Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1307

gambar

Overgeared

OG_1307

Bab 1307

Duguen!

‘Irene!’

Duguen!

‘Irene! Irene! Irene!’

Hati Grid meledak, saat dia berlari ke istana. Gambar Irene dalam gaun pengantin putih bersih, berkibar di depan matanya. Dia membayangkan betapa bahagianya Irene, untuk mendapatkan kembali masa mudanya, dan air mata memenuhi matanya.

“Istriku!”

Dia bahkan menggunakan Shunpo, karena dia ingin segera melihat wajah Irene yang tersenyum. Grid tiba di istana tanpa para knight menyadarinya, dan membuka pintu kamar tidur Irene.

“Istri…?”

Grid bingung. Irene sedang duduk di depan cermin, dengan kepala menunduk. Dia sepertinya menangis.

“Y-Yang Mulia? Kamu kembali.”

Irene terlambat memperhatikan kedatangan Grid, dan bangkit dari kursinya dengan kaget. Rambut perak panjangnya, menutupi wajah kecilnya.

Grid bertanya-tanya,

“Apakah kamu menangis? Apa yang terjadi?”

Irene tidak mengangkat kepalanya sampai akhir, dan Grid dipenuhi dengan kecemasan yang tidak diketahui, saat dia mengulurkan tangan padanya. Namun, Irene menghindari sentuhannya.

“Apa itu? Mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu?”

‘Mungkin… ada yang salah?’

Segala macam pikiran jahat melanda Grid.

“Aku… aku…” 

Suara gemetar Irene terdengar di udara yang berat. Dia mengangkat kepalanya dengan susah paya,h dan wajahnya sama muda dan cantiknya, dengan hari ketika dia pertama kali bertemu Grid.

Kerutan kecil di sekitar mata dan mulutnya telah menghilang tanpa bekas, dan kulit yang agak kering berangsur-angsur menjadi berkilau.

Hanya mata yang jauh dari perjalanan waktu yang sama.

Beruntung sekali. Untungnya, tidak ada masalah. Sebaliknya, keinginannya terpenuhi.

Grid senang, setelah merasa telah kehilangan 10 tahun. Kemudian, suara gemetar Irene menembusnya.

“Wajahku berubah seperti ini dalam semalam. Aku… apakah aku monster?”

“….!!”

Grid terlambat menyadari, mengapa Irene ketakutan. Reaksi tak terduganya, menyebabkan Grid memeluk tubuh kecil Irene.

“Kamu bukan monster atau orang aneh. Peremajaan adalah berkah untuk bersukacita. Kenapa kamu khawatir?”

“…Yang Mulia, apakah kamu tahu apa yang terjadi?”

 “Jika…”

Grid mulai menjelaskan. Pertama-tama, dia berbicara tentang konsep divinity dan dengan bangga menyusun cerita, tentang bagaimana dia mencoba membangun divinity Irene.

Irene mendengarkan dengan tenang, dan ekspresinya perlahan menjadi gelap. Emosi yang intens berputar-putar di matanya yang dalam.

“Istriku?”

Grid mengira Irene akan senang. Jadi dia bingung, ketika dia menunjukkan ekspresi yang berbeda.

Bibir Irene yang tertutup rapat perlahan terbuka,

“Bagaimana… bagaimana kamu bisa melakukan ini, tanpa mengatakan apapun padaku…?”

“Itu adalah acara kejutan, dengan harapan kegembiraanmu akan berlipat ganda…”

“Tolong pergi.”

“Hah?”

“Aku ingin sendiri.”

“I-Istriku?”

Irene tidak melakukan pelatihan khusus. Dia mungkin mendapatkan divinity, tapi kemampuan fisiknya hanya sedikit lebih baik daripada orang biasa. Namun, Grid tidak bisa melepaskan tangan kecilnya.

Dia didorong keluar ruangan, dan menatap kosong ke pintu yang tertutup rapat.

“A-Apa ini?” 

***

 

“Mengapa dua orang yang begitu cinta…”

Ratu mungkin tidak puas, karena Yang Mulia sering keluar.

Rumor mulai beredar di sekitar istana kerajaan, tentang hubungan antara Grid dan Irene. Dalam tiga hari setelah Grid kembali, Irene belum keluar dan mereka makan terpisah. Karena itu, pasti ada masalah di antara kedua orang itu.

“Yang Mulia.”

“….”

“Yang Mulia!”

“Uh, ya?”

Seperti boneka tanpa jiwa, Grid menoleh ke samping, saat ia makan. Dia bisa melihat mata Lauel yang melotot.

“Kapan kamu tiba?”

“Aku telah berdiri di sampingmu untuk sementara waktu. Berapa lama kamu akan kehilangan jiwamu?”

Grid tidak pernah membuang waktu. Setiap hari, dia bekerja keras, sebagai blacksmith atau berburu. Kemudian, dia kembali dan mengurus tugas raja, sementara staminanya pulih.

Dia bahkan tidak menyisihkan waktu untuk makan, kecuali dia punya janji dengan Irene atau Lord.

Orang seperti itu telah mengembara di istana, tanpa melakukan apapun selama tiga hari.

Tidak hanya dia menjauh dari bengkel blacksmith dan tempat berburu, dia sepertinya telah menghapus dari ingatannya, tentang kebiasaan membuat pakaian dalam.

“Sangat disayangkan jika seseorang yang tahu lebih baik daripada siapa pun… jika waktu lebih berharga daripada kegiatan yang membuang-buang waktu ini. Bahkan, Pangeran Lord tidak dapat berkonsentrasi pada kelas akhir-akhir ini, karena dia mengkhawatirkan Yang Mulia.”

“Irene? Apakah Irene khawatir?”

“Aku tidak bisa bertemu dengannya, karena dia tidak memberiku izin… mungkin dia khawatir?”

“Hah…”

“Berhenti mendesah. Orang-orang gelisah.”

“Kenapa… kenapa Irene marah?”

Lauel adalah kontributor nomor satu untuk Kerajaan Overgeared saat ini. Dia dianggap sebagai salah satu jenius terbaik di dunia.

Grid berharap, Lauel dapat menganalisis dan menyelesaikan situasi. Namun, Lauel tidak tahu hati seorang wanita. Dia memiliki otak yang jenius dan penampilan yang tampan. Tapi, dia mengabdikan dirinya untuk Satisfy sepanjang hari.

Tidak ada waktu untuk cinta dan tidak ada kesempatan untuk belajar tentang hati wanita. Namun, Lauel adalah penulis ‘Strategi NPC Wanita’, dan dia selalu percaya diri.

Alasan mengapa dia marah itu sederhana.

Dia mungkin tidak pernah menjalin hubungan. Tapi, tidak ada apa pun di dunia ini, yang tidak ia ketahui…

Lauel menganalisis keadaan psikologis Irene.

“Aku dengar, Yang Mulia bermain dalam wujud Ratu Irene? Dari sudut pandang ratu, apakah kamu akan merasa senang, jika orang-orang di Benua Timur mengingatmu sebagai gadis macho yang kejam? Hah? 

Kamu mengacaukan citra seorang bangsawan, yang hobinya puisi dan merangkai bunga…  Sigh.”

“Itu dia!”

Grid memperoleh pencerahan luar biasa, dan bangkit dari kursinya. Dia mengabaikan perintah untuk menjauh dan lari ke istana Irene, mengeluarkan Skin Mask Berith.

“Aku akan kembali ke Benua Timur! Aku akan melakukan perjalanan ke Benua Timur dengan gambar yang indah ini, dan menyebarkan berita tentang betapa feminin dan cantiknya dirimu…”

Grid yang bersemangat tiba-tiba menutup mulutnya. Tatapan dingin Irene, membuatnya menyadari jika dia telah salah paham.

***

 

“Mendesah…”

Shin Youngwoo keluar dan menghela nafas. Dia merasa tertekan. Kegembiraan berbagi kebahagiaan dengan Irene, yang mendapatkan kembali masa mudanya… telah berubah menjadi depresi dan frustrasi.

“Aku tidak punya nafsu makan…”

Apa yang salah?

Youngwoo mengabaikan sinyal dari perutnya yang kosong, saat dia mengganti pakaiannya dan pindah ke tempat parkir bawah tanah. Dia punya jadwal penting hari ini.

Kakek Yura.

Youngwoo diundang ke pesta ulang tahun Ketua Lee Jinmyung. Dia tidak punya waktu untuk menikmati pesta itu. Tapi, dia harus pergi, karena sudah ditetapkan sebulan yang lalu.

“Irene…”

Dia ingin melihat wajah yang tersenyum. Sayang sekali, dia tidak bisa melihat itu pada akhirnya. Dia merasa menyesal tidak bisa menghiburnya. Karena dia tidak tahu, mengapa Irene marah.

“Ireeeeene!”

Saat Youngwoo memasuki jalan raya, dia menginjak pedal gas dengan kuat, dan mobil Tiga Belas-nya mengeluarkan suara knalpot yang keras. Sepertinya, itu mencoba menghibur hati Youngwoo.

***

 

“Aku sudah mendengar beritanya. Kamu terlihat sangat tertekan.”

Sebelum menghadiri pesta, Youngwoo pertama kali bertemu Yura dan mengunjungi department store, untuk menyiapkan hadiah untuk Ketua Lee Jinmyung.

“Irene… Irene tidak akan keluar dari istananya.”

Youngwoo biasanya tidak mengungkit Irene di depan Yura. Setidaknya, dia menunjukkan sedikit perhatian. Tapi hari ini adalah pengecualian…

Dia sangat khawatir tentang Irene, sehingga dia meminta nasihat Yura,

“Aku telah bekerja keras untuk membangun divinity, Irene dan memulihkan masa mudanya. Apa masalahnya? Mengapa dia marah daripada bersukacita?”

Selera Ketua Lee Jinmyung ternyata sangat umum. Sehingga, Yura memilih peniti dari merek domestik daripada merek mewah. Dan saat mencocokkannya dengan Youngwoo, dia menjawab,

“Nona Irene telah mempersiapkan hatinya, untuk waktu yang lama.”

“Mempersiapkan hatinya?”

“Dia siap untuk pergi sendiri.”

“….”

“Dia akan merasa kesepian dan takut, untuk waktu yang lama.”

Youngwoo samar-samar tahu ini.

Irene merasa kesepian dan ketakutan, setiap kali melihat dirinya menjadi tua sendirian. Itu sebabnya, dia mendorong ini.

Dia tidak ingin membiarkannya pergi sendiri. Dengan harapan, Grid akan menjadi tua bersamanya.

“Nona Irene akan sedih. Tapi, dia kuat. Dia bersumpah untuk menunjukkan senyuman padamu, di hari dia pergi sendiri.”

“….”

“Namun tekad itu menjadi tidak berguna, ketika dia mendapatkan kembali masa muda-nya. Itu datang suatu hari, tanpa pemberitahuan. Mungkin dia bingung? Dia bahagia, tapi dia merasa dirinya bodoh. Dia berharap, kamu telah berkonsultasi dengannya sebelumnya.”

“Ah…” 

Youngwoo akhirnya memahami masalahnya. Dia mengertakkan gigi saat dia menyadari, jika dia kurang pertimbangan.

Mereka selesai berbelanja dan kembali ke mobil. Kemudian, Yura menjangkau dirinya, yang telah menegur dirinya sendiri. Ada sepotong cokelat yang ia beli beberapa waktu lalu, di tangan putihnya yang tipis.

“Apakah kamu mau?”

“Ya…”

Kekhawatiran yang berlangsung selama beberapa hari lenyap, dengan perawatan ini. Youngwoo menerima cokelat itu dan melihat di kaca spion, dahinya keriput.

“…!”

Saat itu, Yura meraih tangan Youngwoo dan memegangnya dengan erat. Tangannya hangat dan lembut. Yura tersenyum pada Youngwoo, yang kebingungan.

“Kebingungan Irene akan berakhir. Dia akan segera memahami dan menghargai hatimu. Dan dia akan dipenuhi dengan kebahagiaan. Jadi, berhentilah khawatir dan tunggu dia menjernihkan pikirannya. Sekarang, tersenyumlah.”

“…Terima kasih.”

Kapan itu dimulai?

Setiap mereka naik mobil bersama, tangan kiri Yura selalu memegangi tangannya. Youngwoo akhirnya tersenyum kembali, setelah beberapa hari.

***

 

Red Sage, Haster.

Seseorang dengan kelas unique, dan salah satu dari Five Miracle. Dia tidak pernah ketinggalan menjadi tempat pertama dalam permainan apa pun. Dan tujuannya secara alami untuk menjadi yang tertinggi.

Dia bermimpi, jika suatu hari dia akan menyusul Grid…

Oke, sudah pasti dengan ini.

Batuk! Batuk!” 

Dia dikalahkan dalam pertarungan dengan 10 player kelas normal. Wajah sekaratnya hancur, dan wajah para ranker itu dipenuhi dengan kegembiraan.

“Jarak antar player akan dipersempit. Kata-kata Pemimpin Lim Cheolho benar.”

Resistensi terhadap status abnormal tidak terkalahkan. Buktinya adalah jika Haster, yang menahan beberapa status abnormal, seperti player kelas unique lainnya… saat ini berada di bawah kaki mereka.

Jelas ada cara untuk menargetkan resistensi status abnormal, dan mereka telah mengidentifikasinya.

“Mangsa berikutnya adalah… Yura, yang paling cocok.”

Para ranker itu tertawa, saat Haster berubah menjadi abu abu-abu. Tujuan mereka adalah praktik keadilan.

Tujuan mereka adalah untuk menciptakan masyarakat game yang adil, dengan secara berturut-turut mengalahkan minoritas yang cukup beruntung, untuk mendapatkan kelas tersembunyi dan memerintah atas mereka.

“Ayo rekam video berburu Yura, dan sebarkan strategi serangan legendary ke seluruh dunia. Itu adalah tugas kita.”

Game dibuat untuk dinikmati. Itu adalah hukum, jika setiap orang harus setara. Mereka tidak boleh mengizinkan sejumlah kecil orang untuk memiliki hak istimewa. Bukankah tirani beberapa player beruntung itu, menjadi alasan mengapa industri game sebelumnya menurun?

“Kita akan memimpin Satisfy ke arah yang benar.”

“Untuk mayoritas!”

“Untuk mayoritas!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1307"

Follow Us