Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1312

gambar

Overgeared

OG_1312

Bab 1312

Beriache, great demon dengan rasa keinginan besar… dia mengintip pada aturan dunia dan mengutuk Yatan. Setelah diasingkan, dia melahirkan 10 anak.

Dia berulang kali memperingatkan anak-anaknya, yang memiliki keinginan besar seperti dirinya.

‘Jangan menyakiti darah dan dagingmu sendiri. Jika kamu mengingini darah saudaramu. Maka, cita-cita aku akan sia-sia. Ini peringatan.’

Braham Eshwald adalah satu-satunya anak, yang memberontak melawan ultimatum keprihatinannya yang dalam. Braham mendambakan pengetahuan tak terbatas, dan mencoba mengatasi Curse of Sloth.

Dia berpaling dari kata-kata ibunya, yang ia cintai dan hormati.

Inilah penyebab hidup Braham diganggu oleh kesedihan dan penderitaan.

‘Apakah aku akan bertemu denganmu, jika Curse of Sloth masih mengendalikanku?’

Itu juga awal dari keajaiban, yang mengarah pada pertemuan Braham dan Grid. Braham tidak menyesal, menentang kata-kata ibunya.

“Langit.”

Sword Dance yang menyatakan dirinya, sebagai surga. Seolah berteriak jika dia akan menghukum mereka, yang meragukan dan menyangkalnya. Grid menghubungkan semua jenis Sword Dance yang kuat.

Bibir Braham melengkung, tersenyum bahagia saat melihat itu.

Dia bahagia. Dia bangga, jika dia telah membantu makhluk ‘hampir sempurna’ ini, yang merupakan blacksmith dan Hero King, orang yang bukan Sword Saint. Tapi, dia melihat sekilas ilmu pedang yang ekstrem.

Seseorang yang juga memiliki kualifikasi untuk belajar sihir.

Ada pantulan pelangi. Braham sangat senang, saat dia mengembalikan gelombang Sword Dance ke Grid, menggunakan legendary great magic, yang mencerminkan semua serangan.

Itu karena Grid melakukan serangan balik, dan mengembalikan semua Sword Dance kepadanya. Braham mengelak menggunakan Teleport, dan mempertahankan tubuhnya dengan Shield.

Kemudian, dia berbicara dengan suara yang agak bersemangat,

“Seperti yang kamu ketahui, aku benar-benar jenius.”

Terengah... Hahaha... Ya, ya, kamu.”

Grid tidak menyangka, semua Sword Dance-nya tercermin. Jika itu sebelum dia mendapatkan teknik rahasia Chiyou, dia pasti sudah mati sekarang. Tidak mungkin baginya untuk bereaksi dengan Flower Revolve.

Tidak seperti Grid yang terengah-engah, Braham berbicara dengan tenang,

“Namun, pasti ada jenius yang lebih baik dariku.”

Mumud dan Marie Rose…

Mereka menempatkan kutukan yang mengerikan pada Braham. Kutukan membenci bakatnya yang kurang. Braham terkadang meneteskan air mata, saat dia mengukur bakat mereka, dengan bakatnya sendiri.

Pada saat yang sama, dia merasakan kesenangan yang luar biasa. Dia mampu menetapkan tujuannya lebih tinggi, karena kehadiran orang yang lebih besar dari dirinya.

“Setiap kali aku bersumpah untuk melampaui mereka, gairahku membengkak seperti matahari. Namun, sekarang...”

“....?”

“Aku pikir, kamu bisa melampauiku, sehingga gairahku lebih panas daripada saat itu.”

“Hah?”

Tidak, apa ini?

Sejujurnya, itu terlalu banyak lompatan, sehingga dia bisa melampaui Braham. Dia mendengar kata-kata ini, setelah tidak berdaya selama lima menit. Itu pasti basa-basi...

Grid yang mengerutkan kening, tiba-tiba berpikir.

Braham, basa-basi?

Itu tidak mungkin omong kosong. Braham tidak peduli dengan orang lain. Dia adalah makhluk yang tidak memiliki pengalaman, dalam menyenangkan orang lain. Semua kata-katanya dikatakan sepenuh hati.

‘Kalau begitu, apakah suatu hari, aku akan melampaui Braham?’

Meteor jatuh ke kepala Grid yang senang.

“Sekitar 1.000 tahun lagi?”

“Aaaack!”

***

 

Sudah berapa lama, sejak dia dipukuli dengan sangat rapi?

Dia merasa ingin mengumpat.

Mengeluh...”

Grid duduk tegak, saat staminanya pulih sedikit. Dan, dia mengingat pertempuran itu. Sejujurnya, dia tidak merasa jika dia melakukan kesalahan. Kekalahannya adalah karena Braham terlalu kuat.

‘Kekuatan transcendent tidak berhasil.’

Kecepatan Grid diblokir oleh prediksi Braham, dan refleksnya ditangkal oleh sihir casting instan. Shunpo awalnya bisa mengubah situasi dengan sekali pakai. Tapi, itu diimbangi dengan Teleport.

Rasanya, seperti melawan kereta dengan meriam, dalam catur Korea.

‘Masalah terbesar adalah, perilakuku telah diprediksi...’

Rasanya, seperti sedang menari di telapak tangan Buddha.

Itu bukan hanya karena Braham pintar. Itu karena, dia telah hidup selama ratusan tahun, dan memiliki pengalaman yang kaya dalam pertempuran. Grid telah bertarung setiap saat, selama 10 tahun terakhir. Tapi, Braham adalah karakter yang telah bertarung puluhan kali lebih lama darinya.

Jika Braham adalah seekor harimau, maka Grid hanyalah anak anjing yang baru lahir.

‘Ini tidak berarti, jika aku bisa menerima kekalahanku begitu saja.’

Itu wajar. Jika dia terbiasa kalah, hanya karena dia kekurangan bakat dan pengalaman. Maka, dia akan menghadapi kekalahan yang tak terhitung jumlahnya di masa depan.

Catatan kekalahannya akan menumpuk seperti gunung. Musuh yang harus dihadapi Grid adalah, makhluk yang telah ada, setidaknya selama ratusan tahun.

“Jangan frustrasi.”

Braham tersenyum, saat dia duduk di satu sisi dan memegang dagunya.

‘Apakah dia bertemu dewa atau semacamnya?’

Grid telah tumbuh begitu cepat, bahkan memunculkan ide yang tidak masuk akal ini. Dia percaya, dirinya adalah yang terkuat dan tidak menyembunyikan semangat arogan dan percaya diri, hanya untuk dikalahkan tanpa daya.

Braham mengira Grid akan terkejut. Tapi, dia ternyata sangat tenang.

“Mengapa aku harus frustrasi, ketika kamu adalah lawanku?”

Grid mengaku dengan jujur.

Lawannya adalah Braham. Dia adalah mage terkuat sepanjang masa dan bahkan telah mengumpulkan divinity baru-baru ini. Dia mungkin belum pulih ke masa jayanya. Tapi, wajar baginya untuk menjadi lebih kuat dari Grid.

Bukankah Braham mengalahkan Piaro ‘tanpa senjata’, bahkan sebelum dia membangun divinity-nya?

“Sebaliknya, aku senang, aku kalah darimu. Aku akan terkejut, jika aku tidak bisa memahami subjek dan kalah melawan orang lain.”

Grid sepenuhnya memahami keinginan Braham untuk bertarung. Braham ingin bertanya kepada Grid, yang bersyukur, ‘Siapa yang akan mengalahkanmu, selain diriku?’. Tapi, dia menutup mulutnya, sebelum dia bertanya.

Dia bangkit, melihat sekeliling perpustakaan, dan bertanya,

“Tentu saja. Kamu tidak suka membaca, kan?”

Grid pernah mengalami fobia membaca. Itu sangat buruk di hari-hari sekolahnya, ketika dia hidup dengan buku teks dan kertas pelajaran. Dia membenci buku teks dan makalah studi yang tidak bisa ia mengerti, tidak peduli seberapa banyak dia membacanya.

Namun, ini telah berubah sejak Satisfy dimulai. Sudah beberapa tahun, sejak dia dipaksa untuk membaca semua jenis strategi dan ensiklopedia, memaksanya masuk ke kepalanya.

Dia menjadi sangat akrab dengan membaca.

Dia menjawab, “Tidak, membaca adalah hobiku.”

“Apakah begitu? Ini mengejutkan.”

“....”

Grid bingung, ketika Braham mengatakan ini tanpa mengejek. Hanya beberapa tahun yang lalu, Grid bodoh. Bukankah Braham yang memanggilnya kepala batu?

Dia pikir akan lebih baik, jika Braham tidak mengejeknya, setelah dia mengatakan jika dia membaca. Jadi, apa ekspresi puas ini?

“Batu itu telah jatuh dari kepalamu. Aku ingin ini terjadi, dan kamu benar-benar menjadikan membaca sebagai hobi.”

Itu terjadi, ketika Grid memelototi Braham, yang dengan serius bergumam pada dirinya sendiri...

Rak buku yang memenuhi perpustakaan tak terbatas, bergerak sendiri dan mengubah tata letaknya. Segera, rak buku muncul di depan Grid, dan menjulang di atasnya.

“Pilih satu.”

Puluhan juta buku yang disimpan di perpustakaan, merupakan bagian-bagian dari pengetahuan Braham. Artinya isi semua buku berbeda. Namun, dari luar, semuanya tampak sama.

“Buku apa ini?”

“Sihirku tertulis di buku-buku di rak buku itu.”

“....!”

‘Buku sihir Braham!’

Hati Grid yang telah ia stabilkan, melonjak liar lagi. Faktanya, dia telah meninggalkan sihir. Dia tidak bisa lagi belajar sihir, saat kelas keduanya, Legendary Great Magician, berubah menjadi Duke of Wisdom.

Tetap saja, dia berharap, Braham akan mengajarinya sihir, secara terpisah. Hanya saja, tanggapan Braham begitu kuat, meskipun intelligence Grid melebihi 4.000. sehingga, dia terpaksa membuang penyesalannya yang tersisa.

Sekarang, dia dengan bebas diberi buku sihir. Ada juga ratusan buku sihir.

‘Jika aku mempelajari semua ini...’

Tidak bisakah dia menjadi penerus Braham?

Grid menelan dan mengeluarkan buku. Dia akan membukanya ketika Braham berbicara seperti dia terkejut,

“Apakah kamu tidak perlu khawatir?”

“Lagipula mereka semua terlihat sama di luar. Apakah masuk akal untuk khawatir tentang memilih?”

Ratusan buku di rak buku, hanya memiliki sampul hitam. Itu adalah buku tanpa judul. Tidak mungkin untuk mengatakan apa itu. jadi, dia hanya bisa memilih satu secara acak.

“Namun, kamu hanya dapat memilih satu buku. Mengapa kamu tidak memikirkannya sedikit?”

“Hah?”

Braham benar-benar bermaksud, jika dia hanya bisa memilih satu?

Di antara semua buku ini?

Grid membuat ekspresi absurd, dan Braham menjelaskan kepadanya,

“Sayangnya, kamu tidak bisa menguasai berbagai sihir.”

“Mengapa?”

Dia mengakuinya, hanya ketika statistik intelligence-nya rendah. Sihir Braham yang ditingkatkan, adalah sesuatu yang bahkan mage terkenal, tidak bisa pelajari. Dia pikir akan serakah, untuk belajar sihir dari Braham, ketika dia hanya memiliki beberapa ribu poin dalam intelligence.

Namun, intelligence Grid saat ini sedang menuju 5.000 poin. Braham mengatakan, kondisi perolehan sihir dasarnya adalah 4.000 poin. Sehingga, kondisinya sudah terpenuhi.

“Tidak bisakah aku mempelajari semua mantra dasar sekarang?”

“Ini bukan masalah kecerdasan. Itu adalah bakat.”

“Apa maksudmu, aku kurang bakat?”

Sejujurnya, kalimat ini sangat tidak menyenangkan. Dia telah memperoleh Legendary Great Magician sebagai kelas kedua. Dan kemudian, berkembang menjadi Duke of Wisdom. Ini berarti, enam poin stat-nya diinvestasikan dalam intelligence, setiap kali ia naik level.

Namun sekarang, dia kurang berbakat?

Bagaimana dengan semua poin yang ditanamkan secara paksa dalam intelligence?

Grid nyaris menelan amarahnya yang meningkat.

“Mau bagaimana lagi, karena fighting energy beredar di setiap jalur, di mana ‘mana’ seharusnya bersirkulasi.”

“....”

“Tidak ada yang perlu disesali. Ini telah membuat sword energy-mu lebih kuat.”

Faktanya, hati Braham juga sama. Dia tidak mengungkapkannya secara lahiriah. Tapi, Braham ingin menjadikan Grid muridnya sendiri. Dia ingin menjadikan Grid seorang mage seperti dirinya. Namun, apa yang bisa ia lakukan?

Tubuh Grid menjadi harmoni antara sword energy dan fighting energy. Dan, tidak lagi cocok untuk seorang mage. Satu-satunya hal yang baik adalah, intelligence Grid yang telah meningkat pesat.

Ada beberapa bagian untuk mengedarkan mana. Jadi, bahkan jika dia tidak bisa mencerna beberapa teknik sihir. Mempelajari sihir itu sendiri, bukanlah masalah.

Tentu saja, ini hanya cerita ketika Braham membantu.

“Bagimu, sihir harus menjadi pilihan, dan membutuhkan konsentrasi.”

Sihir adalah proses multi-steps, dengan lima hingga sepuluh langkah per jenis teknik.

Namun, Grid hanya bisa mempelajari satu mantra per langkah.

Itu adalah kerugian serius bagi Grid, jika dia hanya bisa mempelajari sihir biasa. Ceritanya berbeda, ketika itu datang ke sihir yang ditingkatkan Braham.

Sihir yang ditingkatkan Braham, menciptakan banyak kekuatan, hanya dengan satu sihir. Bahkan, jika Grid hanya mempelajari satu sihir, dia tidak akan iri pada para mage yang telah belajar 10 sihir.

Braham mengonfirmasi dan melirik Grid.

“Jika kamu telah dibimbing ke buku itu, jangan ragu untuk membukanya.”

“Bisakah aku memilih yang lain?”

Grid telah memilih buku sihir tanpa berpikir, sehingga tidak ada pilihan selain ragu-ragu. Braham tersenyum pada Grid yang ragu-ragu.

“Pengetahuanku seharusnya menjawab kekuranganmu.”

“...Aku mengerti.”

Pada titik ini, Grid harus memahaminya. Dia menyerah pada keraguannya dan membuka buku sihir. Mata Braham bersinar terang.

“Kamu memilih dengan baik.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1312"

Follow Us