Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1298

gambar

Overgeared

OG_1298

Bab 1298

Kupu-kupu yang membuka air mata adalah roh. Itu adalah roh jahat yang mengerikan, yang mencabik-cabik sasaran, sampai mereka mati.

Tidak mungkin untuk menenangkan atau memerintahkan roh-roh jahat ini. Satu-satunya cara untuk menghancurkan kupu-kupu ini, adalah dengan membakarnya menggunakan divinity.

“….!”

Para Yangbans mengira, jika Utusan Zik (Grid) akan mati bodoh. Karena, mencoba menyerang kupu-kupu itu. Sehingga, hati mereka tenggelam, saat melihat peristiwa di depan mereka.

Api yang benar-benar membanjiri Red Phoenix Breath yang mereka gunakan sampai saat ini…

Utusan Zik menciptakan api suci besar, yang mengingatkan pada turunnya red phoenix atau kekuatan Mir. Ribuan kupu-kupu berubah menjadi abu dan menghilang. Dan, para Yangbans tidak bisa menutup mulutnya yang terbuka.

Jingle, jingle.

Bel di kalung dan ikat rambut Chiyou bergetar dengan keras. Itu adalah reaksi dari gerakan ototnya, saat dia tersenyum.

“Layak bagi manusia, yang memiliki 9th Hearth of Red Phoenix.”

“9th Hearth!?”

Para Yangbans meragukan telinga mereka. Salah satu dari 10 jantung, yang berisi sumber kekuatan red phoenix.

Seorang manusia menyerapnya, bahkan ketika Five Senior tidak bisa mengambilnya?

Haejin mengertakkan giginya. Dia ingin menghapus masa lalunya yang sangat senang, menerima 9.857th hearth of red phoenix dari Hanul. Dia ingin mencela dirinya sendiri, karena merindukan heart yang telah hilang itu, ketika red phoenix dibangkitkan.

‘Sialan! Sial!!’

Wajah Haejin memerah, seperti dia akan meledak. Dia malu pada dirinya sendiri, yang senang menerima sesuatu yang lebih rendah, dari apa yang diterima manusia itu. Dan dirinya yang berjuang untuk tidak melewatkan sesuatu yang diterima oleh manusia itu.

Itu adalah pertama kali dalam hidupnya, jika dia merasa sangat malu.

Perasaan yangbans lain serupa. Mereka yang telah kehilangan heart mereka, karena kebangkitan red phoenix. Atau mereka yang masih memiliki heart, tapi tahu itu akan segera menghilang.

Mereka memelototi Utusan Zik dengan mata pahit.

Grid tidak menanggapi niat membunuh mereka. Tepatnya, dia tidak mampu menjawab.

‘Apakah dia tahu, jika aku memiliki heart of red phoenix?’

Grid ketakutan, ketika dia melihat Chiyou yang berdiri di kejauhan, dengan tangan disilangkan. Dia menyadari, jika dia tidak bisa bertahan. kecuali, dia mengungkapkan dirinya, sebagai orang yang membangkitkan red phoenix.

‘Trial itu sendiri adalah jebakan.’

Sudah berakhir. Dia berharap mendapatkan sesuatu dari Trial of Chiyou. Namun, alih-alih mendapatkan sesuatu, sepertinya, dia akan mati.

‘Aku tidak akan dapat memulihkannya, jika aku menjatuhkan item di sini.’

Kupu-kupu itu sudah terbakar, tapi Grid tidak menyingkirkan Storm of the Fire God. Itu adalah pilihan yang ia buat, untuk melindungi dirinya sendiri.

Terisolasi di tengah Chiyou dan puluhan yangbans, Grid tidak bisa melihat jalan keluar, kecuali meng kamulkan Storm of the Fire God.

‘Aku perlu menemukan jalan keluar dari sini, sambil mempertahankan Storm of the Fire God.’

Ini adalah ruang tempat Grid dipindahkan, saat Trial of Chiyou dimulai. Dengan kata lain, tanah tempat dia berdiri saat ini, benar-benar terpisah dari dunia yang ada.

Itu adalah dunia mental Chiyou, yang mencerminkan keinginan Chiyou.

‘Apakah Braham pernah memberi-tahuku, tentang kelemahan dunia mental?’

“Aku telah melihat gairahmu dengan baik. Kemudian, ujian ketiga akan dimulai.”

Jingle.

“....!”

Ekspresi gugup Grid, saat dia mempertahankan Storm of the Fire God yang kini benar-benar runtuh.

Itu karena saat bel Chiyou berbunyi, Storm of the Fire God menghilang, terlepas dari keinginan Grid.

Grid menyadarinya… dia sudah menari di telapak tangan Chiyou.

Visi Grid yang frustrasi menjadi gelap.

***

 

“.....”

‘Apa yang membuat suara sedih dan menyakitkan itu?’

Grid dibangunkan oleh teriakan binatang muda dan merasakan tekstur karpet lembut. Dia seperti orang yang bangun dari tidur panjang, saat dia melihat sekeliling dengan hampa. Dan, matanya perlahan melebar.

Dia bisa melihat pemandangan area, yang diterangi dengan pencahayaan lembut.

Itu adalah ruang yang besar dan berwarna-warni.

Cahaya terpantul pada wallpaper merah, dan membuat furnitur dan ornamen mahal terlihat lebih mewah. Beberapa kekurangannya adalah botol wine dengan aroma persik berserakan di mana-mana. Dan, jeruji besi besar yang tidak cocok dengan suasana aula besar.

Hal terburuk adalah perilaku anak muda dengan dopos biru itu.

“Hahahat! Lihatlah binatang muda ini menangis! Ini sangat menyedihkan! Kasihan!”

“Bukankah sudah waktunya untuk haus? Bagaimana kalau memberinya sebotol alkohol lagi?”

“Mengapa harus alkohol, ketika alkohol tidak cukup untuk kita minum? Tidaklah cukup, jika kita tidak buang air kecil.”

Para pemuda itu melepaskan celana mereka dan mulai kencing di jeruji besi. Tidak diketahui berapa banyak alkohol yang mereka minum. Tapi, bau alkohol berasal dari aliran kencing yang berlanjut, seperti air terjun.

“....?”

‘Situasi apa ini?’

Grid kosong pada situasi yang tidak diketahui ini, hanya untuk tiba-tiba mengerutkan kening. Dia melihat kucing menangis berjongkok di kandang besi, tempat yangbans kencing.

Itu adalah kucing berbulu biru yang misterius. Tidak, kepala dan kakinya terlalu besar untuk seekor kucing.

Melihat pola di dahi, itu adalah seekor harimau.

“...Ah!”

Grid menyadari identitas harimau itu…

Blue Tiger.

Ini adalah masa kanak-kanak Blue Tiger, ratusan tahun yang lalu.

“XX sialan ini...!”

Grid tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi dia telah datang ke masa lalu. Dia dengan kasar memahami situasinya, dan fokus pada pemandangan di depannya. Untuk membantu Blue Tiger, dia berlari ke kandang besi dan mendorong yangbans menjauh.

“Eh?”

Para Yangbans tidak dapat mengendalikan tubuh mereka yang mabuk dan terhuyung-huyung, seperti alang-alang sebelum jatuh ke tanah.

Mereka terjerat dan mengencingi satu sama lain. Mata mereka membelalak, dan berteriak.

“Pagma!  Kamu akhirnya menjadi gila!”

‘Pagma?’

Apa dia baru saja dipanggil Pagma?

Grid yang bingung menemukan cermin di sampingnya, dan melihat ke dalamnya. Dia tertegun dan melangkah mundur.

Di cermin, wajah yang cantik bahkan untuk seorang wanita, sedang menatap dirinya sendiri. Itu jauh lebih muda, dari gambar Pagma yang direproduksi Randy. Atau, Pagma yang disaksikan dalam ingatan Pastor Chreshler.

Itu adalah Pagma, di saat ia baru mencapai usia 20-an.

‘Apa?’

‘Apakah aku memiliki Pagma di masa lalu?’

‘Mengapa?’

Suara Chiyou terdengar di tengah-tengah kekacauan itu.

“Kemudian, ujian ketiga akan dimulai.”

...Tepat sekali.

Dia saat ini sedang dalam proses menjalani Trial of Chiyou. Grid akhirnya memahami situasinya, sementara seorang yangban melangkah lebih dekat ke Grid.

Orang gila ini!

Mati rasa.

Air mata memenuhi mata Grid, saat dia dipukul keras oleh yangban. Itu berarti yangban kuat. Tapi itu juga bukti, penurunan pertahanan Grid.

Grid memegangi pipinya yang panas, dan membuka jendela statusnya.

Nama

Pagma

Species

Yangban

Level

256

Class

Beginner Swordsman, Beginner Blacksmith

 

 

Semua statistik Grid dikoreksi menjadi statistik Pagma muda dari ratusan tahun yang lalu. Hal yang sama juga berlaku untuk peralatan dan skill-nya.

‘Bukankah ini omong kosong?’

Tidak peduli berapa lama ini, dia tidak bisa menahan untuk bertanya-tanya, apakah ini benar-benar yangbans. Pria yang menampar pipi Grid, diikuti dengan meraih kerahnya.

“Orang ini, kamu bahkan melindungi binatang sekarang. Aku benci fakta, jika orang gila sepertimu sama denganku. Ini menjijikkan, dan rasa mual-ku meningkat.”

Grid akrab dengan mata penuh rasa jijik dan amarah ini. Dia menatap pria yang memegang kerahnya, dan berteriak dengan terkejut,

“G-Garam!”

“Hah! Mengapa? Apakah kamu ingin mengatakan, jika kamu tidak tahu siapa diriku?”

Garam mengejek dan mendorong Grid menjauh. Dia meludah ke tanah, dan meninggalkan aula besar bersama kelompoknya.

-Geer….

Seekor Blue Tiger muda di dalam sangkar besi, menatap Grid. Mata bulat yang cerah itu murni, nafasnya terdengar sedih. Dan membuatnya yang terperangkap di dalam sangkar besi, terlihat lebih menyedihkan.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Grid akhirnya berdiri dan menggunakan Red Phoenix’s Breath, yang terlihat di daftar skill. Api hangat menutupi Blue Tiger yang basah, dan memberi energi pada tubuhnya.

‘Mereka benar-benar pria XX.’

Grid gemetar, saat dia melihat dari dekat ke Blue Tiger. Ada bekas cambuk jelek dan darah merah cerah, di tubuh kecil Blue Tiger itu.

“Maaf, aku tidak membantumu dengan cepat. Maafkan aku.”

Ekspresi Grid gelap, saat dia membelai tubuh Blue Tiger. Dia seharusnya menghentikannya, sebelum Yangbans marah. Dia membenci dirinya sendiri, karena diam saja dan tidak dapat dengan cepat memahami situasinya. B

lue Tiger hampir tidak mendorong kepalanya melalui jeruji besi, dan mengusap kepalanya ke kaki Grid yang berjongkok.

Dia sepertinya mengatakan tidak apa-apa dan berterima kasih padanya.

‘Sial...’

Ini hanyalah reproduksi dari sebuah adegan dari masa lalu. Hal-hal yang ia lakukan di sini tidak mempengaruhi masa depan, yaitu kenyataan.

Dia berada dalam posisi, di mana dia harus fokus pada konten ujian ketiga. Dia harus mempersiapkan ujian yang bisa berlangsung kapan saja, dalam bentuk yang tidak diketahui.

Grid jelas tahu semua ini.

Meski begitu, dia mencabut pedang lembut yang tergantung di pinggangnya. Itu diklasifikasikan sebagai skill sword mastery. Tapi, keterampilan Ilmu Pedang Yangban-nya, hanya di tingkat pemula.

“Pagma’s Swordsmanship.”

Satu-satunya tarian pedang yang ia tahu adalah Link and Wave.

“Wave Link.”

Grid melakukan yang terbaik untuk memotong gembok dari sangkar besi. Pintu terbuka dan dia menjangkau Blue Tiger, yang ketakutan dan mundur.

“Tidak masalah. Aku tidak akan menyakitimu.”

Berapa banyak kekerasan yang ia alami, setiap kali Yangbans membuka kandangnya, untuk begitu gemetar?

Grid menyembunyikan Blue Tiger di pelukannya, dan segera berlari keluar dari aula besar.

“Kamu! Apa yang kamu lakukan? Berhenti!”

Garam dan Yangbans lain berlari keluar dari rumah berubin. Grid telah menekan kunci puluhan kali, sehingga sepertinya mereka tertarik oleh suara keras.

“Berhenti!”

“Maukah kamu berhenti, jika kamu jadi diriku?”

Persiapan para Yangbans terlambat dan mereka masih mengenakan dopo (pakaian), topi, dan sepatu sutra mereka. sementara, Grid bergegas melarikan diri.

Beberapa Yangbans bahkan membawa pipa rokok.

Berkat ini, Grid berhasil melarikan diri dari pengejaran untuk sementara waktu, dan mencapai pintu masuk Kerajaan Hwan.

Sungai panjang memasuki pandangannya. Itu adalah sungai yang sangat besar, sehingga sulit untuk mengatakan akhirnya.

Terengah... terkesiap...”

Ada kapal besar yang menunggu di dermaga. Tapi, Grid tidak yakin untuk naik ke sana. Orang-orang di kapal lebih cenderung menjadi musuh. Dan, dia tidak memiliki pengalaman dalam mengemudikan atau memindahkan kapal. Akhirnya, Grid mulai mendayung perahu kecil.

“Jangan khawatir, aku akan mengantarmu ke Gunung Bukdu.”

Grid menyebutkan tempat ia bertemu Blue Tiger di masa depan, dan meyakinkan Blue Tiger muda. Sayangnya, jantung Grid juga berdebar kencang.

Grid sendiri gemetar ketakutan dan reaksi fisik lainnya.

Gemetar gemetar.

Itu karena, kekuatan fisik Pagma lebih rendah dari perspektif Grid saat ini, dan telah mencapai batasnya. Tangan mendayung mulai melambat. Dan lengan serta kakinya yang gemetar, tidak terkendali.

Tung! Tutong! Tuong!

Suara drum terdengar di dermaga dan sebuah kapal besar berangkat. Kapal itu beberapa kali lebih cepat dari Grid yang mendayung sendirian, dan tertangkap dalam sekejap.

“Pria yang memalukan!” Teriakan marah Garam bergema di pegunungan dan sungai.

Puluhan anak panah memenuhi langit.

‘Kotoran!’

Grid secara alami tidak menyerah. Dia mencegat panah terbang menggunakan Link and Wave. Kemudia,n panah berikutnya diblokir oleh skill fusion, Wave Link. Namun, dia tidak memiliki teknik pedang tersisa, yang bisa langsung menangani Garam.

“Bagaimana orang yang tidak memenuhi syarat ini berani pergi? Kamu mengkhianati kami, untuk menyelamatkan binatang muda!”

Tuduhan itu masuk akal dari sudut pandang Garam. Pedang Garam yang diarahkan ke Grid, dipenuhi dengan niat membunuh yang nyata.

‘Bahaya...!’

Itu adalah saat, ketika tatapan Grid mengikuti pedang yang akan menembus hatinya...

Dunia menjadi hitam dan putih, dan berhenti. Tidak, lebih akurat untuk mengatakan, jika waktu telah berhenti. Garam membeku begitu saja, dan suara lonceng terdengar dari belakang Grid, yang terlalu takut untuk bernapas.

“Mengapa kamu menyelamatkannya?”

Di dunia di mana semuanya telah berhenti dan bahkan suara menghilang, hanya suara Grid dan Chiyou yang terdengar.

“Lalu, haruskah aku menonton saja?”

Grid menjawab.

“Kamu tidak memiliki kekuatan untuk menyelamatkannya.”

“Aku harus berjuang untuk mengetahui itu.”

“Kamu akan mati dalam satu detik.”

“Kamu tidak tahu itu.”

Blue Dragon Breath, White Tiger Breath, dan Black Tortoise Breath.

Grid memiliki tiga keterampilan yang belum digunakan. Dia telah merencanakan untuk menghentikan serangan Garam dengan White Tiger Breath. Lalu, menyetrum sungai dengan Blue Dragon Breath untuk membuat Garam pingsan.

Dia akan menggunakan kesempatan ini untuk menggerakkan perahu, dan mencoba mengeksplorasi kemungkinan baru, dengan menggunakan satu tarian pedangdengan Black Tortoise Breath. Yah, tidak ada jaminan ini akan berhasil.

Senyuman muncul di wajah acuh tak acuh Chiyou.

“Aku menyukai keuletan dan semangat yang digunakan untuk mengembangkan tarian pedang, yang selama ini, hanya sebagai sarana untuk mengarahkan ritual.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1298"

Follow Us