan tubuhnya ke depan. Dia sangat memperhatikan pertarungan. Dapat aku katakan, jika dia sedikit terkejut dengan keterampilan cewek yang canggung itu.

Aku menoleh ke Jasmine.

“Dia tidak buruk.”

Dia bergumam kepadaku.

Stadion saat ini tertutup oleh awan debu kecil, yang menutupi pandangan penguji.

Debu segera menghilang dan mengungkapkan, jika tidak ada orang di sana.

Tiba-tiba, penguji muncul dari tanah di belakang Diane dan tongkatnya, dengan ringan memukul bagian atas kepala Diane.

“EEK!” Diane melompat kaget.

“Yah bisa dibilang… kendalimu cukup baik, Nona Whitehall. Tapi, kamu sedikit terlalu percaya diri dalam mantra terakhirmu, dan tidak menyiapkan langkah-langkah defensive. Tapi secara keseluruhan, efisiensi dalam kontrol mana dan kecepatanmu bagus, kelas C!”

Diane menghela nafas lega. Menjadi seorang petualang kelas C di usianya adalah prestasi yang bisa dibanggakannya.

“Berikutnya! Elia Knight!”

Penguji Conjurer mengumumkan

“Ada…”

Itu ternyata ada di sebelah kananku, dia seorang bocah lelaki yang bahkan tampak lebih muda daripada si pirang. Mungkin, berdiri.

Dia tampak seperti anak yang sangat serius, dengan rambut hitam legam pendek yang menutupi sebagian dahinya. Dia memakai ekspresi yang sangat serius di bawah kacamata berbingkai, yang membuatnya tampak lebih dewasa daripada usianya yang sebenarnya.

Dia mengenakan lengan panjang krem ​​sederhana dan celana hitam dan tidak memiliki senjata apa pun padanya. Aku setengah berharap dia menjadi Augmenter, tapi oleh kenyataan jika penguji tidak beralih berarti itu sebaliknya.

Tiba-tiba, seorang penguji lain berlari ke arah penguji yang ada di arena, dan membisikkan sesuatu yang tidak terdengar ke telingaku.

Mata kurus penguji berwajah pucat itu, lalu melebar. Sebelum, dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.

“Elia Knight, umur 10… Ahem. Aku baru saja diberi-tahu, tentang status khususmu. Untuk sekarang, kamu adalah seorang Petualang kelas B.”

Kelas B pada usianya, dan dia bahkan tidak perlu diuji?

Aku bisa melihat ekspresi tidak percaya di wajah semua orang. Bahkan wajah penguji Augmenter juga terkejut. Bocah yang serius itu hanya membungkuk, dan duduk kembali.

“Berikutnya! Lucas Wykes!”

Dia melanjutkan.

“Hmph! Akhirnya giliranku!”

Dia melompat dari posisi duduknya, dan berjalan santai ke panggung.

Penguji melihat catatannya. Tapi kali ini, suaranya terdengar jelas terkejut.

“Lucas Wykes, 11 tahun. Conjurer di… di tahap kuning gelap! Spesialisasi tunggal dalam fire elemental.”

Apa? Dia sudah berada di tahap kuning gelap? Bagaimana itu mungkin?

“Dalam pengawasanmu!”

Lucas membungkuk berlebihan.

“Ya,mari kita mulai.”

Penguji itu tergagap.

Dengan wajah serius, Lucas langsung melompat kembali sambil menggumamkan mantra.

“Bangkitlah, Flame Guardian!”

Pilar api melonjak di depannya, lalu menghilang untuk mengungkapkan humanoid setinggi 2 meter yang terbuat dari api.

Samar-samar, aku bisa mendengar penguji Augmenter yang terluka, berseru kagum.

Flame Guardian berlari ke arah penguji, sementara aku mendengar Lucas mengucapkan mantra lain.

Jadi, dia memang memiliki beberapa keterampilan untuk mendukung ‘ego’-nya.

Penguji Conjurer mengangkat alis karena terkejut, sambil menggumamkan mantra.

“Earth’s Tomb!”

*BOOM*

Sebuah kubus padat langsung menutupi penguji dari serangan Flame Guardian.

Rencana yang bagus.

Flame Guardian secara alami menghilang, karena oksigen dalam jumlah terbatas di dalam makam.

Tapi Lucas tersenyum, dan dia berkata,

“Sudah terlambat! Ember Wisps!”

Batu ruby ​​yang tertanam di tongkatnya, memancarkan warna oranye yang menyilaukan, ketika percikan api melayang di udara. Percikan meledak seperti kembang api, dan berpisah menjadi puluhan bola api kecil yang mengambang.

Bola- bola tetap mengapung di sekitar panggung, dan mengelilingi mereka berdua.

“Bocah itu bagus.”

Aku mendengar Jasmine memberikan anggukan jarang.

Wajah penguji berubah serius sekarang.

AKu sedikit bingung untuk apa bola api itu, tapi pertanyaanku segera dijawab.

“Expulsion!”

Dia mengangkat tongkat di atas kepalanya, sementara dia masih berlari mundur.

Tiba-tiba, puluhan bola api bersinar, kemudian menembakkan sinar api ke arah penguji.

“Stone Shard Field!”

Penguji menancapkan tongkatnya ke tanah. Area di sekelilingnya lalu memancarkan warna kuning cerah, sebelum beberapa keping bumi menyembul dari tanah. Batu-batu bergerak dalam formasi untuk memblokir laser api.

Hanya saja, itu tidak hanya memblokir laser, tapi mengarahkan Lucas.

“Lepaskan!”

Lucas berteriak sambil memucat. Gumpalan di udara menghilang, tapi api yang sudah ditembakkan masih ada.

Dengan menunjuk tongkat besarnya, api bergerak menuju ke arahnya. Dan dia berteriak, “Fire Twister!”

Badai api yang cukup besar untuk mengelilinginya muncul dari tanah. Jalur api berputar menjadi tornado api kecil, dan melebur ke dalamnya.

“Pierce.”

Penguji bergumam pelan. Lalu pecahan-pecahan batu yang menyerang melesat ke depan, menuju tornado api yang menyelubungi Lucas. Pecahan batu yang besar menembus tornado api dan menghamburkannya. Lalu, itu berhenti, tepat sebelum mereka menekan Lucas menjadi pasta daging.

Si bangsawan pirang jatuh berlutut dalam kekalahan. Dia berkeringat, karena kelelahan setelah menggunakan begitu banyak mana.

Batu-batu di sekitar Lucas runtuh dan jatuh, saat penguji melepaskan mantranya.

“Kontrol dan kreativitasmu dalam kombinasi mantra luar biasa. Kamu memiliki masa depan yang luar biasa, Sir Wykes. Kontrolmu atas konsumsi mana perlu sedikit lebih banyak. Tapi aku berharap untuk melihat, apa yang bisa kamu lakukan selanjutnya. Aku pikir, aku akan menempatkanmu ke kelas B!”

Dia mengumumkan, dan memberinya senyum.

“WOAH!”

“Monster kecil lain!”

“Gah! Aku ingin pulang saja!”

“Ada apa dengan orang-orang hari ini?”

Aku mendengar beberapa hadirin yang telah mengikuti ujian, bergumam dengan penuh semangat di antara rekan-rekan mereka.

“Itu wajar saja!”

Lucas bangkit dari tanah, membersihkan jubahnya. Sementara, dia mencoba menjaga poker face-nya. Tapi cukup jelas, jika dia bersemangat.

Dia kembali ke tempat duduknya, dan penguji yang bahkan tidak lelah, berganti tempat dengan penguji Augmenter.

Pria dengan bekas luka bangkit, dan meregangkan tubuhnya. Dia cukup tinggi, setelah penguji melihat catatannya.

“Peserta ujian berikutnya, Note! Silakan turun!”

Dia berkata.

Jasmine meletakkan tangan di pundakku.

“Semoga berhasil.”

Aku mengangguk dan berjalan ke bawah, meninggalkan Sylvie bersama Jasmine.

“Sepertinya, kamu di sini untuk diuji dalam kondisi khusus, mengingat tidak ada informasi di sini yang menulis tentangmu. Baik! Mari kita lihat kemampuanmu,”

Dia menatapku penasaran, mencoba melihat melalui celah mata topengku, untuk melihat siapa aku sebenarnya.

Saat dia akan menghunus pedangnya, sebuah suara memotongnya

“Aku akan menjadi orang yang menguji peserta ini, George.”

Memutar kepalaku, aku lihat lelaki kurus berkacamata bernama Kaspian, berjalan mendekat dari koridor tempatku berasal.

“T-tuan? Kamu akan secara pribadi mengujinya? Aku minta maaf, jika ini terdengar lancing. Tapi, apakah benar-benar perlu untukmu menguji peserta ini?”

Penguji dengan bekas luka itu kelihatannya bingung oleh fakta, jika Kaspian akan menjadi orang yang mengujiku.

Seorang kelas AA!

Perbedaan level tumbuh lebih besar, saat peringkat semakin tinggi. Menjadi Petualang kelas AA hanya menandakan, jika seseorang memiliki kekuatan sepuluh Petualang kelas A. Dan, itu hanya perkiraan kasar.

Dia pasti salah satu puncak kekuatan di antara manusia. Bahkan, kakek hanya akan dianggap sebagai kelas AA, setelah memasuki bentuk binatang keduanya.

“Sponsornya memiliki ikatan yang dalam denganku. Jadi, aku merasa berkewajiban untuk mengujinya secara pribadi.”

Dia tertawa, ketika tangan kanannya meraih ke arah rapier tipis di pinggangnya.

“Mari kita mulai.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_027"