Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_032

gambar


BAE_032

Chapter 32 : Dire Tombs II

 

Di sisi lain dari pintu adalah ladang rumput yang mengingatkanku pada karya seni, yang dilukis dengan indah. Lebarnya beberapa ratus meter… aku bahkan tidak bisa melihat ujungnya.

“Aku rasa, tempat ini juga tidak ada di sini terakhir kali kan?”

Reginald bergumam, dan matanya tidak pernah meninggalkan pemandangan di depannya.

“T-tidak…”

Brald menarik napas dalam-dalam, dia juga tercengang.

Reginald lalu menggumamkan sesuatu dengan pelan dan mengambil langkah ke dalam, di mana kami semua mengikutinya.

Ini sama sekali tidak menyerupai gua.

Tempat ini sangat terang, hingga cukup untuk membuat mata kami menyipit. Barisan stalaktit yang tinggi di langit-langit gua adalah satu-satunya hal yang menegaskan kembali keraguan kami, jika ini sebenarnya adalah Dungeon.

“Wow! indah sekali!”

Samantha tak bisa untuk tidak berdeceak kagum, pada padang rumput yang tenang ini.

Ada pohon-pohon tinggi dan tanaman-tanaman tempat ini. Bahkan, aku tidak bisa menahan keinginan untuk berbaring dan bersantai di sini. Tapi sejak kami berjalan melewati pintu, bulu di tubuhku berdiri. Seolah-olah, tubuhku sedang berwaspada.

Penjagaan semua orang runtuh. Tapi aku perhatikan, jika Jasmine dan bahkan Elijah terus melirik ke sekeliling mereka, mencari sesuatu yang mencurigakan.

“Ada yang salah. Tingkatkan penjagaan kalian,” kataku pendek, sambil tetap waspada dengan tangan kiriku menggenggam Dawn’s Ballad, yang masih terselubung di pinggangku.

“Apa kamu yakin? Aku bahkan tidak mendengar apa-apa, di sini hanya ada pohon dan rumput.”

Kriol agak ragu-ragu, tapi mengangkat perisainya dan mengisinya dengan mana afinitas water.

Aku melirik sekitar, untuk melihat apa yang membuatku merasa sangat tegang. Cahaya itu tampaknya berasal dari stalaktit, yang bersinar jauh lebih terang daripada yang di gua sebelumnya. Dan ada sedikit kabut di seluruh bidang yang tampaknya tidak signifikan, tapi hanya itu.

Tidak ada hal lain selain tanaman dan kabut disini.

Apa yang aku lewatkan?

Aku melihat kabut di sekitar kami, sedikit demi sedikit menjadi lebih tebal. Hingga, aku hanya bisa melihat bentuk orang-orang di sekitarku.

*Thump*

“Clara? Apa itu kamu? B-bagaimana bisa kamu masih hidup?”

Aku memutar kepalaku ke arah suara itu. Aku melihat Kriol menjatuhkan perisai besarnya. Dia juga mengulurkan tangannya, saat melihat sesuatu di kejauhan.

“Aku tahu kamu tidak mungkin mati, Clara! Tetap di sana! Aku datang untuk menjemputmu!”

Kriol lari, meninggalkan perisainya di belakangnya.

“Berhenti! Ini berbahaya!”

Aku berteriak kepadanya. Tapi terlambat, sosoknya menghilang dari pandanganku.

Jasmine meraih lenganku dan menempel erat.

“Aku pikir, ini kabut ilusi.”

“Aku juga merasa seperti itu.”

Aku mengangguk setuju.

“Semua orang! Tetap berdekatan! Kabut ini akan memanipulasi indera kita. Samantha, Barrier!”

Berkerumun bersama, kami saling berhadapan untuk membahas rencana di dalam bola air, yang melindungi kami dari kabut.

“Siapa Clara?”

Samantha bertanya.

Reginald menggelengkan kepalanya.

“D-dia tunangan Kriol. Tapi, tidak mungkin dia masih hidup. Aku melihatnya di terbunuh di Dungeon, dengan mataku sendiri. Kami bahkan menguburnya bersama!”

Aku tahu Reginald dan Brald sama-sama terguncang. Ketiganya telah berparty sebelumnya. Jadi, nama Clara bukan berita baru bagi mereka. Dan mendengar Kriol pergi mengejar tunangannya yang sudah mati, juga bukan kabar baik.

“Apa yang sedang terjadi…”

Lucas hanya bergumam dan aku bisa tahu, seberapa keras dia mencengkeram tongkatnya. Sepertinya, dia menahan diri untuk tdiak meledakkan seluruh tempat ini.

“Jasmine. Bisakah kamu membuat angin yang cukup besar, untuk membersihkan kabut ini di sekitar kita?”

Aku melihat ke arah partnerku, berharap dia bisa memberi respon yang baik. Kami tidak memiliki Conjurers atribut wind lain di sini.

Dia melihat ke bawah dan menjawab.

“Tidak cukup besar untuk membersihkan semuanya. Tapi, aku bisa membersihkannya, hingga membuat sebuah jalan.”

Kami lalu memberinya sedikit ruangan di dalam bola air, saat dia mulai memancarkan aura hijau. Angin kencang berputar dan berkumpul untuk membentuk angin puyuh kecil di sekitar lengannya.

Rambut hitam lurusnya berkibar dengan kacau di sekitarnya, dan tornado mini yang berkumpul di lengannya, membesar dan merobek perisai air.

Sementara kerugian terbesar Augmenter dibandingkan dengan Conjurers adalah penggunaan mantra jarak jauh. Dalam level tertentu, Augmenter bisa menyimpan dan menggunakan cukup mana untuk menggunakan teknik jarak jauh.

Namun, tentu saja, kekuatan dan efisiensi akan jauh lebih rendah, daripada Conjurer dengan level yang sama.

Kabut di sekitar kami semakin tebal, dan membatasi bidang penglihatan kami sekitar satu meter. Ladang yang dulunya damai dipenuhi rumput, sekarang memiliki perasaan yang tidak menyenangkan. Ini hampir seolah-olah, kabut ingin menelan kita sepenuhnya.

“Storm’s Gale.”

Angin puyuh pekat berputar-putar di sekitar lengan Jasmine, kemudian bertabrakan ketika dia menepuk tangan. Dampak dari dua tornado meluas dan meledak ke depan. Itu merobek-robek kabut dan membuat jalur yang jelas di depan kami.

Wajah semua orang yang dulunya bersemangat kini menjadi redup, saat melihat apa yang ada di depan mereka. Tornado itu membuka jalan, tapi juga menemukan sesuatu yang lain.

Ada tentakel tanaman merambat, dan cabang yang menuju ke arah kami.

“Cukup dengan ini!”

Lucas mengarahkan tongkatnya yang tinggi, ke arah gelombang tanaman merambat yang mendekat, dan menggumamkan mantra.

“Crescent Ember!”

Mengayunkan tongkatnya, api menyala di ujung tongkatnya, dan menembakkan pedang besar yang terbuat dari api.

“BOOOM!”

Tanaman merambat dan cabang merayap kembali dari api. Tapi, selain tanda gelap di mana mantra itu menyerang, itu tidak terpengaruh.

“Sial! Jenis pohon apa yang tidak takut pada api?”

Brald menggertakkan giginya, saat dia mengisi pedang besarnya dengan tornado yang berapi-api, dan menyerang gelombang tanaman merambat yang merayap mendekat.

“Samantha! Elia! Lucas! Bantu kami!”

Aku memerintah, mengisi mana ke tubuh dan pedangku.

Jasmine bergegas di sampingku, kedua belatinya sudah terhunus. Mantra yang baru saja ia gunakan, jelas menguras banyak mana. Tapi itu tidak banyak membantu, karena kabut sudah mengisi ulang jalan yang dibuat mantra tornado.

Reginald tetap di belakang untuk melindungi para Conjurer kami, saat mereka menggunakan mantra.

“RAAAAAHHH!”

Brald disingkirkan oleh gelombang tanaman merambat yang tak berujung, yang muncul entah dari mana.

Tampaknya, regenerasi tumbuhan merambat lebih cepat daripada saat Brald memotongnya. Karena, aku melihat dia semakin terkubur di dalamnya saat ini.

‘Idiot itu.’

Apa dia benar-benar seorang Adventurer kelas AA?

Dia kehilangan ketenangan, dan kemampuannya untuk memperhatikan apa yang terjadi di sekitarnya.

Aku menambahkan api pada pedangku, dan dengan cepat mendukung rekan kami itu.

“Flame Whip.”

Api di sekitar pedangku tumbuh lebih besar, dengan cambuk api terbentuk dari dasar bilahnya.

Setelah senjataku menjilat tanaman merambat, setumpuk dahan tercabik di sekitarku.

Aku mengawasi Jasmine untuk memastikan dia baik-baik saja. Tapi dia tampak baik-baik saja, karena tubuhnya dilindungi topan pisau, dan memotong setiap tanaman merambat yang datang ke arahnya.

Brald mengalami kesulitan. Aku bisa melihat berbagai luka di wajah dan tubuhnya.

“Sebarkan dan bakar! Liquid Fire!”

Lucas menyelesaikan mantranya terlebih dahulu, ketika dia menembakkan cairan merah berapi-api dari tongkatnya, sementara Reginald memblokir tanaman merambat yang masuk menembaki Conjurers kami.

Kami bertiga melompat mundur untuk menghindari mantera. Aku harus berterima kasih kepada bocah bangsawan, yang masih berpikir jernih dalam situasi ini.

Mantra Liquid Fire tidak sekuat mantra api yang sebenarnya, tapi menyebar dengan cepat. Dan jika tidak disiram, api akan terus menyebar.

Mantra mendarat di tanaman merambat, tapi sebelum api cair bisa menyebar, kabut yang ada di sekitar kami semua berkumpul menuju ke mana mantera api yang menghantam tanaman.

* FSSSSSSSSSSS *

Mantra itu bahkan tidak bertahan dua detik, ketika cairan yang terbentuk dari kabut pekat itu menyiramnya.

Wajah Lucas memucat, saat keringat menetes di lehernya. Aku pikir, mantra terakhir itu batasannya untuk saat ini.

“Crater.”

Alis Elijah mengerut, saat dia menyelesaikan mantranya. Dan tanah di bawah gelombang tanaman merambat menjadi lubang sedalam beberapa meter. Itu menghalangi tanaman merambat untuk mencapai kita saat ini.

“Water Drain!”

Samantha jatuh berlutut, saat dia melepaskan mantra yang kuat.

Water Drain adalah mantra menakutkan yang menyedot daerah sekitarnya, yang terkena airnya. Satu-satunya kelemahan mantra ini adalah jumlah mana yang digunakan, akan tergantung pada dampak mantra pada lingkungan.

*CRACKLE*

Tanaman merambat yang merajalela dan merayap keluar dari lubang Elijah layu dengan cepat, saat kelembapan tersedot keluar dari mereka.

Sebelum layu menyebar, sisa kabut di sekitar gua berputar dan berkumpul, dan dihisap oleh tanaman merambat.

Tanaman merambat coklat yang mati sekali lagi, dipenuhi dengan kekuatan dan tampak lebih marah setelahnya.

“T-tidak mungkin…”

Wajah Samantha yang kering, hanya mengendur karena terkejut.

Kabut yang sebelumnya mengelilingi kami, terserap ke dalam gelombang besar tanaman merambat, dan pandangan kami yang terbatas terhapus.

Saat kabut tersedot ke tanaman merambat, kami semua akhirnya bisa melihat apa tepatnya yang kami hadapi.

Menjulang hampir 20 meter di atas kepala kami, adalah Mana Beast raksasa.

Mana Beast ini tampak seperti manusia sampah batas tertentu…

Ini mengingatkanku pada centaur.

Sementara sisahnya benar-benar terdiri dari tanaman merambat dan cabang. Bagian atas tubuhnya adalah seorang pria lapis baja. Dua mata hijau yang menatap kami dipenuhi dengan kesombongan dan kemarahan.

Kedua lengan humanoidnya memegang tombak kayu raksasa, yang lebih mirip dengan bor. Tubuh bagian bawahnya adalah kuda. Tapi bukannya anggota badan, itu adalah tanaman  merambat yang tak terhitung jumlahnya.

Selama satu jam terakhir, kami bertujuh benar-benar berjuang melawan kaki Mana Beast ini.

“…A-aku sudah membaca tentang monster itu… Itu adalah Mana Beast Kelas S, bernama E-Elderwood Guardian!”

Samantha hanya tergagap ngeri, saat dia tenggelam dalam kekalahan.

“Apa yang dilakukan Mana Beast Kelas S di sini? Ini tidak pernah terjadi…”

Reginald hampir menjatuhkan palu raksasanya, saat dia menatap Elderwood Guarder dengan ngeri.

Mana Beast kelas S.

Ini berarti, jika itu setara dengan Adventurer kelas SS atau setidaknya 10 Adventurer kelas S.

“B-Bukankah itu Kriol?”

Reginald menunjuk ke tubuh dan kaki yang tak bernyawa, yang mencuat dari tubuh makhluk itu.

“K-kita dikutuk…”

Brald memiliki ekspresi gila di wajahnya, saat dia tersenyum marah pada Mana Beast raksasa itu. Dia sudah kehilangan lengannya, dan lelah karena pertempuran.

Ini mungkin merupakan akhir bagi Adventurer veteran itu.

“Kita harus lari.”

Jasmine menarik tanganku, memberi isyarat agar aku meninggalkan party dan melarikan diri.

“Bagaimana dengan mereka?”

Aku bergumam, mataku tidak pernah meninggalkan tatapan Elderwood Guardian. Bahkan, walau aku tidak terlalu dekat dengan mereka… dan aku tentu saja tidak berhubungan dekat dengan Lucas…

Tidak benar untuk mengkhianati kepercayaan, sebagai pemimpin mereka seperti ini.

Jasmine tidak menanggapi, karena dia mendorongku lebih keras untuk bergerak.

BOOOOM!

Elderwood Guardian menyodorkan tombak bor besarnya ke arah kami.

“Rock Shield!”

Elijah membangun dinding bumi, yang datar dari tanah miring. Jadi, kekuatan bor dihilangkan dari kami.

Mengambil palunya, Reginald berteriak,

“Impact Blast x10.″

Palu raksasa itu bergetar di tangannya, saat dikelilingi oleh aura kuning tebal.

B.o.o.bOOb.o.o.bOOBOOOM!

Saat palu mengenai tombak, beberapa benjolan terbentuk pada senjata Mana Beast itu, dan lalu meledak dari dalam.

Sama seperti dia akan mendarat di tanah, tanaman merambat yang rusak membentuk tombak berputar dan mengelilinginya.

“GAAAH! TOLONG!! Tidaaaak!”

Tanaman yang membentuk tombak raksasa, berputar-putar untuk membentuk kembali ke bentuk aslinya. Tapi, itu melibatkan Reginald di dalamnya.

* CRUNCH * * CRUNCH * * SNAP *

Aku mendengar Samantha berteriak dan bersamaan dengan suara tubuh Reginald digiling berkeping-keping.

Sial!

Tombak dibentuk kembali ke bentuk aslinya, dengan penambahan tubuh dan senjata Reginald di dalamnya. Elderwood Guardian tidak memiliki mulut. Tapi dari tatapan matanya, aku merasa seperti itu mencemooh kami. Seolah-olah, kami hanya mengganggunya.

Aku meraih Samantha yang masih shock, dan mengangkatnya ke atas pundakku.

“Jasmine! Bawa Brald dan mari kita lari! Lucas, Elijah! Kalian harus mencoba menahan setiap serangan masuk, sampai kita keluar dari sini!”

Jasmine menjemput Brald yang masih tertawa secara psikis, dan kami menengok ke belakang untuk melihat, jika Elderwood Guardian menatap langsung ke arah kami.

“Kita harus bergerak!”

Bersamaan saat aku akan menuangkan mana ke dalam tubuhku…

“Fire Bolts!”

Ledakan api menghantamku di dada, dan aku terbang kembali. Samantha jatuh ke samping.

Sementara mana yang diperkuat ke dalam tubuhku, dan fakta jika aku memiliki mana yang diserap ke dalam tulang dan otot, itu mencegahku dari mengalami cedera serius.

Napasku masih terpengaruh, karena mantra yang dilemparkan oleh Lucas.

Marah dan bingung oleh pengkhianatan yang tiba-tiba, aku mengalihkan pandanganku dari bocah berambut pirang dan mencari Jasmine. Dia terlempar jauh lebih jauh dari mantra dan tidak sadarkan diri. Tapi, dia tampaknya tidak mati.

“Apa yang kamu lakukan?”

Aku mendengar Elijah berteriak untuk pertama kalinya, ketika dia mengarahkan tongkatnya ke Lucas, yang sudah menuju pintu masuk gua.

“Pfft! Kamu pikir, aku akan mempertaruhkan nyawaku untuk membantu kalian semua untuk melarikan diri? Kalian akan menjadi pahlawan gagah berani yang menghentikan Mana Beast itu, agar aku bisa melarikan diri! Aku akan memberi-tahu semua orang, tentang perbuatan kalian yang berani!”

Dia melihat kembali dan memberiku senyum sombong, sebelum mengucapkan mantra layar asap.

*CRASH*

Tanah terbelah di sekitar kami, ketika tombak milik Elderwood menembus lubang, di mana Lucas berada di layar asap. Tapi, dia sudah pergi.

“Sial!”

Elijah yang tersandung mengutuk, saat dia membenarkan tindakan sifat egois Lucas. Tanaman merambat tak berujung yang membentuk anggota badan Mana Beast, berhasil memanjat keluar dari kawah yang lubang mantra Elijah, dan mendekati kami.

“GRAAAAAAH!”

Seluruh gua bergetar ,ketika mata hijau raksasa mana beast berubah menjadi merah cerah.

Seluruh tubuh Elderwood Guardian bersatu menjadi tsunami tanaman merambat. Itu menghancurkan segala sesuatu yang ada di hadapannya.

“HAHAHA!”

Aku mendengar tawa gila Brald, saat dia dimakan oleh gelombang tanaman.

Wajah Elijah yang kasar memucat dan kakinya gemetar, sementara Jasmine masih linglung karena mantra Lucas. Mantra itu menyerangnya saat lengah, sebelum dia punya waktu untuk menguatkan tubuhnya. Ini sangat jelas, karena aku bisa melihat beberapa pendarahan padanya.

Aku lalu mulai memikirkan pilihan yang tersisa. Bahkan jika aku menggunakan fase pertama dari Beast’s Will, aku tidak bisa bertahan cukup lama, untuk menyelamatkan semua orang.

Sial!

Aku tidak tahu seberapa parah serangan ini. Tapi, aku tidak punya pilihan selain mencobanya.

Aku merasakan gelombang energi terbentuk di sekitar tubuhku, dan aku dikelilingi oleh aura warna yang berbeda.

“Fase Kedua. Dragon Awakening.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_032"