Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1300

gambar

Overgeared

OG_1300

Bab 1300

Menarik bola mata… itu adalah kebiasaan yangban Haejin.

Manusia harus berjalan dengan mata tertuju ke tanah. Kadang-kadang, seseorang mengangkat kepala mereka, dan Haejin akan mengancam mereka. Dia benar-benar melakukannya beberapa kali.

Dia tidak memperhitungkan ketakutan dan penderitaan para korbannya.

Yangbans adalah penguasa di bawah langit, dan tidak ada alasan untuk berpikir dari sudut pandang korban.

“Kuaaaaack!”

Jeritan tajam Haejin mengguncang kapal, saat mata kirinya terpotong. Gelombang kejut yang terjadi, menyebabkan geladak menjadi bergejolak, layaknya tunggangan di atas ombak.

Grid berdiri di atasnya dan menanyai Haejin,

“Bagaimana rasanya saat bola matamu ditarik keluar? Apakah itu menyakitkan?”

“Ugh... Uuuuck!”

Separuh dunia sepertinya hilang.

Haejin hampir tidak melihat wanita berambut perak di bidang pandangnya yang lebih sempit, dan dia mengutuk,

“Kamu...! Kamu akan menjadi manusia yang mati, dengan cara yang paling mengerikan sejak Taejo! Saat aku menjadi dewa, aku akan memiliki darah dan dagingmu! Aku akan menemukan semua orang yang telah berhubungan denganmu dan membunuh mereka!”

Darah merah ditaburkan dengan tajam di atas dunia, yang diwarnai putih. Seperti, kertas gambar kosong. Kemarahan Haejin dan niat membunuhnya, memberikan pengaruh pada dunia mental Chiyou.

‘Memang...’

Jingle.

Chiyou mengakuinya. Yangbans adalah mahakarya Hanul.

Pagma yang telah ia tunjukkan belas kasihan… Garam dan Haejin yang mencoba mengatasi penghinaan mereka… dan Mir yang tidak terkubur oleh bakatnya.

Ada perbedaan sesuai dengan kecenderungan mereka. tapi, sebagian besar yangbans memiliki potensi untuk mendapatkan kualifikasi God Slayer, jika mereka punya kesempatan.

“Anak-anakku akan memberimu istirahat.”

‘Jika anak-anak seperti itu terus muncul dan bekerja sama dengan Mir...’

Saat itulah Chiyou teringat janji Hanul, dan mengantisipasi Haejin...

“Aku tidak akan membiarkan kenyamananmu!”

Energi yang tidak nyaman dirasakan dari mata Grid, dan mencoba memberikan pengaruh pada Haejin. Namun, tidak ada perubahan.

Kemarahan dan niat membunuh Haejin tidak memudar sama sekali. Dunia mental dipengaruhi oleh keinginannya, dan memberinya kekuatan yang kuat.

‘Apa? Castration Eye tidak berpengaruh?’

Kekuatan tempur Haejin diperkuat saat Grid merasa bingung. Cat merah yang ditaburkan di dunia putih bersih, berkumpul bersama dan mengambil bentuk pedang. Pedang merah yang berisi roh pembunuh, dipegang di tangan Haejin.

Sama seperti Grid menggunakan Storm of the Fire God di ujian kedua. Haejin mengukir citranya sendiri di dunia mental Chiyou.

Storm of the Fire God yang disebabkan oleh Grid dan pedang merah yang dipegang di tangan Haejin, hanyalah fatamorgana sekilas yang menghilang, saat Chiyou menyangkal mereka. tapi, Chiyou memperhatikan dalam diam.

Dunia ini hanyalah ruang, yang dibuat untuk bukti kemampuan tempur.

Chiyou tidak berniat membatasi peserta.

“Aku tidak akan membiarkan kenyamananmu!”

Grid merasakan perasaan krisis dan sekali lagi memicu Castration Eye. Sekali lagi, Castration Eye tidak berpengaruh.

Itu karena efek menguntungkan dari penguatan berasal dari dunia mental, bukan kekuatan fisik. Satu-satunya metode untuk melemahkannya adalah dengan menghancurkan jantung-nya, bukan evil eye-nya.

“Haaap!”

Serangan balik Haejin dimulai. Pedangnya membengkok seperti cat di atas kuas. Pedang merah-hitamnya menyebar.

Jarak serangannya sangat luas dan ringan, jadi sulit untuk dihindari.

“Kuoock...!”

[Anda telah menerima 12.310 damage.]

[Anda telah menerima 13.900 damage.]

[Anda telah menerima 12.850 damage.]

Grid merasakan sakit, seperti pergelangan tangannya robek, setiap kali dia diserang pedang Haejin. Dia didorong kembali dalam kekuatan, meskipun Fire Dragon Sword dengan peringkat myth, memiliki lebih dari 4.000 attack power.

‘Kekuatan apa ini?’

Grid juga memiliki skill buff. Fakta jika dia didorong mundur dengan kekuatan murni, dari serangan dasar cukup mengejutkan.

Itu juga tidak masuk akal, karena defense-nya telah dinaikkan semaksimal mungkin, untuknya. Setiap kali serangan ditukar, Grid mundur.

Akhirnya, dia didorong ke ujung geladak.

“Hahahat! Saat kebetulan berakhir, kamu didorong ke tepi tebing! Kekuatan manusia pasti sepele!”

“Keuk.”

Dia ingin memukul wajah orang ini. Haruskah dia mengeluarkan kekuatan dari Duke of Wisdom untuk meratakan wajah ini?

Grid merenungkannya, tapi segera menolaknya. Itu karena satu kemenangan dalam pertarungan kekuatan melawan Haejin, tidak ada artinya. Itu belum matang, untuk mengeluarkan Power of Not Knowing Defeat.

‘...Tunggu, serangan dasar?’

Kaaang!

[Anda telah menerima 11.980 damage.]

‘Apakah ini benar-benar serangan biasa?’

[Niat membunuh yang kuat datang ke arahmu.]

[Niat membunuh yang kuat datang ke arahmu.]

Grid mempertanyakanny,a dan fokus pada peringatan yang diberikan indra transcendent-nya sejak awal.

[Niat membunuh yang kuat datang ke arahmu.]

Peringatan itu muncul, setiap kali Haejin mengayunkan pedangnya… setiap saat.

‘Monster sialan ini.’

Grid menangkapnya. Itu adalah alasan, mengapa kekuatan serangan Haejin melampaui Yangbans lain yang ia hadapi sejauh ini, meski tidak menggunakan breath.

Itu karena setiap serangannya adalah skill. Itu adalah skill yang sangat kuat, sehingga mengingatkannya pada skill Kill.

‘Bukankah skill tak terbatas ini terlalu curang?’

Skill dengan waktu cooldown nol...

Itu adalah sifat yang sangat langka dan curang, tidak, kekuatan.

‘Dia benar-benar half-god.’

Karena pengalaman membunuh yangbans dengan relatif mudah dengan bantuan red phoenix dan Braham, Grid secara bertahap melupakan rasa takut pada yangbans. Dia sekali lagi menyadarinya…

Yangbans adalah half-god, dan mereka sangat kuat. Inilah mengapa, dia lebih bertekad...

Kang! Kang! Kaaang!

“Hahahat! Kamu lemah! Melihat caramu berdarah, kamu akan segera mati! Namun, tahan! Bertahan hiduplah seperti penjahat! Kamu harus merasakan rasa sakit sebanyak mungkin, sebelum mati!”

...untuk menyingkirkannya.

Yangbans ini yang tidak bersimpati dengan masalah manusia. Dan hanya peduli pada diri mereka sendiri, untuk mencapai impian mereka menjadi dewa.

Grid menarik napas dalam-dalam, ketika dia mengingat resolusi dalam epik-nya.

Itu hanya setengah langkah sekarang. Dia akan jatuh dari kapal, dengan satu langkah setengah lagi. Selain itu, kapal ini adalah satu-satunya panggung di dunia putih.

Grid berharap, dia akan tersingkir dari ujian, saat dia meninggal.

“Hahahat! Upaya terakhir! Larilah seperti tikus!”

Pedang merah terulur. Tusukan yang membuat jarak tiga meter tidak berguna, menghantam Grid dengan kekuatan yang sebanding dengan Kill.

Haruskah dia membalasnya dengan Revolve? Tidak, ini tidak akan berhasil.

Skill Haejin mirip dengan Kill, dan itu cukup untuk membanjirinya dengan kekuatan. Itu disebut kodrat yang kompatibel.

“Pinnacle Kill.”

“...?”

Suara tawa Haejin berhenti, dan dia mengerang.

“Ugh!”

Dia didorong kembali oleh lawan, yang sejauh ini benar-benar kewalahan?

Wajah Haejin menjadi dingin, saat tangan dan lengan yang memegang pedang bergetar. Dan, dia kehilangan perasaan untuk sementara. Kemudian, dia menggelengkan kepalanya, dan mengayunkan pedangnya lagi.

Dia percaya, jika dia didorong secara kebetulan.

“Haap!”

“Transcended Link Flower.”

“Kiyaaaaak!”

Air terjun energi pedang yang berkibar, seperti kelopak bunga. Haejin didorong mundur dalam perjuangannya, menjadi lemah, dan tersandung. Dia nyaris tidak bisa berdiri, dan ingin jatuh.

‘Apa?’

Penerapan keinginan ‘harus membunuh’ di dunia mental berhasil. Saat dia memegang pedang merah di tangannya, dia merasakan kekuatan mendidih dan merasa tak terkalahkan.

Tidak masuk akal, jika posisi mereka berubah, seperti mimpi yang berlalu begitu saja.

‘Itu bukan kebetulan.’

Wanita manusia kecil di depannya tiba-tiba menjadi besar. Haejin yang waspada benar-benar mengaguminya.

‘Apakah namanya Irene?’

Seorang manusia memiliki kekuatan yang begitu tersembunyi.

‘...Tidak, dia bukan hanya manusia.’

Haejin tertawa terbahak-bahak. Itu adalah tawa yang mengejek dirinya sendiri. Dia menyalahkan dirinya sendiri, karena terlambat menyadari jika manusia di depannya adalah makhluk yang istimewa.

‘Utusan Zik.’

Ya, manusia di depannya bukanlah manusia biasa. Dia dipilih oleh 6th Saint Evil, Zik. Yang dikatakan, sebagai yang paling menonjol di antara seventh evil yang telah naik ke tingkat half-god di masa lalu. Dia tidak mungkin normal, bahkan di antara manusia.

Mungkin itu benar, untuk mengevaluasinya sebagai daois abadi, yang bertujuan menjadi half-god.

‘Baik... jaga pikiranku.’

Tidak heran, mengapa dia tidak bisa menang dengan mudah. Itu wajar untuk terluka, saat bertarung. Dia tidak superior.

Jadi, bahkan lebih... dia harus menjadi lebih agresif.

Cat merah baru tersebar di seluruh dunia putih. Rasanya, seperti petir dan menutupi pedang merah Haejin. Itu seperti aliran darah yang bergoyang.

Pedang merah Haejin menjadi lebih besar dan lebih indah.

Itu membuat guncangan kapal semakin kuat.

Citra mentalnya ditingkatkan. Sekarang, dia akan menang. Dia tidak bisa kalah, bahkan jika dia mau.

Haejin yang percaya diri, bergegas menuju Grid dan mengayunkan pedangnya dengan sekuat tenaga. Lintasan yang ditinggalkan oleh pedang merah tampaknya menunjukkan lintasan darah, yang akan membelah Grid, setelah beberapa saat.

Itu terjadi saat Haejin tersenyum...

“Transcended Link Flower Pinnacle.”

Kwaaaaaang!

“Linked Kill Flower Pinnacle.”

“…..?”

Semua serangan Haejin dihancurkan. Sementara itu, Haejin diserang di celah yang terbuk,a dan menderita luka yang dalam di dada dan bahunya.

Meski begitu, dia tetap tenang.

‘Inilah akhirnya. Tamat.’

Orang ini tidak memiliki potensi lagi, selama dia masih bisa menggunakan pedang. Dia pasti akan menang, jika dia hanya memotong dan menusuk...

Haejin mempercepat dalam situasi pertarungan yang menegangkan, hanya untuk tiba-tiba berhenti. Itu karena, Utusan Zik bergerak maju dengan tarian pedang yang brilian, dan menggunakan ilmu pedang yang sama lagi.

“Linked Kill Flower Pinnacle.”

“….?”

Kali ini, Haejin bahkan tidak bisa bertahan. Tanda tanya muncul di atas kepala Haejin, saat serangan itu menghantamnya.

‘God Command? Bagaimana? Utusan dari 6th Evil, Zik, memiliki kekuatan 4th Evil, Taren?’

Ku tang tang tang!

“Uhuk uhuk! Keuk!”

Posisi Grid dan Haejin benar-benar terbalik. Orang yang didorong ke ujung geladak adalah Haejin, bukan Grid.

Dia bahkan terluka parah, saat dia memuntahkan darah hitam. Haejin tidak terlalu takut, karena dia berani untuk melihat ke bawah, sebelum melirik ke arah Utusan Zik yang mendekat.

Sebaliknya, dia mulai tertawa.

“Hahat! Hahahahat! Bodoh! Faktanya, tempat ini adalah dunia mental Chiyou! Itu tidak nyata. Itu palsu! Aku telah mengingat dengan jelas, semua teknik pedang dan kekuatan yang kamu gunakan, saat berjuang untuk bertahan hidup! Kamu akan mati, setelah kamu kembali ke dunia nyata setelah ujian!”

“……”

Apakah ini berarti, dia tidak bisa dibunuh?

Itu sangat disesalkan, tapi itu tidak masalah. Setidaknya, dia mencegah Haejin lulus ujian. Selanjutnya...

“Tidak apa-apa, masih banyak lagi yang belum kamu lihat.”

[Level Grid’s Swordsmanship telah meningkat.

Kekuatan attack power, crit hit chance, dan attack power of crit hit telah meningkat sebesar 10%. Lima tarian pedang fusi bisa dibuat.]

Haejin menilai, jika satu-satunya teknik yang tersisa untuk Grid adalah Transcended Linked Kill Wave Pinnacle, yang ia gunakan selama ujian pertama. Tapi kenyataannya, sangat berbeda.

Sama seperti Haejin belum mengeluarkan White Tiger Breath dan Blue Dragon Breath karena kesombongan, Grid belum mengungkapkan semuanya.

“300.000 Army Swordsmanship Stealth Sword.”

“….?!”

“100.000 Army Massacre Sword.”

“....!! ”

“200.000 Army Crushing Sword.”

“Kiyaaaaaak!”

Pedang merah di tangan Haejin retak, sebelum hancur dan menghilang.

Ketakutan...

Dia tidak bisa menahan perasaan yang ia alami, untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

“Aku tidak akan membiarkan kenyamananmu!”

Castration Eye masuk melalui celah. Haejin kehilangan kekuatan terakhir yang menopangnya, dan jatuh seperti boneka rusak.

Grid mendorongnya dari kapal dengan jari ke dahinya, yang berdarah. Kemudian, dia melihat yangbans yang tersisa di kapal.

“Lanjut.”

Para Yangbans melihat wanita berambut perak itu. Mereka ingat, jika bakat seperti Garam dan Maru, juga telah mati di dunia manusia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1300"

Follow Us