Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_034

gambar


BAE_034

Chapter 34: Tindakan dan Batas

 

Dengan Jasmine dan Elijah yang mendukung tubuhku yang tak berdaya, kami berhasil kembali ke permukaan Dungeon, tempat kami bertarung melawan Elderwood Guardian sebelumnya.

Ladang rumput yang sebelumnya tenang berada dalam kehancruan, karena lantainya retak dan pohon-pohonnya sudah berubah bentuk.

“Mari kita cari siapa saja yang mungkin selamat. Jika tidak, setidaknya mayat, agar keluarga mereka bisa menguburnya.”

Aku menyatakan dan melihat sekeliling pada sekitar kekacauan ini.

Elijah menggelengkan kepalanya karena ini.

“Reginald dan Brald sama-sama membeku, bersama dengan Mana Beast. Karena, serangan terakhir yang kamu gunakan. Aku juga tidak cukup dekat untuk menyelamatkan Samantha, setelah dia terlempar darimu dan mendarat di dekat Elderwood Guardian.

Aku membuat tempat berlindung dari logam untuk membuat kita aman dari puing-puing. Jadi, aku tidak yakin dia bisa selamat.”

Di antara rasa sakit akibat penggunaan fase kedua dan kekhawatiranku pada Jasmine, aku agak malu karena tidak benar-benar memikirkan sisa party. Aku kira. ketika aku tidak melihat orang lain di shelter logam bersama kami…

Secara otomatis, aku sudah menganggap mereka tidak selamat.

“Earth’s Pulse. Scan!”

Elijah berlutut dan meletakkan kedua tangannya di tanah. Setelah merapal mantra, nadi mengalir di seluruh gua. Dan dari ekspresi wajah Elijah, aku tahu dia menemukan sesuatu.

“Samantha masih hidup!”

Elijah menggumamkan mantra dan menfokuskan diri pada Samantha, mantra lalu membentuk shelter logam untuk melindunginya dari puing-puing lain.

Sebuah tenda metalik yang halus bangkit dari tanah. dan itu terbuka di depan kami untuk mengungkapkan keadaan menyedihkan yang dialami Samantha.

Kedua kakinya patah, dan di beberapa tempat akar Elderwood mencengkeramnya. Dan seluruh tubuhnya disayat dan memar. Tulang kakinya mencuat dan dari warna lukanya sudah berubah, itu pasti terinfeksi.

Jasmine bergegas ke arahnya dan berlutut.

“Samantha, bisakah kamu mendengarku? Semuanya sudah berakhir. Kami akan mengantarmu pulang. Bertahanlah.”

Sepanjang perjalanan ini, Samantha menjadi satu-satunya gadis, yang melakukan berbagai upaya untuk melakukan percakapan dengannya. Kepribadiannya yang bersemangat adalah kebalikan dari Jasmine. Dan Jasmine akhirnya mulai berbicara lebih banyak padanya, bahkan kadang-kadang tersenyum kepadanya.

Wajah Samantha pucat dan dia berkeringat deras. Tapi, aku lebih memikirkan bagaimana semua orang bisa kembali. Karena jelas, baik Samantha dan diriku, kami adalah hanyalah beban yang akan memperlambat semua orang.

Baru saja aku hendak menyarankan agar Elijah dan Jasmine naik kembali lebih dulu bersama Samantha, keributan membuatku melompat.

“ROOAAAAARR!”

“Apa yang sedang terjadi sekarang?”

Elijah melompat juga, dan dia mengarahkan tongkatnya ke arah suara itu berasal.

‘Papa! Aku di sini!’

“Tunggu! Tunggu Elijah, tidak apa-apa!”

Aku menenangkan Elijah sebelum dia bisa melepaskan mantranya.

Aku tahu, jika aku mengatakan itu baik-baik saja. Tapi ketika Sylvie mendarat di depan kami, aku juga kesulitan menjaga ketenangan diri.

“S-Sylv… kamu benar-benar tumbuh… terlalu…”

Aku tergagap.

Sylvie, dragon kecil seperti kucing yang selalu duduk di atas kepalaku, sekarang hampir seperti gambaran seekor dragon yang memiliki nama dan ukuran yang sama.

Tubuhnya tidak sebesar tubuh Sylvia, tapi itu masih sekitar 8 meter.

Sekarang aku bisa mengatakan dengan penuh keyakinan jika Sylvie memang dragon.

Sisiknya hitam pekat, dan itu memantulkan cahaya dari Dungeon, dengan cara yang hampir mistis. Dua tanduk yang ia miliki kini menjadi lebih tajam, dan lebih mengancam daripada tanduk titan yang aku lihat bertahun-tahun yang lalu.

Dia memiliki sayap yang sangat mirip dengan milik Sylvia, dengan bulu berbilah hitam pekat. Duri merah yang ia miliki di punggung dan ekornya tidak ada di sana untuk beberapa alasan. Tapi, sisik di sepanjang punggungnya menonjol, hingga membuatnya tampak lebih ganas.

Tungkai  Sylvie kuat, itu seperti armor dengan duri di siku dan lutut, dengan cakar yang tajam menonjol keluar dari tangannya.

Wajah Sylvie yang dulu menggemaskan kini dipenuhi keanggunan dan ketenangan.

Dari sklera hitam dan iris kuningnya, matanya mengingatkanku pada perhiasan kuning di tengah langit malam. Dia mendarat di depan kami, dan mendekatkan kepalanya ke wajahku.

*Lick*

Kekuatan lidahnya saat menjilati wajahku berhasil mengangkatku dari tanah, dan membuatku basah dengan air liurnya.

“OW! Sylvie hati-hati… Aku terluka!”

Aku berkata lemah di tanah.

‘Hehe maaf Papa.’

“GROOOAAAAWR”

“D-d-d-dragon… Ini dragon!”

Elijah dalam keadaan linglung sekarang, dan dia terus menggosok matanya, untuk melihat apakah dia berhalusinasi atau tidak. Sementara untuk Jasmine yang walau sudah mengenal, jika Sylv itu adalah dragon. Dia juga terkejut dan membuka rahangnya.

“Elijah, ini Mana Beastku, Sylvie.”

Aku mengangkat tanganku untuk menggosok moncong dragon itu, ketika kaki belakangnya mulai jatuh ke tanah dengan senang hati.

‘Pfft… dia masih Sylvie yang sama.’

Aku menghadapinya sekarang, memasang wajah serius.

“Jasmine sudah tahu tentang ini. Tapi aku ingin kamu berjanji padaku, untuk menjaga rahasia ini. Fakta jika kamu tahu Sylvie adalah dragon. Berarti kamu tahu sendiri, betapa langka ia, dan apa artinya jika keberadaannya terungkap.”

Elijah hanya mengangguk dengan panik, pandangannya berlarian saat ini.

“Tapi, kita harus cepat-cepat. Untungnya, Sylvie datang. Ayo pindahkan Samantha ke punggung Sylvie.”

Sekarang aku hampir tidak bisa berdiri sendiri, dan berjalan lebih dari beberapa langkah adalah hal yang mustahil.

Aku memperhatikan ketika Elijah dan Jasmine dengan hati-hati membawa Samantha yang masih tak sadarkan diri ke punggung Sylv, sebelum mereka membantuku untuk melakukan hal yang sama.

Diputuskan jika hanya Samantha dan aku yang akan menunggangi Sylv ke pintu awal Dungeon, sementara Jasmine akan membawa Elijah, dan mengikuti di belakang.

Perjalanan kembali hanya membutuhkan beberapa jam, dibandingkan dengan satu hari penuh yang kami butuhkan ketika kami masuk.

‘Sylv… bisakah kamu berubah?’

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, dalam perjalanan kembali. Akan lebih sulit baginya untuk bersamaku, jika dia hanya bisa tetap dalam bentuk ini. Tapi untungnya, sepertinya dia masih memiliki kemampuan untuk berubah menjadi bentuk kecilnya.

“Ngomong-ngomong, Apa yang kamu lakukan selama ini? Bagaimana kamu bsia tumbuh begitu cepat?”

Aku bertanya pada Sylv, sambil berbaring di lehernya yang panjang.

‘Aku berburu banyak monster dan memakan inti mana mereka! Aku sangat merindukanmu, Papa. Tapi aku merasa harus melakukan ini, ketika kita sampai di sini.’

Sayapnya menciptakan hembusan angin, ketika dia mengepakkannya, untuk melaju kencang menuju tujuan kami.

Sepertinya, tubuhnya tidak bisa tumbuh tanpa bantuan mengonsumsi inti mana. Yang mana, ini juga mengingatkanku pada inti mana yang dijatuhkan Elderwood Guardian.

Aku mengutuk diri sendiri. Bahkan jika aku tidak menggunakannya untuk diriku sendiri, itu pasti akan menjadi nilai yang sangat berharga.

Ketika kami tiba di gua awal, aku sedang mempersiapkan diri untuk melawan beberapa dari mereka dalam keadaan lumpuh ini. Tapi yang mengejutkan, ketika para monster melihat Sylvie, mereka sangat takut.

Dan mereka hanya membenamkan kepala mereka di tanah, di sudut seberang gua.

Ketika Jasmine tiba satu jam kemudian, tubuh Sylvie bersinar dan dia menyusut menjadi seukuran anak kucing.

Penampilannya berubah dari sebelumnya. Duri merahnya hilang dan dia hitam pekat dari celah kuning irisnya. Sayapnya tidak terlihat dalam bentuk ini. Dan setelah transformasinya selesai, dia hanya mengingatkanku pada kucing hitam iblis.

“Cough!”

Samantha bergerak bangun, ketika dia meringis, karena rasa sakit yang dari kakinya.

“K-Kalian semua berhasil.”

Dia memberi kami senyum lemah, bibirnya berdarah dalam proses.

“Berhentilah bicara, kamu perlu menghemat energimu. Kita akan segera membawamu ke rumah sakit.”

“L-lihat apa yang aku temukan…”

Mengabaikan omelanku, dia perlahan meraih ke dalam jubahnya dan mengeluarkan topeng dan batu hijau kusam.

“Inti Mana Beast!”

Elijah melihat dengan bersemangat, barang yang akan bernilai keberuntungan, saat Samantha menjatuhkan barang-barang itu di tanganku.

“Terima kasih.”

Aku tersenyum dan Samantha kembali tidur.

Mengenakan topeng, aku menoleh ke penjaga-ku.

“Jasmine, aku ingin kau dan Elijah pergi dulu ke Guild Hall, dan membawa bantuan kembali ke sini. Aku akan tinggal di sini bersama Samantha.”

Keduanya mengangguk dan keluar. Butuh beberapa jam lagi bagi mereka untuk kembali ke sana dan kembali. Selama waktu ini, aku akan menyerap inti Elderwood.

Dengan itu, dan fakta jika aku orang yang membasminya dengan Sylvia’s Will, aku seharusnya bisa mendapatkan lebih dari pemulihan penuh dengan ini.

Sebelum aku mulai bermeditasi, aku mengeluarkan perkamen yang aku dapatkan dari Twin Horns dan merekam pesan, memberi tahu orang tuaku, jika aku baik-baik saja.. dan jika aku akan segera pulang.

Aku duduk bersila dan mengambil napas dalam-dalam, sebelum menyerap mana dari inti Mana Beast Elderwood, sambil memikirkan apa yang harus aku lakukan pada Lucas.

Aku tidak ingin hanya melakukan balas dendam kecil. Aku ingin melakukan sesuatu yang lebih. Dia berasal dari keluarga mage terkenal yang sangat kuat, dan darahnya membuatnya memiliki sejumlah perlindungan dari para elf.

Tentu saja dengan koneksiku dengan keluarga kerajaan, aku tidak berpikir itu akan berarti banyak. Tapi, kenyataan jika dia berasal dari keluarga Wykes, akan membuat segalanya menjadi rumit.

Mereka tiba lebih cepat daripada yang aku antisipasi, karena setelah hanya beberapa jam meditasi, aku mendengar langkah kaki orang-orang yang datang ke sini.

Dengan seragam yang dikenakan orang-orang yang datang, aku bisa mengatakan jika mereka adalah petugas medis yang dibawa oleh Jasmine dan Elijah.

Di antara kelompok petugas medis ada Kaspian, yang mengirim perintah ke petugas medis dan beberapa pekerja Guild.

Menyembunyikan inti mana yang belum selesai diserap, aku menyaksikan para petugas medis bekerja merawat Samantha. Mereka menggunakan campuran herbal untuk membiusnya dan mendorong tulang ke tempat yang tepat.

Bidang kedokteran tidak begitu canggih di dunia ini. jadi aku tidak yakin, jika mereka akan dapat sepenuhnya menyembuhkan kaki Samantha. Tapi aku merasa lega, ketika aku melihat seorang Emitter di antara mereka.

Kaspian berjalan ke arahku dan aku berdiri.

“Selamat Malam, Sir Note. Aku tidak berharap, kita akan bertemu seperti ini. Nona Flamesworth telah memberi-tahuku situasinya, dan aku tahu bagaimana perasaanmu.”

“Oh, begitukah? Maka, bisakah kamu memberi-tahuku lokasi Lucas saat ini, agar aku bisa merespons dengan ‘baik’, tindakannya terhadap pihak kami?” kataku dengan gigi terkatup.

Tinjuku terkepal, karena nada dan ucapan Kaspian. Karena aku tahu, dia datang ke sini dengan tujuan memperingatkanku untuk menjauh dari Lucas.

“Aku harus memberi-tahumu Sir Note, jika kamu tidak boleh mengambil tindakan terhadap Tuan Wykes… saat ini.”

Dia menggelengkan kepalanya, ini membenarkan dugaanku.

“Dan mengapa tidak untuk ‘saat ini’? Identitasku adalah rahasia, dan aku memiliki kemampuan untuk dengan mudah menghapus keberadaan serangga itu. Apa kamu pikir, kamu memiliki kekuatan untuk melindunginya dariku?”

Mataku dengan dingin menatap lurus ke pria kurus itu.

“Tentu saja aku tahu, aku tidak memiliki kekuatan untuk bertarung melawanmu, saat Kamu dalam kekuatan penuhmu, Sir Note. Tapi aku meyakinkanmu, jika aku bisa menimbulkan ancaman bagimu sekarang.”

Dia meluruskan wajahnya.

“Tapi bahkan jika aku bisa, aku tidak perlu melakukannya. Sir Note, aku memperingatkanmu. Karena percaya atau tidak, aku memikul kewajiban untuk merawatmu, karena kamu berafiliasi dengan Nona Flamesworth, meskipun ia putri puteri yang terasing di rumah.

Wykes adalah tipe orang yang akan melakukan balas dendam, dengan cara yang paling ekstrem. Menganggapmu ingin membunuh Lucas Wykes mereka yang berharga. Dan aku tahu sekarang, kamu tidak memiliki kekuatan untuk membunuh seluruh house Wykes.

Bahkan jika mereka tidak tahu identitasmu, itu tidak akan menghentikan mereka membunuh siapa pun yang ada hubungannya denganmu. Ini termasuk Nona Flamesworth dan orang-orang yang berafiliasi dengannya, Twin Horn.

Lebih jauh dari itu, aku percaya Wykes akan membalas dendam mereka terhadapmu, dengan melawan semua orang yang dekat dengan party Twin Horn, yang mencakup Reynolds Leywin dan keluarganya.”

Pada saat itu, aku tahu Kaspian setidaknya curiga tentang siapa diriku. Aku tidak tahu, bagaimana dia berhasil mengetahuinya. Tapi dari pandangannya, aku tahu jika dia sedang melakukan sesuatu.

“Seperti yang aku katakan, Sir Note. Aku ingin berada di sisimu. Apa yang aku katakan tentang keluarga Wykes adalah semua dari peristiwa sebelumnya di masa lalu.

Jadi, aku dapat memastikan jika kamu tidak akan menghentikan siapa pun yang berhubungan denganmu. Bahkan, jika itu tidak berhubungan langsung. Sampai hari Kamu memegang kekuasaan dan wewenang untuk melindungi orang yang Kamu sayangi, aku harus menyarankanmu untuk bertindak melawan mereka, untuk saat ini.

Dengan itu, aku sekarang akan pergi. Adventurer, Samantha, harus dibawa kembali ke fasilitas, untuk dirawat dengan baik.”

Memberiku bungkuk pendek, kami berjalan pergi menuju Samantha. Dan itu meninggalkanku dengan rasa pahit di mulutku.

Aku hanya bisa menertawakan keadaan menyedihkan yang aku alami.

Dia benar.

Sampai aku bisa melenyapkan seluruh house Wykes, itu akan berbahaya bagi keluarga dan teman-temanku, jika aku bertindak melawan mereka. Tidak peduli berapa banyak yang ia miliki, tidak ada gunanya mempertaruhkan orang yang aku cintai.

Melalui kepalan tinju, aku bersumpah pada diriku sendiri, jika Lucas akan menyesal hari ini.

Elijah dan Jasmine sama-sama meletakkan tangan simpatik di pundakku, dan aku hanya mengangguk ke arah mereka.

Kami tiba di Guild Hall yang terletak di pinggiran Beast Glades beberapa jam kemudian. Samantha sekarang sedang beristirahat di fasilitas pemulihan. Dan Jasmine, Elijah, dan aku sedang berbaring di sofa di ruang belakang.

Kaspian dipindahkan dari kantornya di Xyrus ke tempat ini, dan duduk di belakang mejanya, ketika pintu terbuka.

“Kalian berhasil keluar hidup-hidup!”

Di balik sekelompok yang tampak seperti penjaga, ada Lucas di sana.

Kaspian benar-benar membalikkan telapak tangan pada keberanian Lucas, dan menatapku untuk mengingat apa yang kami bicarakan.

Elijah dan Jasmine bangkit dari tempat duduk mereka dan menatap tajam padanya, menghunuskan senjata mereka. Sementara, aku tetap duduk.

Butuh semua hal di dalam diriku untuk bergegas menahan diri, agar tidak bergerak masuk dan membunuh bocah yang mengkhianati kami, dan cukup bodoh untuk datang ke sini dan mengejek kami lebih lanjut.

Aku tidak tahu apakah itu karena dia bodoh atau percaya diri, hingga berani menunjukkan dirinya di depan kami. Tapi aku tahu, dia agak lelah, karena dia memiliki sekelompok mage yang cukup kuat sebagai penjaga, yang juga memiliki senjata mereka terhunus untuk pertahanan terhadap dua sahabatku.

“Aku ingin tahu, bagaimana kamu berhasil melarikan diri dari binatang buas itu. Apa kamu mengorbankan orang lain untuk menyelamatkan dirimu? Samantha lumpuh sekarang, dan aku tidak melihat Brald… jangan bilang kamu mengorbankan…”

Pekikan bernada tinggi dipancarkan dari ujung jari telunjuk dan tengahku, ketika seberkas petir kental ditembakkan ke arah Lucas.

Aku mendapat ide untuk teknik ini dari duniaku sebelumnya.

Menggunakan elektromagnetisme untuk membuat laser yang terkondensasi, itu adalah serangan mematikan, tapi itu membuat tanganku mati rasa selama beberapa menit. Karena, tubuhku sendiri tidak mampu menanganinya.

Sebelum ada yang bisa bereaksi, sinar tipis itu menembus telinga kiri Lucas, menghapus daun telinga kirinya sepenuhnya.

Sambil menahan desakan untuk merintih, karena keterkejutan yang dirasakan tubuhku sendiri bahkan dari sinar kecil itu, aku menghadapi Lucas yang wajah sombongnya tidak terlihat.

“Sebelum aku membuat lubang di tempat yang lebih penting, kamu harus pergi dan menyadari jika keluargamu tidak dapat cukup lama untuk melindungimu.”

Para penjaga menyadari, setelah melihat telinga Lucas diserang olehku, entah bagaimana caranya. Dan mereka langsung menodongkan senjata, ketika aku berdiri dan menatap mereka.

Para penjaga elit yang melindungi Lucas secara naluri mundur selangkah, ketika tangan mereka mulai bergetar, karena ketakutan. Mereka adalah veteran terlatih yang telah membunuh. Dan mereka tahu jika saat ini, hidup mereka dalam bahaya.

“Nah! Sir Lucas, tidak bijaksana bagimu untuk menunjukkan dirimu seperti ini. Mari kita selesaikan ini.”

Kaspian menggiring kelompok itu keluar dari pintu, menghela nafas panjang sebelum menghadap padaku.

“Kamu mengendalikan dirimu sebaik mungkin hari ini. Tapi aku khawatir, kamu telah membuat musuh dengan salah satu house terkuat di Kerajaan Sapin,” Dia menggelengkan kepalanya.

“Tidak apa-apa. Dia tidak akan mengambil tindakan dari apa yang terjadi hari ini. Terlepas dari sikapnya yang angkuh, Lucas berhati-hati. Dia tahu itu, saat ini, jika dia tidak melawanku, aku tidak akan melakukan apa-apa.”

Aku bangun, Sylvie yang ada di sebelahku juga bergerak bangun. Dan Samantha dan Elia mengikutiku juga.

Sudah waktunya pulang.

Keheningan hari ini bukan kelemahanku. Itu hanya awal untuk balas dendamku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_034"