Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1297

gambar

Overgeared

OG_1297

Bab 1297

Bagi yangbans, Kerajaan Hwan adalah rumah mereka. Tapi pada saat yang sama, itu juga penjara mereka.

Itu adalah penjara tempat mereka harus melarikan diri, untuk menyebarkan kehadiran mereka di antara manusia, dan membangun reputasi. Namun, melarikan diri itu tidak mudah.

Hanya tujuh dari Yangbans yang memenuhi syarat untuk bergerak bebas dari Kerajaan Hwan. Mereka adalah mereka yang lulus Trial of Chiyou dengan nilai tinggi. Mengecualikan beberapa itu, Yangbans lain membutuhkan izin dari Five Senior, untuk turun ke dunia manusia.

Beberapa Yangbans, termasuk Pagma, melarikan diri dari Kerajaan Hwan sesuka hati. Tapi, akhir mereka tidak bagus.

“Jika kamu ingin memberi manusia kesempatan, beri kami kesempatan juga.”

Yangbans membenci Chiyou. Secara fisiologis tidak mungkin memiliki perasaan yang baik pada Chiyou, yang membenci Five Senior. Namun, kekuatan tempur Chiyou sangat dihormati.

Yangbans mengikuti aturan yang dibuat oleh Chiyou, lebih baik dari siapa pun.

“Baik.”

Trial of Chiyou bukanlah acara biasa. Tidak diketahui standar apa yang dijadikan dasar, tapi Chiyou mengadakan ujiannya, setiap beberapa dekade atau bahkan ratusan tahun. Sekarang dia melakukannya tiba-tiba, tanpa pemberitahuan.

Para Yangbans harus selalu bersiap dengan baik, dan sekarang mereka bersedia untuk langsung mengikuti ujian.

‘Kesempatan akhirnya datang!’

Ekspresi Haejin menjadi cerah, saat Chiyou setuju untuk memberikan yangbans kesempatan untuk berpartisipasi dalam ujian itu. Dia lulus ujian terakhir di tempat ke-22. Dan dia yakin jika kali ini, dia akan berada di tujuh besar.

Gru, Naeun, Hangyeol, Harang, Saul, Maru, Garam, dll.

Semua Yangbans yang berada di tujuh teratas atau mendekati tujuh teratas sudah mati, sehingga Haejin percaya jika salah satu tempat kosong, bisa diteruskan ke arahnya.

Seorang wanita manusia juga mengungkapkan niatnya untuk berpartisipasi dalam cobaan,

“Aku juga menyukainya.”

Haejin mengira wanita ini akan mundur, jadi itu tidak terduga.

‘Dia tidak tahu apa-apa tentang dunia ini.’

Utusan itu seperti Zik, yang menolak untuk bergabung dengan Five Senior. Dia tidak bisa memahami situasinya. Sulit dipercaya, jika dia benar-benar menerima Trial of Chiyou.

Pada titik ini, dia sepertinya telah memutuskan untuk mati.

‘Yah, dia bebas untuk mati.’

Haejin mendecakkan lidahnya. Tatapannya yang kesal beralih ke Chiyou. Itu adalah masalah Chiyou sejak awal. Dia menyarankan menawarkan ujian kepada manusia, dengan niat iseng.

‘Terlalu berlebihan untuk memainkan lelucon seperti ini.’

Chiyou sudah aneh sejak awal. Ada saat dia menyatakan bantuannya kepada Pagma, yang menyebabkan Yangban jijik, dengan perbuatannya yang tidak bisa dimengerti.

Itu tidak masuk akal.

‘Saat manusia berpartisipasi dalam ujian untuk para dewa, kesulitan ujian akan turun.’

Konsep terpenting bagi dewa adalah status. Semakin tinggi statusnya, semakin dekat mereka dengan dewa dan mereka bisa menjadi dewa yang lebih kuat. Trial of Chiyou adalah sejenis anugerah yang dapat meningkatkan status mereka.

Itu adalah anugrah dari satu Dewa ke Dewa lainnya.

Bukankah itu akan menjadi beracun, saat rahmat dibagikan dengan manusia?

Haejin dan Yangbans khawatir. Beberapa yangbans mengira jika mereka tidak bisa tinggal diam dan mengeluh.

“Apakah kamu benar-benar ingin memberi manusia kualifikasi, untuk berpartisipasi dalam Trial of Chiyou?”

“Tidak mungkin. Bagaimana makhluk yang lebih rendah bisa diuji bersama yangbans?”

“Kamu harus mengatakannya dengan benar,” Chiyou memotongnya.

Jingle jingle.

Bel di kalung dan ikat rambut Chiyou bergetar keras. Itu adalah hasil dari gerakan yang ia lakukan saat dia tersenyum. Lonceng yang dikenakan Chiyou cukup sensitif, untuk merespons perubahan terkecil.

“Alasanku mengadakan ujian ini adalah untuk menyaksikan kekuatan tempur manusia ini. Kamu hanya menunggangi pucuk mantel dari manusia ini. Sekarang, kamu bertanya tentang kualifikasi manusia ini? Apakah rasa tak tahu malu ini? Bukankah seharusnya kamu bersyukur?”

“….”

Ekspresi yangbans terdistorsi. Itu adalah penyesatan yang konyol. Ujian diadakan untuk manusia...

Trial of Chiyou adalah cobaan berat untuk mendapatkan kualifikasi sebagai dewa. Bagaimana seorang manusia bisa menjadi kandidat yang dipilih?

Seperti biasa, yangbans yang sudah lelah dengan Chiyou yang aneh, dan menutup mulut mereka. Sementara itu, Haejin mengangguk senang.

“Jika kamu mengatakan ini, maka kami tidak punya pilihan selain mengikuti.”

Haejin berpikir ini lebih baik. Dia ingin melihat manusia, yang berani mengirim tatapan menantang padanya, mendapatkan perasaan frustrasi, putus asa, dan kematian.

“Kamu tidak waras, berdasarkan caramu melakukan kontak mata denganku. Seseorang seperti dirimu hanya akan tahu dengan siapa kamu melawan, setelah bola matamu ditarik keluar.”

Haejin menghadapi Grid dan tersenyum. Itu adalah senyum yang penuh dengan niat membunuh. Niat membunuh half-god. Itu normal untuk merasakan tekanan yang sulit ditangani. Anehnya, Grid merasa itu bisa ditanggung.

‘Apakah Yangbans selalu merasa seperti ini?’

Sampai beberapa bulan yang lalu, persepsi Grid tentang yangbans hanyalah Garam. Pria yang benar-benar kuat, yang tidak bisa dilampauinya, tidak peduli betapa jahatnya Garam.

Dia adalah subjek ketakutan yang menyebabkan Grid berkeringat, saat dia mengingatnya. Namun, Haejin sangat berbeda. Dia adalah seorang Yangban yang kuat, tapi dia tidak memberinya terlalu banyak tekanan.

Hal yang sama berlaku untuk yangbans lain selain Garam.

Apa karena Haejin lemah?

Bukan itu. Statistik rata-rata yangbans serupa. Haejin telah lulus ujian di tingkat 20-an dan dia termasuk dalam tim ahli. Alasan Grid merasa berbeda adalah karena Grid telah berubah.

Grid telah melawan musuh yang lebih kuat dari Haejin, dan menang. Grid terlalu besar untuk menyusut di hadapan Haejin.

Grid yang selalu berusaha meniru ucapan dan ekspresi Irene, akhirnya mengungkapkan sifat aslinya saat ia berbicara,

“Mari kita lihat, bola mata siapa yang akan dicabut.”

Dia mengirimkan permusuhan dan niat membunuh ke Haejin dengan tatapan ganas, yang tidak cocok dengan mata lembut Irene. Suasana tiba-tiba berubah 180 derajat, dan Haejin terkesima.

‘Apakah dia menyembunyikan kekuatannya?’

Seorang manusia menipu yangbans? Dia malu pada dirinya sendiri karena tersentak sebentar, dan mengalihkan pandangannya ke Chiyou. Itu adalah pandangan yang memintanya untuk memulai ujian dengan cepat.

Chiyou yang sedang menonton Grid dengan ekspresi tertarik, mengangguk.

“Lalu, aku akan memulai ujian.”

Jingle, jingle. Jingle.

Bel yang keras terdengar perlahan memudar. Pikiran Grid dan yangbans sepertinya memudar, dan mereka segera tersedot ke suatu tempat.

***

 

“Ini...”

Grid yang sementara bingung, mendapatkan kembali pikirannya, dan menemukan jika pemandangan di sekitarnya telah benar-benar berubah. Lantai marmer tempat para Yangbans berjalan menghilang, dan ngarai menggantikan tempatnya.

Belasan tebing terjal membuat pikirannya pusing.

Jingle.

“Ini ujian pertama. Dibutuhkan keberanian untuk mengatasi ujian ini.”

Suara Chiyou bergema di ngarai untuk beberapa saat, dan menghilang. Kemudian, ujian itu dimulai. Dari dasar ngarai yang gelap, jeritan yang merobek telinga terdengar, dan makhluk besar muncul.

Yangbans menghadapi dewa absolut, sementara Grid menghadapi evil dragon Bunhelier.

Itu adalah pertemuan dengan target yang paling mereka takuti. Ini adalah ujian pertama untuk Grid dan yangbans.

Trial of Chiyou berubah setiap saat. Yangbans gemetar, saat orang tua mereka memelototi mereka dengan ekspresi mengerikan, yang berbeda dari biasanya.

Situasi Grid juga tidak terlalu bagus.

“Kenapa tiba-tiba Bunhelier?”

Pertemuan dengan objek ketakutan.

Grid sudah memiliki kesempatan untuk mengalami ujian serupa di Kepulauan Behen. Namun, tantangan Grid saat itu sangat mudah. Saat itu, kesulitan ujian Grid hanya pada level kelinci dan rusa.

Tapi sekarang, banyak hal telah berubah.

Grid yang level satu, telah dibunuh oleh rusa dan kelinci. Dia telah lama mengatasi ujian itu dan menghilang.

Pada saat ini, Grid adalah yang tertinggi. Musuh yang ia takuti bukanlah rusa atau kelinci, itu adalah salah satu makhluk terkuat di dunia. Pertumbuhan yang ia buat, mencengkeram pergelangan kakinya.

‘Sialan, apa yang harus aku lakukan dengan kadal ini?’

Munculnya Bunhelier yang terbang di angkasa, dengan sayap terbuka lebar, sama persis dengan yang ia saksikan di Kompetisi Nasional. Sisik yang naik dan turun dengan nafasnya, mata galak, hidung melotot, dan sayap yang menyebabkan badai.

Itu sangat realistis, sehingga terlalu berlebihan untuk menganggapnya sebagai ilusi.

Tidak aneh, jika Bunhelier yang asli direproduksi, karena orang yang menciptakan fenomena ini adalah dewa tertinggi sejak awal.

‘Apakah aku harus bertarung?’

Grid menelan ludah dan mengeluarkan pedangnya. Dia melihat ke arah Bunhelier, memblokir akses ke ngarai tertinggi, dan melakukan tarian lima pedang fusion.

Ruang di bawah kendali Grid dipenuhi dengan momentum yang menggelegar.

Fire Dragon Sword mengumpulkan energi yang kuat, dan menembus jauh ke dalam sisik Bunhelier.

-Kieeeeeeek!

Bunhelier berteriak.

‘Memang!’

Dia berpikir jika itu adalah tarian pedang lima fison dan menggunakan Fire Dragon Sword, itu akan dapat menyebabkan damage besar pada makhluk absolut. Grid yang percaya diri tersenyum, begitu ide ini menjadi kenyataan.

Kemudian dia menendang kaki, lutut, dan perut Bunhelier secara bergantian, saat dia melompat dan naik ke punggung Bunhelier.

‘Shunpo!’

Itu adalah momen ketika Grid berdiri di punggung Bunhelier, dan pindah ke ngarai tertinggi di kejauhan...

Tubuh perkasa Bunhelier menghilang seperti fatamorgana, ilusi.

Pada saat ini, yangban lain mengeluarkan senjata mereka.

“Ahh! Maafkan aku! Maafkan aku!”

“Membuat kita mengarahkan pedang kita pada dewa...! Chiyou gila!”

Para Yangbans juga sepertinya menyadari, jika Hanul di depan mereka hanyalah ilusi. Meski begitu, mereka tidak berani menyerang. Akhirnya, Yangbans meminta maaf dengan air mata berlinang, menyerang Hanul, dan mengatasi ujian.

Yangbans tiba di sisi Grid, dan menginjak kaki mereka.

“Manusia yang kasar! Kamu takut pada naga, bukan Hanul! Itu penghujatan!”

“….”

Titik kemarahan mereka sangat aneh. Grid melihat yangbans, seperti mereka adalah orang gila, ketika lanskap sekitarnya berubah lagi.

Jingle.

“Ujian kedua akan sulit.”

Suara sayap kupu-kupu yang mengingatkan pada suara air yang jatuh, terdengar. Grid tercengang melihat ribuan, tidak, puluhan ribu kupu-kupu, menuju ke arahnya. Indra transcendent-nya yang diam ketika ilusi Bunhelier, muncul sekarang memperingatkannya.

[Kematian akan datang!]

“.....!”

Grid bangun dan fokus. Sayap kupu-kupu setajam mata gergaji. Rasanya, seperti dagingnya akan robek hanya oleh sayap yang melewatinya.

“Aku akhirnya tahu, kenapa Chiyou memberimu ujian ini.”

Dia mendengar ejekan Haejin.

“Itu dimaksudkan untuk mengorbankanmu, sebagai peringatan untuk Zik.”

Para Yangbans tidak mempercayai Chiyou, karena mereka tidak tahu cara kerja akal-nya. Namun, mereka tidak bisa mengabaikan tahun-tahun mereka bersama.

Mereka percaya pada Chiyou, dan lebih mengandalkannya, daripada orang luar. Mereka mengira Chiyou sedang menghukum Zik, yang memberontak melawan keinginan Hanul. Bukankah bukti kupu-kupu yang memenuhi dunia?

Itu adalah ujian yang tidak pernah bisa ditangani dengan teknik dan momentum. Hanya mereka yang memiliki divinity, yang bisa menghadapi cobaan ini.

Yangbans langsung mengaktifkan Blue Dragon Breath. Kilatan petir biru mengelilingi mereka, dan semua kupu-kupu yang mendekatinya hancur.

Haejin yang bersemangat dan yangbans beralih ke Grid.

“.....!”

Mata Yangbans membelalak. Mereka mengira, wanita manusia itu mati saat berjuang melawan segerombolan kupu-kupu. Namun, badai api mengelilingi tubuhnya. Itu adalah energi yang jauh lebih kuat, dan sangat besar daripada petir yang dikenakan oleh yangbans.

‘Ini...!’

Para Yangbans menyadari sumber api secara instan.

‘Itu tidak mungkin.’

Mereka telah kehilangannya saat ini, tapi itu adalah salah satu kekuatan yang mereka miliki.

‘Red Phoenix Breath!’

Tidak, itu tidak setinggi nafas. Itu lebih dekat dengan asal muasal burung red phoenix. Itu adalah pemandangan yang mengingatkan mereka pada Mir, yangban paling dekat dengan dewa.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1297"

Follow Us